English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 1, Chapter 5 part 4

“Apakah akan ada perang?” Tanya Duan Ling.

Wanlibenxiao melihat ke bawah dari tempat pemberhentiannya di tengah gunung. Huaide telah menjadi lautan manusia; aliran para pengungsi yang tidak berujung masih menuju ke barat dari Huchang dan dekat Decheng1 Tujuan mereka adalah melewati Altyn-Tagh, entah menuju ke Shangjing, atau melarikan diri melewati Yubiguan.

“Akan ada,” jawab Li Jianhong.

“Lalu apa yang akan terjadi kepada Batu dan ayahnya?”

“Bangsa Mongol sudah mempertahankan pasukan untuk waktu yang lama. Mereka tidak pernah bertarung di bawah Gunung Jiangjun sebelumnya, tetapi aku rasa mereka sudah mulai bertarung sekarang. Bahkan jika kau tidak menyelamatkan Batu, perang ini akan dimulai.” Li Jianhong memberitahunya, “Mereka berdua akan membayarnya dengan nyawa mereka tanpa alasan, itu saja.”

Ini pertama kalinya Duan Ling melihat tontonan seperti ini. “Siapa yang akan menang?”

“Sulit untuk dikatakan. Siapa yang kau inginkan untuk menang?”

Meskipun semua orang di Shangjing adalah Khitan, Duan Ling sudah lama tinggal di sana sehingga tempat itu seperti tanah air kedua baginya. Dari lubuk hatinya dia berharap Liao tidak kalah, tetapi ketika dua negara sedang berperang, siapa yang menang dan siapa yang kalah bukanlah sesuatu yang bisa diputuskan oleh kekuatan keinginan seseorang.

“Ayah, apakah kita harus pergi juga?”

“Aku tidak tahu. Tetapi kita akan segera mendapatkan jawabannya. Ayo pergi.”

Li Jinghong membalikkan kudanya, dan Wanlibenxiao berlari dengan cepat di sepanjang jalur pegunungan, menghilang di antara pegunungan. Segera, Duan Ling buru-buru berkata, “Ayah!”

Li Jianhong menoleh untuk melihat ke arah jari Duan Ling menunjuk. Jalur gunung pagi hari ini tertutup dengan kabut yang tebal, dan pasukan kavaleri berkelok-kelok melewati kabut menuju ke arah mereka. Duan Ling dan Li Jianhong terus bergerak sedikit lebih lama, dan menemukan beberapa tubuh prajurit Khitan – pertempuran dengan kekerasan jelas sudah terjadi.

“Sudah berapa lama sejak kita pergi?” Li Jianhong bertanya.

“Hampir dua jam.” Duan Ling bertanya dengan cemas, “Kenapa prajurit Mongol ada di sini?”

“Pegang ini.” Li Jianhong melempar anak panah, busur panjang, dan busur otomatis dari prajurit Khitan ke Duan Ling sebelum menaiki kudanya lagi. Dia memeriksa berat busurnya. “Mereka adalah skuadron terdepan, mungkin berencana untuk memutar di sekitar Altyn-tagh untuk melakukan serangan diam-diam ke Huaide. Kemarilah, ini untukmu. Hitunglah dan beri tahu aku ada berapa banyak dari mereka.”

“Lima, sepuluh… ” Duan Ling menghitungnya sementara Li Jianhong menyetel busur otomatis, dan menjawab, “Seratus.”

Li Jianhong menginstruksikan Duan Ling cara menggunakan busur otomatis, dan membiarkannya melakukan beberapa tembakan percobaan sebelum meletakkannya di punggungnya. Kemudian dia memikul busur panjang itu sendiri. “Ya, jika bertemu dengan pasukan musuh di jalan. Jangan panik.”

Duan Ling mengangguk, dan Li Jianhong melanjutkan penjelasannya. “Pertama-tama kita harus menyembunyikan diri kita sendiri, lalu menimbang kekuatan, medan, cuaca, dan tenaga antara kita dan musuh. Saat mereka berada di tempat terbuka dan kita berada dalam bayang-bayang, kita bisa mengambil risiko melakukan penyerbuan jika kita yakin enam persepuluh hasil yang positif.”

“Tetapi kita hanya berdua.”

Raja Wei dari Qi bertanya kepada Sun Tzu,” Li Jianhong berkata, “Apa kau ingat bagaimana itu dijabarkan di buku atau tidak? Apakah ada cara bagi seseorang untuk menyerang sepuluh orang?

“Ya ada!” Duan Ling sudah membaca bagian ini sebelumnya. “Serang sebelum mereka siap, buat mereka terkejut!

Li Jianhong tersenyum padanya.

Hup!”

Li Jianhong menepuk panggul kuda dengan kakinya, menyuruhnya pergi secepat mungkin; Wanlibenxiao memperlakukan pegunungan seperti tanah datar, melewati hutan secepat melintasi dataran, mendekati musuh secepat kilat.

“Kau yang mengarahkan kudanya,” kata Li Jianhong.

Duan Ling mengambil kendalinya. Li Jianhong berkata, “Belok!”

Duan Ling menarik kendali, dan Wanlibenxiao berbelok dengan cepat di jalur pegunungan. Li Jianhong menginjak zirahnya, sosoknya yang ramping mencondongkan badan saat dia menarik busur itu sepenuhnya dan melepaskan anak panahnya!

Suara ringan terdengar; Li Jianhong kembali turun untuk menggantungkan dirinya di punggung kudanya. “Belok lagi!”

Duan Ling mengguncang kendali dan Li Jianhong melakukan tiga tembakan beruntun. Segera, teriakan datang dari bawah mereka saat seorang prajurit Mongol jatuh dari kudanya, diikuti oleh tiga jeritan berturut-turut, satu demi satu.

“Antara serangan diam-diam pertama dan kedua, kau harus cepat, ganas, dan akurat.” Li Jianhong memberikan instruksi kepada Duan Ling ke telinganya, “Hanya dengan begitu musuh akan menjadi paranoid, dan tidak bisa mengetahui jumlah pihak lain. Jika itu hanya satu panah, mereka akan bisa menebak bahwa hanya ada satu orang.”

“Baiklah.”

Li Jianhong dan Duan Ling menyeberangi sungai dan mengikuti pasukan dari jarak jauh. Seperti yang diharapkan, prajurit Mongol menjadi curiga dan membentuk formasi, tidak mau terburu-buru maju lebih jauh.

“Apa yang kita lakukan sekarang?” Duan Ling bertanya.

Dengan menunggang kuda, Li Jianhong merogoh kerah bajunya. “Waktu yang tepat dan kondisi cuaca yang mendukung kurang berguna dibandingkan medan yang menguntungkan, dan medan yang menguntungkan kurang berguna dibandingkan orang yang bekerja untuk tujuan bersama. Siapa yang mengatakannya?

“Aku pikir itu Mencius.”

Li Jianhong berfokus untuk memukul batu api. “Tepat sekali. Seseorang harus menggunakan medan secara maksimal. Karena mereka sudah menetap di hutan, tentu saja kita akan mengasapi mereka.”

Saat ini hutan ditumbuhi bunga heather, daun-daun berguguran di tanah, ada kabut musim semi yang tebal di atas semak-semak – dan tumbuhan bawah sudah dibangun berlapis-lapis, dari yang basah sampai kering, menumpuk di atas satu sama lain. Li Jianhong menyalakan daun kering di bawah kakinya, membuatnya berderak, dan api meminjam kekuatan angin; terbakar, mengeluarkan banyak asap putih, dan angin membawanya menuju hutan.

“Perhatikan orang yang berpakaian berbeda dari yang lain,” kata Li Jianhong, “dia adalah perwira.”

Prajurit Mongol terbatuk keras tetapi formasi mereka tidak goyah sedikit pun saat mereka mundur dari hutan, berteriak-teriak sepanjang waktu. Namun dengan asap yang menyebar ke mana-mana, jarak pandang menjadi sangat terbatas, dan sekarang seekor kuda perang dengan berani keluar dari kabut asap. Duan Ling mengarahkan kudanya ke dalam formasi musuh. Dengan satu pedang bergagang panjang di masing-masing tangan, Li Jianhong mengayunkannya dengan kecepatan yang memusingkan dan tiba-tiba ada darah yang menyembur ke mana-mana di jalur saat mereka berlari dengan kencang!

“Lemparkan tali penjeratnya!” Kata Li Jianhong.

Duan Ling melempar tali penjerat itu, dan tali penjerat itu berputar tepat di atas leher perwira itu; prajurit seberat seratus delapan puluh kati2 hampir tertarik dari kudanya, tetapi mata Li Jianhong tajam dan tangannya cekatan. Dia meraih tali dengan satu tangan dan Wanlibenxiao membawa mereka berdua keluar dari lingkaran prajurit di sekitarnya melewati hujan anak panah.

Duan Ling masih terengah-engah. Leher perwira itu terikat, mencengkeram tali dengan kuat saat dia diseret di sepanjang jalur pegunungan.

“Militer Yuan diatur dengan ketat. Jika perwira itu meninggal, wakilnya yang bertanggung jawab atas lima puluh orang akan menggantikannya. Jadi, jangan pernah berpikir untuk menangkap sandera. Itu tidak akan berhasil pada prajurit.”

“Lalu untuk apa… apa kita menangkap… menangkapnya?” Duan Ling masih terkejut. Dia terus melihat ke belakang.

Li Jianhong menarik talinya dan dengan menggunakan momentum kuda, dia melilitkannya di sekitar puncak pohon beberapa kali, mengikat simpul agar tetap di tempatnya sehingga perwira itu tergantung di pohon. Keduanya kemudian berlari kencang, menghentikan kudanya di tempat yang lebih tinggi untuk mengawasi perwira dari kejauhan.

“Ini disebut ‘jaga mayat dan serang bala bantuan’. Perhatikan baik-baik.”

Prajurit Mongolia menyerang keluar dari hutan, ingin menyelamatkan perwira mereka. Li Jianhong menaruh enam anak panah ke busurnya dan saat musuh berhasil mencapai lokasi perwira, dia melepaskan semua anak panah dalam sekejap!

Enam anak panah terbang seperti meteor, membunuh lebih banyak lagi; pihak lain sedang kacau balau. Perwira, dengan wajah merah, menendang dengan liar ke udara, dan formasi Yuan benar-benar sebuah bencana. Mereka segera menemukan Li Jianhong di lereng bukit, tetapi sayangnya Li Jianhong berdiri dengan membelakangi angin, dan anak panah tidak bisa mencapainya – yang bisa mereka lakukan hanyalah mundur.

Saat mereka mundur, Li Jianhong kembali menembakkan satu anak panah setelah anak panah lainnya, seperti sabit yang menembus batang padi, dia membunuh sepuluh lebih prajurit.

Di dadanya, jantung Duan Ling berdegup dengan kencang. Li Jianhong bertanya, “Apa kau mengerti?”

“Aku… aku mengerti.” Duan Ling mengangguk, matanya dipenuhi dengan ketakutan.

“Jangan takut.” Li Jianhong menunduk, dan mencium Duan Ling dengan cepat di samping telinganya. “Kita membunuh orang, tetapi kita juga menyelamatkan orang. Jika kau pernah melihat prajurit Mongolia merebut kota dan membantai semua orang di dalamnya, kau akan tahu bahwa tidak ada yang tahu berapa banyak nyawa yang berhasil diselamatkan oleh beberapa anak panah ini.”

“Aku tahu.” Duan Ling pernah mendengar tentang pemandangan mengerikan dari prajurit Mongolia yang membantai orang yang tidak berdosa sebelumnya, tetapi apa yang dia lihat sekarang sudah memberinya terlalu banyak pukulan.

“Jangan takut untuk membunuh. Selama kau yakin bahwa kau itu benar.”

Saat dia berbicara, Li Jianhong menembakkan dua anak panah lagi, menjatuhkan dua prajurit Mongolia lainnya. Sisi lain tidak berani untuk maju lagi, gusar dalam kesedihan mereka yang tidak terkira, tetapi hanya bisa mundur di luar jangkauan busurnya, memandang tanpa daya saat pemimpin mereka digantung sampai mati sedikit demi sedikit sampai napas terakhirnya.

Li Jianhong terus berbicara dengan putranya, “Tidak satu pun dari orang-orang ini yang tangannya bersih tanpa darah. Alasan kita menggantung lehernya adalah untuk memastikan dia tidak bisa bicara – dengan begitu dia tidak bisa memperingatkan mereka, dan dia tidak bisa mengorbankan dirinya sendiri dan menyuruh saudara seperjuangannya untuk menyingkir.”

Duan Ling mengakui hal ini dengan gemetaran.

Sekarang setiap prajurit Mongolia bermata merah karena kesedihan, tetapi tidak ada dari mereka yang berani mengambil langkah lain, Li Jianhong menembakkan satu panah yang mengenai tali mati dari jarak seratus langkah. Perwira itu jatuh sepuluh kaki dari puncak pohon, dan kemudian Li Jianhong membalikkan kudanya, menghilang di balik puncak bukit.

Prajurit Mongolia maju untuk menyelamatkan pemimpin mereka. Duan Ling baru akan bertanya, apakah kita akan pergi begitu saja? saat Li Jianhong berputar di tempat dan muncul kembali dari balik bukit. Kali ini, dia menggunakan teknik untaian mutiara untuk menembakkan panah yang turun seperti hujan lebat, menyelimuti prajurit yang datang untuk menyelamatkan pemimpin mereka. Jeritan keluar dari mereka sekaligus; mayat mengotori tanah dan darah mengalir ke aliran air di bawah kaki mereka. Kehilangan semua hasrat untuk bertempur, prajurit Mongolia dengan cepat mundur.

“Itu disebut dengan ‘tipu daya’.” Li Jianhong berkata, “Tidak pernah ada terlalu banyak muslihat dalam peperangan.”

Duan Ling melihat tanpa bisa berkata-kata.

Akhirnya, Li Jianhong menembakkan satu anak panah terakhir; itu terbang menuju perwira, benar-benar mengakhiri hidupnya. “Ayo pergi.”

Seratus garda depan prajurit Mongolia entah bagaimana sudah disesatkan dan diserbu oleh Li Jianhong sampai dia berhasil membunuh hampir setengah dari mereka. Untuk saat ini, mereka gugup seperti burung yang akan terbang dengan dentingan tali busur, tidak lagi berani melakukan gerakan yang gegabah.

Wanlibenxiao menghilang ke dalam hutan di gunung, melintasi hutan. Jeritan sekarat yang menyakitkan dari sebelumnya masih bergema di telinga Duan Ling.

“Ayah tidak ingin kau sembarangan membantai orang yang tidak bersalah.”

“Tetapi ayah benar-benar tidak ingin kau ragu-ragu saat menghadapi bahaya, benar-benar tidak memiliki kekuatan untuk melawan. Terkadang alasanmu tidak bisa mengambil keputusan bukanlah karena kau tidak mampu, tetapi karena kau tidak mau.”

“Bunuh mereka yang seharusnya dibunuh, selamatkan mereka yang seharusnya diselamatkan, bahkan jika satu juta orang melawanmu, majulah dengan berani.3 Tidak ada orang lain di dunia ini yang bisa menyatakan kau bersalah kecuali untuk dirimu sendiri.”

Suara Li Jianhong dalam dan bergetar namun lembut, mengusir teriakan yang menggema di telinga Duan Ling.

Matahari sudah terbit; sinar matahari menembus kanopi, berkedip-kedip di atasnya, menyapu melewati mereka seperti jutaan bintang jatuh di malam yang tenang, hilang dalam sekejap mata.

“Putraku, kau perlu menggunakan matamu dan melihat dengan jelas.”

“Hidup ini sangat singkat. Jika kau hidup di dunia ini maka kau tidak memiliki pilihan selain menghadapi banyak hal yang mengerikan dan kejam.”

Dalam sekejap mata, matahari yang terik menyinari mereka seperti bola api. Mereka sudah keluar dari hutan menuju tempat terbuka yang luas. Cahaya matahari yang bersinar mengelilingi mereka, dan yang mengejutkan, lautan awan berada di bawah kaki mereka, bergulung-gulung seperti ombak saat mereka berada di puncak gunung. Seekor kuda milik mereka yang membawa mereka berdua tampak seperti perahu kecil yang menyeberangi laut.

“Saat kau bisa berdiri cukup tinggi,” Li Jianhong berkata dengan tenang, “semuanya akan tertinggal jauh di belakangmu. Satu-satunya suara yang harus kau perhatikan ada di sini…”

Sembari memegang cambuk kuda, dia meletakkan tangannya di sisi kiri dada Duan Ling, dan mengatakan padanya dengan sungguh-sungguh, “Dengarkan hatimu. Jangan takut.”

Mata Duan Ling memantulkan pegunungan dan lapisan demi lapisannya terlipat seperti gelombang yang bergulir ke arahnya. Dia merasakan bahwa momen seperti itu adalah hal yang nyata; dia kecil dan tidak berarti di bawah perlindungan ayahnya, tetapi dia berdiri di titik tertinggi dunia. Semua makhluk hidup tidak lebih dari pantulan surut di lautan awan di bawah mereka.

Li Jianhong memperlambat kecepatan kudanya menjadi berlari kecil dan mereka berjalan perlahan di sepanjang jalur melingkar di puncak gunung.

“Aku tidak takut,” kata Duan Ling.

“Aku tahu kau pernah membunuh sebelumnya. Itu demi melindungi Lang Junxia. Tetapi kau belum mengerti bahwa terkadang membunuh lebih tentang melindungi orang yang belum pernah kau temui. Orang-orang itu tidak akan tahu seberapa banyak kau sudah berkorban untuk mereka, di tempat yang jauh, jauh dari mereka. Bahkan mungkin di sepanjang hidup mereka, mereka tidak akan pernah memberimu ucapan terima kasih.”

“Tetapi ayah berpikir bahwa kau masih akan melakukannya. Akankah kau melakukannya?”

“Aku akan melakukannya.” Duan Ling mengangguk.

Mereka berbelok melewati puncak gunung, melihat ke kejauhan. Di ujung rangkaian pegunungan yang tak terputus, mereka bisa melihat sebuah biara, dan di sini, di bawah matahari, biara itu menyala dengan nyala api yang menggulung ke langit dalam kobaran api yang terus-menerus.

Duan Ling berkata, “Itu terbakar!”

“Sialan, kita sudah terlambat,” kata Li Jianhong pada dirinya sendiri.

“Apakah kita akan pergi untuk menolong?” Duan Ling.

“Semoga kita tidak terlambat… hup!” Li Jianhong memacu kudanya untuk berlari, dan berbelok melewati jalan setapak yang melingkar, mereka berlari menuju biara.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Ada yang sangat aneh dengan petunjuk arah ini, teks aslinya cukup ambigu, jadi jika kalian bingung, periksa peta di halaman referensi. Translator inggrisnya tidak memiliki Decheng di peta karena tidak ada cukup petunjuk di sini untuk memberi tahunya di mana lokasinya, tapi Huchang, Huaide, dan Shangjing ada di sana, begitu pula pegunungan. (Kurang lebih).
  2. ~108kg.
  3. Dari Mencius. Kutipan lengkap: Renungkan alasanmu, dan jika alasanmu masuk akal, bahkan jika satu juta orang melawanmu, maju terus dengan berani.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments