Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Xie Zhuxing bangun jam 6.45 pagi, keluar untuk berlari, dan kembali sekitar pukul tujuh. Setelah dia selesai mandi dengan cepat dan mengganti pakaiannya, dia memanaskan susu dan makan roti dengan susu itu. Dia kemudian memasak 6 butir telur.

Setelah sarapan, rekan satu timnya juga bangun satu demi satu. Mereka berkerumun di kamar mandi seolah-olah sedang berkelahi, berusaha menjaga kebersihan pribadi mereka.

Dia berjalan mendekat dan berkata, “Cepatlah mandi. Lalu pergi makan sesuatu setelah kalian selesai. Ada telur di atas meja, semua orang mendapat satu.”

Mereka berkata dengan kacau, “Baiklah, terima kasih ge!”

Dia kembali ke kamarnya. Wang Chao secara mengejutkan sudah bangun. Dia berdiri di depan lemari hanya dengan mengenakan celana dalamnya saat dia mencari pakaian lain.

“Sepertinya matahari terbit dari barat hari ini,” katanya sambil menutup pintu. “Kenapa kamu bangun begitu awal hari ini?”

Wang Chao menoleh. Rambutnya acak-acakan dan matanya tertutup oleh kotoran mata sehingga dia tidak bisa membuka matanya dengan benar. Dia tampak agak lucu. Suaranya sengau karena baru bangun ketika dia bertanya, “Di mana celanaku? Mengapa aku tidak dapat menemukannya?”

Xie Zhuxing melihat ke lemari yang telah diobrak-abrik saat dia berkata, “Pakaianmu ada di sebelah kiri. Yang di sebelah kanan milikku.”

Wang Chao membolak-balik sisi kiri dan berkata dengan aneh, “Di mana celanaku? Apakah mereka menumbuhkan kaki dan melarikan diri?”

Celana, tentu saja, tidak bisa lari.

Dalam koper kecilnya, dia hanya membawa tiga pasang celana. Saat ini, mereka semua sudah perlu dicuci.

Pada akhirnya, Xie Zhuxing harus meminjamkan celananya untuk dipakai olehnya.

Tingginya adalah 182cm, dan Xie Zhuxing hanya 1 sentimeter lebih tinggi darinya. Ukuran pinggang mereka hampir sama, jadi itu pas untuknya.

Dia melihat dirinya di cermin yang digantung di pintu lemari. Dia sangat puas ketika dia berkata, “Aku terlihat cukup bagus memakai ini. Aku akan membelikan sepasang celana yang baru untukmu lain kali. Berikan padaku yang ini.”

“Itu celana lama. Jika kamu menyukainya, maka pakai saja.”

Wang Chao berkata dengan wajah penuh senyum, “Xiao Xie, kamu benar-benar yang terbaik.”

Xie Zhuxing tidak mengatakan apa-apa saat dia melanjutkan, “Ketika kita kembali malam ini, pastikan ingat untuk mencuci celana kotorku.”

“… Tidak. Apakah kamu pikir aku adalah  pengasuhmu?”

Wang Chao memandangnya dari cermin dan berkata, “Aku tidak tahu cara menggunakan mesin cuci? Apa yang harus aku lakukan?”

Xie Zhuxing berkata, “Apa yang kamu tahu?”

Wang Chao menggerutu, “Xiao Xie yang Baik. Apakah kamu melihat seberapa awalnya aku bangun pagi ini? Anggap saja itu sebagai hadiah untukku. Cuci untukku.”

“…” Kenapa aku harus menghadiahimu? Lalu siapa yang akan menghadiahiku?

Wang Chao pergi untuk menggosok gigi. Ketika dia melewati ruang tamu, tatapan antara dia dan Ji Jie bertemu.

Ji Jie terkejut saat dia berkata, “Oh wow, hari ini kamu bangun awal sekali.”

Wang Chao tidak menyukainya, “Kenapa kamu peduli, huh?”

Ji Jie tidak pernah memiliki niat buruk, sejak awal. Karena Wang Chao bertindak seperti ini, Ji Jie menjawab dengan aneh, “Itu benar, siapa yang berani mengejekmu? Kun-ge bahkan harus memohon padamu untuk menandatangani kontrak. Sejujurnya, jenis latar belakang apa yang kamu miliki? “

Wang Chao sedang dalam suasana hati yang buruk. “Apa pedulimu!?”

Ji Jie segera melontarkan hinaan. “Benar, tolong jangan katakan padaku. Aku akan sangat takut sampai aku tidak bisa tidur dengan nyenyak. Aku tahu kalau aku berbeda darimu. Aku tidak suka tidur larut malam, tapi jika aku ketakutan sampai tidak beristirahat, maka aku harus duduk dan menunggumu bangun setiap pagi. Bahkan jika kamu tidak mengatakannya, aku tahu kamu akan merasa menyesal. Bukankah itu benar?”

“… Apakah kamu dari Tianjin?” Wang Chao bertanya.

Ji Jie mengerjap. “Ya.”

Wang Chao menatapnya dari sudut matanya dan berkata, “Apakah kamu tahu mengapa kamu melukai tanganmu ketika kamu menari?”

Ji Ji, “???”

Wang Chao menatapnya dan berkata, “Cepat kembalilah dengan tenang ke crosstalk operamu,1 apa yang kamu lakukan di sini? Mencoba belajar menari? Kamu! Pantas! Mendapatkannya!”

Seperti dua ekor ayam jantan yang saling dendam satu sama lain, keduanya memutar bola mata mereka dan kembali melakukan aktivitasnya masing-masing.

Hari ini, selama kelas, Xie Zhuxing memperhatikan dengan sangat jelas bahwa Wang Chao jauh lebih serius. Meskipun dia masih melakukan banyak gerakan nakal kecil, setidaknya dia sedikit lebih fokus daripada sebelumnya.

Selama waktu istirahat kelas tari, Nona Li keluar dan keduanya duduk berhadap-hadapan di lantai, minum air.

Wang Chao berkata dengan penuh kemenangan, “Penampilanku hari ini cukup bagus kan?”

“Itu lumayan.”

Wang Chao tidak puas dengan jawabannya dan berkata, “Lumayan? Bahkan Nona Li memujiku, kenapa kamu tidak bisa?”

Xie Zhuxing mengubah kata-katanya dan berkata, “Pertunjukan hari ini cukup bagus.”

Wang Chao tersenyum. “Aku benar-benar memikirkannya, dan apa yang kamu katakan kemarin benar. Empat yang lain, semuanya bekerja dan berjuang keras. Aku tidak bisa hanya bermalas-malasan sepanjang hari dan tidak berlatih. Ketika saatnya tiba dan aku mempermalukan saudaraku, dia pasti akan memukuliku lagi.”

Xie Zhuxing tidak berpikir bahwa dia benar-benar akan mendengarkannya. Dia menghibur dan berkata, “Apa yang kamu pikirkan saat ini adalah yang terbaik. Jangan hanya bertahan sebentar lalu kehilangan semangat, kamu harus terus berusaha. Jika kakakmu tahu, tidak peduli jika dia memukulmu, siapa yang tahu betapa bahagianya dia.”

Wang Chao beringsut ke depan dengan pantatnya dan meletakkan tangannya di lutut Xie Zhuxing, menekannya sambil berbisik, “Aku tahu kamu seperti saudaraku. Kamu benar-benar memperhatikanku. Jangan khawatir, jika sesuatu yang baik terjadi di masa depan, aku pasti akan membawamu bersamaku.”

Xie Zhuxing tidak menganggap serius kata-kata itu dan berkata, “Kejadian di masa depan harus dibicarakan di masa depan. Saat kita kembali malam ini, aku akan mengajarimu cara menggunakan mesin cuci.”

Wang Chao berkata tanpa malu-malu, “Kamu sudah ada di sini, jadi aku tidak akan belajar.”

Xie Zhuxing berkata dengan meremehkan, “Aku bukan pelayanmu.”

Di malam hari, dia melemparkan pakaiannya bersama dengan pakaian Wang Chao ke mesin cuci, menekan tombol, dan kemudian kembali ke kamarnya.

Wang Chao berdiri dengan santai bersandar di dinding. Saat dia melihatnya masuk, dia dengan cepat berdiri tegak.

“Hanya bermalas-malasan,” kata Xie Zhuxing. “Kamu bahkan tidak bisa menahannya selama 15 menit.”

“Aku sangat lelah, bisakah kamu membantuku menekan bahuku? Kita bisa menghemat waktu,” katanya dengan wajah sengit.

Xie Zhuxing berjalan mendekat, menekan bahunya untuk memperbaiki posturnya. “Tarik napas dan dorong dengan perutmu. Ini berbeda dengan membuka bahumu.2 Kamu memiliki kebiasaan buruk, selalu menyusutkan bahumu. Jika kamu berdiri seperti ini selama sepuluh menit setiap hari, maka kamu akan melihat hasilnya dalam waktu setengah bulan. Apakah kamu lupa apa yang dikatakan Feng-jie tentangmu?”

Feng-jie adalah guru fisik mereka. Dia adalah laki-laki, namun sangat feminin. Dia suka menunjuk dengan jari saat tangannya berada di pinggang, dan dia sangat ketat ketika mengkritik orang. Hari ini, dia berkata pada Wang Chao, “Adik kecil, sepertinya kamu sudah bengkok bahkan saat berada di dalam rahim. Jangan berharap aku mengajarimu cara berdiri dengan benar. Aku bukan dokter anak.”

Wang Chao marah bahkan saat memikirkannya. “Siapa bilang dia membenci posturku? Itu semua karena terakhir kali aku meniru cara bicaranya yang gay dan kemudian dia tahu. Dia mungkin menyimpan dendam dan mengambil kesempatan hari ini untuk mengejekku.”

Jika ada satu hal baik tentang Wang Chao, itu adalah bahwa meskipun dia memaksa orang lain sepanjang hari dan berbicara apa pun yang dia inginkan, dia masih sangat menghormati gurunya. Meskipun dia akan jail di belakang mereka, dia bertindak sangat pintar dan patuh di depan mereka, tidak pernah berbicara balik.

Xie Zhuxing menggunakan tangannya dan memberikan tekanan pada otot perutnya. “Berhenti bicara omong kosong, tarik napas.”

Meskipun Wang Chao tidak mau, dia masih mendengarkan dan bernapas.

Akhirnya, setelah lima belas menit, dia meletakkan kepalanya terlebih dulu ke tempat tidur.

Xie Zhuxing duduk di samping, menepuk punggungnya saat dia memujinya. “Kamu cukup baik hari ini. Apa kamu masih membutuhkanku untuk membangunkanmu besok pagi?”

“Ya, kalau-kalau aku tidak bangun. Apa kamu akan berlari besok?”

“Ya, apa kamu juga ingin ikutan?”

“Lupakan itu, ketika kamu kembali, belikan aku sarapan. Aku ingin makan hati goreng dan susu kedelai.”

Xie Zhuxing setuju, lalu berkata, “Seleramu cukup kuat.”

“Cobalah besok. Ini sangat enak,” Wang Chao tersenyum dan berkata.

“Aku tidak suka susu kedelai.”

Wang Chao duduk. Bahu dan pinggangnya agak sakit. Dia bersandar malas ke Xie Zhuxing dan berkata, “Aku bahkan belum bertanya padamu. Apa yang Feng-jie katakan padamu secara rahasia hari ini?”

“Hanya obrolan ringan, dia juga dari tari Beijing. Dia kuanggap sebagai seniorku.”

Wang Chao tidak menerimanya. “Apakah dia tertarik padamu?”

“Omong kosong apa yang kamu katakan?”

Wang Chao melanjutkan, “Aku tidak mengatakan omong kosong! Dia pasti menyukai laki-laki, terutama tipe sepertimu. Kamu pasti sangat populer.”

“…”

Wang Chao mengoceh, “Pertama-tama, izinkan aku mengatakan bahwa aku tidak mendiskriminasi kaum gay. Aku hanya takut orang bodoh sepertimu bahkan tidak akan tahu jika kamu telah menjadi sasaran. Aku perhatikan ada yang tidak beres hari ini. Jika kamu tidak percaya, maka perhatikan di kelas besok. Dia sangat suka menyentuhmu.”

Xie Zhuxing juga dapat mengatakan bahwa orientasi seksual guru fisik itu berbeda darinya, tetapi dia tidak ingat sama sekali bahwa dia menyentuhnya. “Teruslah bicara omong kosong. Cepat pergi mandi. Aku akan menjemur pakaian dulu.”

Tidak ada kelas fisik pada hari berikutnya.

Ada kelas fisik sehari setelah itu. Feng-jie terus mengkritik kesalahan Wang Chao dan mengoreksinya secara individu.

Xie Zhuxing memperhatikan dari samping saat dia meminum airnya. Semakin dia melihat, semakin dia merasa tidak nyaman.

Feng-jie terus menyuruh Wang Chao untuk mengencangkan pinggangnya. Jika pinggangnya yang bermasalah, lalu mengapa dia terus menepuk pantatnya?

Ekspresi Wang Chao tampak sengit saat dia mencoba mengencangkan pinggangnya. Dia bergumam, “Berhenti memukulku, aku mencoba yang terbaik di sini…”

Siapa orang bodoh yang tidak tahu bahwa mereka menjadi sasaran? 

Dia berjalan mendekat, menarik Wang Chao ke samping, dan berkata, “Tuan Feng, aku merasa lututku sedikit tertekuk saat berjalan. Tolong bantu aku memperbaikinya.”

Feng-jie menatapnya dengan senyum palsu dan berkata, “Tentu.”

Dia telah menari selama bertahun-tahun. Praktis tidak ada masalah dengan fisiknya. Tidak mungkin dia memiliki masalah dengan lututnya saat berjalan.

Semua orang tahu.

Wang Chao bertanya seperti orang idiot, “Apa yang membungkuk saat berjalan? Tempurung lutut tidak lurus? Apa aku lurus?”

Xie Zhuxing memandang Feng-jie saat dia berbicara, “Kita berdua sangat lurus.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Banyak crosstalker komedi terkenal (相声) berasal dari Tianjin. Jadi di sini, Wang Chao menyuruh Ji Jie untuk kembali melakukan apa yang paling terkenal di kotanya.
  2. Definisi “membuka bahu” berasal dari senam dan yoga – ini biasanya berarti bahwa kalian dapat sepenuhnya membuka bahu di atas kepala dalam berbagai gerakan sehingga bahu secara bebas sejajar dengan kelengkungan alami tulang belakang.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments