English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 18 Part 5

“Dia tidak akan datang,” tambah Duan Ling.

Helan Jie telah berhenti mengajaknya berbicara. Yang Helan Jie lakukan hanyalah mengamati Duan Ling saat dia menggantung di udara.

Di sisi lain, Duan Ling menatap sungai bintang yang megah di atas, bergumam pada dirinya sendiri, “Aku tahu dia tidak akan datang.”

“Jadi kau memang mengenalnya.”

“Begitu aku mati, ambil barang yang aku bawa ini dan berikan padanya. Ada di saku di bawah kerahku.”

Alis Helan Jie menyatu dengan ragu. Sebenarnya, Duan Ling tidak tahu siapa si Tanpa Nama itu. Dia hanya ingin melihat apakah dia bisa mencoba menipu Helan Jie.

Helan Jie jatuh keperangkapnya seperti yang diharapkan Duan Ling, dan perlahan mendekatinya di sepanjang cabang pohon. Duan Ling bertindak seolah-olah dia benar-benar tahu siapa si Tanpa Nama ini sehingga Helan Jie akan mengambil kelabang emas darinya. Selama dia digigit, Duan Ling selamat.

Tapi setelah bergerak ke ujung cabang, Helan Jie tiba-tiba berubah pikiran dan mundur.

Duan Ling bertanya, “Ada apa?”

Helan Jie memberinya tawa dingin. “Aku hampir jatuh pada rencanamu. Karena kau adalah anak buah Wu Du, kau pasti membawa semacam tipu daya dalam dirimu.”

Duan Ling berkata pada dirinya sendiri, kenapa kau begitu pintar, dan saat dia baru saja menoleh untuk mencoba membujuknya untuk mendapatkan manik emas lagi, dia melihat bahwa seorang pria berpakaian hitam telah muncul — dalam diam, dan tidak mencolok, dia merayap di belakang Helan Jie, pedang berkilauan dengan cahaya dingin ada di tangannya, dan ujungnya mengarah ke punggung Helan Jie.

Helan Jie mundur dari Duan Ling, dan seperti yang dia lakukan, dia bergerak sendiri menuju ujung pedang itu inci demi inci.

Jantung Duan Ling berdetak kencang di dadanya. Apakah itu adalah si Tanpa Nama yang dia bicarakan?! Ayo, gunakan pedangmu! Cepat gunakan pedangmu!

Helan Jie akan mengatakan sesuatu yang lain ketika si Tanpa Nama di belakangnya bergerak.

Pedang panjang itu berkedip dengan begitu cepat di udara sehingga menjadi seberkas cahaya, debu bintang berkedip-kedip di bilahnya, menuju ke punggung Helan Jie seperti kilat yang cepat! Tapi di saat berikutnya, Helan Jie mengeluarkan geraman dan pedang itu sendiri melengkung menjadi lengkungan — tubuhnya entah bagaimana menghentikan pedang itu menusuknya!

Dengan gerakan yang tiba-tiba Helan Jie mengaitkan lengan di belakangnya, dan darah menyembur keluar dari perut dan dada si Tanpa Nama. Kemudian dia melompat ke pohon pinus, memutar pengait di tangan kanannya dengan tebasan ke arah si Tanpa Nama.

Entah bagaimana dia tidak dapat mengambil nyawa Helan Jie dalam satu serangan mendadak, si Tanpa Nama mengayunkan pedang panjangnya dalam kilatan lengkungan terbuka — tiga gerakan yang menyelimuti tenggorokan, jantung, dan perut bagian bawah Helan Jie. Helan Jie berbalik, menghindari satu gerakan yang mengarah ke lehernya. Kali ini, Duan Ling mendengar pekikan ringan yang terdengar seperti ujung pedang yang menggores logam.

Jubah Helan Jie terbelah dan memperlihatkan zirah benang perak yang lembut di bawahnya! Di ruang kosong di mana dia menghindar, Helan Jie mengacungkan pengaitnya lagi dan kali ini darah keluar dari lengan si Tanpa Nama!

Saat dia berdoa agar si Tanpa Nama memenangkan pertarungan ini, Duan Ling mencoba yang terbaik untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Dia berayun-ayun ke atas, berusaha sekuat tenaga untuk menangkap dahan dengan kakinya.

Namun ketika dia mencoba melakukan itu, Helan Jie telah mengambil satu langkah ke pohon pinus — pohon pinus melengkung lagi dan sekali lagi Duan Ling berakhir di bawah tali, kembali ke udara. Si Tanpa Nama sedang mengejarnya, pedangnya berdentang di pengait itu dan dalam hitungan detik dia bertukar lima gerakan dengan Helan Jie. Alih-alih membiarkannya mendekat, Helan Jie mencoba membuat jarak di antara mereka. Si Tanpa Nama berhenti di bawah pohon, tanah di akarnya mengendur dan terlepas dari lapisan batu; pohon itu bisa terpisah dari batu dan terlempar ke dalam jurang kapan saja.

Helan Jie memberinya senyum sinis. “Ayo, naiklah ke sini. Apa yang kau takutkan? Memangnya siapa anak ini bagimu?”

Pohon pinus menghasilkan suara berderak. Duan Ling berjuang di udara dan hampir menangkap cabang dengan kakinya beberapa kali, tapi dengan si Tanpa Nama maju dan Helan Jie mundur, pohon pinus terus membungkuk dan dia terus jatuh lagi.

Darah menetes ke tubuhnya dari atas, berbau ikan busuk. Pengait besi Helan Jie tertutupi oleh racun! Setelah gagal membunuhnya dalam serangan diam-diam, si Tanpa Nama telah kehilangan inisiatif, dan sekarang setelah Helan Jie meracuninya, gerakannya jelas melambat. Sementara retakan di dahan semakin membesar. Darah si Tanpa Nama mengalir ke mana-mana, tapi dia tidak melarikan diri saat dia mencurahkan kekuatannya di setiap gerakan pedangnya. Pohon pinus itu membuat suara lain seolah-olah retak, Helan Jie melakukan lompatan terbang, dan membalikkan badannya, terbang di atas kepala si Tanpa Nama.

Si Tanpa Nama segera berbalik dan berlari ke arah Helan Jie. Duan Ling berteriak sekuat tenaga — dengan satu langkah ke bawah di cabang yang digunakan Helan Jie untuk melompat, batang pohon itu hampir patah menjadi dua. Namun, si Tanpa Nama tampaknya mempertaruhkan nyawanya dalam pertarungan ini, pedang panjangnya mengarah ke Helan Jie dengan kekuatan dan kecepatan seperti badai yang mengamuk.

Tahan sedikit lebih lama lagi! Duan Ling akhirnya berhasil melilitkan kakinya di batang pohon, dan dia melepaskan ujung tali yang lain. Sekarang pohon pinus hampir patah menjadi dua, dan batu-batu berguling jatuh terus menerus. Jurang tak terduga tepat berada di belakangnya.

Si Tanpa Nama melompat ke batu, pedangnya bertabrakan dengan pengait Helan Jie sehingga percikan api terbang keluar dari benturan, memaksanya mundur, dan setiap gerakannya mengarah ke titik yang fatal. Tapi mata Helan Jie sudah dipenuhi kegilaan akan pertempuran; dia mengabaikan setiap tebasan yang dilakukan pedang si Tanpa Nama pada tubuhnya saat dia melemparkan dirinya ke depan, dan pengait besi kembali menggores telapak tangan si Tanpa Nama.

Si Tanpa Nama mendengus saat pengait itu menembus telapak tangannya, dan dengan tangan yang terluka ini dia mendorong Helan Jie dengan keras ke sisi tebing, pengait dan semuanya, tapi Helan Jie meraih kerahnya dan melemparkannya ke tanah sebagai gantinya. Pedang telah terlepas dari tangannya, jadi si Tanpa Nama mengambil sebuah batu dan menghantamkannya ke pelipis Helan Jie. Darah tiba-tiba bercucuran ke mana-mana. Helan Jie membenturkan kepalanya ke dahi si Tanpa Nama seperti binatang buas yang terperangkap, dan darah menyembur dari keduanya.

Saat Duan Ling membalikkan dirinya ke pohon, dia melihat si Tanpa Nama menoleh untuk menatapnya. Pengait Helan Jie ada di lehernya, tapi dia berjuang untuk bertemu dengan tatapan Duan Ling, matanya dipenuhi dengan tanda bahaya — lari!

Rasa sakit yang tajam mencengkeram hati Duan Ling, dan dengan konsekuensi terburuk, dia melangkah ke batang pohon yang retak dan bergegas menuju tebing. Tapi saat itu, Helan Jie melepaskan si Tanpa Nama, dan berputar untuk menendang ke arah Duan Ling — dia akan membunuh Duan Ling di depan si Tanpa Nama!

Salah satu kaki Duan Ling telah berhasil mencapai tebing, tapi dia berhadapan langsung dengan tendangan Helan Jie yang menendang dadanya dengan begitu keras sehingga sekali lagi dia terbang kembali ke pohon, menuju jurang maut.

“Ah—!” Duan Ling berteriak, punggungnya menabrak pohon pinus. Batang pohonnya akhirnya patah, membawa beberapa batu yang tertutup lumut bersamanya, jatuh ke dalam jurang bersama dengan Duan Ling.

Pada saat itu juga, dia mendengar derap kaki kuda perang.

Siluet yang sangat akrab itu sedang menyelam ke arahnya dari Sungai Perak yang deras di atas, menukik turun dari perairan yang bercahaya, sebuah bayangan gelap yang tertutup oleh cahaya bintang.

Wanlibenxiao—!

“Ayah.” Bibir Duan Ling bergerak tanpa terasa, tubuhnya melayang di udara, dan dia membuka tangannya lebar-lebar. Akhirnya, semuanya akan berakhir.

Wanlibenxiao menabrak Helan Jie begitu keras sehingga dia terbang ke arah lain, dan kemudian pria jangkung di atas kuda itu menginjak sanggurdi dan melompat ke arah Duan Ling yang melayang di udara, entah bagaimana berjanji untuk berbagi hidupnya, dan untuk berbagi kematiannya.

Di udara, Wu Du melingkarkan satu tangan di pinggang Duan Ling dan berteriak, “Jangan bergerak!”

Wu Du tiba-tiba menarik Duan Ling ke dalam pelukannya dan melangkah ke pohon pinus.

Satu lompatan dengan menginjak cabang pohon membawanya satu kaki lebih tinggi.

Batu lain jatuh; Wu Du menggunakan seni ringannya “tangga menuju surga”, menginjak batu yang jatuh dengan keras.

Mereka naik satu kaki lebih tinggi.

Pupil mata Duan Ling berkontraksi dengan tajam.

Wu Du mengambil langkah cepat di tepi jurang, dan berjalan di udara yang tampak seperti sejauh seribu kaki.

Langkah terakhirnya masih di atas batu yang berada di udara, dan saat dia melangkah ke atasnya, dia berputar seperti gasing; dengan kekuatan dan keterampilan yang telah dia kembangkan di sepanjang hidupnya, Wu Du berbalik di udara dengan Duan Ling, ujung jubahnya beriak, dan dengan berbalik di udara terbuka mereka mendarat di tepi jurang.

Dia mendarat di tepian, dan dalam napas yang sama Helan Jie menggoyangkan lengannya yang lumpuh untuk menggunakan senjatanya yang tersembunyi. Wu Du tiba-tiba menempatkan dirinya di depan Duan Ling, dan dengan tangan kanannya dia mengeluarkan Lieguangjian untuk memotong tali di sekitar pergelangan tangan Duan Ling, sementara telapak tangan kirinya berputar untuk memperlihatkan magnet yang menempel pada kuckle belatinya. Dalam suara keperakan dari logam yang mengenai logam, Wu Du menangkap semua jarum kecil yang dilemparkan Helan Jie untuk menghujani mereka, dan diikuti teriakan dengan qi di belakangnya, dia mendorong mereka kembali, “Enyah—!”

Jarum terbang dengan cepat ke arah lain agar mendarat di tubuh Helan Jie, tapi zirah peraknya menghentikan semuanya. Helan Jie mundur untuk berlindung, melarikan diri ke hutan belantara.

Duan Ling terengah-engah sementara Wu Du menatap dengan cemas ke arah Helan Jie yang melarikan diri. Mereka berdua terdiam cukup lama sebelum Wu Du berbalik untuk menatap mata Duan Ling. Mereka berdua tidak mengatakan apa pun. Wu Du meraih lengan Duan Ling dan menariknya ke dalam pelukannya.

Di tepi jurang, mereka melingkarkan tangan mereka dengan erat satu sama lain.

Duan Ling bersandar ke bahu Wu Du, dan sekali lagi, dia mendengar detak jantung Wu Du.

Detak jantung ini membuatnya berpikir bahwa perasaan aman ini seperti yang dulu dia miliki, dengan kepalanya yang disandarkan di lengan ayahnya saat dia hanyut ke dalam mimpi melalui malam yang tak terhitung jumlahnya; membayangkan bagaimana dada Li Jianhong naik dan turun saat dia bernapas; membayangkan prajurit di luar Shangjing, kuku seratus ribu kuda menghantam tanah yang mengirimkan gemuruh ke seluruh bumi; membayangkan bagaimana dia menunggangi kuda bersamanya, melintasi padang rumput yang disebut angsa besar, menuju tempat dengan gemuruh yang kokoh ke kejauhan.

Seolah-olah dia masih hidup, di sini, di depannya. Dia adalah dirinya, namun dia bukanlah dirinya; ketika Duan Ling mengangkat kepalanya untuk menatapnya, dia seolah-olah dapat melihat ayahnya, tapi itu adalah Wu Du — orang lain yang melindunginya tanpa mempertimbangkan berapa harga yang harus dibayar, yang melindunginya tanpa alasan apa pun.

Jika ayahku masih hidup, dia akan sangat berterima kasih padamu. Bibir Duan Ling terbuka dan tertutup, tapi dia tidak benar-benar berhasil mengatakan apa pun.

Wu Du membelai wajah Duan Ling dengan ibu jarinya tanpa sepatah kata pun, dan dia tiba-tiba bingung harus berbuat apa — dia ingin mengatakan sesuatu. Tapi Duan Ling menolak untuk melepaskannya, tangannya memeluk Wu Du lebih erat, membenamkan wajahnya ke bahu Wu Du.

“Itu sudah cukup…” Wu Du berkata dengan canggung, “Seseorang memperhatikan kita… seseorang — siapa di sana?!”

Duan Ling juga baru teringat akan hal itu, dan dia segera berbalik.

Di bawah batu, tidak ada apa-apa; si Tanpa Nama yang ada di sana sebelumnya telah menghilang.

“Aku kembali ke Tongguan, pada awalnya.”

Dengan kendali kuda di satu tangan, dan tangan Duan Ling di tangannya yang lain, karena dia tidak melepaskannya sejak saat itu, Wu Du berjalan menuruni jalur gunung. “Aku kembali ke Tongguan, pada awalnya, dan menemukan kediaman itu kosong. Jadi aku pergi mencari Yao Jing. Ketika aku mendengar apa yang dia katakan, aku tahu ada yang tidak beres dan bergegas keluar kota mencarimu. Gua harta karun dikerumuni dengan penjaga, dan aku bertemu dengan patroli Tangut di luar — mereka mengatakan bahwa kau ditangkap, dan Shang Leguan telah mencarimu di seluruh pegunungan. Aku kehabisan pilihan jadi aku membawa Benxiao ke atas gunung. Aku kebetulan melihat seseorang tergantung di tebing pada jarak yang sangat jauh dan bergegas. Ini semua berkat kuda ini yang menunjukkan jalan padaku — kalau tidak, aku akan terlambat.”

Duan Ling berhenti berjalan, dan melingkarkan tangannya di kepala Benxiao. Di sebelah mereka, Wu Du berkata, “Ketika mendiang kaisar menyerang Tongguan pada saat itu, dia mengambil jalur gunung ini sebelumnya. Benxiao entah bagaimana masih ingat jalannya.”

“Ya.” Duan Ling menatap Benxiao dan mulai tersenyum; itu adalah senyum yang dipenuhi dengan rasa sakit. “Aku harus berterima kasih entah bagaimana.”

“Kenapa kau tidak mengatakan bahwa kau harus berterima kasih padaku?” Wu Du merasa tidak senang sekarang.

Duan Ling melirik Wu Du. “Balasan macam apa yang kau inginkan?”

“Ba-balasan?” Ekspresi Wu Du tiba-tiba membeku. Duan Ling mencondongkan tubuh dan mulai menggosokkan kepalanya lagi, dan Wu Du buru-buru menariknya menjauh darinya. “Berperilakulah baik. Ayo kita pergi, pekerjaan kita belum selesai. Apa yang ada di kepalamu itu?!”

Duan Ling tertawa terbahak-bahak. Wu Du membantunya naik ke atas kuda dan berkata, “Mereka mengatakan bahwa hanya keluarga Li yang bisa menunggangi kuda ini. Kuda ini mungkin tidak akan melemparkanmu karena ia menghormatiku. Kau sebaiknya berhati-hati.”

“Tentu tentu.” Di kepalanya, Duan Ling mengulangi apa yang baru saja dikatakan Wu Du: hanya keluarga Li yang bisa menunggangi kuda ini. Kuda ini mungkin tidak akan melemparkanmu karena ia menghormatiku. Kau sebaiknya berhati-hati. 

Ini malam yang sulit bagi Duan Ling dan dia sudah agak mengantuk. Dia bersandar di dada Wu Du dan tidak bisa menahan diri untuk tidak membenamkan wajahnya ke dadanya.

“Hentikan itu. Aku bahkan belum mengomelimu. Datang ke sini untuk melakukan sesuatu yang sangat berbahaya… kau tahu kau seharusnya takut sekarang?”

“Ya.” Duan Ling menghirup aroma di tubuh Wu Du, tidak ingin berpisah darinya, hidungnya dipenuhi dengan aroma debu dan tanah yang sudah usang, tapi itu membuatnya benar-benar nyaman. Benxiao meluncur dengan mantap di atas jalur pegunungan, sementara sungai bintang yang cemerlang membentang sampai ke ujung Qinling di atas kepala mereka.

Dengan Wu Du di sisinya, rasanya tidak ada yang bisa menakutinya di dunia ini; perasaan ini sekali lagi, secara diam-diam kembali ke hatinya.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments