English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 1, Chapter 5 Part 5

Ini adalah kuil Budha tua dengan empat ratus tahun sejarah di belakangnya; Dahulu kala, ketika Master Mojia melakukan perjalanan ke timur dari Xiyu, dia menyebarkan benih-benih agama Buddha di atas padang rumput, kemudian dia memasuki Dataran Tengah, mengajarkan aliran sutra, dan meneruskan ajarannya. Di usia tuanya, dia pergi ke utara melewati Tembok Besar sekali lagi, dan mendaki bagian paling barat dari Pegunungan Xianbei dengan berjalan kaki dengan bantuan tongkat, ingin melakukan perjalanan lebih jauh lagi, ke daratan di utara Sungai Kuning.

Tidak ada yang tahu kenapa, tetapi disinilah dia berhenti, dan dia bahkan memilih untuk membangun biara seperti itu di puncak pegunungan ini. Menurut legenda kuno Khitan, ini adalah tempat yang tidak bisa dijangkau burung, dan selama beberapa ratus tahun terakhir, biara tua ini sudah disebut sebagai “Kuil Utara”.

Selanjutnya, saat kaisar pendiri Liao berbaris ke selatan, dia berhenti untuk berdoa di Kuil Utara beberapa kali untuk memberkati invasinya ke dataran tengah. Setelah kemenangannya di Pertempuran Sungai Huai diumumkan, Liao yang Agung membangun ibu kota di Shangjing dan Zhongjing; karena sangat hormat mereka merelokasi kitab suci Kuil Utara dan biarawan ke Zhongjing, mendirikan Kuil Pencerahan Utara sebagai biara nasional. Namun, sejumlah kecil mantan biksu Kuil Utara tetap berada di sini.

Saat ini, Kuil Utara terbakar dan banyak mayat berserakan di tanah; prajurit Mongolia membalikkan tempat itu, dan sejumlah kecil biksu berjaga di depan Aula Mahavira dengan vajra di tangan.1

Ada ringkikan kuda, dan Wanlibenxiao melintasi lautan api dalam satu lompatan, menerobos gerbang utama. Prajurit Mongolia berteriak karena terkejut, dan Li Jianhong yang menunggang kuda berbalik untuk menembakkan empat anak panah pada saat yang bersamaan, dan kemudian dengan cepat meraih kembali lebih banyak anak panah dan menembakkan dua anak panah lagi secara berturut-turut, menjatuhkan prajurit di luar gerbang.

“Blokir gerbangnya!” Teriak Li Jianhong.

Pada awalnya, prajurit Mongolia sangat khawatir bahwa Li Jianhong sudah datang membawa bala bantuan untuk biara, tetapi ketakutan apa pun yang mungkin mereka miliki lenyap saat mereka menyadari bahwa hanya ada satu pria dewasa dengan seorang anak kecil bersamanya. Mereka segera menarik senjata mereka, mendekat untuk melakukan serangan. Saat salah satu dari mereka baru akan menebas punggung Li Jianhong dengan pedang, Duan Ling tiba-tiba memutar kudanya di tepi halaman dan menarik pelatuk busur panjang, meluncurkan pasak ke mata kanan prajurit itu. Prajurit Mongolia itu berteriak dan jatuh ke tanah.

“Amitābha-” rintihan panjang keluar dari aula besar.

Mereka berdua turun dan memasuki halaman. Li Jianhong melindungi Duan Ling, menyerang saat mereka mundur. Pasukan Mongolia yang menyerang di sini jelas berasal dari kelompok inti dan kekuatan mereka tidak bisa dibandingkan dengan kelompok pengintai sebelumnya. Li Jianhong menoleh dan Duan Ling berteriak, “Ayah, awas di atasmu!”

Sebuah balok kayu yang terbakar jatuh ke arah Li Jianhong, yang membungkuk dan menggapai ke belakang punggungnya untuk meraihnya dengan backhand. Tepat di sana, di halaman, dia berputar-putar, mengacungkan nyala api yang besar itu begitu cepat hingga meluncur di udara, dan tampaknya tanpa direncanakan sebelumnya, dia mengarahkannya ke mana-mana – di mana pun para prajurit terkena senjata ini, mereka segera terbang keluar dari halaman, darah menyembur dari mulut mereka!

Di tangga, Duan Ling meluncurkan anak panah satu demi satu. Penjaga kuil berlari ke sisinya sambil memegang benda-benda seperti tutup panci dan papan kayu untuk melindunginya. Li Jianhong turun rendah, mengembangkan balok raksasa itu dalam lingkaran besar di sekelilingnya, dan semua prajurit Mongolia mundur. Li Jianhong melolong, suaranya didukung oleh kekuatan qi yang nyata, dan suaranya yang keluar terdengar seperti gemuruh Gunung Tai yang meledak, sebuah guncangan yang menusuk dengan menyakitkan di gendang telinga mereka.

Li Jianhong mendorong kedua telapak tangannya ke depan, dan balok kayu menekan tepat ke beberapa prajurit, mendorong mereka keluar, dan dengan kekuatan yang luar biasa di belakangnya, menyapu mereka keluar dari halaman. Li Jianhong menyelesaikannya dengan dorongan telapak tangan lagi, dan dengan ledakan yang keras, nyala api itu pecah menjadi percikan api yang terbang ke segala arah. Tidak bisa menanggung beban serangan ini, pasukan Mongolia jatuh dari tebing.

Hanya sekali dia mendengar mereka berteriak di luar, Li Jianhong berbalik. “Kalian semua, naik ke atas tembok, siapkan busur kalian. Jika mereka berani mencoba untuk menyerang lagi, bunuh mereka semua!”

Dengan sedikit penjaga kuil yang tersisa, masing-masing dari mereka mengambil posisi tinggi di dinding, dan pekerja yang tersisa mengambil ember untuk membantu memadamkan api. Bagian dalam Kuil Utara berantakan.

“Jenderal mana yang ada di luar itu?” Itu adalah suara yang sudah tua.

“Perang akan dimulai lagi, seseorang yang masih mengingatku pada waktu yang tidak pasti sangat dihargai. Tolong, biarkan kami masuk, dan berbicara.”

Duan Ling menoleh untuk melihat Li Jianhong, mengingat bahwa alasan dia membawanya dalam perjalanan ini adalah untuk ‘melihat seorang teman lama’. Li Jianhong mengangguk, seolah-olah dia tahu persis apa yang dipikirkan Duan Ling. “Benar, ini adalah dia. Orang tua itu pemarah. Saat kau melihatnya, bicaralah sesedikit mungkin. Jika kau ingin mengutuknya, bersembunyi di balik punggung ayahmu ini sebelum kau melakukannya.”

Duan Ling hampir tertawa, dan mengangguk padanya; Li Jianhong memperbaiki kerah baju Duan Ling, menghaluskan lipatan di gaunnya, dan meraih tangannya, mereka melangkah ke Aula Mahavira.

Di dalam biara cukup gelap, dan orang bisa mendengar bara api yang berderak di kejauhan. Saat Li Jianhong dan Duan Ling masuk, seorang calon biksu muda pertama-tama mendatangi mereka dengan baskom tembaga agar mereka bisa mencuci tangan. Keduanya mencuci tangan, mengambil dupa dari calon biksu itu, membungkuk tiga kali di depan patung Buddha.

Biksu yang bertanggung jawab atas upacara memegang palu yang dibungkus dengan kain dan memukulnya ke mangkuk tembaga, membuat suara yang lembut dan beresonansi.

“Tolong bicaralah di dalam,” kata biksu itu.

Dan Li Jianhong melangkah melalui ambang pintu kedua. Jauh di dalam biara, di ujung tangga, ada tempat suci inti dengan pintunya yang terbuka lebar. Seorang biksu tua sedang duduk di atas tikar doa tepat di tengahnya, dengan delapan biksu penjaga duduk di kedua sisinya dalam satu baris, masing-masing memegang alat doa saat mereka bergumam dan melafalkan kitab suci.

“Oh, itu adalah Yang Mulia,” biksu tua itu berkata dengan dingin, “Saya tidak dalam keadaan sehat untuk bangun dan menyapa Anda. Saya mohon maaf.”

Duan Ling terkejut sesaat ketika dia mendengar gelar “Yang Mulia”, tetapi saat dia melihat ke Li Jianhong, dia sepertinya tidak tergerak sama sekali. “Ini putraku. Nak, majulah dan sapa Master Kongming.”

Duan Ling melangkah maju, dan seperti yang diajarkan oleh Kepala Sekolah, dia mengangkat kedua tangannya di atas kepalanya dan membungkuk dengan benar.

Sepotong kecil jubah yang dikenakan oleh biksu tua yang dipanggil “Master Kongming” sudah terbakar habis, dan dia berbau hangus dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dia mengulurkan tangan ke arah Duan Ling. Duan Ling melihat kembali ayahnya, dan Li Jianhong memberi isyarat agar dia mendekat. Duan Ling berjongkok di lantai dan mendekati Kongming. Kongming meletakkan tangannya di dahi Duan Ling.

“Aku memberkatimu dengan kesejahteraan.” Kongming berkata, “Dan kamu akan memberkati semua orang dengan kesejahteraan, surga memberkati Chen Agungmu. Apa pun itu, apa pun itu.”

Duan Ling tidak bisa berkata-kata.

“Yang Mulia, katakan apa yang ingin Anda katakan,” tambah Kongming. Setelah itu dia memberi isyarat kepada yang lainnya, dan biksu penjaga bangkit dari posisi mereka untuk mundur ke luar pintu, menutupnya di belakang mereka. Yang tersisa di tempat suci inti sekarang hanyalah Li Jianhong, Duan Ling, dan Reciter Kongming.2

Duan Ling memperhatikan bahwa tangan kiri Kongming terbakar menjadi hitam, dan kulitnya sudah pecah-pecah dan retak seperti arang, memperlihatkan daging merah yang gelap di bagian dalamnya, tetapi Kongming tampaknya sama sekali tidak menyadari adanya rasa sakit. Dia memberi mereka tikar doa dengan tangannya yang baik. Duan Ling mengambil itu darinya dan membiarkan ayahnya duduk, dirinya sendiri duduk di atas pergelangan kakinya di belakang ayahnya.

“Saya telah menempuh perjalanan yang sangat jauh, tetapi Anda tidak ramah seperti biasanya, Master. Setidaknya Anda harus menyajikan teh untuk kami dan biarkan saya membasahi tenggorokan saya, bukankah begitu.”

“Saya tidak menyangka akan bertemu Yang Mulia lagi pada saat ini. Dendam masa lalu terasa seolah-olah terjadi di kehidupan lampau. Yang Mulia mungkin telah melepaskan semuanya, tetapi saya tidak pernah melepaskannya.”

“Anda adalah seorang biarawan. Anda harus melepaskan apa yang pada akhirnya harus Anda lepaskan. Master, sebaiknya lupakan saja. Itu hanya sebilah pedang, bukan?”

Li Jianhong mengambil cangkir teh saat calon biksu itu menawarkannya, menyesapnya, dan menyerahkannya kepada Duan Ling. Duan Ling sangat haus dan meminum setengah cangkirnya sekaligus. Dia mendengarkan percakapan mereka tapi pikirannya masih tertuju pada ayahnya yang dipanggil sebagai “Yang Mulia”.

“Yang Mulia” tidak benar-benar mengintimidasi dirinya. Bagaimanapun, semua orang yang pergi ke Aula Kemasyhuran adalah pangeran atau kerabat kerajaan. Helian Bo, Batu… dia mendengar mereka semua adalah bagian dari keluarga penguasa. Tetapi ayahnya berkata bahwa mereka adalah Han, dan jika dia adalah pangeran dari Han… bukankah itu berarti bahwa ayahnya, ayahnya… adalah seorang kaisar?!

Itulah satu hal yang paling mengguncang Duan Ling, namun fakta bahwa ayahnya memiliki identitas lain tidak banyak mengubahnya di mata Duan Ling. Ayahnya tetap ayahnya, dan Duan Ling tetaplah Duan Ling. Ini adalah sesuatu yang tidak akan berubah sama sekali karena fakta itu.

Ketika Kongming masih muda, dia memiliki temperamen yang garang; usia tua tampaknya tidak membuat amarahnya mereda.

“Saya melakukan sesuatu. Saya membebaskan seekor harimau dan membiarkannya kembali ke hutan. Tidak tahu apakah itu adalah berkah atau kutukan — dan saya pikir sudah waktunya saya datang berkunjung. Saya telah berpikir untuk berkonsultasi dengan Anda, Master, tentang tiga hal.”

“Yang Mulia ingin berkonsultasi dengan saya tentang tiga hal, tetapi pertama-tama saya ingin berkonsultasi dengan Yang Mulia tentang satu hal. Apa maksud Anda membebaskan seekor harimau?”

“Saya sudah mengirim para sandera politik Borjigin keluar dari Shangjing.”

Reciter Kongming segera mengetahui hal ini. “Benar. Orang-orang Mongolia menyerang Liao, dan karena eksploitasi militer Pangeran Utara tidak ada yang perlu untuk ditulis, dia mungkin tidak akan mampu menahan pasukan Ögedei.3 Ketika dia kembali, dia harus melampiaskan amarahnya dengan membunuh Jochi. Jadi itu adalah hitungan kebaikan yang dapat diterima untuk karma Anda. Sudah waktunya bagi Yang Mulia untuk membersihkan semua darah di tangan Anda.”

Li Jianhong menghela napas. “Ini belum waktunya untuk itu. Saya menyelamatkan nyawa Jochi dan putranya sebagai imbalan atas permintaannya untuk kelompok kavaleri dari Temüjin, dan untuk sementara waktu menempatkan mereka di bawah Yubiguan. Dia menunggu waktu yang tepat, untuk bersekutu dengan Han, dan paling tidak menghalangi bala bantuan Chen Selatan… jika ada. Sejak awal, ini terbukti bermanfaat bagi orang-orang Mongolia; bagaimanapun juga, Ögedei tidak ingin diserang dari kedua sisi. Dengan cara itu, setelah orang-orang Mongolia mengepung Shangjing, saya dapat melihat Yelü Dashi dan memiliki sesuatu untuk dinegosiasikan – membantunya melawan orang-orang Mongolia dan berjanji kepada dirinya bahwa begitu saya kembali ke Xichuan dan mendapatkan kembali gelar saya, saya akan bersekutu dengan Liao. Saya bisa menggunakannya untuk meminjam pasukan darinya untuk menenangkan selatan. Tanpa itu, saya tidak akan bisa memenangkan kepercayaan orang Khitan.”

“Jadi sepertinya Yang Mulia telah memutuskan untuk kembali ke selatan?” Reciter Kongming mengalihkan pandangannya untuk menatap mata Li Jianhong dengan mantap.

“Saya tidak dapat mengambil keputusan, dan itulah mengapa saya datang ke Kuil Utara. Sementara saya di sini, saya pikir saya bisa meminta Anda untuk memberikan nama untuk anak saya.”

Reciter Kongming mengalihkan perhatiannya ke wajah Duan Ling, dan mempertimbangkannya untuk waktu yang lama. Li Jianhong sudah mengatakan banyak hal yang tidak bisa dipahami oleh Duan Ling, tetapi dia merasa bahwa Reciter Kongming tidak terlalu menyetujui metode Li Jianhong, dan keduanya selalu berselisih.

“Menurut generasinya, sangat sedikit Li yang tersisa; anak saya adalah satu-satunya yang masuk ke dalam daftar keluarga. Ketika dia kecil dia mengambil nama keluarga ibunya, Duan, dengan satu karakter, nama depan Ling. Saya datang untuk meminta Anda untuk memberinya perlindungan illahi agar tidak ada malapetaka yang menimpanya, agar tidak ada bencana yang menimpanya, agar dia tumbuh sehat dan kuat.”

“Siapa saja yang terlahir dalam samsara tanpa pernah mengalami musibah atau bencana? Mengikuti hierarki keluarga Li, generasinya harus menggunakan akar rumput. Jadi bagaimana dengan Li Ruo?”

Li Jianhong tampaknya memikirkan hal ini, dan Reciter Kongming melanjutkan, “Ruomu. Fusang timur yang jauh, Ruomu barat yang jauh; matahari harus terbenam sebelum matahari terbit; mengatasi badai dan jangan takut akan elemennya; akhirnya menjadi kayu yang bagus untuk sebuah bangunan besar, yang melindungi alam.”4

“Terima kasih, Master, karena memberinya sebuah nama,” kata Li Jianhong sambil menatap sekilas pada Duan Ling.

Duan Ling buru-buru membungkuk. “Terima kasih, Master, karena telah memberi saya sebuah nama.”

Reciter Kongming diam-diam memperhatikan Duan Ling.

Li Jianhong menambahkan, “Ada satu hal yang saya tidak yakin. Saya ingin meminta bimbingan Anda.”

Reciter Kongming menyipitkan matanya. “Silakan bertanya.”

“Dapatkah saya membangun kembali pondasi Chen Selatan dan menghidupkan kembali kerajaan besar kita dengan perjalanan kembali ke selatan ini?”

Reciter Kongming berkata dengan dingin, “Dan jika saya mengatakan Anda ‘tidak bisa’, apakah Yang Mulia tidak akan pergi begitu saja?”

Duan Ling begitu tegang, bahkan dia hampir tidak berani untuk bernapas. Dia semacam berhasil memahami niat Li Jianhong melalui kata-katanya. Apakah dia benar-benar akan kembali ke selatan?

Li Jianhong sedikit tersenyum. “Anda benar, Master. Saya pikir sepertinya saya tidak sabar.”

“Kalau begitu izinkan saya menanyakan satu hal lagi pada Yang Mulia. Sudah tiga tahun sejak ada kabar tentang Anda setelah pertempuran di bawah Gunung Jiangjun. Apa yang membuat Yang Mulia ingin kembali ke pengadilan dengan kemenangan sekarang?”

“Karena putra saya ingin kembali ke tanah airnya. Hanya itu, dan tidak lebih.”

“Ayah!”

Li Jianhong menatap mata Duan Ling. Ayah dan anak ini selalu memiliki hubungan di antara mereka yang membuat kata-kata tidak perlu untuk diucapkan, jadi dia sudah berhasil menebak apa yang ingin dilakukan Li Jianhong. “Saya hanya ingin kami menjalani hidup kami. Saya tidak akan bersikeras untuk kembali ke selatan.”

“Putraku, kau mungkin yakin.”

“Yang Mulia adalah orang yang paling bijaksana, rencanamu sangat teliti dan terperinci, dan dalam hal memimpin pasukan dan berperang, Anda hampir tidak pernah kalah, tetapi menurut pandangan saya…”

Reciter Kongming perlahan menggelengkan kepalanya.

Ekspresi Li Jianhong menjadi sedikit gelap. Reciter Kongming melanjutkan, “Tentu saja, tidak ada tempat di bawah matahari di mana Yang Mulia tidak dapat menginjaknya, dan tidak ada yang tidak dapat dicapai oleh Yang Mulia. Seseorang hanya bisa berharap bahwa saya salah; bahkan jika Anda melakukan segala upaya, Anda hanya akan berhasil mencapai setengah dari apa yang Anda harapkan. Setengah lainnya dari pekerjaan dalam membangun pondasi masa depan Chen Selatan harus ditempatkan tepat di pundak Yang Mulia Pangeran.”

Ekspresi Li Jianhong mereda menjadi sesuatu yang lebih lembut, dan untuk beberapa saat dia berpikir dengan tenang untuk dirinya sendiri sebelum dia berkata perlahan, “Roda berputar penuh, dan semuanya akan diperbarui; itulah satu-satunya cara dunia bisa berkembang. Ini seharusnya menjadi tanggung jawabnya sejak awal.”

“Jika begitu, saya kira saya tidak perlu menanyakan pertanyaan ketiga. Tidak pernah ada orang di dunia ini yang dapat memprediksi nasib seseorang sejak awal, apalagi putra saya.”

“Benar dan salah, berhasil atau gagal, ini semua patuh pada takdir.” Master Kongming berkata, “Sebab dan akibat, roda reinkarnasi, ini semua ditentukan oleh takdir. Nasib seseorang selalu ada di tangannya sendiri…”

Li Jianhong tidak berbicara lagi. Pada saat itu, Duan Ling bisa merasakan suasana dari kegelapan, seperti bayangan yang terpancar dari seseorang yang akan segera meninggal. Dia merasa sedikit takut, jadi dia bersandar ke arah Li Jianhong. Li Jianhong mengulurkan tangan dan memeluknya.

“Master?” Tanya Li Jianhong.

“Sebelum kita berpisah, saya ingin memberikan nasihat kepada Yang Mulia.” Reciter Kongming berkata perlahan, “Besi yang paling keras juga merupakan yang paling rapuh; kesombongan datang sebelum kejatuhan. Saat matahari memasuki tengah hari, matahari mulai terbenam; ketika bulan purnama, bulan mulai menyusut. Anda harus mengingatnya…”

Duan Ling menatap Reciter Kongming. Li Jianhong berkata, “Pedang di bawah penjagaan Kuil Utara, bahkan jika Anda memegangnya, saya yakin Anda tidak akan menggunakannya. Mengapa Anda tidak…”

“Sudah terlambat.” Mata Reciter Kongming tertutup, dan suaranya dalam. “Pedang itu sudah diambil oleh murid lain yang mengkhianati sekte kita. Kuil Utara telah runtuh setelah mencapai puncak kemakmuran. Jika Yang Mulia mendapat kesempatan, tolong bantu saya membersihkan rumah, dan ambil kembali Duanchenyuan… sepanjang hidup saya, saya tidak pernah bisa meninggalkan samsara…”

Suara itu tiba-tiba berhenti, dan dengan teriakan pelan dari Duan Ling, Reciter Kongming jatuh ke samping dengan berat ke lantai; dia sudah meninggal.

Cahaya matahari menyinari reruntuhan atap biara, menyinari tubuh Reciter Kongming.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Aula Mahavira adalah aula utama di kuil Buddha Tiongkok, dan vajra adalah sejenis ritual adat.
  2. Judul sebenarnya dari 法師 diterjemahkan menjadi Bhāṇaka, yang berarti “pelafal sutra”.
  3. Ögedei Khan, secara historis dia adalah saudara laki-laki Jochi.
  4. Ruo ditulis 若, ditulis dengan akar rumput di atasnya. Itu berarti ‘like’, seperti dalam ‘such as’ (karena keduanya artinya seperti.). Adapun Fusang dan Ruomu, itu adalah nama pohon abadi yang terletak di ujung timur dan barat langit. Fusang tempat matahari terbit di timur, Ruomu tempat matahari terbenam di barat.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments