“Siram dia dengan air dingin! Ikat dia di pilar selama dua sichen.”

Penerjemah : Keiyuki17
Proofreader : Jeffery Liu


Utusan itu gemetaran karena kedinginan, dan begitu dia memasuki tenda emas, dia berlutut dan bertumpu dengan satu lutut, lalu berbicara dalam bahasa Xiongnu dengan jelas:

“Empat lautan 1 dan semua padang rumput adalah tanah milik Chanyu yang Agung, dan semua orang di bawah langit adalah orang-orang milik Chanyu yang Agung. Kami, Akele, sangat memuji kecakapan bela diri dari Chanyu yang Agung, Pemimpin Perjanjian Chi Le, Penguasa di balik Tembok Besar, Prajurit Nomor Satu. Suku-ku meminta pertolongan Anda; tolong selamatkan seluruh suku-ku dari masalah hidup dan mati.”

Saat dia berbicara, utusan itu dengan hormat mempersembahkan sebuah kotak kayu hitam. Empat cincin batu permata ditempatkan dengan rapi di dalamnya: biru-kehijauan, merah, kuning-oker, dan hijau-giok, semuanya tampak berkilauan.

Segera setelah dia melihatnya, dia tahu pihak yang lain memiliki permintaan yang mendesak. Dia hanya mengenakan jubah bulu, namun itu tidak mengurangi sikap rajanya. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Ambil kembali. Selama itu ada dalam kuasaku, aku akan membantumu.”

Utusan itu menarik napas dalam-dalam, berkata: “Ini adalah persediaan medis. Sesuatu terjadi secara tiba-tiba…”

Chen Xing pertama kali memperhatikan keempat cincin itu, lalu dia mengingat gulungan yang sudah pernah dia baca di tempat gurunya. Dia tiba-tiba teringat satu set empat cincin segel kekaisaran berwarna yang merupakan senjata ajaib, dan deskripsi keempat cincin itu sepertinya cocok dengan yang ini. Dulu, dikabarkan bahwa cincin itu disegel oleh empat kekuatan, yaitu bumi, api, es, dan angin. Cincin itu dibuat oleh seorang Sogdian bernama Sassan. Di Jalur Sutra, selama Dinasti Han, dan dibawa kembali oleh Zhang Qian. Setelah itu, keempat cincin itu dibawa oleh beberapa orang dan akhirnya menghilang. Saat ini, pengaruh spiritual di langit dan bumi sudah menghilang, dan tidak ada cara untuk memeriksanya.

“Apa kau mendengarnya?” Kata Xiang Shu.

Chen Xing kembali ke kesadarannya, berkata: “Apa?”

Xiang Shu menerjemahkan kata-katanya, mengatakan bahwa istri dari kepala suku Akele sulit untuk melahirkan, tepat pada saat mereka dalam perjalanan ke selatan menuju Chi Le Chuan. Meskipun Sungai Xarusgol sudah membeku, masih ada lapisan es tipis yang membuatnya sulit untuk menyeberang sungai. Badai salju semakin menghalangi mereka, menjebak suku itu di dalam dunia es dan salju.

Karena istri kepala suku sedang hamil, hal itu memperlambat kecepatan dari seluruh suku pergi ke selatan untuk melewati musim dingin, menunda kedatangan mereka ke Chi Le Chuan.

Suku Akele arogan dan bengis dan tidak ingin berbaur dengan sisa dari Perjanjian Chi Le Kuno, mereka hanya datang selama musim dingin. Meski begitu, mereka hanya memilih suatu tempat dan jarang berhubungan dengan Tiele, Xiongnu, Rouran, dan Hu yang lainnya. Saat musim gugur tiba dan musim semi berlalu, mereka pergi, tidak pernah meninggalkan kesan yang baik pada orang-orang di Perjanjian Kuno. Terlebih lagi, tiga tahun yang lalu, mereka dan Rouran bertengkar memperebutkan beberapa tanaman air dan mengobarkan perang untuk hal itu, dan mengakibatkan perseteruan darah yang sangat dalam.

“Apa kau akan pergi atau tidak?” Xiang Shu bertanya, “Che Luofeng, ini kesempatan terbaik untuk mengakhiri perseteruan darahmu.”

Che Luofeng tiba-tiba tertawa dengan marah, dia tertawa terbahak-bahak. “Apa aku mendengarnya ba? Shulü Kong!” Benar saja, Che Luofeng membuka mulutnya dan berbicara: “Apa yang pernah dilakukan Akele untuk Perjanjian Kuno? Mereka menghilang saat perang dimulai! Sekarang, sudah terlambat untuk datang dan meminta bantuan dari Chanyu yang Agung! Untuk memusnahkan seluruh suku, mata Langit benar-benar sudah terbuka! Sekarang saat keadaan menjadi seperti ini, mereka mengambil satu kotak berisi perhiasan rusak dan datang kemari, dan ingin mengabaikan masa lalu!”

Wajah Xiang Shu segera menjadi kelam. Chen Xing segera mencoba menengahi mereka, berkata: “Aku akan pergi bersama dengan utusan untuk melihatnya.”

Itu adalah tabu besar bagi Che Luofeng karena menentang Chanyu yang Agung di depan umum, tapi mengingat bahwa mereka adalah Anda, Xiang Shu dengan cepat menghilangkan amarahnya dan bertanya pada Chen Xing: “Maukah kau menyelamatkan bayinya?”

Chen Xing secara alami akan melakukannya, tapi dia takut akan memprovokasi Che Luofeng dan Xiang Shu dalam pertengkaran lagi, jadi dia tidak punya pilihan lain selain berkata: “Aku akan berusaha sebaik mungkin, bagaimanapun, aku juga akan mencari Akele untuk menanyakan arah, ingat?”

Xiang Shu: “Kirimkan perintah, kumpulkan setiap divisi untuk menyiapkan beberapa kereta dan kuda. Mereka akan berangkat untuk membantu Akele menyeberangi sungai.”

Chen Xing merapikan kotak obatnya, dan saat dia akan pergi, Che Luofeng memblokir jalan di depan tenda, berkata: “Siapapun yang ingin membantu mereka, adalah musuh bagiku! Kecuali Hulunbuir mengering dan Gunung Helan runtuh, kebencian antara Rouran dan Akele tidak akan pernah berakhir!”

Xiang Shu akhirnya bangkit dan perlahan melangkah maju. Chen Xing berkata: “Aku adalah seorang dokter, dan itu tugasku untuk menyelamatkan orang. Kebencianmu, kau bisa menyelesaikannya sendiri di kemudian hari, aku tidak ada hubungannya dengan itu… Che Luofeng, jika kau benar-benar ingin membalaskan dendam, kenapa kau tidak menantang Akele? Orang itu hanyalah seorang wanita hamil…”

“Beri jalan,” Xiang Shu dengan tenang menyela kata-kata Chen Xing dan berkata dengan suara rendah pada Che Luofeng.

“Shulü Kong,” Che Luofeng berkata, “Apa kau serius? Apa kau benar-benar ingin melindungi orang Han ini…”

Kata-katanya belum selesai, Xiang Shu sudah mengangkat tangannya. Chen Xing bahkan tidak melihatnya saat dia melakukannya, tapi Che Luofeng menerima tamparan keras di wajahnya!

Tamparan itu tidak jelas dan keras, tapi teredam. Xiang Shu hanya menggunakan kurang dari sepersepuluh dari kekuatannya. Che Luofeng langsung terbentur, kepalanya terbentur tiang tenda, dan semua pria berteriak bersamaan!

Chen Xing: “…..”

Chen Xing tahu bahwa saat ini Xiang Shu benar-benar marah dan dia dengan cepat berkata: “Jangan marah, jika kau memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja.”

“Seret dia keluar,” teriak Xiang Shu. “Siram dia dengan air dingin! Ikat dia di pilar selama dua sichen.” 2

Seketika, beberapa bawahan datang dan mengawal Che Luofeng keluar. Chen Xing dengan cepat memberi isyarat pada utusan Akele: “Ayo pergi, kalau tidak nanti Rouran akan kembali dan merepotkanmu lagi.”

Utusan itu berbalik dan menaiki kudanya di samping Chen Xing. Saat mereka baru akan meninggalkan lembah, Xiang Shu muncul, menunggang kuda dan mengikuti mereka.

“Xiang Shu!” Chen Xing menoleh.

Xiang Shu mencambuk kudanya sampai dia bersebelahan dengan si utusan, lalu berkata padanya: “Kau pergi dengan kelompok kereta.”

Utusan itu mengangguk. Chen Xing memiliki keraguan di seluruh wajahnya, tapi Xiang Shu hanya mengulurkan tangannya dan menariknya naik. Chen Xing, dengan ledakan kekuatan, dia melompat ke punggung kuda milik Xiang Shu dan kedua kuda itu berjalan secara terpisah. Xiang Shu, dengan Chen Xing di belakangnya, mengarahkan kudanya dan terjun ke dunia yang dipenuhi angin dan salju.

“Apa dia baik-baik saja?” Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke belakang.

“Ini akan menenangkannya,” kata Xiang Shu saat melihat angin dan salju.

Chen Xing memeluk pinggang Xiang Shu dan bersama dengannya, mereka berdua berlari dengan kencang menembus salju yang menutupi segalanya. Dia sekali lagi bersin.

Xiang Shu memperlambat kudanya, tapi Chen Xing berkata: “Aku sudah sembuh! Hanya sedikit lemah!”

“Apa ada banyak orang Han yang sepertimu?” Kata Xiang Shu.

Chen Xing mengatakan sesuatu yang tidak bisa dijelaskan, “Apa? Aku sudah mengatakannya sebelumnya! Orang lain tidak selemah diriku, bukankah kau sudah melihat banyak orang Han?”

Xiang Shu menjawab: “Aku tidak tahu banyak orang Han.”

Chen Xing: “….”

“Aku berkata, karakter dari orang Han, apa mereka semua sama sepertimu?” Xiang Shu berbicara, “Apa mereka tipe yang bahkan saat mereka diintimidasi, mereka akan jarang merasa kesal?”

Chen Xing: “Ini disebut berpendidikan dan masuk akal! Lembut dan berbudaya! Dasar! Apa maksudmu dengan ‘mudah diintimidasi’!

Xiang Shu: “Kedinginan? Duduk di depan?”

Chen Xing: “Bukankah akan lebih dingin di depan?! Kau hanya ingin aku menjagamu dari angin ba!”

Xiang Shu menyuruh Chen Xing untuk duduk di depannya, membuka mantel bulunya, lalu membungkusnya. Chen Xing bersandar di dada Xiang Shu, dan bukannya terasa dingin, suhu tubuh Xiang Shu justru sangat hangat, benar-benar menyerupai api di tungku pada malam musim dingin, yang membuatnya mengantuk. Ada juga aroma yang samar dari tetesan salju di semak dari wilayah barat yang tersisa di tubuhnya.

Jia!” Xiang Shu mendorong kudanya untuk menambah kecepatan. Saat mereka berlari melintasi padang salju, Chen Xing menguap, memeluk pinggang Xiang Shu, lalu sekali lagi tertidur. Pada saat ini, dia hampir lupa bahwa Xiang Shu adalah Chanyu yang Agung dari Perjanjian Chi Le. Setengah tertidur dan setengah terjaga, dia hanya ingat bahwa Xiang Shu adalah orang yang sudah lama dia tunggu dan cari untuk waktu yang sangat lama, Dewa Bela Diri Pelindungnya.

Seolah-olah dia juga sudah menunggu Chen Xing seumur hidup, bahwa dia dilahirkan untuknya. Mereka akan menyalakan Cahaya Hati untuk menerangi malam gelap di Saibei 3 dan menunggangi angin menuju ujung negeri Shenzhou.

Tepi sungai Xarusgol; Di tengah angin dan salju yang tidak terbatas, Xiang Shu meninggalkan kudanya di tepi sungai. Dia membangunkan Chen Xing, meletakkan perisainya, lalu menyuruhnya melangkah dan menunggu.

Chen Xing bingung, matanya masih kabur karena tidur. Dia berbalik untuk bertanya: “Apa?”

“Kuda itu tidak bisa melewatinya, esnya terlalu tipis!” Jawab Xiang Shu.

Chen Xing: “???”

Xiang Shu pertama kali berjalan pergi sebelum berlari kembali ke arah Chen Xing. Dia melompat ke udara dan memeluk Chen Xing dari belakang. Dengan bantuan dari kekuatan melompat itu, dia membawanya ke seluncuran.

Dengan suara “tabrakan”, kedua pria di perisai itu meluncur maju ke sungai, membuat Chen Xing berteriak takjub. Xiang Shu secepat kilat, upaya yang dia gunakan sangat tepat, dan di belakang mereka, lapisan es terbelah ke arah luncuran mereka sebelum terpecah menjadi potongan-potongan kecil satu per satu, tapi kedua pria itu masih aman dan tanpa cedera. Air es Xarusgol naik ke langit, dan angin kencang bertiup. Pada saat itu, Chen Xing sepertinya mendengar semacam suara yang datang dari lubuk hatinya.

Dalam sekejap mata, Xiang Shu berhasil melewati tepian sungai. Chen Xing menoleh, dan air sungai yang deras naik sekali lagi, benar-benar menelan es yang sudah berserakan.

“Kau memiliki terlalu banyak nyali!” Chen Xing berkata, “Bagaimana jika kita terjatuh?”

Xiang Shu dengan nyaman menaruh kembali perisai di punggungnya, lalu menarik Chen Xing untuk berjalan melewati salju. Chen Xing tiba-tiba merasa dia berpikiran jernih, melihat Xiang Shu menggunakan Qinggong 4 yang luar biasa dan semakin dia memikirkannya, dia menjadi semakin takut.

“Kenapa kau sangat cerewet?” Kata Xiang Shu dengan tidak sabar.

Dari tempat yang tidak terlalu jauh, terlihat sekelompok tenda yang berdiri. Akhirnya, mereka sampai di kamp Akele. Seseorang melihat Xiang Shu dan langsung membunyikan terompet. Saat ini, Raja suku sedang menunggu dengan cemas, jadi dia dengan cepat memerintahkan sekelompok prajurit untuk memeriksanya. Melihat bahwa itu adalah Xiang Shu, mereka langsung berteriak secara berurutan.

Seperempat jam kemudian, Xiang Shu sedang minum teh susu dan mengobrol dengan Raja Akele di tenda kerajaan Akele.

Chen Xing mencuci tangannya dengan shaojiu 5, berniat pergi ke tenda kecil yang lain untuk membantu melahirkan bayi Permaisuri. Raja Akele adalah pria yang tegap, tinggi, dan kuat yang hampir berusia lima puluh tahun. Dia tampak bengis tapi masih sangat sopan terhadap Xiang Shu.

Chen Xing memandangi Permaisuri dan menemukan bahwa situasinya sudah tampak sedikit mengerikan. Setelah satu hari satu malam, dia takut ibu dan anaknya tidak akan bisa selamat. Dia buru-buru kembali mencari pil yang bisa menguatkan jantung.

“Seandainya dia tidak bisa menyokong kehidupan bayinya,” kata Chen Xing, “Aku akan menyelamatkan Permaisuri.”

Xiang Shu mengatakan beberapa kata pada Raja Akele, mereka berdua mengangguk, dan dia menerjemahkan: “Selamatkan Permaisuri.”

Xiang Shu meletakkan cangkir tehnya, ingin membantunya, tapi Chen Xing menyuruhnya tetap tinggal untuk menjaga Raja Akele yang di luar tampak seolah-olah tidak terjadi apa-apa, namun tangannya yang gemetaran mengkhianatinya.

Kulit Permaisuri sangat pucat, dan beberapa wanita suku membantu di sisinya. Melahirkan di padang rumput benar-benar seperti hidup di tebing, sangat berbahaya jika dibandingkan dengan orang Han yang ada di Selatan.

Chen Xing memberikan obat pada Permaisuri Akele dan melakukan beberapa akupunktur padanya. Tidak lama kemudian, kulitnya kembali pulih, dan dia melihat dengan hati-hati ke arah Chen Xing, berkata: “Kau… kau…”

“Saya adalah teman Chanyu yang Agung.”

Chen Xing memegang tangannya lalu berkata, “Anda bisa berbicara bahasa Han? Permaisuri, cobalah untuk mendorong dengan kuat.”

“Xiang… anak Xiang Yuyan, ada… dimana?” Permaisuri berkata dengan lemah, “Apa dia ada di sini juga?”

“Xiang apa Yan?” Chen Xing tiba-tiba menyadari sesuatu, sebuah hipotesis terbentuk di kepalanya, ibunya Xiang Shu?! Seorang Han? Seperti yang diharapkan, Xiang Shu memang terlihat seperti Han!

“Kalian berdua saling mengenal?” Chen Xing ternganga keheranan.

“Kau… juga seorang Han,” Permaisuri mengenggam tangan Chen Xing, “Siapa namamu?”

Chen Xing baru saja akan mengatakan beberapa kata, tapi kemudian dia tiba-tiba tersadar, dia buru-buru berkata: “Sekarang bukan waktunya untuk bergosip! Berkonsentrasilah untuk melahirkan terlebih dulu, kita bisa berbicara lagi setelah itu… Permaisuri, ayo, kerahkan kekuatan Anda.”

Permaisuri, dengan rambutnya yang berantakan, dia menggunakan seluruh kekuatannya, berteriak dengan keras: “AAAH—-“

“Permisi sebentar, Permaisuri, Saya akan melanggar kesopanan Saya.”

Setelah mengatakan itu, Chen Xing memadatkan Cahaya Hatinya dan menekankannya pada titik akupuntur jantung 6 Permaisuri. Cahaya terang bersinar dan melindungi titik akupuntur jantungnya, dan sekali lagi, dia mulai melakukan akupunktur padanya. Chen Xing menggunakan segala cara yang dia miliki.

Tepat setengah sichen kemudian, semua wanita suku itu berteriak kegirangan.

Chen Xing bertanya: “Apa itu bekerja? Apa yang mereka katakan?”

“Kepala … kepalanya keluar,” Xiang Shu menerjemahkan dari luar tenda.

Chen Xing: “Di luar dingin, kau kembalilah dan minum teh. Permaisuri teruslah mencoba! Anda akan berhasil!”

Di luar, kerumunan besar sudah mengepung tenda. Di tengah cuaca yang sangat dingin ini, seluruh tubuh Chen Xing berkeringat, mengganti jarum, memasukkan jarum, memberi obat untuk Permaisuri, dan menstimulasi tekad terakhirnya, sampai tangisan bayi akhirnya beresonansi. Chen Xing merasa seolah-olah beban yang besar sudah diangkat darinya dan dia hampir langsung roboh.

Seperempat jam kemudian, Chen Xing menenggak dengan suara glug, glug, glug 7 menuangkan lebih dari setengah teko teh susu ke tenggorokannya di tenda kerajaan Akele, terengah-engah. Raja Akele dan keluarga paman dari pihak ibu Permaisuri secara pribadi datang untuk mengucapkan terima kasih. Chen Xing ingin mengembalikan hadiahnya, tapi Xiang Shu melambaikan tangannya, mengisyaratkan bahwa dia tidak boleh terlalu rendah hati.”Jika sesuatu yang diberikan oleh Xiongnu dikembalikan, itu akan dianggap menghina,” kata Xiang Shu.

Chen Xing tidak punya pilihan selain menerimanya. Saat itu salju turun lebih lebat di luar, dan setidaknya mereka harus menunggu sampai besok untuk bisa menyeberangi sungai dan kembali ke Chi Le Chuan. Raja Akele menyiapkan tenda yang hangat, mengaturnya dengan baik, menyalakan arang api, dan membiarkan kedua pria itu pergi untuk tidur. Setelah semalam, bagian luar hampir menjadi badai salju, langit gelap dan bumi hitam, dan tidak mungkin untuk membedakan antara siang dan malam. Xiang Shu membawa Chen Xing ke tenda kerajaan Akele untuk minum teh, makan daging panggang, dan mengobrol.

Bahasa Xiongnu yang digunakan oleh Akele jauh lebih tua dari bahasa yang digunakan oleh Hu di Chi Le Chuan. Suku kata tersebut menggunakan banyak bunyi kuno, dan bahkan Xiang Shu kadang tidak memahaminya. Di telinga Chen Xing, mereka mirip dengan suara gagak, dan itu membuat kepalanya berputar.

Permaisuri keluar sambil memeluk bayi, yang matanya belum terbuka, dan memperilhatkannya pada kerumunan. Chen Xing tersenyum riang, menyentuh kepalan tangan bayi itu, berkata: “Dia adalah pangeran kecil.”

Raja Akele, sejak kematian anak sulungnya, dia tidak memiliki pewaris selama bertahun-tahun. Sekarang setelah permaisuri hampir berusia 50 tahun, dia melahirkan anak lain, dan dia sangat tersentuh. Dia meminta Xiang Shu untuk menamai anaknya. Xiang Shu tidak menolaknya dan memberi anak itu nama “Nadoro”, yang dalam bahasa Xiongnu kuno berarti “lautan di bawah gunung”.

Chen Xing memberi isyarat dengan matanya, dia ingin bertanya pada Raja Akele tentang masalah peta. Xiang Shu mengangguk dan mengeluarkan perkamen itu.

“Kau membawanya?” Chen Xing merasa sedikit terharu. Dia ingat bahwa Xiang Shu, saat pertama kali mereka berangkat, dia (XS) memang berada sedikit di belakangnya, jadi itu seharusnya karena dia membawa peta itu.

Xiang Shu mengatakan banyak kata pada Raja Akele dan menunjukkan peta padanya. Raja Akele merasa skeptis; sejenak dia melihatnya dengan hati-hati sebelum memerintahkan anak buahnya untuk mencari seseorang.

“Dia mengatakan bahwa dia tidak mengetahuinya, tapi beberapa pemburu tua di suku itu mungkin mengetahui sesuatu,” jelas Xiang Shu.

Hati Chen Xing gelisah; dia hanya bisa berdoa, berharap di sana ada petunjuk.

Di dalam tenda, satu-satunya hal yang bisa didengar adalah suara gemeretak suara api tungku. Permaisuri menyerahkan bayi itu pada pengasuh, tersenyum saat dia berkata: “Apa Chen Xing adalah kerabat dari pihak paman dari pihak ibumu?”

“Apa?” Xiang Shu tertegun, berkata: “Bukan, dia adalah seseorang yang kutemui di Dataran Tengah… Seorang teman.”

Chen Xing mengangguk lalu berkonsentrasi untuk meminum tehnya. Kemudian Permaisuri berkata: “Lalu, apa kau sudah menemukan kerabat dari keluarga ibumu?”

“Belum,” Xiang Shu menjawab, “Terjadi banyak kekacauan karena perang, aku tidak berencana untuk mencari mereka. Ayahku juga sudah berusaha untuk mencari mereka selama bertahun-tahun tapi tidak ada hasilnya.”

Chen Xing tidak berani menyela, tapi Xiang Shu sepertinya tahu apa yang dia pikirkan dan berkata, “Ibuku adalah seorang Han.”

Chen Xing mengangguk, dan Permaisuri berkata sekali lagi: “Dalam sekejap mata, 20 tahun sudah berlalu.”

Xiang Shu mendengus, sedikit melamun, melirik Chen Xing, dan akhirnya menatap matanya. Hati Chen Xing dipenuhi keraguan, dan dia sedikit gelisah. Xiang Shu dengan santai berkata: “Tidak apa-apa. Fakta bahwa ibuku adalah seorang Han bukanlah hal yang memalukan.”

Permaisuri tertawa dan berkata: “Dia tidak tahu? Kau bisa melihatnya dengan jelas dari penampilannya.”

Chen Xing sudah bertanya pada Xiang Shu sebelumnya, tapi dia hampir dipukuli karena masalah itu. Alhasil, dia takut untuk bertanya lagi. Xiang Shu hanya mengatakan dengan enteng: “Setelah ibuku meninggal, ayahku sangat sedih, membuat anggota klan menahan diri untuk tidak menyebut ibuku. Seiring berjalannya waktu, Perjanjian Kuno mulai berpikir bahwa aku juga tidak suka ada yang menyebutkan itu, jadi tidak ada yang berani untuk membicarakannya.”

“Ibu Shulü Kong,” Permaisuri berkata, “memang benar-benar cantik, sangat cantik.”

Chen Xing berkata: “Anda bisa melihat dari penampilan putranya untuk mengetahui kebenaran itu.”

Xiang Shu berbicara dengan santai, “Karena itu, nama Han-ku mengikuti nama belakang ibuku, dan sekarang aku memberitahumu.”

Chen Xing berpikir sejenak, lalu berkata: “Di masa depan, jika kau memiliki kesempatan, kau bisa pergi ke selatan untuk mencoba dan menemukan keluarga paman dari pihak ibumu, aku ingat ada keluarga besar dan berpengaruh dengan nama keluarga “Xiang” di antara orang-orang Han…”

“Xiang Yu,” kata Xiang Shu dengan santai.

Chen Xing mengangguk, berkata, “Ya, dia adalah orang terkenal di Pengcheng 8. Setelah migrasi besar-besaran ke selatan 9, sebagian besar terpelajar di Dataran Tengah pindah ke Kuaiji 10, aku tidak bisa memastikannya, tapi kau bisa mencoba bertanya di sekitar Kuaiji.”

Xiang Shu berkata dengan acuh tak acuh, “Kita akan lihat nanti.”

Permaisuri berkata: “Saat Yuyan masih hidup, dia berkata bahwa dia masih memiliki seorang teman Han, kakak laki laki angkatnya, sayangnya, aku sudah lupa namanya. Mungkin kau bisa mencoba melacak pria ini untuk mengetahui lebih lanjut. Mungkin dia masih ada di dunia orang hidup?”

Xiang Shu: “?”

Xiang Shu sedikit kebingungan, jadi Permaisuri berkata: “Aku ingat pada tahun itu, dia berada di tepi Danau Barkol.”

“Kapan dia pergi ke Danau Barkol?” Tanya Xiang Shu.

“22 tahun lalu, sebelum kau lahir.” Permaisuri berkata, “Pertama kali aku melihatnya, dia berjalan jauh ke utara. Dia mengatakan bahwa dia sedang mencari seseorang, seorang pria.”

Xiang Shu berkata, “Dia datang ke Chi Le Chuan 20 tahun yang lalu, itulah yang ayahku katakan saat dia masih hidup.”

Permaisuri tidak ingin berdebat, tersenyum ketika dia berkata, “Kalau begitu, aku pasti sudah salah mengingatnya.”

“Di mana itu Danau Barkol?” Chen Xing kebingungan setelah mendengarkan semuanya.

Permaisuri berkata: “Lebih jauh ke utara dari sini, di tempat kami merumput selama musim panas.”

Xiang Shu menyela: “2 tahun sebelum melahirkanku, dia sudah sudah berada di luar Tembok Besar?”

Permaisuri berusaha keras untuk mengingatnya, tapi masih belum jelas. Chen Xing bertanya, “Apa ada yang salah? Apakah itu tidak sesuai dengan apa yang Anda ingat?”

Xiang Shu mengerutkan kening dan berkata, “Ayahku memberitahuku bahwa di tahun dia bertemu dengan ibuku, dia dikejar oleh musuh-musuhnya dan pingsan di padang rumput di luar Tembok Besar. Saat ayahku pergi berburu, dia tidak sengaja menyelamatkannya. Sejak saat itu. dia menetap di Chi Le Chuan, dan dua tahun kemudian, dia melahirkanku.”

Chen Xing sedikit penasaran dengan musuh dari ibu Xiang Shu, tapi pada akhirnya, itu semua terjadi di masa lalu Xiang Shu. Karena orang lain tidak menyebutkannya, tidak ada gunanya bertanya dan menggali tentang masalah itu. Jadi, sekali lagi, tenda kerajaan Akele menjadi sunyi, sampai orang-orang yang diperintahkan oleh Raja Akele masuk, membawa dua pemburu tua. Pertama, mereka membungkuk dengan hormat pada Xiang Shu, sambil mengatakan “Chanyu yang Agung”. Mereka bangkit untuk membaca perkamen, lalu mengatakan beberapa kata.

Permaisuri mulai menerjemahkan: “Memang ada tempat seperti itu; mereka bertanya pada Chanyu yang Agung bagaimana dia tahu tentang itu.”

Dengan aksen kuno yang kuat, Xiang Shu mengatakan jangan sia-siakan usaha mereka untuk bertanya. Chen Xing langsung dipenuhi dengan kegembiraan dan berkata: “Di mana itu?”

Dengan demikian, dua pemburu tua mulai menyebarkan perkamen lain, menggambar rute ke tempat itu. Permaisuri berkata, “Mereka berkata, ini adalah tempat terkutuk, dan hantu gunung sering muncul. 10 tahun yang lalu, mereka pernah memasukinya sekali untuk berburu…”

“Hantu gunung?” Chen Xing tercengang, “Apa itu hantu gunung?”

Chen Xing hanya mendengar tentang “iblis gunung”, yang, dalam teks kuno, tidak pernah dicatat sebagai “hantu gunung”. Iblis gunung memiliki penampilan makhluk berkaki satu dengan wajah anak-anak dan merupakan makhluk supernatural yang tinggal jauh di pegunungan, tapi mereka juga sudah punah sejak lama.

“Orang mati,” kata Permaisuri, “dimakamkan di pegunungan. Jika tidak membusuk setelah beberapa tahun, mereka akan menjadi hantu gunung.”

Chen Xing: “!!!”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing dan Xiang Shu saling menatap satu sama lain dan berpikir, bukankah itu iblis kekeringan?!

“Lanjutkan,” perintah Xiang Shu.

Setelah kedua pria itu selesai menggambar peta, mereka membangun dan mendukung cerita satu sama lain. Legenda Xiongnu tentang tempat bernama “Carosha” memang benar, tapi mereka tidak tahu dari zaman mana itu berasal. Ada rumor mengatakan bahwa di zaman kuno, saat masih belum ada catatan tertulis, Dewa Naga jatuh di utara, berubah menjadi tiga gunung yang lebih kecil, dan darah yang mengalir keluar dari naga itu membentuk badan air yang besar.

Tempat itu pernah menjadi gunung suci tempat Xiongnu mengubur prajurit mereka yang mati. Seiring berjalannya waktu, tubuh Dewa Naga yang membusuk membentuk gas rawa yang secara bertahap menghidupkan kembali mayat-mayat itu, dan mereka yang secara tidak sengaja masuk ke gunung, selamanya tidak akan bisa untuk meninggalkan tempat itu.

Chen Xing berpikir bahwa setiap suku memiliki banyak legenda seperti itu, dan karena tujuan utama mereka adalah untuk menghalangi orang-orang yang secara sembarangan mengganggu kuburan, legenda itu bahkan tersebar secara misterius. Mereka seharusnya menjadi iblis kekeringan, dan mereka tidak boleh berada di sana di semua tempat. Berlari di sepanjang jalan ke sana untuk membuat tumpukan iblis kekeringan, dengan cuaca dingin dan tanah beku yang dengan mudah bisa mengubahnya menjadi pahatan es, di mana mereka hanya bisa tetap diam dan bahkan bisa terkubur oleh longsoran salju, siapa yang memiliki cukup waktu luang untuk melakukan hal yang merepotkan?

Kemudian Xiang Shu berkata: “Hantu gunung yang kau lihat, seperti apa bentuknya?”

Kedua pemburu tua itu menggambarkannya dengan jelas, tapi tidak satu pun dari mereka yang benar-benar melihat wajah asli hantu gunung itu. Chen Xing menghela napas lega, tapi kemudian, dia menyadari bahwa Permaisuri dan Raja Akele sudah saling bertukar pandang, dan dia merasa ada sesuatu yang tidak beres.

Xiang Shu mengangguk dan berterima kasih pada mereka berdua, lalu menyerahkan peta itu pada Chen Xing.

“Besok, saat Sungai Xarusgol benar-benar membeku, suku Tiele dan Xiongnu akan bisa untuk menyeberangi sungai, dan mengawalmu sampai Chi Le Chuan.” Xiang Shu memberi tahu Raja Akele, “Lokasi kamp sudah dipilih; tempat itu adalah lokasi yang sama seperti tahun lalu.”

Raja Akele berterima kasih sekali lagi, lalu Chen Xing tiba-tiba bertanya: “Tentang hantu gunung, apakah ada hal lain yang Anda ketahui?”

Mungkin itu murni berdasarkan intuisinya, tapi Chen Xing tidak bisa tidak menanyakan pertanyaan ini karena dia terus-menerus merasa bahwa mungkin ada beberapa hal yang ditakuti oleh Raja Akele dan Permaisuri.

Permaisuri menggelengkan kepalanya, ekspresinya sedikit tertegun.

Raja Akele mengalihkan topik pembicaraan, dan mengatakan sesuatu pada Xiang Shu. Xiang Shu juga memperhatikannya, tapi dia tidak mendorongnya lebih jauh dan hanya mengangguk.

Malam itu, seluruh suku mulai membereskan barang-barang mereka dan bersiap untuk menyeberangi sungai keesokan harinya. Chen Xing kembali ke tendanya. Hari itu memang sangat dingin, dan ini baru permulaan musim dingin. Jika disana tidak ada Gunung Yin yang melindungi mereka dari angin, kelompok orang ini mungkin tidak akan bertahan lebih dari dua bulan mengingat betapa kejamnya hawa dingin di tepi sungai Xarusgol.

Seluruh tubuh Chen Xing merasa kedinginan, dan dia sedikit gemetaran. Xiang Shu dengan enteng berkata, “Dengan kondisi tubuhmu yang seperti itu, kau masih ingin pergi ke utara. Utara bahkan lebih dingin.”

Chen Xing berkata, “Akhir-akhir ini aku sangat bermalas-malasan, aku hanya harus menunggu sampai aku sedikit sembuh.”

Xiang Shu sedikit membuka selimutnya, berkata: “Kemari dan tidurlah di sini.”

Chen Xing tidak bisa meminta lebih, sekujur tubuhnya menggigil kedinginan. Dia memegang selimutnya, membungkus dirinya di dalamnya, pergi ke selimut Xiang Shu, dan menerobos masuk ke dalamnya, berpikir: Che Luofeng pernah mencoba masuk ke dalam selimutmu, dan kau mengusirnya, tapi secara tidak terduga kau memperlakukanku dengan baik?

“Apa Permaisuri menyembunyikan sesuatu? Aku juga merasa bahwa Raja Akele sepertinya mengetahui sesuatu.”

“Hal-hal yang tidak ingin dikatakan orang lain, kau jangan sembarangan menyebutkannya.”

Chen Xing menjawab: “Akhir-akhir ini kau cukup tenang dan baik hati, dan kau tidak jahat padaku.”

Xiang Shu: “Aku tidak gila. Jika kau berbicara dengan baik, kenapa aku harus kejam padamu?”

Chen Xing melakukan banyak pemanasan segera setelah mereka berbaring bersama, seluruh dirinya kembali hidup. Kedua pria itu ditutupi oleh selimut yang sama, jadi ruangnya terasa sangat kecil, dan karena wajah mereka hampir saling menempel satu sama lain, itu membuat wajah Chen Xing benar-benar memerah. Tanpa menunggunya mengatakannya, Xiang Shu berbalik untuk berbaring telentang, jadi mereka tidak akan terlalu dekat. Pada akhirnya, dia menekuk satu lututnya di dalam selimutnya, sedikit bergerak di balik selimut.

Jantung Chen Xing tiba-tiba melonjak, dan untuk sesaat, hatinya bergejolak dengan kebingungan dan keambiguan. Dia ingat pada hari itu di bawah pohon, kata-kata yang dia ucapkan pada Tuoba Yan… Aku merasa bahwa aku tidak menyukai Xiang Shu ba. Tidak, tidak… Chen Xing memaksa pemikiran itu keluar dari benaknya.

Mungkin, ini adalah rasa ketergantungan terhadap Pelindungnya? Sejak Chen Xing menyadari bahwa dia harus menemukan Pelindungnya, dia sudah dipenuhi dengan harapan yang tidak bisa terlukiskan untuk orang yang nama dan asalnya tidak diketahui olehnya. Setiap kali dia berada di dekatnya, harapan itu sepertinya sudah berubah menjadi kenyataan.

Chen Xing terus bergerak di balik selimutnya, dia tidak bisa tidur dengan nyenyak, dan hatinya kacau. Dari sudut matanya, dia tiba-tiba menyadari bahwa Xiang Shu sepertinya sedang menatapnya, jadi dia berbalik ke samping, ingin mengatakan sesuatu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Empat lautan adalah empat area air yang secara metaforis membentuk batas-batas Tiongkok kuno. Setiap laut ada untuk masing-masing empat arah mata angin. Laut Barat adalah Qinghai Danau, Laut Timur adalah Laut Cina Timur, Laut Utara adalah Danau Baikal, dan Laut Selatan adalah Laut Cina Selatan.
  2. 1 sichen setara dengan 2 jam pada masa sekarang.
  3. 塞北 mengacu pada area utara Tembok Besar dimana suku-suku nomaden tinggal
  4. Qinggong adalah teknik dalam seni bela diri Tiongkok, di mana seniman bela diri memiliki kemampuan untuk bergerak dengan cepat dan ringan seperti kecepatan manusia super, dan melakukan gerakan melawan gravitasi seperti meluncur di permukaan air, menskalakan tembok tinggi dan menaiki pohon.
  5. Sejenis anggur beras, yang terkenal pada zaman kuno.
  6. studi tentang pengobatan tiongkok tradisional, kelima organ utama memiliki masing-masing denyut. 心脉 adalah denyut jantung.
  7. ,
  8. Nama kuno Xuzhou.
  9. 衣冠 南渡 mengacu pada migrasi skala besar pertama ke selatan dari peradaban Dataran Tengah dari Cekungan Sungai Kuning ke Cekungan Sungai Yangtze selama Dinasti Jin. 衣冠berarti ‘pakaian dan mahkota’ dan melambangkan intelektual. Karena keluarga biasa tidak memiliki sumber daya untuk bermigrasi, sebagian besar yang bermigrasi berasal dari keluarga besar atau pejabat pemerintah, oleh sebab itu namanya ‘migrasi besar besaran ke selatan’.
  10. Nama kuno Shaoxing.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments