“Li Jinglong terdiam untuk waktu yang sangat, sangat lama, dan dia tampak sedikit gugup.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Bulan pertama berlalu, dan tanpa sadar, sudah lebih dari sebulan sejak mereka meninggalkan Dunhuang. Ada perasaan tidak nyaman di hati Hongjun, dan semakin dekat mereka ke Pegunungan Taihang, perasaan itu menjadi semakin kuat. Terkadang, dia tiba-tiba memiliki ide untuk berbalik di tengah jalan dengan Li Jinglong, dan terkadang, dia berharap jalan ini tidak ada akhirnya.

Seolah-olah selama dia memisahkan diri dari alam manusia, banyak hal tidak akan terjadi, dan dia tidak perlu khawatir.

Mereka meninggalkan kuda-kuda mereka di padang rumput, melewati ngarai dengan celah sempit di Pegunungan Taihang, lalu mendaki jalan kuno yang dibangun ribuan tahun lalu ke puncak. Di atas mereka, kubah langit tampak sangat luas, dan satu-satunya suara yang datang adalah dari beberapa burung yang terbang. Mereka sudah menghabiskan persedian mereka, jadi Hongjun mengajari Li Jinglong cara menangkap ikan dari sungai. Hongjun menggunakan pisau lemparnya untuk menusuk ikan di air, dan Li Jinglong kemudian akan menangkapnya, membawanya, dan menyalakan api untuk membakar ikan. Ada juga beberapa buah beri dan jamur liar di hutan yang tidak dia ketahui namanya. Pada saat itu, Hongjun turun gunung begitu saja.

“Gunung itu ada di sana.” Hongjun menunjuk ke arah gunung bersalju di kejauhan.

Mereka hampir sampai di tempat tujuan mereka. Di mata Li Jinglong, hampir semua pegunungan terlihat sama. Mereka berdua menyiapkan persediaan untuk tiga hari, lalu Hongjun membawanya berputar-putar di antara pepohonan, mencari tanda yang dia buat saat dia turun. Mereka kemudian memanjat tebing menggunakan tanaman merambat.

Anginnya sangat kencang, dan ini adalah pertama kalinya Li Jinglong mendaki gunung dengan tangan kosong seperti ini, dan ditambah lagi, Istana Yaojin secara khusus terletak di suatu tempat yang hanya bisa dijangkau oleh burung yang terbang. Dia dan Hongjun berdiri bersampingan di sisi tebing. Sementara Hongjun terbiasa memanjat naik turun, dia takut Li Jinglong akan mengambil langkah yang salah, jadi dia memegang tangannya dengan erat.

Saar mereka sampai di sisi tebing vertikal yang sempit, Li Jinglong menyeka keringatnya saat dia dan Hongjun melihat ke atas kepala mereka. Hongjun kemudian melemparkan pengaitnya, yang menyangkut di batu di sisi tebing. Dia memanjat, berdiri tegak, dan melemparkan tali ke bawah untuk menarik Li Jinglong ke atas.

“Keluargamu hidup di tempat yang begitu tinggi!” Li Jinglong hanya berpikir bahwa dia tinggal di zaman kuno di mana kuil berada di puncak gunung; dia tidak menyangka bahwa bahkan tidak ada jalan di sana.

Hongjun menjawab, “Pemandangannya sangat bagus di atas! Kemarilah ba!”

Setelah itu, Hongjun melemparkan pengaitnya lagi. Setiap kali dia melemparkannya, mereka berdua akan memanjat. Sekarang Li Jinglong mengerti; keterampilan Hongjun melompat ke atap dan melompati dinding sebenarnya sudah dilatih seperti ini.

Saat mereka mendekati lapisan awan, di atas kepala mereka sudah ada es beku yang sudah menumpuk selama ribuan tahun, dan di mana mereka berhenti untuk beristirahat di tengah gunung, hanya satu orang yang pernah menginjakkan kaki di sana sebelumnya. Hongjun dan Li Jinglong berdiri hampir di atas satu sama lain untuk beristirahat, mereka berdua berdiri di atas singkapan persegi seluas dua chi yang menghadap ke tebing curam, berhenti sejenak untuk bernapas.

Hongjun melemparkan pengaitnya lagi, tapi sebaliknya, pengait itu menyebabkan semua bongkahan es di atas kepala mereka runtuh dengan bunyi yang menggetarkan bumi.

“Awas!” Li Jinglong segera berbalik dan memeluk Hongjun. Air terjun es jatuh ke bawah, jantung Hongjun melompat liar saat mereka berdua saling menekan, dan hidung mereka saling menempel, keduanya terengah-engah dengan cepat.

Es yang jatuh dengan liarnya secara kebetulan melewati mereka berdua, jatuh ke lembah yang dalam di bawah. Tidak lama kemudian suara-suara itu berkurang, dan napas mereka berbaur saat mereka menatap mata satu sama lain untuk sementara waktu. Hongjun benar-benar merasa bahwa dia dan Li Jinglong memiliki reaksi terhadap ini. ‘Benda’ Li Jinglong tampaknya menekannya secara dominan, dan Li Jinglong, dengan kegembiraan di matanya, menekankan dua tangan ke sisi tebing, menatapnya dengan niat nakal.

“Bagaimana rasanya, dipeluk seperti ini?” Kata Li Jinglong. Dia sebenarnya memiliki hati untuk menggoda dirinya! “Katakan padaku, apa kau sudah mulai menyukaiku sejak lama?”

Seluruh wajah Hongjun merah padam, dan dia berkata, “Jangan menggodaku!”

Dengan hanya sedikit gerakan dari Hongjun, Li Jinglong segera berteriak dengan keras, dan dia hampir saja jatuh. Hongjun bergegas meraihnya, tapi dalam sekejap, beberapa es jatuh lagi dari atas kepala mereka, jadi Li Jinglong sekali lagi memeluknya, mereka berdua mendongak. Setelah beberapa kali runtuh, sebagian besar es sudah terlepas, dan baru saat itulah Hongjun sekali lagi melemparkan pengaitnya.

Pada awalnya saat Hongjun menuruni gunung, dia diantarkan oleh Qing Xiong melewati satu-satunya puncak, sedangkan jalan ini adalah salah satu yang sering dia daki sebelumnya. Jika hanya dirinya, naik dan turun bukanlah apa-apa. Tapi dengan Li Jinglong di belakangnya, tingkat kesulitannya jelas sedikit meningkat.

Matahari terbenam di barat, dan Hongjun memanjat ke tebing di tengah untuk mengistirahatkan kakinya, sebelum menggantung tali ke bawah. Li Jinglong terus tergelincir, dan akhirnya dia berhasil dengan susah payah.

“Akan menjadi lebih baik dari sini ke atas,” kata Hongjun. “Kita sudah melewati lapisan awan, dan tidak ada lagi es di bagian atas. Mari kita istirahat untuk malam ini ba.”

Setelah pertempuran di Gua Mogao, tangan kanan Li Jinglong masih sedikit gemetaran. Meskipun begitu, dia duduk bersampingan dengan Hongjun di sisi tebing yang curam. Saat itu, angin mulai bertiup, dan lautan awan terbelah. Cahaya keemasan matahari terbenam bersinar dari sisi barat satu-satunya puncak, di atas luasnya Tanah Suci, gulungan pegunungan, dan dataran di luar pegunungan membentang tanpa henti.

“Betapa cantiknya,” gumam Li Jinglong. “Kita tidak melakukan semua itu untuk hal yang sia-sia.”

Hongjun menjawab, tanpa sadar, “Saat aku masih sangat kecil, satu-satunya keinginanku adalah meninggalkan Pegunungan Taihang dan melakukan perjalanan di ‘debu merah’ yang dibicarakan Qing Xiong.”

“Bagaimana perasaanmu sekarang?” Tanya Li Jinglong, menoleh untuk melihat Hongjun.

Penampilan Hongjun muda sangat periang dan bebas, dan wajahnya menunjukkan ekspresi kerinduan. Li Jinglong tampaknya melihat Hongjun yang seperti itu sejak awal, seorang Hongjun yang polos dan ceria. Setelah meninggalkan Chang’an, dia menjadi tidak bersemangat untuk waktu yang cukup lama. Ini membuat Li Jinglong benar-benar bingung, tapi saat mereka duduk di pegunungan yang tinggi, menyaksikan matahari terbenam yang cahayanya membentang sejauh ribuan li, masa lalunya kembali sekali lagi.

“Alam manusia sangat bagus,” gumam Hongjun sambil menoleh dan mulai tersenyum.

Li Jinglong menyampirkan lengannya ke bahu Hongjun saat sinar matahari terbenam menyapu mereka.

“Apa yang bagus tentang itu?” Tanya Li Jinglong sebagai tanggapan.

Hongjun berpikir sejenak, sebelum berkata dengan bingung, “Aku tidak tahu.”

“Saat aku masih kecil, aku ingin mempelajari beberapa keterampilan, dan berkultivasi untuk menjadi abadi,” kata Li Jinglong tanpa sadar. “Aku ingin pergi ke gunung yang tidak bisa dijangkau oleh manusia fana, untuk menemukan seorang individu dengan keterampilan hebat sebagai master. Namun kau ingin datang ke alam manusia, datang ke debu merah ini.”

“Qing Xiong mengatakan bahwa di gunung tidak menyenangkan,” kata Hongjun dengan aneh, “alam manusia itu menyenangkan. Bahkan jika kau mempelajari keterampilan, bukankah kau masih harus kembali ke alam manusia? Kalau tidak, kenapa kau pergi berkultivasi menjadi orang suci? Agar hidup lama, hanya untuk tinggal di gunung, apa gunanya itu?”

Li Jinglong buru-buru tertawa. “Tentu saja aku tidak ingin mempelajari keterampilan hanya untuk memamerkannya pada makhluk fana.”

Hongjun bertanya, “Lalu untuk melindungi Tanah Suci? Tapi aku belum pernah melihat alam manusia yang dihancurkan oleh yao dan iblis. Pada tahun-tahun ini, Tanah Suci selalu dalam keadaan kemulian yang damai. Apa yang membuatmu percaya pada buku yang ditinggalkan Di Renjie itu?”

Dahulu kala, Li Jinglong akan menjawab pertanyaannya, tapi saat dia terus bertanya, Li Jinglong juga mulai merasa sedikit ragu. Keinginan ini adalah salah satu yang selalu dia rasakan dengan kuat. Tidak masalah jika semua orang mengejeknya karena percaya pada monster dan dewa acak, tidak peduli apakah dia seperti pria dari Qi yang takut langit akan jatuh1, itu tidak pernah berubah.

Sekarang dia memikirkannya, kenapa itu terjadi?

“Itu ditakdirkan dalam hidupku ba,” kata Li Jinglong akhirnya. “Kalau tidak, aku juga tidak akan bertemu denganmu.”

Hongjun mengatakan en, dan bersandar di bahunya. Matahari yang terbenam tenggelam di bawah cakrawala, dan bintang-bintang di langit muncul. Saat ini, pikiran Hongjun dipenuhi dengan ketenangan luar biasa, dan dia tidak lagi dipenuhi dengan kekhawatiran.

Saat hari mulai terang pada keesokan paginya, Hongjun mulai memanjat sekali lagi.

Untuk mencapai puncak Pegunungan Taihang, bagian ini adalah jalur yang terakhir, tapi juga yang paling sulit. Sering ada tebing curam setinggi lima atau enam zhang, sama sekali tidak ada tempat untuk bertahan, hanya ada retakan di permukaan batu. Hongjun mencoba beberapa kali, menggunakan pengaitnya untuk mengait ke celah. Dia memanjat terlebih dulu, menusukkan pisau lempar ke celah dan menggunakan tangannya untuk menjuntai, sebelum menarik Li Jinglong ke atas. Dia kemudian menyuruhnya memegang pisau lempar, menggunakannya seperti pasak baja yang didorong ke permukaan batu perlahan-lahan, satu zhang pada satu waktu, terus memanjat ke atas.

Air terjun awan mengelilingi mereka, naik, dan mengalir ke bawah. Li Jinglong memegang pisau dengan sekuat tenaga, berkata, “Hongjun… Aku memiliki satu pertanyaan terakhir untuk ditanyakan padamu…”

“Apa?” Hongjun melihat ke bawah dari atas.

“Kau tidak.. mendaki gunung yang salah, kan?” Li Jinglong menundukkan kepalanya untuk melihat di bawah kakinya. Saat ini, dia memegang pisau lempar yang terjepit di sisi tebing, dan ribuan zhang di bawah kakinya, setelah kabut awan terpisah, tanah muncul, jauh melampaui kepercayaan.

Jika dia jatuh dari sini, tubuhnya akan langsung hancur.

“Jika kita memanjat, tidak ada cara untuk turun kembali!” Kata Li Jinglong.

Hongjun: “…”

Hongjun tidak memikirkan pertanyaan ini, dan dia kembali pada dirinya sendiri, segera berkata, “Itu seharusnya… tidak…”

“… mungkin?”

Saat Li Jinglong mendengar jawaban ini, dia hampir tidak bisa bernapas dan hampir jatuh.

Dengan satu tangan memegang pisau lempar, Hongjun melemparkan pengait dengan tangan lainnya, mengaitkan ke langkan2 tinggi yang menjorok keluar dari puncak. Dia tergantung pada pengait, dan dengan lompatan terbang, dia terus menarik tali itu kembali ke dirinya sendiri. Setelah beberapa ayunan, dia akhirnya memanjat, dia menghela napas panjang saat dia berdiri di atas pelataran yang tinggi. Tiba-tiba, dia tersentak dan hampir jatuh.

Di pelataran tinggi, seorang pria berdiri di depannya.

Angin kencang bertiup, dan jubah kerajaan berwarna merah menyala milik pria itu berkibar bersamanya. Pita panjang itu melayang seperti bulu burung phoenix, dan salah satunya sudah lama terputus. Jubah kerajaannya membungkus longgar tubuhnya, tersampir di bahunya, dan wajahnya menunjukkan ekspresi dingin, mata emasnya mengamati Hongjun.

Itu adalah Chong Ming.

Setelah menatap matanya sejenak, Hongjun segera lupa apa yang akan dia katakan, dan pada akhirnya dia diam-diam memanggil “Ayah.”

“Hongjun——!”

Di bawahnya, Li Jinglong berteriak, “Apa kau baik-baik saja?! Ke mana kau pergi?”

Hongjun kembali sadar dan buru-buru menurunkan tali, menarik Li Jinglong ke atas. Li Jinglong terengah-engah, jubah luarnya berantakan dan acak-acakan saat dia bersandar pada Hongjun. Saat dia membetulkannya, begitu dia melihat Chong Ming, dia jelas juga menjadi gugup.

“Pa—paman Chong Ming,” Li Jinglong buru-buru menangkupkan tangannya dan menyapanya.

“Kau masih tahu cara untuk kembali?” Kata-kata Chong Ming, bagaimanapun, diarahkan pada Hongjun.

Hongjun hanya berdiri diam di sana, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Chong Ming melirik mereka berdua, sebelum dia mengatakan hmph dengan dingin dan berbalik pergi. Hongjun ingin mengejarnya, tapi di sisi lain, seorang anak muda sudah datang, berkata pelan, “Yang Mulia Pangeran.”

“Yang Mulia Pangeran, silahkan lewat sini.”

“Ayah! Aku memiliki sesuatu untuk ditanyakan padamu!” Hongjun memanggil Chong Ming, mengabaikan apa yang dikatakan pelayan itu.

Chong Ming berhenti dan berkata dengan muram, “Akan ada kesempatan bagimu untuk melakukannya nanti.” Dia kemudian melebarkan sayapnya, berubah menjadi phoenix dan, diselimuti api yang menyala-nyala, terbang menuju istana di kejauhan.

Mereka berdua sudah naik ke pelataran di luar aula utama Istana Yaojin. Ada kolam di pelataran ini, dan di tepiannya ditanam pohon wutong. Li Jinglong menyimpan pengaitnya, dan para anak muda keluar untuk mengundang para tamu untuk beristirahat. Hongjun tampaknya sangat sedih, jadi Li Jinglong berkata, “Hongjun, berbicaralah padanya dengan benar, jangan berkelahi dengan ayahmu.”

Hongjun hanya bisa mengangguk, menghela napas.

Tidak peduli apa yang terjadi, masih terasa sangat menyenangkan untuk kembali ke rumah. Dia membawa Li Jinglong melewati aula utama, menuju koridor luar melalui taman. Saat Li Jinglong melihat bahwa tempat ini ditanami rumput spiritual dan tanaman surgawi, dia bertanya, “Ini semua ditanam olehmu?”

“Mereka semua sudah ditanam sebelumnya,” kata Hongjun, sebelum dia berpikir sejenak. “Aku akan mengajakmu jalan-jalan?”

“Ayo kembali dan merapikan diri terlebih dulu,” Li Jinglong tersenyum. “Tidak perlu terburu-buru.”

Tanah yang ditempati Istana Yaojin dengan mudah mungkin sekitar puluhan ribu qing3, dan para pelayan di istana, yang merupakan burung yang berwujud manusia, semuanya pria dan wanita muda, dan jumlahnya hampir seribu. Aulanya dibangun dari batu giok nephrite. Giok! Nephrite! Li Jinglong sudah benar-benar terpana. Istana Daming, Istana Xingqing, Istana Huaqing… meskipun istana kaisar manusia sangat indah, mereka jauh dari tingkat ini. Keseluruhan Istana Yaojin dipisahkan menjadi tiga aula, timur, barat, dan tengah, dan setiap aula memiliki koridor yang saling bersilangan, dengan pagar berukir dan bangunan yang dicat. Gaya arsitekturnya bahkan lebih awal dari struktur Han, dan semua perabotannya adalah artefak kuno dari tiga dinasti prasejarah4 hingga Dinasti Sui5.

Para pelayan membawa Li Jinglong ke aula barat. Di atas pintu, ada gambar bulu merak yang mirip dengan Giok Bulu Merak yang dimiliki Hongjun. Bahkan cangkir untuk minum terbuat dari kaca berlapis, dan ada banyak barang yang bersepuh emas dan kain asap lembut6. Bahkan rak yang digunakan untuk menyimpan buku pun terbuat dari kayu cendana merah.

“Li-zhangshi,” kata seorang anak muda, masuk. “Airnya sudah disiapkan, dan ini pakaianmu.”

Li Jinglong mengambilnya dan melihatnya sekilas, hanya untuk melihat bahwa dalam ke yang singkat ini, Istana Yaojin benar-benar menghasilkan jubah ganti yang persis sama dengan jubah bela dirinya. Satu-satunya perbedaannya adalah bahwa brokat dan bahan yang digunakan bahkan jauh lebih baik.

“Aku akan melakukannya sendiri.” Bahkan jika Li Jinglong berasal dari keluarga kaya, dia tidak pernah mengalami kemewahan yang begitu luar biasa. Setelah mandi, dia mengganti jubahnya. Anak-anak muda di Istana Yaojin, pikirnya, pastilah burung, karena mereka semua berkeliling dengan bertelanjang dada, hanya mengenakan satu set celana panjang, sehingga mudah untuk merentangkan sayapnya. Pakaian yang dibuat untuk Li Jinglong adalah satu set celana bela diri berwarna ungu tua. Mereka juga secara khusus menyiapkan satu set ji7 kayu untuknya, serta tunik tipis, gelap, dan pendek untuk tubuh bagian atasnya.

Omong-omong, puncak Pegunungan Taihang sama sekali tidak dingin, yang mana hal itu juga aneh. Itu sehangat musim semi atau musim panas, dan dia pikir itu mungkin karena phoenix ada di sana.

“Li-zhangshi, silahkan lewat sini.” Para anak muda datang lagi untuk mengawalnya.

Li Jinglong menduga bahwa mungkin Hongjun yang meminta mereka memanggilnya seperti itu, jadi dia mengangguk dan mengikuti di belakang pemandunya, dengan sembarangan mengintip ke kamar yang mereka lewati dengan pintu yang terbuka. Ada perpustakaan milik Hongjun, ada ruang bela diri yang digunakan untuk melatih pisau lemparnya, dengan manusia jerami dan babi jerami dan yang lainnya, dan juga penyimpanan obat-obatan, yang memiliki ding8, lesung dan alu, dan satu set lengkap kebutuhan semacam itu.

Hongjun juga baru saja selesai mandi, dan rambutnya sudah dipotong pendek, kepalanya basah oleh air. Suku yao tidak seperti manusia biasa; mereka tidak memiliki aturan bahwa rambut dan kulit tubuh adalah hadiah dari orang tua, tidak boleh dirusak, dan rambut pendeknya membuatnya terlihat lebih hidup. Setelah kembali ke Istana Yaojin, dia juga sudah berganti pakaian menjadi sepasang celana brokat biru laut. Dia berkeliling dengan tubuh bagian atasnya telanjang, sudah biasa, dan seorang pemuda saat ini sedang mencampurkan beberapa warna, menggambar pola biru tua di dada kirinya seperti tato.

Kulitnya putih, dan otot-ototnya ditegaskan dengan baik. Dadanya sangat cantik, dan setelah polanya digambar, itu semakin menunjukkan daya tarik dari seorang pria muda.

“… kapan tempat kita juga bisa mendapatkan pemandian air panas atau sejenisnya…”

Hongjun saat ini sedang berbicara dengan para anak muda, tapi tidak ada yang menjawabnya. Walaupun begitu, Hongjun terus berbicara sendiri, memberi tahu mereka banyak hal tentang apa yang sudah dilihat dan didengar olehnya saat menuruni gunung, terutama tentang mata air panas Istana Huaqing, dan bagaimana mereka sangat nyaman saat berendam di dalamnya.

Para anak muda takut jika mereka menanggapinya, mereka akan menyebabkan dia sekali lagi menimbulkan beberapa masalah, jadi mereka tetap diam.

“Dan makanan di bawah gunung sangat enak,” lanjut Hongjun. “Sesekali, kita harus meminta para koki mengubah masakannya.”

Li Jinglong tersenyum saat dia memperhatikannya melalui cermin. Saat Hongjun melihat bahwa dia sudah datang, wajahnya menjadi merah.

“Mereka biasanya berpakaian seperti ini,” jawab Hongjun. “Tapi aku akan kembali dan memakai baju ba.”

Li Jinglong buru-buru melambaikan tangannya, tapi dia tetap diam saat dia melihat Hongjun dari atas ke bawah. Di bawah tatapan itu, Hongjun menjadi sedikit gugup, rasanya lebih seperti dia merasakan rangsangan tidak pantas.

“Apa yang kau lihat?” Hongjun terbagi antara tertawa dan menangis.

“Melihat betapa cantiknya dirimu,” kata Li Jinglong.

Meskipun ada banyak anak muda di Istana Yaojin, dan mereka semua adalah yang tertampan dan tercantik di antara seratus9, tidak ada dari mereka yang bisa bandingkan dengan Hongjun. Di antara alisnya, ada aura keterbukaan dan kemurnian yang alami.

Pelayan itu menggambar pola bulu dari bahu kiri Hongjun ke dadanya, sebelum membawa liontin giok untuk dia pakai di lehernya. Orang lain datang dengan membawa pesan bahwa Yang Mulia mengundang para tamu untuk ikut makan.

Matahari terbenam di balik pegunungan barat, dan Li Jinglong pergi untuk makan. Dia membayangkan, karena Hongjun baru saja pulang, dia mungkin ingin menghabiskan sedikit lebih banyak waktu untuk bersama kembali dengan Chong Ming sendirian, jadi dia mengatakan padanya bahwa tidak perlu baginya untuk menemaninya lagi. Dia tidak menyangka bahwa tidak lama kemudian, Hongjun bergegas kembali.

“Aku tidak tahu ke mana Chong Ming pergi,” kata Hongjun. “Aku akan makan denganmu.”

Para pelayan membawa makanan. Setelah melihatnya, itu adalah semangkuk nasi yang aneh, bersama dengan sup yang dibuat dari ikan dan tahu, serta telur yang digoreng dengan daun pohon dan sedikit daging.

“Telur.” Saat Hongjun melihat ekspresi Li Jinglong, dia tahu apa yang dia pikirkan. Dia melanjutkan, “Bukan telur ayahku.”

Li Jinglong: “…”

“Apa kau bertelur?” Tanya Li Jinglong tiba-tiba.

“Bahkan jika aku adalah yaoguai, aku tetaplah seorang laki-laki!” Hongjun tidak tahu harus tertawa atau menangis. “Hanya betina yang bertelur!”

Li Jinglong hanya menggodanya, dan dia berkata, “Jika kau bisa melahirkan Hongjun kecil sepertimu, aku membayangkan akan sangat menyenangkan untuk bermain bersamanya.”

Hongjun memberi isyarat agar Li Jinglong bergegas dan makan. Mereka berdua lapar, tapi “nasi” di mangkuk itu sebenarnya bukan nasi. Meskipun baunya ringan dan harum saat memasuki mulut, rasanya sangat kasar saat dikunyah.

“Nasinya masih sekeras ini.” Hongjun tersedak oleh nasinya sampai dia terus meregangkan lehernya10, dan Li Jinglong buru-buru menyendokkan sup untuknya. Dia kemudian mencobanya sendiri dan berkata, “Bukankah ini nasi bamboo11?!”

Hongjun juga tidak tahu apa yang berharga dari nasi bambu. Li Jinglong berpikir dalam hati, dari semua makhluk yang hidup di bawah langit yang luas ini, satu-satunya yang bisa menggunakan nasi bambu untuk mengukusnya menjadi nasi mungkin adalah burung phoenix. Dan membuat nasi bambu yang menjijikkan ini menjadi sesuatu mungkin hanya bisa dilakukan oleh keluarga ini.

“Dan daging apa ini?”

“Kelinci,” jawab Hongjun. “Ditangkap saat menuruni gunung.”

Li Jinglong sekarang mengerti kenapa Hongjun bertingkah seperti hantu yang kelaparan saat dia menuruni gunung, dan bagaimana dia terus makan seolah dia tidak akan pernah kenyang. Alasannya adalah karena semua hidangan di Istana Yaojin rasanya sangat ringan, dan pada dasarnya dibuat tanpa minyak atau garam. Bahkan jika itu adalah daging kelinci yang digoreng, itu hanya menggunakan lemak alami dari kelinci itu untuk menghasilkan minyak, dan bahkan tidak ada yang tersisa dari minyak itu untuk membuat kelinci goreng itu terlihat berkilauan. Mereka pada dasarnya baru saja menggunakan api besar untuk memasaknya dengan cepat.

“Kelinci sangat lucu,” kata Hongjun. “Bagaimana bisa itu dibuat menjadi hidangan menjijikkan seperti ini? Ini benar-benar penganiayaan yang kejam terhadap makhluk surgawi.”

Li Jinglong: “…”

Para anak muda yang melayani mereka yang berdiri di samping terus mendengarkan keluhan Hongjun. Hongjun makan beberapa dan kemudian berhenti, bertanya, “Apa kalian sudah makan?”

Akhirnya ada jawaban untuk pertanyaan ini, dan semua orang menjawab bahwa mereka sudah makan. Hongjun kemudian menyuruh mereka semua pergi ke luar, memberi tahu mereka bahwa tidak perlu mengikutinya, dan Li Jinglong juga tidak perlu dikawal. Hanya dengan itu semua burung melebarkan sayapnya dan membubarkan diri.

“Zhao Zilong, bagaimanapun, belum kembali,” kata Li Jinglong.

Hongjun menjawab, “Itu sempurna, kalau tidak dia akan dimarahi.” Sambil mengatakan ini, dia pergi ke luar untuk mengobrak-abrik peti dan membolak-balik rak untuk mencari teh. Dia mengeluarkan setengah kantong teh hijau bambu, dan menggunakan air mendidih untuk merendam beberapa di cangkir kaca, lalu menyerahkan satu pada Li Jinglong. Mereka berdua duduk di koridor, memandangi bulan. Malam ini, bulan secara kebetulan sedang dalam fase penuh (full moon), dan di atas Pegunungan Taihang bulan itu terlihat besar dan cerah. Dengan angin yang bertiup di atas mereka, itu seperti alam peri di malam musim panas.

“Tempat ini sangat indah,” kata Li Jinglong.

“Waktu juga berlalu dengan sangat cepat,” jawab Hongjun pelan. Sebelum dia kembali ke rumah, dia tidak menginginkannya, tapi sekarang dia berada di rumah, dan dia tidak tahan untuk pergi.

“Saat berada di rumah, bagaimana kau biasanya menghabiskan waktu?” Li Jinglong bertanya. “Sihirmu itu, apa Chong Ming yang mengajarimu?”

“Membaca buku, menyebabkan masalah,” kata Hongjun. “Chong Ming suka tidur di aula utama. Saat Qing Xiong datang, dia biasanya bermain denganku selama beberapa hari.”

“Dengan begitu banyak burung, tidak satu pun dari mereka yang menjadi temanmu?” Tanya Li Jinglong.

“Mereka tidak pandai berbicara,” kata Hongjun. “Bukannya mereka tidak mengerti caranya, ini… mereka hanya berkultivasi selama beberapa puluh tahun, dan kesadaran spiritual mereka belum terbangun. Mereka bergantung pada kekuatan spiritual ayahku untuk mengambil wujud manusia. Semua orang hanya bisa membantu dengan cara sederhana dan melakukan beberapa hal; mereka tidak secerdas rubah. Apa pun kata-kata yang kau ajarkan pada mereka, mereka akan mengatakannya. Apa yang biasanya kita lihat, semuanya adalah yaoguai yang hebat. Raja hantu pada awalnya adalah manusia, jadi dia tidak harus mengkultivasikan roh mereka, dan Dewa Wabah serta Xuannü sudah berkultivasi selama dua atau tiga ratus tahun, dan kebencian mereka bahkan belum kembali.”

“Zhao Zilong tidak mengobrol denganmu?” Tanya Li Jinglong bertanya.

“Dia takut dimarahi karena menghasutku  menimbulkan masalah,” jawab Hongjun, terhibur. “Ayahku mengatakan bahwa jika dia terus mengajariku hal-hal buruk, dia akan mengubahnya menjadi ikan bakar.”

Li Jinglong mengingat aula yang dicat dengan emas dan batu giok yang baru saja dia lewati, dan dia membayangkan bayangan Hongjun kecil berlarian di antara ruangan itu.

Hongjun meletakkan cangkir kaca di tangannya, dan teh hijau yang seperti giok jernih memantulkan bulan purnama di langit. Angin sepoi-sepoi bertiup, dan lonceng angin yang tergantung di atap berdenting.

Hongjun berkata, “Terima kasih sudah pulang bersamaku, Zhangshi.”

Dia berdiri, dan tanpa mengucapkan sepatah kata pun dia melewati koridor di bawah sinar bulan. Cahaya menyinari tubuhnya yang setengah telanjang, dan Li Jinglong tidak menoleh saat dia tiba-tiba berkata, “Hongjun.”

Di ujung lorong, Hongjun melihat ke arah Li Jinglong yang duduk di koridor seperti sebelumnya, memunggungi dirinya.

Li Jinglong terdiam untuk waktu yang sangat, sangat lama. Dia tampak sedikit gugup, dan jari-jarinya yang panjang dan ramping memainkan cangkir kaca, bulan kecil terpantul di dalamnya.

“Maukah kau kembali ke Chang’an bersamaku?” Li Jinglong bertanya, tersenyum dengan sedikit rasa sakit. “Aku terus merasa bahwa setelah kau kembali kali ini, kau tidak akan pernah pergi lagi.”

“Aku akan,” jawab Hongjun bahkan tanpa memikirkannya.

Tapi saat Li Jinglong hendak mengangkat kepalanya, Hongjun menghilang ke ujung lorong.

Dia berjalan melewati rerimbunan pohon wutong, melewati tembok yang sering dia hadapi selama hukumannya, dan kemudian dia tidak bisa menahan diri untuk berhenti. Jantungnya berdegup kencang seolah-olah akan keluar dari dadanya, dan dia tiba-tiba merasa sedikit bingung.

Dia berdiri di sana dengan bodoh, melihat ke dinding, bahkan tidak tahu kenapa dia membiarkan kata-kata itu keluar dari bibirnya.

“Yang Mulia Pangeran,” kata seorang anak muda. “Yang Mulia telah meminta kehadiranmu.”

Hongjun bergegas untuk berbalik, dan dengan langkah cepat dia berlari menuju aula utama.

Setelah dia membuat masalah dan aula utama terbakar, kini itu sudah sepenuhnya dipulihkan, tapi itu tidak sepenuhnya sama seperti sebelumnya. Serangkaian pilar batu menopang bagian depan aula, dan di belakangnya ada cahaya bulan terang. Takhta yang tinggi kosong seperti sebelumnya, dan di pelataran dekat dengan pegunungan, ada genangan air. Sebuah pohon wutong sudah ditanam di tepi sungai, dan di bawah pohon wutong itu duduklah seseorang; itu adalah Chong Ming.

Hongjun memperlambat langkahnya, berhenti di belakang pohon wutong.

Saat dia masih kecil, Chong Ming sering duduk seperti ini di tepi kolam, punggungnya bersandar pada pohon wutong, dan Hongjun berbaring di atas dadanya yang telanjang untuk tidur. Begitu dia tidur, sepanjang malam akan berlalu.

Dia tidak berubah sama sekali, seolah-olah waktu tidak ada hubungannya dengannya.

“Apa pun yang ingin kau tanyakan, tanyakan ba,” Chong Ming mengatakannya.

Hongjun berdiri di belakang Chong Ming, berkata dengan pelan, “Penyebab kematian orang tuaku, aku sudah menyelidikinya dengan jelas.”

Chong Ming menjawab, “Bagus sekali, kau belum gagal memenuhi harapanku.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Chengyu yang berasal dari cerita lama. Pada dasarnya, itu berarti bahwa seseorang mengkhawatirkan yang tidak perlu.
  2. Pinggiran sempit.
  3. Satuan kuno untuk wilayah.
  4. Ini adalah dinasti Xia, Shang, dan Zhou, yang termasuk dalam periode sejarah di mana mitologi bercampur dengan peristiwa nyata.
  5. Jatuh pada tahun 618.
  6. Jenis kain tertentu yang hanya terbuat dari sutra murni. Namanya berasal dari kenyataan bahwa itu sangat lembut sehingga terasa seperti asap di kulit kalian.
  7. Sepatu.
  8. Sebuah wadah yang sering digunakan oleh makhluk abadi dalam cerita untuk membuat pil. Berikut salah satu contohnya dari Dinasti Shang akhir:Hongjun juga baru saja selesai mandi, dan rambutnya sudah dipotong pendek, kepalanya basah oleh air
  9. Sebuah idiom. Pada dasarnya, mereka adalah yang terbaik dari yang terbaik.
  10. Mencoba untuk menelannya.
  11. Meskipun disebut ‘nasi’, sebenarnya itu adalah biji dari bambu. Ini terkenal langka, karena bambu jarang berbunga.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments