Penerjemah: rusmaxyz
Editor: Jeffery Liu


Fajar, di dalam kamar tamu.

“Ini sama dengan hipotesis Lu Jing1,” kata Chen Xing. “Setelah Zhang Liu memperoleh Mutiara Dinghai, dia menyedot semua Qi spiritual dari langit dan bumi, dan membawa Xiang … Xiang-qianbei2 bersamanya untuk membunuh Dewa Iblis.”

“3000 tahun,” ketika Feng Qianjun mendengar itu, dia terkejut. “Artefak ini memungkinkan orang melakukan perjalanan melalui waktu hingga 3000 tahun yang lalu?”

Zhuyin adalah dewa naga yang mengendalikan kausalitas dan ruangwaktu, dan roda langit dan bumi yang legendaris berputar di bawah kekuatan naganya. Apa yang sesuai dengan Cincin Pasang sebenarnya adalah persis siklus Vena Ilahi dari Langit dan Bumi, dan rotasi roda waktu yang sangat besar itu menyebabkan aliran tahun dan perjalanan musim di alam ini.

Dengan kata lain, tujuan Zhang Liu adalah untuk memutar kembali waktu, dan, bersama dengan Xiang Yuyan, kembali ke akhir Pertempuran Banquan3 dan sekali lagi menggunakan Pedang Acala  untuk menghancurkan sisa-sisa Dewa Iblis.

“Maka kejadian selanjutnya sangat jelas …” Kata Chen Xing. “Untuk alasan yang tidak diketahui, Xiang Yuyan-qianbei malah tiba di dunia 300 tahun kemudian, dan kemudian — dan kemudian memilih untuk tetap tinggal di Saiwai4en, seperti ini, kan?”

Xiang Shu, seperti sebelumnya, tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak bisa tetap tenang saat ini, setelah melihat pecahan ingatan yang sudah disimpan oleh Lonceng Luohun di tempat ini. Ibunya sebenarnya adalah salah satu leluhur dari 300 tahun yang lalu!

Chen Xing membelai punggung tangan Xiang Shu, berpikir dalam hatinya bahwa Xiang Shu perlu waktu sejenak untuk mencerna informasi ini, jadi dia berhenti membahasnya lebih lanjut. Meskipun hubungannya dengan Xiang Yuyan ini sudah menjadi jelas, pertanyaan yang lebih mendesak muncul: Xiang Yuyan muncul sendiri di Saiwai, jadi ke mana Zhang Liu pergi? Apa yang terjadi dengan Mutiara Dinghai?

Kenapa Xiang Yuyan, yang awalnya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke 3000 tahun yang lalu dengan Zhang Liu, justru tiba di Chi Le Chuan 300 tahun kemudian karena sebuah kerusakan?

Semua orang di sana untuk sementara lupa bahwa mereka sedang dikejar oleh raja iblis kekeringan, dan ruangan dipenuhi dengan keheningan kontemplatif. Chen Xing mencampur obat untuk Xiang Shu, dan setelah mendidih, menyerahkan mangkuk padanya, berkata, “Pertama minum obat ini. Meskipun kita sudah menemukan hubungan yang paling penting, kita masih belum lolos dari bahaya.”

Xiang Shu nyaris tidak bisa mengangguk. Setiap orang sudah melewatu sepanjang hari dan malam berlari untuk hidup mereka, dan mereka semua kelelahan. Feng Qianjun bahkan tidak repot-repot melepas jubahnya, justru memilih untuk berbaring di tanah dan tertidur. Xiang Shu juga merosot di tempat tidur untuk beberapa saat. Chen Xing mengulurkan tangannya untuk memeluk Xiao Shan. Awalnya, Xiao Shan sedikit enggan, seolah amarahnya belum mereda. Tapi akhirnya dia menyerah, merangkak ke sisi Chen Xing dan berbaring.

Chen Xing membelai kepala Xiao Shan. Sebelumnya, ada terlalu banyak hal yang harus diurus, tapi sekarang dia akhirnya bisa berbicara dengan Xiao Shan, apa yang bisa dia katakan? Pada titik ini, tidak perlu berbicara lagi.

“Mengambil perahu,” Xiao Shan tiba-tiba berbicara. “Aku naik perahu untuk sampai ke sini.”

Chen Xing: “Apa?”

Xiao Shan dengan sedih berkata, “Aku naik perahu, dari Goryeo ke Jiangnan.”

Chen Xing: “!!!“

Chen Xing tiba-tiba duduk tegak, teringat bahwa Xiao Shan menjawab pertanyaan “bagaimana kau bisa sampai di sini” sebelumnya, dan berseru kaget, “Kau sudah belajar bagaimana berbicara bahasa Han?”

Masih tidak senang, Xiao Shan menjawab, “Ya, bagaimana dengan itu?”

Chen Xing, “…..”

Meskipun interaksi mereka singkat pada awalnya di Karakorum, Chen Xing masih berhasil mengajari Xiao Shan beberapa kata. Pada saat itu Xiao Shan tidak mendapatkan kesempatan untuk berlatih banyak sebelum Chen Xing diculik, dan ketika Xiang Shu kembali ke Karakorum untuk mengemasi barang bawaannya, dia meninggalkan Xiao Shan dalam perawatan Pemimpin suku Xiongnu. Tanpa pamit, dia mengambil kuda dengan cepat dan pergi untuk menyelamatkan Chen Xing.

Xiao Shan tidur di Karakorum selama beberapa hari karena orang Xiongnu menggunakan jamu mereka untuk mengobati luka luarnya. Setelah bangun, dia segera bergegas mengejar Xiang Shu untuk mencari Chen Xing.

Pada awal perjalanan mereka, Xiao Shan hanya bisa mengatakan “Chen Xing, Chen Xing”, tapi saat dia menjaring lebih banyak orang, dia belajar banyak kata-kata baru, dan apa yang diajarkan Chen Xing kepadanya, dia mempertahankannya dengan baik. Anak-anak kecil mempelajari bahasa baru dengan sangat cepat, dan ketika mereka tiba di Goryeo, dia sudah bisa melakukan percakapan dasar. Setelah mengetahui bahwa Xiang Shu dan Chen Xing sedang naik perahu ke Jiangnan, Xiao Shan juga menemukan perahu lain dan menyelinap ke atas kapal untuk bersembunyi.

Kapten kapal itu adalah seorang Han. Dia segera menemukan Xiao Shan yang kabur, dan setelah melihat bahwa dia adalah anak yang cantik dan cerdas, kapten jelas tidak melemparkannya ke laut untuk memberi makan ikan. Pada dirinya, Xiao Shan membawa beberapa aksesoris berharga dari orang-orang Xiongnu, jadi orang-orang yang berada di dalamnya menduga bahwa dia bukanlah orang biasa. Awalnya, mereka dengan longgar mengikatnya dengan seutas, dan menjelang akhir perjalanan, kapten bahkan sering mencari dia untuk berbicara dalam upaya untuk mencegah kebosanan.

Semakin banyak dia berbicara, perbendaharaan kata Xiao Shan semakin bertambah, dan kata-katanya mengandung sedikit dialek Wurong5. Dia bisa menanyakan arah, dia bisa membeli makanan, dia tahu dia harus tinggal di penginapan, dan dia bahkan tahu cara menukar uang di pegadaian. Waktu berlalu saat kau berpisah6; setelah berpisah dari mereka selama setengah tahun, dia bahkan tumbuh satu kepala lebih tinggi setelah makan enak di kapal. Saat tiba di Kuaiji, Xiao Shan mulai menanyakan keberadaan Chen Xing dan Xiang Shu.

Chen Xing hanya bisa menghela napas, berkata: “Kau sebenarnya — sebenarnya …”

“Aku sangat marah padamu!” Xiao Shan mengamuk. “Kau tidak menginginkan aku lagi!”

Ssst.” Chen Xing buru-buru menyuruh Xiao Shan diam agar dia tidak membangunkan Xiang Shu dan Feng Qianjun yang tertidur lelap. Memeluk Xiao Shan dalam pelukannya, dia dengan lembut membelai kepalanya, menjilat bagian atasnya. Setelah melepaskannya, Chen Xing memperhatikan Xiao Shan sambil tersenyum.

“Bukannya aku tidak menginginkanmu,” kata Chen Xing pelan. “Aku ditangkap, bukan? Kau juga tahu itu. Aku sebenarnya mencoba mencari waktu untuk mengirim surat ke Saiwai untuk membawamu ke sini.”

Chen Xing mengerti dengan sangat jelas bahwa ketidakbahagiaan Xiao Shan berasal dari bagaimana Chen Xing pergi begitu saja, meninggalkannya sendirian di Karakorum. Tapi apa yang bisa dia lakukan? Dia hanya bisa berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja dengan tidak mengungkitnya lagi.

Setelah tersenyum sebentar, Chen Xing merasakan hidungnya agak masam7. Xiao Shan sangat marah hingga hampir menangis; dia berbaring di tanah dengan tangan dan kaki terbuka lebar, masih dengan cakar naga di tangannya, mengayun-ayunkannya dengan marah.

Ssst!” Chen Xing bergegas menenangkan Xiao Shan dari amukannya, berkata, “Karena kau ada di sini sekarang, tidak apa-apa.”

Mendengar ini, Xiao Shan akhirnya menoleh untuk melihat Chen Xing. Chen Xing melirik Xiang Shu, dan dengan suara pelan berkata, “Masih ada lebih dari dua tahun lagi … Xiao Shan, bukannya aku tidak bersedia menjagamu.”

Xiao Shan: “??”

Chen Xing berdebat sejenak di dalam hatinya, tapi pada akhirnya dia masih menyerah untuk memberi tahu Xiao Shan alasan di balik keputusannya. Bahkan Xiang Shu tidak tahu, jadi kenapa dia harus memberi tahu Xiao Shan?

“Masih ada dua tahun lagi sebelum apa?” Xiang Shu bertanya sambil mengangkat kepalanya, dahinya berkerut tidak setuju. Jelas dia tidak benar-benar tidur sama sekali.

Chen Xing hampir menjawab dengan “tidak apa-apa”, tapi jawaban ini akan menimbulkan lebih banyak kecurigaan, jadi dia segera mengubah jawabannya. “Aku mengatakan bahwa masih ada lebih dari dua tahun sebelum aku akan kembali ke Chi Le Chuan untuk menjemputnya.”

Xiang Shu tidak mengatakan apa-apa lagi, hanya berbaring, mendesah kelelahan.

Chen Xing berkata, “Tidurlah, kita bisa berbicara lebih banyak setelah bangun. Xiao Shan, kau juga pasti lelah.”

Dia membelai dahi Xiao Shan saat Xiao Shan akhirnya tenang. Xiao Shan menendang Chen Xing sekali karena dendam sebelum menggali ke dalam pelukannya.

“Oh,” Chen Xing berkata, “Kau tiba-tiba tumbuh lebih tinggi.”

Anak-anak pada usia ini tumbuh begitu cepat sehingga setiap hari mereka akan terlihat sangat berbeda dari penampilan mereka sehari sebelumnya; mereka melonjak seperti bambu baru di musim semi8. Chen Xing berpikir sendiri bahwa pemuda Xiongnu ini suatu hari bisa lebih tinggi dari Xiang Shu. Jika dia lebih tinggi dari Chen Xing, lalu pesan seperti apa yang akan mereka kirim jika Xiao Shan masih menempel padanya saat dia tidur? Yang terbaik adalah jika dia mengambil kesempatan ini untuk mengatur posisi tidur Xiao Shan, membaringkannya di tanah alih-alih membiarkannya berbaring di bahu Chen Xing untuk tidur.

Xiao Shan juga tidak bertahan untuk tetap terjaga, dan segera keheningan menyelimuti ruangan. Bisa dimengerti setelah berlari untuk hidup mereka sepanjang hari dan malam, mereka kelelahan, dan semua anggota yang hadir dengan cepat tertidur. Baru setelah matahari terbit setinggi tiga ruas bambu9, akhirnya pemilik rumah itu bangun dan mengirim orang untuk mengundang Chen Xing makan siang. Mata Chen Xing masih dipenuhi kabut tidur, tapi dia membangunkan semua orang pada waktunya. Ketika mereka tiba di ruang makan, mereka menemukan bahwa masih ada cukup banyak orang di kediaman Fang. Para istri dan selir dengan seluruh kawanan putra dan putri duduk di sana, tapi mereka semua masih terjebak dalam tidur yang kabur, nyaris tidak bisa mengumpulkan energi yang cukup untuk menundukkan kepala dan memakan bubur mereka, mata mereka kosong dari semangat.

Pemilik berbicara dengan sedikit kekuatan ketika menyapa mereka sebelum bertanya pada pengurus rumah tangga tua, “Siapa dokter terkenal itu?”

Ini adalah pertama kalinya Chen Xing melihat seseorang yang dilanda wabah; jika dibandingkan dengan Xiang Shu, ada perbedaan gejala yang jelas.

Xiang Shu meminum obatnya dengan tenang. Tubuhnya sudah pulih sedikit, dan sepertinya dia sedang memikirkan sesuatu. Setelah makan, Feng Qianjun bangkit untuk bersiap-siap; dia bersiap untuk kembali ke Bank Xifeng.

“Aku,” Chen Xing menyingsingkan lengan bajunya, berkata, “Biarkan aku melihatmu.”

Kemarin malam dia sudah menanyai pemuda itu, jadi sekarang Chen Xing hanya mengambil denyut nadi10 kepala keluarga Fang. Setelah pemeriksaan yang cermat, dia menemukan bahwa situasinya persis seperti yang dijelaskan Xie Daoyun: denyut nadi benar-benar normal, dan tidak ada yang luar biasa.

 “Ketika Anda pertama kali terjangkit penyakit ini, apakah Anda melihat orang atau makan sesuatu yang aneh?” Chen Xing bertanya. “Apakah Anda merasa ada yang aneh?”

Kepala keluarga Fang sudh terinfeksi pada tahun sebelumnya, jadi sekarang bahkan saat dia berusaha untuk mengingat ingatan masa lalunya, dia tidak bisa mengingatnya dengan jelas lagi.

Xiang Shu sedang meminum obatnya sambil berpikir. Dia menunggu sampai dia meletakkan obatnya sebelum mengucapkan kalimat.

“Saat pertama kali sakit, apakah kau mendengar bunyi lonceng?”

Chen Xing: “!!!”

Chen Xing tiba-tiba melihat ke arah Xiang Shu. Dentang lonceng? Lonceng Luohun? Banyak gejala wabah ini, saat ini, mulai menjadi jelas. Gejala yang seharusnya dari pasien adalah “dalam semangat rendah”11, bukankah itu mengacu pada situasi di mana seorang laki-laki dibawa secara paksa?

“Bunyi lonceng?” kata kepala keluarga Fang. “Aku tidak bisa mengingat dengan jelas lagi …”

Xiang Shu berkata pada Chen Xing, “Pada malam kau mabuk, sepertinya aku ingat mendengar suara lonceng.”

“Di Jiankang?” Chen Xing melepaskan titik nadi12 kepala keluarga dan dengan tekun bertanya, “Kenapa aku tidak mendengarnya?”

“Kau sangat mabuk sampai menjadi bingung,” kata Xiang Shu. “Jelas kau tidak akan mendengarnya.”

Saat itulah Feng Qianjun kembali, berkata, “Kau sudah menemukan sesuatu? Mari kita kembali ke Xifeng dan berdiskusi di sana.”

Chen Xing menenangkan keluarga Fang sebentar, memberi tahu mereka bahwa mungkin tidak lama lagi mereka akan mendapatkan hasil, dan sementara itu mereka harus terus minum obat seperti sebelumnya dan tetap berada di dalam Kuaiji. Feng Qianjun takut musuh akan datang lagi, jadi dia memanggil kereta dan meminta tiga orang lainnya naik dari halaman belakang, sebelum dia berkata, “Aku menggunakan sejumlah uang untuk menyuruh anak-anak di kota untuk bergerak. Mereka semua memiliki ketapel, dan begitu mereka melihat burung gagak, mereka akan memukulnya dengan beberapa batu. Kita tidak tahu apakah raja iblis kekeringan masih bersembunyi di dalam kota, tapi setidaknya dengan ini, mereka seharusya tidak kembali untuk membalas dendam untuk sementara waktu.”

Sebelum Xiang Shu naik ke gerbong, dia hanya bisa menatap ke arah pintu masuk rumah keluarga Fang untuk sementara waktu dengan tampilan yang sunyi.

Kereta kuda itu terhuyung-huyung saat terus melangkah maju. Chen Xing melirik Xiang Shu saat Xiao Shan menguap di belakang, ternyata belum sepenuhnya bangun. Dia meringkuk di gerbong dan kembali tidur. Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu masih memikirkan tentang apa yang terjadi tadi malam, dan saat dia membuka mulutnya untuk melontarkan kata-kata yang menghibur, Xiang Shu berkata, “Apakah Cahaya Hati menemukanku hanya karena aku juga lahir dari keluarga pengusir setan?”

Chen Xing tenggelam dalam keheningan kontemplatif selama beberapa detik sebelum menjawab, “Aku tidak tahu, Pelindung, tapi aku sudah menyadari dalam perenunganku bahwa banyak hal yang ditakdirkan. Nenek buyutmu juga mengatakan bahwa Cahaya Hati dan Pedang Acala harus hidup berdampingan, jadi mungkin itu sebabnya kita bertemu?”

Xiang Shu berkata, “Pertama kali aku melihat pedang itu, aku merasa pedang itu sedikit familiar, seolah-olah memanggilku.”

Chen Xing tersenyum riang, berkata, “Kalau begitu aku kira aku bisa memastikan, kau benar-benar ingin menjadi Pelindungku sekarang.”

Xiang Shu dengan ringan mengerutkan alisnya. “Apa yang aku lakukan dalam perjalanan ini belum cukup?”

Chen Xing buru-buru menjawab, “Terima kasih, aku tidak punya motif lain ketika aku mengatakan itu, tapi keberadaan Mutiara Dinghai, kita masih perlu …”

Keduanya berhenti berbicara sebentar. Chen Xing tiba-tiba menyadari bahwa sejak dia diculik oleh Sima Wei di kaki gunung, Xiang Shu menjadi sangat berhati-hati dengannya, hanya jarang meninggalkan pandangannya.

“Kjera menuju ke utara,” Xiang Shu tiba-tiba berkata. “Menurutmu apa yang dia cari?”

Pertanyaan Xiang Shu ini membuka alur pemikiran baru di benak Chen Xing. “Apakah dia mencari ibumu?” Chen Xing bertanya. “Apa yang menimpa Zhang Liu tidak jelas, tapi ibumu berakhir 300 tahun di masa depan, dan Kjera sudah melakukan perjalanan ke Utara beberapa kali … Mungkinkah dia terus-menerus melacak keberadaan ibumu?”
Dari perspektif ini, Shi Hai dan rekan-rekannya juga bisa mencari Mutiara Dinghai. Apakah mereka tahu apa yang ingin dilakukan Zhang Liu? 300 ratus tahun yang lalu, apakah kedua belah pihak pernah bertemu sebentar dan berkonfrontasi?

“Cermin Yin Yang aslinya ada di tangan Zhang Liu,” Xiang Shu berkata, “tapi pertama kali kita melihatnya adalah di …”

“Di tangan Feng Qianyi!” Chen Xing menyadari. “Ya, Shi Hai dan mereka pasti sudah menemukan Zhang Liu! Mereka menggagalkan rencananya!”

Gerbong dengan empat penumpang itu tiba di tujuannya, Bank Xifeng. Mereka semua mengambil kesempatan untuk berganti menjadi satu set pakaian baru, semua kecuali Xiao Shan, yang terus tidur tanpa peduli dunia. Chen Xing menunggu sampai mereka duduk untuk minum teh sebelum mulai mengatur pikirannya dari tadi malam.

“Pertama, Zhang Liu mengambil Mutiara Dinghai dan pergi ke Kuaiji,” kata Chen Xing. “Mereka pasti sudah bertarung dengan Shi Hai dan kalah, atau Cermin Yin Yang tidak akan berakhir di tangan Shi Hai.”

Wu13.” kata Feng Qianjun. “Tujuan orang-orang ini adalah untuk menghidupkan kembali Chiyou, jadi rangkaian peristiwa ini sangat masuk akal.”

Xiang Shu merenung tanpa berbicara, dan kemudian berkata, “Mungkin karena pertemuan inilah ibuku dikirim ke 300 tahun ke depan.”

Dengan ini, semuanya jatuh dengan rapi pada tempatnya. Chen Xing bertanya, “Tapi di mana Mutiara Dinghai sekarang?”

“Aku pikir itu tidak ada di tangan Shi Hai,” kata Feng Qianjun. “Artefak kuat semacam itu, jika dia memilikinya, dia akan memusnahkan segalanya sekarang.”

Xiang Shu berkata, “Itu tidak ada di tangan ibuku, karena dia tidak membawanya. Aku sangat yakin tentang hal ini.”

Chen Xing mengerutkan alisnya tanpa berbicara, sebelum berkata, “Mungkinkah Zhang Liu sudah mati, tapi sebelum mati dia berhasil menyembunyikan Mutiara Dinghai di suatu tempat untuk mencegahnya agar tidak terjatuh Tangan Shi Hai?”

Xiang Shu berkata, “Apakah kau masih ingat ketiga peta itu?”

Chen Xing mengeluarkan peta yang disebutkan di atas. Yang pertama adalah Carosha, yang sudah bisa dihilangkan dari daftar.14

“Oh?” Kata Feng Qianjun. “Bukankah ini peta dari Qixing Tan dari gunung Nanping?”15

Xiang Shu: “…..”

Chen Xing: “……….”

“Kenapa kau tidak mengatakannya lebih awal?!” Chen Xing saat ini benar-benar ingin memukul Feng Qianjun sampai mati.

“Kalian tidak bertanya padaku!” Kata Feng Qianjun.

Shh!” Xiao Shan masih tidur ketika dia dibangunkan dengan kasar, jadi dia membalik, dengan marah menyuruh mereka diam.

Xiang Shu berkata, “Hari itu, di Departemen Pengusiran Setan, kau tidak melihatnya?”

Feng Qianjun: “Pada saat itu aku sama sekali tidak memikirkan hal ini!”

Xiao Shan: “ShhShh!”

Chen Xing akhirnya mematuhinya, merendahkan suaranya sebelum berkata, “Tunggu, mari kita pikirkan baik-baik, apa arti dari ketiga peta ini. Carosha adalah tempat ditemukannya Mutiara Dinghai, Gunung Nanping … seharusnya menjadi tempat yang baik untuk merapal mantra.”

“Benar.” Feng Qianjun memikirkannya sejenak, berkata, “Dikatakan bahwa Gunung Nanping adalah tempat yang diberkati, dan awalnya adalah tempat di mana Kongming16 merapal sihir untuk meminjam angin timur.”17

“Dia juga seorang pengusir setan?” Xiang Shu tidak banyak mengerti tentang orang Han, tapi Zhuge Liang yang terkenal adalah seseorang yang bahkan dia kenal.

“Mungkin?” Chen Xing melambaikan tangannya, berkata, “Itu tidak penting. Menurut penalaran kereta ini, lokasi kedua, bisa jadi tempat ketiga yang menarik. Periksa lagi? Apakah di Jiangnan?”

“Itu adalah sesuatu yang tidak bisa kita tentukan sekarang.” Kata Feng Qianjun.

Xiang Shu berkata, “Kau sebaiknya tidak menunggu satu setengah tahun lagi sebelum memberitahuku kalau kau tiba-tiba teringat.”

Feng Qianjun menderita, “Sekarang kalian semua sudah mengatakannya, bahkan jika aku ingat aku tidak akan berani mengatakannya, baiklah!”

Chen Xing mengingat kembali kenangan yang sudah ditinggalkan Xiang Yuyan, khususnya ungkapan “menemukan tempat yang diberkati untuk mengambil energi langit dan bumi” yang diucapkan Zhang Liu. Gunung Nanping, kemudian, bisa menjadi tempat di mana dia menggunakan Mutiara Dinghai untuk mengambil semua energi di tempat itu. Tempat ketiga kemudian, mungkin itu tempat array ditempatkan, mengaktifkan Mutiara Dinghai dan mengirim mereka kembali ke koordinat array dari 3000 tahun yang lalu.

Syukurlah Gunung Nanping adalah tempat yang bisa mereka lewati, karena yang paling penting masih mencari tahu lokasi terakhir. Tapi jika ada jejak gerakan Zhang Liu dan Xiang Yuyan di Gunung Nanping, tidak ada salahnya untuk melihatnya. Namun, saat ini akan sulit untuk pergi tanpa izin, jadi mereka harus menyelesaikan masalah wabah terlebih dahulu.

Ketika Xiang Yuyan pergi, dia membawa serta Lonceng Luohun. Dilihat dari keberadaan cermin Yin Yang, mereka pada dasarnya bisa mengonfirmasi bahwa Lonceng Luohun juga harus berada di tangan Shi Hai. Artefak ini, yang bisa dengan mudah memanggil hunpo dengan satu goyangan, sangat kuat, tapi Chen Xing sama sekali tidak takut. Jika Xiang Shu benar, maka hari itu Shi Hai sudah mencoba menggunakan Lonceng Luohun padanya dan Xiang Shu, tapi hasilnya Chen Xing baik-baik saja, dan Xiang Shu, meskipun memiliki beberapa efek samping yang aneh, masih memiliki tiga hun yang utuh sempurna, dan yang hilang hanyalah kekuatan.

Mungkin alasannya adalah Cahaya Hati melindungi tiga hun?

Pada titik ini, orang lain datang berkunjung. Itu adalah pasien yang dibawa salah satu bawahan Xifeng, pedagang yang diselidiki Chen Xing, yang, setelah kembali dari Kota Mai, adalah orang pertama yang mengalami gejala “kehilangan hun  dan po”. Chen Xing mengamati keadaannya dengan cermat, hanya untuk melihat bahwa dia tampak sangat kelelahan, tapi tetap semangat; begitu dia mendengar ada dokter ajaib di sini, dia pikir tidak ada salahnya untuk mencoba, dan tiba di Bank Xifeng.

Chen Xing tidak repot-repot memeriksa denyut nadinya, malah bertanya, “Ketika Anda terjangkit penyakit, apakah Anda mendengar suara lonceng?”

“Suara lonceng?” Orang itu memasang tampang kecurigaan yang sama seperti pemilik rumah Fang. Setelah memikirkannya, dia berkata, “Sepertinya ada, tapi sepertinya aku tidak bisa mengingat dengan jelas lagi.”

“Saat Anda jatuh, Anda berada dimana?” Chen Xing bertanya lagi.

Pedagang itu sudah diinterogasi berkali-kali mengenai hal ini sehingga selain suara lonceng, dia bisa mengingat dengan jelas detailnya, dan sekali lagi dia menyampaikan pernyataannya18. Hari itu, Ia semula kembali dari Kota Mai ke Kuaiji, namun saat ia memasuki kota ia tiba-tiba merasa mengantuk dan terjatuh dari punggung kudanya. Bahkan setelah dikirim ke rumahnya, dia tidak menjadi lebih baik, melainkan berbaring di tempat tidurnya tertidur selama tiga hari, pikirannya mengembara dan tidak jelas.

“Persis seperti anak yang di sana itu,” pedagang itu memandang ke arah Xiao Shan, yang sedang tidur di tempat tidur. “Huh, begini, sudah berapa lama dia sakit? Sangat menyedihkan, di usia yang begitu muda juga …”

Xiao Shan dengan muram membuka mata dan menatapnya.

Xiao Shan: “?”

Chen Xing berkata, “Apakah Anda ke sini untuk menemui dokter? Mengapa Anda sekarang mendiagnosis orang lain? Apakah Anda yang seorang dokter, atau aku? Baiklah, Anda harus kembali dan beristirahat, jangan tinggalkan Kuaiji selama beberapa hari ini.”

Pedagang itu pergi, dan mereka bertiga saling memandang. Akhirnya mereka sudah menemukan alasan untuk wabah tersebut, atau, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa ini sama sekali bukan wabah! Sebaliknya, seseorang sudah menggunakan Lonceng Luohun untuk mengambil puluhan ribu Hun bumi dari warga biasa yang tinggal di daerah Jiangnan!

“Selama kita menemukan Lonceng Luohun dan melepaskan hunpo di dalamnya,” kata Chen Xing, “Mereka seharusnya bisa pulih .. Tapi di mana lonceng ini?”

Ketika tiga raja iblis kekeringan mengejar mereka, mereka tidak membawa artefak apa pun. Xiang Shu teringat di Chang’an dan Chi Le Chuan, pada saat itu Feng Qianyi yang mengendalikan Cermin Yin Yang, dan Zhou Zhen memegang Genderang Zheng, sementara raja iblis kekeringan hanya membantu. Bisa dikatakan, di balik tiga raja iblis kekeringan, masih ada orang lain yang mengendalikan mereka.

“Kita perlu mencari tahu siapa orang ini,” Xiang Shu berkata. “Ketika kita menemukan Lonceng Luohun, aku bisa memulihkan energiku.”

Xiang Shu sudah menahan terlalu lama, dan dia sudah lama ingin memukul Shi Hai berkali-kali atas penderitaan yang sudah dia timbulkan. Begitu dia memulihkan energinya, raja iblis kekeringan pasti akan menderita.

“Itu … Kau harus sedikit tenang,” kata Chen Xing.

Feng Qianjun memeluk tangannya, berkata, “Orang ini juga bisa bersembunyi di Jiangnan seperti kakakku, kecuali sangat sulit untuk mengetahui identitasnya … Tidak peduli bahwa kita sedang dikejar sekarang, selama dia memiliki kecerdasan, dia tidak akan mengungkapkan dirinya saat ini.”

Xiang Shu lalu berkata, “Pemandangan yang kita lihat dalam ingatan ibuku, saat Lonceng Luohun mengeluarkan sihirnya, menunjukkan bahwa selalu ada jejak untuk diikuti. Ingat kupu-kupu yang terbentuk dari manusia itu? Jika kita bisa menyiapkan penyergapan dan menunggu orang ini menggunakan lonceng untuk mengeluarkan sihir, maka kejar kemana arah kupu-kupu itu …”

“Bunga,” Xiao Shan tiba-tiba berkata. “Aku memilikinya.”

Mereka bertiga tiba-tiba berhenti berbicara, semuanya menatap Xiao Shan.

Xiao Shan mengerti sebagian dari apa yang mereka bicarakan; pada dasarnya, dia mengerti bahwa apapun yang berhubungan dengan kupu-kupu bercahaya itu adalah sesuatu yang penting, jadi dia mengeluarkan beberapa bunga kering dari saku dadanya, memberikannya kepada Chen Xing.

Chen Xing: “…”

“Kemarin malam aku ingin bertanya,” kata Xiang Shu, “Kenapa kenangan, yang sudah berubah menjadi kupu-kupu bercahaya, mendarat di bunga khusus ini?”

Chen Xing berkata, “Ini disebut Bunga Lihun19; kalian lebih baik menjaga jarak. Jenis bunga ini hanya tumbuh di tempat Qi spiritual dari tanah, dan serbuk sari mengandung efek aneh dari Vena Ilahi Bumi: setelah seseorang meninggal, hunpo akan selalu dipanggil ke arah langit saat mereka masuk ke dalam rotasi denyut langit dan bumi. Kalian mengerti? Jenis kekuatan hisap yang melekat pada denyut nadi langit dan bumi ini juga disebut kekuatan lihun, dan seperti sungai yang mengalir, ia akan membawa batu-batu di sepanjang tepiannya, jadi…”

“Langsung ke poin utama!” Xiang Shu berkata, dengan tidak sabar.

“Kenapa kau sekejam ini?” Kata Chen Xing, tersenyum lembut. “Kau ingin memukulku lagi? Tapi kau tidak bisa mengalahkanku sekarang.”

Xiang Shu: “…”

Feng Qianjun: “…”

Setelah sedikit hening, Feng Qianjun berkata, “Um, Xiang-xiongdi, seorang pria yang membalas dendam, bahkan jika itu membutuhkan sepuluh tahun20 … “

Xiang Shu dengan sabar berkata, “Bisakah kau langsung ke poin utama, oke?”

Chen Xing menjelaskan, “Ini disebut kekuatan lihun, dan jenis bunga ini akan mengambil ingatanmu. Serbuk sari membuat orang bersin, dan kemudian, dengan heran, mereka akan melupakan banyak hal …”

“Jadi kupu-kupu yang terbentuk dari hun bumi,” tanya Xiang Shu, “Juga akan tertarik pada bunga ini?”

Eh  … mungkin.” kata Chen Xing. “Hun bumi dari semua orang ini yang diambil oleh Lonceng Luohun … mungkinkah mereka berada di … di daerah Jiangnan, adakah tempat di mana bunga semacam ini akan tumbuh? Keluarga Xiang 300 tahun yang lalu, dari mana asal bunga di tangan ibu itu?!21 Xiang Shu, kau terlalu pintar! Kau benar-benar terlalu pintar!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Ingat, dia adalah dewa rusa dari Carosha, ayah rusa Xiao Shan.
  2. Bahasa Jepang memiliki kata ‘senpai’ yang berasal dari panggilan ini, digunakan untuk merujuk dengan hormat kepada seseorang di bidang/bidang studi/perusahaan yang sama yang telah bekerja lebih lama darimu. Intinya adalah panggilan ini artinya senior.
  3. Pertempuran Banquan terjadi antara Huangdi dan Yandi pada 2500-an SM, seperti yang tercatat dalam ‘Catatan Sejarawan Agung’ Sima Qian. Huangdi menang, dan setelah itu melawan Chiyou dalam Pertempuran Zhoulu dan sekali lagi menang. Dia kemudian menjadi yang pertama dari Lima Kaisar; dia dianggap nenek moyang semua orang Tionghoa.
  4. Area di luar Tembok Besar tempat tinggal suku nomaden.
  5. Ini adalah dialek khusus untuk wilayah Suzhou. Kedengarannya lebih centil dan lembut daripada bahasa Mandarin Standar. Contoh di sini (tautan yt)  “https://www.youtube.com/watch?v=xI0AKnbkoXA”.
  6. Terjemahan literal dari frase asli: ‘Tidak melihat seseorang selama sehari seperti berpisah selama tiga musim gugur.’
  7. Perasaan yang bisa kau rasakan sendiri sebelum kau akan menangis.
  8. Bambu tumbuh sangat cepat dalam semalam, terutama setelah hujan; beberapa spesies bisa tumbuh hampir satu meter dalam sehari. Jika kau tinggal ditempat dengan banyak bambu, terkadang kau akan mendengar suara letupan dan retakan lembut di malam hari; itulah suara bambu yang tumbuh.
  9. Sekitar jam 9 atau 10 pagi.
  10. Bukan denyut nadi literal melainkan metode diagnosis denyut nadi Cina. Dikatakan bahwa dokter yang ahli dapat mengetahui penyakit yang diderita pasien hanya dengan meletakkan jarinya di tempat yang tepat di pergelangan tangan.
  11. Secara harfiah ‘kehilangan hun jatuhnya po’ yang seharusnya memberikannya saat itu.
  12. Di pergelangan tangan.
  13. Suara berpikir.
  14. Karena mereka sudah mencari di sana.
  15. Qixing Tan adalah struktur Tao yang digunakan untuk melakuan ritual, yang mereka bicarakan terlihat seperti ini:

    [14] Qixing Tan adalah struktur Tao yang digunakan untuk melakuan ritual, yang mereka bicarakan terlihat seperti ini:

  16. Zhuge Liang, nama kesopanan Kongming, adalah seorang ahli taktik, penemu, dan penulis terkenal era Tiga Kerajaan. Dia berasal dari Kerajaan Shu, dan banyak kisah dalam ‘Roman Tiga Kerajaan’ menggambarkannya sebagai ahli strategi yang brilian.
  17. Salah satu kisah dalam ‘Roman Tiga Kerajaan’ berkaitan dengan pertempuran Chi Bi yang terkenal, di mana Zhuge Liang berdiri di Qixing Tan dan menggunakan seni magis untuk memanggil angin timur dan selatan untuk melakukan perintahnya. Kisah alternatifnya adalah bahwa Zhuge Liang memprediksi kapan angin akan bertiup, dan menggunakannya untuk keuntungannya daripada benar-benar disebut menggunajan sihir.
  18. Karakter di sini adalah ‘Chen’, sama dengan Chen dalam ‘Chen Xing’, dan ‘Shu’, sama dengan Xiang Shu. Kebetulan? Mungkin …..
  19. Secara harfiah berarti ‘bunga yang meninggalkan jiwa’
  20. Pada dasarnya ‘bersabarlah, kesempatanmu untuk membalas dendam akan datang pada waktunya.
  21. Cara kuno menyebut ibu orang lain; dalam hal ini Xiang Shu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments