English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 1, Chapter 3 Part 3

Hari terakhir sebelum mereka harus meninggalkan Aula Kemasyhuran dan pergi ke akademi Biyong, kepala sekolah memberi setiap anak sebuah batu ryuoh dengan nama mereka terukir di Khitan dan Han; segel Han yang ada di satu sisi yang saat dibalik, nantinya akan menjadi segel Khitan.

“Batu ini ditambang di Gunung Yuheng.”1 Kepala sekolah duduk di tengah ruang tamu sambil menyeruput tehnya dengan santai. “Jangan pernah melupakan dari mana batu ini berasal.”

Lebih dari selusin anak membungkuk kepada kepala sekolah. Mulai hari ini dan seterusnya, mereka telah menyelesaikan pembelajaran mereka di Aula Kemasyhuran, dan pada bulan keenam mereka harus membawa surat rekomendasi yang ditandatangani oleh kepala sekolah dan guru mereka ke akademi Biyong untuk mengikuti ujian masuk akademi Biyong.

Tiba-tiba perasaan yang agak aneh muncul di hati Duan Ling saat dia memegang surat itu.

“Aku adalah seorang Han?” Pada hari itu juga, Duan Ling langsung bertanya pada Lang Junxia.

“Tentu saja kau adalah seorang Han.” Lang Junxia sedang mengiris perut ikan di dapur, nadanya terdengar santai seperti biasanya. “Kau adalah seorang Han di antara orang-orang Han.”

Duan Ling bukan lagi anak yang dungu dan linglung seperti dulu; dia dengan tajam merasakan ada kata-kata yang disembunyikan oleh Lang Junxia. “Apa maksudnya?”

Lang Junxia berkata dengan bingung, “Itu berarti maksudnya sama seperti yang dikatakan dari kalimat itu. Pergilah untuk belajar.”

“Tapi nama keluargaku adalah Duan dan itu bukanlah salah satu dari empat nama yang paling umum digunakan di dataran tengah.”2

“Kau akan mengetahui semuanya suatu hari nanti,” kata Lang Junxia.

Duan Ling berdiri di samping dengan malas, dengan tangan di lengan bajunya sambil mengamati Lang Junxia yang sedang mengiris ikan. Jari-jari Lang Junxia sangat cekatan, dan dengan beberapa potongan yang terlihat mudah dia berhasil membuat irisan ikan setipis kertas. Duan Ling menawarkan bantuan tapi Lang Junxia mengatakan padanya, “Seorang pria harus menjauhi dapur.3 Tugasmu adalah belajar.”

Duan Ling hanya sedang bosan, tetapi dia sudah menghabiskan begitu banyak waktu bersama dengan Lang Junxia, ​​dan dia sudah terbiasa untuk mematuhinya. Setelah itu dia berjalan ke halaman, dan mengambil sebatang tongkat panjang, dia mengacungkannya dan melakukan beberapa cambukan santai di udara.

“Kapan kau akan mengajariku seni bela diri?” Duan Ling bertanya, “Kau berjanji kepadaku bahwa setelah aku menyelesaikan belajarku di Aula Kemasyhuran, kau akan mengajariku berkuda, memanah, dan melatihku seni bela diri.”

Pahlawan rakyat menyalahi hukum dengan kekuatan bela diri.” Lang Junxia menjawab, “Hanya orang-orang kasar yang buta huruf-lah yang berlatih seni bela diri. Kenapa kau ingin mempelajarinya? Mempelajari cara bertarung hanya akan membuatmu mendapat masalah.”

Para terpelajar menyalahi hukum dengan bahasa.” Duan Ling berkata, “Tapi bukankah semua orang mempelajari empat buku dan lima buku klasik?”4

Lang Junxia langsung kehilangan kata-katanya. Proses berpikir Duan Ling jelas dan logis, dan dia sangat cerdas; dia bukan lagi anak yang sama yang akan mengikuti apa pun yang dikatakan oleh Lang Junxia. Pikirannya bekerja sangat cepat dalam sebuah argumen, sedemikian rupa sampai cukup sering membuat Lang Junxia tidak dapat memenangkannya secara lisan.

Saat orang lain menjadi pisau, aku hanya menjadi ikan di atas balok pemotong.5 Jika aku tidak belajar bertarung, aku hanya akan dipukuli nantinya,” jawab Duan Ling dengan sangat serius.

“Tentu saja akan ada orang yang akan melindungimu di sepanjang hidupmu.” Lang Junxia menyeka tangannya. “Letakkan pedang yang ada di tanganmu dan ambillah kuas tulismu. Cara memerintah yang baik adalah dengan menggunakan ‘pedang’mu. Seseorang hanya dapat mencapai satu hal yang baik dalam satu masa hidupnya. Bagaimana kau dapat cukup fokus untuk mempelajari kedokteran dan seni bela diri sekaligus?”

“Borjigin memberitahuku bahwa tidak ada yang bisa diandalkan di dunia ini kecuali dirimu sendiri.”

Sudut mulut Lang Junxia naik sedikit. “Bahkan aku juga tidak bisa kau andalkan?”

“Tentu saja kau akan melindungiku, tetapi untuk berjaga-jaga jika kau… jika kau juga dalam bahaya, bagaimana aku akan melindungimu?”

“Jika aku gagal melindungimu,” kata Lang Junxia sembarangan, “maka itu artinya aku gagal dalam tugas. Jika hari itu tiba, bahkan jika pada saat itu aku tidak mati, seseorang pasti akan datang untuk menghabisiku. Tetapi itu tidak masalah. Begitu aku mati, secara alami akan ada banyak orang lain yang akan berbaris di depanmu untuk memblokir pedang dan menerima pedang untukmu…”

Lang Junxia baru setengah jalan menyampaikan apa yang ingin dia katakan saat Duan Ling menyodok punggungnya dengan tongkat panjang yang dipegangnya. “Tidak mungkin, aku ingin menjadi orang yang melindungimu nantinya,” katanya, sebelum dia berbalik dan pergi.

Cahaya matahari masuk dan menyinari talenan. Pisau itu meninggalkan goresan kecil dan dangkal di jari Lang Junxia beberapa saat sebelumnya, entah bagaimana bisa goresan itu ada di jarinya tanpa dia sadari.

Duan Ling memasang tongkat untuk mengeringkan pakaiannya di halaman belakang dan menggantung pakaian dalam seputih salju yang sudah dicuci. Sejak pindah ke rumah baru mereka, Lang Junxia tidak pernah menyewa bantuan untuk membantu pekerjaannya; kebutuhan sehari-hari mereka diurus sendiri olehnya. Ketika Duan Ling berada di sekolah, Lang Junxia juga mengunjunginya ke Aula Kemasyhuran dari waktu ke waktu untuk membawakan barang-barangnya.

Bahkan saat Duan Ling sedang libur, Lang Junxia akan membayar semua pengeluaran hariannya sampai Duan Ling tidak pernah menginginkan apapun lagi.

Terkadang, Duan Ling merasa bingung, dan bertanya-tanya dari mana Lang Junxia mendapatkan uang-uang itu, tetapi dia hanya memberi tahu Duan Ling bahwa dia tidak perlu khawatir tentang hal itu.

Di awal musim semi, Duan Ling tidak bersemangat di ruang belajarnya, dan Lang Junxia duduk di atas tumitnya di dekat Duan Ling untuk membantunya menggiling tinta dan menyalakan dupa, dia juga menyiapkan handuk hangat untuk menyeka tangannya. Duan Ling sangat lesu; dia merasakan sesuatu yang aneh bergejolak dengan gelisah di lubuk hatinya yang membuatnya sulit untuk duduk diam. Ketika dia melihat bahwa Lang Junxia sudah keluar dari ruang belajarnya, dia menyelinap keluar ruangan, dan membawa sekop bersamanya untuk merawat bunga-bunganya di hamparan bunga.

Saat berada di Runan, dia sering melihat tukang kebun menanam bunga, memangkas, dan mencangkok; begitulah cara dia tumbuh dan mencintai hal-hal seperti ini. Lang Junxia sudah berulang kali mencoba untuk membujuknya tetapi dia tidak berhasil, dan sekarang Lang Junxia membiarkannya melakukan apa pun yang dia sukai, selama hal itu tidak menghalangi pembelajarannya.

Belajar, belajar, tidak ada yang lain selain belajar… meskipun Duan Ling tidak menentang belajar, terlalu banyak belajar membuatnya merasa tertekan. Cai Yan lebih tua dua tahun darinya, jadi dia sudah terlebih dulu pergi ke akademi Biyong; di sisi lain, Batu tidak termotivasi untuk mendaftarkan dirinya dalam hal ini, dan begitu dia meninggalkan Aula Kemasyhuran, Duan Ling tidak tahu ke mana dia pergi — dia bahkan tidak mengucapkan selamat tinggal kepadanya. Duan Ling pergi ke rumahnya beberapa kali tetapi tidak pernah berhasil untuk bertemu dengannya. Rumah Batu, seluruhnya tampak gelap dan redup, suram dan menakutkan untuk dikunjungi, dan bahkan ayahnya memelototi Duan Ling dan menyuruhnya untuk tidak datang lagi, hanya karena Duan Ling adalah seorang Han.

Namun, ibu Helian Bo cukup ramah. Mungkin karena suku Han dan orang-orang Tangut memiliki hubungan yang baik antara satu sama lain. Dia meraih tangan Duan Ling dan mengajukan berbagai pertanyaan padanya, dan berterima kasih padanya karena sudah menjaga putranya yang gagap.

Dia tidak harus pergi ke Aula Kemasyhuran lagi, dan dia belum masuk ke akademi Biyong, jadi Duan Ling lebih sering menghabiskan waktunya untuk berkebun di rumah.

Hari ini, dia dengan hati-hati menggali tunas peony dan memindahkannya ke lubang lain. Lang Junxia tiba-tiba mulai berbicara di belakangnya, “Aku harus mencarikanmu seorang tukang kebun suatu hari nanti, jangan sampai hal ini mengambil lebih banyak fokusmu.”

Duan Ling sangat terkejut dan hampir mematahkan akar poenynya. “Aku bisa merawat mereka sendiri.”

“Ujiannya akan berlangsung di bulan keenam.” Alis Lang Junxia sedikit berkerut. “Lihatlah betapa sibuknya kau ini.”

Duan Ling meregangkan tubuh. “Aku akan belajar sebentar lagi.”

“Aku tampaknya juga harus mendapatkan penggaris hukuman. Kalau tidak, begitu kau tidak di sekolah lagi, maka tidak akan ada orang di sini yang akan memukul telapak tanganmu dan membuatmu tetap berada di jalur yang benar.”

Duan Ling tertawa dengan keras. Lang Junxia tidak pernah memukulnya; bahkan saat dia menghukum Duan Ling itu bukan karena emosinya. Baginya tidak ada kesedihan atau kegembiraan yang berlebihan, seperti bambu yang berdiri dengan tenang di bawah atap serambi.

“Atau haruskah aku membawamu untuk tinggal di Viburnum?” Tanya Lang Junxia.

Pipi Duan Ling langsung memerah. Banyak anak-anak di Aula Kemasyhuran yang sudah setengah jalan menuju kedewasaannya, dan saat mereka berbicara tentang hubungan antara pria dan wanita, mereka tidak berbasa-basi sama sekali. Pernah suatu hari, Batu dan Helian Bo membawanya keluar melalui pagar taman, dan mereka menyelinap ke Viburnum. Mereka kebetulan melihat Ding Zhi menunggu kakak laki-laki Cai Yan, dan menuangkan minuman untuknya.

Duan Ling sudah memiliki gambaran kasar tentang tempat seperti apa Viburnum itu, dan dia kembali ke kamarnya dengan pipi merah merona.

Tetapi sekarang Lang Junxia bertanya padanya, “Apa yang membuatmu tersipu?”

Setelah kembali ke dalam, dia melihat bayangan Lang Junxia yang datang dan pergi di lorong. Hari-hari di musim semi membuatnya mengantuk; dia tidak bisa menahan dirinya untuk tidak tertidur di atas meja, dan begitu dia tertidur dia tidak akan bangun sampai hari menjadi gelap. Kemudian di malam hari dia hanya mondar-mandir, dan tidak bisa tidur dengan nyenyak. Sudah bertahun-tahun sejak dia berbagi tempat tidur dengan Lang Junxia, ​​dan yang dia bisa dengar darinya hanyalah suara bising yang sesekali datang dari kamar sebelah.

“Apa kau mau minum air?” Kata Lang Junxia dari balik pintu.

Duan Ling mengatakan sesuatu seperti ‘iya’ tetapi dia tidak menjawabnya. Dia bisa merasakan bahwa Lang Junxia sedang duduk di luar, dan dia belum pergi.

“Apa kau tidak akan pergi tidur?” Duan Ling membalikkan badannya, setengah bangun.

“Aku tidak bisa tidur.” Lang Junxia berkata, “Aku hanya akan duduk di sini sebentar saja.”

Keesokan harinya, cuaca tampak sangat cerah. Saat matahari terbit, Lang Junxia berkata dari halaman, “Duan Ling, aku akan pergi keluar untuk menyelesaikan beberapa hal jadi pada siang hari nanti aku tidak akan berada di sini. Aku akan kembali malam nanti.”

Duan Ling mengatakan sesuatu dengan linglung, dia masih tertidur di dipannya. Cahaya matahari menyinari kisi jendelanya, dia merasakan sesuatu yang hangat mengenai wajahnya, dan dia bergerak sedikit untuk menjauh dari cahaya matahari.

Setiap kali cahaya matahari masuk ke kamarnya, dia akan bergerak sedikit demi sedikit, bergeser untuk menghindari cahaya matahari menerpa wajahnya.

Li Jianghong berdiri di luar kisi jendela, mengamati Duan Ling tanpa mengatakan sepatah kata apa pun. Dia mengenakan pakaian pengelana dan mengenakan pakaian dari tenunan rami, dan bibirnya tampak kering sampai kulitnya mengelupas, dia gemetaran tetapi tidak merasakannya.

“Dia adalah putraku,” kata Li Jianhong.

“Iya, Yang Mulia,” jawab Lang Junxia, ​​dia mengeluarkan surat kelahiran yang sudah menguning dari bawah kerahnya, lalu menyerahkan surat itu dengan kedua tangan dengan hormat pada Li Jianhong.

Li Jianhong tidak mengambil surat itu darinya. Dia bahkan tidak melirik surat kelahiran yang dikeluarkan oleh Lang Junxia sama sekali. Lang Junxia berkata secara pelan, “Ketika Putri pergi ke selatan melalui Yubiguan dan kembali ke Duan, dia sudah memiliki seorang anak. Begitu Shangzi jatuh ke tangan musuh, beliau tidak berani mengatakan tentang identitas pangeran muda itu. Pekerjaan itu sulit… satu-satunya cara yang dapat mereka lakukan adalah menyelamatkan anak itu.”

Tanda dari bilah pedang menutupi pergelangan tangan Li Jianhong yang terbuka, dan ada bekas luka di bawah telinganya; Beberapa tahun yang lalu saat dia melarikan diri, dia sendirian di dunia ini saat dia melarikan diri dari para pembunuh Chen selatan yang berkekuatan penuh. Dia sudah menderita lebih dari apa yang dapat ditanggung oleh kebanyakan orang biasa, dan lebih dari apapun yang dia khawatirkan, dia takut akan membahayakan putra satu-satunya dan tidak berani pergi ke utara dengan gegabah.

Setelah dia sembuh dari luka-lukanya, dia menghilang tanpa jejak di tanah air Lang Junxia, ​​pegunungan suci orang Xianbei; lalu dia memasuki Goryeo6 , menyusup ke karavan pedagang, dan pergi ke Xiqiang. Hanya setelah dia membuktikan bahwa orang-orang di istana kekaisaran Chen Selatan mengira dia sudah mati, dia memulai perjalanan tidak langsungnya ke Shangjing.

Perjalanan ini memakan waktu yang terlalu lama baginya; pada akhirnya yang tersisa untuk menopang dirinya adalah keyakinannya yang lemah dan tidak kuat ini. Setelah mencapai lokasi pertemuan yang dia dan Lang Junxia sudah janjikan, dia tidak berani mengambil langkah lagi, dia tidak berani untuk percaya – dia bahkan tidak berani menebak apa yang mungkin akan menunggu di depannya.

Hal yang paling mungkin adalah bahwa tidak ada apapun di sana; begitu dia mengetuk pintu itu, apa yang menunggunya adalah kemalangan akan kehidupannya yang benar-benar sepi.

Tetapi untungnya surga cukup adil untuknya, dan di jalan yang gelap gulita ini mereka meninggalkan satu lentera untuknya.

Di sungai yang luas akan kehidupan dan kematian ini, mereka meninggalkan satu perahu untuknya.

Meskipun lenteranya redup dan goyah, lentera itu menyala di sepanjang hidupnya.

Matanya tampak seperti kolam yang dalam, dan seluruh tubuhnya memancarkan kekuatan tidak berwujud, tetapi saat ini kelembutan itulah yang mewarnai matanya.

“Putraku memiliki mata ibunya.” Li Jianhong berkata, “Dia memiliki bibir ayahku. Itu adalah bibir seorang Li.”

“Iya, Yang Mulia,” jawab Lang Junxia.

Li Jianhong tidak bisa mengalihkan pandangan dari Duan Ling yang sedang tertidur. Selama lima tahun terakhir, Duan Ling sudah berkembang dengan cukup pesat; mulutnya lembut, wajahnya cantik dengan batang hidung mancung seperti yang dimiliki oleh Li Jianhong.

“Tahun ini dia berusia tiga belas tahun.” Tangan Lang Junxia memegang selembar kertas seperti sebelumnya. “Ulang tahunnya ada pada hari keenam bulan kedua belas.”

“Ya benar. Itu adalah bulan kedua pada tahun itu,” Li Jianhong bergumam, “Saat itu Xiaowan meninggalkanku dan kembali ke selatan.”

“Itu semua adalah kesalahan saya.” Lang Junxia berkata, “Itu hanya satu kesalahan setelah kesalahan yang lain, saya tidak dapat menjaga keamanan Putri, dan juga tidak dapat memberikan dukungan yang memadai untuk Yang Mulia. Malam itu saya pergi ke Huchang untuk mencari Yang Mulia, tapi saya dihalangi oleh Wu Du…”

“Tidak.” Li Jianhong memberitahunya dengan jelas, mengucapkan setiap katanya, “Lang Junxia, ​​semua kesalahanmu di masa lalu dibatalkan untuk selamanya.”

Duan Ling berbalik. Cahaya matahari menyinari wajahnya, wajahnya masih dibalut oleh kepolosan anak kecil. Li Jianhong tidak bisa menahan dirinya untuk mengambil langkah ke depan dan berjalan ke dekat kisi jendela.

Melihat Duan Ling, Li Jianhong merasa seolah-olah dia adalah seorang pelancong yang kelelahan di bawah terik matahari, dan pada titik kematiannya, dia menemukan bahwa di kejauhan, sebuah oasis akhirnya muncul —

— dan dia dipenuhi dengan kerinduan dan ketakutan untuk melangkah maju lagi, dia takut bahwa itu tidak lebih dari fatamorgana, yang muncul dari badai debu.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Gunung Yuheng adalah salah satu gunung fiksi atau ada di dalam peta bersejarah yang tidak penerjemah Inggris miliki, dan kata Yuheng sendiri adalah nama Bintang Biduk. Yang harus kalian ketahui di sini adalah bahwa Gunung Yuheng berada di utara ibu kota Chen Selatan saat ini.
  2. Empat nama keluarga besar di Dinasti Song adalah 趙錢孫李 / Zhao, Qian, Sun, dan Li.
  3. Mencius berkata bahwa seorang pria harus menjauh dari dapur, bukan karena memasak itu buruk, tapi membunuh binatang membuat mereka sulit untuk memakannya.
  4. “Para terpelajar menyalahi hukum dengan bahasa; pahlawan rakyat menyalahi hukum dengan kekuatan bela diri,” itu adalah dua kalimat dari Han Feizi. Kalian bisa membaca lebih lanjut tentang empat buku dan lima buku klasik di https://en.m.wikipedia.org/wiki/Four_Books_and_Five_Classics
  5. Dari Catatan Sejarawan Agung Sima Qian.
  6. Goryeo adalah kerajaan semenanjung Korea selama Dinasti Song. https://en.m.wikipedia.org/wiki/Goryeo
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments