“Aku seharusnya sudah lama menyingkirkanmu, untuk mencegah masalah yang tiada habisnya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Hongjun terdiam. Chong Ming menunggu sebentar, tapi saat dia tidak mendengar apa-apa lagi, dia bertanya dengan sungguh-sungguh, “Kenapa mereka tiada?”

“Dalam hatimu, kau sebenarnya yang paling memahaminya,” kata Hongjun dengan pelan. “Untuk memisahkan benih Mara dari tubuh ayahku, kau menyuruhnya pergi ke alam manusia, mencari seorang wanita, dan melahirkanku… bukan begitu?”

Saat dia sampai pada titik ini, suara Hongjun bergetar. Mata Chong Ming langsung melebar; dia awalnya berpikir bahwa Hongjun akan memberitahunya apa yang sudah terjadi secara khusus, tapi dia tidak pernah berpikir bahwa dia benar-benar akan menggali kasus lama dari bertahun-tahun yang lalu!

“Siapa yang memberitahumu?” Suara Chong Ming berubah.

“Bukankah itu benar?” Hongjun berkata, terengah-engah, “Jawab aku!”

“Lancang!” Chong Ming dengan cepat berdiri. Kekuatan penindas yang kuat itu segera membuat Hongjun mundur selangkah. “Jika bukan itu masalahnya, lalu bagaimana mungkin ada dirimu hari ini?!”

Reaksi Chong Ming memastikan dugaan Hongjun, dan semua keraguan serta ketakutan yang dia rasakan dalam perjalanan ini akhirnya meledak sekaligus pada saat ini. Dia tidak memiliki cara untuk menekan kemarahan di hatinya, dan dia meraung, “Kau menyebabkan kematian ibuku! Aku ini apa?! Aku ini apa! Jawab aku!”

“Kau adalah putra Kong Xuan,” jawab Chong Ming dengan dingin.

“Aku tidak lebih dari sebuah persembahan…” kata Hongjun, suaranya bergetar, tubuhnya gemetaran saat dia melangkah mundur. “Aku tidak lebih dari persembahan yang kalian semua ciptakan untuk memisahkan benih iblis.”

“Benar,” kata Chong Ming perlahan sambil memperhatikan Hongjun. “Jika ayahmu tidak meninggal, kau tidak akan berdiri di depanku sekarang.”

Pada saat itu, dunia berputar di sekitar Hongjun, dan napasnya menjadi sesak. Chong Ming melihat ekspresinya dan melanjutkan, “Hari pertama saat Qing Xiong membawamu ke Istana Yaojin, aku awalnya tidak ingin membuatmu tetap hidup.”

Hongjun: “…”

“Tapi rasa bersalah membebani hatiku,” kata Chong Ming. “Kong Xuan meninggal karena diriku, dan karena itulah aku membawamu masuk.”

“Tidak… tidak…” Hongjun menatap lekat-lekat pada Chong Ming.

“Bukankah ini yang kau pikirkan dalam hatimu?” Chong Ming bertanya, dengan dingin melepaskannya. “Bukankah ini kenyataan yang kau takutkan? Bukankah itu suara yang bergema dari hatimu sendiri?!”

“Apa ibumu itu? Aku tidak peduli. Dan apa kau itu? Aku bahkan kurang peduli. Saat Kong Xuan sampah itu, untuk melindungimu, mengabaikan hidupnya sendiri, itulah yang benar-benar kupedulikan…”

“… orang yang membunuh ibumu adalah aku, Qing Xiong, dan ayahmu sendiri!” Chong Ming tiba-tiba menjadi sangat marah. “Tapi justru karena itulah kau bisa melihat dunia ini. Kau seharusnya berterima kasih pada kami, tapi kau benar-benar berani menuduhku sekarang?!”

Perasaan dingin menjalar di sepanjang tulang belakang Hongjun, sampai ke kulit kepalanya.

“Lalu kenapa kau… mengadopsiku?!” Hongjun merasa bahwa jiwanya sendiri hancur sedikit demi sedikit di bawah kata-kata Chong Ming, saat dia tanpa ampun menyuarakan pemikiran internal yang Hongjun sendiri tidak berani pikirkan. Dengan setiap kalimat, dia memotong kebenaran, seolah-olah semua ingatan Hongjun tentang Istana Yaojin di masa lalu terkoyak di depan matanya!

Chong Ming tertawa dingin. “Xie Yu si besar mulut itu mencoba menelanmu sehingga dia bisa berubah menjadi naga iblis dan menaklukkan Tanah Suci, jadi bagaimana bisa aku membiarkannya memenuhi keinginannya?!”

“Tidak,” kata Hongjun, suaranya bergetar. “Bukan seperti ini…”

Hongjun mundur setengah langkah lagi, tapi Chong Ming berkata dengan dingin, “Ke mana kau pikir kau akan pergi? Aku sudah memberimu pilihan, dan hari ini, kau sendiri yang memilih untuk kembali!”

Tepat saat Hongjun hendak pergi, cahaya oranye-merah yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba meledak dari tangan Chong Ming, membungkus tubuhnya. Hongjun meraung dengan marah, “Lepaskan aku!”

Chong Ming menggunakan cahaya terang itu untuk menjebak Hongjun, membungkus erat lehernya, menyeretnya ke sudut istana. Matanya bersinar dengan cahaya keemasan, dan suaranya bertambah dahsyat, seolah-olah itu adalah suara dari langit yang bergema di seluruh bumi.

“Seharusnya aku sudah lama menyingkirkanmu, untuk mencegah masalah yang tiada habisnya.”

Kata-kata itu adalah kalimat terakhir yang didengar Hongjun sebelum dia kehilangan kesadaran. Dalam sekejap, kegelapan tanpa batas menerkamnya, menyelimutinya.

Dia meringkuk di sudut aula utama, sementara Chong Ming diam-diam mengamatinya. Tidak sampai matahari pagi terbit, Chong Ming menoleh, hanya untuk melihat bahwa di antara puncak, seekor peng raksasa yang dibalut cahaya keemasan terbang ke arahnya —


Di pagi hari, pegunungan diselimuti oleh awan, dan Li Jinglong terbangun diiringi suara kicauan burung yang terdengar enak di telinga. Dia terantuk-antuk karena mengantuk saat keluar dari ruangan, hanya untuk melihat kabut dan awan mengepul mengelilingi dengan lembut Istana Yaojin. Di luar, hutan pohon wutong sudah berubah menjadi lautan kabut, dan pemandangannya sangat megah untuk dilihat.

Chong Ming berjalan keluar dari dalam hutan pohon wutong. Di belakangnya, ratusan burung mengikuti phoenix, mengeluarkan seruan tanpa henti.

“Manusia, Zhen1 memiliki sesuatu untuk dikatakan padamu.” Suara Chong Ming datang padanya dari kejauhan.

Li Jinglong bergegas kembali ke dalam, berganti pakaian, dan kembali keluar. Dia merasakan gelombang kegugupan yang tampaknya tidak ada apa-apanya, dan itu bukan karena identitas Chong Ming yang istimewa, tapi hanya karena dia adalah ayah angkat Hongjun.

Kabut menghilang, dan Chong Ming serta Qing Xiong berdiri di hutan. Dulu, Qing Xiong sudah memperlihatkan wujud burungnya pada Li Jinglong, yang dia ingat, dan dia bergegas untuk menangkupkan tangannya dan membungkuk pada mereka berdua sebagai salam. Saat dia mengangkat pandangannya untuk mengamati Chong Ming, dia melihat bahwa wajah orang lain itu tampak marah. Ekspresi Qing Xiong juga bukan pertanda baik. Setelah tidak melihat Hongjun, Li Jinglong tahu bahwa mungkin ada masalah di depannya.

Seperti yang diharapkan, saat Chong Ming melihat Li Jinglong, dia berkata dengan muram, “Cahaya Hati tidak seharusnya diberikan padamu.”

Setelah mendengar kata-kata itu, Li Jinglong membeku sesaat, namun otaknya bergerak lebih cepat daripada Chong Ming saat dia menjawab, “Anak dari keluarga Chen itu belum dewasa, jadi bagaimana bisa dia mengaktifkan Cahaya Hati? Karena kalian semua membutuhkan kekuatan Cahaya Hati untuk mengusir qi iblis di tubuh Hongjun, lalu apa salahnya jika aku memegangnya untuk sementara dan mengaktifkannya?”

Chong Ming tidak menyangka bahwa dia sebenarnya tidak memiliki cara untuk menanggapi kalimat Li Jinglong ini. Suasana seketika menjadi sangat canggung.

“Suatu hari, ketika aku mati,” kata Li Jinglong perlahan, menatap Qing Xiong, “tentu saja, aku akan mengembalikannya.”

Qing Xiong melihat ke arah Chong Ming, tapi Chong Ming menjawab dengan dingin, “Tidak perlu, kau bisa turun gunung sekarang. Mulai sekarang, kau sama sekali tidak akan lagi memiliki hubungan dengan Istana Yaojin.”

Li Jinglong: “!!!”

Setelah tidak melihat Hongjun muncul, Li Jinglong berpikir, tidak bagus. Dia tidak menyangka bahwa Chong Ming akan langsung menyuarakan perintah seperti itu untuk mengusir tamunya.

“Di mana Hongjun?” Li Jinglong segera bertanya. “Aku ingin melihatnya, biarkan aku melihatnya sekali, lalu aku akan pergi.”

“Jangan menolak cara mudah demi hukuman.” Kata-kata Chong Ming diwarnai dengan sedikit lebih banyak ancaman. “Ini bukan Chang’an, dunia manusiamu, dan kau tidak lebih dari seekor semut dari jutaan mereka. Hanya karena kau membawa pedang sampah yang diambil dari hobimu mengumpulkan sisa-sisa, kau berani berbicara dengan Zhen dengan cara yang kurang ajar?!”

Saat dia berbicara, Li Jinglong bahkan tidak melihat Chong Ming bergerak, tapi auranya meledak darinya, dan panas yang membara keluar. Li Jinglong mundur tanpa sadar, secara otomatis menyalakan Cahaya Hati, sementara tangan kanannya terulur ke belakang!

Dengan bunyi weng, Pedang Kebijaksanaan tampaknya menanggapi, dan itu menembus melewati jendela, menembak ke arahnya. Pedang itu mendarat di tangannya tepat saat api juga mencapainya! Li Jinglong mengangkat pedang untuk memblokir, tapi panasnya mengalir keluar, menghantam Pedang Kebijaksanaan seperti meteor. Ada ledakan besar, tapi sebelum Li Jinglong sempat bergerak, pedang panjang itu sudah lepas dari tangannya. Di bawah serangan yang kuat ini, Cahaya Hati seperti lentera kertas yang terbakar menjadi abu!

“Tahan tindakanmu!” Qing Xiong segera berteriak.

Dada Li Jinglong sakit dengan rasa sakit yang tertahan saat dia jatuh ke belakang dengan kokoh ke koridor. Untuk sementara waktu, dia tampak basah kuyup saat dia berjuang untuk bangkit.

Chong Ming diam-diam memperhatikan Li Jinglong. Setelah menerima pukulan itu, Li Jinglong merasa bahwa tingkat kultivasi mereka berbeda darinya, seperti awan yang terbuat dari lumpur. Hampir tidak ada kemungkinan baginya untuk bisa membalas pukulan.

“Tinggalkan gunung,” kata Chong Ming. “Hongjun sudah memberitahuku tentang apa yang sebenarnya terjadi, dan dia tidak akan lagi melihatmu.”

Li Jinglong mengangkat kepalanya, tapi Chong Ming sudah melewati sisinya dan meninggalkan kebun.

Qing Xiong memperhatikan Li Jinglong. Setelah waktu yang lama, dia menghela napas.

“Pergilah ba,” kata Qing Xiong. “Kembalilah ke Chang’an, dan teruslah menjadi seorang exorcist.”

Li Jinglong mengangkat kepalanya, dengan kaku memperhatikan Qing Xiong, hanya untuk melihatnya mengangkat tangan. Dengan bunyi weng, cahaya muncul di sekitar tubuh Li Jinglong, dengan kilatan cahaya putih, pemandangan di sekitarnya langsung berubah. Li Jinglong muncul kembali di kaki pegunungan hampir seratus li jauhnya.

Pedang Kebijaksanaan berputar saat jatuh dari langit, menjepit dirinya sendiri ke tanah dengan bunyi ding.

Li Jinglong: “…”


Di Istana Yaojin, Chong Ming duduk diam di atas takhta.

Qing Xiong berjalan ke aula utama, memperhatikan Chong Ming.

“Segalanya tidak harus berjalan seperti ini pada awalnya,” kata Qing Xiong.

“Segalanya tidak harus berjalan seperti ini?” Chong Ming bertanya dengan muram. “Saat itu, kaulah yang melakukan yang terbaik untuk mengirimnya turun gunung, karena untuk menghentikan masalah, seseorang harus menemukan orang yang menyebabkannya. Sampai hari ini, qi iblis belum ditangani; sebaliknya, ia sudah tumbuh lebih padat! Ia bahkan lebih mampu datang ke Istana Yaojin, dalam tubuh yang dipenuhi dengan kebencian!”

Qing Xiong menjawab, “Kau bisa menyembunyikan itu darinya untuk sementara waktu, tapi kau tidak bisa selamanya menyembunyikan itu darinya.”

Kemarahan Chong Ming tampaknya tak terpadamkan. “Dan siapa yang berani berjanji padaku bahwa manusia fana itu akan mampu menekan benih iblis di dalam tubuhnya?! Dia bahkan tidak bisa menerima satu pukulan pun dariku, sungguh sampah!”

“Siapa yang mengira kau akan menggunakan Api Suci Phoenix untuk mengujinya?!” Qing Xiong berteriak, juga semakin marah. “Cahaya Hati adalah cahaya cemerlang yang melepaskan makhluk hidup dari penderitaan mereka, itu bukan sihir yang bisa digunakan untuk pembantaian, apakah kau masih tidak mengerti?!”

Chong Ming semakin marah, dan dia meraung, “Aku tidak akan membiarkan dia mengambil setengah langkah pun dari Istana Yaojin lagi—!”

Qing Xiong maju selangkah, tidak memberinya sedikit pun kelonggaran. Dia berkata dengan suram, “Jiao hitam itu sudah membagi hunponya sendiri untuk membuat pengganti benih iblis, dan siapa yang tahu berapa banyak yang berada di alam manusia sekarang! Kau pikir dengan menjaga Hongjun tetap terlindungi di Istana Yaojin, Mara tidak akan hidup kembali?!”

“Apakah Mara hidup kembali atau tidak, apa hubungannya denganku?” tanya Chong Ming. Dia bangkit dan berjalan menuruni tangga menuju takhta, menuju ke arah Qing Xiong. Dia pada dasarnya berdiri berhadapan dengannya, mengawasinya dengan dingin.

Dage, kau ingin bertarung?” Qing Xiong mempelajari Chong Ming, sebelum dia tiba-tiba tertawa. “Kita belum bertarung selama bertahun-tahun, kau ingin pergi ke luar untuk bertarung?”

Chong Ming akhirnya menyingkirkan keinginannya ini, dan dia dengan keras mendorong Qing Xiong ke samping. Qing Xiong mundur beberapa langkah, dan Chong Ming melanjutkan, “Kejahatan yang sudah aku lakukan karena satu kesalahan, berapa banyak lagi aku harus menyesal untuk menebus diriku sendiri? Saat Mara bangkit kembali, itu akan menjadi hari di mana aku binasa. Itu seharusnya cukup untuk membayar kalian semua, dan untuk membayar Kong Xuan.”

Qing Xiong terdiam untuk waktu yang lama. Tapi saat dia hendak pergi, Chong Ming, yang sudah menatap pegunungan di luar aula, berkata perlahan, “Segel ingatannya, dan biarkan dia tinggal di Istana Yaojin seperti sebelumnya. Di hari mendatang, setelah aku pergi, tempat ini akan diserahkan padanya. Mulai hari ini, aku hanya khawatir bahwa di masa depan, saat dia duduk sendirian di aula ini, dia akan terlalu kesepian.”

“Aku akan melakukan yang terbaik,” jawab Qing Xiong, menghela napas. “Benih iblis itu ganas, dan telah mengalami banyak hal setelah menuruni gunung. Aku khawatir itu mungkin tidak bisa disegel.”

Chong Ming: “Kalau begitu, biarkan dia terus membenciku.”


Hongjun terbangun di puncak dari satu-satunya puncak di ribuan qing2, hanya untuk menemukan bahwa dia sudah ditempatkan di sebuah paviliun. Di sisinya, ada air dan makanan. Karena paviliun berdiri di puncak yang tinggi, lebarnya hanya sekitar satu zhang. Di pergelangan kaki kirinya, ada rantai yang sangat tipis yang berdering saat dia bergerak. Cahaya Suci Lima Warnanya dan Pisau Lempar Pembunuh Makhluk Abadi miliknya sudah disita, dan saat dia mencoba mantra untuk menciptakan api, rasa sakit menyebar di sepanjang punggungnya.

Dia menarik sebuah cangkir ke arahnya, menuangkan air ke dalamnya. Dia kemudian menoleh untuk melihat. Tepat di tengah punggungnya yang telanjang, sebuah sigil phoenix sudah digambar menggunakan bubuk emas yang dicampur dengan cinnabar. Setiap kali dia mencoba memanggil sihir di meridiannya, sigil phoenix akan menyala, menekan sihirnya.

Dia mengulurkan tangan untuk menghapusnya, tapi mantra itu digambar tepat di tengah. Tidak peduli bagaimana dia meraih dengan tangannya, dia tidak bisa mencapai bagian itu. Dia berjuang ke salah satu pilar di paviliun, dan dia berbalik untuk menggosok punggungnya ke sana, sampai-sampai terbakar dengan rasa sakit. Tapi bahkan pada akhirnya, sigil itu tidak terhapus.

“Ayah…” Hongjun bingung harus berbuat apa, dan tanpa sadar dia ingin berteriak agar Chong Ming menyelamatkannya, hanya untuk menyadari bahwa orang yang mengurungnya di sini juga adalah Chong Ming.

Dia menyeret rantai itu saat dia menatap melewati satu-satunya puncak. Di kejauhan, Istana Yaojin sudah menjadi titik hitam kecil, sementara bagian bawah pegunungan sudah dikaburkan oleh lautan awan. Puncak yang menjebaknya di sini seperti pilar batu. Dibandingkan dengan Istana Yaojin, kedua tempat itu hampir sama tingginya, dan bahkan tanpa rantai yang mengikatnya, dia tidak akan bisa melarikan diri. Jika dia memaksa dan melompat ke bawah, itu hanya akan menghancurkan setiap tulang di tubuhnya.

“Li Jinglong—!” Hongjun berteriak ke arah Istana Yaojin.

Tidak ada tanggapan. Hongjun hanya bisa merosot ke bawah, lemah, masih bersandar pada pilar.


Saat senja, Li Jinglong membasuh wajahnya di tepi sungai, sebelum menatap bayangannya di air.

Hujan yang dingin dan suram mulai turun di Pegunungan Taihang. Masih ada banyak salju yang berkumpul di tanah. Dia minum air, beristirahat sejenak, dan makan beberapa ransum kering untuk mengisi kembali energinya, sebelum mengangkat kepalanya untuk melihat gunung-gunung yang tampak hampir sama.

Dia membawa Pedang Kebijaksanaan di punggungnya, berjalan kaki di jalan sempit melalui semak belukar. Dia memperhatikan bahwa ada seekor burung di pohon yang menolehkan kepalanya, mengamati sekelilingnya, dan mata hitamnya menoleh ke arahnya.

Burung itu melompati cabang pohon, melompat ke pohon lain. Beberapa burung mengepakkan sayapnya dan terbang, tenggelam ke kedalaman hutan.

Li Jinglong menghela napas. Setelah mengidentifikasi jalan yang dia dan Hongjun ambil saat mereka datang, dia menuju tebing di ngarai.

Chong Ming berdiri di tepi kolam di Istana Yaojin. Bersama dengan Qing Xiong, mereka melihat gambaran di air, menundukkan kepala.

“Dia hanya seperti ini,” kata Chong Ming dingin, sebelum berbalik untuk pergi.

Qing Xiong berbalik dan berubah menjadi Peng Raksasa Bersayap Emas dan melebarkan sayapnya saat dia terbang ke udara. Dengan sebuah lingkaran, dia melesat ke barat.


Di paviliun yang ada di puncak, Hongjun mendengar pekikan seekor burung, dan dia dengan cepat mengangkat kepalanya, berteriak, “Qing Xiong! Qing Xiong—!”

Peng Raksasa Bersayap Emas terbang. Ukurannya setinggi tiga zhang, dan dengan sayapnya yang melebar, itu bisa langsung mengelilingi seluruh pavilion3. Angin liar bertiup, dan Hongjun terus menarik rantai itu, takut peng raksasa bersayap emas tidak akan melihatnya saat dia berteriak, “Aku di sini!”

Dengan kilatan cahaya, tubuh peng raksasa itu menyusut, berubah menjadi wujud besar Qing Xiong. Saat dia mendarat, dia melangkah ke kursi di dekat pagar paviliun. Membungkuk dan berjongkok, dia memperhatikan Hongjun tanpa mengalihkan pandangannya. Tatapan itu sepertinya menyimpan belas kasihan di dalamnya.

“Bawa aku pergi dari sini!” teriak Hongjun. “Qing Xiong!”

Qing Xiong tidak menanggapi. Hongjun tahu bahwa dia pasti sudah mengetahui tentang sebab dan akibat dari Chong Ming, dan hatinya langsung menjadi dingin saat dia berkata, “Chong Ming sudah memberitahumu?”

Qing Xiong menundukkan kepalanya, mengangguk, dan mengulurkan tangan untuk membelai wajah Hongjun dengan lembut, sebelum menangkupkan telapak tangannya ke pipinya.

“Kau menderita di alam manusia ba.” Suara Qing Xiong sangat tenang.

Hongjun memperhatikan Qing Xiong dengan bodoh, sebelum dia menggelengkan kepalanya. Qing Xiong duduk di pagar, kakinya melebar, terus menundukkan kepalanya untuk mengawasinya seperti sebelumnya. Punggung Hongjun masih bersandar pada pilar yang berlawanan, dan dia menghela napas lelah.

“Seperti yang kau katakan sebelumnya, alam manusia sangat bagus,” jawab Hongjun. “Tapi walaupun tempat itu bagus, itu berbeda dari apa yang kau katakan.”

“Alam manusia sangat bagus,” jawab Qing Xiong, “mungkin karena orang-orang yang ada di sana. Sebagai perbandingan, Istana Yaojin seperti sangkar, dan saat ini kau seharusnya mengerti kenapa aku tidak pernah ingin kembali ke sini.”

Hongjun masih ingat apa yang Li Jinglong tanyakan padanya tadi malam, apakah dia bersedia untuk kembali ke Chang’an bersamanya, dan bagaimana dia menjawab tanpa memikirkannya, “Aku akan.”

En,” Hongjun mengangguk.

Saat mereka berbicara, Qing Xiong menghela napas lagi, dan dia berkata, “Chong Ming sudah terlalu lama sendirian, jangan membencinya karena itu.”

Hongjun bertanya sebagai tanggapan, “Di mana Li Jinglong?”

“Dia pergi,” kata Qing Xiong. “Kami menyuruhnya untuk tidak menunggumu lebih lama lagi, dan kembali ke Chang’an.”

Hongjun segera mengangkat pandangannya, memperhatikan Qing Xiong. Qing Xiong melanjutkan, “Apa kau menyesal pergi ke alam manusia?”

Hongjun menjawab, “Aku tidak menyesalinya.”

Angin bertiup, menyebarkan awan, dan matahari terbenam memancarkan sinarnya dari barat. Lautan awan didorong ke samping, mengungkapkan luasnya Tanah Suci.

Qing Xiong berkata pelan, “Hongjun, kau benar-benar mengerti lebih dari orang lain, bukankah begitu?”

“Saat aku masih kecil, apa Li Jinglong dan aku saling mengenal?” Hongjun bertanya sebagai tanggapan.

Qing Xiong memperhatikannya. Pertukaran tanya jawab ini bahkan tidak perlu disuarakan, karena mereka berdua sama-sama mengetahui jawabannya.

Beberapa waktu kemudian, ekspresi Qing Xiong menjadi muram, dan dia mengangguk, matanya dipenuhi belas kasihan.

Dalam perjalanan ini, Hongjun sudah memperoleh hampir semua jawaban yang ingin dia ketahui, dan setiap jawaban sudah benar-benar menghancurkan semua harapannya.

“Qing Xiong,” tanya Hongjun pelan. Sebaliknya, dia sangat tenang. “Dulu, orang yang menyegel ingatanku adalah kau, kan?”

Li Jinglong, Di Renjie, Departemen Eksorsisme yang bobrok… Dalam mimpi buruk tentang rumahnya yang dihancurkan dan keluarganya dibunuh, orang yang paling cepat bergegas ke sana adalah Qing Xiong!

Hongjun masih memiliki kesan samar bahwa Qing Xiong berlutut, dengan satu lutut di tanah, mengamati matanya. Dia telah mengatakan sebuah kalimat tentang sesuatu dan telapak tangannya juga ditekan, dan dengan kilatan cahaya putih, Hongjun sudah melupakan rasa sakit yang dia alami.

“Itu benar,” kata Qing Xiong, dia tidak lagi menyembunyikannya darinya. “Memorimu dan Li Jinglong, keduanya disegel olehku… karena aku tidak ingin kau terus hidup menanggung rasa sakit itu. Cahaya Hati diberikan padaku oleh Dewa Kun, yang mengatakan bahwa untuk menghentikan masalah, seseorang harus menemukan orang yang menyebabkannya. Karena itulah aku memiliki firasat samar bahwa mungkin, saat kau kembali ke Chang’an, kau akan bertemu dengan Li Jinglong. Tapi aku tidak pernah menyangka bahwa melalui serangkaian kebetulan, Cahaya Hati akan berakhir di tubuhnya.”

Hongjun menambahkan, “Kau juga tidak berpikir bahwa segelmu akan lenyap.”

“Itu adalah sebuah kecelakaan,” jawab Qing Xiong, setelah berpikir sejenak. “Segel itu adalah sebuah mantra, sebuah puisi yang aku ajarkan padamu untuk dibaca saat kau masih kecil… setelah mencium Serbun Lihun, baris yang paling penting bagimu ini dilupakan olehmu, dan ingatanmu tentang masa lalu tampaknya perlahan naik ke permukaan.”

Hongjun benar-benar diam saat dia menatap mata Qing Xiong, matanya sendiri memerah.

Qing Xiong melanjutkan, “Lupakan saja, dan tetaplah di Istana Yaojin. Selama kau hidup di dunia itu, hanya akan ada rasa sakit.”

Hongjun segera menahan napas sejenak. Qing Xiong mengangkat telapak tangan kirinya, yang bersinar dengan cahaya putih yang hangat, dan lembut.

“Tunggu…” Suara Hongjun bergetar. “Aku masih memiliki satu hal lagi untuk ditanyakan padamu, Qing Xiong.”

Qing Xiong memperhatikan Hongjun, yang seluruh tubuhnya gemetar saat dia berkata, “Qing Xiong, kau tidak akan menunggu sampai saat terakhir untuk datang dan menyelamatkanku… kenapa kau tidak datang lebih awal? Apa kau sudah tahu sejak lama tentang semua ini… dan yang kau inginkan… adalah menungguku mati di tangan mereka, lalu membawa ayahku… kembali ke Istana Yaojin?”

Qing Xiong menoleh, menghindari tatapan Hongjun. Air mata mengalir di wajahnya, dan dia tersedak, “Hongjun… maafkan aku.”

Hongjun: “…”

Pada saat itu, saat Hongjun menerima jawaban terakhir itu, kesedihan yang membara di hatinya meledak seperti banjir!

Tapi tangan kiri Qing Xiong tiba-tiba terulur, dan dia menekan matanya!

“Mereka yang hidup adalah pengelana yang lewat, mereka yang mati kembali ke rumah abadi mereka.”

“Langit dan bumi hanyalah sebuah tempat sementara; untuk semua kesedihan kita, kita pasti akan kembali menjadi debu… Segel!”

Dalam sekejap mata, segmen memori itu melintas di benak Hongjun.


“Apa maksudnya?” tanya Hongjun kecil.

“Ini adalah mantra penyegel iblis,” Qing Xiong menjelaskan. “Hafalkan, kau jangan sampai melupakannya.”

Di permukaan batu giok di Tebing Bintang, Qing Xiong berbaring santai di lereng miring yang halus itu. Hongjun kecil berbaring di tubuh Qing Xiong, dan bersama-sama mereka melihat ke arah kubah bintang yang cemerlang.

“Saat kebencian di dunia ini tidak hilang, dan melampaui semua batas yang bisa ditoleransi oleh vena langit dan bumi, itu menyebar ke alam manusia, terakumulasi sebagai keluhan, dan menjadi iblis,” kata Qing Xiong, begitu saja.

“Lalu apa itu kebencian?” tanya Hongjun kecil.

Qing Xiong: “Penyesalan.”

Hongjun kecil: “Penyesalan apa?”

“Apa yang menimbulkan ribuan dan jutaan penyesalan tidak lebih dari hidup dan mati,” Qing Xiong menjelaskan dalam gumaman. “Apakah manusia atau yao, hunpo semua makhluk tidak lebih dari pengelana yang lewat yang bergegas melalui dunia yang luas ini. Kematian karena usia tua atau penyakit, tujuh emosi dan enam nafsu, semua ini tidak lebih dari pemandangan di sepanjang jalan. Setelah melepaskan diri dari hidup dan mati, tidak ada lagi penyesalan, dan tidak ada lagi iblis hati. Jika iblis hati tidak dilahirkan, Mara tidak bisa muncul. Apa kau sudah menghafalnya?”

“Aku sudah menghafalnya,” jawab Hongjun kecil, seolah-olah pada dirinya sendiri, sebelum dia berbalik dan merosot ke dada Qing Xiong, menutup matanya dan tidur.


Di puncak dari satu-satunya puncak, sepasang sayap yang menutupi langit terbuka dari punggung Qing Xiong, menyebar melintasi langit dan bumi dengan bunyi huala. Di sekitar tubuhnya, cahaya putih dan energi berputar dengan cepat, dan Hongjun berteriak kesakitan.

“Lepaskan aku—!” Hongjun tidak berhenti berjuang, tapi telapak tangan kiri Qing Xiong bersinar dengan cahaya terang. Cahaya putih menyebar di sepanjang dahinya menuju tubuh bagian atasnya yang telanjang, pinggangnya, dan menyebar dengan cepat ke seluruh tubuhnya. Hongjun mengangkat tangannya, dengan erat meraih pergelangan tangan Qing Xiong.

“Kalian semua berbohong padaku—” Suara Hongjun menjadi serak dan aneh, matanya memancarkan qi hitam. Seketika, sepasang sayap hitam meledak dari punggungnya. Di bawah serangan qi hitam itu, Qing Xiong sebenarnya tidak bisa bertahan. Dia meraung dengan marah, “Segel, untukku!”

Saat Hongjun hendak menerobos mantra penyegelan iblis Qing Xiong, sigil phoenix di punggungnya tiba-tiba mengeluarkan cahaya terang.

Di aula utama Istana Yaojin, Chong Ming tiba-tiba membuka matanya.

Dalam sekejap, di paviliun di satu-satunya puncak itu, pilar-pilar runtuh di bawah serangan qi iblis di tubuh Qing Xiong dan Hongjun. Ubin terbang ke mana-mana. Qi iblis terus memanjat lengan bawah Qing Xiong, terus meraih tenggorokannya.

Qi iblis bertindak seperti semak berduri, melilit dan menyilang, menyebabkan darah emas menyembur keluar dari seluruh tubuh Qing Xiong. Mata Hongjun terbakar dengan api hitam yang menyala-nyala, dan dengan suara aneh dia meraung dengan marah, “Aku akan membunuhmu—!”

Pada saat itu, tornado api liar muncul di belakangnya, dan phoenix muncul dari dalam api emas itu. Dengan pekikan panjang, Chong Ming membentangkan sayap phoenix-nya yang menutupi dunia, berteriak, “Hancurkan!” Dia kemudian menggunakan tangannya untuk memerintahkan bulu apinya, menyatukannya di tengah, dan ribuan bulu api menempel di tubuh Hongjun. Mereka mengubahnya menjadi bola api, memaksa semua qi iblis kembali ke tubuhnya!

Dengan ledakan besar, paviliun di punggung bukit runtuh. Hongjun jatuh pingsan lagi, terguling.

Qing Xiong terus terengah-engah, dan Chong Ming berlutut, satu lutut di tanah, satu tangannya menekan sigil di punggung Hongjun. Dia berkata dengan sungguh-sungguh, “Benih iblis tidak pernah begitu tidak terkendali sebelumnya. Dia tidak bisa dibiarkan kembali ke alam manusia.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sebagai penyegaran, ini adalah cara seorang kaisar menyebut dirinya sendiri.
  2. Pengukuran tanah.
  3. Secara teknis itu seharusnya 3,14 zhang atau lebih.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments