Penerjemah : Keiyuki17

“Jika kita bahkan tidak bisa melindungi diri kita sendiri, bagaimana kita bisa melindungi dunia ini?”


Dalam kegelapan, di luar kota, tapir mimpi meruntuhkan gerbang kota. Kawanan serigala menyerbu mereka dari segala penjuru, mengerumuni dataran, mencari ke mana-mana. Mereka semakin dekat, dan lingkaran yang mereka bentuk sekarang semakin rapat. Ada satu celah di sisi selatan, di mana Serigala Abu-abu, dengan Hongjun di punggungnya, berjalan ke dataran.

“Ini bahkan lebih kuat… daripada yang aku bayangkan…” suara serak tapir mimpi itu bergetar saat berbicara.

Hongjun melompat dari punggung serigala, dan di belakangnya, Serigala Abu-abu berubah kembali menjadi manusia.

“Kenapa kau melakukan ini?” Hongjun bertanya. “Apakah… An Lushan yang memintamu datang ke sini?!”

Tapi begitu Hongjun selesai berbicara, sebuah pukulan tiba-tiba mendarat di tengkuknya. Penglihatannya menjadi gelap, dan dia jatuh ke tanah.

“Otak adikku sangat kaku,” kata Mo Rigen, dengan dingin dan tenang. “Dia tidak tahu bagaimana melakukan sesuatu dengan sudut yang berbeda. Karena aku khawatir dia mungkin akan menarik kembali mimpi buruk dari tiga ribu alam ke dalam dirinya, jadi aku membiarkan dia tidur untuk sejenak.”

Mo Rigen setengah mengangkat Hongjun yang tidak sadarkan diri, membaringkannya di rumput. Pada saat yang sama, Busur Gerhana Bulan muncul di tangannya.

Kulit tapir mimpi sudah terbakar sampai menyerupai kulit kayu kering, dan saat ini terus menerus retak dan terkelupas, memperlihatkan daging dan darah merah tua di bawahnya.

“Sudah berapa lama kau memata-matai Shiwei?” Mo Rigen bertanya dengan muram. “Aku mengingatmu.”

“Aku juga mengingatmu,” jawab tapir mimpi dengan serius. “Aku pikir kau tidak akan pernah kembali lagi.”

Mo Rigen menuntut, “Bagaimana An Lushan tahu bahwa kami akan kembali? Katakan padaku!”

Tapi tapir mimpi mencemooh sebagai tanggapan. “Ada banyak, banyak kebenaran yang masih belum kau ketahui…”

Mo Rigen menarik busur besar. Qi iblis dipancarkan dari tubuh tapir mimpi, adegan demi adegan diputar dalam kabut. Pemburu muda itu berteman dengan wanita di desa, dan wanita itu berjaga di bawah bulan, melihat pemburu itu pergi. Suku Shiwei menaklukkan desa, dan raja Shiwei secara kebetulan menemukan wanita itu… Desa terbakar karena api perang, dan Mo Rigen muda berlari ke desa, hanya untuk dibawa pergi oleh prajurit Shiwei… Dukun tua itu, dengan wajah menghadap sepenuhnya ke api, mengucapkan ramalan itu…

Mo Rigen langsung terkejut, dan dia menurunkan Busur Gerhana Bulan.

“Ini adalah…”

“Saatura memberitahuku untuk menyembunyikan rahasia ini selama sisa hidupku,” kata tapir mimpi dengan tenang, “tapi tidak seorang pun dari kami yang pernah berpikir bahwa kau akan pergi ke selatan dan berubah menjadi anjing dari Departemen Eksorsisme… aku bisa mengatakan itu, kan? Shidi kecilku.”

Dulu, Mo Rigen sudah belajar membaca dan menulis di bawah asuhan dukun tua, Saatura, yang secara pribadi mengajarinya. Namun, setiap hari, dia jarang berinteraksi dengan murid dukun itu, dan interaksi paling banyak yang dia lakukan dengan mereka adalah mengangguk pada mereka sebagai salam.

Lengannya yang panjang dan ramping terus bergetar. Dia mengangkat Busur Gerhana Bulan, tapi menurunkannya lagi, dan menurunkannya hanya untuk menaikkannya lagi.

“An Lushan menyuruhmu datang,” kata Mo Rigen, suaranya bergetar.

“Jika kau berkata demikian, maka mari kita asumsikan memang demikian,” kata tapir mimpi.

Mo Rigen mengingat kembali saat dia menjadi mata-mata yang disembunyikan di sisi An Lushan, An Lushan pernah menggunakan keselamatan seluruh suku Shiwei sebagai cara untuk memaksanya melakukan perintahnya. Pada saat itu, dia mungkin sudah menjadi bidaknya.

“Aku akan memberimu dua pilihan,” kata tapir mimpi. “Yang pertama adalah menahanku di sini, dan membiarkan benih Mara menghilangkan mimpi buruk; yang kedua adalah melepaskanku. Dari apa yang kulihat, di dalam hatimu, kau sudah lama memilih di antara dua pilihan.”

Mo Rigen meraung dengan marah, “Masih ada pilihan ketiga!”

Mulut tapir mimpi itu menyeringai, seolah-olah sedang tersenyum celaka. Dia mengatakan, “Menghancurkan benih Mara adalah hal terbodoh yang bisa kau lakukan. Kau benar-benar berpikir bahwa artefak di tanganmu bisa menghancurkan iblis mimpi buruk?”

Mo Rigen menarik Busur Gerhana Bulan, dan segera setelah busur diangkat, sebuah cahaya keluar darinya. Tujuh Panah Paku naik ke udara, melayang di depan tali busur.

“Alih-alih mempertimbangkan bagaimana cara membunuhku, kenapa tidak mengkhawatirkan dirimu sendiri terlebih dulu? Siapa sebenarnya kau? Dan dari mana ayahmu berasal?” Tapir mimpi benar-benar tertawa terbahak-bahak, sebelum qi hitam tiba-tiba meledak keluar. Daging di seluruh tubuhnya retak, seolah-olah sedang berganti kulit, dan dari dalamnya, monster yang mengerikan dan tidak masuk akal keluar darinya!

Bahkan tanpa memikirkannya, Mo Rigen segera menembakkan anak panah, yang ditembakkan ke arah sasaran mereka seperti meteor yang mengalir dengan cahaya keemasan. Tapi dengan tawa menusuk yang sama, tapir mimpi itu langsung meledak menjadi kabut hitam, persis seperti hati iblis yang mereka lawan di Dunhuang. Ke mana pun panah meteorit terbang, kekuatan mimpi buruk tersebar, tapi api hitam akan muncul lebih jauh dan menyatu menjadi bentuk tapir mimpi lagi. Mo Rigen mengejarnya, tapi setelah beberapa langkah, tawa liar terdengar di udara, dan tapir mimpi itu menghilang.

Yang tersisa hanyalah Mo Rigen dan Hongjun yang tidak sadarkan diri, serta serigala yang berkerumun.

Mo Rigen melihat ke arah tapir menghilang, ke arah barat. Beberapa saat kemudian, dia berubah menjadi Serigala Abu-abu dan berhenti di depan Hongjun. Dia menundukkan kepalanya dan mengendus, sebelum mengangkat kepalanya lagi untuk melihat ke arah kastil batu di kejauhan, melolong penuh amarah dan kebencian!

Kawanan serigala melolong bersamanya. Langit timur memutih seperti perut ikan, menerangi kastil batu. Malam yang gelap sudah berlalu, dan hari yang cerah telah tiba; sekarang, Shiwei terbangun.

Saat Hongjun bangun, dia menemukan sekelilingnya kacau. Dia berada di taman di belakang kastil batu, dan Mo Rigen sedang duduk di atas batu di sisinya. Jari-jarinya yang panjang dan ramping tanpa sadar memainkan pisau lempar Hongjun.

Hongjun bertanya dengan lelah, “Apa yang terjadi?” Kemudian dia tiba-tiba teringat bahwa pada saat-saat terakhir, Mo Rigen adalah orang yang membuatnya pingsan!

Mo Rigen mendongak dan menatap Hongjun, ada jejak kegembiraan di matanya.

“Selamat, iblis mimpi buruk sudah ditangani,” kata Mo Rigen.

Hongjun mengerutkan kening. “Di mana monster itu?”

“Aku membiarkan dia kabur,” jawab Mo Rigen.

“Bagaimana bisa kau membiarkannya begitu saja?!” Hongjun kembali sadar. Jika musuhnya adalah seseorang yang dikirim oleh An Lushan, maka dengan ini, ia bisa mencuri tiga jenis qi iblis yang terakhir. Jika diserahkan ke An Lushan, apa yang bisa mereka lakukan?

“Kita hanya memiliki Busur Gerhana Bulan dan Tali Pengikat Yao,” jawab Mo Rigen dengan mudah. ​​”Kita tidak akan bisa melenyapkan qi iblis.”

“Tapi aku bisa…”

“Kau tidak bisa.”

“Aku bisa …”

“Kau tidak bisa,” jawab Mo Rigen dengan tegas.

Hongjun segera terdiam.

Mo Rigen melanjutkan, “Kami para gege tidak akan membiarkanmu mengorbankan dirimu lagi untuk menanggung beban yang seharusnya tidak kau tanggung.”

Tidak mungkin Hongjun bisa menerima apa yang sudah dilakukan Mo Rigen, dan dia praktis meraung padanya dalam kemarahannya. “Apa kau mengerti apa yang sudah kau lakukan?!”

“Tentu saja aku mengerti,” jawab Mo Rigen.

Hongjun berkata, “Setelah tapir mimpi, dengan Mimpi Buruk Semua Alam, kembali dan menyerahkannya pada An Lushan, jika mereka dikonsumsi olehnya, An Lushan akan menjadi Mara! Semua kerja keras yang sudah kita lakukan selama ini, semua yang sudah kita korbankan, selama An Lushan menjadi iblis, maka dunia ini…”

“Jika kita bahkan tidak bisa melindungi diri kita sendiri, bagaimana kita bisa melindungi dunia ini?” Mo Rigen memegang pisau lempar di antara jari-jarinya, menjepit bilahnya, menyerahkan gagangnya terlebih dulu pada Hongjun. Dia melanjutkan, “Jika ada orang lain dalam posisi ini – A-Tai, Yongsi, Qiong, Lu Xu, Jinglong – setiap orang dari kita akan membuat pilihan yang sama seperti yang sudah kulakukan. Jika, karena keputusanku, aku akan menyebabkan kematian lebih banyak orang dan menciptakan konsekuensi yang lebih parah, maka mereka semua bisa mendatangiku.”

Hongjun mengamati Mo Rigen dengan tenang, matanya penuh dengan air mata yang mengalir di wajahnya. Mo Rigen hanya menatapnya, sudut mulutnya sedikit terangkat. Saat mata mereka bertemu, adik laki-laki Mo Rigen, Kiro’er, datang. Dia berhenti di depan mereka berdua dan tiba-tiba mengatakan sesuatu dalam bahasa Shiwei.

Tadi malam, amukan gila tapir mimpi sudah menyebabkan banyak bagian dari kastil batu runtuh, dan para penjaga saat ini sedang melakukan perbaikan. Raja Shiwei juga sangat terkejut tadi malam, jadi hal pertama yang dia lakukan di pagi hari adalah tentu saja memanggil Mo Rigen dan menginterogasinya tentang apa yang sebenarnya terjadi.

“Aku tidak akan pergi.” Mo Rigen, bagaimanapun, menjawab dalam bahasa Han.

Hongjun: “…”

Kiro’er mengatakan sesuatu yang lain, mungkin sesuatu seperti “itu ayahmu”.

Mo Rigen, bagaimanapun, hanya memiringkan kepalanya, jejak kebingungan di matanya. “Dia bukan ayahku, kau juga bukan adik laki-lakiku. Aku bukan anggota suku Shiwei, dan ini bukan rumahku.”

Kiro’er langsung terkejut. Hongjun mendengar pembicaraan dukun wanita dan raja Shiwei saat itu, dan dia bertanya-tanya, apakah Mo Rigen sudah tahu?

“Langit dan bumi adalah sebuah penginapan, dan aku hanya seorang pengelana yang lewat di kastil batu ini,” Mo Rigen berkata pada Kiro’er, sambil bangkit berdiri. “Kembalilah dan beri tahu dia bahwa tidak perlu khawatir tentang suku Shiwei milik Serigala Abu-abu, juga tidak perlu khawatir tentang aku membalas dendam pada siapa pun. Aku akan selalu mengingat kebaikannya karena sudah menerimaku …”

Kiro’er terus mundur, matanya dipenuhi kengerian, tapi tidak terlalu terkejut. Terbukti, rumor ini sudah menyebar jauh dan lama sebelum Mo Rigen meninggalkan Shiwei dan menuju ke selatan.

“Demi seluruh suku,” kata Mo Rigen, “jangan bergabung dengan pasukan An Lushan yang berbaris ke selatan lagi. Jika kita bertemu lagi di medan perang, aku akan tetap menunjukkan belas kasihan padamu. Hongjun, ayo kita pergi.”

Hongjun: “…”

Hongjun pergi dengan Mo Rigen. Mo Rigen sudah dengan sabar menunggu di taman bukan untuk memberikan penjelasan pada seseorang, tapi sampai Hongjun bangun.

Dia menunggang punggung Serigala Abu-abu, dan saat Serigala Abu-abu perlahan berjalan melewati gerbang kota, dia tidak bisa menahan diri untuk menoleh ke belakang untuk melihat.

Saat itu fajar menyingsing, dan para penjaga di sepanjang bagian atas tembok kota semua mengangkat busur dan anak panah mereka ke tali saat mereka menjadi gugup. Serigala Abu-abu tidak berlama-lama lagi; dengan Hongjun di belakangnya, seperti saat ia tiba, ia melaju ke kejauhan, berkilauan dengan ribuan sinar matahari.

Hongjun sudah menunggu Lu Xu selama ini untuk datang ke dalam mimpinya sekali lagi sehingga dia bisa menyampaikan informasi ini pada mereka, tapi Lu Xu tidak muncul.

“Kita harus kembali secepat mungkin,” Hongjun berkata pada Serigala Abu-abu. “Gen-ge, kemana tujuanmu?”

Serigala Abu-abu berlari melintasi dataran. Sekitar tengah hari, ia menuju lereng gunung kecil, memandang ke kejauhan. Ada tanah air ibunya, serta satu-satunya puncak di mana Busur Gerhana Bulan disembunyikan.

“Hongjun, apakah kau ingat hari itu saat kita bertemu?” Serigala Abu-abu tiba-tiba bertanya.

“Aku ingat” jawab Hongjun gelisah. “Kenapa?”

“Orang pertama yang memasuki Departemen Eksorsisme adalah aku,” Mo Rigen berkata, “bukankah itu benar?”

Hongjun mengatakan en, sebelum bertanya, “Apakah kalian semua mendiskusikan urutannya sebelum kalian masuk?”

Setelah itu, Hongjun mendengar Li Jinglong menyebutkan bahwa Mo Rigen, Qiu Yongsi, dan A-Tai sebenarnya sudah bertemu jauh sebelum mereka memasuki Departemen Eksorsisme.

“Tidak juga,” kata Serigala Abu-abu dengan linglung, memandang ke satu-satunya puncak. “Kami kebetulan bertemu di gang di luar.”

Pada hari itu, Mo Rigen, dengan anak panah tersandang di punggungnya, menanyakan keberadaan Departemen Eksorsisme dari seorang pejalan kaki. Dia kebetulan melewati kedai makan, di mana A-Tai dan Qiu Yongsi sedang minum secangkir teh setelah makan.

“Hei, lihat pria jangkung kurus itu,” kata Qiu Yongsi, “Mungkinkah itu anggota yang lain?”

Penglihatan Qiu Yongsi adalah yang terbaik di Departemen Eksorsisme. A-Tai baru saja tiba di Chang’an saat Qiu Yongsi mengasah jari-jarinya yang tertutup cincin. Saat dia melihat Mo Rigen menuju ke arah mereka, dia sudah mengucapkan kata-kata itu dengan sengaja, dan suaranya terdengar lebih keras. Dari tengah keriuhan pasar, Mo Rigen mendengar kata-kata yang dia ucapkan, dan Mo Rigen menoleh untuk melirik Qiu Yongsi.

Saat itu, dia datang ke meja tempat mereka berdua berada, dan dia duduk.

“Ah…” kata Hongjun, mengingat. “Sore itu, Zhao Zilong dan aku sedang melihat-lihat buku di toko buku …”

“Baru setelah hari gelap kau melewati gang kecil, tepat di depanku,” kata Serigala Abu-abu pelan. “Kami bertiga mengikuti di belakangmu, hanya untuk melihatmu memasuki Departemen Eksorsisme.”

Hongjun terkejut. “Kenapa kau tidak memanggilku?”

Serigala Abu-abu berkata, “Kami bahkan belum mengetahui situasinya. Keesokan harinya, mereka menyuruhku masuk terlebih dulu dan mencoba mengamatimu …”

Hongjun berkata dengan marah, “Kenapa kalian semua memikirkan begitu banyak rencana?!” Dan mengatakan ini, dia mengulurkan tangan untuk menarik telinga Serigala Abu-abu.

Serigala Abu-abu juga tidak menghindar, membiarkannya menarik telinganya. Ia bahkan sedikit memiringkan telinganya ke belakang, menekannya dengan lembut ke kepalanya. Kemudian melanjutkan, “Pemberitahuan tugas milikku ditinggalkan oleh dukun tua itu tepat sebelum dia meninggal. Ayahku menemukannya, dan dia kemudian memberikannya padaku. Dari mana kau mendapatkan pemberitahuan tugas milikmu? “

“Qing Xiong memberikannya padaku,” kata Hongjun. “Surat yang ditulis oleh Di Renjie sendiri.”

Serigala Abu-abu berkomentar. “Sudah bertahun-tahun sejak itu. Apakah kau masih menyimpannya?”

“Aku menyerahkannya pada Zhangshi,” jawab Hongjun. “Mungkin berada di Chang’an, kan?”

Serigala Abu-abu kemudian berkata, “Ingat apa yang aku tanyakan padamu saat hari pertama kita bertemu?”

Hongjun benar-benar tidak ingat, dan dia menggelengkan kepalanya. Serigala Abu-abu menambahkan, “Karena Di Renjie sudah tiada selama bertahun-tahun yang lalu, siapa yang mengirimkan surat-surat ini?”

Ini adalah teka-teki yang tidak bisa dipecahkan oleh anggota Departemen Eksorsisme sejak hari dimana departemen dibentuk, tidak peduli seberapa keras mereka memeras otak. Tapi saat mereka perlahan menghadapi pengalaman hidup dan mati dan maju-mundur sebagai satu kesatuan, pertanyaan yang tampaknya tak terpecahkan ini perlahan terlupakan. Tidak ada yang menghabiskan waktu mencari jawabannya lagi. Kadang-kadang, Hongjun akan mengingatnya, tapi sepertinya itu adalah sesuatu yang ditakdirkan untuk terjadi di antara banyak kebetulan di dunia.

Serigala Abu-abu melihat ke belakang ke satu-satunya puncak di kejauhan, seolah-olah ia sudah melihat suatu hubungan di tengah-tengah semua ini. Dia berkata pelan, “Aku memiliki perasaan bahwa jawaban atas pertanyaan ini akan segera terungkap.”

Dan mengatakan ini, ia berbalik dan membawa Hongjun bersamanya menuruni lereng gunung, melaju dengan cepat ke arah selatan.


Di atas Jalur Tong, awan hitam menyelimuti kota.

Aliran awal musim semi dari sungai sudah menembus es yang menutupinya, dan dinginnya musim semi sudah berubah menjadi hujan ringan. Musim semi tahun ini datang lebih awal dari tahun-tahun sebelumnya. Jalanannya tertutup lumpur, dan salju yang menutupi mayat di sepanjang sisi jalan utama yang menumpuk selama hampir dua bulan perlahan mencair, memperlihatkan sisa-sisanya. Mereka sudah membeku menjadi petak hitam yang tidak bisa dibedakan dari lumpur jalan, tapi kadang-kadang, saat hujan mengguyur mereka, itu akan mengungkapkan pakaian dan barang-barang yang menempel di tubuh mereka, yang memungkinkan orang lain mengetahui bahwa ini adalah manusia.

Pasukan besar Jalur Tong akhirnya mengirim pasukan keluar karena upaya kuat berulang Bian Lingcheng. Li Jinglong sekarang hanya bisa menunggang kuda, tapi dia masih belum bisa turun ke medan perang dan bertarung.

Ashina Qiong, A-Tai, dan Lu Xu mengikuti di belakangnya. Turandokht sudah hamil delapan bulan, jadi Li Jinglong meminta agar dia mundur lebih awal ke Chang’an. Lagi pula, perjalanannya akan sulit, dan dengan kehamilannya, dia harus melakukan perjalanan dengan lambat. Departemen Eksorsisme hanya memiliki empat anggota yang bisa bertempur, dan mereka mengikuti di belakang pasukan Jalur Tong yang besar, mengarungi beberapa sungai saat mereka menuju ke Komando Shaan.

“Ini adalah pertempuran yang tidak bisa kita menangkan,” kata Li Jinglong pada bawahannya saat pasukan berhenti untuk beristirahat di tepi sungai. “Kuncinya terletak pada bagaimana kita berperang sehingga kita bisa mundur dengan cemerlang.”

A-Tai dan Ashina Qiong mengerutkan kening tapi tidak mengatakan apa pun. Lu Xu bertanya, “Tidak bisakah kita menunggu serigala besar itu dan Hongjun kembali?”

Li Jinglong tidak menjawab, dan Lu Xu juga menyadari betapa bodohnya kata-katanya. Bahkan jika Departemen Eksorsisme memiliki keterampilan yang tak ada habisnya, mereka tidak akan bisa menghentikan pasukan fana berbaris menuju kematian mereka, dan jika pasukan fana berbaris menuju kematian mereka, itu berarti bahwa kekuatan yang memerintahkan mereka, kaisar Li Longji, juga membawa bahaya ke kepalanya sendiri. Jika mereka pergi dengan rencana Feng Changqing untuk bertahan di Jalur Tong, mereka akan mampu menangkis penyerang mereka cukup lama. Tapi dengan yaoguai menyergap kota, semangat di jalur itu rendah. Mereka harus segera berangkat untuk menyingkirkan yaoguai; hanya dengan begitu mereka bisa memiliki peluang untuk menang.

“Mari kita pikirkan bagaimana menghadapi yao darah itu,” kata A-Tai sambil menarik telinganya. “Apakah itu yao darah?”

“Ini yao kulit yang dilukis,” jawab ikan mas yao.

“Kenapa kau masih di sini?” Tanya Ashina Qiong.

“Cepat pergi.”

“Kenapa aku lagi?!” Ratap ikan mas yao. “Jika aku kembali sekarang, Danhuo mungkin akan membunuhku!”

“Kami mengirimmu untuk mengumpulkan laporan militer,” jawab Lu Xu tanpa ekspresi. “Apa kau tidak tahu bagaimana cara berhati-hati?”

“Mengumpulkan laporan apa?” Ikan mas yao bertanya dengan memohon. “Yaoguai tidak melakukan laporan apa pun sejak awal.”

“Kalau begitu pergilah untuk membuat kerusakan,” kata Li Jinglong. “Jika kau membunuh Liang Danhuo, aku akan menganggapmu sudah melakukan hal yang paling berjasa dari kita semua!”

Dan mengatakan itu, Li Jinglong menendang ikan mas yao ke sungai. Ikan mas yao meratap tentang betapa dinginnya saat ia tenggelam ke dalam air sedingin es, berenang di sepanjang hilir mengikuti arus.

Ikan mas yao sangat berisik, dan mengesampingkan fakta bahwa ia tidak memberikan kontribusi, ia terus-menerus suka mengejek Li Jinglong. Awalnya, Li Jinglong tidak ingin membawanya; dia ingin ia kembali ke Chang’an dengan Turandohkt. Namun, dengan gagah berani ia menawarkan diri untuk tetap menunggu Hongjun kembali, jadi dia tidak memiliki pilihan selain membawanya bersama mereka.

Li Jinglong saat ini kesal, dan dia tidak memiliki kesabaran Hongjun untuk mendengarkannya terus-menerus, jadi dia mengambil kesempatan mengirimkannya untuk mencari informasi tentang musuh, dan membiarkan telinga mereka damai dan tenang.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply