Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Ikan ao berubah ke dalam wujud manusianya sekali lagi, Fei Ao hanya bisa terhuyung-huyung saat dia berusaha untuk bangkit, dia masih menggenggam rubah kecil itu di dadanya.

Perut Fei Ao telah ditembak dengan sangat bersih, meninggalkan lubang berdarah yang menganga. Saat para exorcist bergegas untuk keluar, sudut mulutnya membentuk senyum yang muram.

“Ah, yah….” kata Fei Ao terputus-putus. “Hari ini… adalah pertemuan… yang ditakdirkan… yang tidak dapat ku hindari….”

Di alun-alun, semua orang di Istana Daming mulai tersadar kembali dan bergegas untuk melihat keributan itu. Saat itu, kabut hitam datang dari segala arah, menyelimuti tanah, menyebar ke sekeliling mereka seolah kabut itu hidup.

“Semuanya sembunyi!” Teriak Li Jinglong. “Itu adalah seekor yaoguai!”

Para kasim dan penjaga yang lebih berani mundur ke sudut, tapi mereka tidak pergi, justru menyaksikan pemandangan itu dari kejauhan.

Kabut hitam itu merambah ke tubuh Fei Ao tanpa henti, dan Li Jinglong berkata dengan pelan, “Adakah jimat yang bisa menyegelnya?”

“Tidak,” Hong Jun terengah-engah. “Hanya ada satu cara untuk bisa mengalahkannya… dia masih belum menunjukkan wujud aslinya. Mungkin jika… jika kau menggunakan pedangmu untuk menusuknya… cobalah?”

Bajingan ini sebenarnya bisa menerima beberapa serangan; untungnya hari itu dia tidak mengejarnya sendirian, jika tidak dia mungkin tidak bisa menjadi lawannya.

Li Jinglong menarik bilah pedangnya dan berkata, “Kalian semua, lindungi aku.”

Alun-alun yang sunyi itu sangat aneh. Yang mereka semua dengar hanyalah Fei Ao yang merapalkan beberapa mantra yang tidak bisa mereka pahami di dalam kabut hitam yang menyebar itu. Pada saat berikutnya, dia mendongakkan kepalanya dan menatap ke arah kelompok exorcist itu, berkata dengan suara rendah, “Bahkan jika aku mati, aku juga akan….”

Dalam sekejap, Hong Jun menggunakan Cahaya Suci Lima Warnanya, membuat perisai untuk melindungi mereka semua!

Saat itu juga Fei Ao meledak diikuti dengan suara ‘peng‘, dan kabut hitam yang ada di sekelilingnya berubah menjadi jutaan api hitam, yang menyebar ke semua sudut alun-alun. Semua orang yang bersentuhan dengan api hitam itu mengeluarkan ratapan kesakitan, berguling-guling di tanah, dan setelah ratapan itu mereda, mereka berubah menjadi hitam, menjadi ikan ao busuk yang melompat ke arah kelompok mereka!

Alun-alun itu dipenuhi dengan ikan ao busuk, semua orang itu membuka rahang mereka yang bergerigi lebar-lebar dan bergegas menuju ke arah kelompok lima orang itu. Hong Jun mengangkat Cahaya Suci Lima Warnanya untuk memblokir mereka, tapi dia tidak berani untuk membunuh makhluk yang berubah ini, takut akan konsekuensinya jika dia menyakiti seseorang dan tidak bisa menolongnya tepat waktu — lalu dia mendengar Li Jinglong berteriak, “Temukan dia!” Dan setelah teriakan itu, dia mengangkat pedangnya dan menyerang ke arah api hitam yang ada di tengah alun-alun.

Hong Jun mengangkat kembali Cahaya Suci Lima Warnanya, dan dengan langkah cepat, dia membukakan jalan untuk Li Jinglong. Mereka dikepung oleh ikan ao hitam di semua sisi, disertai dengan bau daging busuk! A-Tai kemudian membuat angin puyuh, dan Mo Rigen melesatkan ketujuh anak panah pakunya, tapi mereka berdua juga tidak bisa membunuh mereka semua. Qiu Yongsi melihat ke sekelilingnya dan berteriak dengan keras, “Jangan ke sini! Jangan ke sini! Hong Jun! Pergi ke mana kau!”

Semua orang: “…..”

Semakin banyak ikan ao yang mengisi celah yang ditinggalkan oleh teman mereka yang sudah mati. A-Tai dan Mo Rigen meraung marah pada saat yang bersamaan.

A-Tai: “Qiu Yongsi!”

Akhirnya Mo Rigen tidak bisa menahan semua serangan itu lagi, dan dia berteriak, “Cepat serang!”

Qiu Yongsi tersenyum dan berkata, “Aku pikir kalian sudah cukup, saudara-saudaraku yang baik…”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Mo Rigen dengan sengaja membiarkan seekor ikan ao masuk, dan diikuti dengan suara ‘peng‘, ikan itu menempel pada Qiu Yongsi. Pada saat itu Qiu Yongsi hampir meledak; sikap riang yang biasanya dia perlihatkan lenyap, dan dia bergegas memasukkan tangan ke jubahnya untuk menjatuhkan ikan ao itu ke tanah.

“Menjauhlah!” Qiu Yongsi berteriak.

Ikan ao itu membuka rahangnya yang lebar yang dipenuhi dengan gigi-gigi tajam, dan menjulurkan lidahnya yang licin untuk dilingkarkan ke leher Qiu Yongsi. Toleransi Qiu Yongsi akhirnya berhasil menembus ke intinya, kemudian dia berteriak dengan keras, “Menjauhlah dariku!”

Kemudian Qiu Yongsi mengeluarkan kuas kaligrafinya. A-Tai dan Mo Rigen yang ada di depan, memblokir terjangan ikan ao yang tidak ada habisnya, saat mereka merasakan tubuh mereka mulai melayang.

“Ah ah ah ah——!” Qiu Yongsi berteriak dengan liar. “Kalian semua menjauhlah! Menjauhlah!”

Semua orang: “…..”

Kuas kaligrafi itu mengayun dengan liar di udara, dan ikan ao yang melompat tepat ke arahnya berubah menjadi genangan tinta hitam diikuti dengan suara ‘shua‘, seolah-olah telah dihancurkan dengan kekuatan yang besar.

A-Tai dan Mo Rigen segera menoleh ke belakang dan melihat Qiu Yongsi. Qiu Yongsi sangat ketakutan saat dia memegang kuas kaligrafi yang terbuat dari marmer putih1 itu, tangannya gemetaran tanpa henti, tiba-tiba ujung kuas itu mengeluarkan cahaya yang kuat, di dalam cahayanya muncul goresan kuas seperti meteor yang tak terhitung jumlahnya.

Yaoguai!”

Qiu Yongsi berteriak dengan liar saat dia mengayunkan kuas yang ada di tangannya sekali lagi.

Mo Rigen dan A-Tai, mereka berdua menghentikan serangannya. Sapuan kuas Qiu Yongsi mengubah seluruh alun-alun menjadi lukisan shan shui2, dan di saat berikutnya semua ikan ao juga sudah berubah menjadi jejak tinta yang berenang-renang, sebelum mereka semua berenang keluar, diikuti dengan suara ‘shua la la3. Ruang antara langit dan bumi dipenuhi dengan cahaya dan ruang kosong, dan riak mulai terbentuk di depan Qiu Yongsi, menyebar ke luar tanpa henti. Pilar-pilar yang dilukis dan dinding di Istana Daming, dan bahkan pegunungan di sekitarnya, berubah menjadi lukisan tinta raksasa!

Ikan ao tersapu oleh energi aneh itu dan mulai berputar-putar di sekitar alun-alun. Pemandangan yang sangat berbahaya, tepat sebelum kejadian yang sebenarnya akan terjadi, di bawah sapuan kuas yang elegan oleh Qiu Yongsi, semua itu dengan mudah berubah menjadi lukisan ratusan ikan ao yang menari di musim semi??!

Mo Rigen berteriak marah, “Seharusnya kau melakukan itu sejak tadi!”

A-Tai hampir marah ke Qiu Yongsi sampai akan mati, dan dia juga dengan marah berkata, “Kenapa kau tidak menggunakan artefak ini lebih awal?!”

Qiu Yongsi tidak bisa berhenti melukis, dan matanya berkaca-kaca.

“Wah, dia akhirnya menyerang! Dia akhirnya menyerang! Lihat itu! Apa yang terjadi?!” Hong Jun hanya bisa merasakan bahwa seluruh area ini telah berubah, tapi dia tidak bisa menunjukkan darimana anomali ini berasal. Pemandangan di tepinya mulai berputar-putar dan mencair secara bersamaan.

Li Jinglong berteriak,” Berhentilah melihatnya! Gunakan kesempatan ini, cepat!”

“Tunggu tunggu tunggu…” Hong Jun merasa bahwa tubuhnya melayang di udara, dan dia tidak bisa menapakkan kakinya di tanah.

Saat Li Jinglong baru akan menusuk gumpalan energi hitam itu, dia juga mulai melayang ke atas. Pegunungan bertinta itu menyebar dengan kecepatan yang hampir bisa dilihat dengan mata telanjang, dan energi hitam itu hanya bisa memekik kaget; awalnya dia ingin melarikan diri, tapi sekarang dia juga tidak memiliki kemampuan untuk mengontrol gerakannya sendiri.

“Akhiri mantramu!” Li Jinglong menoleh ke belakang dan berteriak.

“Jangan bermain-main!” A-Tai dan Mo Rigen menegur Qiu Yongsi secara bersamaan.

“Awalnya kalian ingin aku untuk menyerang mereka! Sekarang kalian ingin aku menariknya kembali! Apa yang sebenarnya kalian inginkan?!” Paru-paru Qiu Yongsi hampir meledak karena amarahnya.

Dalam sekejap, alun-alun telah berubah menjadi lukisan tinta berukuran raksasa. Segala sesuatu yang ada di sekitarnya tersedot, diratakan, dan berubah menjadi bagian dari potongan lukisan itu. Api hitam menyerang ke kanan dan ke kiri di dalam lukisan itu saat dia mencoba untuk melarikan diri. Qiu Yongsi berdiri di aula belakang sambil memegang kuasnya dan berteriak, “Aku sudah tidak bisa menahannya lagi! Aku akan melepaskan sihirnya! Kalian semua berhati-hatilah!”

“Menyebar!” Teriak Li Jinglong.

Pada saat ini, Fei Ao, yang telah diselimuti oleh api hitam, mengeluarkan raungan liarnya. Dengan sisa energinya, dia melepaskan sisik, dan energi yaonya ditembakkan ke lukisan itu untuk sementara waktu. Pada saat yang bersamaan, Qiu Yongsi terpukul ke belakang oleh efek kejut dari energi yao, dan darah menetes dari sudut mulutnya saat dia tertegun dan mundur setengah langkah.

Energi hitam itu meledak di dalam lukisan itu, dan lukisan itu hancur berkeping-keping. Hong Jun dan Li Jinglong mendarat di tanah di waktu yang bersamaan, dan dengan sapuan tangannya, Hong Jun memblokir energi hitam yang bergejolak itu untuk masuk ke dalam penghalang yang dibentuk oleh Cahaya Suci Lima Warnanya.

“Tusuk dia!” Teriak Hong Jun.

Li Jinglong menganggap jatuhnya mereka ke tanah sebagai kesempatan untuk meraih Hong Jun dengan tangan kirinya, dan mereka berdua mendarat secara bersamaan. Di dalam perlindungan dari Cahaya Suci Lima Warnanya, dia menarik pedangnya, dan dengan satu dorongan, dia menusuk melewati penghalang itu. Terdengar raungan marah, dan pedang itu menancap di dada Fei Ao.

Teriakan Fei Ao tiba-tiba terhenti. Semburan energi datang dari bawah, menyapu bebatuan ke atas dan ke luar, sebelum lenyap dengan cepat menjadi debu dan abu yang kemudian tertiup oleh angin. Begitu lukisan itu terbelah, semua energi hitam yang berada di ikan yang berenang-renang menghilang, dan orang-orang yang telah terperangkap mantra Fei Ao memulihkan kendali atas tubuh mereka sendiri, dan terbanting ke sudut alun-alun.

Setelah kematiannya, Fei Ao meledak menjadi energi hitam yang menyebar ke segala arah. Li Jinglong dan Hong Jun jatuh ke tanah pada saat yang bersamaan — dalam sekejap, Li Jinglong memutar gagang pedang yang ada di tangannya dan membuat pedang panjang itu berputar ke luar, sebelum kemudian berbalik di udara untuk menghadap ke arah Hong Jun. Kemudian punggungnya jatuh dengan kokoh ke tanah.

Li Jinglong mengeluarkan suara “hn“. Ketika Hong Jun jatuh, seluruh tubuhnya mendarat tepat di atas tubuh Li Jinglong.

Saat itu, Li Jinglong merasa dirinya seperti Zhao Zilong, dipukul di mana-mana. Dengan napas yang terengah-engah, dia dibanting dengan kuat ke tanah oleh Hong Jun, dan Hong Jun secara tidak sengaja jatuh tepat di bagian perutnya, membuatnya kehabisan napas. Seluruh tubuhnya menjadi lemas saat dia berbaring di sana, di atas batu marmer putih.

Matahari pagi terbit dati timur, melewati pegunungan yang terbentang melalui Tanah Suci4, dan cahaya keemasan menerpa tanah, menerangi Istana Daming, dimana Hong Jun sedang berusaha untuk keluar dari pelukan Li Jinglong dan mengguncangnya berulang kali.

Zhangshi! Zhangshi! Apa kau baik-baik saja?”

Seluruh tubuh Li Jinglong terasa seperti diinjak oleh banyak gajah dan dia mengerang kesakitan, “Tulang rusukku… sepertinya patah. Rasanya seperti ada luka dalam….”

“Aku punya obat!” Kata Hong Jun dengan cepat. “Aku yakin, pasti setelah kau meminumnya, kau akan sembuh.”

Li Jinglong, “….”

A-Tai, Qiu Yongsi, dan Mo Rigen berlari saat Hong Jun menarik tangan Li Jinglong, dan meminjamkan bahunya agar Li Jinglong bisa berdiri dengan tegak.

Alun-alun di aula belakang dipenuhi dengan penghuni dan penjaga istana yang tidak sadar. Dan bagian dari Istana Daming yang telah dihancurkan adalah: aula belakang, aula samping, halaman, banyak pecahan dekorasi dari keramik yang hancur, dengan potongan berlapis emas yang berserakan di lantai. Tujuh pilar telah rusak, dan tiga dinding telah runtuh.

Jendela, pintu, dan layar kaca yang tak terhitung jumlahnya juga telah hancur.

Sinar matahari menyinari orang-orang yang berada di sana, tanah ditutupi dengan permata berharga di lautan emas.

Zhangshi, apa yang ingin kau katakan?” Hong Jun mendongakkan kepalanya untuk melihat Li Jinglong, melihat bahwa ekspresinya aneh.

“Aku ingin mengatakan….”

Li Jinglong menarik napas dalam-dalam dan berkata dengan putus asa, “Berapa banyak uang yang harus kita bayar untuk kompensasi?!”

“Berapa banyak uang ah—”

“Banyak uang ah—”

“Uang ah—”

“Aaaaaaaaahhhhhhhhh—”

Suara-suara bergema di pegunungan, mengiringi matahari terbit yang menyenangkan itu, dan tidak berhenti untuk waktu yang cukup lama.

Di hari yang cerah pada musim gugur ini, ikan mas yao sedang menjemur baju milik Hong Jun di halaman. Setiap kali dia mencuci pakaian Hong Jun, pasti ada bau lumpur dan bau ikan di pakaian itu, tapi Hong Jun tidak pernah memperdulikan hal itu. Ketika dia jauh dari rumah, fakta bahwa masih ada seseorang yang mencucikan pakaian untuknya sudah merupakan kemewahan yang tak tertandingi.

Tapi ikan mas yao berpikir, karena takut Hong Jun akan selalu menjadi bahan olok-olokan saat dia tidak ada, dan juga dia sangat sadar bahwa bau ikannya begitu kuat, sehingga dia selalu mendorong Hong Jun untuk pergi keluar bersama teman-teman barunya. Untuk dirinya sendiri? Tinggal di halaman dan mengawasi rumah sudah merupakan hal yang cukup baik.

Itu adalah kata-kata yang dia ucapkan, tapi ketika ikan mas yao benar-benar tinggal di dalamnya, dia sedikit merasa kecewa, karena rasanya, seperti dia tidak diperlukan lagi; dia hanya bisa menggunakan alasan, “setiap orang pada akhirnya akan tumbuh” untuk menghibur dirinya sendiri.

“Aku harus membakar dupa,” kata ikan mas yao pada dirinya sendiri, “untuk mencegah Hong Jun dipandang rendah lagi.” Dan dengan melompat-lompat, dia pergi untuk mencari dupa5, dan ketika berhenti di jalan kecil, dia menghela napas.

Di luar halaman, semua orang telah kembali.

Kulit Li Jinglong membuatnya tampak seperti sedang menghembuskan napas terakhirnya.

“Taruh Zhangshi di sini ba,” kata Hong Jun.

Ikan mas yao bertanya, “Kalian sudah kembali? Bagaimana hasilnya?”

Semua orang merosot dengan canggung, mereka berbaring di aula depan, dan ekspresi Li Jinglong sedikit kaku6.

“Apa kalian kalah dalam pertarungan?” Ikan mas yao merasakan sensasi kegembiraan tersembunyi di dadanya, dan dia berkata, “Aku seharusnya pergi dengan kalian.”

Hong Jun berkata, “Kami telah mengalahkan yaoguai itu, tapi pisau lempar juga masih hilang.”

Ikan mas yao mengucapkan beberapa kalimat duka. Tidak perlu buru-buru untuk menemukan pisau lempar itu, tapi Li Jinglong berkata, “Hari ini semua orang telah bekerja keras, jadi istirahatlah sekarang. Untuk hal-hal yang lainnya, aku akan terus memikirkan ide lain.”

Semua orang menepuk bahu Li Jinglong sebelum mereka kembali ke kamar masing-masing untuk tidur.

Li Jinglong memegang dahinya dengan satu tangan, duduk di meja rendah sambil menatap ke langit. Ikan mas yao mendekat dan bertanya, “Ada apa?”

“Tinggalkan aku sendirian untuk sementara waktu, biarkan aku memiliki kedamaian dan ketenangan…”

Ikan mas yao kemudian menutup pintu, tapi sebelum dia meninggalkan Li Jinglong, dia berkata, “Jika ada masalah yang tidak bisa kau atasi, menghirup sedikit Serbuk Lihun bisa mengatasi masalah tersebut. Kotak Serbuk Lihun baru sudah dibeli.”

Li Jinglong tersenyum pahit dan bertanya, “Berapa harganya?”

“Harganya masih tetap tiga ribu dua ratus tael, ah,” kata ikan mas yao sambil tersenyum. “A-Tai dan mereka telah memberi tahu bos penjual Serbuk Lihun, dan mengatakan bahwa kali ini mereka akan membuka bon. Mereka akan melunasinya pada awal bulan depan.”

Li Jinglong, “…..”

Istana Daming telah dihancurkan sedemikian rupa, jadi secara alami Li Jinglong tidak bisa melarikan diri setelah pertempuran atau membiarkan orang-orang disana untuk menghirup Serbuk Lihun, kalau tidak semua orang yang menjaga istana akan kehilangan kepala mereka7.

Tapi yaonya sudah menghilang, meninggalkan kekacauan untuk dia bereskan, dan itu belum termasuk ruangan Hu Sheng di markas besar Prajurit Longwu yang juga telah hancur… Dia jelas harus memberikan semacam penjelasan, jadi dia mengambil kuas dan membubuhkan tanda tangan8; bahkan jika Prajurit Longwu dan Departemen Kehakiman memeriksa kasus ini, membutuhkan perbaikan, atau menyeretnya ke depan Putra Langit untuk ditanyai, semua tindakan ini akan didasarkan pada satu tanda tangan itu, dan mereka semua akan pergi untuk menemuinya.

Ah, masa bodoh, dia akan pergi tidur dulu. Memikirkan hal itu, Li Jinglong melemparkan jubah luarnya yang kotor ke sampingnya, dan langsung berbaring di tanah. Dia akan mengkhawatirkan hal itu setelah dia bangun.

Semua pintu tertutup; semua exorcist sangat kelelahan sampai akan mati, dan mereka bahkan melewatkan waktu sarapan agar mendapat istirahat yang pantas. Setelah ikan mas yao selesai mencuci pakaiannya, dia berbaring di kolamnya sambil menatap awan putih di langit. Matahari telah bergerak dalam perjalanannya ke barat, dan baru pada siang hari, orang-orang mulai bangun.

Tepat setelah siang hari, suara derap langkah kaki kuda terdengar dari luar pintu, dan suara roda kereta tak henti-hentinya datang, satu per satu, empat sampai lima kereta kuda berhenti di depan pintu mereka.

Ikan mas yao dengan hati-hati menjulurkan kepalanya, mulutnya membuka dan menutup tanpa suara, seolah-olah sedang berdebat apakah dia harus membangunkan Li Jinglong atau tidak.

“Yang Mulia Terhormat Putra Langit telah tiba—”

Suara kasim terdengar dari luar.

“Permaisuri tercinta telah tiba—”

Ikan mas yao tiba-tiba teringat kata-kata Feng Changqing tentang “biarkan Permaisuri menikmatinya”, dan dia bergegas keluar dari kolam dan bersembunyi di rerumputan yang tinggi di dekat dinding.

“Kanselir Junior telah tiba—”

“Nyonya Qinguo telah tiba—”

“Nyonya Guoguo telah tiba—”

Di dalam Departemen Exorcism, semua pintu tertutup rapat dan semua orang masih tertidur.

“Dimana Zhangshi dari Departemen Exorcism, Li Jinglong? Segeralah keluar untuk menerima kunjungan Kaisar—”

“Tidak perlu, tidak perlu, kita akan masuk sekarang untuk melihat-lihat…”

“Ho, ini Departemen Exorcism, sangat bergaya…”

“Yo? Kakak, Buddha terhormat apakah ini?”

“Ini adalah Acala9, yang membunuh yao dan mengalahkan mo.”

“Dekorasinya tampak sesuai.”

Meong—”

“Ternyata saat Duke Di masih di Chang’an, dia membeli pekarangan kecil ini, tapi dia tidak sempat untuk memperbaikinya. Dia bahkan ingin mengirim beberapa pengrajin untuk sedikit membereskan tempat ini.”

“Yang Mulia sekarang mengkhawatirkan hal yang tidak semestinya. Sebelumnya, keluarga Li juga telah menikmati ketenaran, dan meskipun keuangan mereka telah terpengaruh, mereka masih tahu bagaimana caranya bersenang-senang… di mana Li Jinglong? Li Jinglong?!”

Yang Guozhong, Li Longji, Yang Yuhuan, Nyonya Guoguo, Nyonya Qinguo, dan rombongan mereka berdiri di halaman Departemen Exorcist saat kasim itu berteriak, “Li-zhangshi! Yang Mulia datang untuk menemuimu!”

“Li Jinglong!” Li Longji tiba-tiba menarik napas dan mengeluarkan “Teriakan Putra Langit”, mirip seperti suara lonceng yang nyaring. Semua orang mulai tertawa pada saat yang bersamaan, dan Li Jinglong, yang sangat ketakutan, bergegas keluar dari aula utama dengan kaki telanjang, hanya mengenakan jubah bagian dalam, dan rambutnya sangat berantakan. Pada saat itu, dia mengedipkan matanya dengan tidak percaya karena pemandangan yang ada di depannya.

“Dimana semua orang?!” Teriak Yang Guozhong. “Apakah masih ada orang di Departemen Exorcism?”

“Siapa siapa siapa?” A-Tai, yang mengenakan satu set celana piyama sutra, langsung berlari keluar. Diikuti oleh Hong Jun, Qiu Yongsi, dan Mo Rigen, semuanya bertelanjang kaki saat mereka melihat dengan liar.

Hari ini, Li Longji mengenakan satu set jubah rakyat biasa, dan pada awalnya, Li Jinglong tidak mengenalinya. Namun, wajah Yang Guozhong cukup dia kenali, dan jantungnya berdegup kencang.

“Kenapa kalian semua tidur saat siang hari?” Kata Li Longji sambil tersenyum.

Semua orang: “….”

Li Jinglong mengeluh di dalam hatinya, dan dia hanya bisa menjawab, “Semalam kami keluar untuk menangkap yao, jadi kami belum tidur semalaman. Perkataan pejabat ini tidak cukup tepat.”

Setelah mengatakan hal ini, Li Jinglong berlutut ke tanah dengan satu lutut menumpunya, tapi Li Longji bergegas membuatnya bangkit, mengisyaratkan bahwa itu tidak masalah. Melihat empat orang di belakangnya berjalan dengan gembira, dia bertanya, “Kalian semua adalah bawahan Jinglong? Siapa nama kalian?”

Mereka semua menyebutkan nama mereka masing-masing tanpa membungkuk atau memberi isyarat untuk memberi hormat pada kaisar. Meskipun pada saat ini, adat Tang yang Agung lebih santai dan tidak perlu berlutut saat melihat kaisar, sangat sedikit orang tanpa gelar resmi, yang pada dasarnya dihitung sebagai orang biasa, akan begitu berani untuk menyambutnya begitu saja. Nyatanya, ini kali pertama dia melihatnya.

Yang Guozhong baru saja akan mencaci maki mereka, tapi Yang Yuhuan, dengan senyumnya yang lembut, mengangkat tangannya, mengisyaratkan bahwa tidak akan ada bahaya yang terjadi.

“Semua orang telah membantu adikku menemukan Qing-er,” kata Yang Yuhuan dengan hangat sambil tersenyum. “Hari ini kami datang secara khusus untuk berterima kasih kepada kalian semua; Qing-er ini adalah fondasi hidupnya, dan pada hari-hari dimana Qing-er menghilang, dia menangis berkali-kali.”

“Ay ay ay,” Nyonya Qinguo buru-buru menyela kata-kata Yang Yuhuan, dan ini membuat Li Longji sangat geli. Kata-kata Yang Yuhuan tadi sedikit mengubah suasananya menjadi lebih sesuai.

Ini adalah kali pertama Hong Jun melihat Putra Langit yang membawa berkah Bintang Utara, dan dia sangat penasaran, jadi dia terus menatap wajah Li Longji. Dia melihat bahwa fitur wajahnya sangat halus, dan dia memiliki martabat dan keagungan yang diharapkan dari seorang raja, tapi perkataannya sangat santai. Hanya saja di antara kedua alisnya ada jejak bayangan samar.

Dia menoleh dan melihat bahwa wajah Yang Yuhuan terang seperti cahaya bulan, membawa ketenangan yang menenangkan ke dalam Departemen Exorcism; dia benar-benar sangat menarik untuk dipandang. Nyonya Qinguo, yang ada di belakang permaisuri, penampilannya sedikit rendah dari Permaisuri, tapi masih sebanding dengan Xi Shi10, dengan fitur yang bersih dan cantik. Dan untuk Nyonya Guoguo, yang berdiri di belakang, dia sedikit lebih tua, ekspresi wajahnya cukup parah, tidak tersenyum ataupun berbicara.

Yang Guozhong terlihat tampan dan sopan, badannya tinggi dan tegap. Dia berdiri di depan Li Jinglong, yang kepalanya masih menunduk, Yang Guozhong sebenarnya sedikit lebih tinggi darinya.

“Kami secara khusus ingin berterima kasih pada kalian…” Yang Yuhuan tertawa pada dirinya sendiri, seolah-olah dia selalu secara rutin menemukan hiburan dalam kesehariannya.

“Terimakasih kepada Permaisuri atas anugerahnya,” kata Li Jinglong dengan segera.

Semua orang dan Hong Jun, semua memiliki pemikiran yang sama saat mata mereka menatap dengan berani ke arah sekelompok orang ini, bahkan tidak membiarkan satu detail pun lolos dari penglihatan mereka.

“Kemarilah,” Yang Yuhuan secara pribadi membuka sebuah kotak, yang dipenuhi dengan kue yang disukai oleh Hong Jun, dan dia berkata, “Kepala pelayan mengatakan kepadaku bahwa ada seorang tuan muda yang menyukai ini, siapa dia?”

“Ada minzhi mingao sebanyak ini?!” Segera setelah Hong Jun melihat kue mochi kristal emas, dia berseru, “Sangat enak!”

Li Longji: “…..”

Yang Guozhong: “…..”

Li Jinglong: “……………………”

“Apa?” Yang Yuhuan tidak mendengar perkataan itu dengan jelas, dan Li Jinglong segera menegur Hong Jun, “Kau belum berterimakasih kepadanya atas kebaikannya?!”

“Terima kasih!” Hong Jun sangat senang sampai dia lupa mengatakan ‘terimakasih’ dan kemudian menerima kotak itu. Ada tiga lapisan di dalamnya, semua terisi penuh dengan kue-kue.

Yang Yuhuan melihat ke arah Li Jinglong, lalu ke arah Hong Jun, dan ke arah Li Jinglong lagi, dan dia tersenyum. “Jinglong, Yang Mulia sedang membicarakan tentang menghadiahimu dengan sesuatu yang berwujud, tapi aku memberikan gagasan bahwa jika kami membantumu memanjakan seseorang dengan benar, maka itu akan lebih baik dari apa pun, bukan?”

Li Jinglong sejenak tidak bisa berkata-kata, dan Li Longji hanya menepuk-nepuk pundaknya, dan berkata, “Sudah waktunya bagimu untuk berkeluarga dan maju dalam karirmu.”

Kalimat aneh ini, Li Jinglong bahkan belum sepenuhnya memahaminya, tapi A-Tai sudah mengerti lebih dulu dan tidak bisa menahan tawanya. Wajah Hong Jun dipenuhi dengan kebingungan, karena dia masih terperangkap dalam kegembiraan minzhi mingao. Tanpa sepengetahuan mereka, Nyonya Qinguo telah mendengarkan cerita kepala pelayannya, dan karena itu dia mengetahui bahwa Li Jinglong telah membawa seorang pemuda bersamanya saat mengembalikan kucing itu. Pemuda itu suka memakan kue-kue yang dimiliki oleh kediaman itu, jadi dia menyampaikan informasi itu kepada Yang Yuhuan.

Dan ketiga saudara perempuan ini sangat pintar. Hanya dengan beberapa kalimat, mereka memulai dari titik dimana Li Jinglong belum mengambil seorang istri, sebelum memikirkan tentang pemuda yang selalu mengikutinya; memberi hadiah pada landak ini secara alami merupakan hal yang cukup sulit, jadi sebagai gantinya mereka akan memberikan kue-kue kepada pemuda itu. Dan dengan beberapa gerakan di pergelangan tangan mereka11, mereka telah bergosip tentang hal ini dalam perjalanan mereka.

Pada saat ini, Tang yang Agung sangat liberal dan, memikirkan tentang Li Jinglong yang belum bertemu dengan banyak cutsleeve12, ketika Yang Yuhuan mengatakan hal yang seperti ini, maka pasti begitu.

Dan di tengah lika-liku ini, Li Jinglong mengamati ekspresi mereka dan menebak beberapa pikiran mereka saat wajahnya sampai ke telinganya memerah. Yang Yuhuan lalu tersenyum lagi. “Aku hanya bercanda, Jinglong juga harus diberi sebuah penghargaan.”

Para kasim kemudian maju dengan membawa piring berisi dua puluh batang kecil perak seberat dua tael13, empat puluh tael perak, dan sepuluh ikat brokat nila. Li Jinglong bergegas untuk menerima hadiah itu, dan Yang Guozhong menggoyangkan jarinya dengan penuh arti pada Li Jinglong, dan tidak mengatakan apapun lagi, sementara Li Longji berputar-putar sebelum berjalan pergi.

“Ayo, Qing’er, ucapkan selamat tinggal pada Li-Zhangshi.” Nyonya Qinguo memegang paw kucing itu dan melambaikannya pada Li Jinglong. Li Jinglong tidak ingin menggoyangkan tangannya juga, tapi dia juga tidak ingin menolaknya. Hong Jun, bagaimanapun juga, berpikir bahwa ini lucu, dan datang untuk membelai kepala kucing itu, tapi kucing itu segera mencoba untuk mencakar Hongjun dengan cakarnya yang terulur ke depan, takut dia datang untuk meremasnya lagi. Di dalam hatinya, Li Jinglong berpikir buruk, cepatlah bawa semua orang pergi, kenapa kau coba untuk memprovokasinya lagi?

Untungnya Nyonya Qinguo hanya tersenyum sebelum membawa kucing itu pergi, dan naik ke kereta bersama Li Longji, semua hadiahnya dikirim dengan penghargaan yang pantas.

“Putra Langit sedang berangkat ke Gunung Li—” sebuah suara terdengar dari luar.

Hong Jun langsung pergi untuk melihatnya, dia menjulurkan kepalanya keluar untuk melihat ke jalan yang dipenuhi dengan kebisingan. Penyambutan itu dilakukan dengan upacara yang sesuai, dan pada akhirnya para Prajurit Longwu dan Shenwu mengikuti iring-iringan mereka keluar dari gang, menuju ke Kolam Huaqing14.

Pada akhirnya hanya tinggal mereka yang tersisa, mengenakan jubah bagian dalam dan celana putih, berdiri di halaman. Dan pada saat itulah ikan mas yao berlari keluar dari rerumputan dan melompat ke kolam diikuti dengan suara du.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Marmer putih sangat mahal, seperti barang-barang lain yang dibawa bocah ini.
  2. Ingat, dari Ch. 8, ini adalah lukisan pemandangan yang dilukis dari tinta, dan yang paling tradisional hanya dilukis dengan tinta hitam dan putih.
  3. Efek suara dari benda-benda yang berenang dengan cepat di air.
  4. Jika kalian melihat geografi Tiongkok, pegunungan dan dataran tinggi berkumpul di sisi timur, demikian ungkapannya di sini.
  5. Untuk menyegarkan pakaian dengan aromanya.
  6. Dalam hal ini, linglung atau membeku.
  7. Sangat literal. Kaisar akan memenggal kepala mereka semua. Bagaimanapun, itu istananya.
  8. Ya, atau tanda tangan, adalah versi yang disederhanakan dan bergaya dari nama pejabat (jadi dia bisa saja menulis karakter Cina yang setara dengan “LJL” alih-alih “Li Jinglong”, atau bisa juga seseorang yang hanya menulis kata “ya” Untuk menandakan bahwa itu adalah tanggung jawab mereka.
  9. Namanya secara harfiah diterjemahkan menjadi “Raja Kebijaksanaan yang Tak Tergoyahkan”. Terima kasih Bilibili untuk terjemahan resminya menjadi “Raja Keheningan/Kesunyian”. Kami akan tetap menggunakan Acala.
  10. Salah satu dari Empat Kecantikan; Kecantikannya begitu mempesona hingga ketika dia melihat ke dalam kolam, semua ikan akan sangat terpesona sehingga mereka lupa untuk berenang dan tenggelam. Tentu saja, Dinasti Tang tidak memiliki Empat Wanita Cantik, karena yang keempat adalah Yang Yuhuan sendiri.
  11. Menunjukkan sifat genit. Tau kan kalo ibu-ibu gosip tangannya kek mana.
  12. Idiom: eufemisme untuk homoseksualitas, berasal dari Sejarah wilayah Han Barat 漢書 | 汉书: Kaisar Han Aidi (nama asli Liu Xin) sedang tidur dengan kekasihnya Dong Xian, dan harus menghadiri audiensi pengadilan pagi itu. Tidak ingin membangunkan Dong Xian, yang sedang tidur dengan kepala bersandar di lengan jubah panjang kaisar, Aidi menggunakan pisau untuk memotong bagian bawah lengan bajunya.
  13. Setiap batang memiliki berat dua tael, yang juga berarti dua tael perak.
  14. Kompleks mata air panas yang terletak di kaki Gunung Li, letaknya agak sedikit di luar kota.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments