English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 18 Part 4

Duan Ling membawa Helian Bo dan para pengawalnya ke hutan lebat, dan mencapai jalan yang dia buat terakhir kali melalui semak-semak, dia mendorong rumput di depan gua untuk mengungkapkan sesuatu yang tak terduga.

Para penjaga menggantung tali mereka satu demi satu. Duan Ling ingin mereka mengikutinya, tapi Helian Bo menariknya kembali dan mengirim salah satu penjaga untuk mengintai jalan di depan.

Tidak lama kemudian, teriakan terdengar dari bawah untuk memberi tahu mereka bahwa tidak ada bahaya, dan mereka turun satu demi satu ke jalan yang sama yang diambil Duan Ling menuju ke sini. Mereka membutuhkan waktu cukup lama, tapi ketika mereka mencapai ruang harta karun, bahkan Helian Bo belum pernah melihat emas sebanyak ini sebelumnya. Dia terlihat cukup terperangah.

“Ini… ini ini…”

“Ssst.” Duan Ling berkata pada Helian Bo, “Ingin beberapa? Jika kau ingin beberapa, ambil saja. Aku tahu kau tidak memerlukannya, tapi kau dapat membagikannya pada mereka.”

Duan Ling tahu bahwa Helian Bo bukan tipe orang yang mengambil sesuatu yang bukan miliknya, tapi para pengawal juga bekerja sangat keras, jadi tidak ada salahnya memberi mereka emas. Dia berkata pada penjaga Helian Bo, “Ini semua milikku. Ambil sebanyak yang kau suka.”

Yah, mereka memang miliknya sejak awal; mereka telah menyita properti Zhao Kui tapi bukan hanya tidak ada satu pun tembaga yang berakhir di saku Duan Ling, dia bahkan harus mengandalkan Helian Bo untuk mendukungnya. Duan Ling sangat jengkel sehingga dia hampir tidak tahan. Dia mengambil beberapa batangan emas, dan setelah memberi mereka ketukan untuk mendapatkan suara yang kuat, dia melemparkannya ke para penjaga. Setiap orang mendapat beberapa, dan dia mengambil beberapa untuk dirinya sendiri, kalau-kalau dia membutuhkan uang.

Terakhir kali dia meninggalkan gua ini, dia entah bagaimana lupa untuk mengambilnya — dan hampir tidak memiliki cukup uang untuk makan.

Helian Bo mengatakan padanya bahwa mereka memiliki waktu luang dan Duan Ling harus beristirahat. Duan Ling memberinya anggukan dan mereka semua mundur ke pelataran sementara Helian Bo pergi bersiap-siap untuk menyergap Bian Lingbai. Begitu mereka mendapatkan Bian Lingbai, mereka akan jauh lebih aman — rencana awal Duan Ling adalah membuat dirinya bersembunyi di balik kotak emas dan menunggu Bian Lingbai membuka kotak sebelum dia melepaskan kelabangnya. Kemudian dia bisa berpura-pura membawa jenderal yang teracuni itu keluar dari gua dan meminta bantuan.

Adapun bagaimana dia akan menjelaskan mengapa dia baru menunjukkan wajahnya sekarang, yang harus dia lakukan adalah memberi tahu semua orang bahwa Jenderal Bian benar-benar memberinya misi rahasia — untuk menjaga harta karun itu. Pada saat itu dia akan meminta Fei Hongde untuk menguatkan ceritanya. Tidak ada yang akan mencurigainya.

Tapi sekarang Helian Bo ada di sini, peluang Duan Ling terlihat jauh lebih baik. Dia dapat meminta para penjaga untuk bekerja sama dengannya dalam menyerang Bian Lingbai. Bagaimanapun, Helan Jie tidak ada di sini, dan Bian Lingbai adalah orang yang serakah sehingga dia tidak akan pernah membawa sekelompok besar orang bersamanya. Dia akan lebih mudah menangkap Bian Lingbai dan semua orang yang bersamanya, lalu menginterogasinya dan mencari tahu siapa yang ada di belakang Helan Jie.

Duan Ling merasa gugup dan bersemangat ketika dia menunggu waktu yang tepat. Setelah semua orang beristirahat sebentar, Helian Bo mengatur agar semua pengawal menyebar. Para penjaga yang gesit melemparkan pengait ke stalaktit di sisi bawah tebing yang menjorok, dan seperti seringan bulu, mereka berayun melintasi jalan untuk bersembunyi di tempat berlindung, di mana mereka memasang panah, mengarahkannya ke pelataran.

Begitu mereka semua berada di posisinya, Helian Bo memanjat ke atas batu, dan duduk di bawah bayang-bayang. Dia bersiul pada Duan Ling untuk memberi tahu dirinya bahwa semuanya sudah siap.

Ngarai bawah tanah selalu tak terduga, dan satu-satunya suara berasal dari air yang menetes dari stalaktit. Celah yang dalam memotong ke dalam bumi, dengan dua dinding datar, bahkan vertikal yang terlihat seperti pernah dibelah menjadi dua dengan pisau. Kegelapan meluas ke bawah, yang tampak seperti keabadian. Satu-satunya hal yang mencuat dari tebing adalah pelataran lebar tempat Duan Ling berdiri dan terowongan lain yang mengarah ke harta karun.

Jadi Helian Bo dan pengawalnya tersebar dan bersembunyi di dua sisi permukaan tebing, jarak tembak anak panah mereka menutupi seluruh pelataran. Segera setelah Bian Lingbai berjalan di atas tenon kayu, mereka akan menembak dan membunuh pelayannya sebelum membuatnya tidak bisa bergerak.

Siulan jawaban datang dari kedalaman gua; itu adalah sapaan biasa antara Duan Ling dan Helian Bo ketika mereka melakukan sesuatu bersama saat masih anak-anak. Duan Ling tidak terlalu banyak berpikir saat dia berjalan ke bagian yang lebih dalam dari harta karun. Dia melihat sekelilingnya dan tiba-tiba menemukan sesuatu yang agak aneh—

— Di depan tempat kosong di mana dia pikir seharusnya ada sebuah peti, ada jejak kaki. Dan itu tepat di atas tempat dia berdiri sebelumnya.

Semua rambut Duan Ling berdiri tegak. Apa yang sedang terjadi?! Ketika dia datang ke sini untuk memeriksa emas batangan sebelumnya dengan Helian Bo, dia tidak memperhatikan jejak kaki ini. Apakah ada orang lain di sini barusan?!

Dia memeriksa sekelilingnya dan sama sekali tidak melihat siapa pun. Dia cukup yakin bahwa ketika pertama kali dia masuk, jejak ini tidak ada di sini. Yang berarti bahwa setelah dia pergi, seseorang datang — itu pasti orang yang tinggal di sini sebelumnya!

Duan Ling tidak bisa lebih gugup. Dia perlahan berjalan ke arah itu dan melihat ke bawah untuk membandingkan ukuran jejak kaki itu dengan miliknya. Ini lebih besar dari sepatu botnya sendiri.

Napas Duan Ling hampir berhenti. Seseorang pasti datang ke sini. Mereka berdiri di tempat yang sama dengan tempatku berdiri, dan memeriksa area ini.

Sementara itu, pengait logam yang berkilauan perlahan meraihnya dari belakang, membentang ke arah lehernya.


Saat hari berganti senja, Wu Du mencapai ladang gandum yang dia singgahi sejenak dalam perjalanan ke Xichuan, dan dia sangat mengantuk sehingga dia hampir tidak bisa berdiri. Dia mengikat Wanlibenxiao ke pohon, dan Benxiao merumput di sebelahnya.

Kepala Wu Du miring ke samping dan dia tidur sebentar. Dalam rentang waktu setengah jam yang singkat, dia berhasil mendapatkan serangkaian mimpi yang terputus-putus; dia bermimpi Duan Ling melingkarkan lengannya di lehernya pada saat itu di Paviliun Karangan Bunga, mendekat untuk berbisik di telinganya.

“A—apa?” Wu Du bangun dengan kalang kabut, merasa benar-benar kesal. Dia bergerak ke tepi kolam dan membasuh wajahnya, lalu dia melanjutkan perjalanannya.

Dia akan mencapai Tongguan dalam waktu dua jam. Setidaknya sekarang dia akan berhasil tepat waktu.


Kembali ke perut gua, pada saat Duan Ling merasa bahwa pengait besi itu sudah terlalu terlambat. Dia mengerahkan seluruh kekuatannya ke dalam satu teriakan putus asa, tapi tenggorokannya tiba-tiba tercekat dan suaranya tersedak kembali ke dalam dirinya. Seluruh orangnya diseret mundur, dan dia melihat saat puncak gua surut dengan cepat dari pandangannya.

Helian Bo melolong marah, dan para penjaga bersiaga penuh. Perubahan mereka datang terlalu cepat, dan Helian Bo buru-buru memerintahkan mereka untuk menembakkan panah mereka, tapi kemudian Helan Jie membawa Duan Ling dan menahannya di depan dirinya seperti perisai sehingga tidak ada yang berani menembak.

Menggunakan tangan kirinya untuk memegang Duan Ling, Helan Jie melompat dari satu tenon kayu ke tenon kayu yang lain dan melarikan diri dengan cepat menggunakan jalan yang sama yang diambil Duan Ling saat pertama kali dia datang ke sini.

Sudah terlambat bagi Helian Bo untuk mengejarnya. Dia segera bersiul ke arah penjaga yang ditempatkan di jalur lain, dan penjaga memberitahu rekan mereka di luar gua untuk terus mengamati apa yang terjadi di pintu masuk gua lebih jauh ke bawah gunung.

Hal pertama yang muncul di kepala Duan Ling adalah — apa yang dia lakukan di sini? 

Dan hal kedua yang muncul di kepalanya adalah — sialan! Sekarang seluruh rencana telah terungkap!

Namun, saat Helan Jie mendorong pintu masuk gua, para penjaga di sana berteriak, “Siapa di sana!?”

Helan Jie meninju perut Duan Ling terlebih dulu; Penglihatan Duan Ling menjadi gelap, kehilangan kekuatan untuk berjuang, lalu Helan Jie menjentikkan titik meridian di tubuh Duan Ling untuk melumpuhkannya sebelum dia berbalik untuk menabrakkan bahunya sendiri ke penjaga; penjaga itu langsung terbentur kepalanya terlebih dulu ke dinding gua dan otaknya memercik ke sana. Panah yang nyasar terbang ke arah mereka — para penjaga di luar gua ini tidak peduli apakah Duan Ling hidup atau mati — tapi untungnya Helan Jie sudah melewati hutan dan melompat melewati sungai, menyeret Duan Ling untuk menabrak hal-hal di sepanjang jalan saat mereka menghilang ke dalam senja.

Duan Ling tidak bisa mengendalikan tubuhnya; dia melompat-lompat di jalan gunung beberapa kali saat dia diseret, lalu dia terbang lebih tinggi dan makin tinggi dan akhirnya dibawa ke puncak gunung yang berbahaya di ujung jalan. Ada batu tinggi yang mencuat di depan puncak, dan pohon pinus tumbuh di atas batu itu. Helan Jie melemparkan laso, mengikat kedua tangan Duan Ling, lalu dia melemparkan Duan Ling ke kehampaan. Ruang kosong memenuhi penglihatan Duan Ling; jika Helan Jie melepaskannya, dia akan hancur berkeping-keping.

Tapi dia tidak langsung jatuh ke jurang. Helan Jie membungkus laso di sekitar ujung pohon pinus di cabang yang mencuat ke udara sehingga Duan Ling tergantung di udara, di tengah di antara bumi dan langit dengan tangan terikat.

Terengah-engah, Duan Ling tergantung di sana saat dunia menjadi tenang di sekelilingnya.

Tali tempat dia tergantung perlahan berputar, memutarnya ke sana kemari.

“Sebuah keberuntungan.” Helan Jie melepas kain yang dia gunakan sebagai topeng dan tersenyum aneh pada Duan Ling. Wajahnya penuh dengan tonjolan dan lubang, dan dia dipenuhi bekas luka. Ketika dia tersenyum di malam hari, dia sama menakutkannya dengan hantu.

Burung hantu mulai berteriak.

“Apa… apa yang kau lakukan di sana?” Duan Ling berjuang sambil berteriak, “Lepaskan aku—!”

Helan Jie menatap Duan Ling dengan saksama, tidak berkedip. “Aku mencoba menangkap musuh bebuyutanku, tapi kau justru menyerahkan dirimu padaku. Ini bagus sekali.”

“Berapa lama kau menunggu di gua itu?” Duan Ling bertanya, terengah-engah.

“Aku baru saja masuk ke sana.”

Nada suara Duan Ling jatuh. “Siapa yang coba untuk kau tangkap?! Permusuhan apa yang kau miliki dengan Wu Du?”

“Oh. Wu Du?” Helan Jie bergumam pada dirinya sendiri. “Aku sudah melupakan semua tentang dirinya. Dan siapa kau sebenarnya?”

Duan Ling tidak berani mengatakan apa-apa saat dia mengamati Helan Jie. Helan Jie memanjat pohon pinus seperti kera, dan batang pohon itu tiba-tiba menjadi melengkung turun karena beratnya. Duan Ling menggertakkan giginya untuk menahan diri agar tidak berteriak.

Berdiri di salah satu cabang, Helan Jie mengangkat tangannya yang bengkok. “Apakah kau tahu si Tanpa Nama? Tangan ini. Dia harus membayarku kembali dengan nyawanya.”

“Siapa itu Tanpa Nama?” Duan Ling berkata dengan cemberut.

Duan Ling benar-benar tidak tahu. Bahkan jika dia memeras otaknya sampai hancur, dia tidak tahu mengapa Helan Jie muncul di gua harta karun.

Helan Jie mendengus dingin, hmph, dan tidak berbicara lagi. Dia duduk bersila di pohon pinus.

Pohon pinus hampir tidak dapat menahan beban dari dua orang, batangnya melengkung menjadi busur.

Duan Ling mendongak untuk menatap bintang-bintang cemerlang di atas kepalanya.

Pria inilah yang membunuh ayahnya, dan sekarang setelah Helan Jie menggantungnya di sini juga, dia bertanya-tanya apakah ada yang masih bisa mengatakan hal seperti “surga memberkati Chen yang Agung” di bawah Sungai Perak?

Wu Du masih dalam perjalanan ke sini, dan apakah musuh bebuyutan Helan Jie muncul atau tidak, orang gila ini tidak akan pernah membiarkan Duan Ling hidup.

“Apa gunanya menggunakanku sebagai sandera? Aku bahkan tidak tahu siapa si Tanpa Nama itu.”

Helan Jie menyeringai. “Kau tidak perlu berbohong lagi. Aku melihat kalian berdua dengan mata kepalaku sendiri. Ketika kau berada di perkemahan pada hari itu dengan semua bandit yang dikirim oleh Helian Da, si Tanpa Nama adalah orang yang membunuh penjaga dan menyelamatkan hidupmu. Bagaimana mungkin tidak ada apa pun antara kau dan dirinya?”

“Apa?” Kerutan muncul di antara alis Duan Ling.

“Upaya pembunuhan pada malam itu. Dia mungkin menyelinap ke kediaman jenderal karena dirimu. Butuh sedikit kerja keras bagiku sebelum aku dapat menemukan jejak dan menemukan tempat persembunyiannya. Tidak disangka dia sebenarnya bersembunyi di ruang harta karun Bian Lingbai.”

Duan Ling terdiam.

“Jika aku membiarkan Bian Lingbai datang ke sini,” Helan Jie melanjutkan, “itu pasti akan membuatnya waspada. Begitu banyak emas. Tidak mungkin bajingan itu tidak akan kembali… tapi aku tidak pernah membayangkan bahwa setelah menunggu selama berhari-hari, yang jatuh ke pangkuanku adalah kau sebagai gantinya!”

“Aku rasa yang dia inginkan hanyalah kotak yang sudah diambil itu. Simpan itu. Dia mungkin sudah lama pergi. Dia tidak akan menunggu di sekitar sini.”

“Tunggu dan lihat. Jika dia tidak muncul, maka aku akan membunuhmu.”

“Kau setidaknya harus mengiriminya pesan atau sesuatu. Aku sebenarnya sangat ingin seseorang datang menyelamatkanku. Lagi pula, aku tidak mungkin berselisih denganmu dan aku tidak ingin kehilangan hidupku dengan bodohnya karena hal sia-sia.”

Helan Jie berkata sambil mencibir, “Ada banyak orang yang tidak berselisih denganku, tapi jika orang yang mati di tanganku tidak berjumlah sepuluh ribu, maka setidaknya ada delapan ribu. Apa lagi? Jika dia tidak ada di sini saat fajar, maka aku akan membunuhmu dan terus mengejarnya, sampai ke ujung bumi.”


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments