Penerjemah: rusmaxyz
Editor: Jeffery Liu


Langit sudah sangat cerah. Di luar Gunung Longzhong, di sisi jalan militer.

Setelah Sima Wei dihidupkan kembali, pikirannya jelas sangat kacau. Feng Qianjun menyarankan, “Bagaimana kalau kita mengikatnya dan menginterogasinya perlahan?”

Sima Wei: “???”

Chen Xing: “Dia sama sekali tidak berniat menyerang kita, jadi seharusnya tidak ada bahaya, kan? Bahkan jika dia tidak terikat, aku pikir seharusnya tidak ada masalah. Xiang Shu ada di sini, dan dia seharusnya tidak bisa mengalahkan Xiang Shu.”

Xiang Shu melirik Chen Xing, tidak mengatakan apapun.

Feng Qianjun berkata, “Hei, Sima Wei, di mana Chiyou? Kelemahan apa yang dimiliki Kjera? Adapun raja iblis kekeringanmu yang lain, Xiongdi, di mana mereka semua bersembunyi?”

Xiang Shu, berdiri di sisi Chen Xing, akhirnya tidak bisa duduk di sana dan mendengarkan lebih lama lagi. Dia mengerutkan alisnya dan berkata, “Saat ini, dia tidak tahu apa-apa, juga tidak bisa tahu apa-apa. Tentu saja dia tidak memiliki cara untuk menjawab kalian.”

Dalam benak Chen Xing dan Feng Qianjun, Sima Wei tetaplah raja iblis kekeringan di bawah komando Shi Hai. Mereka lupa bahwa dia baru saja dihidupkan kembali pada saat ini. Sebaliknya, Xiang Shu, menggunakan akal sehat untuk sampai pada kesimpulan ini, yang mengejutkan para pemimpi dengan satu kalimat itu.

Betul sekali! Saat ini, Sima Wei baru saja dihidupkan kembali. Dia bahkan belum melakukan kontak dengan bawahan Shi Hai, jadi bagaimana dia bisa tahu tentang semua seluk beluk musuh? Bahkan Sima Wei sendiri dalam keadaan bingung; awalnya, dia telah mati, tapi sekarang dia telah dihidupkan kembali secara tiba-tiba oleh seseorang dan saat ini dalam keadaan ini, menatap kelompok Chen Xing dengan bingung.

Feng Qianjun: “Lalu apa yang harus kita lakukan? Membakarnya?”

Chen Xing: “Bagaimana kita bisa melakukan itu? Dia tidak melakukan hal buruk! Tidak beristirahat dengan damai setelah kematian dan dihidupkan kembali sudah cukup menyedihkan, dan kau ingin membakarnya?”

Feng Qianjun berkata, “Itu benar, membiarkan dia melanjutkan tidur panjangnya, bukankah itu bagus? Lalu menurutmu apa yang harus kita lakukan?”

Xiang Shu berdiri di satu sisi memperhatikan mereka berdua, seolah-olah dia sedang mengamati setiap gerakan Chen Xing. Sima Wei berbalik beberapa kali di tempatnya, sebelum mengambil beberapa langkah, menundukkan kepalanya untuk melihat bunga di sisi jalan. Dia kemudian memetik satu bunga, membawanya ke depan wajahnya dan dengan hati-hati mengendusnya.

Chen Xing menyarankan, “Biarkan dia memutuskannya sendiri ba? Jika dia ingin tetap hidup, maka… ”

Sima Wei menoleh ke belakang dan menatap mereka bertiga.

Chen Xing bertanya dengan sungguh-sungguh, ”Sima Wei, bagaimana menurutmu?”

Sima Wei berkata, “Aku tidak tahu. Yang aku ingat dengan jelas adalah bahwa aku sudah mati.”

Memori terakhir Sima Wei adalah hari dimana Jia Nanfeng1 memerintahkan agar dia dieksekusi. Chen Xing berkata, sedikit bingung, “Kami masih sangat sibuk, dan kami tidak bisa menunggu di sini untuk mengambil keputusan. Bagaimana dengan… kau pergi hidup sendiri? Tapi kau tidak boleh menyakiti orang.”

Chen Xing mengamati Sima Wei, melihat bahwa dia benar-benar tidak memiliki sifat agresif untuk dibicarakan. Bagaimanapun, “iblis kekeringan” adalah jenis keberadaan yang sangat aneh. Jika mereka diklasifikasikan sebagai yaoguai, jenis iblis kekeringan yang berkepala dingin dan mempertahankan rasionalitas mereka mungkin akan menjadi jenis yang tidak berbahaya. Mereka tidak seperti burung dan binatang yang perlu makan, jadi kejahatan membunuh makhluk pun2 bisa dihentikan. Mereka hanya perlu mengonsumsi qi spiritual dari langit dan bumi dan berkultivasi sendiri.

Xiang Shu memperhatikan Sima Wei untuk waktu yang lama, seolah-olah dia juga memastikan apakah iblis kekeringan melakukan agresi terhadap mereka atau tidak, dan dia bergumam, ”Berbeda dari iblis kekeringan yang pernah aku lihat sebelumnya.”

“Mungkin karena Cahaya Hati?” Kata Chen Xing. “Saat ini, dia telah dipengaruhi oleh Cahaya Hati dan telah mempertahankan kemanusiaannya, jadi mungkin dia bahkan bisa disebut sebagai iblis kekeringan yang berbudi luhur.”

Feng Qianjun berkata, “Kau tidak bisa pergi ke mana pun di mana manusia berada. Bagaimanapun, kami tidak tahu apakah kau akan menyebarkan wabah.”

Sima Wei mengangguk.

Chen Xing berkata, “Dia seharusnya tidak bisa. Penyebab wabahnya adalah darah Dewa Iblis, tapi sekarang, tubuhnya tidak lagi memiliki darah Dewa Iblis. ”

Chen Xing menegaskan sekali lagi bahwa sekarang, hanya ada bara dari Cahaya Hati di meridian jantung Sima Wei.

“Aku ingin mengikuti kalian,” kata Sima Wei. “Kemana kau akan pergi?”

Ini … Chen Xing tidak menyangka itu terjadi tiba-tiba, dia akan menciptakan masalah besar untuk dirinya sendiri. Haruskah mereka membawanya ke Chang’an? Jika ya, lalu di mana mereka akan menyembunyikannya? Jika dia ditemukan oleh Wang Ziye, bukankah dia akan membuat mereka lebih banyak masalah?

Tapi mereka dapat menghabiskan waktu untuk memikirkan cara-cara untuk menyelesaikan banyak masalah ini. Saat ini, Chen Xing tiba-tiba merasa bahwa Sima Wei sangat menyedihkan

Sampai hari ini, di dunia ini, apakah dia satu-satunya dari jenisnya?

“Apakah kalian memiliki masalah dengan ini?” Chen Xing menoleh ke belakang untuk melihat Xiang Shu dan Feng Qianjun.

Feng Qianjun meminta Chen Xing untuk membuat keputusan ini sendiri. Xiang Shu juga tidak memiliki pendapat tentang ini, dan dia berkata, ”Aku akan mendengarkanmu.”

“Baiklah,” kata Chen Xing pada Sima Wei. “Tapi kau harus mendengarkan aku.”

Sima Wei mengangguk, tanpa mengubah sedikitpun ekspresinya

“Lalu setelah ini …” kata Chen Xing. “Apa langkah kita selanjutnya?”

Pergi ke Chang’an adalah sesuatu yang dia dan Feng Qianjun telah sepakati sejak lama, tapi sekarang, kesulitannya adalah bagaimana mereka akan membuat Xiang Shu merasa bahwa rencana ini tidak datang entah dari mana. Dia perlu mencari alasan.

Xiang Shu masih memegang topeng yang dijatuhkan Zhou Yi, membaliknya berulang-ulang di tangannya saat dia berkata, “Bahkan jika pria bertopeng ini bukan bawahan Kjera, dia pasti masih memiliki hubungan dengannya.”

“Ya,” Chen Xing dan Feng Qianjun mengangguk bersama.

Xiang Shu merenung dalam-dalam, sebelum melanjutkan. “Mereka bisa bersembunyi di suatu tempat.”

“Itu benar,” kata Chen Xing.

Xiang Shu: “Pada akhirnya, aku melihat bahwa arah yang ditinggalkan bajingan itu adalah barat laut.”

Chen Xing berkata, “Barat laut … bagaimana kalau kita pergi ke Chang’an untuk melihat?”

Feng Qianjun menepuk pahanya dan berkata, “Kedengarannya bagus! Kakak laki-lakiku ada di Chang’an, mungkin kita bisa mendapat kabar darinya!”

Dengan itu, semua orang berpura-pura menyetujui satu kesimpulan. Sima Wei menambahkan, “Aku juga ingin kembali ke Chang’an.”

Chen Xing menepuk Sima Wei, membelai kepala anjing kecil, dan melirik burung phoenix merah-emas yang bertengger di pohon wutong di kejauhan saat merapikan bulunya, sebelum melihat ke arah qi spiritual luas yang berputar-putar di dunia. Rombongan mereka semakin bertambah besar, dan rekan-rekannya telah bertambah menjadi dua orang, satu burung, satu iblis kekeringan, dan satu anjing.

“Kalau begitu ayo berangkat ba!” Kata Chen Xing, penuh percaya diri. “Ke Chang’an!”


Bawah tanah, di Istana Huanmo

Hati besar tergantung di istana, dan pembuluh darah di dalam vena bumi yang memanjang ke segala arah terhisap dalam kebencian.

Hati: “………”

Tanpa mengetahui alasannya, belakangan ini, hati itu terus merasa ada sesuatu yang tidak beres. Seolah-olah tiba-tiba, dari beberapa saat dan seterusnya, suasana aneh telah muncul – tapi semuanya sangat normal, yang merupakan bagian yang paling aneh. Itu seperti “perasaan firasat yang tidak menyenangkan”, tapi dari mana asal rasa “kemalangan” ini?

Namun, Chiyou sendiri diciptakan dari “kemalangan” dunia ini. Dia adalah dewa kemalangan, jadi siapa yang bisa menjelaskan padanya mengapa bahkan dewa kemalangan akan merasakan “kemalangan”?

Wang Ziye maju ke depan, memegang selembar kain panjang yang dibungkus dengan kain kuning, yang dia tempatkan di depan altar pengorbanan.

“Dalam rentang satu malam,” kata Wang Ziye dengan heran, “semua sihir dihidupkan kembali, yang benar-benar membuatku bingung bagaimana menjelaskannya. Tuanku, bagaimana menurut Anda?”

Suara Chiyou: “Di suatu tempat yang tidak kau ketahui, beberapa hal pasti telah terjadi.”

Wang Ziye melanjutkan, “Sekarang  qi spiritual dari langit dan bumi telah pulih, apa yang dapat kita lakukan sekarang? Semua yao akan hidup kembali, dan alam manusia juga…”

Hati itu mengeluarkan tawa keras yang liar. “Bahkan jika pengusir setan ada di sini, apa yang bisa mereka lakukan?”

Wang Ziye masih sedikit terguncang karena syok. Hari-hari ini dia telah memeriksa berkali-kali dan memastikan berkali-kali bahwa semua sihir telah dihidupkan kembali, yang juga berarti Mutiara Dinghai telah ditemukan, dan semua  qi spiritual dari langit dan bumi yang telah dikumpulkan ke dalamnya oleh Zhang Liu telah dibebaskan. Namun, ini bukanlah yang dia khawatirkan, karena yang paling membuatnya khawatir adalah bahwa proses ini sebenarnya terjadi tanpa peringatan apa pun.

“Siapa yang memecahkan Mutiara Dinghai tanpa membuat keributan sama sekali?” Wang Ziye bertanya. “Ini sama sekali tidak masuk akal, Tuanku!”

“Itu tidak masalah,” suara Chiyou berbicara. “Tidak peduli siapa itu, sekelompok orang ini akan dengan cepat mendatangi kita atas kemauan mereka sendiri. Kau harus membuat persiapan sebelumnya; Kau secara alami yang paling jelas tahu tentang apa yang mereka inginkan.”

Saat Zhou Yi mati, Wang Ziye dan Chiyou segera merasakannya. Bagaimanapun, Zhou Yi adalah murid yang paling diandalkan Wang Ziye, dan dia telah mengikutinya selama beberapa dekade. Dia sudah memperbaiki bentuk fisiknya ke tahap “ketiadaan”, tapi dia benar-benar lenyap dalam rentang satu malam!

Kekuatan musuh mereka secara tak terduga kuat, dan Wang Ziye tidak bisa menahan rasa khawatirnya yang besar. Sesaat kemudian, dia hampir tidak bisa menahan emosinya saat dia maju dan membuka bungkus kain kuning dari benda panjang itu.

“Dengan pulihnya qi spiritual dari langit dan bumi,” kata Wang Ziye, “Di Cermin Yin Yang, dengan meminjam jejak energi terakhir yang ditinggalkan oleh hunpo Xiang Yuyan di  Lonceng Luohun, aku telah berhasil mengelabui dinding pertahanan di sekitar Pedang Acala dan mendapatkannya. Ini juga bisa dihitung sebagai berkah yang timbul dari kemalangan bagi kita ba.”

Setelah Keheningan Semua Sihir, Zhang Liu telah meletakkan penghalang pelindung dan meninggalkan Pedang Acala di Departemen Pengusiran Setan Chang’an dalam dunia cermin. Sejak 300 tahun yang lalu, Wang Ziye telah menemukannya, tapi dinding pertahanan di sekitar artefak sihir juga telah berubah sesuai dengan sifat artefak itu sendiri. Pedang Acala adalah senjata ilahi yang digunakan untuk memusnahkan iblis dan menghilangkan kebencian, jadi secara alami Wang Ziye, yang mengumpulkan dan menumbuhkan kebencian, tidak memiliki cara untuk menyentuhnya.

Tapi, segera setelah qi spiritual dari langit dan bumi kembali, Wang Ziye meminjam qi spiritual untuk mengelabui Pedang Acala dan mengambilnya dari dalam dunia cermin, menyerahkannya kepada Chiyou.

Hati itu memancarkan cahaya merah saat berkata perlahan, “Pedang Acala huh, di dunia ini, satu hal yang ditakuti Gu adalah benda ini. Sampai hari ini, di dunia ini, tidak ada lagi yang bisa menyakiti Gu … Wang Ziye, kau, telah melakukannya dengan sangat baik.”

Setetes darah Dewa Iblis merah menetes dari hatinya dan jatuh, tenggelam ke dalam tubuh Pedang Acala, yang segera mulai bersinar dengan cahaya merah.

Wang Ziye berkata, “Untungnya, setelah kematian Xiang Yuyan, pedang ini tidak mengenali pemilik lain. Jika kita mulai memperbaikinya sekarang, kita belum terlambat.”

Sembilan rune di tubuh pedang memudar, dan yang menggantikannya adalah jejak berkelok-kelok dari darah Dewa Iblis Chiyou, yang mengalir ke pola aneh di tubuh pedang. Kebencian melingkupi sekitar, mulai mengalir tanpa henti ke dalam tubuh pedang, dan saat darah Dewa Iblis membanjiri Pedang Acala, secercah cahaya terakhir meredup darinya.

Pedang itu mulai berubah, menjadi tombak hitam pekat yang mengeluarkan kebencian.

Chiyou tertawa keras dan mengerikan.

“Selama Pedang Acala berhasil disempurnakan, maka Gu tidak akan pernah bisa dikalahkan lagi!”

Tapi saat dia tertawa, Chiyou terus-menerus merasakan sedikit “kemalangan”.

Hari ini, Dewa Iblis dan Wang Ziye sama-sama memiliki emosi yang rumit di dalam hati mereka.

Malam, di jalan menuju Chang’an, di desa yang ditinggalkan.

Chen Xing dan Feng Qianjun, seperti biasa, berada di satu ruangan. Sima Wei berada di luar, menatap ke kejauhan. Anjing kecil sudah tertidur, dan burung phoenix pergi entah kemana. Berbaring di ranjang yang rusak, Chen Xing saat ini sedang menghitung hari libur dengan jarinya.

“Kita akan berhasil,” kata Feng Qianjun, kembali memasuki ruangan dan berbaring. “Dulu, jika bukan karena kita menerobos masuk, kakak laki-laki-ku mungkin masih menunggu beberapa hari lagi.”

Chen Xing bergumam ‘en‘ sekali. Dia tidak tahu kenapa, tapi dia terus merasakan bahaya. Cermin Yin Yang masih dalam genggaman Feng Qianyi, jadi dia harus, secepat mungkin, tanpa menarik perhatian Wang Ziye, mendapatkan kembali Pedang Acala dan Cermin Yin Yang. Hanya dengan melakukan ini segala sesuatu dapat dianggap diselesaikan.

“Kau tidak akan menemani Xiang-xiongdi?” Feng Qianjun bertanya.

“Aku akan melewatkannya,” kata Chen Xing, meskipun dalam hatinya dia memikirkan Xiang Shu dan hanya ingin pergi mencarinya. “Dia melupakan semuanya.”

Tapi Feng Qianjun menjawab, “Dia masih mengingatmu. Bahkan jika dia lupa bahwa kau dan dia pernah bersama sebelumnya, dia pasti masih mengingat perasaan itu. Kenapa kau tidak melihat tatapannya? Tatapan tidak pernah bisa berbohong, dan tatapannya sama seperti sebelumnya. Setiap saat setiap hari, dia memperhatikanmu.”

Chen Xing meledak dan berkata, “Itu karena kita baru saja bertemu! Dia belum mempercayai kita, jadi dia mengawasiku!”

“Feng-dage, jangan repot-repot. Kita harus melakukan semuanya lagi, dan jika, secara kebetulan, dia tidak menyukaiku pada akhirnya… aku akan… ay …”

Yang paling ditakuti Feng Qianjun juga adalah ini. Karena inilah dia menjaga jarak dari Chen Xing dalam perjalanan ini, untuk mencegah Xiang Shu berpikir bahwa mereka memiliki semacam hubungan yang tak terkatakan. Dia buru-buru berkata, “Baiklah, kalau begitu mulai sekarang aku akan berpura-pura tidak tahu apa-apa.”

Saat Chen Xing memikirkannya, dia mengintip diam-diam dari jendela, tapi dia tidak melihat Xiang Shu. Dia tidak tahu apakah dia sudah tidur. Setelah bolak-balik beberapa saat, akhirnya dia bangkit dan keluar.

Pada malam bulan purnama ini, Xiang Shu sedang mandi di tepi sungai. Dia telah pulih dengan cepat, dan dalam rentang beberapa hari saja, dia sudah jauh lebih baik. Air sungai menetes ke bagian atas tubuhnya yang telanjang, memperlihatkan garis-garis halus, anggun, dan jelas dari otot-ototnya, semuanya tepat.

Di dekat sungai, Chen Xing membuat beberapa suara gemerisik. Xiang Shu tahu bahwa dia telah datang, tapi dia tidak berbalik, juga tidak berbicara. Tepat setelah itu, Chen Xing menelanjangi dirinya sampai dia juga hanya mengenakan celana bagian dalam, dan dia melompat dari pinggir, mengirimkan air dingin memercik ke seluruh tubuh Xiang Shu.

“Ah! Dingin sekali!” Saat Chen Xing menabrak air, dia bergegas ke tepian lagi.

Tapi Xiang Shu tiba-tiba menangkapnya dan menyandungnya dengan satu kaki. Chen Xing kemudian mulai berteriak dengan liar, dan hanya dengan itu Xiang Shu membiarkannya berdiri tegak.

Chen Xing sedikit menggigil. Xiang Shu berbalik untuk menyeka lengannya, seperti dia sama sekali tidak terlibat dalam apa yang baru saja terjadi.

Tampaknya tidak sedingin itu lagi, tiba-tiba Chen Xing menyadarinya, dan dia berlari sedikit lebih dekat ke Xiang Shu. Seolah-olah air di dekatnya sedikit lebih hangat.

Xiang Shu: “…”

“Dingin.” Chen Xing terus menggigil. Saat ini, itu adalah awal musim semi, dan dia sudah hampir membeku.

Dalam sekejap, Xiang Shu membawa Chen Xing ke tepi lagi, menyerahkan handuk kain padanya. Chen Xing bersandar padanya, terus menggigil, dan Xiang Shu hanya bisa membuatnya berdiri diam dan tidak bergerak saat dia menyeka air dari bagian bawah Chen Xing. Dia kemudian melapisi jubahnya sendiri di atas jubah Chen Xing, sebelum membungkus keduanya di sekitar tubuh Chen Xing.

“Terima… terima kasih.” Dengan ini, Chen Xing akhirnya mulai melakukan pemanasan.

Tatapan Xiang Shu menunjukkan ironi di dalamnya; Chen Xing jelas takut dingin, namun dia masih masuk untuk mandi. Dengan itu, dia berbalik dan berjalan menuju kemah mereka.

Setelah celananya basah, celananya menjadi hampir transparan, dan sekarang terlihat kaki panjangnya yang indah. Garis-garis samar otot-otot kakinya muncul saat dia berjalan. Ketika dia sampai di api unggun mereka, dia duduk di depannya dan meletakkan tikar di kakinya, dan dengan belati di tangan, dia menambahkan beberapa benda ke dalam panci air yang tergantung di atas api. Chen Xing tidak bisa melihatnya dengan jelas, tapi setelah mencium bau jahe, dia menebak bahwa itu adalah ramuan untuk menangkal udara dingin.

Setelah air mendidih, Xiang Shu kemudian menggali barang-barang yang telah dibeli Feng Qianjun dan menemukan beberapa bongkahan gula, yang dia tuangkan ke dalam mangkuk pecah yang dia ambil dengan santai, dan dia menyerahkannya pada Chen Xing.

“Kau juga minum sedikit?” Chen Xing bertanya.

“Aku tidak takut dingin,” jawab Xiang Shu. “Fisikmu terlalu lemah.”

Chen Xing, terbungkus pakaian mereka, minum sedikit sup jahe. Tubuhnya menghangat, dan seolah sedang memikirkan sesuatu, dia melirik Xiang Shu lagi. Mata mereka bertemu sebentar sebelum Xiang Shu berbalik, menghindari tatapannya.

Bulan cerah tergantung di langit, dan cahayanya terang tak tertandingi, menerangi Xiang Shu dan Chen Xing yang setengah telanjang sedang duduk di depan api unggun. Lingkungan mereka tenang dan sunyi.

“Malam ini, bulan sangat indah,” Xiang Shu tiba-tiba berkata.

Chen Xing tidak pernah menyangka bahwa Xiang Shu akan mengatakan hal-hal seperti itu atas kemauannya sendiri, dan dia tersenyum. “Ini tanggal lima belas bulan kedua.”

Xiang Shu sepertinya tenggelam dalam ingatannya sendiri, dan sesaat kemudian, dia melanjutkan, “Di penjara di Xiangyang, aku hanya bisa melihat sedikit cahaya. Aku tidak dapat melihat bulan purnama, aku juga tidak dapat melihat matahari, tapi pada suatu malam, bulan sangat cerah. Aku percaya bahwa dalam hidupku, aku tidak akan pernah bisa melihat bulan seperti bulan malam ini lagi.”

Chen Xing ingat bahwa Xiang Shu hanya mencoba untuk menyelidiki akar masalahnya, tapi dia justru ditangkap secara salah oleh prajurir Jin dan dibawa kembali ke Xiangyang. Dia tidak bisa menahan rasa bersalah yang dia rasakan saat itu, dan dia berkata, “Maaf.”

Xiang Shu: “???”

Alis Xiang Shu mulai berkerut.

Chen Xing berkata, atas kemauannya sendiri, “Karena orang-orangku memperlakukanmu seperti ini membuatku merasa sangat malu.”

“Bukan itu yang aku maksud,” kata Xiang Shu. “lupakan. Apakah mereka memberi tahumu berapa banyak orang yang sudah aku bunuh?”

Xiang Shu sedikit terkejut. Niat aslinya bukanlah untuk mengungkapkan kebenciannya terhadap orang-orang Han, tapi Chen Xing telah salah mengerti maksudnya – namun, karena mereka sudah sampai pada titik ini, Xiang Shu menyuarakan keraguannya.

“Mereka bilang kau membunuh 2000 orang,” kata Chen Xing dengan sungguh-sungguh, “Tapi aku tahu mereka pasti salah menuduhmu.”

Xiang Shu: “Kenapa?”

Chen Xing melihat ke dalam api unggun, berkata dengan linglung, “Kau tidak akan melakukan hal semacam ini. Sejak pertama kali aku melihatmu… aku merasa kau tidak akan melakukannya.”

Xiang Shu tidak melanjutkan pertanyaan ini. Apa yang Chen Xing ingat, bagaimanapun, adalah pertama kalinya dia bertemu Xiang Shu, ketika dia bisa merasakan bahwa dia bukan orang jahat dari pandangannya yang jelas. Tapi masa lalunya, setelah menemukan Pelindungnya, telah dipenuhi dengan kegembiraan dan berpikir bahwa mata orang ini terlihat sangat bagus. Bahkan jika dia orang jahat, akan baik-baik saja jika dia bersedia menebus kejahatannya dengan melakukan perbuatan baik, jadi, untuk sementara, Chen Xing tidak memikirkannya lebih jauh.

“Ketika aku dipenjara,” Xiang Shu berkata dengan linglung, “aku telah memikirkan sebelumnya tentang siapa yang akan datang untuk menemukan dan menyelamatkanku. Aku pernah memiliki kekuatan dan kehormatan seperti itu, dan tidak ada yang berani menyatakan diri di atasku, tapi pada akhirnya, karena serangkaian keadaan yang tidak menguntungkan, aku jatuh ke titik dimana menunggu di sel yang gelap dan dingin untuk kematianku…”

Merasakan sesuatu, Chen Xing tiba-tiba mengangkat kepalanya untuk melihat Xiang Shu. Ini bukanlah sesuatu yang pernah didengar dari Xiang Shu sebelumnya.

Terakhir kali, dia menolak untuk mengungkitnya sama sekali, tapi sekarang Chen Xing memikirkannya, itu benar; jika dia adalah Xiang Shu, dia juga akan melakukan hal yang sama.

Pada hari dia ditangkap dan dipenjara, dia pasti akan merasa bisa melarikan diri dengan kekuatannya sendiri. Tapi di bawah pengaruh kelaparan dan rantainya, dia dipaksa untuk menerima kenyataan; seekor harimau, di tanah datar, akan diganggu oleh seekor anjing3. Saat dia melihat harapannya perlahan menyusut, pada akhirnya dia akan dipaksa untuk menerima kenyataan bahwa mungkin dia benar-benar akan mati di sel penjara bawah tanah di Xiangyang. Keputusasaan macam apa yang akan ditimbulkan?

Xiang Shu mengerutkan alisnya. “Orang tuaku sudah meninggal, dan karena kau sudah menyelidiki aku melalui Zhu Xu, kau harus tahu bahwa aku adalah orang Tiele. Aku pernah percaya bahwa klan-ku akan datang untuk menyelamatkanku, tapi ternyata kau yang akan datang …”

Chen Xing segera memotongnya; dia tidak ingin membiarkan Xiang Shu terus memikirkan pemikiran liar ini. “Bagaimanapun juga, mereka hanyalah manusia, dan mereka sama sekali tidak tahu kemana kau pergi, jadi bagaimana mereka bisa menemukanmu? Jangan berpikir seperti itu.”

Xiang Shu: “Jika mereka berniat untuk menemukanku, maka mereka akan dapat melakukannya dengan mengikuti jejak yang aku tinggalkan ketika aku pergi. Bukankah kau bisa menemukanku?”

“Jangan pikirkan ini lagi!” Chen Xing berkata dengan sungguh-sungguh, nadanya sedikit lebih tegas. Dengan itu, Xiang Shu mengangguk dan menjawab, “Mereka hanya manusia, aku mengerti. Kau sangat terbuka dan menerima, jadi masuk akal jika orang yang datang ke sisiku pada akhirnya adalah kau.”

Xiang Shu memperhatikan Chen Xing, dan keheningan panjang terjadi di antara mereka berdua. Chen Xing berangsur-angsur mulai memahami bahwa saat itu, bagi Xiang Shu, sangatlah penting. Masa lalunya terus-menerus tidak percaya bahwa Xiang Shu juga menyukainya, karena apa yang disukai darinya? Chen Xing terus merasa bahwa dia tidak mendapatkan kasih sayang dari Xiang Shu.

Tapi sekarang, akhirnya dia menyadari, Xiang Shu selalu sangat menyayanginya. Dan perasaan rumit di antara mereka berdua sudah ditakdirkan untuk ada sejak lama, dari saat mereka pertama kali bertemu.

“Sekarang aku memikirkannya, itu aneh,” Xiang Shu menoleh, menghindari tatapan Chen Xing. “Bahkan pada akhirnya, aku tidak putus asa. Aku terus merasa bahwa seseorang akan datang untuk menyelamatkanku… Aku tidak dapat menjelaskan perasaan itu dengan jelas, tapi itu seperti aku terus-menerus bermimpi, berulang kali memimpikan satu momen ketika orang itu tiba di depanku. Orang itu sama denganmu, dia memiliki seberkas cahaya di tubuhnya… Aku bahkan berkata pada diriku sendiri bahwa aku harus bertahan, bertahan sampai… ”

Xiang Shu kemudian berkata, seolah-olah pada dirinya sendiri, “Ketika kau tiba di penjara bawah tanah dan aku melihatmu, seolah-olah aku … seolah-olah …”

Jantung Chen Xing berdebar kencang. Xiang Shu menoleh, menatapnya lagi. Keduanya bertatapan sejenak, sebelum Xiang Shu segera mengalihkan pandangannya dengan kaku.

“Seolah-olah apa?”

Setelah hening lama, Chen Xing akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

“Bukan apa-apa,” kata Xiang Shu, bangkit dan bersiap untuk kembali dan tidur. Saat Xiang Shu hendak pergi, Chen Xing dengan ringan berkata, ”Xiang Shu.”

Xiang Shu menghentikan langkahnya, tapi dia tidak berbalik. Chen Xing berkata, “Ada satu hal yang ingin aku tanyakan kepadamu, tidak, aku ingin mendengar pendapatmu tentang ini… begini, aku… aku membutuhkan seseorang untuk melindungiku untuk sementara waktu… Ini sedikit rumit untuk dijelaskan. Aku adalah Pengusir Setan, tapi sepanjang sejarah, setiap Pengusir Setan membutuhkan… hm.. yah, seorang Dewa Bela Diri Pelindung.”

Xiang Shu: “?”

Chen Xing menjelaskan, “Sebenarnya, kau tidak perlu melakukan banyak hal, yang perlu kau lakukan adalah tetap di sisiku untuk saat ini. Lihat, aku benar-benar tidak memiliki cara untuk menjaga diriku sendiri.”

Xiang Shu menoleh dan melirik Chen Xing, alisnya berkerut. Dia memberi isyarat padanya untuk melihat rumah di kejauhan, yang berarti, “Feng Qianjun?”

Chen Xing segera berkata, “Tidak, tidak! Kami tidak seperti itu, dia akan segera pergi. Dia memiliki banyak urusan sendiri yang harus diselesaikan, dan kami kebetulan bertemu, jadi dia membantuku. Lihat, dalam perjalanan ini, dia tidak terlalu memperhatikanku. Sebenarnya kami hanya teman biasa… tidak, apa yang aku katakan? Jangan salah paham, aku hanya ingin bertanya apakah kau… bersedia… ”

Melalui pengamatan Xiang Shu, Chen Xing dan Feng Qianjun sepertinya memiliki hubungan yang sangat aneh. Tidak tepat menyebut mereka tidak saling kenal, karena ketika mereka berdua bertemu, mereka saling berpelukan dan menangis. Tapi memanggil mereka sangat akrab juga tidak tepat, karena dalam perjalanan ini, sebagian besar waktu, Feng Qianjun tidak terlalu menjaga Chen Xing. Ketidakpedulian semacam ini sedikit mengarah, di mana sepertinya dia dengan paksa melemparkan Chen Xing ke Xiang Shu, takut memikul tanggung jawab.

Xiang Shu menyela Chen Xing, berkata, “Kau terlalu mudah untuk mempercayai orang.”

Chen Xing bergumam “oh” sekali. Itu benar, dia telah mempercayai orang lain dengan sangat mudah sejak dia kecil. Itu bukan kebiasaan yang baik, tapi karena itu adalah kebiasaan yang Iuppiter buat untuk dia kembangkan, sepertinya penyebabnya bukan semata-mata karena dia? Apa akibatnya jika dia dengan seenaknya mempercayai orang lain? Tentu saja dia akan menjadi mangsa perangkap mereka.

Tapi dengan Iuppiter di sana, tidak ada yang bisa menyakitinya sama sekali. Atau, bisa dikatakan, Chen Xing tidak pernah khawatir sebelumnya bahwa dia akan bertemu orang jahat dan menjadi mangsa perangkap mereka.

“Kau tidak sama,” kata Chen Xing dengan sungguh-sungguh. “Tentu saja, ini bukanlah sesuatu yang ingin aku paksakan padamu, karena kau pasti memiliki banyak urusanmu sendiri yang harus diselesaikan ba. Tetapi jika kau bersedia, mohon pertimbangkan itu…”

“Aku mengerti,” kata Xiang Shu dengan santai, sebelum kembali ke rumah

Ketika Chen Xing mendengar ini, dia berdiri di sana dengan bodoh untuk sementara waktu. Apa artinya “mengerti”? Sebelumnya, ketika berinteraksi dengan Xiang Shu, apakah “mengerti” berarti “oke”? Sepertinya seperti itu! Apakah seperti itu? Iya! Dia mungkin tidak akan kabur lagi! Dia berhasil! Dia telah berhasil menipunya! Tapi dia tidak bisa lengah hanya karena itu! Dia harus tetap kuat dan bertahan!

Ini terlalu bagus! Chen Xing menampar pahanya dan melompat, menahan keinginannya untuk berteriak dengan bersemangat saat dia berbalik beberapa kali di tempat. Saat dia berbalik, dia melihat Xiang Shu berdiri tidak terlalu jauh, dengan ekspresi aneh di wajahnya.

Chen Xing: “…………”

Xiang Shu: “Kembalikan pakaianku.”

Chen Xing: “Biarkan… aku memakainya sedikit lebih lama, masih sedikit dingin… Aku ingin bergerak sedikit lebih banyak sebelum kembali tidur, sehingga setidaknya akan sedikit lebih hangat.”

Setelah Xiang Shu kembali ke kamar, Chen Xing berlari kembali ke kamarnya, memeluk pakaian Xiang Shu, tertawa liar di dalam hatinya. Ahahahaha, apakah ini dianggap berhasil?!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Permaisuri Jia Nanfeng, yang sering dianggap sebagai penyebab utama Perang Delapan Pangeran.
  2. Disini, istilah Buddhis tertentu digunakan. Ini akan diterjemahkan secara harfiah menjadi “membunuh kehidupan”.
  3. Sebuah idiom – jika sesorang kehilangan posisi dan kehormatan, dia akan menjadi sasaran penghinaan paling besar.

This Post Has One Comment

  1. s

    Interaksi mereka tuh lucu bgt anjir

Leave a Reply