“Tunjukkan belas kasihan pada iblis kekeringan”

Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : Keiyuki17


Begitu Che Luofeng melihat sekelompok iblis kekeringan, secara naluri dia merasakan tikaman ketakutan, tetapi musuh menemukannya tepat saat itu juga.

Jantung Chen Xing berdebar sekali. Sial, dia lupa bahwa Youduo dan Che Luofeng memiliki dendam satu sama lain!

Seperti yang diharapkan, Youduo benar-benar mengabaikan mereka semua, memacu kudanya saat dia berbalik dan bergegas menuju Che Luofeng. Dia melompat dari punggung kuda, menebas Che Luofeng. Sudah setengah jalan menyerang barisan musuh, Xiang Shu harus menghentikan kuda perangnya dengan paksa, berbalik untuk menyelamatkan Che Luofeng.

Chen Xing bergabung dalam pertempuran juga, tangannya berkedip dengan Cahaya Hati, yang meledak di tanah. Di tanah bersalju yang redup dan keruh ini, pantulannya sangat terlihat, dan celah muncul di kelompok iblis kekeringan. Chen Xing meraung, “Xiang Shu! Jika kau terus menyimpan dendammu, kau mungkin akan mati!”

Akhirnya, Xiang Shu tidak memiliki pilihan selain mengangkat tangannya, kemudian membuka telapak tangannya. Chen Xing mengerahkan seluruh kekuatannya dan menyalakan Cahaya Hati.

Dengan itu, Xiang Shu berubah menjadi Dewa Bela Diri Pelindung, dan dengan bunyi weng,1 jubah putihnya berkibar tertiup angin, baju besi emasnya bersinar dengan seribu sinar cahaya terang. Dia naik ke udara dari punggung kudanya, melompat ke arah Che Luofeng, yang diseret oleh Youduo.

Tangannya, yang bagian belakangnya ditutupi oleh baju besi emas itu, berbalik dan mengepal.

Chen Xing segera kembali ke dirinya sendiri, dan dia berteriak, “Potong lengannya!”

Seperti meteor yang melesat di langit, Xiang Shu menerobos formasi iblis kekeringan. Melompat ke arah Youduo dan Che Luofeng, tangan kirinya maju ke depan dalam posisi bertahan, mengayunkan perisai emas yang bersinar!

Chen Xing: “???”

Apa itu tadi?! Ketika Chen Xing melihat perisai itu, dia segera menjadi bermata serangga.2

Xiang Shu juga menganggap ini sangat aneh, tetapi dia sudah berada di depan Youduo, dan dia tidak memiliki waktu lagi untuk berpikir. Dengan lambaian perisainya, ada bunyi dang, dan lengan yang Youduo gunakan untuk memegang Che Luofeng terputus. Tepat setelah itu, Xiang Shu mengubah tubuhnya untuk mengayun perisai kedua, melakukan serangan perisai yang sempurna. Dengan bunyi dong, dia mengirim Youduo terbang mundur!

Che Luofeng jatuh ke salju. Dia berjuang untuk berdiri, menatap kaget pada Xiang Shu, yang seluruh tubuhnya bersinar dengan cahaya.

Xiang Shu mulai berjalan menuju Youduo di kejauhan, tetapi Chen Xing sudah berlari di belakangnya dan menarik kembali kekuatan Cahaya Hati. Dia berteriak, “Tunjukkan belas kasihan pada iblis kekeringan!”

Sima Wei mengambil kesempatan ini untuk bergerak di depannya, melemparkan rantai di tangannya, mengikat Youduo.

Kelompok iblis kekeringan segera terpencar, menghilang kembali ke dataran di sekitar mereka. Cahaya keemasan yang bersinar di seluruh tubuh Xiang Shu menghilang juga, dan dia melirik Chen Xing, kemarahan masih tertulis dengan jelas di alisnya. Xiao Shan bergegas mendekat dan menatap mereka berdua, bertanya dengan bingung, “Kenapa kalian berdua datang?”

Satu shichen kemudian, di kamp Akele.

Perisai dan pedang Xiang Shu hanya muncul dalam satu detik sebelum mereka menghilang lagi. Xiao Shan, Sima Wei, Che Luofeng, Tuoba Yan, dan Chen Xing sedang duduk di tenda saat salah satu anggota suku Akele membawakan teh susu untuk mengusir hawa dingin. Di luar, langit sudah benar-benar gelap.

Chen Xing berkata, “Kami mengambil jalan pintas, jadi kami sampai di sini sebelum dirimu.”

Xiang Shu tidak berbicara.

Chen Xing melanjutkan, “Aku tidak pernah menyangka bahwa tujuanmu adalah Danau Barkol.”

Xiang Shu telah mendengar apa yang Raja Akele katakan, dan dia dengan tajam memahami poin utamanya — markas Zhou Zhen berada di dalam danau. Chen Xing mengingat pertempuran mereka dari terakhir kali, dan dia menebak bahwa pasukan kerangka yang telah mengepung dan menyerang Karakorum pasti terletak tidak terlalu jauh dari sini. Karena Zhou Zhen telah mundur, itu berarti dia perlu waktu untuk mengatur anak buahnya dan memikirkan strategi lain, dan hanya ada dua tempat yang bisa dia tuju. Salah satunya adalah ngarai di Pegunungan Yin, dan yang kedua ada di sini, di Danau Barkol. Pegunungan Yin terlalu jauh dari Karakorum, dan Zhou Zhen tidak mungkin melakukan perjalanan jauh untuk berlari ke pegunungan.

Tapi di utara, dari semua tempat di mana pasukan besar bisa disembunyikan, hanya ada Danau Barkol. Karena kamp orang Akele dipindahkan dari sisi danau, permaisuri secara khusus mengirim pengintai untuk mencari di daerah itu. Di pulau di tengah danau, sebuah altar pengorbanan yang aneh telah muncul, dan ada beberapa benda kolosal yang terbungkus banyak kulit binatang tergeletak di atasnya.

Ada energi aneh yang datang dari pulau yang mencegah manusia untuk mendekat.

“Shulu Kong?” Chen Xing bertanya dengan gelisah.

Awalnya, dia berpikir bahwa di depan banyak orang, Xiang Shu kurang lebih akan bekerja sama dengannya, tetapi dia tidak mengira Xiang Shu akan tetap seperti sebelumnya, bertahan dengan caranya sendiri dari awal hingga akhir. Bertengkar di depan kelompok ini tidak lebih dari hal tidak penting untuknya.

Xiao Shan: “???”

Che Luofeng masih memikirkan tentang saat itu ketika Xiang Shu telah berubah menjadi Dewa Bela Diri Pelindung, dan dia masih sangat terkejut.

“Anda,” Che Luofeng tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “baru saja, ketika kau menyelamatkanku, apa yang terjadi?”

“Tidak tahu,” kata Xiang Shu akhirnya. “Kalian semua, keluar.”

Tuoba Yan melirik Chen Xing, lalu ke Xiang Shu, sebelum memimpin jalan keluar dari tenda. Che Luofeng masih ingin mengatakan sesuatu, tetapi Xiang Shu berkata dengan suara jengkel, “Keluar!”

Rombongan hanya bisa meninggalkan tenda satu demi satu. Chen Xing masih duduk di sana dalam posisi berlutut, melihat orang-orang pergi. Xiang Shu, bagaimanapun, memberinya tatapan tajam.

“Oh, termasuk aku?” Chen Xing bertanya dengan sedih. “Mau pergi melihat pulau? Kupikir kau tidak marah lagi.”

Xiang Shu: “Aku tidak akan pergi. Kau ingin membuat Zhou Zhen waspada? Apa yang aku bilang? Mengapa kau tidak tinggal di Karakorum, apakah aku menyuruhmu ikut denganku? Bagaimana kau memperlakukan Guwang? Di matamu, apakah masih ada Chanyu yang Agung ?! ”

(Kue: kenapa gak bilang bagaimana kau memperlakukan aku Lao Gong mu?)

Chen Xing: “…”

Chen Xing berpikir, kau adalah Pelindungku! aku bukan orang Hu, jadi mengapa aku harus mengenalimu sebagai Chanyu yang Agung? Kau juga tidak bisa mengendalikanku, orang Han, kan?

(Kue: bisa, dia lao gong mu -_- )

Chen Xing melakukan yang terbaik untuk membuat tatapannya diketahui. “Aku takut ketika kau menghadapi Zhou Zhen, sesuatu akan terjadi.”

Xiang Shu: “Guwang sudah mengatakan bahwa aku akan membawa artefaknya kembali. Kau tidak percaya?”

Dalam beberapa hari terakhir ini, Chen Xing pada dasarnya mengerti bagaimana temperamen Xiang Shu bekerja. Dia tahu bahwa dia selalu bisa dibujuk, tetapi tidak akan membungkuk di bawah kekuatan belaka. Selama dia sedikit menundukkan kepalanya, kemarahan Xiang Shu akan segera menghilang. Namun, dia juga tidak bisa menelan kemarahan itu, dan setelah memikirkannya dan menghitung sedikit, dia menemukan bahwa Xiang Shu hanya marah karena dia menenggak cuka3 Tuoba Yan.

“Bagaimana dengan Karakorum ?!”

“Phoenix menjaganya!” Kata Chen Xing.

Xiang Shu tiba-tiba mengerutkan kening. “Kau meminta bantuannya? Bukankah kau tidak ingin meminta bantuannya?”

Chen Xing berpikir, jadi kau mengerti.

Xiang Shu: “Jadi kau melakukan apa yang tidak ingin kau lakukan, dan kau berbicara dengannya, memohon padanya untuk datang menjaga Karakorum, hanya untuk datang mencariku?”

Chen Xing menjawab dengan murung, “Itu tidak dihitung sebagai mengemis, aku tidak ingin menjelaskan lagi! Aku datang untuk mencarimu karena aku tidak ingin berpisah denganmu. Jika aku mengatakannya seperti itu, tidak masalah ba?”

Xiang Shu: “…”

Begitu Chen Xing melihat ekspresi Xiang Shu, dia tahu bahwa skema liciknya berhasil, dan dia melanjutkan, dengan kecewa, “Selama ini, kita selalu bersama. kau pergi ke utara sendirian, jadi aku merasakan sedikit keraguan di hatiku, aku takut, oke? ”

“Lalu kenapa kau pergi sendiri ke menara batu?” Xiang Shu dengan cepat mengubah topik pembicaraan dan bertanya sebagai tanggapan, “Bukankah Tuoba Yan ada di sana untuk melindungimu?”

Chen Xing berpikir, cukup ba! Kenapa kau menyimpan dendam yang begitu dalam!

“Dia bukan Pelindungku!” Kata Chen Xing. “Apa sebenarnya yang terjadi denganmu, hingga kau memiliki opini negatif yang begitu kuat tentangnya? Dia tidak pernah menyinggungmu atau menganiayamu, jadi mengapa? Jika kau ingin menenggak cuka, kau tidak boleh menenggaknya darinya ba!”

Ketika Xiang Shu diblokir oleh poin Chen Xing, dia tiba-tiba merasa bahwa emosinya sendiri tidak masuk akal. Chen Xing bahkan belum berbicara banyak pada Tuoba Yan di Chang’an, jadi mengapa setiap kali dia melihat Tuoba Yan dan Chen Xing bersama, dia merasakan perasaan menyesakkan yang tidak beralasan di dadanya sendiri?

“Kau …” kata Xiang Shu. “Bukankah dia datang hanya karenamu? Cuka apa? Guwang… kau perhatikan… kata-katamu!”

Chen Xing menjawab, “Bagaimana kalau kau bertanya sendiri padanya? Aku akan memanggilnya masuk.”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing mengangkat penutup tenda dan pergi, sementara Xiang Shu bangkit dengan tidak sabar. Kenyataannya, dia tidak menyangka Chen Xing mengikutinya ke sini begitu saja, seolah-olah dia telah memperhitungkan bahwa dia akan datang ke sini ke Danau Barkol.

“Kau sudah berlari berkali-kali!” Kata Xiang Shu. “Kapan Guwang tidak mengejarmu sepanjang jalan, namun kau berani menunjukkan sikap ini padaku? Aku melihat bahwa kau tidak pernah memperlakukan Guwang sebagai Chanyu yang Agung. Apakah setiap kali kau berbenturan denganku di depan orang-orang, kau merasa …” Ketika dia sampai pada titik ini, Xiang Shu tiba-tiba berhenti berbicara, alisnya berkerut, wajahnya dipenuhi kebingungan.

Kapan itu terjadi? Xiang Shu tidak bisa mengingatnya sama sekali. Dia telah meninggalkan Karakorum dengan Che Luofeng sebagai keputusan mendadak, dan pada kenyataannya, bukan tidak mungkin baginya untuk membawa Chen Xing. Namun, tanpa memahami alasannya, ada dorongan kuat untuk mendapatkan balasan di hatinya, seolah-olah dia tahu bahwa Chen Xing pasti akan mengejarnya.

Seperti yang diharapkan, Chen Xing mengejarnya, tetapi itu di bawah perlindungan Tuoba Yan, jadi Xiang Shu semakin tidak senang.

Apa sebenarnya yang terjadi di sini? Xiang Shu tidak bisa meragukan hal-hal lebih dari yang sudah ada.

“Chanyu yang Agung,” kata Tuoba Yan, masuk. “Chen Xing dan aku jelas tidak seperti yang kamu pikirkan. Aku merasa bahwa aku harus menjelaskannya dengan benar kepadamu… “

“Pergilah!” Xiang Shu sangat marah sehingga dia bergerak untuk memukuli Tuoba Yan.

Chen Xing melewati perkemahan, dan Xiao Shan datang berlari, bertanya, “Apa yang terjadi di Karakorum?”

Chen Xing menjawab, “Ada sedikit masalah, tapi pihak itu sudah baik-baik saja. Dimana Lu Ying? Dan Surai Putih?”

Xiao Shan menjawab, “Aku menyuruhnya kembali ke Carosha terlebih dulu, dan berjaga-jaga di atas gunung. Kapan kita akan menyelamatkan Lu Ying? Apakah kita akan memurnikan Zhou Zhen terlebih dahulu?”

Chen Xing menatap Xiao Shan dan memberi isyarat, artinya kau yang memutuskan ba. Xiao Shan berdiri diam dan berpikir sebentar, sebelum berkata, “Ayo tangkap Zhou Zhen terlebih dulu ba. Tanduk Lu Ying ada di tangannya, apakah kau ingat terakhir kali di Pegunungan Yin?”

Chen Xing ingat. Pada saat itu, Sima Yue memiliki tanduk Rusa Putih dan telah memurnikannya kembali dengan energi kebencian, dan tanduk ini adalah artefak yang telah jatuh ke dalam genggaman Wang Ziye sejak lama. Genderang Zheng dapat membangkitkan orang mati, dan di bawah kekuatan tanduk, bahkan tulang putih dapat berkumpul kembali. Mereka harus mencari cara untuk mengambil kembali tanduk dan Genderang Zheng.

Meskipun Xiao Shan kecil secara fisik, dan dia terlihat sama seperti ketika mereka berdua baru saja bertemu, secara mental dia telah mempertahankan tingkat pemikiran yang telah dia capai sebelum gelombang keabadian diaktifkan. Dibandingkan dengan saat itu, dia telah jauh lebih dewasa, dan pikiran serta tindakannya sangat terorganisir.

“Kapan Zhou Zhen akan datang?” Chen Xing bertanya pada dirinya sendiri, melihat ke arah Danau Barkol di luar kamp.

Xiao Shan berkata, “Aku telah mengirim serigala untuk pergi mengintai. Tumpukan tulang itu saat ini bergerak di sekitar danau.”

Tidak jauh dari sana, Xiang Shu dan Tuoba Yan meninggalkan tenda, tampaknya telah mencapai pemahaman bersama, setidaknya untuk sementara. Xiang Shu mulai memberikan perintah untuk melakukan penyergapan di tepi Danau Barkol, bersiap untuk menyergap Zhou Zhen ketika dia kembali. Karena mereka telah bergegas ke sini sebelum dia kembali, Xiang Shu memutuskan untuk menggunakan semua kekuatan atas perintahnya untuk menyingkirkan Zhou Zhen di sini dan sekarang.

“Ayo kita periksa Youduo dulu,” kata Chen Xing pada Xiao Shan.

Youduo dirantai di area kamp yang terpencil. Di sekelilingnya ada orang-orang Akele; jelas mereka sangat terkejut melihat pangeran mereka yang dulu dihidupkan kembali menjadi iblis kekeringan. Ada juga orang-orang yang penuh simpati yang ingin memberinya air, sudahlah, iblis kekeringan tidak perlu minum air.

Sima Wei berdiri di satu sisi, menjaga Youduo. Tidak ada sedikit pun cahaya yang bisa dilihat dari matanya yang suram.

Youduo telah diikat ke pilar, tetapi dia diam, kepalanya menunduk, tidak bergerak sama sekali.

Chen Xing mendekati Youduo, menekan tangannya di area di atas jantung Youduo, tetapi Sima Wei tiba-tiba berkata, “Ada energi di hatinya yang membantunya mempertahankan kesadaran dirinya.”

Chen Xing menjawab, “Aku tahu. Dia tidak pernah sepenuhnya kehilangan dirinya, tapi apa sebenarnya energi ini?”

Terakhir kali, Chen Xing juga yang menemukan kondisi Youduo. Sebagai iblis kekeringan, dia hampir tidak pernah sepenuhnya mematuhi Zhou Zhen dan raja iblis kekeringan, tetapi lebih menjaga sedikit kesadarannya sendiri. Dia berpegang teguh untuk melakukan balas dendamnya pada Zhou Zhen dan Che Luofeng.

Chen Xing menyuntikkan kekuatan Cahaya Hati ke dadanya, dan dia menemukan bahwa jantungnya4 itu sepertinya memiliki kekuatan yao yang aneh.

“Bawa dia ke tenda …” kata Chen Xing. “Biarkan aku mencoba memurnikan kebencian di tubuhnya. Jika keberuntunganku bagus, maka mungkin… Oh? Rantai ini…”

Ketika Chen Xing mengangkat rantai yang mengikat Youduo, dia tiba-tiba menemukan bahwa rantai logam itu tertutup rune. Dengan mana yang telah kembali dengan Kebangkitan Semua Sihir, mereka bersinar dengan cahaya yang lemah.

“Ini adalah artefak!” Seru Chen Xing. “Siapa yang menemukannya?”

Xiao Shan berkata, “Apakah kau lupa? Lu Ying menyuruh Surai Putih membawanya dari Pegunungan Yin; dia mengatakan bahwa itu mungkin berguna untukmu.”

Chen Xing ingat sekarang. Ini adalah rantai yang dia ikat terakhir kali, ketika dia ditangkap dan dibawa ke puncak Pegunungan Yin! Saat itu, Xiao Shan bahkan menggunakan Cangqiong Yilie tetapi tidak bisa menghancurkannya, jadi itu pasti artefak yang sangat kuat!

Chen Xing mengujinya dengan cara memasukkan mana ke dalam rantai itu, dan rantai itu segera menyusut dan melingkar dengan sendirinya, menggantung dileher Youduo seperti tali anjing. Tidak peduli bagaimana Chen Xing melihatnya, dia merasa itu tidak sopan, jadi dia melepaskan rantai dan mengikatnya di lengan Youduo yang tersisa.

Youduo bergerak sedikit, dan Xiao Shan segera mencabut cakarnya, mengawasinya dengan waspada. Namun, Sima Wei mengulurkan tangan, menekan bahu dilengan Youduo yang hilang. Bagaimanapun, keduanya adalah iblis kekeringan, dan Youduo tampaknya bisa merasakan upaya Sima Wei untuk menenangkan, jadi dia perlahan-lahan menjadi tenang.

Sima Wei menyenggolnya lagi, membuatnya berbalik, dan Chen Xing, masih memegang rantai, berjalan ke tenda.

“Biarkan dia berbaring dengan rata,” kata Chen Xing pelan.

Sima Wei menyuruh Youduo berbaring di tanah, dan Chen Xing berlutut di sisinya, menyalakan Cahaya Hati. Sama seperti bagaimana dia memurnikan Darah Dewa Iblis pada Sima Wei dan Feng Qianyi, dia menekankan tangannya ke dada Youduo.

Pada saat itu, sinar Cahaya Hati memenuhi meridian di seluruh tubuh Youduo, berkumpul tanpa jeda menuju jantungnya.

Jantung Youdou masih berdetak! Itu adalah jantung yang belum mati! Itu sudah sepenuhnya dirusak oleh Darah Dewa Iblis! Itu telah meninggalkan tubuh aslinya, yang ada secara independen di tubuh Youduo. Jantung itu sangat besar, menempati hampir tiga kali ruang jantung normal di rongga dada.

“Dari mana tepatnya jantung ini berasal?” Setelah menyuntikkan kekuatan Cahaya hati, Chen Xing menemukan bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana yang dia kira. Cahayanya berkumpul di meridian jantung Youduo, dengan cepat membersihkan seluruh tubuh Youduo. Pada awalnya, Youduo terus berjuang, tetapi kemudian, dia menjadi tenang saat kebenciannya hilang.

Tapi jantung yao aneh di dadanya terus bergetar, menangkal invasi Cahaya Hati!

Dia hampir menerobos … Chen Xing mengerahkan semua usahanya, tapi dia tiba-tiba mendengar suara tidak sabar dari luar.

“Kau berani menghentikan Guwang?” Xiang Shu mengancam.

“Biarkan dia masuk,” kata Chen Xing segera.

Xiang Shu mengangkat tirai dan memasuki tenda. Setelah melihat bahwa Chen Xing saat ini berjuang untuk menyelamatkan Youduo, dia tiba-tiba membeku.

Chen Xing: “Ada apa?”

Alis Xiang Shu berkerut saat orang-orang mulai berdebat lagi di luar. Chen Xing berkata, “Zhou Zhen telah datang? Saat ini, situasinya sedang tegang… Xiao Shan, lihatlah di luar.”

“Permaisuri Raja Akele akan melahirkan,” kata Xiang Shu. “Apakah kau tahu cara proses melahirkan anak?”

Chen Xing: “…”

Jika Chen Xing menarik kekuatan Cahaya Hati sekarang, sementara kebencian yang membuat Youduo tetap hidup telah dihilangkan, benih cahaya di meridian hatinya belum dinyalakan. Itu akan menyebabkan dia berubah menjadi mayat yang benar-benar mati. Namun, karena pertempuran, kondisi ratu terganggu, jadi dia akan melahirkan. Apa yang harus mereka lakukan sekarang?

“Aku … aku sedang menyelamatkan putra sulungnya,” kata Chen Xing. “Bisakah dia bertahan lebih lama lagi?”

Xiang Shu mengerutkan kening. “Berapa lama dia harus menunggu?”

Kekuatan yao dari jantung itu sangat kuat, terus-menerus menangkis Cahaya hati Chen Xing. Ini jelas bukan sesuatu yang bisa dicapai Wang Ziye, yang berarti bahwa hati ini telah diambil dari tubuh seorang yaoguai yang hebat, sebelum ditransplantasikan ke Youduo!

“Aku … aku tidak tahu!” Kata Chen Xing.

Tepat pada saat ini, Raja Akele juga bergegas masuk, berkata, “Dokter, tolong selamatkan istriku …”

Tetapi di tengah kalimatnya, raja Akele melihat pemandangan ini di hadapannya dan juga membeku.

“Baiklah, baiklah,” Chen Xing hanya bisa berkata. “Bawa ratu juga, serahkan semuanya padaku. Saat aku merawat orang yang meninggal, aku akan membantunya melahirkan, begitulah kelanjutannya.”


Komentar Penerjemah :

Kue: enteng banget si dokter illahi kalau ngomong wkwk


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. semacam bunyi angin kencang seperti wushh.
  2. Merujuk pada ekspresi terkejut dimana mata melebar dan terkesan melotot.
  3. Menenggak cuka/makan cuka artinya cemburu.
  4. Nya disini merujuk pada jantung Youduo
Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Noa
Noa
5 months ago

Multitasking banget ni si shou