“Api hitam iblis hati semakin lemah dan terus melemah, memperlihatkan pusaran air yang berputar-putar.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Pada saat ini, iblis hati sudah terperangkap di menara sembilan tingkat, dan saat ia meraung, seluruh tubuhnya memancarkan api yang tampak seperti kembang api dari alam manusia. Itu adalah mimpi buruk yang dikumpulkan Rusa Putih dari tujuh emosi dan enam indera makhluk hidup selama beberapa milenium, tapi pada saat ini, mimpi buruk itu menjadi lapisan demi lapisan gambar yang seperti hantu. Seketika, area di sekitar mereka dipenuhi dengan kesedihan, penderitaan, dan keputusasaan!

Lu Xu berteriak, “Dia mengeluarkan semua mimpi buruk!”

A-Tai balas berteriak, “Kau adalah Rusa Putih, apa kau tidak memiliki cara untuk mengendalikan ini?!”

Lu Xu menggertakkan giginya dan berubah, dia berubah menjadi Rusa Putih, berlari kencang di udara. Tapi karena tanduknya yang memancarkan cahaya putih sudah dipotong, dia tidak memiliki cara untuk melepaskan lebih banyak cahaya putih dan menyerap mimpi buruk yang mengisi ruang kosong di sekitar mereka. Ada banyak gambar yang seperti hantu di tanah, yang tanpa henti mengelilingi raja hantu dan pengawalnya.

Dengan raungan yang penuh akan dendam, raja hantu berteriak, “Mana!”

Semua pengawalnya menyiapkan tombak mereka secara serempak, mengirimkan kekuatan neidan hantu mayat ke dalam senjata mereka, sebelum mereka mulai mencincang dan menebas wujud hantu yang menerkam mereka. Senjata mereka mulai bersinar dengan cahaya ungu tua, dan semua mimpi buruk yang ditusuk oleh senjata mereka menghilang.

Serigala Abu-abu dan Rusa Putih bertarung di udara, dan setelah melihat situasinya, A-Tai menyingkirkan Kipas Badai Dewa miliknya. Dia dan Ashina Qiong masing-masing membentuk tangan mereka menjadi segel tangan; di belakang A-Tai muncul gambar dewa api Zoroaster, Ahura1, sementara di belakang Ashina Qiong muncul gambar dewa perang Zoroaster, Bahram. Keduanya mengejar mimpi buruk yang mengamuk di langit, menangkap dan menghabisinya.

Hongjun melompat turun dari Gua Mogao, jatuh terjerembab ke bawah, tapi dia tidak menyangka bahwa pisau lemparnya akan sama sekali tidak berguna melawan langit yang penuh dengan mimpi buruk ini. Dia menyebarkan Cahaya Suci Lima Warnanya, tapi itu sepenuhnya tidak bisa mencegah qi iblis untuk lewat!

“Kau pergilah untuk bersembunyi!” Serigala Abu-abu meraung, “Hongjun!”

Hongjun mundur beberapa langkah, sangat marah, tapi tanpa kekuatan untuk bertindak, dia hanya bisa mundur, dan sekali lagi memanjat Gua Mogao.

Di puncak Gua Mogao, Li Jinglong menarik busurnya. Anak panah bersinar dengan cahaya putih saat dia dengan cemas memperhatikan iblis hati; mimpi buruk di tubuh iblis hati tampak tak berujung, dan terus memuntahkan gelombang demi gelombang. Serigala Abu-abu meraung, “Zhangshi, serang!”

Panah Li Jinglong meninggalkan busur, menembus langit malam saat melesat ke arah iblis hati. Iblis hati tiba-tiba meledak, seolah-olah jatuh karena serangan itu, tapi kemudian ia melepaskan lebih banyak mimpi buruk!

Ikan mas yao berteriak, “Hongjun! Kemarilah, cepat!”

Hongjun: “…”

Hongjun sama sekali tidak memiliki cara untuk memberikan bantuan; dia hanya bisa berdiri di tingkat tiga, menyaksikan teman-temannya bertahan melawan iblis hati dengan sekuat tenaga, hatinya dipenuhi dengan berbagai emosi. Serigala Abu-abu dan Rusa Putih yang berada di udara mengirim musuh terbang ke kiri dan ke kanan saat Serigala Abu-abu berteriak pada Rusa Putih, “Kau kembalilah!”

Rusa Putih juga tidak membantahnya. Dia melompat di udara, mendarat di samping Hongjun, kembali menjadi wujud Lu Xu.

Hongjun terengah-engah, matanya tertutup rapat, lubuk hatinya dipenuhi dengan kesedihan. Masa lalu Liu Fei, dan kengerian mimpi tengah malam dari semua orang asing di Tanah Suci, menjerat jiwanya, menyeretnya ke dalam petak kegelapan yang tak berujung dan tak terbatas.

“Apakah manusia harus selalu menderita rasa sakit ini?” Tanya Hongjun, suaranya bergetar.

Lu Xu menekankan satu tangannya di punggung Hongjun, mengirimkan sedikit mana yang tersisa ke dalam tubuhnya, membantunya melarikan diri dari mimpi buruk.

“Setiap kali aku menjadi satu dengan iblis hati,” jawab Lu Xu pelan, “Aku akan selalu merasakan rasa sakit yang paling tajam, dan aku selalu percaya bahwa aku akan benar-benar mati. Menunggu kedatanganmu menjadi satu-satunya harapanku dalam rasa sakit ini, dan juga membantuku bertahan sampai hari ini.”

Tapi di mana harapanku bisa ditemukan? Hongjun tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke arah langit malam.

Wilayah sebelum Gua Mogao sudah dibanjiri oleh mimpi buruk. Li Jinglong, dengan Pedang Kebijaksanaan di tangan, bergegas menuju ke medan perang yang dipenuhi dengan mimpi jahat, menggunakan kekuatan Cahaya Hati untuk mencincang dan menebas di sekelilingnya.

“Hongjun tidak ada di sini, kan?!” Li Jinglong berteriak.

Raja hantu balas berteriak, “Dia ada di atas! Mereka terlalu banyak! Kita tidak bisa membunuh mereka semua! Kau harus benar-benar menyingkirkan iblis hati!”

Li Jinglong menjawab, “Aku tidak memiliki tenaga lagi!”

Dia sudah menggunakan Cahaya Hati terlalu sering, dan pada titik ini, jantungnya mulai berdenyut kesakitan lagi. Serigala Abu-abu yang sudah berubah menjadi Mo Rigen sedang bertarung, terjerat dengan iblis hati, tinggi di udara. Ashina Qiong berteriak, “Mereka terlalu banyak! Cepat, pikirkan sesuatu! Kita tidak bisa bertahan lebih lama lagi!”

Ini adalah pertama kalinya mereka berkelahi dengan “iblis” yang sebenarnya, dan mereka semua benar-benar baru dalam hal ini, dan sama sekali tidak siap. Iblis tidak takut pada senjata, dan bahkan sihir yang kurang umum seperti api, angin, guntur, dan sejenisnya. Mereka hanya bisa memanggil sihir dari tubuh mereka sendiri, menggunakan kekuatan itu untuk melawan qi iblis, dengan paksa memblokirnya.

Tapi menggunakan sihir mereka dengan cara seperti ini menghabiskannya secara drastis. Mereka tidak memiliki cara untuk bertahan sampai mereka menyingkirkan semua mimpi buruk, terlebih fakta bahwa setiap kali mereka selesai mengusir mimpi buruk di tanah, iblis hati akan melepaskan gelombang yang lain!

“Hanya dengan menghancurkan mereka semua, iblis hati akan benar-benar tersingkirkan,” kata Hongjun.

“Tidak!” Lu Xu berteriak. “Jangan lakukan itu!”

Ikan mas yao tiba-tiba berteriak keras, “Hongjun! Lihat! Ada seekor naga! Seekor naga datang—!”

Di bawah sungai cerah berbintang dari langit malam, seekor jiao terbang melewatinya, berkilauan dengan cahaya perak. Mengeluarkan raungan naga, semua orang mengangkat kepala mereka untuk melihat ke langit secara serempak.

“Itu jiao, bukan naga,” kata Hongjun. “Siapa itu?!”

“Hai mie hou bi~” suara Qiu Yongsi memanggil dari kepala jiao, sebelum seorang terpelajar yang mengenakan jubah besar melompat turun dari ketinggian di udara, berteriak, “Kawan-kawan seperjuanganku… apa yang kalian lakukan?!”

“Qiu Yongsi!”

“Yongsi!”

Setelah melihat bala bantuan yang baru datang, mereka semua berteriak sekaligus, “Cepat, kemari dan bantu kami!”

Qiu Yongsi memegang kuasnya dan melihat ke kiri dan ke kanan. Jiao itu melemparkannya ke bawah, sebelum bangkit dan terbang menjauh, tubuhnya menghilang ke langit malam. Begitu Qiu Yongsi melihat raja hantu, dia sangat ketakutan sehingga dia mulai berteriak dengan liar. “Yaoguai!”

“Bukan dia!” Li Jinglong berteriak.

“Bayangan! Lawan bayangan itu!” Qiu Yongsi terus mundur, berteriak, “Kenapa ada begitu banyak?! Apa ini?!”

Ashina Qiong: “Apa yang ini juga bagian dari teman-teman Departemen Eksorsisme-mu?”

A-Tai: “…”

Ikan mas yao berteriak pada Qiu Yongsi dari atas Gua Mogao, “Qiu Yongsi! Tenanglah! Aku yang tertua di sini!”

Qiu Yongsi menengadahkan kepalanya untuk melihat ke atas, sebelum melihat kembali ke medan perang, dan dia memperkuat keberaniannya dan menghilangkan semua pikiran. Dia berlari beberapa langkah ke belakang, dan dengan sapuan lengan bajunya, terbang ke udara. Menghempaskan jubahnya ke belakang, dia mengangkat Kuas Pemandangan di tangannya dan mulai merapalkan mantranya.

“Bantu aku mengulur waktu!”

Qiu Yongsi mengirim naga jiao pergi dengan sapuan kuasnya, dan mulai mengucapkan mantra. Pada saat ini, ribuan gua yang membentuk Gua Mogao, semuanya mulai bersinar dengan cahaya keemasan, dan dengan suara “weng“, semua lukisan dinding naik ke udara. Bodhisattva2, Raja Kebijaksanaan3, yaksha4, hantu lapar, dan prajurit penjaga5, semuanya meninggalkan lukisan dinding dan terbang keluar. Cahaya keemasan menutupi tanah, dan segera setelah gambar di lukisan dinding meninggalkan gua, mereka melonjak menuju mimpi buruk seperti air pasang, berbenturan dengan mimpi buruk yang mengeluarkan energi hitam.

Setelah melihat itu, Li Jinglong berteriak, “Dapatkan iblis hati!”

A-Tai dan Ashina Qiong menahannya dari atas dengan gambar Zoroaster ilahi di atas mereka, sementara raja hantu dan pengawal pribadinya mengangkat tombak mereka dan menyerbu maju. Li Jinglong menyalurkan sihir terakhir dalam dirinya ke dalam Pedang Kebijaksanaan, bergegas menuju ke Iblis Hati, menikamnya dengan keras!

Iblis hati gemetaran tak henti-hentinya, dan semua orang melebarkan mata mereka, melihat ke arah pusat pertempuran, di mana iblis hati berteriak dengan liar.

“Bahkan jika.. kau membunuhku… kau masih… tidak memiliki cara… untuk mencegah…”

Saat suara iblis yang suram dan mengerikan berbicara, qi iblis meledak ke luar, menyebar ke segala arah. Li Jinglong bersiap dengan pedangnya, berdiri di depan pusaran qi iblis itu, menuangkan setiap tetes terakhir sihirnya untuk menyalurkan kekuatan Cahaya Hati ke massa itu. Qi iblis terus runtuh dengan sendirinya. Semua orang menyaksikan adegan itu dengan gugup.

Iblis hati perlahan-lahan menghilang, dan mimpi buruk di sekitar mereka perlahan melemah, naik ke langit.

Api hitam iblis hati semakin lemah dan terus melemah, memperlihatkan pusaran air yang berputar-putar. Pedang Li Jinglong tertancap tepat di tengah-tengahnya, namun tepat saat pusaran air akan menghilang seluruhnya, dan semua orang menghela napas —

— Tiba-tiba, seekor ular besar yang meledak dengan api hitam meletus dari pusaran, menggigit lengan Li Jinglong!

Li Jinglong sangat kesakitan sehingga dia berteriak keras saat dia merasakan taring tajam ular besar itu menembus jiwanya sendiri. Lengannya berdenyut dengan rasa sakit yang luar biasa, dan karena kekuatan Cahaya Hati sudah mengering, lengan kanannya mulai terbakar dengan api hitam!

“Li Jinglong!”

Zhangshi!”

Semua orang bergegas ke depan, tapi ular besar itu berguling-guling di tanah, menggigit lengan dan tubuh bagian atasnya Li Jinglong, naik ke udara.

“Manusia yang menyedihkan,” sebuah suara menggelegar. “Kau memiliki kekuatan dewa ini, namun kau tidak memiliki mantra untuk memanfaatkannya..”

“Xie Yu!” raja hantu meraung. “Lepaskan dia!”

Sebuah suara berdesir di seluruh tubuh ular besar itu, bergema di langit, tawa liar yang sembarangan. “Setelah menghancurkan benih iblis hati ini, apa kau sangat terkejut bahwa aku bersembunyi di sini?!”

Ular besar itu sudah menjepit lengan Li Jinglong dan Pedang Kebijaksanaan, dan Li Jinglong berjuang mati-matian, mencoba mengirimkan kekuatan sihir ke Pedang Kebijaksanaan. Namun, dia sudah menggunakan semua sihirnya. Api hitam itu tampaknya telah membakar jiwanya sendiri, menyebabkan dia menderita di dalam api yang menyala-nyala ini.

Raja hantu bergegas, tapi embusan angin liar muncul entah dari mana, dan Xuannü serta Dewa Wabah muncul, jubah mereka berkibar di sekitar mereka. Keduanya terbang menuju raja hantu dan menangkap serangannya.

Xuannü berkata dengan kasar, “Raja hantu, apakah menurutmu hari ini akan datang?”

Dewa Wabah tertawa dingin. “Li Jinglong, bahkan jika kau memeras otakmu, kau tidak akan pernah menduga bahwa di dalam benih hati iblis sebenarnya adalah Yang Mulia raja yao, kan?”

Li Jinglong terus berjuang, hanya untuk mendengar teriakan keras datang dari Gua Mogao.

Ular besar yang berapi-api itu tiba-tiba melebarkan matanya, api iblis di tubuhnya ditarik menjauh seperti terserap oleh tornado. Itu meninggalkan Li Jinglong di belakang, berbalik dan melaju ke arah lain, menuju ke ekornya sendiri!

Xie Yu membuka mulutnya dan mengeluarkan raungan panjang!

“Hongjun!”

Pada saat ini, Hongjun menggantung di udara, tangan kirinya meraih ekor Xie Yu. Api hitam itu melesat dengan liar ke arah lengannya, mengalir tanpa henti ke dalam hatinya. Xie Yu tampaknya benar-benar tidak bisa bertahan saat api iblis perlahan melemah, memperlihatkan cangkang yang hampir tembus pandang.

Li Jinglong menarik lengannya saat semua orang di depan Gua Mogao menegadahkan kepala mereka untuk melihat ke arah Hongjun yang tergantung di udara. Pada saat ini, semua api iblis di tubuh Xie Yu sudah diserap oleh Hongjun. Saat Xie Yu meraung liar, ia memutar tubuhnya, taringnya menganga, dan menggigit kepala Hongjun!

Tangan kiri Hongjun memegang ekornya, tidak melepaskannya, saat dia mengangkat tangan kanannya, menekankannya ke kepala ular yang melaju ke arah dirinya sendiri. Api iblis menyertai gerakan itu, dan Xie Yu langsung ambruk di udara saat dihancurkan, larut menjadi titik-titik cahaya yang naik ke langit!

Xuannü dan Dewa Wabah, mereka berdua terkejut. Mereka tidak berani untuk terus bertarung dan berbalik untuk melarikan diri, tapi tepat saat mereka akan melarikan diri, Hongjun mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya dengan pose jari pedang, menggambar tanda di udara. Seketika, dua garis api berwarna hitam melesat keluar, menjerat Xuannü dan Dewa Wabah, membungkus seluruh tubuh mereka, termasuk kepala mereka.

Kedua yao itu meraung saat mereka tercabik-cabik di udara oleh api itu.

Tanah di bawah benar-benar sunyi saat Hongjun memanggil api iblis itu kembali padanya. Seluruh tubuhnya dilanda oleh rasa sakit saat dia perlahan tenggelam, mendarat di tanah.

Dia menundukkan kepalanya dan melihat ke tangan kanannya sendiri, di mana ada seberkas qi hitam perlahan merayap di lengannya dari telapak tangannya, menuju ke jantungnya. Kemudian mulai memudar secara bertahap.

Li Jinglong mencengkeram Pedang Kebijaksanaan, terhuyung-huyung ke arah Hongjun, seolah ingin mengatakan sesuatu. Apa itu untuk menegurnya karena tidak menepati janji mereka? Atau menyalahkan dirinya sendiri karena ketidakberdayaannya sendiri?

Mereka berdua berdiri di depan menara sembilan tingkat, saling menatap satu sama lain dalam diam. Tapi Hongjun menghindari tatapannya, berbalik dan berjalan masuk.

Matahari mulai terbit. Mereka semua sangat lelah, dan setelah pertempuran besar yang berlangsung malam itu, anggota Departemen Eksorsisme, Qiu Yongsi, A-Tai, Li Jinglong, Mo Rigen, dan ikan mas yao berkumpul bersama.

“… Aku tidak menyangka akan terjadi begitu banyak hal,” kata Qiu Yongsi sambil menghela napas panjang. “Setelah menerima surat Zhangshi, aku memanggil seekor naga jiao yang pernah membuat perjanjian dengan keluarga Qiu, dan ia terbang ke sini bersamaku tanpa henti dengan diriku di punggungnya. Aku pertama kali pergi ke Liangzhou, dan pasukan besar Geshu Han mengarahkanku ke Yumen. Saat aku bergegas ke Yumen aku melihat kalian.”

Li Jinglong berpikir sejenak, sebelum bertanya, “Kau bisa memanggil naga jiao?”

“Tiga kali,” kata Qiu Yongsi. “Dan ini yang terakhir.”

Mo Rigen menghela napas panjang, bersandar di meja. Dia menoleh untuk melihat lukisan dinding di dinding di dalam aula, berkata, “Rusa Putih sudah ditemukan, tapi dia kehilangan semua sihirnya.”

Li Jinglong berkata, “Memotong tanduknya adalah rencana yang aku buat, jadi kesalahannya ada padaku.”

Mo Rigen melambaikan tangannya, berkata, “Tidak masalah, kami sudah menyelamatkannya, jadi yang lainnya akan mudah. Hanya saja Hongjun, dia…”

A-Tai berkata pelan, “Aku tidak pernah menyangka bahwa benih iblis akan benar-benar ada padanya. Benda apa itu yang muncul di akhir?”

Li Jinglong berpikir dalam-dalam sejenak, sebelum berkata, “Raja hantu berkata bahwa Xie Yu ingin menghidupkan kembali Mara, tapi dia tidak bisa menemukan benih iblis. Aku membayangkan itu karena ia menggunakan salah satu po-nya sendiri sebagai benih untuk menyerap kebencian yang dikumpulkan oleh Rusa Putih melalui mimpi buruk yang dia dikumpulkan selama bertahun-tahun, yang tak terhitung jumlahnya dan yang tidak bisa dimurnikan, hingga menciptakan ‘iblis hati’ ini.”

“Bukankah ini cukup bagus?” A-Tai berkata, mengangkat bahunya. “Iblis hati sudah diurus, dan kekuatan Xie Yu juga sudah melemah. Selama kita bisa memastikan bahwa benih iblis di tubuh Hongjun tidak menimpa bahaya lain, maka kita bisa berhasil untuk menjaga perdamaian.”

Li Jinglong mengatakan en, menggunakan jari-jarinya untuk menggosok pangkal hidungnya. Dia kemudian berkata, “Tapi Xie Yu masih hidup, dan dia tidak akan menyerah begitu saja pada kesempatan ini.”

Kebenaran secara bertahap semakin jelas. Hongjun sudah mewarisi salah satu benih iblis di tubuh ayahnya, Dewa Iblis, dan dia seharusnya menjadi Mara yang berikutnya. Namun, karena lika-liku takdir, dia justru dibawa ke Istana Yaojin dan berada di bawah perlindungan Chong Ming. Karena Xie Yu tidak bisa menemukan benih iblis ini, dia mencari metode lain untuk membuatnya…

“Tidak heran,” gumam Mo Rigen.

“Tidak heran apa?” Tanya Qiu Yongsi.

Mo Rigen dan Li Jinglong saling bertukar pandangan, mereka berdua memahami pikiran satu sama lain. Tidak heran saat Hongjun masih kecil, yaoguai terus datang ke rumahnya untuk menemukannya, dan Kong Xuan serta ibunya Hongjun, Jia Yuze, sudah meninggal untuk melindunginya. Tidak heran dia berkata, “Di dalam tubuhku, hiduplah seekor yaoguai“.

“Di mana Hongjun?” Tanya Qiu Yongsi.

“Lu Xu menemaninya,” jawab Li Jinglong sambil menghela napas. “Kita harus menemukan cara untuk mengeluarkan benih iblis itu dari dalam dirinya.”

“Sesuatu yang bahkan ayahnya tidak bisa lakukan,” kata Mo Rigen, “kau pikir kau bisa melakukannya?”

Li Jinglong tidak mengatakan apa-apa lagi.

“Tidak peduli apa yang terjadi,” kata Qiu Yongsi, “semua orang berkumpul lagi. Masalah Hongjun, selama kita menjaganya, dan melindunginya dengan baik, maka itu seharusnya dalam kendali kita; hanya saja Zhangshi harus menguras tenaganya sedikit lagi.”

“Aku khawatir aku tidak akan bisa menjaganya dengan baik,” jawab Li Jinglong.

“Kau pasti bisa!” kata A-Tai.

Mo Rigen menambahkan, “Kau pasti bisa, Zhangshi, itu terserah kau!”

Qiu Yongsi berkata dengan sungguh-sungguh, “Zhangshi, hanya kau yang bisa.”


Di aula lain, Hongjun duduk di depan pagar, bersandar padanya saat dia menyaksikan matahari terbenam yang cemerlang di luar. Pagar itu seperti penjara, dan dengan melaluinya dia bisa melihat pemandangan di luar yang terpotong-potong.

“Lu Xu,” kata Hongjun, alisnya berkerut. “Apa sebenarnya yang kau pikirkan? Apa kau sangat ingin mati?”

Lu Xu tahu bahwa Hongjun mengingatkannya pada saat-saat terakhir sebelum dia mengaktifkan array.

“Jika aku menjebak iblis hati di dalam tubuhku,” kata Lu Xu, “maka akan lebih mudah untuk membunuhnya.”

“Tapi kau juga akan mati,” kata Hongjun.

“Siapa yang tidak akan mati?” Lu Xu menjawab. “Jika aku mati, maka aku akan terlahir kembali, itu saja.”

Hongjun menjawab, “Tapi kau tidak akan bisa mengingat masa lalumu lagi. Kau akan menjadi Lu Xu yang lain.”

Lu Xu dan Hongjun duduk bersebelahan, dan Hongjun mengulurkan tangannya, melingkarkannya di bahunya, memeluknya ke depan tubuhnya. Dia berkata dengan ringan, “Kau tidak bisa melakukan hal seperti itu lagi di masa depan.”

En.” Lu Xu berbaring miring, kepalanya bersandar pada kaki Hongjun.

Hongjun kemudian bertanya, “Bisakah kau membuatku bermimpi lagi? Aku ingin melihat ayah dan ibuku.”

“Aku tidak bisa,” gumam Lu Xu, mengangkat kepalanya untuk melihat wajah Hongjun. Dia mengulurkan tangan dan menempelkannya ke dahinya, menjawab, “Tandukku belum tumbuh.”

“Berapa lama waktu yang dibutuhkan bagi tandukmu untuk tumbuh?” Tanya Hongjun sebagai tanggapan.

Lu Xu menggelengkan kepalanya, tatapannya seperti menghilang.

Hongjun bertanya, “Apakah mimpi itu nyata?”

Lu Xu tidak menjawab, dan hati Hongjun perlahan tenggelam.

Lu Xu menjawab, “Saat iblis hati mengendalikanku dan membuatmu tenggelam dalam mimpi, aku juga melihat… masa lalumu.”

“Itu nyata,” jawab Hongjun.

“Tapi banyak hal tentang masa lalumu masih belum terungkap,” kata Lu Xu gelisah. “Kenanganmu sudah disegel, dan banyak yang sudah hilang, terutama antara kau dan… orang itu, Li Jinglong, sejak pertama kali bertemu sampai kalian berpisah. Apakah kau tahu siapa yang menyegel ingatanmu?”

Hongjun mengerutkan alisnya, berpikir dalam-dalam, sebelum dia tiba-tiba teringat saat dia tercekik oleh Serbuk Lihun dan mengingat bahwa Qing Xiong berdiri di depannya, mengucapkan sebuah kalimat padanya. Ingatannya kabur, dan dia tidak bisa mengingat detailnya.

“Apakah itu Qing Xiong?” Hongjun bergumam.

“Orang yang menyegel ingatanmu, mungkin juga orang yang menyegel ingatan Li Jinglong,” jawab Lu Xu, menatap Hongjun tanpa berkedip. “Hongjun, wajahmu sangat cantik.”

Dahi Hongjun berkerut dalam, dan saat dia mendengar kata-kata ini, dia kembali ke dirinya sendiri dan menatap Lu Xu, tersenyum pahit.

“Aku sangat lelah,” kata Hongjun pelan.

“Tidurlah ba,” jawab Lu Xu. “Saat kau bangun, semuanya akan baik-baik saja.”

“Bicaralah tentang ayahku lagi ba,” kata Hongjun sambil berbaring. Kali ini, mereka bertukar tempat, dan Lu Xu yang duduk saat dia menjawab, “Jangan membicarakannya lagi, itu semua ada di masa lalu.”

Hongjun memejamkan matanya, dan tanpa tahu kapan, dia tertidur.

Tidak lama kemudian, tubuh Li Jinglong yang tinggi dan kokoh menghalangi pintu aula, menghalangi sinar matahari, dan Lu Xu mengangkat matanya untuk meliriknya. Dia kemudian bangkit dan melewati Li Jinglong saat dia pergi. Li Jinglong berlutut di samping Hongjun, yang tertidur lelap, dan mengamatinya sebentar.

Wajahnya masih memperlihatkan memar yang gelap akibat pukulan Hongjun. Tapi tidak lama kemudian, dia juga menghela napas panjang dan berbaring di sisinya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dengan beberapa pencarian cepat “ahura” sebenarnya adalah istilah untuk tingkatan dewa; ini mungkin bentuk singkatan dalam bahasa China untuk dewa Ahura Mazda, pencipta dan dewa tertinggi yang diasosiasikan dengan konsep api suci.
  2. Secara khusus, Jenis Buddha Mahayana, jika itu membantu. Jika tidak, jangan khawatir.
  3. Acala dan Dipankara, keduanya termasuk dalam kategori ini, serta Mahamayuri. Mereka dianggap sebagai kelas dewa pelindung.
  4. Roh alam, yang sering digambarkan dengan sisi gelap mereka — mereka mengkonsumsi pelancong yang tidak menaruh curiga.
  5. Secara khusus, ini mengacu pada kelas makhluk yang bertindak sebagai pelayan prajurit Buddha.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments