“Ketika Anda berada di ujung tali, tikungan yang menguntungkan sudah dekat.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


• Gulungan dua: Rusa Sembilan Warna •


Berangkat dari Chang’an setelah salju pertama, ribuan rumah tampak seolah-olah dibangun dari batu giok putih.

Setelah siang hari, salju mencair di bunga prem musim dingin saat Li Jinglong dan Hongjun datang ke taman di dalam Kementerian Perang. Dengan aroma keharuman bunga, beberapa pejabat duduk sembari menikmati teh. Yang duduk dalam pertemuan itu adalah Menteri Kehakiman, Wen You, dan pejabat tingkat ketiga1 berjubah ungu. Putra Mahkota Li Heng duduk dengan megah di kursi utama, dan saat dia melihat Li Jinglong, dia menganggukkan kepalanya sekali, berkata, “Jinglong, Hongjun, duduklah.”

“… Ini sudah laporan militer keempat yang diterima bulan ini.”

Teh hijau giok dituangkan ke dalam mangkuk teh, dan Menteri Kehakiman Wen You menyerahkan mangkuk itu pada Li Jinglong. Li Jinglong kemudian menyerahkannya pada Hongjun, yang masih memikirkan kata-kata yang diucapkan Qing Xiong dan juga kepergian Chong Ming semalam, dan semangatnya masih sedikit rendah.

Yang duduk di sisi kanan putra mahkota adalah seorang pejabat tinggi yang mengenakan jubah ungu dengan ikat pinggang emas, namun Li Jinglong mengenalinya. Di masa lalu, saat atasannya sendiri, Hu Sheng, melihatnya, dia juga harus menundukkan kepala dan membungkuk untuk memberi salam, menunjukkan rasa hormat yang paling tinggi — yaitu Menteri Perang, Fan Shen.

“Di tiga wilayah, Ganzhou, Yizhou, dan Shazhou, musuh selalu menyerang setiap saat di malam hari, dan dimanapun mereka melewatinya, mereka bahkan tidak meninggalkan seekor ayam atau anjing pun, mengubah segalanya tidak lebih dari menjadi puing-puing.” Fan Shen melanjutkan, “Tidak peduli apakah dia orang tua atau anak muda, wanita atau anak-anak, mereka semua dibantai, dan jumlah korban mencapai puluhan ribu. Apa yang dilihat mata-mata dari pasukan Hexi adalah saat semuanya disatukan menjadi neraka di bumi!”

Mendengar kata-kata itu, Li Jinglong terkejut. Hongjun tidak bisa menahan perhatiannya untuk tertuju pada pembicaraan; pemandangan dari Kementerian Perang di awal musim dingin sangat indah, tapi yang dibicarakan oleh beberapa pejabat adalah masalah yang menggetarkan jiwa.

Li Jinglong mengerutkan alisnya. Wen You kemudian bertanya, “Apakah Jenderal Genshu Han tidak mengirimkan pasukan untuk menyelidikinya?”

“Dia sudah mengirim pasukan keluar sebanyak tiga kali melewati Tembok Besar,” jawab Fan Shen. “Masih belum jelas apakah Uyghur atau Turki yang menyebabkan kekacauan ini. Dalam rentang waktu sebulan, mereka sudah membantai total empat kota, datang tanpa peringatan dan pergi tanpa jejak. Bawahan Jenderal Genshu Han sudah menyelidiki masalah ini untuk waktu yang lama, menahan dinginnya wilayah utara di Jalur Yumen2, tapi mereka sama sekali belum bisa menemukan petunjuk.”

“Bagaimana Jinglong melihat ini?” Li Heng tiba-tiba bertanya.

Sekelompok pejabat memandang ke arah Li Jinglong.

Li Jinglong tahu bahwa jika putra mahkota memanggilnya, tidak peduli apa pun yang terjadi, itu pasti ada hubungannya dengan yaoguai. Setelah mendengarkan beberapa kalimat ini, dia memahami inti dari masalah-masalah ini dan berkata, “Hamba ini ingin mengajukan tiga pertanyaan.”

Semua orang di kerumunan ini adalah pejabat yang tingkatnya lebih tinggi daripada Li Jinglong, dan untuk memulainya, mereka tidak percaya pada pembicaraan tentang makhluk spiritual atau para dewa. Namun, karena putra mahkota percaya pada hal-hal seperti ini, mereka tidak bisa mengatakan apa pun, justru mengisyaratkan bahwa Li Jinglong harus berbicara.

“Yang pertama: prajurit yang dibantai di kota, dengan senjata apa mereka diserang?!

“Yang kedua: Apa metode utama untuk menjarah kota? Di kota sebesar itu, tidak ada satu pun orang yang berhasil melarikan diri?!

“Yang ketiga: Bagaimana sikap pengadilan kekaisaran akan masalah ini?”

Setelah Li Jinglong menanyakan pertanyaannya, putra mahkota tersenyum dan melihat orang-orang yang berkumpul.

“Inilah yang kami khawatirkan,” kata Fan Shen. “Benar-benar tidak ada cara untuk menjelaskannya… Orang tua dan anak muda, para istri dan anak-anak, semuanya terbunuh, tapi prajurit muda yang kuat dan berbadan sehat di kota menghilang dalam rentang satu malam, tidak pernah terlihat lagi.”

Hongjun: “???”

Hongjun meletakkan mangkuk tehnya dan mulai berpikir. Ini tampaknya bukan sesuatu yang dilakukan manusia.

“Harta benda dan biji-bijian di kota, bahkan tidak tersentuh sedikit pun,” Wen You berkata, “Untuk ini, Departemen Kehakiman sepenuhnya kehilangan, dan untuk pengadilan kekaisaran…”

Wen You meminta bantuan Li Heng. Li Heng menarik napas dengan ringan tapi tidak menjawab.

“Selain itu, tidak ada petunjuk lain?” Tanya Li Jinglong.

“Selain itu, sama sekali tidak ada petunjuk lain,” jawab Li Heng.

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk membakar satu batang dupa, Li Heng, Li Jinglong, dan Hongjun, berjalan keluar dari pintu utama Kementerian Perang.

“Kanselir Yang sudah menyelesaikan pelayanan militernya dan akan kembali ke pengadilan,” jelas Li Heng. “Saat ini laporan militer tertahan di cengkeramannya. Seratus ribu pasukan; jika kau mengatakan bahwa itu banyak, itu tidaklah banyak, tapi jika kau mengatakan bahwa itu sedikit, itu juga tidak sedikit. Empat kota yang dihancurkan adalah masalah besar di perbatasan. Ada banyak keanehan dalam masalah ini, tapi mereka semua percaya ini adalah kasus di mana prajurit Uyghur menjarah dalam skala besar sebelum musim dingin tiba.”

Li Jinglong menarik napas dalam-dalam, alisnya mengkerut dalam. “Itu tidak mungkin Uyghur, bagaimana mereka bisa membiarkan kekayaan dan barang-barang di kota tidak tersentuh?!”

“Kalian berdua percaya bahwa itu terkait dengan yao?” Tanya Li Heng.

Hongjun berkata, “Kita harus pergi untuk melihat-lihat tempat itu. Saat ini, seperti ini, sulit untuk mengatakannya.”

Li Heng berkata, “Kami hanya memiliki dua setengah bulan. Saat musim semi tiba, utusan diplomatik Uyghur akan tiba di Chang’an. Jika pada saat itu kita tidak bisa mendapatkan bukti, mungkin Kanselir Junior akan mempertimbangkan mencari alasan untuk mengirim pasukan keluar melawan Uyghur.”

“Yang Mulia mengijinkannya?” Li Jinglong segera menjadi gugup.

Li Heng hanya memperhatikan Li Jinglong dengan tenang, dan saat dia melakukannya, Hongjun samar-samar merasakan bahaya.

Segera, Li Heng menganggukkan kepala dengan ringan, berkata, “Awalnya, aku percaya bahwa keberuntungan akan lahir dari kemalangan yang dalam, tapi aku tidak menyangka bahwa… kali ini, semuanya akan bergantung pada kalian. Benar juga, di mana bawahanmu yang lain?”

Li Jinglong tersenyum dengan pahit, “Raja yao telah ditangani, dan masing-masing dari mereka memiliki masalah yang mendesak yang harus ditangani, jadi mereka pergi ke tempat yang jauh3, meninggalkan Hongjun untuk menemaniku.”

Mengatakan ini, Li Jinglong meletakkan satu tangannya di pundak Hongjun. Li Heng sama sekali tidak menemukan keanehan; dia hanya berkata, seolah-olah sedang tenggelam dalam pikirannya, “Tapi, itu sama saja.”

“Akan ada orang yang membantu Anda,” jawab Li Jinglong. “Ketika Anda berada di ujung tali, tikungan yang menguntungkan sudah dekat.”

“Tapi bukankan itu kau?” Li Heng tersenyum. “Ini adalah surat tulisan tangan pribadi dariku. Setelah kau tiba di Hexi, temui Jenderal Geshu Han terlebih dulu. Pergilah ba, aku akan menunggu kabar baik darimu.”

Hongjun merasa seluruh percakapan ini sangat membingungkan saat dia berdiri di samping, mendengarkan mereka berdua bertukar kata yang penuh arti dan mendalam ini. Pada akhirnya, Li Heng menaiki kudanya dan pergi.

“Apa yang sama?”

“Maksud Yang Mulia Putra Mahkota adalah bahwa keadaannya saat ini sangat mirip denganku pada saat itu. Dia menghabiskan bertahun-tahun untuk bertempur si medan perang, dan setelah semua itu, Li Linfu akhirnya jatuh, memungkinkan dirinya utuk mengembalikan Chang’an, tapi dia tidak menyangka bahwa pesaing baru muncul di depannya: Yang Guozhong.”

Li Jinglong sedang mengemasi barang-barangnya di kamar. Hongjun berganti pakaian menjadi satu set jubah bela diri kultivasi, membawa tas di punggungnya, berjongkok di pagar di bawah atap lorong, mengawasinya.

“Jika simpul di antara Tang yang Agung dan Uyghur tidak bisa dilepaskan,” Li Jinglong mengambil pakaiannya, melewati Hongjun, dengan embusan angin sambil melanjutkan, “Yang Guozhong akan sekali lagi menemukan cara untuk mengirim Yang Mulia Putra Mahkota keluar.”

Ini adalah pertama kalinya Hongjun mendengar Li Jinglong menjelaskan perjuangan politik seperti ini, dan secara perlahan dia mulai memahami gesekan dan konflik antar manusia. Pada akhirnya, sejak permulaan zaman, nafsu manusia akan “kekuasaan” tidak akan pernah surut.

“Jadi apakah mereka akan mulai bertarung?” Hongjun berseru. “Lalu, bukankah Yang Guozhong memberontak?”

“Dia tidak akan berani.” Li Jinglong tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. “Keluarga Yang hanya ingin bertahan hidup juga.”

Meskipun tampaknya Yang Guozhong memiliki kekuatan besar, hanya karena fakta bahwa adik perempuannya disukai sehingga dia bisa menindas dan menekan orang lain, dan dengan demikian dia sudah membuat banyak musuh di dalam istana. Setelah kasus rubah yao terjadi, pasti berdampak pada keluarga Yang. Dalam beberapa hari mendatang, segera setelah Li Longji meninggal dan Li Heng naik takhta, hal pertama yang akan dia lakukan adalah menyelesaikan perhitungan dengan keluarga Yang.

Karena itu, Yang Guozhong harus menemukan cara untuk memastikan kelangsungan hidup seluruh keluarganya, jadi dia dan putra mahkota tenggelam ke dalam tindakan yang berputar-putar dengan hati-hati di sekitar satu sama lain.

“Jadi belum pasti bahwa mereka akan mulai menyerang Uyghur,” kata Hongjun.

En,” Li Jinglong mengambil kembali biaya perjalanannya, sekali lagi melewati Hongjun, berkata, “Mereka mungkin tidak akan bertarung dengan Uyghur, tapi dia bisa sekali lagi mengirim putra mahkota untuk berjaga di Liangzhou. Dengan cara ini, dia sekali lagi bisa mengulurkan tangannya dan membuat pengaturan di dalam pengadilan.”

Hongjun sudah belajar cukup banyak, dan saat ini, dia berkata,” Kalau begitu, kecil kemungkinan mereka akan mulai bertarung, jadi siapa yang akan kita bantu?”

Li Jinglong: “…”

“Selain membantu putra mahkota, siapa lagi yang akan kau bantu?” Ikan mas yao tidak tahan untuk mendengarkan hal ini lebih lama lagi, dan dia berkata, “Apa kau bodoh? Saat rezim baru membangun dirinya di alam manusia, jika kau tidak membantu kaisar dengan takdir di pihaknya, apa kau benar-benar akan membantu para pengkhianat? Nasib masih bersama Tang yang Agung!”

Hongjun berkata, “Tapi Selir Kekaisaran Yang bahkan memberiku kue untuk dimakan…”

Li Jinglong menyandarkan kepalanya di tangannya, suatu hari, jika Hongjun dibujuk oleh Selir Yang untuk menikam putra mahkota dengan pisau lempar, dan alasan dibalik tindakan itu adalah kue-kue, dia benar-benar tidak tahu bagaimana orang di dunia akan melihatnya.

“Putra mahkota bahkan memberimu manik-manik giok nephrite, kenapa kau tidak menyebutkannya?” Li Jinglong berkata dengan marah saat dia selesai mengemasi tasnya.

Ikan mas yao juga mengangkat bundelan, melompat ke lorong, berkata, “Kalian berdua, aku juga harus mengucapkan selamat tinggal disini…”

“Tidak mungkin!” Li Jinglong bahkan tidak mendengarkan sebelum dia menjadi marah.

“Ke mana kau akan pergi?” Tanya Hongjun ingin tahu.

Setelah ikan mas yao menerima nasehat dari Dewa Kun, semangatnya sangat menurun untuk jangka waktu satu sichen dan dua ke4, tapi dia tidak bisa menghabiskan kehidupannya sebagai ikan seperti ini setiap hari, jadi dia memutuskan untuk menyelamatkan 81 orang; mengumpulkan kebaikan untuk memperbaiki dirinya sendiri yang juga akan menguntungkan orang-orang.

“Sampai sekarang aku sudah menyelamatkan Selir Yang,” ikan mas yao berkata, “Aku tidak tahu apakah itu dihitung, jadi lebih baik aku mulai menghitung dari yang berikutnya.”

Hongjun berkata, “Jika kau berangkat begitu saja, berhati-hatilah jika kau ditangkap lagi untuk dijadikan tumis ikan.”

Ikan mas yao merenungkannya untuk waktu yang lama. Ketika dia turun gunung bersama dengan Hongjun, ada suatu waktu saat dia pergi mencari cacing tanah untuk dimakan dan hampir ditangkap. Kemudian, Hongjun-lah yang menyimpannya dan membawanya kembali; bertindak sendiri pasti akan menjadi upaya yang berbahaya, jadi dia hanya bisa meninggalkan gagasan itu.

“Kalau begitu, pertama-tama kita harus membuat beberapa aturan dasar…”

Li Jinglong berkata, nada suaranya terdengar seperti sudah mengalami penderitaan yang panjang, “Tidak ada seorang pun yang akan membatasi kebebasanmu — cepatlah ambil Serbuk Lihun!”

Hongjun kemudian bertanya, “Apa Hexi menyenangkan? Ada makanan enak apa saja di sana?”

“Apa aku setuju membawamu bersamaku?” Tanya Li Jinglong.

Hongjun: “!!!”

Zhangshi!” Hongjun segera berteriak. “Aku sudah mengemasi tasku, apa kau benar-benar tega meninggalkanku di sini sendirian?!”

Li Jinglong menunduk sambil melipat jubahnya, berkata, “Saat kau meninggalkan rumah untuk datang ke Chang’an, bukankah kau datang sendirian?”

Hongjun: “Itu tidak sama!”

“Apa bedanya?” Mulut Li Jinglong sedikit terangkat di sudut, saat dia mengenai bahu Hongjun saat dia pergi mencari dokumennya.

“Sekarang aku mengenalmu, tentu saja itu berbeda,” kata Hongjun. “Bagaimana bisa kau meninggalkanku? Lihat, aku bahkan sudah mengemas semua barangku!”

Mengatakan ini, Hongjun menepuk bundelannya.

Li Jinglong sebenarnya berpikir untuk meninggalkannya di Chang’an untuk menjaga rumah sebelumnya, karena tidak ada yang tahu jika akan ada lebih banyak yaoguai yang menyebabkan masalah. Tapi meninggalkan Hongjun di Departemen Exorcism adalah sesuatu yang membuatnya tidak akan berhenti untuk mengkhawatirkannya. Dia sendiri akan berada di jalanan, jadi dia tidak memiliki cara untuk mengawasinya. Perjalanannya akan lama, dan mereka berdua akan merasa sangat kesepian.

“Kalau begitu, pertama-tama kita harus membuat beberapa aturan dasar,” kata Li Jinglong. “Yang pertama: saat kita berada di luar, kau harus mendengarkanku tentang segalanya.”

“Aku selalu mendengarkanmu,” kata Hongjun kebingungan. “Kapan aku tidak mendengarkanmu?”

Li Jinglong menunjuk Hongjun dengan jarinya, “Belum tentu… misalnya…”

Li Jinglong memeras otaknya tapi tidak bisa menemukan contoh. Sekarang setelah dia memikirkannya, dia menemukan bahwa Hongjun memang yang paling patuh. Dia hanya bisa melanjutkan, “Yang kedua…”

Hongjun melompat dari pagar, mengulurkan tangannya untuk menarik Li Jinglong, berkata dengan tergesa-gesa, “Zhangshi, sebutkan saja, dan aku akan mematuhi semuanya. Bawa aku ba!”

Li Jinglong melihat ke arah Hongjun, dan tiba-tiba dia mulai tersenyum. Saat itu juga, dia benar-benar ingin menariknya ke dalam pelukannya dan memberinya beberapa usapan keras.

Dia tanpa sadar mengangkat tangannya, tapi dia merasakan sesuatu dan segera menghentikan gerakannya.

“Jangan terus menarikku,” kata Li Jinglong. “Bagaimanapun juga, aku akan membawamu bersamaku. Pergilah kemasi pakaianmu, Hexi sangat dingin.”

Hongjun tidak terlalu takut dengan dingin, tapi dibawah desakan Li Jinglong, dia membawa beberapa pakaian lagi, sebelum dengan gembira, tanpa menunggu dorongan apa pun, memasukkan ikan mas yao ke dalam buntelannya dan melompat ke atas kudanya, siap untuk berangkat.

Li Jinglong berkata, “Jangan terlalu senang. Kita pergi untuk mengatasi masalah, kita tidak akan bermain-main.”

Li Jinglong melewati Pasar Barat, membeli beberapa kue teh dari Jiangnan, garam, pemerah pipi, dan semacamnya, sebelum pergi ke toko perhiasan dan membeli beberapa jepit rambut mutiara dan seikat sutra. Melilitkannya menjadi buntelan seukuran telapak tangan, lalu menyimpannya di tas. Hongjun memperhatikannya dengan penuh rasa ingin tahu, bertanya, “Zhangshi, apa kau berencana untuk menyamar sebagai wanita dalam perjalanan ini? Untuk apa kau membeli pemerah pipi?”

Zhangshi ingin melakukan ini sejak lama,” kata ikan mas yao dari posisinya di punggung Hongjun. “Setelah meninggalkan Chang’an, tidak ada yang akan mengenalinya, jadi dia bisa melepaskan dan menyihir pejalan kaki tanpa disadari, apa tebakanku benar?”

Warga yang ada di pasar tertawa terbahak-bahak, sementara Li Jinglong menggertakkan giginya dan berkata, “Hongjun, jika kau terus merusak reputasiku seperti ini, kembalilah ke Departemen Exorcism!”

Hongjun bergegas memohon belas kasihan. Li Jinglong kemudian membelokkan kudanya ke dalam sebuah gang. Hongjun merasa tempat ini cukup familiar — itu adalah kediaman Chen!

Hongjun bergegas untuk turun dari kudanya. Li Jinglong mengetuk pintu untuk berkunjung, dan seperti biasa, nyonya yang menggendong seorang bayi keluar, berkata, “Kapten Li? Anda datang lagi?”

Li Jinglong menjawab, “Aku di sini untuk memberimu sejumlah uang.”

Nyonya itu buru-buru menolak hadiah itu, tapi Li Jinglong bersikeras menyerahkan lima batang emas5 yang totalnya sepuluh liang padanya. Nyonya itu tidak bisa menang melawannya, jadi dia hanya bisa menerimanya dengan air mata terima kasih.

“Kau sudah tumbuh, huh.” Hongjun meremas tangan bayi itu. Bayi itu sudah hampir berumur sepuluh bulan, dan giginya sudah tumbuh. Dia meraih jari-jari Hongjun dan memasukkannya ke dalam mulutnya, mengigitnya tanpa melepaskannya, dan Hongjun buru-buru berkata, “Lepaskan… lepaskan! Itu menyakitkan!”

Li Jinglong mencoba setiap cara di buku dan akhirnya berhasil membujuk bayi itu untuk membuka mulutnya, sebelum dia berkata pada nyonya itu, “Kami akan pergi untuk melakukan urusan resmi, dan kami akan datang untuk mengujungi Anda lagi ketika kami kembali. Hongjun, ayo kita pergi.”

Hongjun tahu bahwa karena Cahaya Hati itulah dia tidak bisa berhenti untuk mengkhawatirkan keturunan keluarga Chen, dan dia tidak bisa menahan luapan emosi di dalam hatinya.

Mereka berdua meninggalkan Chang’an, menuju utara melewati jalan militer. Hongjun sangat buruk saat menunggangi kudanya, dan dia terus menemukan jalan yang buruk untuk dilewati kudanya.

Setelah Li Jinglong meninggalkan Kementerian Perang, dia terus-menerus memikirkan semuanya. Dia menoleh ke belakang dan berkata pada Hongjun, “Hemat tenagamu, kau akan lelah hanya dalam beberapa sichen!”

Hongjun tersenyum. “Kau belum memberitahuku seperti apa Liangzhou itu!”

Li Jinglong menjawab, “Aku juga tidak tahu! Aku belum pernah meninggalkan Chang’an seumur hidupku.”

Satu sichen kemudian.

Hongjun: “Apakah kita sudah sampai di tempat pemberhentian?”

Li Jinglong menjawab, “Masih ada dua sichen lagi sampai kita tiba. Kita baru saja meninggalkan Chang’an, dan kita bahkan belum melewati Gunung Li.”

Hongjun mulai merasa bosan. Dulu, saat dia turun dari Gunung Taihang, segalanya terasa baru dan menarik, tapi sekarang dia lebih mengerti tentang dunia ini, dia tidak menemukan apa pun yang dia anggap aneh lagi. Saat itu awal musim dingin, dan sejauh mata memandang, semuanya sunyi dan tandus. Selain terburu-buru dalam perjalanan mereka, hanya ada terburu-buru dalam perjalanan mereka, dan jika dia ingin berbicara dengan Li Jinglong, dia harus meninggikan suaranya dan berteriak agar terdengar olehnya, yang benar-benar terlalu membosankan.

Dua sichen kemudian.

Li Jinglong berkuda di depan dengan kudanya, wajahnya tanpa ekspresi, membawa Hongjun di belakangnya. Hongjun bersandar di punggung Li Jinglong saat dia tidur, dan di punggung Hongjun ada ikan mas yao. Mulut ikan mas yao sama sekali tidak bergerak karena dia tertidur.

Kuda Li Jinglong harus memikul beban dua orang dan satu ikan, sedangkan kuda Hongjun tidak memikul beban sama sekali, mengikuti di belakang.

Li Jinglong: “…”

Tiga sichen kemudian.

Li Jinglong menepuk Hongjun yang ada di belakangnya, “Hei, kita sudah sampai.”

Tatapan Hongjun kabur karena dia tidur saat dia merenggangkan tubuhnya. Li Jinglong turun dari kudanya, mencari di dalam bawaannya untuk mengambil dokumen mereka sebelum dia pergi untuk mendapatkan penginapan di tempat pemberhentian, dan juga untuk memastikan bahwa mereka tidak mengambil jalan yang salah. Hongjun berdiri di tempat pemberhentian, tatapannya tumpul saat dia melihat ke sekelilingnya. Saat pejabat membawa bawahan mereka keluar untuk menangani urusan, seharusnya bawahannya yang mengurus masalah kecil seperti ini, tapi saat Li Jinglong menyuruh Hongjun untuk mengikutinya, itu lebih seperti dia menyediakan semua yang dibutuhkan oleh tuan muda dengan rendah hati6. Apa yang diinginkan disekitarnya, tikus tanah yang membersihkan jalan, itu semua adalah hal-hal yang mungkin tidak ada harapan baginya untuk mengalami hal seperti itu seumur hidupnya.

“Tuan muda kecil,” panggil Li Jinglong dari dalam. “Masuklah untuk makan, untuk apa kau berdiri di luar dengan bodohnya.”

Segera Hongjun mendengar kata ‘makan’, dia berjalan masuk dengan cepat. Pelayan di tempat pemberhentian itu, pertama-tama melirik Li Jinglong, sebelum mengalihkan pandangannya ke Hongjun, berkata, “Tuan muda, lewat sini.”

“Dua kamar terbaikmu,” kata Li Jinglong pada pelayan.

“Satu kamar terbaik,” kata pelayan itu dengan bingung.

Li Jinglong mengulangi, “Dua kamar terbaikmu.”

Pelayan itu menjulurkan satu jarinya, berkata, “Setiap tempat pemberhentian hanya memiliki satu kamar terbaik. Pengawal, bagaimana kalau Anda7 tidur di gudang kayu di belakang?”

Hongjun berkata, “Jangan khawatir, aku akan tidur di gudang kayu.”

“Bagaimana bisa tuan muda tidur di gudang kayu?” Kata pelayan itu. “Apakah keluargamu masih memiliki prinsip dasar yang tersisi?”

Li Jinglong: “…”

Li Jinglong tidak pernah meninggalkan Chang’an, jadi dia tidak tahu bahwa di setiap tempat pemberhentian di jalan militer hanya memiliki satu kamar terbaik, dan jika ada pedagang yang lewat ingin beristirahat, mereka harus memasang layar di aula besar yang berarti untuk makanan dan minuman serta mengatur segala hal di sana pada malam hari. Kamar terbaik diberikan untuk para pedagang kaya dengan dokumen resmi atau pejabat dari Chang’an yang tinggal di sini untuk menjalankan tugas mereka.

“Terserah, ayo tidur bersama ba.” Li Jinglong melihat bahwa kamar terbaik itu masih bisa dianggap bersih, dan tempat tidurnya cukup besar, jadi dia melakukan bersih-bersih yang sederhana terlebih dulu. Dia menyuruh Hongjun untuk tidur di dalam, sebelum mencari baskom untuk menyimpan air, membiarkan ikan mas yao berendam di dalamnya. Ikan mas yao sudah terkena embusan angin dan cahaya matahari sepanjang hari, dan seluruh tubuh ikannya hampir mengering.

Dia mondar-mandir, dan setelah dia selesai merawat tuan muda, Li Jinglong berbaring, berpikir, sebelumnya, setidaknya aku juga adalah seorang tuan muda, jadi kenapa aku tidak bisa hidup selama beberapa hari seperti itu?

Zhangshi,” kata Hongjun.

Li Jinglong menjawab, “Karena kita sedang bepergian, ini tidak sama seperti berada di rumah, maka ini cukup untuk saat ini ba.”

“Aku tidak bisa tidur.”

Sepanjang hari, Hongjun digendong oleh Li Jinglong selama perjalanan, jadi dia sudah tidur terlalu lama, dan sekarang dia sangat terjaga. Tapi Li Jinglong, sejak malam saat Chong Ming datang untuk mempersulit hidupnya, dia berada dalam kondisi yang sangat tegang, dan begitu banyak hal terjadi sepanjang hari sampai sekarang dia hanya merasa sangat tertekan, dan segera setelah kepalanya menyentuh bantal, kelopak matanya terkulai.

En,” kata Li Jinglong, matanya terpejam. “Lalu, apa yang ingin kau lakukan?”

“Menurutku, untuk yaoguai di utara, ada tiga kemungkinan…”

“Katakanlah.” Kata Li Jinglong singkat. Kesadarannya sudah mulai melayang saat Hongjun berkata, “Legenda mengatakan bahwa sejak era Shanhai8, ada semacam yaoguai di barat laut yang disebut dengan ‘iblis kekeringan’. Yaoguai ini menyebabkan lingkungan di sekitar mereka sejauh ribuan li mengalami kekeringan yang hebat, jadi itulah kenapa sebagian besar daratan di barat adalah gurun…”

Li Jinglong tidak membuat suara, Hongjun bergeser sedikit, bertanya dengan pelan, “Zhang… shi… apa kau tidur?”

Sebelumnya, di Istana Yaojin, Hongjun selalu suka mengambil kesempatan saat Chong Ming tidur untuk mengerjainya. Setelah dia melihat Li Jinglong selama beberapa saat, dia juga mulai memikirkan bagaimana cara bermain-main dengannya. Li Jinglong sudah tertidur lelap. Setelah mengamatinya sejenak, Hongjun merasa bahwa wajahnya sangat menyenangkan untuk dilihat, jadi dia mengambil selembar kertas dan menyapukannya ke wajahnya beberapa kali.

Li Jinglong mengangkat tangannya, menyapu pergelangan tangan Hongjun. Kemudian Hongjun pergi untuk mencari kuas.


Malam tiba, di dataran terpencil yang ditumbuhi oleh pepohonan yang layu.

Mo Rigen meninggalkan Gunung Li, berbelok menuju ke utara, dan setelah berkuda selama seharian penuh, dia tiba di tepi Sungai Kuning.

Kuda ini seperti embusan angin dewa, dan dari saat matahari terbit sampai matahari terbenam, dalam rentang waktu satu hari, kuda itu sudah berlari sejauh 600 li.

“Apa aku harus pergi ke utara lagi?” Jubah Mo Rigen berkibar tertiup angin yang dingin saat dia menghela napas. Musim dingin di utara sangat keras dan dingin, dan setelah dia meninggalkan wilayah Danau Hulun9, awalnya dia memiliki empat pilihan; yang pertama adalah pergi ke barat menuju wilayah Gurun Gobi; yang kedua adalah pergi ke selatan menuju Suhang10, sebelum berbelok menuju Nanyue11; yang ketiga adalah menuju Chang’an di Guanzhong. Dan yang keempat adalah memasuki Shu12.

Qiu Yongsi setuju untuk membantunya menanyakan keberadaan Rusa Putih dalam perjalanannya di selatan, dan Tegla akan melakukan hal yang sama di wilayah Kuertai dan Tianshan. Dua orang lainnya membujuknya bahwa hal terbaik yang harus dilakukan adalah menghabiskan musim dingin di Chang’an sebelum menuju ke utara, sehingga dia bisa menghindari udara dingin yang kejam di Gobi.

Tapi menunggu sampai akhir musim semi berikutnya hingga awal musim panas itu terlalu lama, dan siapa yang tahu variabel apa yang akan muncul pada waktu itu.

Mo Rigen dengan hati-hati menyimpan seragam Departemen Exorcism, agar jubahnya tidak kotor. Seperti sebelumnya, dia mengenakan jubah bela diri pemburu yang terbuat dari linen, tapi pakaian musim panas itu terlalu tipis. Begitu angin dingin berhembus ke arahnya, tidak peduli seberapa bugar dirinya, dia tidak bisa menahan sedikit gemetarannya. Dia berpikir, setelah menyeberangi Sungai Kuning, dia harus membeli satu set pakaian untuk dipakai di kota.

Beberapa hari kemudian, Sungai Kuning akan membeku. Mo Rigen membawa kudanya ke kapal feri terakhir. Saat kapal feri baru akan berangkat, dia tidak bisa menahan dirinya untuk tidak menoleh, menatap Dataran Tengah yang luas di selatan.

Saat malam tiba, Kota Yulin13 di tepi utara masih bersinar dengan cahaya yang terang. Mo Rigen terus menggosok kedua tangannya dan menghembuskan napas di tangannya saat dia berjalan di kios pedagang pakaian bulu, bergerak seperti meteor. Mo Rigen tinggi, lincah, dan tampan, dan dia memimpin tunggangan dewanya di sekitarnya; yang menarik tatapan iri dari banyak orang di jalan. Sesaat kemudian, dia melangkah keluar, setelah berganti pakaian menjadi mantel bulu, mengenakan topi kulit rubah, menampakkan tampilan pakaian pria Shiwei, yang membuat terlihat lebih berenergi dan tampan.

Setelah Mo Rigen bergantian ke pakaian barunya, dia dengan santai mengeluarkan topeng kulit yang sudah dibuat dari tasnya, mengenakannya di wajahnya untuk menghalangi angin dan salju. Matanya yang cerah melihat ke arah jalan.

Malam ini dia hanya bisa menemukan beberapa penginapan sementara di Yulin. Dia mengenakan sarung tangan, bersiap untuk pergi mencari anggur di kota, tapi pada saat itu juga, di sepanjang jalan datanglah seseorang, terburu-buru, gila dan bertingkah, rambutnya terurai saat dia berteriak dengan keras dan liar.

Mo Rigen menoleh dan meliriknya, tapi kakinya tidak berhenti bergerak saat dia terus menuntun kudanya menuju kedai anggur.

“Hei! Kau yang di sana, berhenti!”

Orang gila itu terjatuh di tanah bersalju di luar aula pengobatan, dan seorang pria berlari dari belakangnya, berteriak dengan marah saat dia meraih bing14 panggang dari tangannya.

Orang gila itu sudah mencuri sepotong bing, dan sekarang dia gemetaran tak terkendali saat pria itu pergi, melontarkan sumpah serapah.

“Jangan menghalangi bagian depan kiosku, aku sedang berbisnis disini!” Bos itu berteriak. “Sialan!”

Orang gila itu merangkak dan bergegas saat dia melarikan diri ke satu sisi, menggumamkan sesuatu tanpa henti saat dia melakukannya. Dalam sekejap, Mo Rigen meraba-raba dan mengeluarkan beberapa koin tembaga. Saat dia berpikir untuk membeli bing untuk diberikan padanya, dia tiba-tiba mendengar di kejauhan, orang gila itu bergumam pelan, “Hantu… hantu… hantu… di mana rusa itu?… Rusa!”

Dibalik topeng, mata Mo Rigen langsung melebar, dan dia berbalik dan berlari menuju ke arah orang gila itu.

Orang gila itu terus merunduk untuk melarikan diri, terengah-engah seperti puputan15.

Mo Rigen berlutut di salju, bertanya dengan tenang, “Barusan, apa yang kau katakan?”

“Orang itu gila!” pemilik aula pengobatan itu membuang baskom berisi air, berkata, “Dia datang dari barat laut, dia gila dan bertingkah, dan bahkan sebelumnya dia mengumamkan bahwa ada hantu besar yang keluar pada malam hari di Tembok Besar.”

Mo Rigen berkata dengan pelan, “Apa yang kau lihat? Jangan gugup.”

Orang gila memperhatikan Mo Rigen dengan bodoh. Tatapannya tidak fokus, tapi matanya cerah.

Dengan suara rendah, Mo Rigen menggumamkan mantra dan memegang telapak tangannya secara horizontal, perlahan menekannya ke dahi orang gila itu. Orang gila itu perlahan-lahan berubah dari gemetaran menjadi tenang.

Orang gila itu melebarkan matanya, dan di matanya yang cerah muncul bayangan Mo Rigen.

“Semuanya baik-baik saja sekarang.” Mo Rigen menghiburnya dengan suara yang pelan. “Jangan takut.”

Mo Rigen mencari sesuatu di pakaian yang dikenakan orang gila itu, dan di saku yang menempel di tubuhnya, dia menemukan potongan logam kecil.

Di atas potongan logam itu tertulis: Penjaga Kota Tianshui 273, Lu16.

Pemilik aula pengobatan melihat ke arah Mo Rigen, dan melihat topeng kulit yang dia kenakan, dia tiba-tiba mengeluarkan suara “yi“.

“Hei, suamiku, cepat lihatlah, bukankah ini yang mereka bicarakan, Saiwai yang itu…”

“Bangunlah, ikutlah denganku.”

Mo Rigen mengangguk ke pemilik aula pengobatan saat dia mendukung orang gila itu, membawanya saat dia meninggalkan kedai di belakangnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Sistem resmi pengadilan dibagi menjadi sembilan tingkat pada saat ini, dari satu sampai sembilan, dengan tingkat satu adalah yang tertinggi (biasanya untuk kerabat dan selir kaisar, dll) sampai tingkat sembilan, yang terendah.
  2. Sering dianggap sebagai garis pemisah antara Tanah Suci dan Saiwai, wilayah utara Tembok Besar.
  3. Idiom aslinya jika diterjemahkan menjadi sesuatu seperti, “mereka sudah terbang tinggi ke langit di kejauhan”.
  4. Dua jam riga puluh menit.
  5. Biasanya berbentuk kapal dengan tiang-tiang terputus semacam ini:* Biasanya berbentuk kapal dengan tiang-tiang terputus semacam ini:
  6. Kasarnya, dia seperti pelayan😂
  7. Menggunakan kata yang merujuk pada ‘kamu’ secara sopan, tapi dalam kasus ini menunjukkan kesinisan.
  8. Mengacu pada geografi yang dijelaskan dalam Shan Hai Jing, karya Klasik Pegunungan dan Lautan. Seluruh buku itu adalah catatan tentang dinasti pra-Qing di Tiongkok.
  9. Seperti namanya, itu juga merupakan wilayah padang rumput Hulunbuir, tempat asal Mo Rigen.
  10. Suzhou dan Hangzhou.
  11. Ini mengacu pada puncak paling selatan dari Lima Puncak Besar di Tiongkok. Nama yang lebih modern adalah Gunung Hang.
  12. Sichuan zaman modern, kira-kira.
  13. Terletak di bagian utara Shaanxi modern. Berbatasan dengan Mongolia bagian Dalam di utara.
  14. Crape gurih atau flatbread tebal yang dibuat dari adonan, garam, terkadang dengan tambahan daun bawang atau isian lainnya, dan kemudian digoreng, dipanggang atau di pan. Biasanya dimakan gurih atau manis, dengan atau tanpa topping.
  15. Mo Rigen berlutut di salju, bertanya dengan tenang, "Barusan, apa yang kau katakan?"
  16. Tianshui adalah kota di Provinsi Gansu modern. Lu adalah nama belakang dari Penjaga Kota 273.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments