Penerjemah: rusmaxyz
Proofreader: Jeffery Liu


Xiang Shu sebenarnya, dengan kemampuannya sendiri, menciptakan ancaman yang begitu kuat bagi Fu Jian. Sebanyak 100.000 prajurit mengepung Luoyang, dan Raja Onobayashi serta Chanyu yang Agung Shi Mokun mengirim utusan ke istana, meminta untuk menghadiri pembicaraan diplomatik di Duanwu.

Helian Shuang berkata, “Kamu… Kamu… Chanyu yang Agung-daren?”

“Aku tidak lagi,” kata Xiang Shu tanpa basa-basi. “Mereka datang hanya karena Jian Tou, anak buahmu telah membesarkan kelompok monster itu. Lagipula, semua orang sudah lelah bertempur melawan orang yang masih hidup, dan mereka bahkan lebih tidak ingin terus membunuh setelah mereka mati.”

“Kembali dan katakan padanya untuk tidak khawatir. Jika dia mau, akan lebih baik baginya untuk membakar pasukan iblis kekeringan dalam satu gerakan, dan jika tidak, maka kami akan menegosiasikan kondisinya lusa.”

Jadi Helian Shuang pergi dengan sibuk, untuk melapor kembali ke Fu Jian. Chen Xing akhirnya menyadari, pengaturan macam apa ini?

Orang Qin, Jin, Xianbei, Perjanjian Chi Le kuno, Dongying, prajurit bayaran Feng Qianjun, dan pengusir setan. Pada saat ini, di tempat ini, tujuh kekuatan besar telah berkumpul untuk menghadiri apa yang akan menjadi pembicaraan diplomatik terbesar dalam ratusan tahun di Tanah Suci. Dan pada akhirnya, jika mereka tidak dapat mencapai kompromi, maka mereka akan bertarung, yang pasti akan mengarah pada pertempuran yang kacau balau.

“Fu Jian bertanya mengapa kamu melakukan ini.”

Kali ini Murong Chong yang datang secara pribadi. Karena Xiang Shu tidak lagi menyembunyikan identitasnya, Fu Jian tidak bisa memperlakukannya sebagai utusan diplomatik biasa.

“Tidak ada alasan,” jawab Xiang Shu lembut. “Aku menyukainya.”

“Kau…” Chen Xing juga sangat terkejut. “Kau telah membuat masalah ini begitu besar?”

Tapi Xiang Shu tidak menanggapi kata-kata Chen Xing, malah berkata pada Murong Chong yang datang kedua kalinya untuk meminta kehadiran mereka, “Di mana Raja Onobayashi dan Shi Mokun?”

“Mereka tidak berencana memasuki kota,” kata Murong Chong. “Mereka akan menemui kita pada siang hari, saat pembicaraan dimulai. Fu Jian ingin menemukanmu untuk mendiskusikan berbagai hal secara pribadi.”

“Jangan berdiskusi,” Xiang Shu langsung menolaknya. “Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan pada Jian Tou. Masalah masa lalu di antara kita yang seharusnya diingat sudah dikeruk dua tahun lalu; jalan ini adalah jalan yang dia pilih sendiri.”

Chen Xing berkata,”Bagaimana dengan saudara perempuanmu?”

Murong Chong berkata, “Dia belum muncul.”

Murong Chong tidak menemukan jejak Wang Ziye, dan pada saat yang sama, mata-mata yang dikirim Feng Qianjun mendekati Ngarai Longmen, diam-diam mengamati pergerakan pasukan di dekat pegunungan.

Murong Chong tidak bisa mengajak Xiang Shu pergi bersamanya, jadi dia hanya bisa kembali untuk membuat laporan. Chen Xing mulai berspekulasi dengan Xie An tentang apa yang Fu Jian pikirkan saat ini, rencana apa yang telah dia buat, apakah dia akan segera mengirim orang kembali ke Chang’an untuk membawa lebih banyak pasukan pendukung, atau akankah dia pergi sesuai dengan keinginannya yang biasa, memperlakukan perkembangan baru ini dengan ketidakpedulian yang dingin?

“Tidak ada utusan yang meninggalkan kota di malam hari,” kata Feng Qianjun.

Xie An tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. “Ini jelas wilayah Qin, jadi bagaimana itu berubah menjadi medan yang menguntungkan kita?”

Feng Qianjun menjawab, “Dari awal sampai akhir, Luoyang tidak pernah benar-benar jatuh ke tangan Fu Jian. Kekuatan terbesar di kota masih berada di tangan orang Han dan orang Xianbei, jadi ini sangat normal.”

Bahkan belum 12 tahun yang lalu ketika Fu Jian menggunakan Wang Meng untuk menaklukkan Luoyang. Sebelumnya, ibu kota timur dikuasai oleh klan Xianbei Murong, dan sebelumnya itu adalah wilayah Jin. Dalam waktu 12 tahun yang singkat, untuk mengendalikan Dataran Tengah sepenuhnya sangat tidak mungkin. Namun dengan keadaan saat ini, bagi Fu Jian untuk masih menunjukkan keberanian yang luar biasa, membawa 20.000 penjaga kekaisaran bersamanya datang ke ibukota timur untuk menghadiri pembicaraan diplomatik, adalah akibat dari dia meremehkan kekuatan musuhnya – dan tentu saja, dia telah menjadi mangsa penyergapan Xiang Shu dari semua sisi.

Setelah Xiang Shu menyelesaikan persiapannya, dia bahkan telah meninggalkan jalan ke arah timur untuk utusan Fu Jian melakukan perjalanan ke luar kota, untuk mengungkapkan ketulusannya: jika kau tidak ingin mendiskusikan banyak hal, maka kau dapat pergi, aku tidak akan menghentikanmu.

Tentu saja, mereka juga benar dalam prediksi mereka bahwa Fu Jian tidak akan lari; jika tidak, dia pasti akan menjadi bahan tertawaan semua orang, Chen Xing sekarang memiliki firasat yang kuat bahwa Wang Ziye pasti berada di sisi Fu Jian, tapi untungnya, di mata Fu Jian, orang-orang Dongying ini dan perjanjian Chi Le kuno, semuanya hanyalah semut. Di tangannya ada 300.000 pasukan iblis kekeringan, dan jika diperlukan, selama dia melepaskan mereka dari Ngarai Longmen, mereka lebih dari cukup untuk menghancurkan kota Luoyang hingga rata dengan tanah.

Jauh di malam hari pada hari keempat bulan kelima.

“Pembicaraan diplomatik besok mungkin akan berjalan seperti ini,” kata Xie An, menyelesaikan pertemuan persiapan terakhir. “Xiao Shidi, kamu harus tetap berada di sisi Dewa Bela Diri setiap saat, bahkan jangan mengambil satu langkah pun. Apakah kita bisa memancing Wang Ziye dan memastikan kemenangan kita tergantung pada kalian berdua.”

“Ini adalah masalah yang melibatkan seluruh Tanah Suci, ini bukan hanya tugas kami,” kata Xiang Shu dengan muram. “Atau kenapa mereka datang juga?”

Chen Xing memahami bahwa pembicaraan besok tidak hanya sangat terkait dengan kelangsungan hidup mereka, tapi juga akan menentukan arah masa depan Tanah Suci. Dia mengangguk dan berkata, “Iuppiter akan mengawasi kita. Sekarang aku merasa bahwa keberadaannya mungkin untuk saat ini.”

Masih ada lebih dari satu tahun tersisa; awalnya Chen Xing berpikir bahwa mungkin ini bukan pertempuran terakhir, dan hatinya dipenuhi dengan kegelisahan. Namun, sekarang dia memikirkannya, jika ini adalah tahun kehidupan yang dia pinjam dari surga, lalu betapa bahagianya itu? Berjalan perlahan dari pikiran awalnya tentang pengunduran diri ke tempat dia sekarang, dia sebenarnya sudah secara tidak sadar dipengaruhi oleh Xiang Shu, seolah-olah benih dari sesuatu yang disebut harapan telah ditanam di lubuk hatinya:

Mungkin aku bisa menang melawan mereka? Mungkin kita tidak perlu mengambil langkah itu.

Dan mungkin bahkan pada hari aku berusia 20 tahun, tidak ada yang akan terjadi?

Chen Xing diam-diam bangkit. Dia awalnya memutuskan untuk meminjam orang-orang Jin untuk memberi tekanan lebih pada Fu Jian, dan menemukan kesempatan yang cocok untuk memaksa Wang Ziye mengungkapkan dirinya dan bertarung dengannya, tapi dia tidak mengharapkan banyak orang ini akan datang. Sekarang, banyak dari pasukan mereka akan terseret ke dalam perebutan kekuasaan yang tidak terduga dengan hasil yang tidak diketahui. Jika mereka gagal, maka konsekuensi yang harus mereka tanggung akan jauh lebih berat dari sebelumnya.

Tapi apa yang dikatakan Xiang Shu tidak salah, bahwa ini adalah bahaya yang dihadapi seluruh Tanah Suci, dan itu bukan tugas yang hanya harus mereka pikul.

Chen Xing menoleh ke belakang dan menatap Xiang Shu, dan Xiang Shu sepertinya membalas tatapannya. Dalam rentang waktu singkat tatapan mereka bertemu, Chen Xing sepertinya memahami sesuatu, dan dia berkata, “Aku akan istirahat dulu.”

“Minum sedikit?” Feng Qianjun membawakan anggur, dan dia membaginya antara dirinya, Xie An, dan Xiang Shu.

Dahi Xiang Shu sedikit berkerut saat dia melihat ke arah yang telah ditinggalkan Chen Xing, seolah dia sedang berpikir. Malam ini adalah malam yang penting, dan mereka harus bersiap; jika tidak, jika kemungkinan kecil Chen Xing diculik lagi, mereka bahkan tidak perlu memikirkan hari esok.

“Ini akan baik-baik saja,” kata Xie An saat melihat kekhawatiran Xiang Shu. “Xiao Shan akan menemaninya.”

Senyum Feng Qianjun sedikit terluka. “Dari semua orang di dunia ini, Xiang Shu, aku mengagumimu.”

Xiang Shu mengambil cangkir anggurnya, diam dan tidak berbicara. Setelah minum sedikit, dia meletakkannya lagi.

Feng Qianjun berkata, “Kau telah memanggil orang-orang Dongying, orang-orang Hu di Chi Le, dan menghabiskan semua kekayaan keluargamu, semuanya hanya untuk menyelamatkan nyawa satu orang.”

Xie An tersenyum tapi tidak mengatakan apapun saat dia mulai merapikan bahan dan peta di atas meja.

Xiang Shu, seperti biasa, tidak berbicara.

Xie An berkata, “Siapa yang tidak memiliki keinginan seperti ini ketika mereka masih muda?”

Feng Qianjun mengambil kendi anggurnya sendiri, bangkit dan pergi.

“Xie An, apa menurutmu kita bisa berhasil besok?” Xiang Shu tiba-tiba bertanya.

“Sulit untuk mengatakannya,” kata Xie An. “Aku memperkirakan kemungkinan kemenangan sekitar 60%, karena Wang Ziye adalah target akhir kita, serta variabel terbesar yang tidak diketahui. Tapi kita sudah melakukan semua yang kita bisa, jadi bukankah ini cukup baik?”

Malam musim panas sangat sejuk, dan Chen Xing duduk di kursi luar di halaman. Xiao Shan berada di satu sisi, sudah tertidur. Chen Xing melihat ke arah Bima Sakti yang bersinar di cakrawala malam musim panas, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir, jika Iuppiter benar-benar pergi suatu hari nanti, apakah itu akan kembali ke langit? Apakah dia akan berubah menjadi salah satu bintang di langit?

Dia tahu apa arti dari ekspresi Xiang Shu itu, sebelum dia pergi:

Semua yang aku lakukan adalah agar kau bisa terus hidup dengan baik.

Chen Xing menatap Bima Sakti, bergumam, “Dari sejak lahir sampai sekarang, aku belum pernah seperti sekarang, dipenuhi dengan obsesi untuk terus hidup. Tapi aku masih berbohong padanya, Xiao Shan. Aku belum memberitahunya bahwa pada akhirnya, aku masih harus pergi.”

Chen Xing menutup matanya. Dia memiliki banyak hal yang tidak dia pikirkan dengan jelas, termasuk suara yang telah berbicara dengannya sebelumnya dalam mimpinya, serta 20 tahun hidupnya. Secara teknis, jika Iuppiter pergi setelah satu tahun dan beberapa bulan lagi, itu berarti dia tidak akan mati sebelum dia berusia 20 tahun.

Jadi bisa dikatakan, memilih untuk bertempur saat ini, tidak peduli apa yang terjadi, Chen Xing sendiri akan bisa bertahan.

Apakah Xiang Shu mengetahui beberapa informasi orang dalam? Chen Xing mulai curiga, tapi dengan embusan lembut angin sejuk di malam musim panas itu, dia segera tertidur. Ketika dia bangun keesokan paginya, Chen Xing menemukan bahwa dia sedang berbaring di tempat tidurnya; seseorang telah membawanya masuk.

Para diplomat di penginapan sudah lama terbangun, dan mereka saat ini sedang mandi. Xie An bertingkah seperti biasanya, berjalan berkeliling dan memeriksa bawahannya. Melihat sikapnya, Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Xie-shixiong memiliki beberapa keahlian, kamu sebenarnya bahkan tidak perlu gugup pada saat seperti ini.”

Xie An menarik Chen Xing ke satu sisi, berkata pelan, “Sejujurnya, Xiao Shidi, aku sangat gugup sekarang karena aku di ambang kram …”

Chen Xing, “…”

Feng Qianjun telah mengganti pakaiannya, dan dia berjalan dengan cepat, berkata, “Kami telah menemukan keberadaan Wang Ziye!”

Semua orang menjadi waspada akan hal itu, dan mereka kembali ke dalam aula untuk mendengarkan berita yang dibawa Feng Qianjun. Feng Qianjun membuka peta, menelusuri jalan setapak saat dia berkata, “Ada seorang Han yang mengemudikan gerobak yang melewati Ngarai Longmen, tiba di bagian barat Luoyang. Dia menunjukkan perintah tulisan tangan dari Fu Jian dan memasuki istana, dan mungkin ada orang lain di dalam gerobak itu.”

“Itu pasti dia,” kata Chen Xing. “Seberapa besar gerobaknya?”

Feng Qianjun menggambarkan bagian luar kereta kuda, yang hanya seperti kereta biasa, dan kemudian Xie An berbicara. “Kita akan pergi sesuai rencana, dan ketika waktunya tiba, kita akan menangani apapun yang dia lemparkan. Semuanya, bersiaplah untuk berangkat.”

Setelah mereka selesai sarapan, Chen Xing berganti pakaian menjadi seragam Departemen Pengusiran Setan. Sesampainya di sisi Xiang Shu, dia melihat bahwa Xiang Shu telah menemukan kembali pakaian Hu-nya, jubah brokat bergaya suku 16 Hu biru nila yang disulam dengan totem, membawa Pedang Acala di punggungnya, berdiri di halaman, menatap ke angkasa.

“Di mana kau menemukan pakaian ini?” Chen Xing tidak bisa menahan senyum.

“Tadi malam, Shi Mokun mengirim seseorang untuk membawanya,” jawab Xiang Shu.

Itu agak mirip dengan apa yang dikenakan Chanyu yang Agung pada awalnya, tapi tidak ada cincin yang melambangkan pakta kuno, tanah suci, kekuatan militer, dan Dewa Gembala serta Gunung. Dia juga tidak lagi memakai gigi giok berukir di pinggangnya, untuk membedakannya dari yang lain.

“Apa yang kau pikirkan?” Chen Xing berkata.

“Aku pikir semuanya berjalan sesuai dengan keinginanmu,” kata Xiang Shu. “Sekarang, aku bisa mengatakan permintaanku, ba.”

Chen Xing, “Apa permintaanmu?”

Angin musim panas bertiup melalui lorong, dan pohon-pohon di taman mengeluarkan suara sha sha. Bayangan pepohonan seperti jutaan meteorit, terbang di atas tubuh mereka.

“Setelah hari ini,” pikir Xiang Shu sejenak. “Jika kita berhasil menyingkirkan Wang Ziye dan kau masih hidup, maka kau harus pergi denganku.”

Chen Xing berkata,”Tapi bagaimana dengan Chiyou?”

Xiang Shu melihat bagaimana penampilannya, dan urat hijau hampir keluar dari dahinya lagi saat dia berkata,”Kau hanya perlu mengandalkan aku, hanya mengandalkan aku …”

“Untuk apa aku mengandalkanmu?” Chen Xing bertanya dengan bingung.

“Pada akhirnya aku yang akan membereskan semuanya.” Xiang Shu dengan paksa menekan amarahnya; tidak baik baginya untuk memukuli seseorang di pihaknya sendiri bahkan sebelum pembicaraan diplomatik dimulai.

“Pada akhirnya?” Jantung Chen Xing berdebar-debar sekali.

“Akan selalu ada jalan,” kata Xiang Shu. “Tidakkah kau ingin melakukan perjalanan melintasi… melakukan perjalanan melintasi seluruh Tanah Suci? Tidak bisakah kau menyisihkannya untuk sementara setelah menyingkirkan Wang Ziye?”

Chen Xing tiba-tiba mulai tersenyum saat dia menoleh untuk melihat ke arah bayang-bayang pepohonan di halaman, berkata,”Kita … bukankah kita sudah melakukan itu?”

Xiang Shu membeku, dan Chen Xing berkata, “Sebenarnya, setiap hari yang aku habiskan bersamamu, aku selalu sangat bahagia, dan kita telah pergi ke banyak tempat bersama juga.”

Xiang Shu diam. Pada saat ini, seorang utusan Tiele datang, secara pribadi membawa naga emas kecil, berkata, “Ini dikirim oleh Chanyu yang Agung Shi Mokun, berharap Shulü Kong-daren berkenan memakainya.”

Chen Xing tahu bahwa ini adalah totem rakyat Tiele, yang berarti bahwa meskipun Xiang Shu telah keluar dari peran Chanyu yang Agung, dia tetap menjadi kebanggaan rakyat Tiele. Jadi dia mengambilnya dan membantu Xiang Shu menyematkannya.

“Ayo pergi.” Chen Xing menggenggam tangan Xiang Shu dengan kemauannya sendiri, dan mereka meninggalkan penginapan.

Lokasi untuk pembicaraan diplomatik telah ditetapkan di dataran di tepi Sungai Yi di utara kota Luoyang, dan Fu Jian adalah pemilik tempat ini seperti biasa, jadi menurut aturan asli Saibei 1 dan Liang Barat 2, mereka telah membangun gubuk terbuka yang besar di dataran, di mana tiga jenis hewan akan dikorbankan ke surga. Lantainya ditutupi permadani emas, dan piring emas serta cangkir giok telah disiapkan juga.

Tapi sebagai tuan, Fu Jian sebenarnya tidak menunggu sebelumnya untuk para penolong yang diundang Xiang Shu, dan baru setelah matahari terbit setinggi tiga tiang bambu, dia membawa Murong Chong bersamanya ke kereta kudanya.

Sebelum ini, dia telah mencoba untuk mengatur pertemuan dengan Xiang Shu beberapa kali, hanya untuk menerima sikap dingin, dan sekarang Kaisar Surgawi akhirnya mengerti bahwa kali ini, Chanyu yang Agung benar-benar serius. Awalnya dia mengira bahwa karena Shulü Wen telah meninggal, maka sebagai pewaris posisi Chanyu yang Agung Chi Le Chuan, keluarga Shulü yang sedekat saudara dengan klan kerajaan Fu akan selalu teguh berdiri di sisinya apa pun yang terjadi.

Fu Jian benar-benar tidak dapat mengerti mengapa Shulü Kong akan menentangnya dengan sangat keras sekarang. Kali ini, pembicaraan diplomatik diusulkan oleh orang-orang Han, tapi orang-orang Han tidak akan bisa menggerakkan dia sama sekali. Mereka hanya daging di balok pemotong, dan bahkan Jiankang dapat dihancurkan dalam waktu yang dibutuhkan oleh jentikan jarinya, jadi bagaimana Fu Jian, dengan jutaan kavalerinya, bahkan memiliki potongan-potongan seperti Sima Yao, di tatapannya?

“Sebelum Zhen pindah untuk datang ke Luoyang,” Fu Jian duduk di kereta kuda, memegang tangan Murong Chong saat dia berkata, “Zhen setiap hari memikirkan di mana tepatnya dia menyinggung Shulü Kong.”

Murong Chong tidak menarik tangannya kembali. Dia hanya diam-diam melihat tirai gerobak.

Fu Jian berkata, “Mengapa dia pergi membantu orang-orang Han? Zhen tahu bahwa dia setengah Han, tapi dia benar-benar orang Tiele…”

Murong Chong berkata dengan lembut, “Karena dia menyukai orang Han bernama Chen Xing.”

Fu Jian tersenyum. “Yang disukai Yan’er? Bocah ini tidak sesederhana itu, karena perang semacam ini meletus hanya karena dia … en, ngomong-ngomong … meskipun mungkin tampak tidak masuk akal … jika itu kamu, Zhen juga akan … tidak bisa mengerti.”

Murong Chong tidak berkata apa-apa lagi; dia secara alami mendengar makna tersembunyi dalam kata-kata Fu Jian, dan dengan dahinya yang berkerut, dia menoleh untuk melirik Fu Jian, ekspresi rumit tergambar di matanya. Fu Jian mendekat, menggunakan batang hidungnya yang tinggi untuk menggosok sisi wajah Murong Chong, sebelum menekan dahi mereka. Dan kemudian dia tidak mengatakan apa-apa lagi, menoleh.

Ketika utusan diplomatik Jin tiba, gubuk besar yang terbuka ke udara sudah dipenuhi orang, dan hanya kursi utama yang dibiarkan kosong. Begitu Chen Xing dan Xie An masuk, semua orang bangkit, mengangguk kepada mereka sebagai salam.

Xie An secara alami tahu bahwa kesopanan ini untuk Xiang Shu, dan dia, bersama dengan orang-orang berkumpul lainnya, berpaling ke samping. Shi Mokun adalah orang pertama yang memberi hormat padanya, diikuti oleh raja Dongying, karena dia dan para cendekiawan keduanya memberi hormat pada Xiang Shu. Xiang Shu hanya mengikuti kebiasaan aliansi kuno dalam membalas hormat, dan tidak ada yang mengatakan apa-apa saat mereka semua kembali ke tempat duduk mereka.

Shi Mokun secara khusus bertanya tentang Chen Xing; mereka berdua sudah lama bertemu di Chi Le Chuan, dan Chen Xing tersenyum saat mengucapkan salam. Dia kemudian melihat ke sisi Dongying, di mana pemimpin mereka adalah seorang pemuda lincah berjari ramping dengan kelopak mata tunggal mengenakan baju besi raja. Dia seumuran dengan Tuoba Yan, jadi itu pasti Raja Onobayashi.

Raja Onobayashi melihat bahwa Chen Xing mengawasinya, jadi dia berkata, “Sudah setahun sejak terakhir kali kita bertemu, apakah kamu masih mengingatku?”

Chen Xing merasa sedikit terkejut; kata-kata Han orang Dongying sangat fasih, tapi ketika dia berpikir lagi, sejak dinasti Han jatuh, budaya Konfusianisme sangat dihormati di seluruh penjuru Tanah Suci. Dongying telah membuka akademi kekaisaran untuk mendidik lebih banyak terpelajar, dan karena itu mereka mungkin juga menjunjung tinggi orang-orang Han. Dia kemudian tersenyum dan berkata, “Apakah kita pernah bertemu sebelumnya?”

Salah satu cendekiawan berkata, “Saat itu ketika kamu meninggalkan Pyongyang, orang yang memimpin barisan belakang adalah Yang Mulia.”

Sekarang Chen Xing akhirnya mendapat wahyu, dan Raja Onobayashi berkata, “Setelah ini, tolong jangan tiba-tiba memanggil petir lagi dari langit, semua orang masih ingin pulang hidup-hidup.”

Semua orang mulai tersenyum, dan Xie An berkata dengan terkejut, “Shidi, kamu tahu bagaimana cara memanggil petir?”

“Itu hanya keberuntungan,” kata Chen Xing, tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. “Ayo cepat ganti topiknya.”

Aula perjamuan terdiam sesaat, dan Chen Xing melirik langit di atas untuk waktu itu. Fu Jian belum datang, dan dia sudah terlambat; jika itu benar-benar hanya penculikan maka itu bagus, dia hanya takut Fu Jian telah membuat beberapa pengaturan secara rahasia. Pondok terbuka sudah dikelilingi oleh penjaga di luar, dan jika mereka mulai bertarung sebentar lagi, maka itu mungkin akan menjadi pertempuran yang sangat kacau.

Tapi karena Xiang Shu dan Xie An telah membuat persiapan sebelumnya, dia hanya bisa mempercayai keterampilan mereka.

Kali ini, Raja Onobayashi membuka mulutnya lagi. “Shulü Kong, mengapa kamu menyerahkan posisi Chanyu yang Agung? Kamu sudah menjadi prajurit nomor satu, tapi kamu tidak berpikir itu cukup, jadi kamu pergi untuk belajar bagaimana memanggil petir dari orang-orang Han?”

Chen Xing berpikir, sepertinya dia juga seseorang dengan banyak pendapat. Jika kau bukan seorang raja, mungkin Xiang Shu akan mengunyahmu sekarang.

Tapi Xiang Shu tidak membiarkannya sedikitpun, berkata dengan dingin, “Go Gubu, mengapa kamu masih memiliki begitu banyak omong kosong untuk dikatakan? Kamu ingin bertarung lagi?”

Dalam sekejap semua orang tertawa terbahak-bahak, dan Shi Mokun berkata dengan geli, “Apakah kamu masih ingat ketika Gubu berada di Chi Le Chuan dan kalian berdua berdebat tentang cara menembak, dan setelah kalian berdua turun, kalian mengadakan kompetisi yang tepat.”

Raja Onobayashi berkata, “Terakhir kali kita tidak menentukan siapa yang menang. Aku bertarung melawan Shulü Kong, satu lawan satu, tapi kami tidak memiliki pemenang yang jelas, jadi sekarang kami hanya bisa membandingkan keterampilan menembak kami.”

Xie An berkata dengan geli, “Aku sudah lama mendengar bahwa Yang Mulia Dongying adalah pemanah saleh yang terkenal, aku sangat mengagumi keahlianmu.”

Raja Onobayashi menangkupkan tangannya dan berkata, “Dan banyak aliran pemikiran orang Han-mu adalah sesuatu yang sangat aku kagumi. Harapan terbesar dalam hidupku adalah melakukan perjalanan ke Jiankang dan belajar dari kalian semua.”

Xie An segera berkata, “Maka orang yang rendah hati ini akan berbicara tanpa izin atas nama Yang Mulia Sima untuk mengundangmu, dan kamu harus datang berkunjung suatu hari nanti.”

“Aku juga harus berterima kasih kepada Jin yang Agung,” Raja Onobayashi berkata kepada Xie An, “karena mengizinkan orang-orang muda kita pergi ke Jiangnan untuk belajar. Kamu tahu, meskipun kami datang dari semua tempat, bahkan komunikasi kami melalui bahasa Han, jadi kemegahan orang Han sangat terlihat.”

Xie An tersenyum dan berkata, “Dongying juga memiliki banyak hal yang harus kita pelajari, dan kita tidak boleh merasa nyaman dengan berdiri diam dan tidak membuat kemajuan.”

Ketika Xiang Shu mendengar ini, dia melihat ke arah Shi Mokun, artinya, lihat apa yang dilakukan orang lain. Shi Mokun berpikir sejenak, sebelum mengangguk.

Raja Onobayashi buru-buru menolak, dan Xie An mengambil alih kendali percakapan, tapi Shi Mokun kemudian berkata, “Ketika aku menerima pesan dari Chanyu yang Agung sebelumnya, Shulü-daren, kami melaju ke sini dengan kecepatan dua kali lipat, siang dan malam tanpa istirahat. Meskipun kami bisa terlibat dalam konflik antara Fu Jian dan kalian orang selatan masih belum diketahui, dengan situasi saat ini, beberapa hal tidak dapat ditoleransi.”

Xie An bergegas mengucapkan terima kasih, dan dengan ini, Chen Xing menduga bahwa mungkin Xiang Shu telah menulis tentang bahaya yang dihadapi Dataran Tengah di dalam surat itu. Mereka sangat mempercayai Xiang Shu, jadi secara alami mereka percaya kata-katanya dan maju ke depan, karena ini bukan “masalah yang melibatkan orang lain”, melainkan “bahaya yang dihadapi Tanah Suci”.

“Ada hal-hal yang dapat dilakukan seorang penguasa, dan ada hal-hal yang tidak dapat mereka lakukan,” kata Raja Onobayashi. “Ketika dua negara terlibat dalam pertempuran, mereka harus menentukan kemenangan dengan alasan yang sama. Ketika aku mendengar Chanyu yang Agung Shi Mokun menggambarkan kemalangan yang telah terjadi di Chi Le Chuan, ini adalah hal yang sangat aku setujui.”

“Penguasa Dilong 3, Kaisar Naga Sejati, Penguasa Bersama dari Utara, Kaisar Surgawi dari Tanah Suci, Prajurit nomor satu di Guannei 4, Yang Mulia, Fu Jian, telah tiba!”

Dari luar gubuk itu terdengar seruan yang jelas.

Meskipun Chen Xing tidak ingin mengejek Fu Jian, dia tidak bisa menahan tapi membuat pukulan licik, dan dia berkata dengan geli, “Jika aku tidak mengenalnya, kemudian mendengar ini, aku akan berpikir bahwa lima orang telah datang.”

Saat ini semua orang di dalam gubuk tertawa terbahak-bahak. Xiang Shu telah menahannya untuk waktu yang lama, dan akhirnya dia mulai tertawa juga. Ketika Fu Jian membawa Murong Chong dan Helian Shuang ke dalam gubuk dengan langkah besar, yang menyambut mereka adalah gelombang tawa yang ceria.

Fu Jian, “……”

Tidak ada yang bangun, masing-masing hanya memberi hormat sederhana. Fu Jian awalnya percaya bahwa dia akan tiba di tempat yang penuh hormat dan serius, tapi dia tidak menyangka mereka akan terlihat seolah-olah mereka sedang mendiskusikan sesuatu yang lucu ini. Dia juga tidak tahu bagaimana menyela, dan dia hanya bisa berkata, “Zhen datang terlambat.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Nama lain untuk Saiwai, daerah di luar Tembok Besar.
  2. Salah satu dari Enam Belas Kerajaan saat itu.
  3. Wilayah antara daerah kuno Bashu dan Qinlong, tempat tinggal orang Di.
  4. Secara harfiah diterjemahkan menjadi ‘di dalam celah’, merujuk ke wilayah selatan yang dilewati Tembok Besar Shanhai.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments