Penerjemah: Kueosmanthus
Editor: Jeffery Liu


Seseorang mandi air dingin di udara terbuka di bulan kedua, dan keesokan harinya, keinginannya terkabul: dia masuk angin.

Dalam perjalanan, Chen Xing merasa pusing dan lelah, sehingga Xiang Shu hanya bisa berbagi kuda dengannya sepanjang perjalanan. Ketiganya memperlambat kecepatan mereka, dan Chen Xing tidur dan terbangun sesekali saat dia bersandar di punggung Xiang Shu. Itu adalah beberapa hari sebelum dia mulai pulih, dan bahkan kemudian, dia diliputi oleh kelelahan yang melumpuhkan. Sebelum mereka memasuki kota, raja iblis kekeringan Sima Wei telah disembunyikan sementara di ruang terbuka dekat Istana Ahfang. Chen Xing membiarkannya bergerak sendiri, tapi dia harus sangat berhati-hati dalam berinteraksi dengan penduduk kota, dan jika Chen Xing membutuhkan sesuatu, dia akan mengirim pesan pada seseorang.

Ketika mereka tiba di Chang’an, Chen Xing tidak bisa berhenti bersin, dan dia mengusap hidungnya dengan kuat. Mereka telah kembali lagi, dan dia, Feng Qianjun, dan Xiang Shu duduk di depan pasar, masing-masing makan semangkuk besar mie.

Feng Qianjun: “Kalau begitu… aku akan pergi. Aku akan menuju ke Kediaman Songbai untuk tinggal di sana dan secara perlahan-lahan mengumpulkan lebih banyak informasi. Setelah kita selesai makan, kita akan… berpisah dan bertindak sendiri-sendiri?”

Chen Xing baru saja pulih dari kedinginannya, dan perhatiannya masih sedikit mengembara, tapi dia berhasil menganggukkan kepalanya. Menurut diskusi pribadinya dengan Feng Qianjun, setelah mereka memasuki kota, Feng Qianjun akan segera kembali dan memastikan bahwa kakak laki-lakinya masih hidup, sebelum mencari cara untuk mendapatkan Cermin Yin Yang. Chen Xing tidak ingin ikut serta, untuk mencegah Feng Qianyi bahkan membentuk firasat pemahaman. Jika terjadi peristiwa tak terduga, segalanya akan menjadi sulit dikendalikan. Semuanya bisa menunggu sampai mereka mendapatkan artefak itu.

Melihat ekspresi Xiang Shu seperti biasa, Feng Qianjun berpikir, orang ini adalah Chanyu yang Agung, jadi tidak perlu mengkhawatirkannya.  Dengan itu, dia menggunakan air sebagai pengganti teh dan berkata, “Ayo, setelah kita menghabiskan cangkir ini, kita akan berpisah untuk sementara. Setelah kalian berdua menemukan tempat tinggal, kirim aku surat. Xiang… anjing ini, aku serahkan padamu?”

“Kau pergi ba,” jawab Chen Xing dengan bidoh. Anjing itu akan sedikit lebih aman dengan dirinya sendiri.

Xiang Shu saat ini sedang menatap teh, tenggelam dalam pikirannya. Feng Qianjun mengingatkan Chen Xing untuk memeriksa warna langit, berkata, “Ini sudah larut.”

Chen Xing tahu apa yang diingatkan Feng Qianjun padanya. Terakhir kali, ketika dia datang ke Chang’an, dia dalam keadaan sehat. Kali ini, setelah masuk angin, tidak peduli seberapa banyak mereka bergegas dalam perjalanan, mereka juga masih harus mengatur tempat persembunyian Sima Wei dan membuang banyak waktu di sana. Ketika mereka memasuki kota, hari sudah hampir senja; dibandingkan dengan terakhir kali, mereka datang setengah hari kemudian.

Pasar Chang’an ramai, tapi karena waktu itu dekat dengan pasar tutup, kios penjahit dan pemandian semuanya tutup. Chen Xing berdiri di jalan dan menggaruk kepalanya, sebelum melihat Xiang Shu. Seperti sebelumnya, Xiang Shu tidak bersuara sama sekali; kemanapun Chen Xing pergi, dia mengikutinya.

“Di mana kita harus tinggal?” Chen Xing bertanya. “Kita perlu mencari tempat tinggal.”

Xiang Shu: “Apakah kau kenal seseorang di Chang’an?”

Chen Xing ingat Yuwen Xin, tapi dia sama sekali tidak ingin pergi mencarinya. Dia menghela napas dan berkata, “Ketika aku masih kecil, aku memiliki teman masa kecil yang sekarang tinggal di Chang’an, tapi aku tidak ingin melihatnya.”

Dari kata-kata Chen Xing, Xiang Shu mendengar kesedihannya, dan dia samar-samar bisa menebak bahwa sesuatu telah terjadi di antara mereka.

“Semua orang berubah,” jawab Xiang Shu lembut. “Begitulah cara dunia ini.”

Chen Xing tiba-tiba berpikir. Hari itu, alasan mengapa Xiang Shu tidak mengungkapkan identitasnya sebagai Chanyu yang Agung sampai lama: apakah karena dia juga merasa bahwa setelah Fu Jian menjadi kaisar, dia telah berubah dari sebelumnya? Lalu… mungkin pada awalnya, Xiang Shu tidak ingin masuk ke istana kerajaan. Setelah itu, karena mereka tidak memiliki tempat tinggal, dia tidak memiliki pilihan selain pergi mencari Fu Jian, yang telah membawa banyak masalah lain dengannya.

“Berapa banyak uang yang tersisa?” Chen Xing bertanya. “Apakah cukup untuk tinggal di penginapan?”

Xiang Shu menjepit bongkahan emas terakhir mereka di antara telunjuk dan jari tengahnya, melambai ke arah Chen Xing. Di Kota Mai, Chen Xing tidak mendapatkan perak apa pun dengan bertindak sebagai dokter keliling, dan dalam perjalanannya, dia hanya bergantung pada Feng Qianjun dan Xiang Shu untuk mendapatkan uang. Berbeda dari terakhir kali mereka datang ke Chang’an – kali ini, mereka bahkan tidak memiliki uang untuk mandi dan mencuci pakaian.

Keributan pasar perlahan mereda, dan Xiang Shu sepertinya sedang memikirkan sesuatu. Chen Xing tiba-tiba teringat sesuatu, dan dia berkata, “Aku … memiliki sesuatu yang ingin aku konfirmasi.”

Dengan itu, mereka sampai di Jalan Baihu yang membentang di seluruh kota, dari timur ke barat. Chen Xing berdiri di tepi jalan dan terdiam sejenak, sedikit antisipasi di matanya, berdiri di sana dengan tenang. Tidak lama kemudian, satu skuadron orang datang dari timur – empat kuda memimpin jalan, dan penjaga kerajaan menunggangi mereka. Di belakang mereka mengikuti sebuah kereta bertatahkan giok.

Chen Xing hanya ingin memastikan dengan matanya sendiri bahwa Tuoba Yan masih hidup.

Seperti yang diharapkan, dia masih hidup!

Meskipun dalam perjalanan ini, dia dan Feng Qianjun sudah menebaknya, saat dia melihat pemandangan itu dengan kedua matanya sendiri, hatinya masih terasa penuh dengan emosi. Chen Xing ingin memberinya teriakan, tapi dia ingat hasil terakhir kali, ketika dia bertemu dengan Tuoba Yan secara langsung di rumah Yuwen Xin. Pada akhirnya, dia bahkan melibatkan Tuoba Yan, menyebabkan keluarganya kehilangan nyawa dan Tuoba Yan mati di bawah pedang kaisar Fu Jian. Kali ini, dia benar-benar tidak ingin menariknya lagi.

Meskipun dia ingin melihat apakah orang di kereta kuda itu adalah dia, hatinya sudah tenang dengan pandangan sekilas ini. Dia tidak ingin Tuoba Yan jatuh cinta lagi padanya; dia sudah muak dengannya terakhir kali ketika Tuoba Yan mengejarnya sampai ke Chi Le Chuan untuk mengungkapkan perasaannya padanya.

Hati Chen Xing sangat berkonflik, dan dia ragu-ragu untuk waktu yang lama. Xiang Shu meliriknya dan sepertinya merasakannya, dan dahinya berkerut dalam-dalam.

Kereta kuda tidak terlalu jauh dari mereka. Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk terus menjulurkan lehernya dan mengintipnya, tapi para prajurit yang membuka jalan berkata, “Minggir! Minggir!”

Xiang Shu: “…”

Penjaga itu kemudian mengangkat cambuknya untuk mengusir Chen Xing dengan mengancam. Chen Xing buru-buru mundur, tersenyum sambil berkata, “Baiklah, aku sudah melihat apa yang aku butuhkan, ayo pergi ba.”

Xiang Shu awalnya berpikir untuk membiarkannya pergi, tapi dia tidak bisa menelannya. Dia bahkan tidak menoleh ke belakang saat dia mengayunkan lengannya, dan bongkahan emas yang berkilauan terbang keluar. Itu melesat di udara, langsung membuat penjaga itu menjadi hitam, yang menjerit kesakitan dan jatuh dari kudanya!

Chen Xing sangat terkejut dengan ini, dan dia bergegas meraih tangan Xiang Shu, berteriak, “Apa yang kau lakukan! Ayo cepat pergi!”

Serangan itu mengirim segalanya ke dalam kekacauan. Para penjaga semua bergegas sekaligus, menarik busur dan anak panah ke arah mereka, melingkari mereka berdua tepat di tengah. Tapi Xiang Shu sekuat gunung, dan dia bahkan tidak bergerak sedikit pun, berdiri di depan Chen Xing, dengan dingin memperhatikan orang-orang yang berkumpul.

“Jangan menyerang!” Kata Chen Xing, menarik Xiang Shu. “Ayo… pergi ba.”

Xiang Shu melirik Chen Xing, yang bergegas menjelaskan, “Tolong, kasihanilah, jangan menggertak mereka, para penjaga ini juga dibesarkan dengan penuh kasih oleh orang tua mereka.”

Semua orang: “…………….”

Lawan mereka berjumlah lebih dari dua puluh, dan Xiang Shu adalah satu orang, tapi dengan bagaimana Chen Xing mengatakannya, itu seperti dia menampar wajah penjaga, dan mereka segera menjadi sangat marah. Namun, ketika Xiang Shu mendengar kata-kata ini, dia merasa sangat senang, dan dia melingkarkan satu lengan di sekitar tulang rusuk Chen Xing, tangannya di punggungnya, dan dengan langkah berikutnya dia akan mengangkat pinggangnya, melintasi lebar punggungnya jalan, menyingkirkan pada penjaga, berbalik di dinding, dan pergi.

Tapi suara tidak sabar terdengar dari dalam kereta kuda, “Ada apa sekarang?”

Tirai gerbong terangkat, dan sebuah kaki yang dibalut sepatu bot bela diri hitam menginjak anak tangga gerbong. Namun, pemiliknya tidak keluar, dan sebuah tangan yang memakai cincin tua mengangkat tirai ke samping, memperlihatkan bagian atas Tuoba Yan yang mengenakan jubah bela diri berwarna merah keemasan, tampak tampan di bawah senja.

Chen Xing: “!!!”

Tatapan Chen Xing dan Tuoba Yan bertemu sejenak. Tuoba Yan dengan ragu menilai mereka berdua saat para penjaga bergegas untuk melapor.

“Tuoba Yan,” kata Chen Xing sambil tersenyum.

Tuoba Yan bertanya dengan heran, “Apakah aku mengenalmu?”

Chen Xing buru-buru melambaikan tangannya, berkata, “Tidak, tidak.”

Chen Xing tertutup debu jalan, dan dia masih mengenakan pakaian yang dia pakai di Kota Mai. Dalam perjalanan panjang mereka ke Chang’an, dia sama sekali tidak sempat mencucinya, dan bahkan wajahnya berlumuran kotoran. Lalu ada Xiang Shu, yang mengenakan pakaian pemburu dan membawa busur di punggungnya dan pedang di pinggangnya, juga sangat kotor. Mereka tampak seperti dua bersaudara yang datang ke ibu kota untuk mencari nafkah.

Tuoba Yan memandang mereka dengan curiga, sama sekali tidak tertarik pada Chen Xing. Setelah mendengarkan apa yang dikatakan penjaga keluarganya, dia mengangguk dan menurunkan tirai.

“Tuan keluargaku berkata dia akan melepaskannya!” kata penjaga itu dengan kasar. “Dia tidak ingin membuang waktu untuk kalian! Cepat pergi!”

Chen Xing: “…”

Dan dengan itu, kereta kuda lewat di depan mereka, pergi.

Chen Xing berpikir, baiklah, ini juga bisa dilihat sebagai… putaran takdir.

Xiang Shu berdiri di sisi Chen Xing, diam-diam mengawasinya. Awalnya, Chen Xing tidak ingin melihat Tuoba Yan sebanyak itu, tapi secara kebetulan masih bertemu dengannya, namun hasilnya sama sekali tidak terduga.

“Melihat dia hidup cukup baik, aku merasa diyakinkan,” kata Chen Xing, masih mengenang saat dia berdiri di sana. “Aku sangat senang, bahagia untuknya …” Dan mengatakan ini, dia tersenyum ke arah Xiang Shu. “Kemana kau melempar emas? Biarkan aku pergi menelusurinya… ”

Namun, Xiang Shu berbalik untuk pergi. Chen Xing bergegas menyusul, bertanya, “Tunggu! Kemana kau pergi?”

“Untuk menemukan Jian Tou,” kata Xiang Shu tanpa basa-basi pada para prajurit yang menjaga pintu belakang Istana Weiyang.

“Kau lagi?” penjaga itu bergumam. “Aneh, kenapa aku bilang ‘lagi’?”

Segera, para penjaga memulai keributan saat mereka bergegas maju, siap menyerang. Chen Xing mengejarnya ke pintu belakang, mengulurkan tangan untuk menarik lengan baju Xiang Shu, tapi Xiang Shu, dengan pedang dan sarungnya bergerak bersama-sama, menjatuhkan dua penjaga ke tanah, sebelum meraih ke belakang dan meraih pergelangan tangan Chen Xing, menyeret dia ke istana.

Setelah satu dupa, Istana Weiyang kembali gempar. Xiang Shu menyeret Chen Xing, sementara Chen Xing memeluk anjing itu, di wajahnya tertulis dengan ekspresi ngeri saat dia berpikir, mengapa ini terjadi lagi?!

Tapi kali ini rute mereka tampak berbeda; ada lebih sedikit penjaga di jalan Xiang Shu, dan ketika mereka akhirnya tiba di Istana Weiyang, Xiang Shu memiliki pedang panjang di satu tangan dan Chen Xing di tangan lainnya. Chen Xing berteriak, “Tunggu! Ini tidak sama dengan yang kita sepakati! “

Xiang Shu mengangkat kakinya, dan dia menendang pintu utama ke Aula Dengming di Istana Weiyang, di mana sekelompok penjaga telah mengepung Fu Jian dengan protektif.

“Shulü Kong?!” Fu Jian bergumam. Dia saat ini sedang mendiskusikan masalah negara dengan pejabat sastra dan militer, tetapi begitu dia melihat Xiang Shu, dia terkejut hingga berhenti.

Chen Xing menekankan tangan ke dahinya. Xiang Shu merasa ada sesuatu yang salah, tapi dia tidak tahu apa itu. Fu Jian juga merasa sedikit ragu; mengapa pemandangan ini tampak tidak asing?

Pejabat sipil dan militer yang berkumpul semuanya berseru, terkejut, “Chanyu yang Agung?!”

Chen Xing berpikir, karena keadaan sudah seperti ini, sebaiknya aku ikut bermain. Dengan itu, dia melihat ke arah Xiang Shu dan berkata, suaranya dipenuhi dengan kekaguman, “Xiang Shu, mereka memanggilmu apa? Chanyu yang Agung?”

Satu ke kemudian, Putri Qinghe menyuruh pelayan membawakan makanan saat dia secara pribadi menuangkan anggur untuk Xiang Shu. Fu Jian tertawa keras saat dia mengenang masa lalu bersamanya. Karena tidak ada yang bisa dilakukan, Chen Xing harus mendengarkan semuanya sekali lagi, dan dia memberi makan anjing itu tulang domba. Anjing kecil itu sedang menggerogoti tulangnya, tapi begitu melihat Putri Qinghe, ia juga merasa bahwa ia telah mengenalnya sebelumnya, dan ia tidak dapat menahan gonggongan liar.

“Yo,” kata Qinghe sambil tersenyum. “Sangat galak? Namanya siapa?”

Chen Xing: “Em…”

“Namanya Chen Xing,” Xiang Shu menjawab dengan sopan.

Chen Xing: “…”

Chen Xing menarik napas dalam-dalam sambil berpikir, lupakan saja. Fu Jian lalu berkata, “Siapa xiongdi  kecil ini? Kau belum diperkenalkan. “

“Aku juga dipanggil Chen Xing,” Chen Xing mengambil inisiatif dan menjawab.

Xiang Shu tidak mengira bahwa Chen Xing benar-benar sepenurut ini, dan dia meludahkan anggur yang baru saja dia minum.

Tawa keras lainnya datang dari Fu Jian, sebelum dia berkata, “Shulü Kong, kemana tepatnya kau pergi? Selama lebih dari satu tahun sekarang, aku mengirim orang ke mana-mana untuk mencarimu.”

Chen Xing berpikir, tapi aku tidak melihatmu pergi mencarinya. Kau hanya mencoba memenangkan kemenangan murahan ini dengan kata-katamu. Xiang Shu benar, kau adalah kaisar sekarang, dan jika kau benar-benar ingin menemukan seseorang, bagaimana mungkin kau tidak dapat menemukannya? Tiba-tiba, dia samar-samar merasakan sisi lain dari ini … sikap Fu Jian terhadap hilangnya Xiang Shu, sebenarnya … apakah dia benar-benar senang tentang itu? Lagi pula, jika Chanyu yang Agung Chi Le Chuan menghilang untuk waktu yang lama, cepat atau lambat mereka harus memilih kembali seorang pemimpin. Jika orang yang memegang gelar itu berubah, itu berarti Fu Jian bisa memulai masalah untuk mendapatkan kembali gulungan ungunya.

Baru sekarang Chen Xing mengerti, tapi apakah Xiang Shu sudah tahu tentang ini sejak lama? Apakah hanya karena dia tidak mengungkitnya, bahkan pada akhirnya? Seringkali, apakah dia hanya tidak memilih untuk mengatakan apapun?

“Satu tahun yang lalu, Guwang…” Xiang Shu baru saja hendak berbicara ketika Chen Xing mengulurkan tangan dan menekan lembut paha Xiang Shu dengan telunjuk dan jari tengah.

“… merasa sangat tertahan di utara,” Xiang Shu yang menutupi masalahnya berpura-pura dengan sangat alami saat dia menjawab. “Guwang ingin melakukan perjalanan ke Jiangnang, tapi tanpa disadari menjadi mangsa penyergapan yang dilakukan oleh orang-orang Han di Dataran Tengah, yang menyebabkan Guwang jatuh ke tangan musuh.”

“Oh …” Fu Jian menjawab, seolah-olah dia tenggelam dalam pikirannya. “Apakah kau pergi ke Jiangnan untuk menemukan takdirmu? Atau apakah kau pergi mencari keluarga ibumu?”

Xiang Shu mengerutkan alisnya, seolah-olah Fu Jian mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dia katakan. Fu Jian tahu bahwa Xiang Shu memiliki orang Han sebagai seorang ibu, jadi bagian yang dia tidak ingin dia katakan secara alami adalah dia pergi mencari keluarga ibunya.

Fu Jian jelas sedikit penasaran, dan dia melirik beberapa kali ke Chen Xing, sebelum bertanya, “Bagaimana kalian bisa saling mengenal? Teman muda, dari mana asalmu?”

Chen Xing berpikir, jika aku menyebutkan latar belakangku, maka itu pasti akan membuatmu semua takut sampai mati.

“Ayahku bernama Chen Zhe,” kata Chen Xing sambil tersenyum. “Kami dulu tinggal di Jinyang, tapi dalam pertempuran besar Jinyang, kedua orang tuaku meninggal.”

Fu Jian langsung terkejut, dan dia bergumam, “Kau adalah keturunan Chen Zhe?”

Xiang Shu: “?”

Fu Jian mengerutkan alisnya. “Apakah kau masih memiliki kerabat yang masih hidup?”

“Aku punya.” Chen Xing melihat Xiang Shu, dan dia mulai tersenyum.

Wajah Xiang Shu dipenuhi dengan kebingungan, dan dia bertanya kepada Chen Xing, “Siapa ayahmu?”

Chen Xing menjawab, masih tersenyum, “Seorang terpelajar biasa.”

Fu Jian menjelaskan pada Xiang Shu, “Dari sekian banyak pejabat sipil dan bela diri Zhen, setengah dari mereka adalah murid Chen-xiansheng pada masa itu. Separuh muridnya yang lain ada di Jiankang.”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing berpikir sejenak, sebelum memutuskan untuk tidak memberi tahu Fu Jian bahwa Wang Meng adalah shixiong-nya, untuk mencegah Wang Ziye memahami ajaran sekolahnya. Tepat setelah itu, Fu Jian melanjutkan, “Di tahun-tahun ini, kemana kau pergi? Saat itu ketika Kota Jinyang jatuh, keluarga Chen-xiansheng ikut binasa, yang merupakan penyesalan terbesar Zhen sepanjang hidupnya.”

“Oh, begitu?” Chen Xing tidak tahu banyak tentang apa yang terjadi saat itu, dan dia berkata, “Ketika kota runtuh, seorang teman ayahku membawaku keluar. Setelah itu, dia hanya mengatakan bahwa seluruh keluargaku tewas dalam kekacauan pertempuran.”

Fu Jian menghela napas. “Sayang sekali, sungguh sangat disayangkan.”

“Tidak disayangkan,” Chen Xing tersenyum. “Bagi seorang terpelajar yang mati untuk negaranya adalah untuk memenuhi keinginan yang dia cari, jadi bagaimana itu bisa disebut disayangkan?”

Saat itu, orang Han, Ran Min, telah menciptakan negara Wei yang Agung di utara. Chen Zhe mengasuh siswa untuk Ran Min, dan mereka yang keluar untuk mengambil peran sebagai pejabat, semuanya adalah cendekiawan yang tak tertandingi. Jika dia ingin hidup, selama dia adalah pejabat Fu Jian, maka secara alami seluruh keluarganya akan terlindungi dengan baik dan dia akan dibayar dengan murah hati sebagai pejabat yang hebat. Tapi dengan kematian Ran Min, setelah keluarga Chen Zhe menyerahkan putra kesayangan mereka ke Baili Lun, mereka menggunakan kematian mereka untuk membayar kembali negaranya. Itu benar-benar menyebabkan Fu Jian dipenuhi dengan rasa kekalahan yang telah menemaninya selama ini.

Tatapan Xiang Shu ke Chen Xing menjadi sangat kompleks.

Dengan itu, Fu Jian mengangguk. Akhirnya, Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk menanyakan pertanyaan yang telah melekat di hatinya selama tiga tahun penuh. “Aku dengar murid ayahku dulu, Yuwen Xin, juga seorang pejabat di pengadilan?”

Fu Jian berpikir sejenak, sebelum berkata, “Yuwen Xin… ya. Pada awalnya, Zhen mengirimnya untuk membujuk ayahmu… untuk membujuknya kembali. Awalnya Zhen percaya bahwa karena hubungan guru-murid antara Yuwen Xin dan ayahmu, Chen-xiansheng  akan sedikit terbuka padanya… Jika Zhen tahu sebelumnya, dia akan membiarkan Jinglue…”

Dari percakapan sederhana ini, Xiang Shu sepertinya merasakan sesuatu, dan dia melirik Chen Xing.

Tapi Chen Xing hanya tersenyum sedikit sedih; dia telah menebak inti umum dari berbagai hal. Mengatakan bahwa Yuwen Xin telah menyebabkan kematian orang tuanya tidaklah sepenuhnya akurat. Kata-kata yang diucapkan Feng Qianyi saat itu adalah untuk memancingnya, jadi mungkin itu setengah benar dan setengah salah.

Mereka bertiga terdiam beberapa saat, sebelum Fu Jian berkata, “Chen-xiansheng Kecil, kau harus datang ke pengadilan Zhen di sini untuk menjadi pejabat.”

Chen Xing tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, berpikir bahwa Fu Jian sangat lucu. Kata-kata Xiang Shu sekali lagi dihentikan, dan pada akhirnya, dia tidak ingin berbicara sama sekali, malah memilih untuk menyesap anggur.

Fu Jian terkejut akan hal itu. Melihat ada beberapa hal yang tidak bisa disuarakan oleh Chen Xing dengan nyaman, Xiang Shu akhirnya berkata dengan dingin, “Jian Tou, ayahnya memilih kematian daripada menyerah dan menggunakan kematiannya untuk membayar negaranya. Bagaimana dia bisa menjadi pejabatmu?”

Ada kemarahan dalam tatapan Fu Jian. Chen Xing menjelaskan sambil tersenyum, “Chanyu yang Agung telah berbicara terlalu kasar. Itu hanya karena setelah keluargaku meninggal, Shifu berulang kali mengatakan kepadaku bahwa dia tidak akan membiarkanku mempelajari cara-cara urusan negara, dan dia hanya akan mengizinkanku menjadi dokter. Aku belum membaca sedikit pun dari karya dasarnya, jadi aku hanya akan menimbulkan lebih banyak masalah bagimu. Itu sebabnya aku minta maaf; Aku memiliki hati tapi tidak memiliki kemampuan.”

Tapi Fu Jian tidak membiarkan hal itu menghentikannya, dan dia berkata sambil tersenyum, “Bahkan jika kau hanya seorang pejabat dalam nama, itu juga bagus.” Saat itu, ketika Chen Zhe meninggal, gelombang kejut yang menyebar ke seluruh negeri terlalu banyak. Banyak terpelajar merasa bersalah tentang dirinya “mati sebagai martir”. Jika putra Chen Zhe tampil, maka pada tingkat tertentu, itu akan sangat mengurangi sengatan duri ini.

“Apa kau bisa memahami ucapan manusia?!” Xiang Shu juga menjadi sangat marah.

Chen Xing bergegas memberi isyarat agar Xiang Shu tidak marah. Sambil menarik tangannya, dia berkata pada Fu Jian, “Ayahku memiliki alasannya sendiri, dan banyak pejabat besar di istana juga harus memiliki ambisi mereka sendiri. Beberapa orang sangat mencintai tanah air mereka, dan beberapa bersedia memperlakukan Yang Mulia sebagai penguasa yang bijaksana, dan bersedia membuat Tanah Suci berkembang dan makmur, menghentikan semua perang dan pertempuran. Hanya saja yang mereka pilih berbeda, jadi mengapa Yang Mulia membiarkan hal-hal dari masa lalu membebanimu dengan begitu berat?”

Setelah mendengar kata-kata ini, ekspresi Fu Jian akhirnya menjadi sedikit lebih baik. Dia menyadari bahwa sebagai penguasa suatu negara, dia memang bertindak terlalu jauh sekarang. Dengan gigih melanjutkan bahkan setelah Chen Xing dengan sopan menolaknya bertentangan dengan sikap yang dia pegang sebagai penguasa, dan justru karena inilah dia dimarahi oleh Xiang Shu. Dia hanya bisa berkata, “Zhen memberi hormat kepada Chen-xiansheng kecil dengan sebuah cangkir.”

“Kau bahkan tidak memberitahuku,” kata Xiang Shu, alisnya berkerut.

“Bukankah kau juga menyembunyikan dariku bahwa kau adalah Chanyu yang Agung?” Chen Xing bertanya, geli. “Sekarang kita seimbang, jadi izinkan aku juga memberi hormat kepada Chanyu yang Agung dengan secangkir ini.”

Xiang Shu: “…”

“Setelah ini, apa yang kau rencanakan?” Fu Jian bertanya pada Xiang Shu. “Karena kau datang, tinggallah di sini ba.”

Xiang Shu memikirkan tentang itu, sebelum melirik Chen Xing, berkata, “Kami belum membahas ini secara mendetail.”

Ketika Fu Jian mendengar “kami”, dia tidak berkata lagi, malah hanya mengangguk. Setelah Xiang Shu selesai minum anggur, dia berkata, “Jian Tou, urus urusanmu sendiri, kami akan mengucapkan selamat tinggal untuk saat ini.”

Bulan ketiga membawa musim semi, dan pada malam musim semi ini, angin sepoi-sepoi bertiup melalui Istana Weiyang. Chen Xing telah minum anggur, dan masih sedikit mabuk, dia pergi bersama Xiang Shu ke kamar mandi di istana. Bahu dan punggungnya merah karena terendam air panas saat Chen Xing melirik Xiang Shu di sampingnya.

“Chanyu yang Agung.” Seorang pelayan berlutut di sisi kolam.

Chen Xing berkata, “Tidak perlu menunggu kami lebih jauh.”

“Kau boleh pergi,” kata Xiang Shu acuh tak acuh.

Dengan itu, pelayan itu akhirnya pergi.

“Empat laut dan padang rumput adalah tanah Chanyu yang Agung, dan semua orang di bawah langit adalah orang-orang Chanyu yang Agung,” kata Chen Xing pada dirinya sendiri. “Master Saiwai, prajurit nomor satu, Shulü Kong.”

Kata-kata Xiang Shu sekali lagi berhenti.

“Menjadi Chanyu yang Agung tampaknya merupakan posisi yang hebat, tapi pada kenyataannya itu mungkin sangat sulit.” Chen Xing tidak bisa menahan tapi menghela napas ketika dia memikirkan Xiang Shu dari sebelumnya. “Kau harus melindungi begitu banyak orangmu, dan kau tidak memiliki pilihan tentang masalah ini.”

Xiang Shu membeku, kaget, sebelum melihat Chen Xing dengan serius. Chen Xing merasa sedikit malu karena tatapannya, tapi rona merah muncul di wajah Xiang Shu dan dia dengan kaku memalingkan muka. Sesaat kemudian, dia berbalik untuk menatapnya dengan aneh, jadi Chen Xing menyuruh Xiang Shu berbalik saat dia menyeka punggung Xiang Shu dengan handuk.

“Kau selalu tahu apa yang aku pikirkan,” kata Xiang Shu. “Aku akan melakukannya sendiri, kau baru saja sembuh dari penyakit yang hebat, dan kau adalah seorang pengusir setan, kau bukan seorang pelayan. Ditambah, separuh orang Han di istana adalah murid ayahmu, jadi Guwang tidak berani membiarkanmu menjadi pelayannya.”

“Sekarang apa ini?” Chen Xing terkekeh. “Saat kita pertama kali bertemu, aku tidak tahu siapa kau, dan kau tidak tahu siapa aku. Apakah ada perbedaan antara sekarang dan nanti?”

Chen Xing mengenang sebelumnya, ketika dia dalam keadaan koma, Xiang Shu pasti memeluknya setiap hari untuk memberinya makan, menyeka tubuhnya, membalikkan tubuhnya, dan membasuh wajahnya untuknya. Saat itu, dia tidak bisa menahan rasa hangat yang bersemi di hatinya.

Xiang Shu diam. Dia kemudian berkata, “Apakah kau sudah kembali untuk melihat rumahmu?”

“Tidak,” jawab Chen Xing. “Setelah Shifu meninggal, aku turun gunung untuk menemukanmu … untuk menyelidiki masalah ini.”

Ketika Xiang Shu mendengar kata-kata itu, dia merasa itu sedikit aneh, tapi dia tidak mengajukan pertanyaan apa pun yang ada dalam pikirannya.

Chen Xing kemudian berkata, “Tidak apa-apa, masih ada banyak hari di depan kita.”

Tahun-tahun panjang di depan kita, dan kita bisa bersama untuk waktu yang lama, tapi untuk apa yang kau pikirkan tentang itu, aku tidak tahu… pikir Chen Xing. Dia tiba-tiba memikirkan hal lain: apakah Xiang Shu akan menyukainya seperti yang dia lakukan sebelumnya tidak lagi penting. Selama Xiang Shu bisa hidup bahagia, apa bedanya apakah dia menanggapinya dengan baik atau tidak?

Malam itu, Fu Jian menyuruh mereka berdua tinggal di kamar tidur lain yang sama sekali berbeda dari yang terakhir kali.

Hanya ada satu tempat tidur besar di kamar itu.

Chen Xing: “…”

Xiang Shu juga tidak mengatakan apa-apa saat membuka ikat pinggangnya dan melepas jubahnya. Dia duduk di sisi tempat tidur dan melirik Chen Xing, sebelum kembali ke tempat tidur dan mengangkat alis. Chen Xing segera mengerti apa yang dia maksud: haruskah kita meminta perubahan kamar? Bisakah kau tidur seperti ini?

Chen Xing mengangguk sebagai jawaban. Komunikasi di antara mereka berdua adalah pemahaman diam-diam, seolah-olah mereka bahkan tidak perlu berbicara untuk memahami makna yang lain. Bahkan Xiang Shu merasa ini sedikit tidak terduga.

“Aku akan tidur di dalam.” Chen Xing memanjat ke sisi tempat tidur ke dinding sambil berkata, “Istana ini sangat bagus. Sangat nyaman, jauh lebih baik daripada tidur di jalan.”

Ini adalah ranjang paling nyaman yang pernah ditiduri oleh Chen Xing. Xiang Shu juga tidak mengatakan apa-apa, justru memilih untuk berbaring. Hanya ada satu selimut kapas menutupi mereka berdua, dan Xiang Shu menariknya sedikit ke arah dirinya sendiri, tapi Chen Xing berkata, “Apa yang kau lakukan?”

“Selimutnya tidak menutupi tubuhku.” Xiang Shu mengerutkan alisnya.

Chen Xing hanya bisa bergeser sedikit ke arahnya, tapi selimutnya tidak terlalu besar, jadi mereka berdua hanya bisa bergerak sedikit lebih dekat ke tengah. Jantung Chen Xing berdebar kencang, meski ini bukan pertama kalinya dia dan Xiang Shu tidur bersama. Hari itu di kapal, mereka bahkan berpelukan sementara keduanya telanjang bulat, tapi saat itu dia benar-benar terlalu mengantuk.

Tak satu pun dari mereka bersuara. Chen Xing, dengan mata tertutup dan membelakangi Xiang Shu, tidak bisa tidur untuk beberapa saat.

Saat Xiang Shu berbaring di sana sebentar, napasnya tiba-tiba bertambah cepat, dan dengan tersentak, dia bangun.

Chen Xing awalnya memunggungi dia, tapi setelah mendengar napas Xiang Shu semakin keras, dia menoleh untuk menatapnya.

“Apakah ini terlalu panas?” Chen Xing bertanya.

“Tidak,” kata Xiang Shu, menoleh dan memberikan tatapan aneh pada Chen Xing. “Tadi, aku tidak tahu kenapa, tapi saat aku setengah tertidur, aku bermimpi, tapi juga rasanya aku belum tertidur …”

Chen Xing: “Oh, apa yang kau mimpikan?”

Seluruh wajah Xiang Shu tiba-tiba memerah, dan dia melambaikan kepalanya, berbalik sehingga punggungnya menghadap Chen Xing saat dia berkata, “Tidurlah ba.”

Chen Xing: “???”

Setelah beberapa lama, Xiang Shu tidak bisa menahan diri untuk tidak duduk lagi, napasnya sangat panas. Dia melirik Chen Xing, sebelum turun dari tempat tidur.

“Ah?” Mata Chen Xing masih mengantuk, dia juga bangkit. “Apa yang salah?”

“Aku tidak bisa tidur,” kata Xiang Shu. “Aku bangun dan duduk sebentar.”

Chen Xing sangat lelah, dan dia tidak ingin memperhatikannya lagi. Xiang Shu mengenakan celana panjang hitam. Ketika dia menundukkan kepalanya, dia melihat sepasang sepatu kulit tipis dipasang di samping tempat tidur. Dia tiba-tiba merasa bahwa banyak hal yang sepertinya telah terjadi sebelumnya, tapi dia tidak tahu di mana, dan dia tidak dapat mengingatnya sama sekali.

Xiang Shu berjalan keluar, mandi di bawah sinar bulan saat dia duduk di luar aula. Pikirannya dipenuhi dengan segala macam hal; beberapa sangat dekat, seperti kulit telanjang Chen Xing dan kehangatan tubuhnya saat Xiang Shu menariknya ke pelukannya. Dalam ombak dan angin, perahu besar itu bergoyang dengan lembut, dan dalam sekejap gerakan itu mendorong mereka ke arah satu sama lain, emosi yang tak terhitung jumlahnya melintas di kepalanya – tapi kapan tepatnya semua ini terjadi?!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments