“Kamu berhutang padaku satu tubuh, dan ketika saatnya tiba, aku akan datang untuk mengambilnya.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Pada hari yang sama, Li Jinglong mengemukakan gagasannya untuk kembali ke Chang’an di mana dia bisa menemani Hongjun mencari makanan enak untuk dimakan saat mereka mencari Qing Xiong. Dengan itu, masalah semalam akhirnya meninggalkan Hongjun, dan dengan ikan mas yao di belakangnya, mereka berangkat dari Gunung Li. Meskipun secara teori, menunggu dimanapun akan sama saja, karena saat Peng Raksasa Bersayap Emas pergi untuk mencari mereka, ia secara alami akan muncul di hadapan mereka, tinggal di Departemen Exorcism terasa sedikit lebih nyaman.

Semalam, Kota Chang’an sudah mendapatkan lapisan salju baru, tapi belum menumpuk. Saat siang hari, lumpur menutupi seluruh jalan, dan atapnya terus menerus meneteskan air saat Li Jinglong secara khusus membawa Hongjun ke “Ikan Mas Melompati Gerbang Naga” dan memesan meja yang penuh dengan hidangan. Bagaimanapun, sekarang Zhangshi memiliki uang, dia tidak perlu lagi hanya memesan air untuk minum. Hongjun kemudian mulai berpikir, sangat disayangkan bahwa A-Tai dan yang lainnya pergi; jika sebelumnya dia tahu, mereka seharusnya makan bersama sebagai perjamuan perpisahan. Saat mereka berdua makan, mereka juga mengobrol tentang masalah di masa lalu.

Hongjun hanya merasa setelah malam berlalu, hubungan antara dirinya dan Li Jinglong tampak seolah-olah mengalami semacam perubahan misterius.

Sebelumnya, meski semua orang berisik dan gaduh, Li Jinglong masih atasan mereka. Setelah mereka semua pergi, dia sekarang seperti kakak laki-laki, dan perasaan kekeluargaan yang akrab ini semakin jelas.

“Jika Qing Xiong tidak datang,” Li Jinglong berkata, “maka tidakkah kau harus merayakan Tahun Baru di Chang’an?”

Hongjun tersenyum. “Kami tidak pernah merayakan tahun baru di Istana Yaojin. Apa kau akan pulang ke rumah?”

Li Jinglong menjawab, “Sebelumnya, dulu aku tinggal di rumah sepupuku, tapi daripada berteduh di bawah atap orang lain, aku lebih suka menghabiskannya di Departemen Exorcism.”

Hongjun mengerti kalau Li Jinglong memperlakukan tempat itu seperti rumah, dan dia juga perlahan-lahan menyadari bahwa rumah adalah rumah jika ada anggota keluarga di sana. Semalam, saat Chong Ming tidak membawanya pulang, itu sebenarnya memberi Li Jinglong sedikit harapan bahwa dia tidak akan kesepian lagi. Kalau tidak, saat dia kembali ke Departemen Exorcism, dengan dinding yang bergema karena kekosongan, tidak akan ada gunanya.

Mereka berdua meninggalkan “Ikan Mas Melompati Gerbang Naga”, tapi saat mereka akan meninggalkan Pasar Barat, mereka tiba-tiba melihat kerumunan orang berkumpul di sekitar kios di sisi toko buku, dan antrean yang mengular di luar.

“Makanan enak apa yang mereka jual?” Begitu Hongjun melihat antrean itu, dia tahu bahwa ada makanan enak untuk dimakan.

Li Jinglong tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. “Bukankah kau baru saja mengisi perutmu?”

“Aku hanya 70% kenyang,” jawab Hongjun setelah menggosok perutnya.

Li Jinglong hanya bisa pergi untuk membelinya. Siapa yang bawahan siapa yang atasan sekarang; kenapa dia, sebagai Zhangshi, masih harus menunggu untuk Hongjun? Tapi saat dia tiba di baris depan, dia menemukan bahwa itu adalah peramal. Dua panji di gantung di luar. Yang kiri dibaca, “Perjalanan dari hari-hari tanpa beban”, dan yang kanan dibaca, “Mengembara di langit dan bumi”.

“Ada kios peramal di sini?” Li Jinglong sangat terkejut.

“Temukan jawaban yang benar-benar tepat.” Kata warga pada Li Jinglong. “Dia datang ke Chang’an kemarin! Dia hanya akan berada di sini selama tiga hari sebelum dia pergi!”

Hongjun menjulurkan kepalanya untuk melihat, dan melihat bahwa mereka tidak menjual makanan, dia berkata, “Ayo kita pergi ba!”

“Li Zhangshi, apakah kau disini untuk mendapatkan keberuntungan pernikahan atau keberuntungan karirmu?” Seseorang bertanya dengan canda.

Li Jinglong ragu sejenak; awalnya dia ingin pergi, tapi dia juga merasa bahwa kehilangan kesempatan ini akan sangat disayangkan. Dengan ide yang datang tiba-tiba, dia bertanya, “Bagaimana kalau kita memeriksa keberadaan orang yang kau coba untuk temukan?”

Hongjun belum pernah meramal nasibnya, jadi apakah ini akan benar-benar berguna? Dia sama sekali tidak ingin tahu tentang masa depan, tapi setelah memikirkannya, dia memutuskan untuk pergi melihat tentang keributan itu.

“Apa yang ingin kau tanyakan?” Hongjun bertanya pada Li Jinglong saat mereka mengantri.

Li Jinglong juga tidak memikirkannya. Hongjun berkata, “Apa kau akan menanyakan tentang keberuntungan pernikahanmu?”

Li Jinglong tiba-tiba berbicara, “Ayo lihat dia menghitung seberapa jauh takdir yang membentang di antara kita ba.”

Hongjun tidak mengatakan apa pun lagi. Lengan Li Jinglong digantungkan di bahu Hongjun saat dia bersandar padanya, dan tampak seperti dua saudara. Dia melanjutkan, “Pertama kali aku bertemu kalian semua di Departemen Exorcism, aku hanya tahu bahwa akan ada hari saat Mo Rigen dan yang lainnya akan pergi, tapi tanpa mengetahui kenapa, aku selalu merasa bahwa kau tidak akan pergi.”

Hongjun tersenyum. “Saat aku pulang, aku akan membawamu bersamaku, dan saat kau ingin kembali ke Chang’an, kita bisa turun bersama.”

Itu aneh; segera setelah mereka berdua mengantri, peramal di dalam tampaknya jauh lebih cepat. Setelah hanya beberapa kalimat yang dipertukarkan, tibalah giliran mereka. Saat mereka ragu untuk memutuskan siapa yang akan masuk terlebih dulu, karena Li Jinglong ingin Hongjun masuk sebelum dirinya, ada panggilan dari dalam. “Li Zhangshi terlebih dulu.”

“Dia benar-benar mengetahui namamu!” Hongjun berseru.

“Telinganya tajam,” jawab Li Jinglong pelan. “Dia mendengar suara warga berbicara di luar sekarang.”

Dan mengatakan ini, dia melangkah masuk, hanya untuk melihat bahwa ada layar yang dipasang di dalam bilik. Setelah berputar-putar di sekitar layar, ada pintu di depannya, dan tirai gantung di samping.

“Duduk di sini dulu,” kata suara pria itu pelan.

Begitu Li Jinglong berjalan melewati tirai, sekelilingnya langsung menjadi sunyi senyap. Seolah-olah dia masuk ke dalam sebuah array. Pada saat itu, semua suara semakin menjauh, sekelilingnya menjadi begitu sunyi sehingga terasa tidak wajar.

“Lautan Suara yang Mematikan,” jawab pria itu. “Orang-orang di luar tidak dapat mendengar apa yang terjadi di dalam, dan orang-orang di dalam tidak dapat mendengar apa yang terjadi di luar.”

Di seberang meja, duduk seorang pria yang pucat dan tampak rapuh, matanya ditutupi dengan kain hitam. Pakaiannya, jubah panjang hitam pekat, diikat dengan erat ke kerahnya, dan bibirnya selembut batu giok.

Li Jinglong segera menjadi waspada. Orang di depannya mengetahui sihir?! Apa dia adalah yaoguai?

“Kepala Departemen Exorcism Chang’an, Li Jinglong,” kata pria itu pelan. “Sebuah kehormatan akhirnya bisa bertemu denganmu, yang sederhana ini adalah Yuan Kun.”

Li Jinglong tidak menyangka bahwa orang ini sebenarnya memiliki profesi yang sama dengannya1, dan dia berkata dengan muram, “Apa dewa adalah Yang Mulia?”

“Ada seseorang yang menunggu di halaman belakang yang secara alami akan menjawab pertanyaanmu,” kata Yuan Kun pelan. “Apa ada hal lain yang ingin kamu tanyakan?”

Tiba-tiba, Li Jinglong tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan apa pun, dan dia dengan curiga menatap Yuan Kun. Yuan Kun berkata dengan perlahan, “Apa kau tidak ingin bertanya tentang nasib?”

Li Jinglong mendesaknya, “Kamu mengenali Hongjun? Apa kamu adalah yaoguai?”

“Nasib ada dalam satu rentang keinginanmu.” Yuan Kun menoleh, dan setelah merenung cukup lama, dia melanjutkan, “Tahun ke-14 Tianbao, yang berarti satu tahun kemudian, adalah saat di mana kamu harus melangkah dengan hati-hati.”

Li Jinglong menarik napas dalam-dalam, tapi Yuan Kun mengulurkan tangannya, salah satu pergelangan tangannya berada di atas meja, tangan yang lainnya, jari putih terentang, terulur ke dada Li Jinglong.

Li Jinglong menyusut ke belakang, dan Yuan Kun tiba-tiba berkata, “Lepaskan bagian atas jubahmu, cepat, masih ada orang yang menunggu di belakangmu.”

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Li Jinglong bertanya dengan berhati-hati.

Yuan Kun menjawab, “Melepas jubahmu atau tidak, itu ada dalam satu rentang keinginanmu.”

Li Jinglong: “…”

Li Jinglong tanpa sadar mengangkat tangannya dan mulai melepas kancingnya.

“Sekarang baru benar,” kata Yuan Kun dengan enteng. “Puluhan ribu hal di dunia lahir dari satu keinginan, dan juga dihancurkan dengan satu keinginan.”

Li Jinglong melepaskan jubah dalamnya, memperlihatkan sisi kiri dadanya yang telanjang, berkata, “Apa kamu ingin melihat Cahaya Hatiku?”

Yuan Kun tidak menanggapinya. Sebaliknya, dia berkata, “Nasib dan takdir, hidup dan mati, kemenangan dan kekalahan, semua bisa berubah seketika. Dataran yang luas bisa berubah menjadi lautan yang luas, semua dalam satu rentang keinginan ini.”

Mengatakan ini, Yuan Kun membentuk tangannya menjadi pose jari pedang2, dengan lembut membuat sketsa sigil dari jarinya, sebelum dia mendorong sigil itu ke depan, dan itu menandai bagian kiri dari dada Li Jinglong. Merasakan gelombang sakit yang membakar, Li Jinglong berkata, “Apa ini?!”

Yuan Kun menjawab, “Kamu akan tahu nanti.”

“Kamu… “

“Tidak ada pertanyaan lagi.” Yuan Lun meletakkan kedua tangannya di atas meja, mengarahkan matanya yang ditutup ke arah Li Jinglong, berkata, “Bayarlah ba.”

Dahi Li Jinglong berkerut, dan dia bertanya, “Berapa?”

“Tanda tangani di sini,” kata Yuan Kun. “Kamu berhutang padaku satu tubuh, dan ketika saatnya tiba, aku akan datang untuk mengambilnya. Tanda tangan.”

Li Jinglong bertanya dengan muram, “Tubuh siapa?!”

Yuan Kun mengangkat alisnya, berkata, “Tanda tangan saja. Minimal, aku tidak akan memintamu untuk membunuh seseorang, dan ketika saatnya tiba aku hanya akan memintamu membayar dengan seseorang yang sudah mati. Percaya atau tidak semuanya berada dalam satu rentang keinginanmu.”

Mereka berdua sempat menemui jalan buntu untuk beberapa saat. Napas Li Jinglong semakin cepat saat dia bertanding dengan menatap orang buta, matanya terfokus pada Yuan Kun. Yuan Kun memberinya pena sebelum merapikan selembar kertas. Li Jinglong kemudian menulis “Aku berhutang satu tubuh pada Yuan Kun”, dan Yuan Kun mendorong segel vermilion itu. Li Jinglong tidak tahu kenapa, tapi, seolah-olah dia berada di bawah kendali sesuatu yang supranatural, dia menekankan sidik jarinya ke kertas.

Apa yang kulakukan? Setelah menempelkan sidik jarinya, Li Jinglong mulai terbangun perlahan.

“Pergilah ke halaman belakang ba,” kata Yuan Kun. “Kamu adalah anak yang baik, dan jalan yang harus kamu tempuh masih panjang.”

Li Jinglong mundur, berpikir bahwa Yuan Kun adalah yaoguai, maka dia harus kembali pada Hongjun untuk membahas tindakan balasan terhadapnya. Meskipun meninggalkan surat hutang ini, selama dia tetap pada moral dan tidak membunuh orang secara liar, maka jika bahkan itu adalah yaoguai, tidak akan ada cara untuk mendapatkan jiwa itu darinya.

Dia bangkit dan mundur, melewati tirai gantung, dan sekelilingnya langsung mendepatkan kembali keriuhannya. Yang dia dengar hanyalah Yuan Kun di dalam, memanggil dengan jelas, “Selanjutnya, silahkan.”

Li Jinglong menoleh, tapi dia tidak bisa melihat Hongjun masuk. Dari dalam, Yuan Kun berkata, “Apa kamu tidak akan segera pergi? Haruskah kalian berdua berada di tempat yang sama setiap detik setiap hari agar kalian merasa nyaman?”

Dengan itu, Li Jinglong hanya bisa pergi ke halaman belakang. Di halaman, berdiri seorang pria, dan melihat dirinya berjalan mendekat, pria itu sedikit mengangguk.

“Setelah setiap orang mendapatkan ramalan yang diramalkan, mereka semua pergi melalui pintu samping,” kata pemuda itu dengan sopan. “Aku sudah lama menunggumu, Li Jinglong.”

Postur pemuda itu tegap, dan tingginya hampir sembilan chi, sama tingginya dengan Li Jinglong. Fiturnya sangat baik dan terukir dalam di wajahnya, dan di dalam pupil hitam pekatnya ada kilau emas gelap yang samar.

Pada saat ini, bagian atas tubuhnya telanjang. Garis-garis otot perutnya terlihat jelas, dan kulitnya berwarna seperti gandum. Di pinggangnya terikat jubah kerajaan hitam pekat bersulam emas. Dia berdiri di sana dengan kaki mengarah lurus ke depan, ekspresinya biasa-biasa saja, tapi dengan aura penguasa yang mengamati wilayahnya.

Li Jinglong segera mengkhawatirkan keselamatan Hongjun saat dia mundur selangkah, bertanya-tanya, apakah dia jiao hitam? Kalau begitu, lalu siapa yang berada di luar?

Wu, aku bukan jiao hitam,” kata pemuda itu. “Tidak perlu khawatir.”

Li Jinglong terkejut. Dia bisa membaca pikirannya? Yaoguai macam apa dia?

“Ya,” pemuda itu mengangguk dan berbicara. “Seseorang yang di luar itu bisa melihat masa depanmu, dan aku bisa melihat ke dalam pikiran terdalammu. Kami tidak bisa dihitung sebagai yaoguai, meskipun… terkadang, aku juga memakan orang. Tapi setidaknya, aku tidak memakan orang sekarang.”

“Siapa kamu?” Li Jinglong akhirnya membuka mulutnya. Dia melihat penampilan pemuda itu; tubuh bagian atasnya telanjang dan jubah kerajaan di pinggangnya mengingatkannya pada pria yang dia lihat semalam di tebing tinggi di Gunung Li… Jubah kerajaan mereka dipotong dengan gaya yang sama, mungkin…

“Kamu menebak dengan benar,” kata Qing Xiong hangat. “Tidak ada banyak waktu yang tersisa, jadi mari kita bertukar beberapa pukulan ba, jadi aku bisa mencegah keponakan kecilku dari mendapatkan irisan di telingannya lagi.”

Li Jinglong: “…”

Hongjun mengitari layar, mencari ke mana-mana saat dia bertanya, “Apa ada orang di sini?”

“Di sini.” Yuan Kun menjawab dari belakang tirai. “Di mana kamu mencarinya? Jangan pergi ke halaman, jika rahasianya terbongkar, maka jangan salahkan aku.”

Hongjun: “???”

“Apakah kamu adalah peramal itu?” Setelah melewati tirai, Hongjun duduk.

Yuan Kun berkata, “Kamu sangat pintar.”

Hongjun terkekeh, hehe, sebelum dia menundukkan kepalanya dan melihat kertas yang sudah ditulis Li Jinglong. Dia bertanya, “Apa ini?”

Yuan Kun tidak menampakkan jejak emosi saat melipat kertas itu dan memyimpannya, sebelum berkata, “Bicaralah ba, apa yang ingin kamu tanyakan?”

Hongjun menggaruk kepalanya dan berkata, “Selama sisa hidupku, akankah aku bisa bertemu dengan ayahku lagi?”

Yuan Kun berkata, “Temperamen ayahmu sangat tidak bagus ba.”

Hongjun membuat suara persetujuan sebelum berkata, “Akulah yang memprovokasinya dan membuatnya tidak bahagia.”

Yuan Kun menjawab, “Semua masalah muncul dari dalam hatinya. Jangan khawatir tentang hal-hal sepele ini, ayahmu masih sangat menyayangimu.”

“Bohong,” mata Hongjun memerah. “Semalam dia bahkan berteriak padaku.”

Yuan Kun berkata, “Apa lagi yang ingin kamu tanyakan?”

“Kalau begitu,” kata Hongjun sedikit kaku. “Bisakah aku pulang ke rumah? Jika aku pulang ke rumah, apakah aku harus berpisah dengan Zhangshi?”

“Itu tergantung di mana kamu menganggap rumah itu,” jawab Yuan Kun.

Hongjun tidak mengerti. Yuan Kun kemudian berkata, “Apa lagi yang ingin kamu tanyakan?”

Hongjun memikirkannya, sebelum berkata, “Tidak ada.”

“Ikan mas yao yang ada di belakangmu itu harus cepat berkultivasi dan mengumpulkan kebaikan,” Yuan Kun menambahkan.

“Zhao Zhilong, hei, dia membicarakan tentangmu.” Hongjun menarik ikan mas yao keluar. Saat ini ikan mas yao sedang tidur siang, dan matanya berputar sebelum dia bangun, mulutnya terbuka saat dia menoleh, mengirimkan pandangan sekilas pada Yuan Kun.

Yuan Kun: “Bagaimana bisa dia menumbuhkan kepribadiaan seperti itu, terlalu kurang dalam estetika.”

Ikan mas yao: “…”

Ikan mas yao langsung mengeluarkan tangisan memilukan. “Dewa Kun! Dewa Kun! Apa kamu adalah Dewa Kun?!”

Yuan Kun mengerutkan keningnya, “Tidak hanya kurang estetika, tapi juga berisik.”

“Kun… kamu adalah Dewa Kun?” Hongjun terkejut, dan dia berkata, “Kenapa kamu datang ke Chang’an? Di mana Qing Xiong?”

Hongjun tahu bahwa Qing Xiong memiliki teman yang sangat dekat yang adalah Kun di Laut Utara3, tapi dia sangat jarang datang ke Dataran Tengah. Hongjun tidak mengira akan bertemu dengannya di sini dari semua tempat yang ada!

“Seribu berkah untuk Dewa Kun!” Ikan mas yao bergegas berlutut, berkata, “Si kecil ini memohon pada Dewa Kun untuk menunjukkan jalan…”

Hongjun menyela, “Apa kamu benar-benar Dewa Kun? Di mana Qing Xiong? Cepat, katakan padaku! Apa kamu pernah melihat ayahku?”

“Kalian berdua, diamlah!” Yuan Kun menjadi kesal.

Ikan mas yao segera mengacak-acak ke dalam tas Hongjun. Menarik sekantong makanan ikan dati Gunung Li, dia mengangkatnya dengan kedua tangan4, matanya dipenuhi dengan harapan saat dia berkata, “Dewa Kun, ini adalah persembahan dari si kecil ini… Aku ingin menjadi seekor naga, dan jika itu tidak memungkinkan, maka setidaknya menjadi seorang manusia, tolonglah, aku mohon padamu!”

“Aku tidak makan ini.” Yuan Kun sangat frustasi dengan keributan ikan mas yao itu, dan dia melanjutkan, “Selamatkan 81 orang, dan setelah menyelamatkan mereka, datanglah untuk menemuiku. Kamu harus melakukan semuanya sendiri, tidak boleh ada yang membantumu.”

“Adapun untukmu…” Yuan Kun memegang penggaris di tangannya, dan dia mengetuknya di meja. Setelah berpikir sejenak dia berkata, “Dua tahun lagi, kamu secara alami akan bisa kembali ke Istana Yaojin.”

“Benarkah?” Kata Hongjun.

“Apa kamu meragukan kemampuanku?” Yuan Kun hampir meledak.

Hongjun bergegas melambaikan tangannya, “tidak, tidak”. Yuan Kun berkata, “Ikan mas yao bisa membayarnya, pergilah ba. Tinggalkan makanan ikan. Adapun untukmu…”

Hongjun berkata, “Aku memiliki uang.”

Yuan Kun berkata, “Tinggalkan aku surat hutang, kamu berhutang padaku sebuah hunpo.”

Hongjun: “Ah?”

Yuan Kun berkata, “Tulis.”

Hongjun merasa bahwa ini sangat aneh, tapi dia tetap menulisnya di kertas dan menekankan sidik jarinya di sebelahnya. Yuan Kun lalu berkata, “Akhirnya semuanya terkumpul.”

“Jiwa milik siapa?” Tanya Hongjun.

“Bagaimanapun, itu bukan milikmu,” jawab Yuan Kun. “Itu juga bikin milik Li Jinglong. Ada seseorang yang menunggumu di halaman belakang, pergilah ba.”

Hongjun pergi, merasa kebingungan, tapi saat dia pergi ke halaman belakang, dia tiba-tiba melihat Qing Xiong. Segera dia berteriak keras dan berlari. Pose Qing Xiong tersebar luas saat dia mengajari Li Jinglong bagaimana melakukan serangkaian gerakan dengan tangan kosong, tapi saat dia mendengar teriakan Hongjun, dia mengulurkan satu tangannya ke belakang dan menekannya ke dahi Hongjun, menahannya di tempat.

“Di mana ayahku?” Tanya Hongjun.

“Aku tidak tahu.” Setelah Qing Xiong mengajari dua gerakan terakhir, dia bertanya pada Li Jinglong, “Apa kamu ingat?”

“Aku akan mengingat pengajaran ini,” kata Li Jinglong, menangkupkan tangannya di sekitar tinjunya.

Qing Xiong kemudian berkata pada Hongjun,” Sebelumnya, kau selalu mengangguku, mengatakan bahwa aku tidak akan mengajarimu seni bela diri. Sekarang setelah aku mengajarimu, perhatikan baik-baik. Li Jinglong, saat kamu punya waktu luang, kamu perlu mendorongnya untuk berlatih lebih banyak.”

Li Jinglong menjawabnya dengan persetujuan sebelum dia berdiri di satu sisi untuk melihat.

Hongjun memusatkan perhatiannya dan mengikuti langkah Qing Xiong. Sebelumnya, Qing Xiong sudah mendemonstrasikan serangkaian gerakan yang disebut “Peng terbang Sepuluh Ribu Li”, dan setelah mengajari Li Jinglong, dia mengubah sikapnya. Dia menarik kepalan tangan dan telapak tangannya, berkata, “Serangkaian gerakan tangan kosong ini adalah apa yang digunakan ayahmu saat dia masih hidup, dan itu perlu disertai dengan Cahaya Suci Lima Warna untuk menggunakan kekuatannya secara maksimal.”

Hongjun mengatakan en, tidak berani untuk menyelanya. Qing Xiong terus menjelaskan, “Hanya ada dua bentuk gerakan dalam seluruh rangkaian; yang satu adalah untuk ‘melepaskan’, dan yang lainnya adalah untuk ‘mengumpulkan’. Cahaya Suci Lima Warna adalah artefak terkuat di dunia, dan meski ada hal-hal yang tidak terhindarkan yang bisa menekannya, itu berisi kekuatan dewa dan iblis yang disatukan…”

Dan mengatakan ini, Qing Xiong pertama-tama merentangkan lengannya, berkata, “Saat kau melepaskannya, itu seolah-olah mencakup semuanya, seperti alam abadi5 yang ada dalam siklus tanpa akhir. Saat kau mengumpulkannya kembali, seolah-olah seluruh Mahāmeru bisa ditampung di dalam biji sawi6, dan tidak peduli apakah kekuatan lawanmu seperti gunung yang tinggi dan laut yang dalam, segera setelah semuanya terkumpul, maka ia akan menjadi ketiadaan.”

Hongjun mengikuti Qing Xiong, telapak tangannya menyilang, dan saat dia memusatkan perhatiannya pada mereka, Cahaya Suci Lima Warna mulai berpendar di telapak tangannya.

“Ribuan dan jutaan perubahan semuanya terjadi dalam dua bentuk ini,” kata Qing Xiong. “Jika kau mengumpulkannya dengan benar, kau bisa menyebabkan gelombang besar yang menyentuh langit dan menghancurkan gunung; jika kau melepaskannya dengan benar, kau bisa memblokir sambaran petir liat yang membelah langit dan beban Gunung Tai yang menghancurkanmu.”

Hongjun menyilangkan kakinya dan berbalik. Qing Xiong seperti peng emas yang melebarkan sayapnya, sementara Hongjun seperti burung phoenix yang anggun. Sikapnya saat berlatih seni bela diri sangat tenang, dan dia sangat enak dipandang.

“Apa kau sudah memahaminya?” Tanya Qing Xiong.

“Sedikit,” kata Hongjun. Tadi Dewa Kun berkata…”

“Berlatihlah secara perlahan ba,” jawab Qing Xiong. “Keponakan yang penurut, kita akan bertemu lagi suatu hati nanti.” Dan dengan itu, dia berbalik, tiba-tiba memancarkan sinar keemasan yang sangat kuat saat dia naik dari tanah yang datar. Ada ledakan besar dari aula depan, dan seberkas cahaya hitam menembus langit saat kedua yaoguai besar itu menghilang pada saat yang bersamaan, meninggalkan Li Jinglong dan Hongjun yang saling menatap.

Setelah tengah hari, Hongjun memperlihatkan ekspresi tidak percaya, seolah-olah dia sedang bermimpi, saat dia berjalan dengan Li Jinglong ke Departemen Exorcism.

Ikan mas yao terhuyung-huyung mengikuti mereka, dan bahkan cara berjalannya pun dipenuhi dengan kebingungan.

“Apa yang dia lakukan padamu?” Tanya Hongjun.

Li Jinglong menjawab, “Di mana Cahaya Hati berada, dia meninggalkan tanda.”

Hongjun bertanya, “Coba aku lihat?”

Hongjun melihat dada Li Jinglong, ada sigil bara api yang menari-nari, seperti memar.

“Mungkin itu sihir untuk melindungi meridian jantungmu,” kata Hongjun. “Apa yang Qing Xiong ajarkan padamu?”

Li Jinglong tersenyum ringan, menjawab, “Beberapa teknik tinju, beberapa teknik pedang.”

“Zhao Zhilong, apa kau baik-baik saja?” Teriak Hongjun ke arah ikan mas yao.

Ikan mas yao, setelah ditolak olah Dewa Kun, merasa sedikit sedih. Dia memeluk relik budhanya, berkata, “Aku ingin pergi menyelamatkan orang-orang.”

Pada saat ini, seseorang berteriak dari luar, “Li Zhangshi! Li Zhangshi dari Departemen Exorcism!” Suara itu terdengar seperti Huang Yong dari Departemen Kehakiman. Li Jinglong membuka pintu, membiarkan orang itu masuk.

Huang Yong terbungkus dengan mantel bulu yang tebal, dan saat dia masuk, dia sangat lelah sampai terengah-engah. Dia berkata, “Sesuatu yang besar sudah terjadi di wilayah barat laut, elang pembawa pesan sudah terbang selama sehari semalam. Kau harus ikut denganku ke Kementrian Perang, dan kau juga… Cepat, kalian berdua! Datanglah!”

Dahi Li Jinglong mulai mengkerut.

Senja, di atap Istana Daming.

Chong Ming, Qing Xiong, dan Yuan Kun berdiri di atap. Cahaya matahari yang terbenam menyinari mereka, dan genteng kaca berkilauan dengan cahaya.

“Serahkan pada takdirnya ba,” kata Yuan Kun. “Yang aku takutkan adalah hari di mana Mara terlahir kembali. Dalam masalah makhluk fana, rancangan makhluk fana tidak bisa dibandingkan dengan rancangan surga.”

Suara Chong Ming menahan amarah saat dia berkata, “Aku hanya ingin membawanya kembali ke Istana Yaojin. Jika dia tidak pernah turun gunung selama hidupnya, tidak peduli seberapa kuat benih iblis itu tumbuh, apa masalahnya dengan dirinya? Jika Kong Xuan mendengarkan kata-kataku saat itu dan tetap tinggal di Istana Yaojin alih-alih jatuh cinta dengan wanita itu, hari ini tidak akan terjadi?!”

Qing Xiong berkata dengan lembut, “Chong Ming, anak muda yang meninggalkan sarang adalah kebenaran yang tidak perlu ditanyakan lagi. Hari kelahiran kembalimu sudah dekat. Ketika saatnya tiba, siapa yang akan melindunginya?”

“Meskipun Cahaya Hati sudah jatuh ke tangan orang yang salah,” kata Yuan Kun pelan, kain penutup matanya terayun tertiup angin, “penampilan Li Jinglong mungkin tidak akan berubah seperti kelihatannya. Selama dia bisa bertahan…”

“Aku tidak akan menaruh harapanku pada makhluk fana!” Kata Chong Ming dengan marah.

Qing Xiong berkata, “Jadi kau memaksa Hongjun untuk memilih. Lagipula, selama itu tidak mudah bagimu, maka kau tidak ingin orang lain mendapatkannya dengan mudah, bukankah begitu?”

“Kau…” Chong Ming menatap mata Qing Xiong saat dia dengan putus asa menghela napas.

Qing Xiong menjawab, “Hari ini, kau juga mendengar kata-kata Hongjun. Apa itu tidak cukup?”

Dahi Yuan Kun berkerut, dan dia berkata dengan muram, “Kadang-kadang aku benar-benar kesal dengan kalian para burung, menghabiskan sepanjang hari untuk berkicau seperti nenek tua. Masalah yang terpenting untuk saat ini adalah menemukan jiao hitam itu, ke mana tepatnya dia melarikan diri?”


— —Gulungan satu • Kecantikan Rubah • Tamat — —


Komentar Penerjemah :

Ky: Yeayy buku 1 selesaii.. terimakasih kepada editor saya sudah mau membantu saya memilih kata-kata yang pas selama ini😂😂 dan masih ada 4 buku lagii.. banyak juga😂 dan makasih yang udh baca terjemahan yang masih blom sempurna ini..

Nia: Sama-sama translator-san. Saya tidak memiliki kemampuan yg mumpuni jadi mohon maaf bila ada kata2 yang salah dipilih oleh saya. Mengingat diri saya yg masih belajar.
Kyaaa sok bijak guaaaa ahahahahhahahahahahaa.
Intinya Semangat untuk lanjutin ke book selanjutnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Yao dan/atau pemburu yao, dalam hal ini, karena istilah China sedikit lebih luas saat mengatakan “jalan yang sama dengannya”.
  2. Dua jari terjulur, disatukan, seperti ini:* Dua jari terjulur, disatukan, seperti ini:
  3. Kun adalah ikan mitos di lautan Utara. Tubuhnya memiliki rentang ribuan li, dan bisa berubah menjadi peng, oleh karena itu mereka sering disebut dengan kunpeng. Judul chapter ini dari Zhuangzi, di mana dia menggambarkan kun.
  4. Menyerahkan sesuatu pada seseorang dengan dua tangan adalah tanda hormat.
  5. Atau aliran Taoisme yang abadi. Sekaligus merupakan sekian banyak alam yang ada serta banyaknya aliran Taoisme, yang berfungsi sebagai pintu masuk yamg berbeda ke satu jalan yang benar (dao).
  6. Sebuah pepatah Budha. Mahāmeru dianggap sebagai pusat semesta fisik dan spiritual, dan merupakan gunung dengan lima puncak mitologis. Jadi singkatnya dunia di dalam biji sawi.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments