“Puteramu membunuh banyak prajuritku, membunuh Zhou Zhen-ku! Bahkan sekarat pun tidak dapat menghapus kejahatannya!”

Penerjemah : Kueosmanthus
Proofreader : Jeffery Liu


“Permaisuri sudah tua,” kata Chen Xing, “baginya untuk mendapatkan persalinan yang aman, itu benar- benar berkah surga.”

Xiang Shu berbicara dengan santai, “Raja Akele pernah memiliki seorang putra lain. Dia mengambil bagian dalam pertempuran melawan Rouran dan meninggal di sana. Itulah kenapa aku pikir aku harus datang dan melihatnya. Bagaimanapun, Che Luofeng tidak bisa lepas dari tanggung jawabnya terkait masalah ini. “

Chen Xing: “…”

Pantas saja ketika menyebut nama Akele, ekspresi Che Luofeng begitu aneh.

“Seberapa sering situasi seperti ini terjadi di luar Tembok Besar?” Chen Xing menoleh sedikit untuk melihat Xiang Shu.

“Sering,” kata Xiang Shu acuh tak acuh, “itu bahkan lebih sengit daripada agresi antara orang-orang Hu dan orang-orang Han di Selatan. Selalu ada pertikaian di antara orang-orang Hu di luar Tembok Besar. Selama 10 atau 20 tahun sebelumnya, selalu ada kalimat ‘Aku bunuh kau atau kau bunuh aku.’ Sementara semua orang tampaknya hidup dalam harmoni di dalam Perjanjian Chi Le Kuno, pada kenyataannya, ada perseteruan darah antara semua suku.”

Chen Xing memikirkannya sebentar lalu berkata: “Jadi, tidak peduli tempat dan sukunya, selalu ada kebutuhan akan pendidikan dan kebutuhan akan hukum dan ketertiban.”

“Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan,” Xiang Shu tenggelam dalam pikirannya. “Mendamaikan perseteruan Rouran dan Akele membutuhkan banyak usaha sejak awal, dan Che Luofeng na…” Mengatakan itu, Xiang Shu menghela napas lagi.

Setelah hening beberapa saat, Chen Xing langsung bertanya: “Che Luofeng tidak mau datang dan mencoba mencari masalah dengan Akele, ba?”

“Itu tergantung padanya,” Xiang Shu mengerutkan kening dalam-dalam, “tiga tahun lalu, Prajurit Pertama Rouran yang mati di bawah tangan Akele disebut Zhou Zhen, dan dia adalah …”

“Saudara baiknya 1,” kata Chen Xing setelah mengingat salah satu percakapan yang secara tidak sengaja dia dengar di Chi Le Chuan tentang sedikit masa lalu Rouran.

“Bukan hanya itu,” jawab Xiang Shu, “Zhou Zhen adalah kekasih Che Luofeng. Mereka adalah pasangan.”

Chen Xing terkejut: “Seorang gadis? Bermarga Zhou? Atau Han?”

“Seorang pria,” kata Xiang Shu, “dengan keturunan campuran Han dan Rouran. Saudara Zhou Zhen dua tahun lebih tua dariku, dan ketika Raja Rouran masih di kantor, keduanya tidak bisa dipisahkan sebagai bentuk dan bayangan sepanjang hari … “

Chen Xing berkata: “Itu hanya untuk menjaganya ba.”

Chen Xing sedang berbaring di satu sisi, menghadap Xiang Shu. Xiang Shu membalikkan badannya dan mengubah posisinya sehingga dia berbaring dengan telinganya di atas bantal kayu, membuat dirinya dan Chen Xing saling berhadapan.

Cara keduanya memandang satu sama lain, tidak salah lagi. Xiang Shu dengan santai berkata, “Aku tidak ingin membicarakannya lagi.”

Chen Xing tiba-tiba memiliki perasaan yang tak terlukiskan dan merasa sedikit simpatik terhadap Che Luofeng. Tiga tahun lalu, saat pertarungan besar, Akele kehilangan pangeran tertuanya, tapi di saat yang sama, Che Luofeng juga kehilangan kekasihnya. Dia hanya tidak berpikir tiga tahun setelah kematian Zhou Zhen, Che Luofeng akhirnya mengalihkan kasih sayangnya ke Xiang Shu, Anda-nya.

Tampaknya Xiang Shu sangat menyadari fakta bahwa Che Luofeng menyukai laki-laki, namun dia tidak pernah mengungkapkan fakta itu.

“Aku pikir Che Luofeng…”

Nada bicara Xiang Shu menjadi lebih keras: “Aku bilang, aku tidak ingin membicarakannya lagi.”

“Kau memperlakukannya dengan sangat baik,” kata Chen Xing sedikit masam.

“Apa kau ingin dipukul lagi?” Xiang Shu berkata dalam kegelapan.

Chen Xing tidak punya alternatif selain berhenti berbicara.

“Bisakah kau berhenti bersikap begitu jahat?” Chen Xing mengumpulkan keberaniannya, lalu berkata, “Xiang Shu, aku tahu kau tidak seperti ini.”

Xiang Shu: “…”

Ketika pertama kali mengetahui tentang perbuatan Xiang Shu dari Zhu Xu, Chen Xing tanpa sadar menganggapnya sebagai orang Hu yang galak, kejam, dan kecanduan membunuh. Namun, ketika dia semakin mengenalnya, dia secara bertahap menemukan bahwa Xiang Shu sama sekali bukan pria yang agresif.

Ketika dia disergap di tengah malam di jalanan Kota Chang’an, dia malah memilih untuk mundur, untuk mencegah prajurit kota yang berpatroli menghadapi musuh yang kuat dan menyia-nyiakan nyawa mereka. Setiap kali dia harus bertarung satu lawan satu dengan siapa pun, dia hampir sepenuhnya mengandalkan kekuatan bela dirinya yang kuat. Dia akan menekan titik tekanan orang itu untuk menjatuhkan mereka, dengan paksa memberi mereka pelajaran. Juga, sampai saat ini, satu-satunya saat dia melihatnya membunuh siapa pun, itu hanya Putri Qinghe. Meski begitu, ketika Chen Xing mencoba memikirkan situasi saat itu, memang, benar-benar tidak ada pilihan lain.

Ekspresi Xiang Shu tiba-tiba menjadi aneh.

Setelah kembali ke Chi Le Chuan, Xiang Shu dengan serius berusaha untuk mempertahankan Perjanjian Kuno dan memastikan bahwa setiap suku hidup berdampingan dengan damai. Baginya, tanggung jawab ini sangat penting. Tidak peduli perselisihan antara Akele dan Rouran, Xiang Shu tidak pernah mendiskriminasi salah satu pihak dan sekarang, dia memberikan bantuan pada Akele.

Itu sebabnya…

“Aku selalu berpikir bahwa kekejamanmu hanyalah fasad,” kata Chen Xing. “Itu hanya karena kau perlu menetapkan prestisemu sebagai Chanyu yang Agung, untuk membuat semua suku dalam Perjanjian Kuno menghormati dan takut padamu. Oleh karena itu, menggunakan kekerasan sepanjang waktu untuk menekannya menjadi kebiasaan bagimu, benar ‘kan?”

Xiang Shu tiba-tiba bangun. Chen Xing segera mundur, takut Xiang Shu akan memukulnya lagi.

Tetapi Xiang Shu hanya mengenakan jubahnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun, mengikat ikat pinggangnya, dan pergi ke luar tenda.

“Xiang Shu!” Cheng Xing juga bangkit, berkata dengan murung, “Kita benar-benar tidak bisa mengobrol dengan baik, bukan?”

Dia menyadari bahwa dia pasti benar. Xiang Shu sebenarnya adalah orang yang memiliki hati yang lembut. Dia sama sekali tidak mirip dengan orang Hu.

“Cepat keluar!” Xiang Shu membuka tirai pintu masuk tenda, mengerutkan alisnya, lalu berkata, “Pakai pakaianmu!”

Chen Xing: “???”

Larut malam, ketika seluruh kamp Akele masih tertidur lelap, getaran lemah bisa dirasakan dari kejauhan. Xiang Shu adalah orang pertama yang mendeteksi anomali tersebut. Dia segera meletakkan pedangnya di punggungnya dan bergegas ke tenda kerajaan Raja Akele, berteriak dengan keras dalam bahasa Xiongnu. Dalam sekejap, hampir srmua orang di kamp terbangun.

Angin puting beliung bertiup dalam badai salju selama jam lima malam. Chen Xing berlari dengan linglung. Xiang Shu sudah memimpin para prajurit Akele untuk mengarungi salju dan mengepung kamp, ​menjaganya.

“Tidak ada apa-apa!” Kata Chen Xing.

“Pergi ke belakang! Tetaplah bersama Permaisuri!” Xiang Shu menyiapkan busur dan menarik anak panah. Semua pria sangat gugup karena mereka semua bisa mencium bau aneh di antara hembusan angin. Angin dingin berbau menyengat, namun Chen Xing samar-samar masih bisa mencium aroma aneh lainnya.

Ini … bau busuk dari mayat!

Orang-orang Akele berteriak keras dalam bahasa Xiongnu, Xiang Shu dengan marah mengatakan sesuatu pada Raja Akele, dan Raja Akele langsung panik. Mereka berjalan melewati salju dan pergi ke formasi pertempuran. Segera setelah itu, Xiang Shu menoleh ke samping, menarik busur besarnya, dan melepaskan anak panah pertama menuju badai salju!

Jeritan kesedihan terdengar, dan setelah itu, seorang prajurit Akele menjerit menyedihkan. Dia terlempar ke tanah oleh mayat hidup yang bergegas keluar dari kegelapan.

“Kenapa mereka juga ada disini?!” Chen Xing berteriak dengan keras.

Xiang Shu berseru: “Mundur ke tepi sungai! Chen Xing, pergilah dulu!”

Chen Xing: “Aku tidak mau! Kenapa aku harus pergi!”

Dalam selang waktu singkat, Xiang Shu menyapu sekitarnya, dengan dingin berkata: “Keluarga Akele sudah lama mengetahui bahwa ada iblis kekeringan di Utara.”

“Apa?” Chen Xing menatap kosong dan menemukan bahwa situasinya memang sedikit mencurigakan. Ketika orang-orang Akele melihat iblis kekeringan, tidak hanya tidak ada sedikit pun kepanikan, mereka bahkan bisa mundur sambil masih menembakkan panah, seolah-olah mereka sudah bertarung melawan iblis kekeringan sebelumnya.

Karena tidak mudah untuk menyalakan obor di tengah badai salju, sekeliling tempat itu benar-benar dipenuhi kegelapan. Kamp jatuh ke tangan musuh, jeritan dan tangisan kesakitan bisa terdengar dari belakang, dan mereka tidak tahu berapa banyak mayat hidup yang mengelilingi mereka, bersembunyi di kegelapan malam. Chen Xing segera menyalakan Cahaya Hati, menerangi area kecil di depannya dalam sekejap.

Ada ribuan mayat hidup! Dan dia masih tidak tahu berapa banyak lagi yang ada di belakangnya, siap untuk menerobos salju.

Untungnya, karena Xiang Shu sudah meletakkan telinganya di atas bantal kayu, dia bisa mendeteksi getaran di tanah. Kalau tidak, jika dia menyadarinya selangkah kemudian, kamp Akele tidak akan bisa lepas dari nasib diserang oleh mayat hidup ini.

Sebuah terompet ditiup dari dalam kamp, ​dan orang-orang Xiongnu melarikan diri secara berurutan. Raja Akele membakar tenda, nyala api meledak ke langit, menghalangi pergerakan mayat hidup. Chen Xing memisahkan tangannya, dan dalam sepersekian detik, seberkas cahaya bersinar terang. Mayat hidup yang menyerang di sekitarnya mula-mula mundur, menjerit liar, dan mulai memburu orang-orang Akele yang tersebar lagi!

Xiang Shu melepaskan anak panahnya secara berurutan, dan Chen Xing merapalkan mantranya. Setelah itu, seperti hujan lebat, anak panah yang bersinar langsung menuju ke kelompok mayat hidup, membersihkan area di depan kedua pria itu. Ketika tabung anak panahnya akhirnya kosong, Xiang Shu mengambil pedang besarnya dari punggungnya dan menyapu mereka. Chen Xing meraih kendali kuda, sambil berteriak: “Naik ke kuda!”

Xiang Shu naik ke atas kudanya, dan Chen Xing berkata: “Masih ingin menyuruhku bersembunyi? Kau bisa membunuh musuh jika aku bersembunyi ma?”

“Diam!” Xiang Shu berteriak, “Selamatkan semua orang! Ayo!”

Chen Xing mengendalikan kudanya; dalam badai salju, sulit untuk melihat, dan sifat kuda Xiongnu itu ganas, jadi setelah ketakutan, dia pergi ke mana-mana. Chen Xing berkata: “Kuda ini tidak mendengarkan perintah ah!”

Xiang Shu melingkari tangan kirinya di sekitar pinggang Chen Xing, meraih kendali, lalu menyerbu ke dalam kelompok mayat hidup. Mayat hidup mengejar orang-orang Akele yang berada di belakang kelompok yang mundur. Melihat bahwa wanita dan anak-anak dari berbagai usia yang berlari dengan berjalan kaki akan segera diserbu, Xiang Shu tiba-tiba berkata: “Cahaya!”

Chen Xing meletakkan tangannya di tangan kanan Xiang Shu yang memegang pedang, mencoba yang terbaik untuk menyuntikkan Cahaya Hati ke dalamnya. Cahaya terang tiba-tiba keluar dari pedang yang berat, menerangi malam yang gelap!

Cahaya itu bahkan lebih menyilaukan daripada sebelumnya, dan saat Xiang Shu mengayunkan pedangnya, gelombang kejut meledak, segera membalikkan kelompok mayat hidup di depannya!

Xiang Shu tiba-tiba mengekang kudanya, turun di tepi sungai. Orang-orang Akele sudah melarikan diri ke tepi sungai Xarusgol. Xiang Shu mencengkeram kerah Raja Akele dan dengan marah menginterogasinya, yang membuat wajah Raja Akele pucat pasi.

Chen Xing: “Apa yang terjadi? Biarkan dia pergi! Kelompok iblis kekeringan datang lagi!”

Xiang Shu harus melepaskan Raja Akele. Dia mengambil seutas tali, membawanya di bahunya, lalu menunjuk ke punggungnya, memberi isyarat untuk bergegas dan menyeberangi sungai. Chen Xing, yang berada di samping Xiang Shu, membentuk lingkaran dengan kedua tangannya lalu mulai merapal mantra, melepaskan Cahaya Hati. Tiba-tiba, dari tepi selatan Sungai Xarusgol, teriakan dalam bahasa Tiele terdengar.

“Bala bantuan datang!” Chen Xing berkata, “Apakah kita masih bertarung?”

Xiang Shu berkata, “Mundur!” Tak lama kemudian, dia segera mengikat salah satu ujung tali di pinggangnya dan melemparkan ujung lainnya ke Chen Xing.

“Waktu untuk balas dendam telah tiba!” Xiang Shu berbicara, “Lepaskan saja jika kau ingin main-main denganku!”

Chen Xing memegang tali dengan ekspresi kebingungan terpancar di seluruh wajahnya.

Orang-orang Akele mundur melintasi sungai beku berturut-turut, dan mayat hidup tergelincir di atas es, mengejar mereka. Chen Xing mundur ke tepi selatan dan melihat Xiang Shu berlari beberapa langkah. Dengan satu kaki di atas batu di tepi sungai, dia mencabut pedangnya yang berat, membalikkan tubuhnya terlebih dahulu sebelum kembali ke dalam, mengayunkan pedang berat itu menggunakan semua kekuatannya dalam prosesnya dan menghancurkan es dengan paksa!

Suara keras membuat gendang telinga Chen Xing berdenging sakit. Dalam sekejap, permukaan es retak seperti jaring laba-laba lalu pecah berkeping-keping. Air menyembur keluar, menembakkan panah air dan menghalangi jalan mayat hidup.

Chen Xing segera meraih talinya dan dengan marah menariknya. Dia menyeret Xiang Shu yang jatuh ke air es dan berteriak, “Kau gila!”

Xiang Shu tergesa-gesa keluar dari air, menunjukkan senyum sinis. Keduanya menoleh dan melihat bahwa mayat hidup yang tak terhentikan sudah jatuh ke air satu demi satu. Mereka masih tidak yakin berapa banyak yang tersisa di tepi utara, tetapi mayat hidup dengan tinggi hampir mencapai 9 chi 2, mengenakan armor kulit Xiongnu dan dipersenjatai dengan pedang, berdiri di tepi sungai, tampak seperti pemimpin mayat hidup.

Chen Xing: “…”

Keluarga Tiele dan Xiongnu, yang disuruh datang memberikan dukungan dengan kuda dan kereta, telah tiba, dan dengan diikuti seluruh suku Akele, mereka semua mundur ke Selatan. Dalam waktu singkat, badai salju sudah menutupi daerah itu, menghalangi pandangan mereka.

Kenapa iblis kekeringan juga ada di sini? Ketika Chen Xing tiba-tiba melihat iblis kekeringan, jantungnya sepertinya berhenti berdetak.

Beberapa saat setelah Xiang Shu jatuh ke air, rambut dan alisnya sudah tertutup es. Chen Xing tidak bisa bertanya tentang Akele lagi. Dengan kecepatan tinggi, dia menempatkan Xiang Shu di gerbong di ujung barisan dan berkata, “Ayo pergi! Kembali ke Chi Le Chuan!”

Xiang Shu menarik napas dalam-dalam, tapi dia tidak bisa berhenti menggigil. Chen Xing dengan cepat melepaskan mantel bulunya yang basah, melepas pakaiannya, menyeka tubuhnya terlebih dahulu, lalu melepas jubahnya sendiri. Setelah berpikir ulang, dia melepas pakaian dalamnya juga, jadi dia hanya memakai celana dalamnya. Mengangkat selimut, dia meremas dada Xiang Shu dan membungkus mereka berdua dengan selimut.

Xiang Shu segera memeluk Chen Xing, membenamkan kepalanya ke bahunya. Chen Xing meratap, “Ibu! Dingin sekali ah, ah, ah!”

Kulit Xiang Shu sangat dingin; dia hampir membeku kaku. Namun, tubuh Chen Xing panas, jadi dipeluk oleh Xiang Shu seperti itu, dia tidak punya pilihan selain menanggungnya.

“Ha …” Xiang Shu menarik napas perlahan.

Chen Xing terus menerus mengelus dadanya untuk melindungi detak jantungnya sementara Xiang Shu terus bernapas masuk dan keluar. Setelah beberapa saat, dia pulih, dan seluruh tubuhnya perlahan menghangat.

Chen Xing meraba bagian belakang bahunya, lalu menyandarkan pipinya ke dada Xiang Shu. Angin dingin bertiup kencang di luar gerbong yang terbuka, dan Chen Xing sekali lagi merasakan bulu mata Xiang Shu yang masih memiliki pecahan es di atasnya. Dia berpikir dalam hati: Bulu mata pria ini sangat panjang, seperti bulu mata seorang gadis.

Setelah beberapa saat, Xiang Shu melepaskan Chen Xing, berkata: “Oke, aku sudah hidup kembali.”

Wajah Chen Xing tanpa ekspresi saat dia berkata: “Aku benar-benar harus memanfaatkan momen ketika tubuhmu kaku beberapa saat yang lalu dan memukulmu untuk balas dendam.”

Xiang Shu: “Kalau begitu pukul aku sekarang? Aku tidak akan melawan.”

Chen Xing berkata: “Kau benar-benar
tidak akan melawan?”

Xiang Shu: “Aku tidak akan melawan sekarang, tapi tunggu sampai kita mencapai Chi Le Chuan, maka aku akan melawan.”

Chen Xing: “…”

Chen Xing menjulurkan kepalanya keluar dari selimut, mengintip ke luar, melihat ke arah kelompok gerbong di depan, lalu bertanya: “Kenapa ada iblis kekeringan di sini? Siapa yang akan menjelaskannya padaku?”

Xiang Shu memegangi kepalanya dan menekannya kembali ke selimut, memberi isyarat agar dia tidur, berkata: “Ketika kita mencapai Chi Le Chuan, kau akan tahu.”

Setelah bergerak selama hampir 4 shichen 3, rombongan gerbong itu akhirnya tiba di Chi Le Chuan. Setelah Xiang Shu turun dari gerbong, hal pertama yang dia lakukan adalah mengambil jubah Raja Akele sebelum akhirnya menyeretnya ke dalam tenda kerajaan. Dia kemudian memerintahkan semua kepala suku dari Perjanjian Kuno untuk datang dan menghadiri pertemuan itu.

Di sisi utara Chi Le Chuan, setiap kavaleri suku berbaris, seolah-olah akan menghadapi musuh besar, berkumpul di luar dataran dan memperkuat jumlah dan mengirim lebih banyak patroli. Pembatas anti-kavaleri didorong keluar. Para pemanah membawa tabung panah mereka di tengah-tengah salju yang lebat, memegang obor yang menyala saat mereka menyergap di depan kamp, dan semua pengintai dikirim untuk menyelidiki pergerakan di sepanjang Sungai Xarusgol.

Di dalam tenda, terjadi pertengkaran yang bisa menjungkirbalikkan langit. Masing-masing kepala suku menggunakan bahasa berbeda yang membuat mereka tidak bisa berkomunikasi satu sama lain, bertanya dan memaki dalam ukuran yang sama. Wajah Raja Akele tampak seperti bara api yang sekarat, tapi Xiang Shu baru saja mengganti jubah rajanya lalu diam-diam duduk di kursi Chanyu yang Agung dan hanya mendengarkan.

Chen Xing mendengarkan dan secara kasar paham, namun semakin dia mendengarkan, dia menjadi semakin takut.

Ternyata Raja Akele, sejak setengah bulan yang lalu, di bagian timur wilayah Barkol, sudah diserang oleh mayat hidup. Akibatnya, dia segera mundur ke Chi Le Chuan. Ketika ada yang menanyakan satu pertanyaan, Raja Akele hanya menjawab dengan satu kalimat, jelas tidak mau menjelaskannya.

“Kenapa kau tidak membereskan semuanya?” tanya Kepala Loufan dengan marah.

Kepala Tiele berkata: “Ketika Chanyu yang Agung mendengar sukumu terdampar, dia memimpin anak buahnya untuk membantumu tanpa mengatakan apa-apa lagi. Dan begini caramu membalas Chi Le Chuan?!”

“Aku tidak pernah mengira mereka akan datang ke sini!” Raja Akele berkata, “Bagaimana mungkin aku bisa membayangkan bahwa kelompok hantu gunung ini akan mengejar kita tanpa henti, dan sama sekali tidak mau melepaskan?”

Che Luofeng, wajahnya memerah dan bengkak setelah dipukul oleh Xiang Shu, bersuka cita atas kemalangannya dan berkali-kali mencibir. Xiang Shu menatapnya dengan pandangan mengancam, menyuruhnya untuk tidak menjadi sombong.

Chen Xing menggunakan bahasa Han untuk bertanya: “Raja Akele, karena Anda sudah menyadarinya selama ini, katakan pada saya, kelompok mayat hidup yang muncul, pasti ada hubungannya dengan Anda. Jika Anda tidak mau menjelaskannya, mereka akan kembali lagi nanti. Bagaimana kita akan menangani mereka?”

Semua orang hanya menatap kosong karena tidak ada yang mengerti bahasa Han, jadi Xiang Shu menerjemahkannya untuk mereka.

Raja Akele berkata: “Apa kau seorang penyihir dari Dataran Tengah? Pasti kau punya cara untuk menanganinya!”

Xiang Shu menggeram: “Lancang!”

Raja Akele segera gemetar. Dia awalnya sudah cemas, dan saat ini dia menjadi tidak bisa berkata-kata. Chen Xing praktis merasa kepalanya akan meledak. Dia tidak terbiasa dengan bahasa barbar ini atau kebiasaan berbicara mereka. Mereka persis seperti ayam yang berbicara dengan bebek, tidak bisa berkomunikasi sama sekali.

“Aku akan bicara ba,” Permaisuri, yang duduk di satu sisi tenda, berbicara dengan suara rendah. “Kalian tahu, orang yang memimpin hantu gunung, dia anakku.”

Chen Xing: “…”

“Tiga tahun lalu, seorang Rouran, Che Luofeng membunuh anakku.” Permaisuri melihat ke arah Che Luofeng yang sedang duduk di samping dengan air mata berlinang, lalu perlahan berkata, “Dia menggali jantungnya …”

Xiang Shu mencondongkan tubuh ke samping, menerjemahkannya ke Chen Xing dengan berbisik. Pikiran Chen Xing menjadi semakin meragukan, hanya mendengarkan saat Che Luofeng mencibir dan berkata: “Itu karena anakmu membunuh banyak prajuritku dan Zhou Zhenku! Dia pantas mati! Aku juga ingin merobek hatimu juga!”

“Diam!” Xiang Shu tiba-tiba berkata dengan marah, “Che Luofeng! Apa kau masih ingin dipukul?!”

Che Luofeng harus berhenti berbicara, meskipun masih kesal. Permaisuri sedikit tenang, lalu sekali lagi berkata pada semua orang: “Selama peti mati putraku disimpan di tempat penampungan sementara sebelum dimakamkan, seorang dokter datang ke tepi Danau Barkol, dan seperti teman Hanmu, dia memiliki keahlian medis ilahi …”

Xiang Shu tiba-tiba berhenti menerjemahkan. Chen Xing hanya mendengar setengahnya, jadi dia menarik ujung jubahnya, mengisyaratkan dia untuk segera melanjutkan.

“Kjera,” Xiang Shu menyebutkan sebuah nama.

Permaisuri terkejut, lalu mengangguk.

Pada awalnya, Chen Xing masih bingung untuk sementara waktu, tapi kemudian tegang dan tiba-tiba teringat: Orang itu, bukankah dia seorang dokter yang sebelumnya merawat ayah Xiang Shu, mantan Chanyu yang Agung?!

Xiang Shu berkata dalam bahasa Han: “Apa yang dia lakukan pada anakmu?”

Permaisuri: “Dia memberi tahu kami bahwa dia kebetulan memiliki ‘jantung’ di tangannya, dan dia akan memberikannya pada kami sebagai hadiah. Dari dalam kotak kayu, dia mengeluarkan jantung hitam dan memasukkannya ke dalam rongga dada Youduo. Dia juga memberinya dosis obat lain. Tiga hari kemudian, Youduo hidup kembali.”

Xiang Shu dan Permaisuri menggunakan bahasa Han di paruh akhir percakapan mereka, jadi Chen Xing mengerti.

“Tapi, setelah dia hidup kembali, dia tidak makan atau minum, dan dia juga tidak tidur,” kata Permaisuri. “Dia tidak bisa mengenaliku, ayahnya, atau sukunya. Akhirnya, suatu hari, dia meninggalkan kami dan pergi ke Utara, tidak pernah kembali. Sampai musim gugur ini, ketika dia kembali, dia benar-benar membawa serta hantu gunung di bawah perintahnya …”

Permaisuri membenamkan kepalanya di tangannya dan menangis, tercekik oleh emosi saat dia berkata: “Aku memimpikiannya. Dia menunjuk ke jantungnya sendiri, bertanya kenapa aku tidak membantunya membalas dendam, kenapa …”

Ketika Xiang Shu mendengar ini, dia bangkit dan meninggalkan tenda kerajaan: “Mulai sekarang, semua suku akan bergiliran bersiap-siap dan menghadapi prajurit iblis kekeringan secara langsung. Sementara itu, setiap suku yang mengeluh tentang keluhan pribadi, semua tanpa kecuali akan dikeluarkan dari Perjanjian Chi Le Kuno.”

Che Luofeng memandang Xiang Shu dengan ekspresi yang rumit, namun Xiang Shu sudah memberi isyarat pada Chen Xing untuk bangun dan pergi.

Sore itu turun salju, dan keluarga Tiele membangun garis pertahanan kayu di bagian utara Chi Le Chuan.

Chen Xing datang ke depan garis pertahanan, Xiang Shu ditutupi baju besi dari ujung kepala sampai ujung kaki, menginstruksikan setiap pemimpin kelompok suku, membuat mereka bersiap.

“Jangan sampai tergores atau digigit,” Xiang Shu berulang kalimemperingatkan. “Saat kalian melihat mayat, penggal kepalanya, jangan lama-lama bertarung.”

Chen Xing, menyortir narasi Permaisuri dan hubungannya dengan Kjera, sekarang hampir yakin bahwa identitas dokter ini pasti adalah anggota kelompok misterius yang menggunakan kebencian untuk menciptakan “iblis kekeringan”.

Bahkan mungkin saja dialah alasan mengapa semuanya terjadi, tangan hitam di belakang layar, atau bahkan dalang yang bersembunyi di kegelapan. Dia pergi ke luar Tembok Besar tiga tahun lalu, pertama mengubah Pangeran Akele menjadi mayat hidup, kemudian dalam perjalanan ke Selatan, dia memberi mantan Chanyu yang Agung obat khusus.

“Youduo sama dengan ayahmu,” gumam Chen Xing, “mereka semua berubah menjadi mayat hidup. Selama kita bisa menemukan Kjera, mungkin kita bisa menjelaskan asal mula kekacauan iblis kekeringan ini.”

Xiang Shu berkata, “Orang itu, sejak tiga tahun lalu, sudah pergi ke Selatan. Saat ini, dia bersembunyi di Dataran Tengah dan bahkan bisa mencapai tepi selatan Sungai Yangtze. Berurusan dengan masalah ini, bahkan jika Guwang harus mengejarnya sampai ujung bumi, Guwang akan menemukannya.”

Chen Xing menarik napas dalam-dalam, berkata: “Mayat-mayat hidup kemungkinan besar sedang menyeberangi sungai sekarang.”

Xiang Shu mengangguk lalu berkata: “Para pengintai telah kembali. Mereka sekarang mengarungi salju.”

Chen Xing mengerutkan kening, mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit, berkata: “Akan lebih baik jika salju turun lebih lebat …”

Mayat-mayat hidup sulit bergerak, jadi andai saja badai salju terjadi beberapa hari sebelumnya, mungkin mereka akan terkubur di dalam salju bahkan sebelum tiba di Chi Le Chuan.

Kenapa mereka begitu gigih pergi ke Selatan, untuk tujuan apa? Chen Xing masih merasa begitu bingung bahkan setelah merenung ratusan kali.

Dari mana mereka berasal? Kemana mereka pergi?

Pertanyaan yang tak terhitung jumlahnya berputar di benak Chen Xing.

“Xiang Shu,” Chen Xing mengerutkan kening dan merenungkannya, berkata, “untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, aku selalu merasa bahwa asal mula kelompok iblis kekeringan dan Gunung Erchilun, area di mana naga jatuh dalam legenda Xiongu, saling berhubungan. Kita harus pergi secepat mungkin dan berangkat ke Utara.”

Dari kaki Pegunungan Yin, suara terompet sebagai sinyal bergema.

Xiang Shu berkata: “Usir mereka dulu dan bicara nanti! Siap-siap! Bersiaplah untuk bertarung!”

Salju sudah berhenti. Di padang salju yang terbentang sejauh mata memandang, mayat hidup yang tak terhitung jumlahnya yang mengenakan baju besi usang dan berkarat mengarungi salju dan bergegas menuju Chi Le Chuan!


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Tidak terikat hubungan darah.
  2. 1 chi ~ 0,333 m
  3. 1 Shichen ~ 1 jam dalam hitungan Tiongkok Kuno;sedangkan dalam perhitungan waktu modern sekitar 2 jam.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments