Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : _yunda


Dia mungkin tidak ingin menambah masalah untuk dirinya sendiri, jadi sejak saat itu, Feng-jie tidak pernah berulah lagi.

Keenamnya sibuk setiap hari seiring waktu berlalu. Tanpa disadari, masa pelatihan telah berakhir.

16 Agustus, setelah pukul 10. Mereka semua kembali ke asrama, kelelahan.

Kamar Wang Chao dan Xie Zhuxing berada di dekat ujung ruang tamu. Wang Chao masuk lebih dulu dan Xie Zhuxing mengikuti. Namun, Ji Jie dan Cheng Yao memanggil yang terakhir, “Ge? Bisakah kamu datang ke kamar kami sebentar? Kami memiliki sesuatu yang ingin kami bicarakan denganmu.”

“Baiklah, aku akan segera ke sana. Biarkan aku mengisi daya ponselku terlebih dahulu.”

Dia pergi ke kamar, ingin mengisi daya ponselnya. Wang Chao tidak mendengar apa yang terjadi di luar. “Mau pergi ke mana kamu?” Dia bertanya.

Xie Zhuxing hanya mengatakan setengahnya, “Cheng Yao punya beberapa pertanyaan untukku. Berdirilah di dinding sendirian sebentar.”

Wang Chao tidak menentang Cheng Yao, jadi dia berkata, “Kalau begitu cepatlah pergi, membosankan untuk berdiri sendiri.”

Xie Zhuxing pergi ke kamar Ji Jie dan Cheng Yao. Keduanya ingin menanyakan beberapa pertanyaan tentang di mana dia akan tinggal sesudahnya.

“Sewa apartemenku hampir habis,” kata Ji Jie. “Aku meninggalkannya semalam. Segera setelah pelatihan berakhir besok, aku harus mencari tempat lain untuk tinggal. Aku pikir itu akan terlalu merepotkan, jadi kupikir, mengapa tidak tinggal di sini? Aku juga tidak perlu memindahkan apa pun. Aku akan bertanya pada Kun-ge tentang hal itu besok dan melihat bagaimana sewanya dihitung. Cheng Yao juga tidak punya tempat tinggal, jadi dia bisa tinggal bersamaku. Tapi masalahnya, ada kamar kosong lain. Aku pikir akan sia-sia jika kita membiarkannya kosong begitu saja.”

Dia menyiratkan bahwa dia ingin Xie Zhuxing tinggal bersama mereka menyewa tempat ini.

Xie Zhuxing tidak benar-benar ingin tinggal bersama mereka. Dia berkata, “Apartemenku disewa dengan kenaikan setengah tahun. Masih ada lebih dari tiga bulan tersisa dalam periode tersebut. Bukankah Siyuan tinggal di Tiantongyuan? Mungkin dia akan kembali. Sudahkah kamu bertanya pada Xiao Mu?”

“Yang Xiao Mu tinggal bersama sepupunya. Dia bilang dia tidak mau pindah,” jawab Ji Jie.

“Tanyakan pada Kun-ge tentang situasinya besok. Kalau tidak, kamu dan Cheng Yao tidak perlu membayar semua sewanya. Tidak ada banyak perbedaan besar antara dua orang dan tiga orang. Biarkan saja ruangan itu kosong.”

Jelas bahwa Ji Jie tidak ingin meninggalkan ruangan itu kosong, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Sebaliknya, Cheng Yao yang tengah bermain ponsel disamping memotong, “Aku juga berpikir tidak apa-apa jika itu kosong. Perbedaan antara dua kamar dan tiga kamar hanya beberapa ratus yuan. Tidak banyak jika kita membaginya menjadi dua. Tapi masalahnya adalah Xiao Ji-ge memiliki situasi di rumah…”

“Jangan katakan lagi,” kata Ji Jie.

Jadi, Cheng Yao tutup mulut.

“Ji Jie, apa yang terjadi dengan keluargamu? Jika ada yang bisa kubantu, jangan merasa malu, tanyakan saja,” kata Xie Zhuxing.

Wang Chao sedang menunggu Xie Zhuxing di kamar sambil memainkan ponselnya. Karena Xie Zhuxing tidak ada di sana untuk mengawasinya, dia menghabiskan seluruh lima belas menit bermalas-malasan di dinding.

Setelah berdiri seperti itu secara konsisten selama setengah bulan, seseorang sudah bisa melihat hasilnya. Feng-jie dan Nona Li keduanya mengatakan bahwa dia lebih baik dari sebelumnya, dan bahkan Duan Yikun mengatakan bahwa dia telah meningkat.

Setelah menunggu lama dan tidak melihat Xie Zhuxing kembali, dia tiba-tiba teringat bahwa Cheng Yao telah memanggil Xie Zhuxing ke kamarnya untuk berbicara dengannya. Bukankah dia berada di ruangan yang sama dengan Ji Jie?

Suasana hatinya langsung memburuk. Dia sudah melihat Xie Zhuxing dan Ji Jie berbicara di belakangnya saat dia tidak melihat. Dia melihat Ji Jie sebagai musuh dan Xiao Xie sebagai sekutunya sendiri. Musuh seorang teman harus menjadi musuhmu juga. Mengapa Xiao Xie tidak bisa memahami logika ini? Kenapa dia terus pergi ke Ji Jie? Apakah dia ingin membuatnya marah sampai mati?

Dia bukan seseorang yang bisa marah dan mengabaikannya. Dia segera berlari ke kamar mereka, siap untuk membunuh.

Pintu kamar mereka ditutup, bahkan tanpa bertanya, dia menerobos masuk dan berteriak dengan marah, “Xie Zhuxing!” Segera setelah itu, dia bertanya, “Apa yang kamu lakukan di sini?”

Ada tiga orang di dalam, Cheng Yao yang duduk cukup jauh sambil memegang ponselnya, tampak seperti pengamat. Dua lainnya sedang duduk di tempat tidur. Ji Jie tampak sangat kesal dengan kepala tertunduk. Xie Zhuxing memiliki satu tangan di bahunya dengan ekspresi lembut.

Wang Chao sangat marah, dia membuka mulutnya dan mulai BB[efn_note}Jangan lupakan arti BB untuk Wang Chao, jika kalian lupa baca kembali chapter 1. Secara singkat BB adalah Banyak Bacod.[/efn_note] lagi, “Aku bertanya-tanya mengapa kamu tidak kembali setelah setengah hari, mengapa kamu di sini mencoba untuk merayu seseorang?”

Xie Zhuxing menurunkan tangannya dan mengerutkan alisnya, “Omong kosong apa yang kamu katakan? Apakah kamu sudah berdiri di sana selama lima belas menit?”

Wang Chao bahkan lebih marah sekarang. Baiklah, Xiao Xie, kamu berbicara kepadaku seperti ini di depan orang luar? Semakin marah dia, semakin banyak dia berbicara omong kosong, “Berdiri? Mengapa? Aku akan berdiri di sini dan melihatmu mencoba berkencan dengannya.”

“Hentikan, cepatlah pergi. Aku akan mengatakan beberapa patah kata lagi dengan Ji Jie, lalu aku akan kembali.”

Wang Chao memandang Ji Jie, dan begitu pula Ji Jie.

Mata mereka bertemu dan dia menatap tajam yang lain, “Apa yang kamu lihat?”

Ji Jie, “…”

Biasanya, dia akan melawan ketika dihina, tetapi hari ini sepertinya ada sesuatu yang aneh, dia tidak mengatakan apa-apa.

Wang Chao semakin menjadi-jadi saat dia berkata, “Mengapa kamu menangis ke Xiao Xie? Ayo datanglah sini datang, menangislah pada Ayah, biarkan Ayah membuatmu merasa lebih baik.”

Wajah Ji Jie pucat pasi saat mendengar ini.

Xie Zhuxing memarahi, “Wang Chao! Berhenti bicara, cepat kembalilah!”

Wang Chao membalas dengan marah, “Sikap macam apa yang kamu berikan padaku?”

Ji Jie berdiri dengan woosh. “Apa yang baru saja kamu katakan?”

Wang Chao sangat marah karena berurusan dengan Xie Zhuxing. “Siapa yang berbicara denganmu?” katanya tidak sabar.

Ji Jie berjalan ke arahnya. “Kamu akan menjadi ayah siapa?”

Xie Zhuxing memeganginya dan berkata, “Ji Jie, jangan turunkan dirimu ke levelnya.”

“Xie Zhuxing! Apa yang kamu maksud dengan levelku?!” seru Wang Chao.

“Kamu masih berbicara?!”

“Katakan padaku dengan jelas! Kamu akan menjadi ayah siapa?!” kata Ji Jie lagi.

“Kamu berada di pihak siapa?” Wang Chao berkata kepada Xie Zhuxing.

“Jangan menganggap serius kata-katanya. Yang dia lakukan dengan mulutnya adalah omong kosong.”

“Kamu berada di pihak siapa!!”

Ji Jie tidak bisa mendorong Xie Zhuxing, jadi dia berkata, “Kamu datang ke sini!”

“Kamu pikir aku akan pergi ke sana hanya karena kamu menyuruhku? Kamu pikir kamu siapa?”

“Berhentilah bicara!”

“Kamu di pihak siapa?!”

“Jika kamu punya nyali, maka datang ke sini!” seru Ji Jie.

“Kalau begitu aku akan datang!”

“Datanglah ke pantatku! Persetan pergi ke kamarmu!” Xie Zhuxing akhirnya berkata.

Wang Chao, “…”

Xie Zhuxing, “…”

Cheng Yao menjadi pengamat yang menonton pertunjukan, “…”

“Kemarilah!” Kata Ji Jie lagi.

Wang Chao berjalan dengan marah, tetapi Xie Zhuxing melemparkan Ji Jie ke samping, menghentikannya saat dia berkata, “Ayo pergi. Kita kembali ke kamar.”

Wang Chao sudah berbalik, “Siapa kamu?? Persetan!”

Xie Zhuxing tidak punya waktu untuk mengatakan apa pun saat Ji Jie bergegas dari belakang. Dia mencoba memblokirnya, tetapi keduanya bertindak seolah-olah mereka menjadi liar. Tidak ada yang bisa dia lakukan.

Wang Chao dan Ji Jie saling melempar pukulan.

Xie Zhuxing memegang pinggang Wang Chao, menyeretnya ke belakang. Dia berteriak pada Cheng Yao, “Apa yang kamu lihat bodoh?”

Cheng Yao tercengang sebentar sebelum akhirnya bereaksi. Dia berlari dan menyeret Ji Jie, tetapi kekuatan fisik Ji Jie tidak sebanding dengan miliknya. Dia bahkan tidak bisa menyeretnya sebelum dia dilempar ke samping oleh Ji Jie, hampir jatuh. Ji Jie tidak peduli dan bergegas ke Wang Chao untuk memberinya tendangan lagi.

Wang Chao tidak dapat membalas pukulan itu karena Xie Zhuxing menahannya. Dia berteriak marah pada Xie Zhuxing saat dia menerima tendangan, “Persetan! Beraninya kau membantu orang luar memukul Ayahmu!”

Tidak ada waktu bagi Xie Zhuxing untuk menjelaskan kepadanya. Dia melihat Ji Jie tidak menyerah, jadi dia mendorong Wang Chao ke belakangnya, menghalanginya.

Mata Ji Jie memerah saat dia melemparkan pukulannya, sementara Wang Chao masih memakinya untuk tendangan itu.

Tidak ada yang harus dikatakan Xie Zhuxing kepadanya untuk menenangkannya. Apa pun yang dia katakan sekarang akan menambahkan minyak ke api, dia hanya bisa berdiri tegak di tengah.

Untungnya, Gao Siyun dan Yang Xiao Mu mendengar keributan itu dan datang, membantunya memblokir keduanya.

Xie Zhuxing menyeret Wang Chao keluar.

Wang Chao berjuang mati-matian, tidak ingin pergi. Tapi dia tidak bisa keluar dari cengkeramannya, seluruh mulutnya dipenuhi dengan kutukan. Setelah dia selesai mengutuk Ji Jie, dia mengutuk Xie Zhuxing, lalu dia berteriak pada anggota lainnya karena ikut campur dalam urusan mereka.

Xie Zhuxing menyeretnya ke kamar dan menendang pintu dengan keras, dahinya berkeringat.

Wang Chao bernapas tanpa lelah. Xie Zhuxing melepaskannya, dia tidak punya energi untuk membuat masalah lagi. Dia berdiri di sana, menekan sisi pinggangnya yang telah ditendang. Dia menatap Xie Zhuxing sambil terengah-engah. Jika mata bisa menembakkan belati, Xie Zhuxing pasti sudah ditusuk dengan sepuluh ribu lubang.

“…apa tendangan itu sakit?”

Wang Chao langsung berpikir bahwa dia telah sangat-sangat dirugikan. Dia tidak ingin melihat siapa pun, jadi dia memalingkan wajahnya ke samping dan berkata, “Tidak sakit!”

“Jika tidak sakit lalu mengapa kamu memegangnya?”

Wang Chao berkata dengan dingin, “Mengapa kamu peduli? Bukankah kamu menyuruhku pergi sebelumnya?”

Dia merasa telah mengalami kerugian besar. Dia benar-benar ingin pergi dan mengembalikan tendangan itu ke Ji Jie. Dengan marah, dia ingin membuka pintu, tetapi Xie Zhuxing bergegas dan menghentikannya. “Jangan pergi dan menyebabkan lebih banyak masalah. Kamu sudah cukup melakukannya.”

Kemarahan Wang Chao berkobar lagi. “Apa aku melakukan sesuatu? Apakah aku yang membuat langkah pertama? Kamu semuda ini namun kamu sudah buta?”

“Ini tidak akan terjadi jika kamu tidak bersikeras menjadi ayahnya.”

Wang Chao berpikir bahwa itu hanya ungkapan yang tidak berarti dan tidak terlalu memikirkannya. Dia mengumpat dengan keras, “Dia? Bahkan jika dia ingin menjadi anakku, aku bahkan tidak menginginkannya!”

Xie Zhuxing berkata dengan ekspresi serius, “Terus bicara seperti itu, Ji Jie tidak punya ayah.”

“…”

Ayah Ji Jie telah meninggal ketika dia baru berusia beberapa tahun. Setelah itu, ibunya menikah lagi dan tidak peduli dengannya lagi. Dia dibesarkan oleh kakek dan neneknya. Kakeknya telah meninggal beberapa tahun yang lalu, sekarang dia hanya memiliki seorang nenek.

“Situasi keluarganya tidak baik, sejak kakeknya meninggal, dia hanya bisa melakukan pertunjukan untuk mendukung dia dan neneknya,” kata Xie Zhuxing, “neneknya menderita Alzheimer dan karena dia tidak bisa berada di sisinya, dia menyewa seorang perawat yang tinggal bersamanya sepanjang hari, itu cukup mahal. Alasan mengapa dia memanggilku adalah karena dia ingin bertanya apakah aku ingin menyewa tempat ini bersamanya. Dia ingin berhemat sebanyak yang dia bisa.”

Wang Chao tercengang saat dia mendengarkan. Jangankan marah, dia bahkan mulai berbicara pelan, “Lalu….lalu bagaimana sekarang?”

Xie Zhuxing sudah menduga bahwa dia akan seperti ini, jadi dia berkata, “Diam saja dan berhenti mengutuk seenaknya. Aku tahu kamu tidak memiliki niat buruk tetapi mulutmu itu benar-benar membuat semua orang kesal padamu.”

Wang Chao tidak mengatakan apa-apa. Dia diam-diam kembali ke tempat tidurnya sendiri dan duduk.

Xie Zhuxing tidak mendengar gerakan apa pun di luar dan berpikir bahwa sudah cukup untuk malam ini. Mereka akan mengurus sisanya besok ketika kemarahan Ji Jie telah mereda.

Wang Chao tiba-tiba berkata, “Aku tidak peduli jika orang lain menganggapku menjengkelkan, tetapi kamu tidak bisa.”

Xie Zhuxing meliriknya.

Dia tidak mengangkat kepalanya saat dia bergumam dengan suara rendah, “Tidak seperti aku menargetkan Ji Jie, jika kamu tidak memblokirku dan membiarkan dia menendangku. Aku tidak akan segegabah itu. Aku belum pernah bertarung dengan siapa pun selama bertahun-tahun, emosiku jauh lebih baik daripada sebelumnya.”

Ada terlalu banyak poin yang bisa diserang dalam pernyataan itu sehingga Xie Zhuxing tidak tahu harus mulai dari mana.

Wang Chao terus bergumam, “Kamu bahkan menyuruhku pergi, aku sangat marah sehingga paru-paruku akan meledak.”

“Aku mengatakan itu karena emosi sesaat,” kata Xie Zhuxing.

“Aku melihatmu sebagai saudara, tetapi kamu berpaling ke orang luar dan bahkan membantunya memukulku! Hati nuraniku benar-benar telah dimakan seekor anjing, kebaikanku padamu terbuang sia-sia.”

“….” Darimananya kamu baik padaku? Kamu berbohong dengan mata terbuka lebar! Xie Zhuxing berpikir.

Wang Chao mengangkat kepalanya dan berkata dengan serius, “Xiao Xie, situasi kali ini spesial, jadi aku akan membiarkannya. Tetapi jika kamu berbicara seperti itu lagi kepadaku di masa depan dan melakukan kontak fisik denganku, aku tidak akan menjadi temanmu lagi, sungguh.”

Xie Zhuxing berpikir, Tolong jangan berteman denganku lagi. Tapi mulutnya berkata, “Mengapa aku harus berhubungan fisik denganmu entah dari mana?”

“Jika seperti itu lagi di kemudian hari, maka aku benar-benar akan marah!”

Setelah semua keributan, mereka entah bagaimana akhirnya tidur lebih awal hari itu.

Wang Chao berbaring dan Xie Zhuxing bertanya, “Apakah pinggangmu masih sakit?”

“Tidak sakit lagi. Sejujurnya dia bahkan tidak menendang sekeras itu. Aku mungkin hanya marah padamu. Tidak apa-apa sekarang.”

“…pergi tidur.”

Tepat ketika dia akan mematikan lampu, Wang Chao tiba-tiba berkata, “Bagaimana kalau … bagaimana kalau aku memberi Ji Jie uang?”

Xie Zhuxing mengira dia salah dengar. “Apa?”

Wang Chao berpikir bahwa idenya tidak buruk. Dia membalik dan berkata kepadanya, “Lihat, dia membutuhkan uang sekarang. Kebetulan aku tidak punya apa-apa selain uang, jadi aku harus memberinya beberapa.”

“….dia akan menendangmu dua kali lagi.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments