Penerjemah : Keiyuki17
Editor : Jeffery Liu


Xiao Shan segera bersembunyi di belakang Chen Xing. Xiang Shu menatapnya dan kemudian bertanya: “Apa yang akan kau lakukan dengan anak ini?”

Chen Xing juga sedikit kesusahan. Membawanya bersama kita untuk menemukan keberadaan Mutiara Dinghai ma? Shi Hai mengincarnya, jika mereka membawa Xiao Shan bersama mereka, dia takut bahwa itu hanya akan menempatkannya dalam bahaya. Tapi Lu Ying sudah mempercayakan Xiao Shan padanya, jadi bagaimana dia bisa meninggalkannya?

“Apa yang kau pikirkan?” Tanya Chen Xing pada Xiang Shu.

Xiang Shu: “Dia harus kembali ke tempat dia berasal. Dia adalah keturunan dari Chanyu Huhanye,1 tempat yang paling tepat untuknya adalah bersama dengan klannya.”

Menurut Lu Ying, semua klan Huhanye sudah tewas di Longcheng, tapi Xiongnu masih ada di sana. Namun, bisakah mereka menjaga Xiao Shan? Chen Xing merasa skeptis. Selain itu, dia benar-benar tidak tahu apakah Xiao Shan ingin tinggal di Longcheng atau tidak.

Xiao Shan sepertinya merasakan bahwa kedua orang itu sedang mendiskusikan mengenai tempat untuknya tinggal. Dia menunjukkan sedikit ekspresi khawatir, yang membuat Chen Xing berhenti untuk berbicara sama sekali.

Chen Xing sedikit membersihkan Xiao Shan dan membersihkan kotoran yang menempel padanya selama mandi. Dia terkejut menemukan bahwa anak laki-laki itu tidak berkulit gelap seperti yang dia kira, tapi justru berkulit pucat dan terlihat sangat bersih. Dia meminjam pakaian anak-anak dari Xiongnu untuk dipakainya. Meskipun Xiao Shan dan Xiang Shu sama sekali tidak mirip, sikap mereka membuat mereka terlihat seperti pasangan ayah-anak.

(Trs cx papanya)

Satu besar dan satu kecil, dan tidak hanya wajah mereka terlihat pemarah dan antisosial, mereka juga terlihat penuh keagungan. Sekilas, sudah jelas bahwa mereka tidak boleh diganggu.

“Dari mana musik itu berasal?” Chen Xing meraih tangan Xiao Shan saat mereka berdiri di salah satu jalan di Karakorum. Dia mendengar suara seruling datang dari kejauhan dan berjalan dengan cepat, menyaksikan proses matahari terbenam yang berwarna darah. Setelah mandi, Xiang Shu berdiri di atas menara gerbang kota.2 Menghadap ke arah Chi Le Chuan dan memegang Suling Qiang3 di tangannya, dia menurunkan alisnya dan menutup matanya saat dia memainkan lagu kuno dari orang-orang di luar Tembok Besar.

Banyak orang Hu di Chi Le Chuan, serta orang-orang Longcheng lokal, keluar dari rumah mereka, pergi ke tembok kota, dan berlutut di jalan.

Chen Xing perlahan berjalan menuju ke menara gerbang kota. Selama beberapa saat, dia benar-benar terpesona oleh fakta bahwa Xiang Shu bisa memainkan seruling Qiang! Di dunia yang tertutup oleh salju, Chen Xing melihat Xiang Shu dengan jubah Hu berburunya; bajunya berayun dan berkibar persis seperti kumis naga. Seruling Qiang di tangannya mengeluarkan nada yang dalam dan nyaring, dan di bawah langit yang suram, angin bertiup kencang dan awan-awan mengepul; suasananya dipenuhi dengan perasaan yang menggetarkan jiwa.

Suara seruling Qiang terdengar jelas dan kuat. Suatu kali, tampak seolah-olah disana ada dua pasukan kuat yang bertempur dalam pertempuran yang sengit. Di lain waktu, terdengar seolah-olah laut sedang mengamuk dan ombaknya bergelombang, mengguyurkan air ke mana-mana. Kemudian, nadanya berubah, dan itu menjadi suara sekelompok angsa liar yang terbang jauh. Tiba-tiba bangkit dan menjadi pemandangan sepuluh ribu kuda yang berlari kencang di luar Tembok Besar sebelum perlahan-lahan menjadi tenang, terdengar selembut butiran salju yang menutupi seluruh dunia. Akhirnya, dalam nada yang paling lembut, itu menjadi nyanyian untuk jiwa-jiwa, mengarahkan semua jiwa mereka yang mengorbankan diri mereka di Chi Le Chuan untuk akhirnya kembali ke bumi.

“Lagu apa ini?” Gumam Chen Xing.

“Melodi Fusheng,”4 kata Xiang Shu.

Chen Xing mengingat nada lagu itu. Nada itu tiba-tiba bangkit sebelum tiba-tiba menjadi tenang, memang sama seperti kehidupan yang tidak stabil di lautan luas; satu saat mengambang, pada saat lain tenggelam. Dia baru akan bertanya tentang siapa yang mengajarinya memainkan seruling Qiang saat Xiao Shan, dengan penuh rasa ingin tahu, tiba-tiba mendekatkan tangannya dan merampas Suling Qiang di tangan Xiang Shu sebelum melarikan diri.

“Kembalikan!” Xiang Shu segera mengejarnya. Xiao Shan mencoba meniup seruling sambil membuat suara “wuwuwu” saat dia melarikan diri.

Chen Xing: “…”

Xiao Shan sangat energik. Chen Xing membutuhkan waktu dua hari penuh untuk memperbaiki kebiasaan Xiao Shan yang berjalan dengan empat kaki. Meskipun Xiao Shan dengan enggan mengubahnya, terkadang, saat Chen Xing pergi, dia masih kembali ke kebiasaan lamanya. Chen Xing harus menyita sementara cakarnya agar tangannya lebih pendek dari kakinya, dan membuat Xiao Shan merasa tidak nyaman jika mencoba untuk merangkak lagi.

Untungnya, Xiao Shan dengan setia melaksanakan perintah terakhir dari Lu Ying dan pada dasarnya berperilaku dengan sangat baik.

“‘Xiang Shu’, ‘Xiang Shu'” Chen Xing mulai mengajari Xiao Shan untuk berbicara dengan bahasa Han lagi. Dia memulai dengan nama orang sebelum berganti ke langit dan bumi, sungai dan dataran,5 matahari dan bulan6, dan juga bintang. Tidak terduga, Xiao Shan belajar dengan sangat cepat. Hanya saja… dia tidak tahu bahasa apa yang digunakan Lu Ying untuk berbicara dengan Xiao Shan sebelumnya. Chen Xing juga terkejut dengan fakta bahwa bahasa Han yang diucapkan Lu Ying sangat murni karena dia awalnya mengira bahwa para yao yang hebat ini sebagian besar terkait dengan Xiongnu yang ada di utara.

Mungkin, agar Xiao Shan tidak lupa bahwa dia memiliki seorang ayah Han, Lu Ying sesekali berbicara dalam bahasa Han pada anak itu. Xiao Shan belajar beberapa kata dan merangkai beberapa kata sendiri, mengatakan banyak kata-kata membingungkan yang hanya bisa dipahami oleh Chen Xing.

Chen Xing membawa Xiao Shan bersamanya. Dia pikir Xiao Shan sebenarnya lebih menyenangkan untuk diajak bermain, apalagi dia tidak ingin pergi ke Xiang Shu hanya untuk ditolak olehnya. Dia hanya bisa hidup sampai usia dua puluh tahun. Dalam kehidupan ini, mungkin tidak ada harapan baginya untuk berumah tangga, memulai sebuah keluarga, dan memiliki anak. Membesarkan Xiao Shan terasa seperti membesarkan seorang putra; dia hanya akan memperlakukannya seolah-olah mengalami kegembiraan memiliki anak sebelumnya.

Hari itu, Xiang Shu bertanya pada Chen Xing tentang mencarikan tempat untuk Xiao Shan. Chen Xing mengalami konflik; di satu sisi, dia ingin Xiao Shan berada di sisinya, tapi di sisi lain, dia juga khawatir tidak bisa menjaganya dalam jangka panjang. Lalu apa yang akan terjadi pada anak itu? Memberikannya pada Xiang Shu? Dilihat dari penampilannya, Xiang Shu juga tidak bisa diandalkan. Pada akhirnya, Xiao Shan tetap harus kembali pada klannya sesegera mungkin.

Meskipun Xiao Shan sudah berumur dua belas tahun, tingginya hampir seperti dengan beberapa anak yang jauh lebih muda. Sejak dia tinggal dengan para serigala untuk waktu yang lama, pengetahuannya jauh lebih buruk daripada teman-temannya. Dia mengganti pakaiannya menjadi setelan bulu untuk berburu milik Xiongnu. Chen Xing secara khusus mendandaninya; dia mengambil kedua sisi dari rambutnya dan mendorongnya ke atas dan juga menyisir rambut yang ada di atas dahinya dan menatanya seperti Xiang Shu. Pada saat ini, meskipun identitasnya tidak jelas bagi orang-orang Chi Le Chuan, tidak ada yang menanyakannya. Mereka hanya menganggap Xiao Shan sebagai Pangeran Kecil Tiele.

Chen Xing ingin mengubah pakaian Xiao Shan menjadi pakaian Han, tapi dia tidak bisa menemukannya di mana pun. Xiao Shan masih sangat muda, dan fitur wajahnya sangat tegak; garis wajahnya dalam, dia memiliki batang hidung yang tinggi dan mata amber yang cerah, dan di antara alis dan matanya, ada jejak arogansi, mengkhianati setengah garis keturunan Xiongnu-nya.

“Kau adalah keturunan Zhaojun,” kata Chen Xing, “Leluhurmu adalah seorang yang kecantikannya terkenal. Kau setidaknya harus selalu sedikit menyadari kebenaran ini, jadi jangan menggaruk ke dinding seperti anjing.”

Xiao Shan: “…”

Chen Xing dan Xiao Shan sedang duduk di samping tembok kota, menghangatkan diri mereka dengan api. Punggung Xiao Shan gatal, jadi dia bersandar di dinding bata dan mulai menggosoknya. Chen Xing memberikan penggaruk punggung dan Xiao Shan senang menggaruk dirinya sendiri dengan benda itu. Xiao Shan sepertinya bersenang-senang sejak dia mulai mengikuti Chen Xing. Sebagian besar waktunya dipenuhi dengan keingintahuan, berkeliling dan mengintai segala hal.

Tapi di tengah malam, Xiao Shan sesekali memikirkan Lu Ying dan menjadi sedikit tertekan. Chen Xing akan menyentuh lengan kecilnya untuk memberikan kenyamanan: “Semua orang pasti pernah mengalami hal semacam ini, semuanya akan menjadi lebih baik secara perlahan.”

Chen Xing memberikan batu amber berisi abu Phoenix pada Xiao Shan sebagai tanda untuk mengenang Lu Ying. Xiao Shan memakainya di lehernya dan meletakkannya di bawah pakaiannya.

“Bagaimana kau bisa begitu kotor setiap hari?” Chen Xing benar-benar tidak mengerti bagaimana Xiao Shan bisa menjadi kotor meskipun dia mengikutinya hampir sepanjang waktu. Mengenakan pakaian baru, pakaian itu akan tertutup dengan debu dalam waktu kurang dari setengah hari. Sejak dia masih kecil, dia terbiasa duduk dan belajar dengan benar di rumah, dan saat dia terkadang keluar, dia akan ditunggu oleh Yuwen Xin. Dia tidak pernah menjadi liar seperti Xiao Shan. Saat Xiao Shan melihat sebatang pohon, dia ingin memanjatnya. Saat dia melihat sapi atau domba, dia juga ingin menyentuh mereka.

Xiao Shan: “Bagaimana?”

Xiao Shan hanya secara tidak sadar mengulangi kata-katanya, tapi ucapan itu terdengar seperti provokasi. Chen Xing terkadang menatapnya dan merasa bahwa dia semakin menyukainya. Jika dia memiliki adik laki-laki seperti ini di rumah, pasti dia akan sangat mencintainya, sampai pada titik di mana dia hampir ingin mengikatnya dengan tali dan menghentikannya untuk berlarian kemana-mana.

“Perhatikan batu ambermu,” kata Chen Xing, “Jika semuanya berjalan dengan baik, saat mana kembali di masa depan, mungkin kau bisa menghidupkan Lu Ying kembali.”

Xiao Shan secara umum mengerti maksudnya dan menganggukkan kepalanya.

Chen Xing juga tidak tahu bagaimana Phoenix akan bangkit dari kematian. Menurut catatan kuno, kekuatan yang dilepaskan pada waktu dimana phoenix nirwana7 bisa membentuk kembali tubuh seseorang, tapi itu juga terbatas pada tubuh fisik. Lu Ying sudah mati, jika dia sudah menjadi milik surga dan sudah memasuki siklus reinkarnasi, Chen Xing tidak tahu apakah itu masih berguna atau tidak.

Selesai menggaruk punggungnya, telinga Xiao Shan tiba-tiba terangkat, dan dia berbalik untuk melihat ke luar kota.

“Datang,” Xiao Shan berkata, “Datang!”

Chen Xing sedang duduk di depan api, mencoba untuk menjaga tangannya tetap hangat. Mendengar kata-kata Xiao Shan, dia mengangkat kepalanya dan dengan gugup berdiri, melihat ke luar kota.

Xiao Shan memegang penggaruk punggung dan berdiri di depan Chen Xing, menunjukkan kekuatan yang cukup untuk melawan sepuluh ribu orang. Chen Xing mencari untuk waktu lama, tapi sejauh yang bisa dia lihat, tidak ada apa-apa di luar kota.

“Datang, datang!” Xiao Shan mendorong Chen Xing, mencoba untuk membuatnya pergi ke tempat yang aman. Dia membuka jubah luarnya dan mengikatnya di pinggangnya. Dia bermaksud pergi ke tembok kota untuk bertarung, berkata: “Chen Xing, pergi! Chen Xing, pergi!”

Dan kemudian, Chen Xing melihatnya. Di ujung terjauh dari dataran, ada tanda gelombang pasang hitam, dan beberapa ribu kavaleri mayat hidup perlahan mendekat.

Para pengintai juga melihatnya, dan suara terompet segera bergema di seluruh Longcheng.

Itu datang lebih cepat dari yang mereka duga, tapi Xiang Shu sudah mengatur semua pertahanan kota dalam waktu dua hari sejak tiba di Longcheng. Sejauh ini, selama tidak ada badai salju, pertahanan kota Karakorum yang kokoh akan mampu menahan pasukan mayat hidup ini selama dua atau tiga hari.

Xiao Shan ingin melompat langsung dari menara kota dan pergi untuk berperang, tapi dia ditahan oleh Chen Xing.

“Tidak sekarang!” Chen Xing berkata, “Tunggu sampai Xiang Shu datang!”

Chen Xing mengaktifkan Cahaya Hatinya beberapa kali. Xiang Shu sudah memimpin kavaleri Tiele ke posisi tinggi; dia menunggangi kudanya ke menara gerbang kota dan melihat ke kejauhan.

Chen Xing berkata: “Kita harus menemukan cara untuk menangkap panglima tertinggi dan mencoba untuk membuatnya tetap hidup kali ini. Aku ingin membawa Sima Yue kembali dan mengklarifikasi sesuatu.”

Meminta hal itu, Chen Xing memandang Xiang Shu. Setelah bertarung berkali-kali, Xiang Shu sudah meninggalkan kesan yang hampir tak terkalahkan di hatinya, dan dia tahu bahwa Xiang Shu akan bisa menyelesaikannya. Jika jenderal baju besi hitam Sima Yue bisa dibawa kembali, pasti akan sangat membantu dalam menemukan tempat persembunyian Shi Hai dan Chiyou.

“Pertahankan kota terlebih dulu,” kata Xiang Shu, “Hindari pergi ke pertempuran di luar tembok kota, aku akan menemukan cara untuk mengawasi Xiao Shan dan tidak akan membiarkan dia membuat masalah di luar sana.”

Di dalam pasukan mayat hidup, gelombang pertama adalah infanteri, dan gelombang berikutnya adalah kavaleri. Lonjakan kabut salju menutupi bidang penglihatan mereka, membuat mereka tidak bisa melihat panglima tertinggi dengan jelas; pemimpin musuh jelas tidak berniat untuk keluar.

“Semua mayat itu, dari mana mereka berasal?” Gumam Chen Xing.

“Dalam radius seribu li,” jawab kepala Tiele, “Mereka pasti mengerahkan setiap kuburan.”

Adat penguburan langit[enf_note]Penguburan atau pemakaman langit adalah praktek pemakaman di mana mayat manusia ditempatkan di puncak gunung untuk membusuk saat terkena unsur-unsur atau untuk dimakan oleh hewan pemakan bangkai, terutama burung bangkai. Fungsi penguburan langit hanyalah untuk membuang sisa sisa dengan cara yang sedermawan mungkin. Ini dianggap sebagai tindakan kemurahan hati di pihak mendiang, karena mendiang dan kerabatnya yang masih hidup menyediakan makanan untuk menopang makhluk hidup.[/enf_note] yang masih berlanjut di antara para Hu, dan hanya mereka yang membuat kesalahan besar, tawanan perang, dan budak yang tidak diizinkan untuk dikuburkan dengan cara ini. Selama beberapa dekade, ada banyak kuburan acak di sekitar pegunungan yang sebagian besar menggunakan batu. Musuh secara tidak terduga menggunakan bahan-bahan lokal, dan menemukan serta membangkitkan begitu banyak mayat hidup.

“Cakar! Cakar!” Xiao Shan berulang kali menaiki Chen Xing, mencoba untuk mengambil senjatanya yang disita.

“Tidak sekarang!” Chen Xing berkata, “Saat pergi ke pertempuran, kita akan pergi bersama.”

Xiao Shan harus menyerah dan berdiri di atas tembok kota, menyaksikan pertempuran dengan Xiang Shu dan Chen Xing. Ada banyak pemanah di tembok kota. Semua Hu di luar Tembok Besar terlahir sebagai penembak jitu yang luar biasa; mereka menyalakan panah api satu demi satu. Dipimpin oleh berbagai kepala suku, mereka berdiri di ketinggian tembok kota, membentuk garis pertahanan yang tidak bisa dihancurkan.

Selama beberapa hari terakhir, Xiang Shu sudah bertemu dengan para kepala klan, menceritakan tentang kisah di balik pergolakan iblis kekeringan pada mereka. Setelah mengetahui dari mana para monster itu berasal dan siapa mereka sebenarnya, para Hu tidak lagi takut. Paling banyak, mereka harus berjuang lebih keras dan lebih berhati-hati.

Pada saat ini, ekspresi semua orang serius, dan ada keheningan yang aneh di dalam dan di luar kota. Hanya suara gemerisik dari mayat hidup yang bergerak melalui salju yang bisa didengar. Kabut salju menutupi segalanya, dan setelah para mayat mendekati batas mereka, Xiang Shu berteriak: “Tembak!”

Dalam sekejap, panah api terbang ke seluruh langit dan melesat ke arah salju di luar kota!

Chen Xing melihat pemandangan itu: musuh sama sekali tidak bisa mendekati tembok kota. Tidak peduli seberapa keras para mayat hidup berusaha, gerakan mereka masih lambat, dan kebanyakan dari mereka hanyalah mayat busuk yang digali dari tanah. Hawa dingin yang kuat memungkinkan daging dan darah serta anggota tubuh mereka saling menempel. Sekali es mencair, sambungannya akan gagal, dan mereka akan tersebar di seluruh tanah dan tidak lagi menjadi masalah.

Namun, Chen Xing terus merasakan bahwa bahaya mengintai di dalam kabut salju yang berputar-putar.

Benar saja, datang dari dalam kabut, dua suara ‘dong’, ‘dong’ terdengar. Meskipun tidak keras, suara itu jelas ditransmisikan ke gendang telinga semua orang.

“Senjata sihir!” Chen Xing dengan cepat membuat kesimpulan dan berteriak, “Bersiap!”

Xiang Shu: “…”

Kedengarannya seperti seseorang sedang memukul genderang di samping telinganya. Tiba-tiba, sekitar sepuluh monster besar keluar dari kabut! Monster-monster itu sangat tinggi dan ditutupi dengan rambut busuk. Mereka langsung menginjak-injak kelompok mayat hidup dan bergegas menuju ke dinding luar Longcheng!

Para pemanah Hu berteriak dengan keras, tapi Chen Xing tidak mengerti apa yang mereka maksudkan. Dia juga belum pernah melihat monster itu sebelumnya.

“Apa itu?” Teriak Chen Xing.

Xiao Shan juga ikut berteriak, Xiang Shu langsung berkata: “Gajah!”

Chen Xing hanya pernah membaca tentang gajah di buku. Tidak disangka, bangkai gajah ditemukan di area utara yang dingin ini. Gajah-gajah itu tertutup es dan salju; tampaknya setelah mati selama ribuan tahun, organ dalam dan anggota tubuh mereka membeku kaku, dan mereka menjadi penghantam dinding. Saat gajah pertama menghantam tembok kota, bumi berguncang, dan ubin serta batu bata beterbangan ke segala arah.

Setelah Xiang Shu menenangkan diri, dia meraih Chen Xing kemudian melompat dari atas tembok kota! Para pemanah jatuh ke tanah secara berurutan, dan anglo itu terguling ke dalam. Gajah-gajah itu dengan cepat meratakan penghalang anti-kavaleri, menerobos tembok luar yang terbuat dari kayu sebelum menabrak tembok kota Karakorum.

Kekacauan merajarela di menara kota. Gajah-gajah itu segera mundur satu demi satu, tapi mereka sama sekali tidak takut pada panah. Dengan suara genderang, mereka mulai mengatur muatan kedua.

“Kita tidak bisa menghentikan ini!” Kepala Tiele bergegas turun dari puncak menara dan berteriak, “Hantaman sekali lagi, dan dinding akan runtuh! Chanyu yang Agung!”

Xiang Shu berteriak: “Empat ratus orang, ikuti aku! Chen Xing!”

Gajah-gajah itu harus dihentikan, atau ribuan monster jin ini akan menghantam mereka, dan dalam waktu kurang dari satu jam, mereka akan menerobos tembok kota dan meratakan seluruh Karakorum!

“Aku akan membereskan senjata sihir itu!” Teriak Chen Xing.

“Tidak! Itu terlalu berbahaya!” Xiang Shu berkata, “Siapkan jaring perangkap dan galtrop[enf_note]Galtrop atau kaltrop adalah senjata anti-personel yang terbuat dari beberapa paku atau duri yang diatur sedemikian rupa sehingga salah satunya selalu menghadap ke atas dan stabil. Galtrop berfungsi sebagai ranjau darat pada masa kuno. Dengan menggunakan galtrop, pertempuran dan musuh bisa diarahkan supaya menuju ke arah tertentu.[/enf_note]!”

“Itu percuma!” Chen Xing berteriak, “Gajah-gajah ini sudah mati! Mereka tidak takut sakit! Shi Mokun! Kau awasi Xiao Shan!”

Saat gerbang kota dibuka, Xiang Shu bergegas keluar dari Karakorum bersama dengan Tiele dan kavaleri Xiongnu. Di bawah langit yang gelap, kavaleri melemparkan perangkap jaring satu demi satu. Begitu seekor gajah menginjaknya, regu yang terdiri dari lima orang akan segera menutup jaring; gajah raksasa busuk itu kemudian tersandung, membuat tanah berguncang saat jatuh ke salju.

Dengan Cahaya Hati yang bersinar terang di tangannya, Chen Xing mendorong kudanya untuk ke depan dan bergegas ke pertempuran. Xiang Shu mengejarnya dan berteriak: “Tunggu aku!”

Chen Xing menoleh. Saat dia mendengar suara ‘dong’, ‘dong’ itu, dia segera menyimpulkan kenapa pihak lain tidak takut pada apa pun. Itu karena senjata sihir kuno yang terbuat dari kulit binatang abadi bernama Zheng.[enf_note] Hewan mitos dalam mitologi Tiongkok, pertama kali tercatat di catatan Klasik Gunung dan Laut. Menyerupai macan kirmizi, tapi memiliki lima ekor dan satu tanduk, serta raungan yang terdengar seolah-olah ada yang menghantam batu.[/enf_note] Legenda mengatakan bahwa itu bisa menekan jiwa yang sudah mati, membuat mereka meringkuk ketakutan dengan raungannya

Itu pasti sama seperti Cermin Yin Yang. Pihak lain pasti menggunakan kebencian untuk mengaktifkan senjata sihir ini dan mengubah fungsi aslinya! Senjata sihir itu awalnya digunakan untuk mengusir roh jahat, tapi setelah dimurnikan dengan kebencian, itu menjadi senjata iblis yang bisa mengendalikan mayat hidup! Kita harus mendapatkannya kembali secepatnya! Selama kita bisa merebut senjata sihir ini, kemajuan di pihak lain akan mudah untuk diselesaikan.

“Waktunya bertarung,” kata Che Luofeng perlahan.

Seorang pria jangkung yang besar dan Che Luofeng berdiri dalam diam di belakang, masing-masing dari mereka menunggangi mayat kuda. Di belakang mereka adalah Sima Yue dengan baju besi hitamnya.

“Zhou Zhen?” Che Luofeng menoleh dan menatap pria yang ada di sampingnya. Pria ini sudah meninggal selama beberapa tahun, tapi penampilannya masih sangat baik, dan dia terlihat sama persis seperti saat dia baru saja dimakamkan. Dia mengenakan Mahkota Chanyu yang Agung milik Xiang Shu; tiga bulu menempel di sisi kepalanya. Seluruh tubuhnya ditutupi jubah panjang dari bulu serigala, tangan kirinya mengenakan cincin knuckle, dan di tangan kanan, dia memegang genderang kecil. Dia adalah Prajurit Pertama Rouran, Zhou Zhen.

Zhou Zhen dengan acuh tak acuh berkata: “Aku yang akan menangani Shulü Kong.”

“Serahkan Han itu padaku,” kata Che Luofeng.

Zhou Zhen mengangguk, menatap Che Luofeng, dan dengan santai berkata: “Jika mereka terlalu jauh dari satu sama lain, Cahaya Hati tidak akan bekerja.”

Che Luofeng memandang orang orangnya; 60.000 Rouran yang menjadi anggota prajurit mayat hidup berwajah kaku sedang menunggangi kuda mereka dan menunggu perintahnya.

“Aku…” Pada akhirnya, Che Luofeng tidak tahu apakah ini keputusan yang tepat atau tidak.

Zhou Zhen menjawab: “Yakinlah, Tuanku sudah memerintahkan kita untuk tidak membunuh Shulü Kong. Dia masih sangat berguna bagi kita.”

Che Luofeng menarik napas dalam-dalam. Di bawah tembok kota di kejauhan, gajah raksasa sudah berjatuhan satu demi satu. Zhou Zhen mengguncang genderangnya lagi, dan membuat tiga bunyi ‘dong’, ‘dong’, ‘dong’. Dengan tertib, Rouran mengambil senjata mereka dan melancarkan serangan pengepungan kedua!

Dalam sekejap, gajah raksasa dan mayat dari pengepungan pertama, yang menumpuk di bawah tembok kota, menjadi tangga pengepungan terbaik. Kavaleri Rouran melintasi gurun bersalju dan langsung bergegas ke tembok Karakorum!

Xiang Shu tiba-tiba menoleh ke belakang dan melihat luapan pasukan musuh yang menyerbu masuk. Chen Xing berteriak: “Xiang Shu!”

Xiang Shu mendesak kudanya untuk menyusul Chen Xing, tapi kedua pria itu dipisahkan oleh pasukan penyerang dalam waktu singkat. Chen Xing memiliki Cahaya Hati di tangannya, dan kavaleri yang menyerang tersebar dan menghindarinya, tapi Xiang Shu tidak terlindungi, jadi dia harus mengayunkan pedang besarnya dan bergegas untuk bertemu dengan Chen Xing.

Di mana pun prajurit berbaris, selalu ada jejak salju yang mengikuti di belakang mereka, sampai-sampai sulit untuk mengenali sekutu dan musuh. Dengan Cahaya Hati menyala di tangannya, Chen Xing berlari kencang saat dia mencari Xiang Shu, tapi kemudian, di tengah kabut salju, sebuah sosok muncul — —

Che Luofeng!

Chen Xing segera menjadi marah dan mendorong kudanya ke dalam kabut salju.

Che Luofeng menunjukkan senyuman aneh; seluruh tubuhnya sudah dirusak oleh darah Dewa Iblis, dan mayatnya berwarna abu-abu.

“Anjing kecil Han,” Che Luofeng tersenyum, “kau akhirnya keluar.”

Chen Xing memegang busur di tangannya dan berkata dengan suara yang dalam: “Che Luofeng! Kenapa kau melakukan ini?! Xiang Shu tidak pernah memperlakukanmu dengan buruk! Kau masih tidak bisa melepaskan kebencianmu terhadap Akele bahkan sampai sekarang?”

Che Luofeng tertawa sinis. Dia memiringkan kepalanya ke samping dan melihat ke arah Chen Xing dengan hati hati sebelum menjawab: “Aku bisa membiarkannya pergi karena saudaraku yang baik, Zhou Zhen sudah hidup kembali… Salahkan Permaisuri Akele karena ikut campur dalam urusan orang lain. Dia mencoba menemukan putra tertuanya dan menemukan Zhou Zhen bersembunyi di dalam tendaku…”

“Zhou Zhen?” Alis Chen Xing berkerut.

“Ingat perjanjian kita?” Che Luofeng juga mengeluarkan busur panjangnya dan berkata, “Kau menembakku dengan anak panah, dan aku akan menembakmu dengan anak panah. Ayo bermain?”

Chen Xing: “…”

“Di mana Zhou Zhen?” Chen Xing berkata dengan suara rendah, “Apa hubunganmu dengan Shi Hai?”

“Shi Hai?” Che Luofeng berpikir sejenak dan gagal untuk memahaminya. Dia justru menjawab: “Kemarilah ba, jika kau bisa mendekat dalam jarak tiga zhang.[enf_note]1 Zhang = 10 Chi = 2,312m[/enf_note] Aku akan menjawab pertanyaanmu.”

Kemudian, Che Luofeng membalikkan kudanya dan bergegas menuju ke badai salju.

Chen Xing berkata dengan marah: “Jangan meremehkanku!”

Chen Xing segera mendorong kudanya dengan kedua kakinya dan berlari mengejarnya.

Kavaleri di sekitar Xiang Shu tiba-tiba diberesken. Dari dalam kabut salju, terdengar suara ‘dong’, ‘dong’, dan sesosok tubuh muncul.

“Zhou Zhen?!” Xiang Shu tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Zhou Zhen, mengenakan bulu serigala yang memperlihatkan bekas luka bulat besar yang terletak di jantungnya, berjalan perlahan ke arahnya.

“Shulü Kong,” kata Zhou Zhen, “Lama tidak bertemu. Pengusir setan tidak berada di sisimu dan sekarang, kau tidak memiliki kekuatan Cahaya Hati. Kembalilah bersamaku, Tuanku sedang menunggumu.”

Xiang Shu memegang pedangnya saat dia melihat lurus ke arah Zhou Zhen dari kejauhan.

“Apa kau juga dibangkitkan?” Xiang Shu berkata, “Kau sudah mati, kenapa kau tidak berdamai dengan banyak hal dan kembali ke bumi?”

Zhou Zhen tersenyum; senyum itu tampak sangat aneh di wajah mayat hidup.

“Harus dikatakan bahwa aku tidak pernah benar-benar mati,” Zhou Zhen berkata, “Awalnya, Shi Hai- daren[enf_note] Setara dengan -sama dalam Jepang. Ini juga bisa diterjemahkan menjadi ‘Tuan’, tapi karena kami sudah menggunakan ‘Tuan’ untuk 吾主, kita perlu membedakannya karena beberapa alasan. Kecuali… kalian lebih suka kami menerjemahkan ini ke ‘Monsinyur’ yang kami sangat tergoda untuk melakukannya karena bayangkan……….. “MONSIYUR SHI HAI” WAHAHAHA.[/enf_note] ingin memberikan kehidupan abadi pada mantan Chanyu yang Agung, Shulü Wen, tapi kau secara pribadi sudah mengirimnya pergi, Shulü Kong.”

“Diam!” Xiang Shu menjadi marah, “Itu kau! Kau yang membuatnya mustahil bagi orang mati untuk beristirahat dengan damai!”

Zhou Zhen mengangkat tangannya dan memutar genderangnya. Kavaleri Rouran muncul lagi dari dalam kabut salju, mengelilingi Xiang Shu. Xiang Shu mencibir: “Prajurit Pertama Rouran, gelar ‘Pertama’-mu itu hanya disebut di antara Rouran. Apa kau benar-benar berpikir itu hanya karena pengusir setan itu tidak ada di sini, Chanyu yang Agung akan takut padamu?”

Zhou Zhen berkata dengan suara yang dalam: “Seni bela diri Chanyu yang Agung tidak tertandingi, wajar untuk tidak merasa takut. Aku hanya tidak tahu bahwa melawan klanku yang tidak takut mati dan kesakitan, berjuang sampai napas terakhir, berapa peluang keberhasilanmu?”

Sementara itu, Chen Xing terus mengejar Che Luofeng. Seolah-olah Che Luofeng bermaksud mengolok-oloknya; dia terus menyeret dan berputar-putar di dalam kabut salju. Chen Xing menarik busurnya dan memasang anak panah beberapa kali, tapi dia tidak bisa membidik ke arah Che Luofeng yang berkecepatan tinggi.

“Idiot!” Che Luofeng tertawa dengan liar.

Saat akhirnya mereka sampai di hutan, Chen Xing tiba-tiba teringat: Karena sudah seperti ini, saatnya mengandalkan Iuppiter! Dia segera berhenti mencari Che Luofeng, menarik busurnya, dan menutup matanya. Sebuah anak panah tertancap—-

Tepat pada saat ini, Che Luofeng menabrakkan kudanya ke Chen Xing, dan begitu kedua kuda itu bertabrakan, Chen Xing segera terlempar. Jari-jari di tali itu mengendur, dan anak panah itu ditembakkan ke langit.

Chen Xing tanpa ampun menghantam tanah. Dia meraih busurnya dan bangkit dengan ngeri.

Di depannya, Che Luofeng menarik busurnya dan membidik kepala Chen Xing. Dia tersenyum dan berkata: “Cukup menyenangkan, sekarang adalah giliranku.”

Bagaimana dengan Chen Xing? Pada saat yang sama, dia mendongak, berharap tiba-tiba embusan angin akan meniup panah itu kembali dan menembus melewati tengkorak Che Luofeng.

Namun, tidak ada apa-apa disana. Anak panah itu sudah terbang entah ke mana.

Di dalam kabut salju yang tebal, Xiang Shu mengenggam pedangnya dengan erat dan menatap Zhou Zhen. Zhou Zhen tersenyum sambil memainkan genderang itu. Dia memutarnya dengan lembut, dan dengan cepat, dari segala penjuru, ribuan kavaleri Rouran mencoba menghantam Xiang Shu, menekan dan menyeretnya dari kudanya!

Tepat pada saat ini, panah yang sudah dilepaskan dari lintasannya terbang dari langit menuju Zhou Zhen dan diikuti dengan suara ‘pa‘, panah itu mengenai pergelangan tangannya. Genderang itu mengeluarkan suara ‘dong‘ saat terbang dari tangannya dan berputar di udara.

Zhou Zhen, yang lengah, hanya merasa bahwa tangannya tiba-tiba kosong, dan dia segera menoleh.

Zhou Zhen: “…”

Xiang Shu segera mengangkat pedangnya dan berteriak dengan keras saat dia bergegas untuk mencoba merebut senjata sihir. Di belakang Zhou Zhen, sesosok tiba-tiba muncul. Terbang di udara, dia mengangkat tangannya dan menangkap genderang tersebut. Saat Zhou Zhen baru akan mengulurkan tangannya, dia dipukul secara kejam dengan penggaruk punggung, membuat jarinya patah.

Xiao Shan tiba-tiba muncul dari dalam kabut salju. Xiang Shu baru akan maju, tapi dia segera dikepung oleh kavaleri Rouran, jadi dia hanya berteriak, “Xiao Shan! Ambil senjata sihir itu dan pergilah!”

Xiao Shan melihat genderang di tangannya. Zhou Zhen segera berbalik untuk menangkap Xiao Shan, tapi Xiao Shan sudah kabur. Kavaleri Rouran dengan penuh kepanikan mengepung Xiang Shu, tapi Xiang Shu tidak ingin terus berperang. Pedangnya menyapu beberapa orang di depannya, dan dia berbalik untuk mencari Chen Xing.

Chen Xing menunggu untuk waktu lama, tapi panah itu tidak terbang kembali. Dia duduk di tanah dan perlahan mundur. Busur dan anak panah Che Luofeng meleset dengan jarak yang tipis.

Yi?! Lihat siapa yang datang!” Chen Xing cerdik dan menunjuk ke belakang Che Luofeng.

Che Luofeng hampir ditipu oleh Chen Xing. Tanpa sadar, saat dia baru akan menoleh, dia mencibir: “Apa menurutmu aku begitu…”

Pada saat ini, dari belakangnya, mayat hidup bergegas keluar di hutan dan diikuti dengan raungan, dia menghantam Che Luofeng dan bergelantungan padanya.

“Youduo!” Chen Xing langsung berteriak.

Mayat hidup itu benar-benar Youduo, yang langsung menggigit bahu Che Luofeng. Che Luofeng berteriak dan berjuang dengan sekuat tenaga, melemparkan Youduo ke salju.

Chen Xing berteriak, “Sudah kubilang! Itu karena kau sendiri yang tidak ingin melihatnya!” Dia buru-buru bangkit dan melarikan diri, meninggalkan kedua pria itu untuk bertarung di salju. Dia berlari beberapa langkah, melihat sekeliling, lalu berteriak: “Xiang Shu! Xiang Shu, kau ada dimana?!”

Xiang Shu tidak menjawabnya, tapi Xiao Shan bergegas keluar dari medan perang salju. Dia memiliki genderang di tangan kirinya dan penggaruk punggung di tangan kanannya, berteriak pada Chen Xing: “Cakar! Cakar! “

Bagus! Kita mendapatkannya! Ini hebat! Chen Xing tidak punya waktu untuk bertanya pada Xiao Shan kapan dia bergegas keluar atau bertanya kenapa senjata sihir itu ada di tangannya. Dia berteriak: “Cepat, berikan padaku! Berikan padaku!”

Xiao Shan berkata, “Cakar!”

“Cakar itu ada di rumah!” Chen Xing menunjuk ke arah kota dan berkata, “Aku tidak membawa mereka, kita akan mendapatkannya nanti saat kita kembali!”

Xiao Shan: “…”

Xiao Shan memahaminya, dan Chen Xing dengan cemas berteriak, “Berikan padaku senjata sihir itu terlebih dulu ah!”

Xiao Shan membuang penggaruk punggungnya.

Chen Xing segera berkata, “Salah! Berikan padaku ‘dong dong dong‘ itu!”

Akhirnya Che Luofeng bisa melepaskan diri dari ikatan Youduo. Dia menarik pedangnya dan bergegas menuju ke arah Chen Xing. Xiao Shan tidak punya pilihan selain melemparkan genderang itu pada Chen Xing saat dia bergerak maju untuk menghentikan Che Luofeng dengan tangan kosong, melindungi Chen Xing.

Segera setelah Chen Xing mendapatkan genderang itu, dia bisa merasakan bahwa senjata sihir ini memang sudah dimurnikan dengan kebencian, jadi dia segera menarik napas dan memfokuskan dirinya sebelum memukulnya.

Dengan suara ‘dong‘, perubahan kecil sepertinya terjadi di dalam kabut salju.

Kebencian menyebar melewati gagang kayu dari genderang tersebut, dan kemudian ke lengan Chen Xing. Tiba-tiba, kebencian yang kuat muncul dari segala arah. Chen Xing melindungi hatinya menggunakan Cahaya Hati. Berdiri di atas salju, dia mulai mengaktifkan senjata sihir kuno, mulai memutarnya lagi dan lagi. Dan kemudian, dengan Chen Xing di tengahnya, kebencian menyebar seperti riak, satu lingkaran demi lingkaran, menutupi seluruh medan perang.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Nama lahirnya adalah Jihoushan, seorang Chanyu dari Kekaisaran Xiongnu, putra dari Chanyu Xulüquanqu dan suami dari salah satu dari Empat Kecantikan, Wang Zhaojun.
  2. Ini bukan menara biasa tapi yang biasa terlihat di drama TV kuno, seperti di menara di atas tembok kota. Biasanya cukup besar untuk memuat ratusan prajurit atau kuda.
  3. Sejenis seruling tradisional yang terlihat seperti ini:
  4. 浮生 adalah istilah dalam Taoisme yang secara harfiah diterjemahkan menjadi ‘kehidupan yang fana/mengambang/dangkal/sementara’. Salah satu buku terpenting yang membahas subjek ini ditulis oleh Zhuang Zi. Itu pada dasarnya berarti ‘Kehidupan manusia mulanya hampa dan kosong, dan dengan demikian, ini bersifat sementara’. Ini adalah salah satu bagian yang ditulis dalam bukunya: Dikatakan bahwa kedamaian, kesendirian, kehampaan, dan wu wei adalah dasar dari langit dan bumi dan supremasi kebajikan, di mana orang-orang suci mengistirahatkan pikiran mereka. Dikatakan bahwa orang-orang suci […] Mereka tidak bermimpi saat tidur; mereka tidak khawatir saat bangun. Dalam hidup, mereka mengambang; dalam kematian, mereka beristirahat.
  5. Pada dasarnya berarti ‘dunia dan bentangnya’.
  6. Ini bisa berarti secara harfiah, atau bisa juga dipahami sebagai ‘musim’ atau ‘hari dan bulan’.
  7. Sebuah istilah yang mengacu pada kelahiran kembali Phoenix dari abu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments