“Hari ini, Qing Xiong memberitahuku bahwa kau tidak ingin pulang bersamaku.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di aula samping di Gunung Li, di dalam kamar yang terang benderang, Li Jinglong merosot dari atas meja, tertidur lelap. Hongjun berbaring di samping Li Jinglong, posisinya seperti anak yang riang dan polos.

Li Jinglong mengangkat kepalanya, matanya merah, sekilas melihat cangkir dan piring yang tersebar di atas meja, sebelum menoleh untuk melihat Hongjun yang ada di sampingnya.

“Hanya kita berdua yang tersisa,” kata Li Jinglong dengan suara kecil, sebelum mengangkat tangannya dan dengannya menyapu melewati poni Hongjun.

“Ayo… bangunlah,” kata Li Jinglong dengan susah payah saat dia berhasil mengangkat Hongjun secara horizontal. Dia menyuruh Hongjun untuk menyandarkan kepalanya ke lengannya. Tubuh Hongjun ditutupi dengan jubah luar Li Jinglong, dan Li Jinglong mengendongnya, berjalan tanpa alas kaki melewati lorong yang panjang, membuka pintu geser ke kamar Hongjun dengan satu kaki. Dia membawanya masuk, dan saat dia terengah-engah karena upayanya, dia menurunkan Hongjun ke tempat tidur sebelum menyelimutinya.

Hu…”

Li Jinglong duduk di depan tempat tidur Hongjun, matanya dipenuhi dengan rasa sakit. Saat itu, dia tidak ingin kembali ke kamarnya sendiri, jadi dia tertidur dengan pakaian yang masih menempel di tubuhnya, tepat di lantai di depan tempat tidur.

Malam itu, Hongjun mengalami mimpi yang aneh. Dalam mimpinya, seseorang sudah meletakkan lentera di sisinya, menerangi malam yang panjang. Cahaya hangat dari lentera tetap berada di sisinya sepanjang waktu, tapi tidak terlalu jauh dari luar jendela, matahari merah menyala-nyala memancarkan cahayanya ke dalam. Cahaya matahari terbit menghangatkan tubuhnya, seolah-olah memanggilnya untuk keluar.

Saat itu adalah geng ke-51 saat Hongjun tiba-tiba terbangun.

Saat dia membuka matanya, cahaya matahari merah langsung kembali. Hanya lentera di sampingnya yang masih menyala.

Berapa lama dia tertidur? Hongjun menghela napas panjang, sebelum menoleh dan melihat ke samping tempat tidur, di mana Li Jinglong saat ini bersandar miring, tenggelam dalam tidurnya yang nyenyak. Hongjun duduk; dia haus dan ingin minum air, tapi setelah mengambil beberapa langkah di kamar, dia berhenti di depan jendela. Dia benar-benar tidak tahu kenapa, tapi dia membuka jendela dan melihat ke luar.

Pada malam bersalju itu, di luar sangat cerah. Di tebing yang menghadap langsung ke jendela, berdirilah seseorang di sana.

Hongjun: “???”

Pria itu berdiri dengan tegak di depan tebing yang curam, tidak menggerakkan bahkan satu otot pun. Hongjun meletakkan mangkuk airnya dan menutup jendela, sebelum mengenakan jubah luar dan berjalan berjingkat-jingkat ke lorong. Dia melewati lorong, menuju ke pintu belakang aula samping. Saat dia membuka pintu, siluet orang yang berdiri di tebing menjulang itu terlihat lebih jelas.

Itu adalah seorang pria.

Dia berjalan menuju tebing di sepanjang jembatan gantung. Daun dari pohon wutong di puncak tebing hampir semuanya sudah berguguran. Saat kepingan salju menari-nari, hanya area di sekitar pria itu yang bersih dari salju, memperlihatkan tanah kosong dari jurang. Di sisi tebing, kebetulan Chang’an yang diselimuti malam bisa terlihat dari kejauhan.

Hongjun gemetaran tidak terkendali saat dia perlahan berjalan menaiki tebing itu, hanya untuk melihat kepala pria yang berambut merah seperti bara api, tubuhnya diselimuti oleh jubah kerajaan merah keemasan, dua bulu ekor berwarna api tergantung di pinggangnya, begitu panjang sehingga bulu-bulu itu menyentuh tanah.

Jubah kerajaan untuk bagian tubuh atasnya terkulai longgar di sekitar pinggangnya, memperlihatkan tubuh bagian atasnya yang telanjang, dada dan perutnya yang pucat dan telanjang, yang dipenuhi dengan kekuatan.

“Ayah?” Hongjun tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.

Chong Ming perlahan berbalik, mengamati Hongjun, sebelum alisnya berkerut tipis. Saat Hongjun baru akan maju, seketika Chong Ming tampak marah, dan napasnya menjadi cepat saat dia berkata, “Kau… apa yang terjadi dengan telingamu?!”

Telinga Hongjun masih terbungkus perban. Dia secara tidak sengaja bergerak untuk menutupinya, tapi tanpa memberinya waktu untuk menjelaskan, Chong Ming meraih pergelangan tangannya dan menyeretnya ke satu sisi, membuatnya berdiri tegak saat Chong Ming membuka perbannya. Itu menyakitkan, dan Hongjun berteriak, “Ayah! Sedikit lebih lembut!”

“Bagaimana bisa kau mendapatkan luka ini?!” Kata Chong Ming, hampir meraung marah.

Dalam diam, Hongjun menatapnya. Chong Ming tidak sabar dengan kekhawatirannya, dan dia nyaris tidak bisa tenang. Dia mengangkat tangan kirinya, yang bersinar dengan cahaya merah. Teriakkan burung phoenix samar-samar keluar, dan dia menekan tangan itu di sisi wajah Hongjun, jari-jarinya terentang saat dia membuat gerakan melingkar. Dengan itu, luka Hongjun dengan cepat sembuh seperti semula.

“Bukankah sudah sembuh sekarang?” Kata Hongjun, tersenyum.

“Kau…” begitu Chong Ming melihatnya, dia hampir marah sampai mati karena bajingan kecil ini. Hanya setelah beberapa saat dia berhasil menenangkan dirinya.

Hongjun berkata, “Saat aku masih kecil, bukankah aku sering tersandung dan lututku berdarah?”

“Bisakah itu dibandingkan dengan ini?!” Kata Chong Ming dengan marah.

Hongjun tersenyum sambil menatap Chong Ming, dan matanya sedikit basah saat dia bertanya, “Bagaimana kau di sini?”

Chong Ming menarik napas dalam-dalam saat melihat Hongjun. Dibawah pengawasannya, Hongjun merasa sedikit takut, tapi dia juga sangat merindukannya. Dia hanya ingin dekat dengan Chong Ming, jadi dia mengulurkan tangannya untuk menarik ikat pinggang dari ekor bulu phoenix di pinggangnya. Chong Ming, hampir tanpa disadari, melambaikan tangannya ke samping tangan Hongjun. Saat Hongjun menariknya lagi, kali ini Chong Ming tidak bergerak, membiarkannya menariknya.

Chong Ming menjawab, “Aku datang untuk membawamu pulang.”

Hongjun: “!!!”

“Tapi tugasku itu belum aku selesaikan,” kata Hongjun.

“Tidak masalah,” kata Chong Ming dingin.

Hongjun kemudian menambahkan, “Li Zhangshi, dia… di Departemen Exorcism, hanya akan ada dirinya yang tersisa.”

“Siapa?” Chong Ming tiba-tiba melepaskan aura kuat dari niat membunuh saat dia bertanya dengan muram, “Apa maksudmu manusia di belakangmu itu?”

Hongjun dengan cepat menoleh dan melihat Li Jinglong berdiri di bawah pohon wutong. Dia berkata, “Zhangshi, kau juga terbangun? Aku… Ayah, ini adalah Li Jinglong! Atasanku!”

Li Jinglong tiba-tiba terbangun di malam hari, dia tidak memiliki kesempatan untuk merapikan dirinya. Dia mengenakan jubah bagian dalam yang tipis dan jubah bela diri yang tergesa-gesa dia pakai; jubah bela dirinya berkibar tertiup angin, dan dia memegang pedang Kebijaksanaan di satu tangan. Saat ini, dia dengan lembut meletakkan tangan kirinya di atas tangan kanannya yang memegang pedang, berkata, “Jinglong memberi hormat pada Paman2.”

“Apa kau pergi atau tidak?” Chong Ming bahkan tidak melihat Li Jinglong saat dia mengarahkan pertanyaan itu ke Hongjun.

“Ayah,” kata Hongjun. “Dengarkan aku…”

Hongjun menarik bulu ekor Chong Ming, tanpa henti menariknya ke arahnya. Chong Ming ditarik sampai dia mendatanginya, dan dia mengangkat tangan untuk memukulnya. Saat dia mengangkat tangannya, Li Jinglong menjadi gugup, tapi Hongjun sudah lama terbiasa dengan sifat Chong Ming yang agresif tapi tidak ingin terlibat pertengkaran. Dia memanfaatkan situasi ini dan melompat ke arahnya, menaiki punggungnya.

“Turunlah!” Kata Chong Ming dengan marah, sebelum akhirnya melepaskan Hongjun, dan memaksanya untuk berdiri tegak.

Li Jinglong berkata dengan gelisah, “Hongjun.”

Hongjun tersenyum. “Ayah, aku sudah secara sembarangan memberikan Cahaya Hati pada orang yang salah, itu sekarang ada di dalam tubuh Li Jinglong.”

Chong Ming berkata dengan suara yang dalam, “Jika itu salah, maka itu salah.”

Hongjun menambahkan, “Aku juga sudah mengusir raja yao…”

“Atmosfer alam manusia sudah lama membusuk, aku tidak akan kembali ke Chang’an,” Chong Ming menyela dengan sederhana dan kasar. “Aku sudah mengatakan hal yang sama sebelumnya di Istana Yaojin. Jangan memanjakan dirimu dengan angan-angan seperti itu.”

Beban berat di hati Li Jinglong akhirnya jatuh ke tanah.

Hongjun kemudian menambahkan, “Aku masih belum tahu siapa yang membunuh…”

“Hatimu menjadi liar,” kata Chong Ming. “Aku mengerti. Kau mencari alasan ini hanya karena kau tidak ingin melepaskan kenyamanan dan keinginanmu, baiklah.”

Kata-kata Hongjun tiba-tiba mengering, tapi Chong Ming melanjutkan, “Memang seperti itu. Hari ini, Qing Xiong memberitahuku bahwa kau tidak ingin pulang bersamaku, tapi aku yang bersikeras, jadi aku mengambil langkah yang tidak perlu. Mulai sekarang, kau tinggallah di alam manusia ba. Jadilah seperti ayahmu, nikmatilah dunia manusia yang mempesona ini…”

“Ayah, tidak seperti itu…” Hongjun buru-buru menjelaskan.

Chong Ming berkata dengan muram, “Lalu apa? Jelaskan kalau begitu.”

Hongjun tergagap, “Chang’an sangat hebat. Ada makanan, hiburan, dan Departemen Exorcism juga memiliki ruang, dan di sana juga ada pohon wutong. Jika kau tinggal denganku beberapa hari, kau akan mengerti, dan ditambah lagi, aku juga berharap, berharap…”

Saat Hongjun sampai pada titik ini, dia tiba-tiba mengerti. Tidak peduli seberapa banyak dia berbicara, itu tidak ada gunanya; dia bukan lagi pemuda naif yang sudah meninggalkan Gunung Taihang pada hari itu. Saat itu, ketika dia melihat anak ayam meninggalkan sarangnya di hutan hanya untuk tidak pernah kembali lagi, dia dipenuhi dengan kebingungan, dan dia pergi untuk bertanya pada Chong Ming.

Chong Ming tidak pernah memberikan jawaban langsung untuk semua pertanyaannya, dan baru sekarang Hongjun mulai mengerti alasannya.

“… Ya,” jawab Hongjun. “Aku terikat pada debu merah3 ini, tapi aku tidak ingin kehilanganmu. Bisakah kau membiarkan Zhangshi ikut dengan kita…”

Chong Ming berkata, “Apakah kau akan memilih orang di belakangmu, atau akan memilihku? Aku tidak akan membiarkan manusia mengambil setengah langkah pun ke Istana Yaojin.”

“Paman,” Li Jinglong buru-buru berkata, “Ketika Hongjun berada di Chang’an, tiada hari tanpa memikirkanmu. Semua anak muda ingin melihat dunia.”

“Apakah kau akan memilih debu merahmu, atau akan memilihku?” Dari awal sampai akhir, Chong Ming tidak menanggapi kata-kata Li Jinglong.

Hongjun menarik napas dalam-dalam sebelum menutup matanya, berkata, “Ayah, aku tidak ingin kehilanganmu. Jika aku harus memilih…”

Pada saat ini, di detik ini, di dalam lubuk hati Hongjun yang paling dalam, mungkin dia sudah membuat pilihan. Dia menoleh ke belakang, pandangannya dipenuhi dengan kerinduan dan kesedihan saat dia melihat ke arah Li Jinglong. Li Jinglong menjawab, “Kamu pulanglah dengan ayahmu. Saat aku punya waktu luang, aku akan pergi mendaki ke Gunung Taihang untuk menemuimu, Hongjun.”

Tapi saat Hongjun menoleh untuk melihat Chong Ming lagi, Chong Ming sudah mengangkat jari telunjuk dan tengahnya. Api kecil meledak dari ujung jarinya, dan dia menyapukannya ke bulu panjang yang tergantung di pinggangnya.

Dengan raungan api, ikat pinggang itu terbelah menjadi dua. Chong Ming berbalik dan mencondongkan tubuhnya ke arah jurang, dan saat dia meluncurkan tubuhnya ke udara, dia meledak dengan nyala api yang menyelimuti langit, tiba-tiba menerangi kegelapan malam. Melebarkan sayapnya, dia berubah menjadi burung phoenix yang berapi-api yang bersinar ke segala arah. Teriakannya menggema melewati barisan pegunungan, sebelum dengan kepakan lembut sayapnya, tidak berlama-lama lagi, ia terbang menuju cakrawala!

“Ayah!” Hongjun berteriak liar, suaranya pecah saat dia memegang potongan bulu ekornya, bergegas melewati tepi tebing. Dalam sekejap, Li Jinglong bergegas, tidak memperdulikan bahaya saat dia memeluknya erat, menyeretnya kembali ke tebing.

“Ayah—!” Hongjun meratap memilukan saat dia mulai menangis, tangannya masih mencengkeram erat bulu ekor itu. “Kenapa! Aku setuju untuk pulang denganmu! Kenapa—!”

Kesedihan yang sudah ditekan oleh Hongjun sepanjang malam, akhirnya meledak. Dia tidak mengerti kenapa Chong Ming begitu bersikeras terhadap ketidaksukaannya. Dia ingin membebaskan diri dari Li Jinglong, tapi dia terjebak dalam pelukan eratnya. Dia menelan isak tangisnya dan berteriak, “Kenapa! Kenapa kau tidak menginginkanku lagi—!”

Li Jinglong menghela napas panjang, sebelum berkata dengan pelan, “Hongjun, jangan sedih, jangan sedih. Aku akan menemanimu kembali ke Gunung Taihang, kita akan berangkat besok. Aku berjanji padamu.”

Hongjun terengah-engah, lelah tak tertandingi. Dia dengan erat menggenggam bulu ekor di tangannya. Bulu itu mengeluarkan cahaya merah sebelum perlahan menyusut ke ukuran bulu phoenix normal. Saat salju turun, kepingannya menghindari area di sekitar tubuhnya.

Salju tipis turun tanpa henti saat keheningan menyelimuti dunia. Hanya di dalam lembah yang dalam, suara-suara kecil dan pecah terus keluar tak terkendali, seperti ulat sutra di musim semi yang memakan dedaunan dan menyemburkan sutra untuk dianyam menjadi kepompong, seperti pasang naik, pusaran badai pasir, mengubah laut menjadi ladang murbei seiring waktu berlalu, seperti angin yang berhembus membuat ribuan daun di rumpun bambu bergemerisik, seperti gumpalan awan dan kabut yang mengepul di tepi pegunungan seperti air terjun.

Kepingan salju berjatuhan, melayang ke segala arah untuk menyelimuti langit dan bumi. Dalam angin yang sedingin es ini, segera setelah salju menyentuh Tanah Suci, salju itu berubah menjadi air, memasuki tanah, menumbuhkan bunga, yang akan menumbuhkan dedaunan. Saat musim semi tiba, itu akan berubah menjadi serangga dan ulat sutra dan kupu-kupu; itu akan berubah menjadi burung yang bermigrasi yang akan kembali setelah musim dingin berlalu dan musim panas tiba di pegunungan, yang kemudian akan terbang menembus awan, menghilang ke dalam lautan awan. Itu kemudian akan berubah menjadi kepingan salju terbang yang tipis dan pecah, yang dengan lembut beterbangan ke dunia.

Saat fajar menyingsing, Hongjun meringkuk di atas tempat tidur, sedangkan Li Jinglong sudah membuat tempat tidur seadanya di tengah kamar. Emosi Hongjun akhirnya perlahan-lahan tenang, dan karena kelelahan, dia akhirnya tertidur lelap.

Kepala Li Jinglong seperti terbelah karena sakit dari mabuk, dan dia tidak bisa tidur dengan nyenyak. Dia juga sering bangun untuk memeriksa apakah Hongjun benar-benar tertidur, atau apakah dia bangun dan masih sedih. Baru setelah matahari hampir naik ke ketinggian tiga batang bambu, dia berhasil menutup matanya sebentar. Tapi itu hanya sebentar, karena dia tiba-tiba mendengar teriakan nyaring di kejauhan.

Yaoguai ah—!”

Li Jinglong tersentak dan terbangun dalam sekejap, dan dia meraih Pedang Kebijaksanaan dari meja saat dia bergegas keluar, berteriak, “Di mana yaoguai itu!”

Di ruang makan yang mereka tempati semalam, para pelayan wanita berebut keluar sambil berteriak liar. Li Jinglong mengangkat pedangnya dan bergegas masuk, hanya untuk melihat bahwa ikan mas yao baru saja bangun dan duduk dengan bodoh di atas meja, kedua bola matanya melotot keluar.

Li Jinglong menekankan satu tangannya ke dahinya, merasakan sakit kepala yang tidak terbendung saat dia bersandar di pintu, berkata, “Ini sudah dijinakkan, jangan takut… di mana Serbuk Lihunnya?”

Saat ikan mas yao keluar untuk menyebarkan Serbuk Lihun, para pelayan wanita berteriak melengking saat mereka menghindarinya, sebelum mereka tiba-tiba bersin, pandangan mereka menjadi kosong saat mereka melihat ke kanan dan ke kiri. Ikan mas yao mengambil kesempatan ini untuk melarikan diri.

Li Jinglong merapikan jubahnya sendiri sebelum kembali untuk melihat apakah Hongjun sudah bangun, tapi ikan mas yao berkata, “Sayangnya Zhangshi, di mana Mo Rigen dan yang lainnya?! Kenapa semua orang pergi?!”

“Jangan mengatakannya lagi.” Dahi Li Jinglong mengkerut dalam, dan wajahnya menampakkan ekspresi yang sangat kesakitan saat dia berkata, “Biarkan aku mendapatkan ketenangan sebentar ba.”

Ikan mas yao kemudian berkata, “Kemana mereka semua pergi? Di mana Hongjun keluargaku?”

Saat dia mengejarnya ke lorong, Hongjun, yang saat ini kepalanya sakit, terhuyung-huyung saat membersihkan diri. Li Jinglong berdiri dalam diam, matanya dipenuhi dengan rasa sakit atas nama Hongjun, tapi Hongjun tersenyum padanya, berkata, “Selamat Pagi, Zhangshi.

Ikan mas yao maju untuk bertanya, berkata, “Kenapa kau sekali lagi ada di kamar Li Jinglong, apa yang terjadi semalam…”

Dengan satu sapuan, Hongjun mengambil sepotong kue dan memasukkannya ke dalam mulut ikan mas yao, sebelum dia pergi untuk membasuh wajahnya.

Ikan mas yao melompat ke dalam kamar. Sesaat kemudian, dia berlarian lagi, bulu ekor Chong Ming tergenggam di tangan kirinya saat dia berdeguk, tangan kanannya menunjuk ke bulu itu, artinya, Chong Ming datang?

“Kita akan pergi hari ini,” kata Li Jinglong. “Pergi ke Gunung Taihang tidak lebih dari perjalanan selama setengah bulan.”

Hongjun mengangkat matanya untuk melihatnya, ada emosi yang rumit di matanya. Li Jinglong menambahkan dengan sungguh-sungguh, “Apa yang kujanjikan padamu…”

Zhangshi.” Hongjun saat ini sedang menggosok giginya, dan dengan mulut penuh gelembung, dia berkata, “Aku tidak akan pergi ke Gunung Taihang. Ayahku akan menindasmu.”

Li Jinglong menjawab, “Bicaralah baik-baik dengan ayahmu, tidak perlu untuk memulai perdebatan. Paling buruk, bukan masalah jika aku bisa melarikan diri?”

Dengan susah payah, ikan mas yao berhasil menelan seluruh kue kacang hijau itu, berkata, “Itu pasti karena cuka yang diteguk oleh Yang Mulia Chong Ming! Li Jinglong! Tidak hanya kau membawa putranya dan melarikan diri bersamanya, kau juga menempel pada putranya itu setiap hari. Fakta bahwa dia tidak membakarmu sampai mati itu sudah merupakan tanda bahwa kau beruntung! Katakan, apa kau benar-benar menyukai Hongjun keluarga kami?! Jangan menipu dirimu sendiri…”

Ikan mas yao mencari tahu apa yang terjadi. Sesaat, wajah kedua manusia itu memerah. Hongjun berjongkok di sisi sumur yang ada di halaman, sementara Li Jinglong berdiri di sana mengawasinya. Mereka berdua menatap satu sama lain, tidak membuat suara untuk waktu yang lama.

Akhirnya, Li Jinglong berkata, “Ayo kita sarapan terlebih dulu, sebelum kita mulai berdiskusi untuk jangka panjang. Bagaimanapun, aku akan mengingat masalah ini.” Dia berbalik dan dengan cepat pergi. Hongjun membelalakkan matanya. Entah darimana dia ingat sedikit saat mereka berendam di mata air panas, tubuh Li Jinglong sangat bagus, ah… tidak, tunggu! Ada apa dengan ini semua!

Ikan mas yao melompat lagi, berkata, “Hongjun, aku perlu mengingatkanmu bahwa Li Jinglong ini selalu merencanakan hal yang tidak baik. Dia tidak pernah memiliki niat baik terhadapmu, dan sekarang dia bahkan memicu konflik hubungan ayah dan putranya…”

“Zhao Zhilong! Kau terlalu berisik—! Diamlah!”

Hongjun akhirnya meledak. Dia mengangkat baskom kayu, meraup ikan mas yao ke dalamnya, dan melemparkannya keluar.

Saat tiba waktunya untuk sarapan, Li Jinglong terus mengamati Hongjun dan melihat bahwa dia tidak murung lagi. Anak muda selalu seperti ini; saat mereka memiliki masalah di pikiran mereka, masalah itu beban berat seperti Gunung Tai, tapi begitu mereka tidur di atasnya, masalah itu sepertinya menghilang dengan kecepatan yang tidak tertandingi.

“Untuk kembali ke Gunung Taihang, pertama-tama kita harus menemukan Qing Xiong,” kata Hongjun. “Qing Xiong akan membawa kita ke atas, jika tidak, tidak satupun dari kita yang akan sampai ke Istana Yaojin.”

“Kemana kita akan pergi untuk menemukannya?” Tanya Li Jinglong tanpa sadar. “Bagaimanapun juga, tidak ada yang bisa dilakukan. Raja yao sudah dihapuskan. Jika tinggal di Departemen Exorcism kita hanya akan berbaring, itu adalah pilihan yang lebih baik untuk mengirimmu pulang. Juga ini akan menjadi kesempatan bagus untukku melihat gunung yang terkenal itu. Aku belum pernah meninggalkan Guanzhong seumur hidupku, dan aku hanya bisa mendengar tentang keindahan dan kemegahan Tanah Suci, jadi mendapatkan kesempatan seperti ini, itu berkat dirimu.”

Hongjun menjawab, “Qing Xiong adalah Peng Raksasa Bersayap Emas itu.”

Li Jinglong tersenyum, “Kalau begitu aku harus berterima kasih padanya dengan benar.”

Ikan mas yao sedang mengangkat mangkuk di tangannya saat dia memakan telur yang dicampur dengan nasi, dan dia berkata, “Li Jinglong, kau tampaknya baru saja tersenyum bahagia, apakah sesuatu yang baik terjadi?”

Hongjun mengabaikan omelan ikan mas yao, dan dia mengerutkan alisnya, “Tapi… ke mana kita akan pergi untuk menemukannya?”

Li Jinglong menjawab, “Aku tebak bahwa ada ikan di sini yang tahu.”

Hongjun, “?”

Secara bersamaan, mereka berdua melihat ke arah ikan mas yao. Ikan mas yao yang saat ini sedang memegang mangkuk, mulutnya terbuka, wajahnya kebingungan.

Ikan mas yao bertanya, “Kenapa kalian melihatku?”

“Hari itu, saat Hongjun menyuruhmu pergi untuk mencari yang lain, ke mana kau akhirnya mencari mereka?” Li Jinglong menaikkan alis kirinya, menggunakan tatapan menghakimi untuk melihat ikan mas yao. “Kau tidak mungkin dihentikan oleh seseorang untuk ditanyai, kan?”

Ikan mas yao menjawab, “Aku pergi untuk membeli bahan makanan.”

“Membeli bahan makanan?” Hongjun menyadari ada sesuatu yang tidak beres, dan dia bertanya dengan curiga, “Bukankah kau tidak pernah pergi untuk membeli bahan makanan? Bagaimana kau membelinya? Apakah ada manusia di luar sana yang akan menjual barang dagangannya ke seekor ikan?”

Ikan mas yao tidak tahu bagaimana cara berbohong untuk pertama kalinya, dan sekarang kebohongannya secara langsung sudah terlihat, dia segera mengeluarkan segenggam Serbuk Lihun. Li Jinglong berkata, “Beraninya kau! Serbuk Lihun itu dibeli dengan uangku!”

Ikan mas yao: “…”

“Zhao Zhilong!” Hongjun sudah dibohongi, dan dia marah. “Berapa banyak hal yang sudah kau sembunyikan dariku?”

“Tidak, aku tidak,” ikan mas yao buru-buru berdalih, “Qing Xiong daren-lah yang menyuruhku untuk tidak mengatakannya… jadi aku tidak berani untuk memberitahumu.”

Ternyata pada hari itu, saat ikan mas yao pergi mencari seseorang untuk menyampaikan pesan, tiba-tiba dia ditangkap oleh elang dan diterbangkan ke luar kota. Saat dia dilemparkan kembali ke tanah, Qing Xiong sudah berdiri dengan mengesankan di depannya. Qing Xiong sudah mengajukan banyak pertanyaan sebelum dia kembali terbang, dan ikan mas yao hanya bisa menempuh perjalanan yang panjang untuk kembali, itulah kenapa dia butuh waktu lama.

Hongjun sangat terguncang, tapi Li Jinglong sudah lama menebak bahwa hal seperti itu sudah terjadi.

“Apa yang sudah dikatakan Qing Xiong?” Kata Hongjun. “Kau! Zhao Zhilong!”

Ikan mas yao berkata, “Dia bertanya di mana rubah yao bersembunyi, apakah rubah itu sudah hampir mati, dan agar aku tidak mengkhawatirkanmu, bahwa dia akan pergi untuk menyelamatkanmu.”

“Menyelamatkan pantatku!” Hongjun hampir membalikkan meja. Jika bukan karena Cahaya Hati Li Jinglong, seluruh Departemen Exorcism mungkin sudah musnah.

Ikan mas yao tergagap, “Qing Xiong-daren tahu bahwa si sial… bukan, bahwa Li Zhangshi memiliki Cahaya Hati di tubuhnya, jadi kalian tidak akan berada dalam bahaya. Beberapa pengalaman memang diperlukan, jika tidak, Cahaya Hati tidak akan pernah bisa digunakan, kan? Dia berkata bahwa Cahaya Hati itu penting, sangat penting.”

Li Jinglong mengangkat tangannya pada saat itu.

Sekarang Hongjun sangat marah, dia bertanya, “Dimana Qing Xiong sekarang? Katakan padaku yang sebenarnya.”

Ikan mas yao menjawab, “Dia mengatakan bahwa dia akan menemukanmu dengan sangat cepat. Itu adalah seluruh kebenarannya! Mereka semua adalah burung, terbang sepanjang waktu, jadi bagaimana aku tahu di mana dia! Hongjun! Jangan marah lagi! Aku akan kowtow padamu atas dosa-dosaku!”

Mengatakan ini, ikan mas yao memiringkan kepalanya ke sisi meja, menempelkannya ke lantai beberapa kali, di mana dia mengeluarkan beberapa suara. Hongjun hanya bisa melepaskannya, dan dia berhenti menanyakan lebih banyak pertanyaan.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Pukul 3-5 pagi.
  2. Kehormatan khusus di sini shishu, bukan saudara master bela diri (师叔), melainkan pria dari generasi ayahnya yang lebih muda dari ayahnya (世叔). Atau, lebih memungkinkan dalam konteks ini, ayah dari saudara laki-laki yang dekat denganmu (lebih muda dan tidak berhubungan darah).
  3. Dunia fana.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments