English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 2, Chapter 18 Part 6

“Siapa itu?” Duan Ling bertanya pada Wu Du.

Jika Duan Ling tidak tahu, maka Wu Du bahkan lebih tidak tahu. Duan Ling menambahkan, “Helan Jie memanggilnya si Tanpa Nama. Apa kau pernah mendengar nama itu sebelumnya?”

Wu Du tersentak karenanya, dan mengingat apa yang dikatakan Cai Yan padanya, alisnya berkerut. “Si Tanpa Nama? Apa kau yakin?”

Duan Ling mengangguk, mengusap pergelangan tangannya yang memerah.

“Tidak. Itu tidak mungkin dia. Untuk apa dia datang ke sini?”

Terkejut, Duan Ling bertanya, “Kau mengenalnya?”

Wu Du menarik napas dalam-dalam, semua pikiran di kepalanya kusut menjadi satu kekacauan besar. Duan Ling terus mendesaknya, tapi Wu Du tidak memberinya jawaban.

“Dia yang memotong tangan Helan Jie. Itulah sebabnya Helan Jie ingin membalas dendam padanya. Mengapa dia memotong tangan Helan Jie?”

Wu Du menjawab, “Aku tidak tahu.”

“Siapa si Tanpa Nama itu?”

Dalam beberapa kejadian, si Tanpa Nama juga telah menyelamatkan hidupnya. Jika dia tidak muncul, sulit untuk mengetahui apakah Wu Du juga tidak akan jatuh ke dalam perangkap Helan Jie dalam keadaan seperti itu. Juga, pada akhirnya si Tanpa Nama telah mempertaruhkan nyawanya sendiri untuk mengulur waktu Duan Ling.

Mereka mendengar siulan dari kejauhan. Ini adalah sinyal dari Tangut, dan Duan Ling segera bersiul sebagai tanggapan. Para pengawal berlari keluar dari hutan, masing-masing dari mereka terlihat sangat cemas sampai mereka melihat Wu Du berkuda dengan Duan Ling, dan menyadari bahwa dia aman.

“Yang Mulia mencari Anda di seluruh pegunungan.” Seorang pengawal berkata padanya dalam Bahasa Tangut, “Bian Lingbai tidak muncul. Apa yang akan kita lakukan sekarang?”

Duan Ling menjawab, “Jangan mengambil tindakan apa pun. Aku akan segera mengakhirinya.”

Masih ada Bian Lingbai yang harus disingkirkan, jadi Duan Ling menjelaskan secara singkat rencana mereka pada Wu Du. Wu Du memikirkan hal ini; di matanya, baik Bian Lingbai maupun Helan Jie tidak menimbulkan banyak ancaman. Dia mengangguk. “Karena kau sudah membuat pengaturan, maka mari kita lanjutkan sesuai dengan rencana.”

Duan Ling berpikir sejenak dan memutuskan untuk mengubah rencananya — dia memberi tahu para penjaga Helian Bo untuk mundur dari gua dan memata-matai di luar, untuk berjaga-jaga. Karena Wu Du telah kembali, tidak perlu lagi untuk membunuh Bian Lingbai dalam pertempuran. Dia menyusun ulang rencana mereka dan mengirim beberapa orang untuk berjaga-jaga di jalan menuju gua, dan karena mereka akan berjalan melalui perkemahan sementara Tangut, dia memutuskan untuk beristirahat di sana sebentar sebelum bergerak. Wu Du tampaknya masih merenungkan mengapa si Tanpa Nama itu muncul di sini, jadi Duan Ling secara kasar merangkum semua yang telah terjadi setelah dia berpisah dengan Wu Du. Wu Du terkejut ketika dia mendengar tentang peti mati kecil itu.

“Apakah itu sebesar ini?” Wu Du membuat persegi panjang dengan tangannya, bertanya pada Duan Ling.

“Itu benar! Apakah ada sesuatu di dalamnya?” Dia merasa bahwa kotak ini sangat penting bagi Wu Du.

Wu Du bertanya, “Siapa yang akhirnya mendapatkannya?”

Duan Ling menggelengkan kepalanya, tidak yakin. Semuanya tampak jelas bagi Wu Du sekarang. “Tidak heran bajingan itu sampai datang jauh-jauh ke sini. Tapi bagaimana dia bisa tahu tentang peta harta karun itu?”

“Siapa dia?” Duan Ling bertanya lagi.

Wu Du menatap Duan Ling, dan menghabiskan beberapa saat dengan keraguan. Saat dia akan berbicara, keributan pecah di dekatnya saat dua pengawal Tangut meneriakkan sesuatu dengan keras sebelum mereka disingkirkan oleh seorang pria berpakaian hitam.

Itu adalah dia!

Duan Ling mau tidak mau harus mundur selangkah. Terhuyung-huyung dan tersandung, pria berbaju hitam menerobos masuk ke perkemahan mereka.

Dia dipenuhi dengan luka, dan matanya melayang-layang di antara Duan Ling dan Wu Du dengan gelisah.

Wu Du menghunuskan pedangnya, tapi pria berbaju hitam itu bahkan tidak membawa senjata.

Hal pertama yang dia lakukan adalah membuka ikatan kain penutupnya, memperlihatkan wajah yang dikenal oleh Duan Ling — Lang Junxia.

Dalam sekejap, pikiran Duan Ling benar-benar kosong; kepalanya berputar dan tenggorokannya tersendat. Diliputi rasa takut, cengkeramannya di tangan Wu Du mengencang.

Pengait besi Helan Jie dilumuri oleh racun, dan luka di dada dan lengannya mulai menghitam; bibirnya juga menjadi kehitaman, dengan rona ungu.

“Kau… kau…” Sekarang Duan Ling tidak bisa lagi berkata-kata.

“Yang Mulia Pangeran memerintahkanku untuk membawamu kembali ke dalam belenggu atau membawa mayatmu padanya. Aku tidak pernah berpikir bahwa kau akan begitu peka — tapi kukira itu akan menyelamatkanku dari beberapa pekerjaan.”

Dengan satu tangan di atas batu yang ada di sampingnya untuk menopang berat badannya, Lang Junxia berkata perlahan, “Tukarkan dengan obat penawarmu.”

Dia mengeluarkan peti mati kecil yang terbuat dari kayu cendana, dan perlahan-lahan meletakkannya di atas batu.

Wu Du terdiam cukup lama sebelum dia berkata, “Sejak awal itu adalah milikku. Kau mengambil sesuatu yang menjadi milikku dan meminta untuk menukarnya dengan obat penawar?”

Lang Junxia melepaskan tasbih Buddha dari pergelangan tangannya dan meletakkannya di peti mati. “Untuk teman kecilmu.”

Wu Du terdiam untuk sejenak, tapi pada akhirnya dia mengeluarkan botol dari dalam sakunya.

“Cukup untuk satu dosis. Resepnya sangat sulit untuk dibuat, jadi kau harus mengandalkan dirimu sendiri jika kau membutuhkan lebih banyak.”

Botol porselen terbang di udara membentuk lengkungan. Lang Junxia menangkap botol itu, lalu dengan gesit menghindar, dia menghilang ke dalam hutan.

Duan Ling memanggil, “Tunggu!”

Tapi Lang Junxia tidak melihat ke belakang lagi, dan dia pergi begitu saja. Duan Ling belum beranjak dari tempatnya berdiri. Melihatnya lagi telah memenuhi kepalanya dengan segudang perasaan yang rumit.

Wu Du melangkah dan membuka peti itu. Di dalamnya ada gulungan sutra tipis, dan sepertinya ada ruang di sana untuk sesuatu yang lain.

“Apa itu?” Duan Ling bertanya.

“‘Pedoman Pedang Alam’.” Wu Du menjawab, “Kau tidak dapat mempelajarinya tanpa metode qi yang menyertainya.”

“Bagaimana dengan itu?” Duan Ling menunjuk ke sebuah kotak kecil yang kosong di satu sisi peti. Sepertinya itu adalah tempat untuk menyimpan obat.

“Pil Peremajaan.1 Itu untuk membawa seseorang kembali dari ambang kematian. Masing-masing dari empat pembunuh besar memiliki satu. Tapi mungkin semuanya sudah digunakan sekarang. Aku telah mencari ini untuk waktu yang lama, dan itu jatuh ke tangan Zhao Kui, seperti yang aku pikirkan. Dan dia menyembunyikannya di sini. Seharusnya ada satu hal lagi di dalamnya, dan itu adalah Zirah Bercahaya Harimau Putih yang dipakai oleh Helan Jie. Sudah terlalu lama hilang — aku tidak pernah membayangkan bahwa itu benar-benar ada di tangannya.”

Wu Du meletakkan kotak itu dan menyerahkan tasbih Buddha pada Duan Ling. “Ayo pergi.”

Duan Ling tidak berani mengambilnya. Dia menatap tasbih Buddha itu.

Wu Du berkata, “Jika kau tidak menginginkannya, buang saja.”

Dari mana untaian manik-manik ini berasal? Apakah itu milik Helan Jie? Duan Ling menatapnya. Wu Du menjelaskan, “Itu milik Wangbei, Helan Jie dan Kepala Biara Master Kongming, dan itu bisa melenyapkan racun yang beracun. Dia melepaskannya untuk memberi tahuku bahwa dia membalas dendam untuk mendiang kaisar. Karena alasan itulah aku memberinya penawar.”

Duan Ling segera menyadari bahwa setelah ayahnya meninggal, Lang Junxia memotong salah satu tangan Helan Jie, dan juga mendapatkan tasbih Buddha yang ada di lengannya.

“Apakah Wuluohou Mu akan mati?” Duan Ling merasa sangat rumit.

“Tidak. Dia sangat pintar. Dia telah diracuni dua kali dan dia tahu aku memiliki penawarnya. Hanya aku yang bisa menyelamatkannya, dan hanya aku yang akan menyelamatkannya.”

Mereka menunggangi kuda lagi. Langit sudah mulai bersinar; Duan Ling sangat mengantuk sehingga dia tidak bisa membuka matanya lagi, dan dia tertidur sambil bersandar pada Wu Du. Mereka tampaknya memiliki banyak hal yang ingin mereka katakan satu sama lain setelah pertemuan kembali mereka, tapi tidak ada yang mengatakan apa-apa saat mereka meninggalkan perkemahan, dan menuju puncak gunung. Benxiao melintasi hutan. Cahaya matahari bersinar melalui kanopi hutan seperti cahaya bintang jatuh, menggambar garis di tubuh mereka; angin musim gugur mulai bertiup, dan dedaunan berdesir tertiup angin.

Ketika mereka sampai di mulut gua, Wu Du membangunkan Duan Ling. “Apakah itu di sini?”

Duan Ling menunjukkan jalan dengan matanya yang buram dan mereka turun melewati beberapa gua lagi. Ketika mereka mencapai pelataran, inilah waktunya untuk mendengar Bian Lingbai berbicara dengan anak buahnya.

“Apa yang akan kita lakukan?” Duan Ling berbisik.

Wu Du membuat Duan Ling duduk dengan aman di tepi tebing. “Biarkan aku tidur sebentar. Aku lelah.”

Duan Ling terdiam.

Semua orang Helian Bo telah meninggalkan gua, dan mereka adalah satu-satunya orang yang bersembunyi di rongga yang berada di atas pelataran. Jeritan darah yang mengental datang dari tebing di pintu masuk gua, jelas karena seseorang baru saja jatuh. Wu Du bangun dari tidur siangnya.

“Mereka belum menemukan jalan turun?” Wu Du terjaga, dan terdengar tidak sabar. “Kau harus memberikannya kepada orang tua dari orang ini. Bagaimana mereka bisa melahirkan orang sebodoh ini?”

Duan Ling menahan tawanya; setiap kali Wu Du mengkritik orang sambil marah-marah, Duan Ling merasa itu sangat lucu.

Dari tempat persembunyian mereka, mereka hanya bisa melihat secercah cahaya obor dari jauh. Bian Lingbai berjalan ke sana ke mari mencoba mencari jalan turun.

“Di mana pacar Tangut kecilmu itu?” Wu Du bertanya.

“Dia bukan! Mengapa kau selalu berusaha mempersulitnya? Dia hanya seorang teman. Dia benar-benar hanya seorang teman.”

Wu Du melirik Duan Ling beberapa kali, mempertimbangkan. “Ketika kau benar-benar dalam bahaya, kau tahu siapa yang datang untuk menyelamatkanmu atau apa?”

“Aku tahu—” Duan Ling hanya merasa lucu bahwa Wu Du selalu mengatakan hal-hal karena kecemburuan yang tidak berdasar seperti itu.

“Bagaimana kau akan membayarku?” Wu Du mengistirahatkan kakinya yang panjang di dinding gua, memandang Duan Ling dari atas ke bawah.

Saat Duan Ling kebetulan sedang bermain dengan sebatang emas yang dia ambil dari gua terakhir kali, dia menyerahkannya pada Wu Du dan berkata, “Untukmu.”

Wu Du mengambilnya tanpa keriuhan dan melemparkannya dari pelataran. Rahang Duan Ling jatuh2 — itu adalah emas!

“Tidak cukup.” Wu Du menguap. Dia terdengar agak bosan.

“Apa yang bisa aku berikan padamu? Pada saat kau membawaku pulang, aku sudah kehilangan segalanya.”

Wu Du bersandar ke dinding gua. Dia menyilangkan tangannya, dan satu jari telunjuknya berkedut. Dia mengetuknya ke sikunya tanpa arti.

“Hanya ketika kau datang,” kata Duan Ling, “aku pikir… aku…” Hati Duan Ling berantakan; pada saat itu, dia memikirkan ayahnya lagi.

“Wu Du, kau sangat baik padaku. Aku benar-benar tidak memiliki apa pun yang bisa aku berikan padamu sebagai balasan. Aku…” Duan Ling terdiam dengan suara aiya yang frustrasi.

Sekarang ketika Duan Ling mengatakan itu, itu justru membuat Wu Du merasa malu. Dia melambaikan tangan dengan acuh untuk memberi tahu Duan Ling bahwa dia tidak perlu membicarakan perasaannya lagi.

“Mengapa kau begitu baik padaku?” Duan Ling bertanya.

Pertanyaan ini, membuat Wu Du bingung. Dia dengan serius merenungkannya sejenak sebelum dia tiba-tiba berkata, “Wang Shan, kau orang yang tidak berperasaan.”

Terkejut, Duan Ling berbalik untuk menatap Wu Du.

“Apakah kau tahu mengapa aku mengatakan itu?”

Alis Duan Ling menyatu menjadi sedikit masam. Ini pertama kalinya ada orang yang menilai dirinya dengan kata itu. “Apakah aku tidak berperasaan? Aku… aku tidak.”

“Kau dan Mu Qing adalah teman sekelas dan kalian belajar bersama.” Wu Du berkata tanpa banyak perasaan dalam nada suaranya, “Ketika kita meninggalkan Xichuan, kau bahkan tidak repot-repot meninggalkannya surat untuk mengucapkan selamat tinggal.”

“Itu karena aku…”

Wu Du mengangkat tangan untuk memberitahunya bahwa dia tidak perlu menjelaskan. “Master Fei selalu memikirkanmu, tapi kau tidak pernah sekalipun meminta pendapatnya.”

“Karena…”

“Kau tidak mempercayainya, kan?” Wu Du melanjutkan, “Kau sangat berarti bagi anak Tangut itu. Tidak bisakah kau melihat cara dia memandangmu? Perasaan yang ada di matanya. Ketika kau diculik oleh Helan Jie, dia sangat khawatir, dia berlari ke seluruh gunung untuk mencarimu. Tapi ketika kau melihat bawahannya, kau mengirim mereka pergi dengan tidak lebih dari beberapa patah kata.”

Duan Ling tidak bisa mengatakan apa pun yang bisa membantah semua ini.

“Sekarang katakan padaku — tidakkah menurutmu itu tidak berperasaan?”

Duan Ling tidak memiliki apa pun untuk dikatakan, tapi sementara Wu Du mengatakan semua ini, dia tidak marah sama sekali. Dia mengamati Duan Ling.

“Tapi aku bisa merasakan bahwa… kau tulus dalam caramu memperlakukanku, dan itulah mengapa aku datang untuk menyelamatkanmu. Ketika ini semua berakhir…  Ada hal-hal yang ingin aku tanyakan padamu, melihat apa yang kau pikirkan.”

Bian Lingbai akhirnya menemukan tenon kayu dan dia berjalan ke arah mereka dengan hati-hati. Mereka harus melewati tempat di mana Duan Ling dan Wu Du duduk jika mereka ingin menuju ke tempat harta karun.

“Tahan.” Wu Du berbisik, “Berpeganganlah pada stalaktit.”

Duan Ling mengangguk. Wu Du melilitkan tali ke tubuhnya dua kali, lalu dia merentangkan tangannya dan melompat dari gua.

Seketika, jantung Duan Ling naik ke tenggorokannya. Saat mereka mengendur, talinya tertarik, tapi cara Wu Du mengikat tali itu cukup cerdik dan tidak cukup keras untuk melukai kulit Duan Ling. Kekuatan telah menariknya ke tepi gua. Duan Ling mengencangkan cengkeramannya di atas stalaktit dan melihat ke bawah.

Seperti falcon dalam kegelapan, Wu Du meluncur ke ruang kosong di atas Bian Lingbai dan membalikkan tubuhnya, di mana dia menyebarkan serbuk ke kerah Bian Lingbai. Dia kemudian memberi Duan Ling isyarat tangan. Duan Ling mencengkeram talinya dengan erat, dan Wu Du berbalik berulang kali ke atas tali, tanpa suara berjalan kembali dengan setiap putaran.

Begitu mereka kembali ke gua, Duan Ling melepaskan talinya. Wu Du berkata pelan, “Sudah selesai. Ayo pergi.”

Bian Lingbai terkesiap kaget. Duan Ling ingin mengintip lagi, tapi Wu Du menyeretnya kembali.

“Dia masih hidup,” kata Duan Ling.

“Tidak perlu terburu-buru,” kata Wu Du, “Dia akan segera mati.”

Mereka berdua menuju ke luar melewati gua. Wu Du menemukan salah satu pengawal Tangut, dan memberi tahu Helian Bo bahwa dia harus kembali ke kediaman Tongguan.

Ini sudah siang. Wu Du menuruni jalan gunung bersama Duan Ling dengan menunggang kuda, menuju pintu masuk pertama gua.

Seorang wakil jenderal sedang berbicara dengan Fei Hongde.

“Master Fei!”

“Kamu sudah kembali?!” Wajah Fei Hongde penuh dengan senyuman.

“Di mana pamanku?”

“Dia ada di dalam.” Wakil Jenderal Wang berkata, “Dia baru saja masuk ke sana seperempat jam yang lalu. Eh? Wu Du?”

Wu Du pernah bekerja di bawah Zhao Kui, jadi bawahan Bian Lingbai juga pernah bertemu dengannya sebelumnya. Wu Du memandangnya tanpa tenaga dan acuh tak acuh seperti biasa, hanya memberinya sedikit anggukan sebagai tanda sapaan.

“Kau kembali begitu cepat?” Kata Wakil Jenderal Wang.

“Wu Du pergi ke Xichuan untuk menyelesaikan sesuatu untuk pamanku.” Duan Ling turun. “Aku bertemu dengannya di jalan. Aku juga sudah selesai dengan tugasku jadi kami memutuskan untuk kembali bersama.”

Para prajurit telah berkemah di tepian di seberang, dan Bian Lingbai masih belum memberi tahu mereka apa yang ada di dalam gua, karena dia sangat berhati-hati jika menyangkut tentang uang. Duan Ling memberi tahu Wakil Jenderal Wang bahwa mereka akan baik-baik saja dengan menunggu di luar untuk Bian Lingbai. Dia berjalan dengan Wu Du menuju pohon yang dia bakar sehari sebelumnya. Wu Du berjongkok dan membersihkan sisa serbuk di tangannya. Dia berkata pada Duan Ling, “Manik itu.”

Duan Ling mengeluarkan manik-manik emas dari sakunya. Wu Du meletakkannya di tanah, dan manik-manik emas itu perlahan-lahan meregang kembali menjadi bentuk kelabang, bangun dari hibernasi, lalu mulai mencari makanan di mana-mana.

Kemudian seolah-olah menemukan sesuatu, ia memanjat bebatuan di tepi sungai dan dengan cepat menghilang ke semak-semak.

“Itu disebut dengan ‘Gagak Emas’.”3 Wu Du memberi Benxiao tepukan santai dan membiarkannya merumput. “Siapa pun yang digigit olehnya tidak akan bisa berbicara dan tidak bisa bergerak. Jika mereka tidak mendapatkan penawarnya dalam waktu dua puluh empat jam, seluruh tubuh mereka akan menjadi terlalu panas hingga suhu yang tak tertahankan, organ dalam mereka akan mencair karena panas, sehingga menyebabkan kematian.”

Duan Ling ingat bagaimana pertama kali dia melihatnya, Wu Du meletakkan manik-manik emas itu ke meja untuk menakut-nakutinya. Tapi sekarang dia memahami Wu Du, dia tahu bahwa Wu Du tidak akan pernah sembarangan membunuh anak yang tidak bersalah — Wu Du hanya menggodanya.

Apa yang Wu Du jentikkan ke leher Bian Lingbai pastilah serbuk untuk menarik kelabang. Wu Du pernah memberinya pil yang mungkin akan membuat kelabang menganggap Duan Ling sebagai salah satu miliknya sehingga itu tidak akan keluar dari sakunya untuk menggigitnya ketika dia menyimpannya di tubuhnya.

“Berapa lama kita harus menunggu?”

“Segera. Beri waktu setengah jam dan itu pasti akan berhasil menggigitnya.”

Sekarang kelabang emas itu sudah memasuki gua. Ia memanjat dengan cepat di atas dinding gua, mencapai ruang harta karun semulus gumpalan asap. Bian Lingbai di sana memerintahkan bawahannya untuk membawa peti-peti itu satu demi satu, matanya menyipit karena silau dari emas batangan. Kelabang itu menempel di sepatu botnya, lalu naik dan terus naik ke pinggangnya, kelabang itu meremas di bawah kerahnya dengan cepat seperti sambaran petir. Kemudian dengan ringan menenggelamkan rahang bawahnya ke punggungnya.

Yang Bian Lingbai rasakan hanyalah mati rasa yang menyebar begitu cepat ke seluruh tubuhnya sehingga dia jatuh ke depan ke gunungan emas sebelum dia berhasil berteriak. Dengan suara gemerincing, batangan emas berguling ke tanah; kelabang masih menempel pada kulit di bawah tulang rusuknya, di mana ia mulai mengisap darahnya.

“Jenderal?”

“Jenderal!”

“Ini buruk! Panggil bantuan!”

Bawahannya yang mendengar teriakan segera bergegas. Wajah Bian Lingbai telah memerah, dan mulutnya mulai berbusa, tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun. Para penjaga segera membawanya keluar dari gua.

Duan Ling dan Wu Du masih menunggu. Suatu waktu Duan Ling mengobrol riang dengan Fei Hongde, dan pada waktu berikutnya, mereka melihat penjaga yang mendukung Bian Lingbai mendekati mereka, jadi dia berteriak di depan semua prajurit, “Paman! Aku kembali!”

Bian Lingbai menyeberangi sungai, didukung oleh para prajurit. Mereka semua tiba-tiba menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres, dan bergegas menghampirinya. Duan Ling berkata dengan bingung, “Paman!”

“Turunkan dia!” kata Wu Du.

Mulut Bian Lingbai penuh dengan busa putih, dan seluruh pipinya menjadi merah. Wu Du berjongkok untuk membaca denyut nadinya. Duan Ling mengguncang Bian Lingbai, berkata dengan keras, “Apa yang terjadi di dalam gua?!”

Orang-orang yang mengikuti Bian Lingbai ke dalam tidak lebih dari para prajurit biasa — dia menahan semua ajudan dekatnya untuk berada di luar. Seorang prajurit dengan terbata-bata menjelaskan bahwa pada dasarnya Bian Lingbai sedang berada di dalam gua, memeriksa harta karun itu ketika dia tiba-tiba jatuh pingsan. Saat ini, mata Bian Lingbai terbuka lebar, dan dia bahkan tidak memiliki kekuatan lagi untuk mengangkat tangannya; matanya penuh ketakutan, seolah-olah dia tidak tahu mengapa “Zhao Rong” yang dia tendang ke dalam jurang akan muncul lagi.

Matanya kemudian bergulir ke arah Wu Du. Pada saat itu, sesuatu tampaknya menjadi jelas baginya — tapi kesadaran itu datang terlambat.

“Kirim Jenderal kembali ke kediaman, cepat.” Wu Du berkata, “Barang-barang di dalam gua itu beracun. Suruh orang-orang untuk menjaga tempat ini dan menutup area itu — tidak ada lagi yang boleh menyentuhnya!”

Maka kemudian Bian Lingbai dibawa ke kereta, Fei Hongde ikut menaikinya untuk mengawasinya, sementara Wu Du dan Duan Ling menunggang kuda. Rombongannya bergegas secepat mungkin kembali ke Tongguan.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Terjemahan literalnya adalah “pil dari semua pohon yang hidup kembali di musim semi”, dan jika kalian tidak ingat pada siapa Lang Junxia memberikannya, petunjuknya ada di Ch 1, bagian 1. 
  2. Kaget. 
  3. “Gagak Emas” juga merupakan nama untuk matahari. https://en.m.wikipedia.org/wiki/Three-legged_crow 
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments