“Aku tidak tahu siapa yang memberi tahu mereka.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Warning:
Referensi singkat untuk mendisiplinkan anak-anak yang bisa dilihat sebagai perlakuan kejam.


“Lu Xu—”

Langit benar-benar sangat gelap, dan Hongjun melihat kesekelilingnya, dia benar-benar tersesat. Dia dengan keras meneriakkan nama Lu Xu, namun dia sama sekali tidak mendapatkan jawaban apa pun.

“Lu Xu!”

“Bagaimana kalau kita kembali,” desak ikan mas yao. “Dingin sekali.”

“Bagaimana bisa!” Hongjun menjawab dengan cemas. “Dia akan mati kedinginan! Kau bahkan mengeluh bahwa ini sangat dingin; tapi dia bahkan hanya mengenakan pakaian tipis, dan tidak memiliki bulu phoenix!”

Ikan mas yao meraung, “Bungkus kakiku dengan benar terlebih dulu, kenapa kau tidak melakukannya!”

“Bukankah aku sudah membungkusnya?”

“Sisi yang lainnya mencuat!”

Hongjun menyelipkan ikan mas yao ke dadanya, melihat sekelilingnya. Dengan mengguncangkan kendali kuda, dia berlari menuju pegunungan yang menjulang di depan.

Ke mana dia akan pergi? Di daratan yang tertutup salju ini, Lu Xu berjalan kaki; dia akan mati beku dalam rentang satu malam. Hongjun memutar kudanya dan menuju barat laut untuk sejenak, dan beberapa saat kemudian, dia menemukan jejak kaki yang dangkal.

Itu dia!

Hongjun segera mengikuti jejak kaki itu. Logikanya, dengan Lu Xu yang berjalan kaki dan dirinya yang di atas kuda, dia akan bisa mengejarnya kurang dari dua ke, tapi jejak kaki itu membentuk zig-zag menuju ujung dataran, menghilang ke cakrawala.

Tidak mungkin, bagaimana Lu Xu bisa berlari secepat ini? Hongjun mengejarnya selama setengah shichen, menggunakan Cahaya Suci Lima Warna untuk menerangi tanah bersalju di depannya. Tiba-tiba, dia menemukan bahwa jejak kaki itu menghilang di satu tempat, dan jejak kaki berliku-liku dari sisi yang lain, menggantikan jejak kaki itu, menuju ke kejauhan.

Tidak mungkin! Apa artinya ini?! Hongjun tiba-tiba teringat bahwa Liu Fei juga pergi pada waktu yang hampir bersamaan. Apa itu dia?

Langitnya dingin, tanahnya dngin, dan badai salju menyapu dataran.

Liu Fei memacu kudanya maju, berlari melintasi dataran, dengan Lu Xu duduk di belakangnya.

“Untuk apa kau pergi ke Dunhuang?” Liu Fei bertanya, menoleh padanya.

Tapi Lu Xu dengan keras kepala menolak untuk mengatakan apapun. Liu Fei berkata, “Kembalilah ba, apa kau tidak takut jika bocah Dewa Serigala itu akan mengkhawatirkanmu?”


Di puncak, di punggung pegunungan, seorang wanita yang mengenakan pakaian hitam diam-diam memperhatikan dataran. Seorang pemuda yang juga mengenakan pakaian hitam berdiri di sampingnya, dan wajahnya benar-benar identik dengan wajah Lu Xu. Dia juga menatap dataran bersalju.

“Bisakah kau membuat Liu Fei kembali tidur untuk sejenak?” wanita berjubah hitam itu bertanya.

Pemuda berjubah hitam menjawab dengan tenang, “Itu tidak bisa dilakukan. Dia sudah bangun, jadi aku tidak bisa mendekatinya. Kita hanya bisa menunggunya untuk tidur sekali lagi. Xuannü, siapa orang yang duduk di belakangnya?”

Wanita berjubah hitam yang baru saja dipanggil Xuannü menjawab, “Aku belum pernah melihatnya sebelumnya. Sepertinya anak itu yang disebutkan oleh dewa wabah. Oh baiklah, aku akan bertindak sekarang.”

Dengan itu, Xuannü menyapu lengan panjangnya, menggambar lengkungan di udara.

Badai salju tiba-tiba langsung menyapu, menyelimuti langit dan bumi seperti air terjun salju, menjungkirbalikkan Liu Fei dan penunggang kuda lain. Liu Fei mengeluarkan raungan marah, bangkit dari salju dengan pedang angin di tangan.

Dengan gerakan anggun, Xuannü membuka lengan panjangnya, terbang menuju Liu Fei.

“Itu kau!” Liu Fei berteriak.

Pemuda berjubah hitam itu mengubah bentuk menjadi rusa jantan bertinta, melompat di udara saat dia berlari menuju dataran yang sudah tertutup oleh longsoran salju. Saat Lu Xu tersapu oleh salju itu, dia langsung pingsan.

Rusa jantan itu menundukkan kepalanya, energi hitam yang melingkari tanduknya dia lilitkan di sekitar Lu Xu, menyeretnya keluar dari tumpukan salju. Tepat setelah itu, rusa itu mengambil wujud manusianya lagi, mengamati Lu Xu yang terbaring di tanah.

Mereka berdua tampak sama persis, seolah-olah mereka adalah sepasang saudara kembar.


Li Jinglong dan Mo Rigen keluar dari gerbang kota, mengambil obor untuk menerangi jalan, menunggangi kuda dengan kencang, mengikuti jejak kaki kuda Hongjun.

Li Jinglong meraung dengan marah, “Hongjun! Di mana dia?!”


Ikan mas yao sudah tertidur di pelukan Hongjun. Hongjun sudah berlari kencang selama hampir sepanjang malam, dan salju sudah menumpuk di mana-mana, di sepanjang punggung pegunungan dan melintasi dataran. Sungai perak yang mengalir bergabung dengan langit malam yang gelap, dengan tanah yang luas, dan dunia ini tampak sepenuhnya sunyi. Tidak ada badai salju atau angin, dan dunia adalah hamparan warna abu-abu yang tak berujung. Hongjun merasa seolah-olah dia sedang berlomba dalam mimpi yang tidak ada habisnya.

Di depannya ada sepetak kabut putih yang tebal. Setelah Hongjun masuk dan kemudian keluar dari sana, dataran yang benar-benar tertutup salju tampak seperti lukisan tinta di bawah kuas Qiu Yongsi. Di sekelilingnya ada petak-petak besar berwarna putih yang kosong, begitu putih sehingga tampak seperti perkamen yang tidak tersentuh setitik debu pun. Hanya ada pegunungan di kejauhan yang tampak seperti sudah tersentuh oleh sedikit tinta yang menyebar, warnanya sangat terang sehingga hampir sama dengan warna malam.

Setelah melewati kabut, jejak kaki di tanah bersalju benar-benar menghilang.

Di balik kabut ada pemakaman yang tenang dan sunyi. Bintang-bintang di atas kepala mulai redup. Di satu sisi kuburan ada sebuah rumah kayu kecil untuk penjaga kuburan tinggal, dan ada cahaya di dalamnya. Kayu secara samar-samar meredupkan cahaya itu, dan Hongjun, memimpin kudanya dengan tali kekang, mendekat dengan mantap, hanya untuk mendengar suara Liu Fei datang dari dalam.

“Nyonya Nao1 selalu suka berkata, Yang Mulia, kau tidak boleh membunuh orang lagi…”

Hongjun mendorong pintu kayu hingga terbuka. Di dalam ruangan, saat ini Liu Fei sedang duduk di tanah di satu sisi, sementara Lu Xu berbaring di tempat tidur. Kompor yang ada di tanah sudah menyala, menjadikan ruangan itu hangat. Mereka berdua mengalihkan pandangan mereka ke arahnya secara bersamaan.

Dia akhirnya menyusulnya, untunglah. Lu Xu mengenakan pakaian hitam, berbaring dengan jubah lengkap, dia berkata, “Hongjun!”

“Kenapa kau datang?” Liu Fei bertanya, bingung.

Hongjun mengabaikan pertanyaan Liu Fei, tapi justru duduk di tepi tempat tidur, mengerutkan keningnya. “Kenapa kau pergi begitu saja?”

Lu Xu tampaknya tidak ingin menjawabnya, jadi Liu Fei berkata, “Aku melihatnya sedang menuju ke arah barat laut, seolah-olah dia sedang mencoba untuk menemukan sesuatu, jadi aku memberinya tumpangan. Bagaimana kalau kau membawanya kembali?”

Hongjun berterima kasih pada Liu Fei, sebelum bertanya pada Lu Xu, “Ke mana kau akan pergi?”

Ekspresi Lu Xu tampak sedikit sedih saat dia menunjuk ke arah barat laut. Pada awalnya, Hongjun berpikir bahwa apakah dia ingin pulang, tapi bukankah rumah Lu Xu sudah tidak ada? Setelah beberapa saat, Hongjun tidak bisa mendapatkan jawaban. Dia merasa bahwa Lu Xu pergi begitu tiba-tiba di tengah malam dan itu berarti bahwa dia pasti menyembunyikan sesuatu, tapi Hongjun sama sekali tidak bisa menebak pikiran Lu Xu. Dia hanya bisa menunggu sampai Mo Rigen dan Li Jinglong tiba untuk mengetahuinya secara spesifik.

“Besok kita akan pergi secara perlahan bersama-sama,” kata Hongjun. “Kita akan menunggu mereka menyusul; Zhangshi dan Mo Rigen seharusnya sudah dalam perjalanan.”

Liu Fei kemudian berkata, “Kalian berdua bersama-samalah dan mengatur sesuatu untuk malam ini ba, aku akan berjaga-jaga.”

Liu Fei mendorong pintunya dan keluar. Hongjun mengejar Lu Xu sepanjang malam, dan fajar menyingsing kurang dari satu shichen, jadi dia benar-benar kelelahan. Dia mengeluarkan ikan mas yao, meletakkannya di dekat kompor, sebelum berbaring di tempat tidur, berkata, “Kau benar-benar membuatku mencari begitu keras.”

Hongjun mengangkat tangannya untuk menyentuh dahi Lu Xu, sebelum berbaring di sampingnya, berkata, “Jangan bersedih. Meskipun aku tidak tahu apa yang membuatmu sedih, semuanya akan menjadi lebih baik pada akhirnya.”

Lu Xu tetap diam. Dia melirik Hongjun, yang menguap.

Hongjun sudah mengantuk, dan di luar, salju mulai turun lagi. Angin dingin mulai bertiup, dan isaknya berhembus melewati atap rumah kayu itu. Itu adalah suara angin dan salju yang memiliki efek yang membuat orang mengantuk.


Pada saat itu, cahaya putih menyala, dan Hongjun merasa bahwa dia sudah kembali ke Departemen Eksorsisme, semua sisi dikelilingi oleh rumput liar yang tidak terawat. Li Jinglong, yang saat ini memegang Pedang Kebijaksanaan, menggunakannya untuk menggambar lingkaran di tanah.

“Jangan menatap ke ruang kosong, gambarlah dengan cepat.”

Hongjun melihat sekelilingnya dalam kebingungan, hanya untuk melihat bahwa Li Jinglong dengan lembut menuangkan sesendok2 pigmen berwarna merah darah ke tanah.


“Ke arah mana mereka pergi?” Li Jinglong bertanya.

“Sial,” jawab Mo Rigen. “Salju mulai turun.”

Kepingan salju yang tebal terbang melintasi dataran terpencil, menutupi jejak kaki. Di bawah serpihan salju yang menutupi langit, satu-satunya jejak yang mereka berdua tinggalkan akhirnya menghilang.

Hati Li Jinglong terbakar dengan kecemasan saat dia menolehkan kepala kudanya, mengamati pegunungan di sekitar mereka.

Mo Rigen turun dari kudanya, dan dengan gemetar, mengambil wujud Serigala Abu-abu, mengendus beberapa kali di udara.

“Kau bisa mencium baunya?”

Suara berat Serigala Abu-abu berkata, “Dia membawa Zhao Zilong bersamanya. Lewat sini, ayo pergi!”


Kayu bakar di kompor menyala dengan riang saat Hongjun berbaring di tempat tidur, matanya terpejam.

“Chouxing,” tiba-tiba terdengar suara pria yang dikenalnya. “Bangun.”

Hongjun: “?”

Hongjun tidak tahu berapa lama dia tidur. Dia merasakan bahwa seluruh tubuhnya terasa tidak nyaman; mulutnya kering, tenggorokannya kering, dan seluruh tubuhnya terasa panas saat disentuh. Saat dia dipanggil oleh suara ini, dia membuka matanya, hanya untuk melihat seorang pria muda, yang tampan luar biasa, duduk di samping tempat tidurnya, menekan punggung tangannya ke dahinya.

Seketika itu juga, Hongjun melupakan malam bersalju itu serta Lu Xu, dan dia melupakan banyak hal lainnya. Kenangan yang tak terhitung jumlahnya, bercampur aduk, dituangkan ke dalam pikirannya, menyeretnya kembali ke waktu disaat dia berusia tujuh tahun.

Dia berjuang untuk duduk, tapi kepalanya berdenyut-denyut dengan rasa sakit yang luar biasa.

“Kong Xuan?” suara seorang wanita memanggil dari luar. “Apa Xing’er sudah bangun?”

“Saatnya meminum obatmu,” pria yang dipanggil Kong Xuan itu berkata pada Hongjun.

Hongjun menjawab, “Ayah… kepalaku sangat sakit.”

Kong Xuan mengulurkan tangannya dan mengangkat Hongjun ke dalam pelukannya. Seluruh tubuh Hongjun lemah dan tidak berdaya, dan dia sangat sakit sehingga dia bahkan tidak bisa mengangkat tangannya.

“Minum obatnya,” kata Kong Xuan dengan suara pelan.

Hongjun merasa tidak enak, dan kesadarannya seperti lem. Kepalanya sangat sakit hingga rasanya seperti ada palu yang mengetuk keras di bagian dalam kepalanya, yang mencoba untuk keluar. Dia menangis, “Aku tidak ingin minum obat…”

“Sakitmu akan sembuh hanya jika kau meminum obatnya.” Kong Xuan membawa mangkuk itu, yang diisi kurang dari setengahnya dengan ramuan huanglian3 pahit yang direbus.

Hongjun melawan ketidaknyamanannya dan meminumnya, tapi perutnya tiba-tiba bergejolak, dan tidak lama setelah meminumnya, dia memuntahkannya kembali dengan suara wah.

“Kong Xuan!” wanita itu bergegas masuk, berkata dengan marah, “Obat apa yang kau berikan padanya sekarang?!”

“Penurun demam!” Kong Xuan menjawab dengan sedih. “Jika dia terus sakit, bagaimana kita akan berangkat besok?!”

Wajah wanita itu cantik, tapi dia jelas tampak lelah; wajahnya memiliki semburat putih. Dia bergegas maju untuk membawa Hongjun ke dalam pelukannya, tersedak oleh isak tangis, air matanya mengalir di wajahnya dan jatuh di telinga Hongjun.

Di dadanya, Hongjun merasakan kehangatan tubuhnya dan mencium aroma lembut dan ringan di tubuhnya. Perasaan itu sepertinya meresap jauh ke dalam aliran darahnya, menyebabkan dia mulai meraung keras, hampir menangis.

“Ibu—!”

Jia Yuze memeluk putranya, terisak begitu keras hingga suaranya hilang. Tapi Kong Xuan sangat kesal dengan tangisan ibu dan anak itu, dia bangkit dan meraung, “Akulah yang tidak berguna! Akulah yang tidak berguna!”

Hongjun tersentak kaget. Meskipun dia sudah memuntahkan cukup banyak obat, apa yang tersisa di dalam berhasil memberikan efek padanya, dan kepalanya tidak lagi sakit.

“Di mana Jinglong?” tanya Hongjun.

“Saat Jinglong mendengar bahwa kau sakit, dia membawakan sebuah buku untukmu,” kata Jia Yuze. “Ibu akan membawakannya untukmu.”

“Jangan berikan padanya,” kata Kong Xuan, alisnya berkerut dalam.

Jia Yuze melewati Kong Xuan, bahkan tidak memandangnya, membawa buku itu atas kemauannya sendiri dan meletakkannya di samping tempat tidur Hongjun. Halaman-halaman buku itu belum rusak, dan Jia Yuze duduk di satu sisi, berkata dengan tenang, “Ibu akan memperbaiki semuanya lagi. Jika kau lelah, maka tidurlah, jadilah baik.”

Hongjun membuka mulutnya, menutupnya, lalu berkata, “Ayah, aku bermimpi melihat banyak kuburan.”

“Itu adalah mimpi,” jawab Kong Xuan, masih mengerutkan kening. “Jangan takut, saat ini Ayah sedang sibuk.”

Mereka berdua kemudian menutup pintu kamar dan mundur.


Hongjun membolik-balik beberapa halaman buku itu, ekspresinya bingung dan ragu. Dia melihat bahwa pada halaman terakhir, sebuah bayangan hitam sudah digambar dengan kuas tinta, dan di satu sisi tertulis kata “Mara“.

Pintu kamar tiba-tiba didorong sampai terbuka lagi, dan Kong Xuan masuk sekali lagi. Hongjun kecil mengangkat kepalanya dan melihat ke atas saat Kong Xuan duduk sisi tempat tidur, bertanya, “Apa kau bisa mengerti kata-katanya?”

Hongjun mengatakan en. Kong Xuan melanjutkan, “Berhenti membaca buku ini, itu bukan sesuatu yang baik.” Dan mengatakan ini, dia menyerahkan sepotong gula batu dan berkata, “Makan ini.”

Saat Hongjun melihat permen itu, dia mulai tersenyum. Dia memasukkan gula itu ke dalam mulutnya, mengisapnya, dan Kong Xuan membelai kepalanya, sebelum membungkuk dan memberikan ciuman ke dahinya. Hongjun kecil memperhatikan bahwa Giok Bulu Merak yang tergantung di pinggang ayahnya sama persis dengan yang dia bawa sendiri di ikat pinggangnya, jadi dia mengulurkan tangan untuk menyentuhnya.

Tapi dia tidak pernah menyangka bahwa Kong Xuan akan menariknya dengan kuat ke dalam pelukannya, sesak dengan isak tangis. Dia memfokuskan semua usahanya untuk membelai kepala dan wajah Hongjun, mencium alisnya dengan penuh semangat, berkata pelan, “Xing’er, Ayah meminta maaf padamu…”

Hongjun bertanya, “Ayah, ada apa?”

Kong Xuan menarik napas, menggelengkan kepalanya, dan menutup matanya, sebelum bangkit dan sekali lagi pergi.


Itu sangat lembab dan panas baik di dalam ataupun di luar, karena itu adalah malam di musim panas, dan hujan yang sudah membayangi belum juga turun. Dengan terhuyung-huyung, dia turun dari tempat tidurnya, kepalanya berputar, merasa seperti sedang menginjak kapas.

Dia mendorong pintu sampai terbuka dan keluar. Saat itu malam hari, dan dari jalan di luar terdengar suara balok kayu4. Itu adalah malam Chang’an yang paling dia kenal, saat suara kayu ji terdengar di tanah, du du.

Tidak jauh terdengar nada marah dari suara Jia Yuze. Orang tuanya sepertinya sedang berdebat, jadi Hongjun dengan hati-hati berjalan dengan kaki telanjang.

“Aku tidak tahu siapa yang memberi tahu mereka!” Kong Xuan berkata pelan. “Jangan terlalu keras, Xing’er akan mendengar!”

“Lalu kenapa kau tidak memberitahuku ke mana kita harus pergi sekarang?!” Jia Yuze menanggapi dengan kasar.

Aula utama dipenuhi dengan peti, bundelan, dan berbagai macam barang lainnya. Orang tuanya tampaknya berada di tengah-tengah pindahan rumah.

Kong Xuan sedang duduk di sebuah peti, dan dia menghela napas, berkata, “Aku akan membawanya kembali ke Istana Yaojin, Chong Ming tidak akan hanya duduk diam dan tidak melakukan apa-apa.”

“Dua saudaramu itu hanya peduli dengan hidupmu,” kata Jia Yuze, air mata mengalir di wajahnya. “Kong Xuan, kapan mereka pernah merasakan sedikit pun simpati untuk kami, ibu dan anak? Saat Xing’er lahir, jika bukan karena aku yang mempertaruhkan hidupku untuknya, bagaimana bisa dia masih hidup hari ini?!”

“Berhenti mengungkit hutang di masa lalu!” Kong Xuan berkata dengan raungan rendah. “Itu dulu, ini sekarang. Aku akan mengirim surat ke Istana Yaojin, Da-ge tidak akan duduk diam dan hanya melihat Xing’er kehilangan nyawanya!”

“Apa sebenarnya yang ada di tubuhnya?!” Jia Yuze menangis, suaranya bergetar. Dia maju selangkah, rambutnya acak-acakan, jelas dalam kesedihan yang dalam, namun dengan gigih mengajukan pertanyaan pada Kong Xuan bahkan saat dia gemetar. “Katakan padaku, Kong Xuan, aku mendengar mereka berkata bahwa kau mewariskan ‘benih iblis’ di tubuhmu pada putramu, bukan begitu?! Untuk menyelamatkan hidupmu sendiri, kau mengubah anakmu sendiri menjadi korban persembahan?!”

Kong Xuan mengarahkan pandangannya pada Jia Yuze, berkata, “Yuze, biarkan aku memberitahumu ini. Jika aku bahkan memiliki setengah pemikiran untuk melakukannya, maka semoga aku dilemparkan ke neraka, dan tidak akan pernah ditebus! Selama ribuan, jutaan tahun, biarkan aku menderita dalam api hitam!”

Tangan Jia Yuze menekan wajahnya saat dia mengeluarkan isak tangis dengan gemetar. Dia hampir jatuh, dan Kong Xuan melangkah maju untuk memeluknya.

“Da-ge dan Er-ge akan datang menjemput kita,” jawab Kong Xuan.

“Tidak! Mereka tidak akan datang!” Jia Yuze menangis sedih. “Kalau tidak, mereka tidak akan pernah duduk dan hanya melihat saat kau terluka, mereka juga tidak akan berdiri saja karena mereka semua, satu demi satu, datang untuk menculik Xing’er. Aku benci bahwa aku bukanlah yao, jika tidak, tidak peduli jika setiap tulang di tubuhku hancur, aku tidak akan membiarkan Xing’er menjalani kehidupan seperti ini…”

Kong Xuan menjawab, seolah-olah dia memohon belas kasihan, “Yuze, tolong berhenti, apa kau hanya akan puas jika aku mati tepat di depan kalian berdua?”

“Apa gunanya itu?” Jia Yuze bertanya, terisak. “Aku hanya ingin dia hidup bahagia seperti anak-anak lain, apa kesalahan Xing’er? Kau katakan padaku, benih iblis di tubuhnya, apa sebenarnya itu?”

“Jangan tanya lagi,” jawab Kong Xuan. “Kita akan berangkat besok, dan paling buruk, kita akan pergi ke Guazhou untuk mencari kakak laki-lakimu.”

“Dalam beberapa tahun terakhir ini, ke mana pun kita melarikan diri, mereka akan mengejar kita,” kata Jia Yuze. “Yaoguai ada di mana-mana, masing-masing dari mereka menjulang dengan gigi dan cakar yang tajam, mencoba untuk mengambil Xing’er…”

Di luar aula, Hongjun tidak bisa menahan diri untuk mundur selangkah, matanya dipenuhi ketakutan.

Dia berbalik dan tersandung saat berlari melewati koridor, berhenti di taman, jubah dalamnya basah oleh keringat.


Dari belakang, sekuntum bunga melati5 tiba-tiba terbang ke arahnya, dengan lembut menghantam kepalanya. Hongjun memutar kepalanya, hanya untuk melihat seorang pemuda setengah dewasa yang mengenakan jubah brokat dengan rasa ingin tahu menatapnya di bawah sinar bulan.

“Xing’er, apa kau merasa lebih baik?”

Pemuda setengah dewasa itu duduk di atas dinding, dengan satu kaki di sisi yang lain, berbicara dengan suara pelan pada Hongjun yang ada di tanah. “Kenapa warna wajahmu terlihat begitu buruk?”

Hongjun sedikit bingung harus berbuat apa. Keterkejutan yang tiba-tiba saat mendengar kata-kata orang tuanya berubah menjadi gelombang kesedihan yang melanda dirinya, menyebabkan dia menangis tanpa henti. Dia hampir tidak memiliki cara untuk melawan balik pemandangan mimpi yang serealistis ini, atau mungkin ini adalah kenangannya.

Saat pemuda setengah dewasa itu melihat Hongjun menangis, dia buru-buru berkata, “Ay, jangan menangis? Ada apa? Jika kau menangis, ayahmu akan memukulmu lagi.”

Dia bergegas menuruni dinding dengan cepat, dan dengan kaki telanjang, dia berlari ke arah Hongjun, berlutut di tanah, menatapnya dengan sungguh-sungguh.

Pemuda setengah dewasa itu sudah berusia sembilan tahun, dan meskipun dia mengenakan satu set jubah brokat, wajahnya memiliki bekas dicambuk oleh batang bambu. Dengan lengan bajunya, dia menyeka air mata Hongjun yang tidak berhenti mengalir. Hongjun, melalui air mata yang menutupi pandangannya, menatapnya dengan bodoh, mata dan alis itu, tulang hidung itu, bibir itu.

“Jinglong,” panggil Hongjun.

“Panggil aku gege,” jawab Li Jinglong yang berusia sembilan tahun dengan tenang, sebelum menggenggam tangannya, berkata, “Ayo pergi.”

Li Jinglong membawanya, berputar-putar di sekitar halaman, sebelum tiba di taman bunga di rumah Hongjun yang terpisah dari kediaman keluarga Li oleh satu pagar. Dia menyuruh Hongjun melompat, sebelum dia memanjat sesudahnya. Dia kemudian membawanya melalui koridor, menuju halaman belakang, di mana pohon delima ditanam.

Kediaman keluarga Li Jinglong cukup besar, dan saat mereka pergi ke lorong, ada satu set kayu ji6 di sana, serta satu set catur yang diletakkan di depan lorong. Di satu sisi, dilemparkan sebuah jubah luar berukuran anak-anak, dan di samping papan catur diletakkan buah delima hijau yang belum matang. Li Jinglong kemudian pergi untuk mendapatkan jubah luar, dan dia mengibaskannya, meminta Hongjun untuk mengenakannya. Pakaian dan kayu ji, keduanya agak terlalu besar.

Dia membawa Hongjun langsung ke kamar dan mengambil kue untuknya makan, sebelum merasakan dahinya dan mencampur air madu untuk Hongjun minum. Dia berkata, “Kau tidak demam, huh.”

Dekorasi di rumah Li Jinglong sangat mewah, dan pada siang hari, dia bahkan bermain catur melawan Hongjun di sini, tapi begitu Hongjun kembali, dia jatuh sakit. Setiap kali Jia Yuze pindah, dia tidak pernah membiarkan Hongjun bermain dengan anak-anak tetangga, jadi Hongjun hanya bisa tinggal di rumah sepanjang hari. Kemudian, ada satu waktu saat dia dilihat oleh Li Jinglong, yang merasa bahwa Hongjun yang berusia tujuh atau delapan tahun, dikurung sendirian di rumah itu terlihat sangat menyedihkan, jadi dia terus-menerus memanjat pagar untuk mengunjunginya.


Komentar Penerjemah :

Moon: fun fact, xing di xing’er sama dengan xing di chen xing, artinya bintang.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Istri Liu Fei. Dia kemudian menikah dengan adik Liu Fei.
  2. Secara khusus, yang terbuat dari kayu atau bahan organik serupa lainnya (kadang-kadang setengah labu), sering digunakan untuk memuat cairan.* Secara khusus, yang terbuat dari kayu atau bahan organik serupa lainnya (kadang-kadang setengah labu), sering digunakan untuk memuat cairan
  3. Jenis ramuan tertentu, yang dikenal sebagai benang emas atau benang emas Tiongkok. Karena dianggap “dingin” digunakan untuk mengurangi panas dalam, yaitu demam yang diderita Hongjun.
  4. Sesuatu yang digunakan penjaga malam untuk memberitahukan waktu. Di indonya kentongan kali ye.
  5. Secara spesifik, melati tanjung, salah satu jenis gardenia. Dalam bahasa bunga di Tiongkok, mereka berarti cinta yang kuat, abadi, dan melindungi seumur hidup.
  6. Pengingat, bahwa ini adalah sepatu kayu, yang bisa terbuka atau tertutup.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments