Penerjemah: Keiyuki17

“Cahaya yang menghilangkan kegelapan ini lahir semata-mata karena Hongjun.”


Semua orang setuju bahwa tujuan utama menantang lawan mereka untuk bertempur kali ini adalah menyingkirkan Liang Danhuo. Adapun An Lushan, itu di luar kemampuan semua orang, tapi bahkan sampai sekarang, setidaknya berdasarkan apa yang sudah dipelajari Departemen Eksorsisme, iblis hati belum memiliki kesempatan nyata untuk bertarung di medan perang.

Di masa lalu, itu selalu huashe, yao beruang, Anggur, Nafsu, Keserakahan, serta Kesombongan, Liang Danhuo, dan yao lainnya pada tingkat itu yang sudah mencari dan mengumpulkan makanan untuknya, serta manusia hidup atau mayat untuk dikorbankan. An Lushan tidak pernah sekali pun dengan berani menunjukkan dirinya di medan perang, datang dengan gembar-gembor untuk menangkap manusia dan memakannya dalam tegukan besar. Li Jinglong juga pernah mempertimbangkan pertanyaan ini – kenapa An Lushan tidak muncul di medan perang?

Pasti ada alasannya, tapi mereka tidak tahu apa yang terjadi di dalamnya. Suatu kali, saat Li Jinglong membaca catatan kuno di Departemen Eksorsisme Luoyang, dia menemukan penjelasan yang cukup masuk akal: pembalasan ilahi. Perubahan yang dialami jiwa-jiwa pendendam di Dunia: satu sekarat, satu lagi hidup, satu lahir ke dunia, satu sekarat, berubah, berubah menjadi yao, menjadi iblis – itu semua terkait erat dengan vena suci dan dunia.

Legenda mengatakan bahwa jika seekor yaoguai secara sembarangan membantai manusia, ia akan memanggil murka ilahi dari surga, yang merupakan kesengsaraan dari petir. Jika tidak bisa bertahan dari kesengsaraan petir, maka ia akan tercecer menjadi abu, yang akan tersebar oleh angin. Ular yang ingin berubah menjadi naga, jika melanggar beberapa batasan, mereka juga akan dijatuhkan pembalasan dewa pada diri mereka sendiri. Dulu, ini adalah alasan yang tepat kenapa Xie Yu menyusun rencananya di Chang’an dengan sangat teliti, dan kenapa dia memastikan untuk memantapkan dirinya di setiap langkah.

Tapi tidak ada yang pernah menyaksikan kesengsaraan surgawi, dan tidak ada yang tahu bagaimana bertahan dari sambaran petir. Dengan informasi itulah Li Jinglong membuat kesimpulan, apakah itu Xie Yu atau An Lushan, mereka terus-menerus mencoba untuk menghindari masalah yang tidak perlu, melakukan yang terbaik untuk tidak melewati batas.

Dan garis itu ditarik untuk membunuh manusia dalam jumlah besar secara langsung.

Adapun berapa jumlahnya, tidak peduli apakah itu Departemen Eksorsisme, musuh mereka, atau bahkan Di Renjie, tidak ada yang bisa memberikan angka yang akurat. Maka keluarga An dan Shi bersekutu untuk menghasut pemberontakan, menggunakan manusia untuk membunuh manusia, sebelum kemudian menyerap kebencian mereka; itu pilihan yang aman. Dengan kata lain, jika mereka bisa membiarkan manusia melakukan pembunuhan, maka mereka pasti tidak akan pernah membiarkan yaoguai melakukannya. Apa yang bisa dibunuh oleh yaoguai, An Lushan tidak akan pernah harus membunuhnya secara pribadi.

“Tujuan kita adalah mengunci An Lushan,” kata Li Jinglong, setelah menghabiskan waktu lama menganalisis situasi. “Kita akan menyingkirkan Liang Danhuo, dan pasukan akan mundur kembali ke Jalur Tong. Jika kita bisa membuat para pemberontak mundur menuju Luoyang, itu akan lebih baik.”

“Apa kelemahan Liang Danhuo?” Ashina Qiong melihat ke arah A-Tai. Di antara mereka semua, hanya A-Tai yang benar-benar berselisih dengannya. Ditambah, yang ini adalah yang paling sulit untuk dihadapi; tidak peduli bahwa ia adalah kulit yang dilukis, ia juga tahu bagaimana melepaskan kabut darah untuk membunuh manusia, dan selain membunuh manusia, ia bahkan tahu cara terbang. Bahkan Wu Qiyu saat itu belum menjadi duri bagi mereka.

“Bagaimana mantra gumpalan darah ditangani saat itu?” A-Tai tiba-tiba teringat kembali ke masa lalu, ke pertempuran di mana mereka berjuang untuk menaklukkan Wu Qiyu. Qiong dan Lu Xu tidak bergabung dalam hal itu.

Li Jinglong tiba-tiba menemukan hubungan aneh antara dua titik ini. Mungkinkah gumpalan darah yang diciptakan Wu Qiyu ada hubungannya dengan Liang Danhuo? Hal-hal di depan mereka sekarang tiba-tiba tampak membentuk jaring besar yang tidak terlihat. Masing-masing utas berselang-seling dalam kusut yang rumit, tapi semuanya terkait.

“Cahaya Suci Lima Warna,” jawab Li Jinglong. “Lalu aku menggunakan Cahaya Hati untuk menembus mantranya.”

“Saat dia mengeluarkan kabut darah, dia menyembunyikan dirinya di dalamnya,” kata Lu Xu. “Jika kita bisa melihat bentuk aslinya sekilas, maka, dengan bantuan artefak, kita mungkin bisa memberikan pukulan mematikan padanya!”

“Aku harap Zhao Zilong bisa membawa kembali beberapa informasi yang berguna,” kata Li Jinglong, tanpa daya. “Kalau begitu mari kita ikuti rencana ini.”

Sejak awal, Li Jinglong ingin menunggu sampai malam tiba, sehingga dia bisa meminta Lu Xu membawanya ke Saibei. Gao Xianzhi, bagaimanapun, mengirimkan panggilan darurat pada pasukan untuk berangkat, dan jika mereka tidak mengikuti, mereka akan tertinggal dengan sangat cepat. Ditambah lagi, Li Jinglong belum sepenuhnya pulih, dan kecepatan berkendaranya sudah memperlambat mereka.

“Cahaya Hati bisa menghilangkannya,” kata Lu Xu.

Di malam yang gelap, setelah istirahat sejenak, pasukan besar itu mulai bergerak sekali lagi.

“Benar.” Li Jinglong sudah sangat lelah. Beberapa hari yang mereka habiskan untuk berbaris maju menyebabkan seluruh tubuhnya sangat kesakitan, dan kurang tidur membuatnya kesal dan mudah tersinggung. Lu Xu memacu kudanya ke depan, menyusul A-Tai, dan mereka melindunginya dari kiri dan kanan.

Lu Xu tiba-tiba berkata, “Cahaya Hati masih ada di dalam dirimu, Jinglong.”

Li Jinglong tersenyum pahit. “Lu Xu, berhentilah menghiburku.”

Lu Xu menjawab dengan tiba-tiba, “Kenapa kau tidak percaya? Karena bagaimana hatimu terombang-ambing?”

Dari para anggota Departemen Eksorsisme, hanya Lu Xu yang tahu semua yang disembunyikan Li Jinglong di dalam hatinya. A-Tai mendengarnya, tapi dia tidak menyelanya; dia hanya mengikuti diam-diam di samping mereka.

“Bukannya aku tidak percaya,” kata Li Jinglong tiba-tiba. “Bahkan jika aku mempercayainya sekarang, apa gunanya saat kita bertarung? Kau memberitahuku bahwa Cahaya Hati masih ada di tubuhku, namun aku bahkan tidak bisa menarik busur. Jika aku menyerang ke arah An Lushan dengan pedang patah ini dalam upaya gila untuk mencari kematianku sendiri, akankah Cahaya Hati itu keluar dan melindungiku kalau begitu?”

Lu Xu berhenti berbicara.

“Aku juga mengharapkan keajaiban,” kata Li Jinglong. “Tapi kenyataannya, setiap kali aku menaruh harapanku pada keajaiban, takdir tidak pernah memihakku. Kemudian aku berpikir, sudah cukup bagiku untuk menaruh kepercayaanku pada keajaiban lagi. Aku akan tetap baik-baik saja jika aku bergantung pada diriku sendiri, kan?”  Dan mengatakan itu, dia tersenyum pahit, sebelum melanjutkan, “Tapi bahkan jika aku bersiap untuk semua yang harus aku miliki, aku selalu berakhir mendapat pukulan fatal pada saat yang paling genting.”

Di malam yang gelap, hanya terdengar suara derap kaki kuda. Ashina Qiong tiba-tiba berkata, “Aku akan mencari jalan di depan!”

Ashina Qiong pergi ke kejauhan. Dalam kegelapan, A-Tai berkata, dengan santai, “Berbicara tentang yao darah, dan berbicara tentang gumpalan darah, tiba-tiba aku teringat sesuatu.”

Li Jinglong terdiam, dan dia tidak menanggapi. A-Tai melanjutkan, “Pertama kali Cahaya Hati terlepas, tidak seorangpun yang ada berada di sini sekarang, tapi aku ingat setelah itu, kalian semua mengatakan bahwa kalian bisa melarikan diri saat itu karena kekuatan yang sudah meledak darimu pada saat itu…”

Lu Xu pernah mendengar Hongjun menyinggung hal ini sebelumnya, tapi tidak secara mendetail. Setelah mendengar kata-kata itu, dia menahan napas dan mendengarkan dengan seksama.

“Itu benar,” kata Li Jinglong dengan berat. “Sekarang setelah kupikirkan kembali, rasanya seperti dunia lain!”

Dia memacu kudanya ke depan, tidak bergerak terlalu cepat atau terlalu lambat. Melihat ke kejauhan, apa yang dia lihat adalah jalan yang tidak memiliki masa depan, jalan yang menuju jurang keputusasaan yang tak berujung.

Dia berpikir tentang alasan Cahaya Hati tiba-tiba bekerja secara eksplosif hari itu, dan dia diam-diam mengerti kenapa. Saat itu, yaoguai sudah mencengkeram tengkuk Hongjun dan menempelkan pisau ke telinganya. Li Jinglong sendiri sudah tenggelam ke dalam genangan darah, tidak berdaya untuk melakukan apa pun, terpaksa menyaksikan yaoguai itu memotong telinga Hongjun. Hongjun sangat kesakitan, matanya dipenuhi air mata seolah-olah dia memohon belas kasihan, atau seolah-olah dia memanggil dewa pelindungnya. Saat dia memikirkan tentang emosi yang dia alami saat itu, Li Jinglong hanya merasakan gelombang kekuatan meledak keluar dari lubuk hatinya.

“Aku hanya memiliki satu pikiran,” kata Li Jinglong, “untuk melindunginya. Bahkan jika aku harus mematahkan setiap tulang di tubuhku untuk melakukannya, aku tidak akan menyesalinya.”

Lu Xu berkata dengan ragu, “Kalau begitu… setelah dia kembali, haruskah kita membiarkan telinganya dipotong lagi?”

“Bisakah keduanya dianggap sama besarnya?” Li Jinglong tidak tahan mendengar lagi.

A-Tai menyela. “Suatu malam, Turandokht memberitahuku bahwa menurutnya alasan kenapa Cahaya Hati tidak muncul lagi adalah karena…”

Li Jinglong tidak bisa tidak memikirkan kembali momen di kolam darah itu, saat Hongjun menderita di depannya, bagaimana dia mengaktifkan Cahaya Hati pada akhirnya. Tapi sebelum dia bisa mendapatkan kekuatan itu, dalam sekejap waktu yang begitu singkat sehingga berlalu dalam sekejap mata, dia tampaknya diam-diam menerima kebenaran – bahwa dia selalu menjadi dewa yang melindungi Hongjun.

Seolah-olah takdir sudah memutuskan bahwa dia adalah semacam jenderal dewa, yang satu-satunya tujuan dirinya datang ke alam fana adalah untuk melindungi Hongjun. Tapi mereka belum pernah bertemu sebelumnya, dan semua ingatan mereka sudah disegel. Saat adegan tertentu dimainkan di depan mereka, segel ini sudah rusak demi Hongjun, dan Cahaya Hati juga sudah menjadi bagian dari jiwanya sendiri.

“… Aku mengerti,” kata Li Jinglong sebagai jawaban.

Cahaya Hati muncul pada saat itu, karena itu dilahirkan demi Hongjun; Cahaya Hati padam pada saat itu, karena itu dipadamkan demi Hongjun.

Li Jinglong akhirnya sepenuhnya memahami kejadian itu. Apakah Cahaya Hati mengenalinya atau tidak, itu tidak lagi penting; pada kenyataannya, Cahaya Hati tidak pernah mengenalinya. Cahaya yang menghilangkan kegelapan ini lahir semata-mata karena Hongjun.

Dia membutuhkannya, jadi pada saat itu, cahaya terang itu muncul dari dirinya.

“Alasan bahwa aku kehilangan Cahaya Hati…” Li Jinglong berkata, “itu karena aku merasa mungkin Hongjun tidak lagi membutuhkanku.”

Sejak awal, inilah yang membuatnya paling menderita. Ini adalah iblis hatinya.

“Bagaimana bisa?” Tanya A-Tai.

“Bagaimana bisa?” Balas Lu Xu.

Li Jinglong menghentikan kudanya, diam-diam mengamati area di depan. A-Tai menyarankan, “Kau harus menemukan kembali perasaanmu dari awal ba.”

“Itu sangat sulit,” kata Li Jinglong. “Kau tidak tahu bagaimana aku…”

“Karena masa depan yang kita jalani dengan sangat keras membuatnya menjadi Mara dan benar-benar menghancurkan dunia ini?” Lu Xu bertanya. “Justru karena itulah kita perlu menghindari membiarkan semua itu terjadi, bukan begitu? Serigala besar juga mengatakan demikian, bahwa dia tidak bisa menderita demi semua makhluk di dunia ini. Tidak ada seorang pun lahir semata-mata demi melakukannya.”

Li Jinglong menarik napas dalam-dalam. A-Tai menambahkan, “Yang perlu kau pikirkan adalah, jika kau tidak bisa memanggil Cahaya Hati lagi, maka Hongjun harus mengorbankan hidupnya sendiri dan mati demi kita. Itu sudah cukup.”

Meskipun Hongjun tidak ada di sisinya, Li Jinglong mengingat momen yang tak terhitung jumlahnya di antara mereka. Emosi yang akrab itu membengkak di dadanya.

“Dia mungkin membenciku,” kata Li Jinglong, “tapi aku harap dia akan hidup dengan baik.”

Lu Xu dan A-Tai saling memandang, tapi mereka tidak menjawab. Li Jinglong memacu kudanya kembali bergerak. Setelah keheningan yang lama, derap kaki kuda yang cepat menerobos keheningan malam yang panjang.

Ashina Qiong bergegas menuju mereka dengan obor di tangannya. “Mereka sudah melihat kamp musuh di depan!”

Di malam yang gelap, pasukan yang berbaris menemukan gangguan yang tidak mudah dikenali. Sungai memisahkan mereka dari musuh mereka, tapi tempat yang dipilih An Lushan untuk mendirikan kamp hampir sepuluh li lebih dekat daripada yang dilaporkan oleh pengintai mereka!

Informasi yang salah sudah menyebabkan pasukan kehilangan keuntungan yang mereka miliki. Untungnya, para pemberontak belum menemukan mereka, dan di depan, Gao Xianzhi sudah memberikan perintah agar seluruh pasukan membentuk formasi penyerangan. Barisan depan akan beristirahat untuk saat ini, tapi saat sinyal, panah burung hantu, ditembakkan, mereka akan mengumpulkan pasukan dan menyerang, membakar kamp musuh saat mereka menyergap musuh.


Di malam yang begitu gelap sebuah tangan yang terulur menghilang ke dalamnya, ikan mas yao, yang basah kuyup, naik ke tepian. Itu sangat dingin sehingga ia tidak bisa berhenti menggigil. Ia menarik sepotong kain persegi dan membungkusnya di kepalanya, sebelum meliriknya. Baru saja mengambil beberapa langkah ke depan, ia terkejut; ia sudah melihat kamp yaoguai.

Mereka sebenarnya memilih untuk mendirikan kamp dengan begitu dekatnya?! Ikan mas yao sepertinya menyadari sesuatu, dan ia merayap melalui celah di antara beberapa tenda. Apa yang dilihatnya adalah bahwa di tengah kerumunan tenda, ada tenda yang besar, dan tampaknya dijaga ketat, dengan prajurit berpatroli di sekelilingnya. Tenda itu berkobar dengan cahaya.

“Apa ini? Aku tidak pernah melihat hal seperti itu terakhir kali,” gumam ikan mas yao pada dirinya sendiri.

Ikan mas yao berusaha mendekati tenda. Ia melingkarkan lengan dan kakinya, dan berbaring di tanah, sedikit berkedut. Hujan musim semi baru saja turun, dan tanahnya sangat basah. Tubuh ikan itu tertutup lumpur, dan kelihatannya tidak berbeda dengan tanah itu sendiri. Malam itu juga gelap, jadi para penjaga yang berpatroli bahkan tidak melirik apa pun yang terjadi di kaki mereka.

Begitu saja, ikan mas yao perlahan mendekati tenda itu, selangkah demi selangkah. Ia sampai ke tepi tenda dan memanfaatkan celah di antara kain tenda dan tanah untuk masuk. Beberapa sisiknya tersangkut di tepi tenda, dan dua atau tiga sisiknya robek, yang membuatnya sangat kesakitan hingga hampir berteriak.

Liang Danhuo memegang belati kayu kuno saat dia berdiri di depan seekor burung besar. Burung besar itu terpampang di kulit manusia, dan di bawah kulitnya yang setengah tembus pandang ada daging yang tertusuk vena hijau.

Belati di tangan Liang Danhuo ditutupi dengan sigil, dan bersinar dengan cahaya hijau. Ia sedang melantunkan mantra, dan burung besar itu tiba-tiba menyala dan bergerak. Ikan mas yao sangat ketakutan sehingga ia berteriak secara internal. Setelah Liang Danhuo mengucapkan mantranya, ia tampak sangat kelelahan, dan daging serta darah merahnya yang terlihat di luar tampak layu; jelas, ia sudah menghabiskan terlalu banyak sihirnya.

Yaoguai buru-buru masuk di belakangnya, jatuh untuk membantunya. Ia terhuyung-huyung keluar dari tenda, tapi sebelum pergi, ia berkata, “Jaga tempat ini dengan baik. Jangan biarkan siapa pun masuk.”

Manusia tidak boleh masuk, tapi ia tidak pernah mengatakan yao tidak boleh masuk, pikir ikan mas yao. Setelah Liang Danhuo pergi, tidak ada yao yang tersisa di tenda, jadi ikan mas yao dengan hati-hati berjalan menuju burung besar itu dan berjalan melingkari sekelilingnya. Burung yao sudah ditutupi dengan kulit manusia, dan sayapnya terbentang setengahnya. Kepala burungnya tampak menakutkan dan aneh, tulang burungnya ditempeli kulit manusia. Itu tampak seperti layang-layang besar yang terbuat dari kulit.

Kulit-kulit itu bahkan ditutupi dengan sigil bertato. Ikan mas yao mengenali beberapa kulit, itu adalah kulit yang sudah Liang Danhuo tempelkan sebelumnya – dari kelihatannya, para pemberontak tampaknya sudah menyiapkan semacam yaoguai yang kuat. Jika ia bisa merobek kulit sayapnya, mungkin burung itu tidak akan bisa terbang lagi.


Di malam yang gelap, pasukan Tang berbisik dan berdesir saat mereka bersembunyi di hutan, menghadap ke sungai. Di sisi lain sungai terdapat dataran Komando Shaan, yang terbentang sejauh mata memandang, dan di dataran itu berkemah lima puluh ribu prajurit kuat milik An Lushan.

Gao Xianzhi sudah memberi perintah agar mereka bersembunyi dan bersiap untuk penyergapan. Kali ini, hampir sepuluh ribu prajurit sudah datang, dan jika mereka berbaris secara massal, serta membakar kamp, mereka mungkin bisa membuat musuh lengah. Tapi di seberang sungai, kamp itu benar-benar gelap. Bahkan tidak ada api unggun. Perkemahan besar itu tampak seperti monster yang sudah menelan seluruh pasukan, dan dalam kegelapan terdengar suara angin yang bertiup kencang.

“Mereka mungkin tidak akan gagal, kan?” Lu Xu berkata dengan tenang. “Jika mereka gagal bahkan dalam hal ini, maka Pasukan Tang sebaiknya sama sekali tidak bertarung!”

Sejak mereka mundur ke barat dari Luoyang beberapa bulan lalu, pasukan Tang sepertinya selalu kalah dalam setiap pertempuran yang mereka lakukan. Jika mereka tidak menyerah, maka mereka benar-benar dikalahkan di sepanjang jalan. Lu Xu pernah bertempur dengan pasukan Geshu Han sebelumnya, dan dia belum pernah melihat pasukan yang tidak berguna seperti itu.

“Kita tidak memiliki pilihan,” jawab Li Jinglong, mengerutkan kening karena frustrasi. “Ini semua adalah milisi yang direkrut dari kota-kota besar dan kecil, dan mereka bahkan tidak memiliki set lengkap zirah. Mereka tidak bisa dibandingkan dengan kalian pasukan perbatasan.”

“Shh.” Ashina Qiong berkata, muncul dari air sungai. “Tidak ada penyergapan di jalan timur.”

“Kau saja yang pergi,” kata Li Jinglong pada Lu Xu.

Seringan burung layang-layang, Lu Xu merentangkan tangannya dan melompat ke arah sungai. Saat dia jatuh ke air, Ashina Qiong melemparkan dahan pohon, yang kebetulan mendarat di tempat Lu Xu melangkah. Dia kemudian mendarat dengan ringan di dahan pohon itu, sebelum terbang di atas sungai.

“Menyeberangi sungai dengan sebatang kayu,” kata Li Jinglong pelan, hampir tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. “Itu benar-benar keterampilan ilahi.”

Lu Xu mengitari dataran di seberang sungai, tidak berani terlalu dekat dengan perkemahan musuh. Segera, dia kembali, dan dia berkata pada Ashina Qiong, “Kau itu buta atau bodoh? Apa kau tidak melihat delapan yaoguai besar berbaris di dataran?”

“Yaoguai apa?” Ashina Qiong benar-benar bingung.

Dalam kegelapan, delapan binatang penelan bumi yang sudah menelan mayat-mayat di Luoyang berdiri berjaga di luar perkemahan.

“Bagaimana cara kita melawan mereka?” tanya A-Tai.

“Apa kalian semua tidak punya otak?” Li Jinglong tidak tahan lagi.

“Ini kami menghormatimu! Zhangshi!” kata Lu Xu.

Li Jinglong sebenarnya sudah lupa untuk sementara waktu bahwa An Lushan memiliki yaoguai di bawah komandonya, jadi pada awalnya, dia sebenarnya tidak memikirkan cara untuk menghadapi mereka. Setelah berpikir sebentar, dia berkata, “A-Tai, lemparkan bola apimu ke mulut mereka untuk meledakkannya. Lu Xu, pimpin mereka ke sini satu demi satu agar kita bisa menangani mereka. Qiong, beri tahu Jenderal Feng untuk tidak menyerah terlebih dulu. Mari kita tangani musuh dulu, baru kita bisa berdiskusi.”

Ashina Qiong meneruskan pesan itu. Li Jinglong mengamati dataran di seberang untuk beberapa saat, sebelum tiba-tiba berkata, “Jika yang terburuk menjadi yang terburuk, kita bisa memanggil naga. Di mana kartu kita, sisik naga itu?”

A-Tai: “Milikku ada di tangan Turandokht.”

Lu Xu: “Aku memberikan milikku pada serigala besar, tapi mereka pergi ke utara.”

Li Jinglong: “…”

Tidak ada yang memiliki sisik naga pada mereka. A-Tai tiba-tiba teringat, “Zhao Zilong punya satu.”

“Siapa yang menyuruhnya pergi ke kamp musuh?” Tanya Li Jinglong.

Lu Xu: “Bukankah itu kau?”

Semua orang saling memandang. Satu-satunya sisik naga yang mereka miliki ada bersama dengan ikan mas yao, tapi Li Jinglong sudah mengirim ikan mas yao pergi.

A-Tai berkata, “Qiong seharusnya memiliki sisik yang lain. Jangan khawatir. Aku hanya berharap dia tidak memberikannya pada Hongjun.”

Li Jinglong: “…”


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply