Penerjemah: Kueosmanthus
Priofreader: Jeffery Liu


Chen Xing masih memikirkan siapa yang harus berbicara terlebih dahulu setelah Fu Jian masuk, dan seperti yang diharapkan, semua orang memperhatikan Xiang Shu. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa, dia juga tidak memberi salam. Akhirnya Xie An yang berbicara lebih dulu. Dia tersenyum dan berkata, “Tidak terlalu dini atau terlambat. Yang Mulia memberi kami kesempatan untuk mengenang masa lalu.”

Fu Jian tidak mengenali Xie An. Mendengar ini, dia menjawab, “Ternyata orang Han dan Perjanjian Chi Le Kuno memiliki kenangan masa lalu. Benar-benar kebetulan yang membahagiakan, Zhen tidak pernah menduganya.”

“Di empat lautan, semuanya adalah saudara,” Xie An tersenyum. “Jadi bisa dikatakan kita seperti ‘teman lama pada pandangan pertama’. Aku sudah lama mendengar tentang sikap Yang Mulia yang elegan. Hari ini, karena bisa melihatnya, atas nama Yang Mulia, bawahan ini mengungkapkan salamnya.”

En,” jawab Fu Jian, sebelum melihat ke arah orang-orang yang berkumpul, berkata, “Zhen menerima salamnya.”

Xie An berkata, “Datang dari sini kali ini juga karena kebaikan Yang Mulia. Terima kasih karena bersedia meredakan konflik antara kedua negara kita, dan bersedia melakukan perjalanan ke Luoyang.”

Setelah Fu Jian tiba, dia hampir berhasil menguasai situasi, tapi Xie An tidak membiarkan dia memiliki kesempatan ini untuk menjadi fokus dari semua yang hadir. Murong Chong dan orang-orang Jin jelas bersekutu, sedangkan dia belum jelas mengenai posisi Fu Jian. Pada awalnya, Fu Jian mengira para pengunjung hanyalah diplomat biasa, dan satu-satunya faktor yang membuat takut adalah Shulü Kong, tapi dia tiba-tiba menyadari bahwa orang Han ini juga tidak sederhana.

Seolah-olah kedua belah pihak berada di jalan buntu; meskipun orang paruh baya ini tidak memiliki banyak orang di belakangnya, sikapnya seolah-olah memiliki ribuan pasukan di sisinya. Dalam batasan tenda diskusi kecil ini, dia benar-benar dapat melakukan percakapan yang hidup sebagai orang yang setara dengan Fu Jian.

Fu Jian menyapu pandangannya pada orang-orang yang berkumpul, sebelum akhirnya jatuh ke wajah Chen Xing.

“Pecahkan konflik antara kedua negara kita?” Fu Jian bertanya dengan tidak senang. “Ini strategimu? Zhen awalnya berpikir bahwa kamu ada di sini untuk bertarung.”

Saat Xiang Shu hendak berbicara, Xie An berkata dengan sangat ringan, “Jika kita tidak dapat mencapai kesepakatan, maka kita harus berjuang, jadi tujuan semua orang adalah mencoba untuk tidak bertengkar. Aku mendengar bahwa Yang Mulia suka membaca buku-buku orang Han, dan aku membayangkan bahwa kata-kata ‘mencoba cara damai sebelum paksaan’ adalah sesuatu yang telah lama dikenal oleh Yang Mulia.”

Ekspresi Fu Jian langsung berubah menjadi abu-abu kehijauan. Sejak dia mengalahkan klan Xianbei Murong, tidak ada yang berani berbicara dengannya seperti itu.

Namun sekarang, orang-orang Han di dunia adalah satu-satunya yang berani berbicara seperti ini, dan keberanian mereka menghentikan kata-katanya.

Chen Xing mengamati Fu Jian, hanya untuk melihat ada gelombang energi hitam di antara alis Fu Jian, sedikit mirip dengan Tuoba Yan… tapi apakah Tuoba Yan sudah datang? Dan di mana Yuwen Xin? Apakah dia di luar memimpin penjaga kekaisaran?

Xiang Shu duduk bersila, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Pada saat ini, saat dia duduk di sebelah Chen Xing, dia meletakkan tangannya di punggung Chen Xing, memberinya pandangan sebelum mengangguk. Chen Xing kemudian tahu bahwa pengaturannya sudah ada, dan isyarat itu adalah untuk memastikan bahwa dia tidak perlu khawatir.

“Pertama, kita harus menyelesaikan hal yang paling penting,” kata Xie An ringan. “Menurut pemahaman kami, Yang Mulia Fu Jian telah menggunakan seni jahat ahli nujum Wang Ziye di Chang’an, Luoyang, dan bahkan Xiangyang dan tempat lain seperti itu, menyebabkan orang yang sebelumnya tinggal di sana tidak dapat beristirahat dengan damai, semuanya demi menciptakan pasukan, yang tujuannya adalah menggunakannya untuk menyerang wilayah Jin yang Agung-ku. Apakah masalah itu benar?”

Chen Xing telah membuat persiapannya, dan bahkan Sima Wei telah dibawa kemari. Kereta kuda yang menahannya berada tepat di luar. Begitu Fu Jian menyangkal ini, perintah akan dikeluarkan agar bisa dibawa masuk agar semua orang bisa melihatnya. Dari mereka yang berkumpul, Shi Mokun pernah melihatnya sebelumnya, tapi Raja Onobayashi tidak terlalu menyadari hal ini.

Tapi mereka tidak mengharapkan Fu Jian, tidak hanya untuk tidak menyangkalnya, tapi juga menjawab dengan, “Yang hidup sebelumnya? Kata-katamu terlalu berat, ini hanyalah pasukan abadi. Zhen bertanya-tanya apakah anggota yang berkumpul di sini bersedia bergabung denganku, untuk menjadi anggota manusia abadi?”

Chen Xing, “…”

Embusan angin bertiup, dan tirai tipis menari-nari. Dari depan tenda di dataran, mereka bisa dengan sempurna melihat yique 1 di Pegunungan Longmen di kejauhan. Pada saat ini, Feng Qianjun, memimpin bawahannya dan Xiao Shan, mendekati wilayah yique.

Ribuan Fusou 2 prajurit bayangan dan pejuang dari etnis minoritas selatan, yang telah menghabiskan banyak uang untuk disewa, semuanya dicampur bersama, dan masing-masing dari mereka dilengkapi dengan kaleng minyak tanah yang sangat mudah untuk dinyalakan. Dari segala arah, mereka memanjat tebing pegunungan menggunakan pengait, mempersiapkan panah bersiul terakhir yang akan datang dari Feng Qianjun.

Tapi semakin dekat mereka ke perkemahan iblis kekeringan di yique, semakin padat kebencian itu, ke titik di mana bahkan senjata suci Xiao Shan dan Feng Qianjun bereaksi. Mereka mulai berdengung pelan saat bergetar tak terkendali.

“Kamu akhirnya datang.” Ketika mereka sampai di puncak tebing, suara seorang wanita berbicara dengan pelan.

Feng Qianjun, “…”

“Shi Hai-daren bilang kamu akan datang cepat atau lambat.” Putri Qinghe mengenakan pakaian kain kasa putih, yang roknya berkibar tertiup angin musim panas yang kuat di atas antrian selatan Pegunungan Longmen.

“Siapa dia?” Xiao Shan bertanya.

Feng Qianjun menjawab, “Seorang teman lama.”

Feng Qianjun menyingkirkan pedangnya, dan di atas tebing itu, dia diam-diam menghadap Putri Qinghe.

Xiao Shan memperhatikan bahwa wajah Qinghe sedikit mirip dengan Gu Qing, tapi Feng Qianjun berkata pada Xiao Shan, “Pergilah ke tempatmu, aku akan dapat menjaganya. Aku sudah lama melupakannya.”

Xiao Shan tidak protes. Dia mengangguk dan berkata, “Berhati-hatilah.”

Dan dengan itu, Xiao Shan menggunakan cakarnya untuk menempel di bebatuan. Dengan sebuah lompatan, dia melemparkan sebuah pengait besi, berayun melintasi jarak beberapa puluh  zhang saat dia meluncur ke arah antrian timur Pegunungan Longmen.

Siluet ramping Xiao Shan terbang di atas puncak saat dia mencapai titik tertinggi, melepaskan ikatan busur yang diikat ke punggungnya. Dari sudut pandangnya, dia bisa melihat delta Sungai Yi di bawah dua gunung, dan di depannya di sebelah selatan, ada tenda diskusi yang didirikan di atas tanah yang luas. Tepi sungai dipenuhi dengan pasukan yang bermartabat. Di kejauhan, kavaleri perak Murong Chong menghambur ke arah mereka, bergegas menuju delta Sungai Yi, menuju pertemuan terakhir mereka dengan Murong Chong.

Di belakangnya adalah perkemahan iblis kekeringan berkekuatan 300.000 orang yang diselimuti oleh kebencian.

Xiao Shan melihat ke que barat beberapa ratus langkah jauhnya, hanya untuk melihat tubuh luwes Feng Qianjun bangkit berdiri. Angin mulai bertiup saat dia melepaskan ikatan busur di punggungnya, memasang panah bersiul ke tali itu. Begitu tenda diskusi di dataran di bawah mengirimkan sinyal bahwa mereka telah berhasil menahan Fu Jian, dia akan menembakkan panah ke arah langit.

Tapi tepat pada saat inilah gelombang udara busuk datang dari pepohonan di puncak, dan semak berdesir saat kepala besar muncul di depan Xiao Shan.

Itu adalah serigala, dan perlahan berjalan menuju Xiao Shan. Itu setinggi satu zhang, dan bulunya berwarna biru keabu-abuan, saat matanya yang mendung menatap Xiao Shan. Xiao Shan terus mundur; dibandingkan dengan fisik ini, dia jauh lebih kecil, dan dia tampak kurus dan kecil.

“Apakah kau mengenalinya?” sebuah suara berkata dengan nada bercanda. “Huyan Chaogula, aku telah berusaha keras untuk menemukannya. Seperti apa kau akan mengatasinya? Dari perspektif tertentu, panggilan ‘ayah’ tidak akan terlalu dibuat-buat, bukan? ”

Seorang Han, tubuhnya memancarkan energi hitam ke seluruh, muncul di belakang serigala besar itu. Meskipun wajahnya sudah lama berubah, itu tetap suara Wang Ziye.

Serigala busuk itu menundukkan kepalanya. Mulutnya terbuka sedikit, memperlihatkan gigi taring yang tajam dan runcing. Xiao Shan menarik napas berat saat dia mundur ke tepi tebing.

“Sepertinya masih ada tanggapan,” Wang Ziye tersenyum hangat, menggenggam kipas lipat di tangannya. “Sayang sekali terjadi kecelakaan kecil di sepanjang jalan, tapi untungnya kami berhasil mengejar ketinggalan tepat waktu untuk rencana tersebut. Kalian akan tinggal di sini, menghabiskan waktu mengenang masa lalu. Aku masih punya banyak pekerjaan, jadi aku tidak akan menemanimu.”

Setelah mengatakan ini, Wang Ziye menjentikkan kipas lipat, berubah menjadi meteor hitam yang diselimuti api dan terbang menuju tenda di bawah tempat berbagai pihak mengadakan negosiasi.

Di dalam tenda udara terbuka, suasananya sangat sunyi. Fu Jian duduk tegak di tengah kursi utama, ekspresinya gelap, dan semua orang jelas bahwa pertempuran besar ini tidak dapat dihindari. Mereka semua mengawasinya dengan cermat.

Akhirnya, Shi Mokun berbicara. “Perjanjian Chi Le Kuno secara resmi memintamu untuk membubarkan pasukan iblis kekeringan dalam kendalimu dan menghancurkan pasukan ini yang bertentangan dengan tatanan alam langit dan moralitas dasar. Terima pengawasanku saat kamu membakar semuanya.”

Fu Jian berkata dengan muram, “Kalau tidak, apa?”

Raja Onobayashi berkata, “Jika tidak, kamu akan menjadi musuh seluruh dunia!”

Xiang Shu akhirnya berbicara. “Kalau tidak, hari ini, tempat ini akan menjadi kuburanmu.”

Fu Jian tiba-tiba mengeluarkan semburan tawa liar, dan tawa itu menunjukkan semburat kegilaan yang tidak terkendali. Dibandingkan dengan Fu Jian yang dikenali Chen Xing, ini sudah menjadi orang yang sama sekali berbeda.

“Jadi kalian semua datang hari ini untuk menemani kelompok orang Han ini menginterogasiku?!” Kata Fu Jian. “Kalian semua akhirnya mengucapkan keinginanmu yang sebenarnya, tapi mereka yang berkumpul di sini, pernahkah kalian berpikir tentang apakah kalian memiliki hak untuk menginterogasi seorang kaisar?!”

Dan mengatakan ini, Fu Jian perlahan berdiri, menciptakan perasaan mengamcam saat dia melakukannya. Kelompok itu segera menempelkan tangan ke senjata, hanya menunggu perintah Xiang Shu untuk menyerang.

Pada saat yang sama, Murong Chong menekankan tangannya ke gagang pedangnya saat dia berdiri di belakang punggung Fu Jian. Dia mengangguk pada Xie An, tekad bersinar di tatapannya.

“Yang Mulia Fu Jian, apa yang kau takuti?”

Ekspresi Xie An tidak berubah sama sekali. Saat dia berdiri, perasaan ancaman yang menindas itu segera menghilang, dan keagungan bermartabat Fu Jian menyarungkan pedangnya. Pada saat yang sama, Xie An sekali lagi, pada tingkat yang tidak berwujud, mengimbangi kehadiran Fu Jian yang mengesankan.

Perantara utama dari kamp utara dan selatan akhirnya menemui jalan buntu saat ini, tidak ada yang mau menyerah sedikit pun.

Fu Jian membeku.

Xie An tersenyum. “Apakah kamu takut pekerjamu yang tidak beraturan akan bertempur di atas Sungai Fei, merebut posisimu melalui konflik internal? Atau apakah kamu takut orang-orang Han yang ka.u anggap rendah akan memotong sayapmu dan mengirimmu kembali?”

Fu Jian awalnya ingin mengeluarkan teriakan “Kurang ajar!”, Tapi kata itu tidak pernah keluar dari mulutnya. Saat itu juga, Chen Xing tiba-tiba melihat pemandangan yang aneh. Gelombang energi tak terlihat dikumpulkan di vena illahi dan bumi, berkumpul menjadi naga tak berwujud di atas tanah utara, memutar waktu dan ruang saat ia menyerbu ke arah mereka.

Energi naga dari tanah selatan melawan arus, berkumpul di dalam tubuh Xie An. Jika dua gelombang energi yang sangat besar itu bersentuhan bahkan untuk sesaat, maka mereka akan menghilang tanpa jejak. Seolah-olah kekuatan vena illahi dan bumi, dasar dari Tanah Suci, sedang mengalami konfrontasi yang tidak dirasakan orang lain. Konfrontasi itu terjadi dalam sekejap, dan hanya Chen Xing dan Xiang Shu yang merasakannya.

“Apa itu?” Xiang Shu mengerutkan alisnya.

Chen Xing menggelengkan kepalanya. Dia juga tidak bisa menjelaskannya.

“Memotong sayapku dan membuatku kembali?” Fu Jian tertawa, marah. “Itu harus bergantung pada apakah kalian semua memiliki kemampuan untuk melakukannya. Dunia sudah terpecah menjadi beberapa bagian, dan orang-orang Han hanya berpegang teguh pada perbatasan yang saat ini kalian pertahankan dengan napas terakhir yang lemah, tapi hari-hari kalian sudah dihitung. Sepanjang sejarah, melalui ribuan tahun umat manusia, mereka hanya akan mengingat para pahlawan yang mempersatukan dunia, dan pengorbanan yang dilakukan demi tujuan itu, jadi apa yang kalian takuti? Jika bukan karena enam negara yang dimusnahkan di bawah tapak kaki kuda kavaleri pendiri Qin yang Agung-ku, Yin Zheng, dari mana datangnya ribuan tahun kemegahan yang kalian nikmati oleh orang-orang Han?! Dunia ini telah terbelah menjadi utara dan selatan terlalu lama, begitu lama bahkan surga tidak tahan untuk menonton lagi, dan Zhen adalah satu-satunya ‘kehendak surga’.”

“Bahkan jika Yang Mulia menggunakan metode seperti itu,” kata Xie An, sama sopannya seperti sebelumnya, “Yang Mulia tidak akan ragu untuk menerapkannya?”

Fu Jian berkata, “Sepertinya kalian semua masih menyimpan penghinaan di hati kalian untuk prajurit abadi Zhen.”

Xiang Shu, seperti sebelumnya, mengamati Fu Jian dalam diam. Tangan Murong Chong di gagang pedangnya sudah sedikit gemetar, tapi Xiang Shu membuat isyarat tersembunyi, menandakan dia untuk tidak bertindak tanpa berpikir dan hanya menunggu perintahnya.

“Aku ingin memperkenalkan dua orang kepada kalian,” Fu Jian mulai berbicara. “Silakan, duduklah. Masuklah, kalian berdua.”

Xie An sedikit mengernyit. Fu Jian berbalik dan duduk; ada angin badai yang bertiup di matanya, meskipun dengan cepat menghilang dan berubah menjadi tenang seperti abu. Ketika orang-orang yang telah menunggu di luar tenda mendengar panggilan tersebut, dua orang Han menjawab dan memasuki ruangan.

“Selain Raja Onobayashi, kita semua adalah teman lama di sini,” Wang Ziye tersenyum. “Tidak perlu basa-basi. Meskipun, aku masih ingin memperkenalkan semua orang pada yang terkenal ini…” 3

“?!” Darah Murong Chong langsung melonjak, dan suaranya bergetar.

Orang itu bertubuh terpelajar. Tingginya 8 chi dengan tampilan yang tenang. Wajahnya pucat pasi, dan matanya keruh. Setelah dia memasuki tenda, dia menangkupkan tangannya dan menyapa semua orang.

Chen Xing, “……..”

Wang Ziye sudah bertukar tubuh, dan sekarang, pria yang dibawanya membuat Chen Xing merasa seperti disambar guntur dari langit yang cerah, dan hatinya marah karena amarah. Itu Wang Meng! Shixiong Tertuaku!

Selama pemenjaraan Murong Chong di Chang’an, tidak ada satu malam pun yang berlalu tanpa dia membenci pria Han ini sampai ke intinya; itu karena pria inilah yang memusnahkan Yan Xianbei yang Agung saat itu! Tidak ada yang bisa menebak berapa banyak orang dari suku Lima Hu yang menyimpan dendam yang dalam terhadap pria ini.

Fu Jian berkata, “Penyesalan terbesar Zhen dalam hidup ini adalah kenyataan bahwa Jinglüe harus meninggalkan selangkah lebih maju dari Zhen, dan dengan demikian, rencana besar Zhen untuk menenangkan semua tanah di bawah langit harus diselamatkan. Sekarang, Wang Ziye telah mencari cara bagi Zhen untuk memiliki kehidupan yang kekal. Dan bagi mereka yang telah meninggal, dia telah membangkitkan… mereka semua.”

Fu Jian melihat sekeliling dan melanjutkan, “Di dunia ini, adakah kegembiraan yang lebih besar daripada memulihkan apa yang telah hilang?”

Untuk sesaat, semua orang di dalam gubuk besar itu tidak bisa berkata apa-apa.

“Kakek, nenek, ayah, ibu Zhen,” Fu Jian menutup matanya sambil bergumam. “Kekasih Zhen, serta teman-teman terkasih yang telah meninggalkan Zhen satu per satu…” Setelah itu, dia membuka matanya dan memandang Raja Onobayashi terlebih dahulu sebelum pandangannya beralih ke Xiang Shu, Chen Xing, Xie An, Shi Mokun, dan lainnya dengan tatapan kasihan di matanya yang seakan berkata, “Ayah, ibu, saudara, anak-anakmu…”

“Segala sesuatu yang telah hilang akan dikembalikan,” kata Fu Jian. “Hidup kita tidak akan mengenal batas, dan kematian tidak akan mendekati kita. Hal-hal di dunia ini yang membebani pikiranmu, kalian akan dapat mencarinya selama ribuan tahun yang akan datang dan melewati segala zaman, selamanya kekal.”

Wang Ziye memandang Chen Xing, sudut mulutnya muncul dengan senyum kemenangan, seolah dia menebak bahwa langkah ini akan cukup untuk menghancurkannya dengan indah. Chen Xing hanya menatap kosong ke arah Wang Meng. Tidak lebih dari tujuh tahun yang lalu, Wang Meng telah meninggal dan dimakamkan di Chang’an, tapi tanpa diduga, dia sekarang juga dibangkitkan!

Wang Ziye berkata, “Semua orang di sini selalu berpikir bahwa menghidupkan kembali orang mati adalah tindakan melawan Hukum Surga. Pasukan iblis kekeringan di mata kalian hanya tahu cara membunuh tanpa sedikit pun kemanusiaan yang tersisa di dalam diri mereka. Hari ini, aku telah mengundang Wang –daren datang ke sini untuk menunjukkan betapa berbedanya dia sekarang dari ketika dia masih hidup.”

Wang Meng dengan senang hati memandangi kerumunan itu. Terpukul oleh dampak seperti ini, bahkan Xie An tidak tahu harus berkata apa. Jika yang di depannya memang Wang Meng di masa lalu, strategi untuk melawan ekspedisi selatan Fu Jian perlu dibatalkan dan dimulai dari awal! Kecerdasan orang ini tidak boleh diremehkan sama sekali; saat itu, bahkan Huan Wen 4  juga menderita kerugian di tangannya!

“Xie Anshi,” Wang Meng perlahan berkata, “Aku tidak berpikir kamu secara pribadi akan datang untuk pembicaraan damai. Sudah lama.”

Xie An, “…………”

Ketika Fu Jian mendengar Wang Meng berbicara tentang identitas Xie An, dia pada awalnya tertegun sebelum ekspresinya berubah menjadi yang berarti: “Seperti yang diharapkan.”

“Kamu sudah tua sekarang.” Wang Meng menghela napas. “Anshi, kamu tidak seperti dulu.”

Ekspresi Xie An berubah serius, dan dia berkata dengan suara rendah, “Wang Jinglüe, kenapa kamu melakukan ini? Tidak, kamu bukan dia.”

Xie An berkenalan dengan Wang Meng di awal masa mudanya. Setelah masing-masing memilih tuan mereka sendiri, meskipun mereka berdiri di kamp yang berlawanan, satu dengan Jin sementara yang lain dengan Qin, mereka tidak bisa lebih akrab dengan gaya satu sama lain.

“Aku ingat, ketika kamu masih hidup, kamu membujuk Fu Jian,” kata Xie An, “mengatakan bahwa sepanjang hidupnya, dia tidak boleh menyerang Selatan. Saat ini kamu bukan kamu lagi.”

“Itu dulu, sekarang,” Wang Meng mengangkat alisnya saat dia berkata dengan serius. “Karena kesempatan telah muncul dengan sendirinya, mengapa aku tidak harus melakukannya sekarang?” Mengatakan demikian, Wang Meng menoleh, menatap Chen Xing, dan melanjutkan, “Xiao Shidi, jika  Shixiong ini mengingat dengan benar, hidupmu terkait dengan Iuppiter…”

Sambil bergumam, Chen Xing berkata, “Jadi seperti itu, ah. Jika seseorang berbicara terlalu banyak, mereka pasti akan tergelincir. Aku pikir kamu bisa diam saja.”

Xiang Shu mengerutkan kening.

Wang Meng tercengang.

“Kamu akhirnya mengungkapkan sifat aslimu,” Chen Xing menatap Wang Meng, matanya penuh keterkejutan, sebelum melirik Wang Ziye di belakangnya. Faktanya, sejak Wang Meng muncul di hadapan mereka, Chen Xing telah memikirkan tentang bagaimana mengalahkan langkah Wang Ziye untuk membangkitkan orang mati. Jika kita ingin aliansi antara Fu Jian dan Wang Ziye runtuh, kita harus memukul mereka dengan pukulan ke “intinya”. Apa “inti” di sini? Tentu, orang-orang ini.

Jadi Chen Xing berkata dalam hatinya, Ini mungkin tidak terlalu jujur, tapi maaf, aku akan mulai menyebarkan rumor.

Xiang Shu berbalik untuk melihat Chen Xing.

“Ternyata, yang disebut ‘kehidupan abadi’,” kata Chen Xing serius, “berarti pergi ke mana-mana untuk menggali kuburan leluhur orang lain?”

Semua orang, “???”

Chen Xing dengan tenang melanjutkan, “Kalau begitu kamu memanggil orang mati dari kuburan mereka dan menggunakannya sebagai boneka? Orang-orang ini, dalam ‘inti’ mereka, bukan lagi diri mereka sendiri! Bukankah itu semua hanya kamu, Wang Ziye, memainkan peran yang berbeda dalam satu opera?”

Wang Ziye, “………….”

Ini benar-benar tuduhan tidak berdasar terhadap Wang Ziye, tapi saat ini, bagaimana dia bisa memiliki kesempatan untuk menjelaskannya kepada semua orang? Selain itu, dia masih harus mempertimbangkan bahwa tujuan Chen Xing melakukan ini adalah untuk mengetahui lebih banyak detail.

“Sepertinya kamu memiliki begitu banyak tubuh.” Chen Xing menghela napas. “Dan kamu bahkan berhasil meniru mereka dengan sempurna. Shi Hai-daren benar-benar bekerja keras. Bolehkah aku berani dan bertanya, ketika kamu berpura-pura menjadi Putri Qinghe dan harus bergaul dengan Fu Jian, tidakkah kamu merasa canggung?”

Keluarga Fu tercengang.

Wang Ziye langsung marah. “Kamu menyebarkan desas-desus palsu! Tak satu pun dari kalian yang bisa melihat! Apakah menurutmu Yang Mulia buta? Jika Putri Qinghe sebenarnya adalah aku yang menyamar, bagaimana mungkin Yang Mulia tidak bisa melihatnya? Wang Meng, kamu mengatakannya sendiri …”

Chen Xing menyela. “Pokoknya!  Shifu tidak pernah menyebut sepatah kata pun tentang identitasku kepada Shixiong tertua, apalagi soal Iuppiter. Ini bukan Shixiong  tertuaku!”

Wang Meng menyela, “Shidi, kamu…”

Dari semua orang yang masih hidup yang hadir di sini, hanya Chen Xing, sebagai xiao shidi Wang Meng, yang memenuhi syarat untuk menyangkal identitas Wang Meng. Jadi, jika aku menutup mata pada situasi sebenarnya, bahkan jika kamu benar-benar Shixiong-ku, jika aku mengatakan bukan, siapa yang bisa mengatakan sebaliknya?

Wang Ziye sama sekali tidak menyangka bahwa pihak lain akan memulai “memanggil rusa sebagai kuda” 5. Karena tidak memiliki kata-kata untuk melawan ini, dia menjelaskan kepada Fu Jian sekaligus, “Yang Mulia! Anak ini mengoceh omong kosong! Tidak ada…”

Setelah mendengar kata-kata Chen Xing, hawa dingin merambat ke semua orang. Benarkah orang-orang yang telah dibangunkan dari kuburan mereka oleh Wang Ziye ini, sama seperti Chen Xing berkata, tidak memiliki kesadaran sendiri?! Zhou Zhen, Putri Qinghe, dan bahkan Wen Che… mereka semua hanyalah boneka yang bertindak di bawah perintah Wang Ziye!

Wang Ziye akhirnya menjelaskan. Dia mencibir dan berkata, “Ketika Qinghe masih hidup, dia meminum darah Dewa Iblis yang telah aku persembahkan kepadanya, jadi dia masih menjaga kesadaran dirinya, Pengusir Setan! Pemahamanmu tentang hal ini masih kurang, memang benar. masih dangkal.”

“Apa?” Chen Xing menyipitkan matanya; dia telah berhasil mendorong Wang Ziye ke dalam lubang. “Minum apa?”

Wang Ziye, “…………”

Hanya ada keheningan di sekitar tenda. Wang Ziye membocorkan rahasianya sendiri; dia tidak mempertimbangkan kata-katanya dengan hati-hati dan mengatakan yang sebenarnya.

Tidak perlu bagi Chen Xing untuk berbicara lebih banyak. Fu Jian memahami kata-kata ini dan menjadi marah karena telah ditipu.

“Wang Ziye!” Fu Jian berkata dengan nada dingin, “Tiga tahun lalu, kamu sudah merencanakan ini?!”

Wang Ziye tiba-tiba tertawa aneh. Karena Chen Xing telah mengeksposnya, tidak ada gunanya menyembunyikannya lagi. Kulitnya menjadi gelap saat dia berkata, “Karena semua orang telah bersiap, sebaiknya kita lihat apakah Iuppiter-mu itu mampu untuk ‘menerima segala sesuati.’ Akankah perlindungannya meluas ke temanmu?”

Kulit Chen Xing langsung berubah.

“Jangan dengarkan omong kosongnya! Lakukan!” Xiang Shu tidak terpengaruh oleh Wang Ziye dan menghancurkan cangkir anggur di tangannya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Menara pengawas dari bab-bab sebelumnya.
  2. Nama kuno lain untuk Jepang.
  3. Yang ingin diperkenalkan adalah Wang Meng; sudah lama sejak namanya muncul, jadi sedikit penyegar. Dia adalah seorang Han yang bertindak sebagai ahli strategi untuk Fu Jian. Nama kesopanannya adalah Jinglüe, dan dia juga salah satu murid guru Chen Xing, menjadikannya Shixiong-nya.
  4. Dikatakan sebagai salah satu komandan Jin terhebat, meskipun kampanyenya melawan Qin pada akhirnya berakhir dengan kegagalan.
  5. “Salah menafsirkan sesuatu dengan sengaja untuk menyebabkan kebingungan.”
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments