“Apa artinya ini? Apa dia takut dikenali?“

Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


“Kenapa kau masih mengikutiku? Bukankah kita setuju untuk membiarkan jembatan tetap menjadi jembatan, dan jalan tetap menjadi jalan?”

Setelah makan, Chen Xing berjalan di jalan yang ramai dan menyadari bahwa Xiang Shu sebenarnya masih mengikuti di belakangnya.

“Jadi kau bisa berjalan di jalan ini, tapi aku tidak bisa?” Xiang Shu bertanya dengan ekspresi acuh tak acuh.

Chen Xing, “Oke, kau ternyata juga pergi ke sini. Ke mana kau akan pergi?”

Keduanya berdiri di tengah jalan utama saat mereka saling menatap, dan untuk sesaat, keduanya tidak berbicara. Setelah dipikir-pikir, Chen Xing menyadarinya, yi? Mungkinkah bajingan ini tidak punya uang?

Chen Xing meminta tas obatnya kembali dari Xiang Shu dalam perjalanan ke sini, dan Xiang Shu mengembalikannya padanya. Dia tidak mendapatkan begitu banyak emas ketika dia merampok bank, tetapi Chen Xing juga tidak melihatnya menggunakan emas hasil rampokan itu, jadi kapan dia menghabiskan semuanya?

“Apa kau juga mencari perlindungan dari seorang teman?” Chen Xing mengamati Xiang Shu dari ujung kepala sampai ujung kaki. Ketika dia melihat betapa berdebu tubuhnya, dia tidak puas dan berkata, “Pakaian membuat seorang pria menjadi lebih berwibawa. Kalau kau mencari perlindungan dari seorang teman dengan berpenampilan seperti itu, kau hanya akan dipandang rendah. Lupakan, aku akan membelikanmu satu set pakaian baru, ikuti aku.”

Chen Xing bertanya arah dan membeli pakaian jadi untuk dirinya dan Xiang Shu di Toko Garmen Chang’an.

“Apa kau mau mandi?” Chen Xing bertanya.

Chen Xing memikirkannya, lalu membawa Xiang Shu ke pemandian umum untuk mandi. Di sepanjang jalan, Xiang Shu tidak mengucapkan sepatah katapun dan juga tidak membayar apapun. Dia hanya berdiri di belakang Chen Xing dan memperhatikan, menunggunya membayar, dan mengikutinya kemanapun dia pergi bahkan tanpa mengeluarkan suara.

“Aku sangat merindukan si Dage  pembunuh.” Chen Xing sudah terbiasa dengan sikap Xiang Shu, jadi dia berendam di kolam pemandian dan menghibur dirinya dengan bermain dengan handuk sambil berkata dengan santai.

“Dia bukan pembunuh.” Xiang Shu juga turun dan berendam di kolam.

“Aku tahu, dia pendekar pedang.” Chen Xing menjawab, “Aku baru saja mengatakan itu. Dia sepertinya tidak punya banyak uang……”

“Dia juga bukan pendekar pedang.”

Sejak Feng Qianjun pergi, Xiang Shu sepertinya menjadi lebih banyak bicara.

Chen Xing, “?”

“Kalau begitu siapa dia?” Chen Xing bertanya ingin tahu. Dia tidak tahu kenapa, tapi dia selalu merasa bahwa disepanjang perjalanan mereka, ada sedikit aura kompetitif di antara Xiang Shu dan Feng Qiangjun — seperti ada perasaan kegelisahan dan kewaspadaan di antara para ahli bela diri. Bagaimanapun juga, Feng Qiangjun sudah mengakui kalau Xiang Shu bukanlah tandingannya, jadi kenapa Xiang Shu sangat memperhatikan dan mengawasinya?

Xiang Shu berkata dengan dingin, “Aku tidak tahu.” Kemudian dia mengambil pisau kecil yang terlipat di tepi kolam, menundukkan kepalanya sedikit, dan menghadap ke permukaan air saat dia bercukur.

“Apa kau butuh bantuan?” Chen Xing bertanya padanya, takut Xiang Shu akan melukai wajahnya sendiri, lalu membantunya mencukur di sepanjang sisi wajahnya dari pelipis ke rahang bawah. Xiang Shu dipenjara selama setengah tahun dan tidak pernah terkena paparan sinar matahari, jadi kulitnya benar-benar putih, tapi dia masih cukup tampan. Setelah berganti jubah baru, dia terlihat seperti orang yang sama sekali berbeda dan tidak kalah dengan pria cantik Xianbei yang berjalan mondar-mandir di jalanan.

Ketika mereka berdua meninggalkan pemandian umum, saat itu sudah tengah hari. Chen Xing memandang Xiang Shu, yang mengeluarkan sebuah topeng yang diambilnya saat di Longzhong dan dengan santai meletakkannya di wajahnya. Itu adalah topeng kayu tipis yang bisa ditemukan dimanapun termasuk pasar Kota Chang’an. Setelah memakainya, dia hanya bisa menyembunyikan bagian atas wajahnya sementara bibir hangat dan batang hidungnya yang tinggi dibiarkan terbuka, itu semakin meningkatkan temperamen tampan dan misteriusnya.

Apa artinya ini? Apa dia takut dikenali? Chen Xing berpikir.

“Kalau begitu, kau……” Chen Xing merasa sangat masam di dalam hatinya saat dia mengawasi Xiang Shu. Dia ingin mengatakan, “Kalau begitu, aku akan mengucapkan selamat tinggal padamu di sini. Semuanya sudah berakhir, dasar pelindung bajingan tampan, tersesatlah ba.” Tapi kata-kata itu tidak akan pernah bisa keluar dari mulutnya apapun yang terjadi.

Namun Xiang Shu kemudian beranjak dan menaiki seekor kuda, Chen Xing dengan cepat berteriak, “Ai! Kudaku!”

Sebelumnya, kuda yang ditunggangi Xiang Shu dari Xiangyang ke Chang’an adalah kuda resmi Qin, jadi dia tentu saja tidak bisa menungganginya ke kota. Saat ini, hanya kuda Chen Xing yang tersisa untuk mereka berdua, dan jika kuda itu dirampas oleh Xiang Shu lagi, dia akan ditinggalkan tanpa satu kuda pun yang tersisa!

Namun, Xiang Shu tidak segera memacu kudanya untuk pergi dan hanya menatap Chen Xing dari atas kudanya.

“Kemana kau pergi?” Xiang Shu berkata dengan tidak sabar, “Naiklah!”

Chen Xing berpikir, kau akan mengantarku ke sana? Melihat situasi ini, Xiang Shu kemungkinan besar hanya ingin mengambil kudanya lagi … lupakan saja, biarkan dia mengantarku sampai tujuanku, dan aku tidak akan membutuhkan kudanya lagi, tidak ada salahnya membiarkan dia menaikinya.

“Aku akan pergi ke sisi barat kota, kediaman Wen.” Chen Xing mengatakannya sambil menggerutu, “Antar aku ke sana dan kau bisa membawa kudanya pergi setelah itu ba.”

Keduanya berbagi tunggangan, dan Chen Xing tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, “Kenapa kau begitu kasar? Apa aku berhutang sesuatu padamu?! Apa kau masih menginginkan wajahmu lagi?”

Xiang Shu, “Katakan satu kata lagi dan aku akan menjatuhkanmu sekarang.”

Mendengar ini Chen Xing tidak punya pilihan selain berhenti berbicara. Dia memeluk pinggang Xiang Shu dari belakang saat dia dibawa ke seberang jalan utama Chang’an dan merasa agak tidak nyaman. Kemudian, dia mencium aroma samar sabun belalang madu yang berembus dari tubuh Xiang Shu dan segala macam perasaan memenuhi hatinya.

Dari suku mana orang ini? Chen Xing tidak bisa untuk tidak bertanya-tanya. Di tengah Lima Barbarian di Chang’an sekarang — Di, Jie, Xiongnu, Qiang, dan Xianbei: orang-orang Di sangat mengesankan dan berani, orang-orang Jie pemberani dan agresif sedangkan orang-orang Xiongnu memiliki kepribadian yang kasar dan liar. Hanya orang Qiang dan orang Han yang memiliki kebiasaan serupa, dan mereka sudah menetap di Longxi selama beberapa generasi.

Di antara Lima Barbarian itu, Xianbei secara publik diakui sebagai yang paling tampan. Orang Xianbei berasal dari Donghu; mereka memiliki kulit halus dan lembut seperti susu, mata biru tua, tetapi sifatnya sangat kejam dan keras kepala. Orang yang namanya dikenal di seluruh dunia dan juga orang yang sangat dicintai Fu Jian, Murong Chong, berasal dari keluarga Murong, salah satu dari empat keluarga utama klan Xianbei.

Selain itu, teman dekat yang dicari Chen Xing berasal dari keluarga yang menempati peringkat keempat di antara keluarga Xianbei yang berpengaruh.

“Aku mencari Yuwen Xin.” Chen Xing bersama dengan Xiang Shu kini sudah sampai di depan kediaman besar keluarga Yuwen saat dia berkata kepada penjaga pintu.

Sebuah jendela kecil terbuka dari dalam, “Tuanku sedang tidak ada di rumah.” kemudian jendela itu kembali ditutup dengan keras, dan jendela kayu itu ditutup rapat tepat di depan Chen Xing.

Chen Xing, “Dia jelas-jelas ada di sini! Apa yang kau maksud dengan ini? Buka jendelanya!”

Xiang Shu hanya berdiri diam di belakang Chen Xing dan tidak menanggapinya, seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Chen Xing hanya bisa mengetuk jendela kecil itu lagi dan berkata, “Aku teman sekolah Tuanmu, kami dulu te……”

Sebelum dia selesai berbicara, cahaya keemasan menyala – ketika jendela kecil dibuka lagi, Xiang Shu dengan santai menjentikkan batangan emas ke dalam, dan mereka mendengar suara “aiya” yang bahagia keluar dari dalam. Pintu samping kemudian terbuka, “Ayo, masuk!”

Chen Xing, “………………”

Chen Xing memandang Xiang Shu dan hanya mengikutinya masuk. Setelah pelayan yang mengawasi pintu memperoleh batangan emas, dia membawa mereka berdua ke sebuah ruangan yang digunakan untuk menjamu tamu dan berkata, “Tuanku benar-benar sedang pergi ke istana …… silahkan duduk dan minum tehnya dulu. Pesan apa yang ingin aku sampaikan atas nama kalian?”

“Katakan saja padanya bahwa Chen Xing ada di sini.” Chen Xing melihat bahwa kediaman Yuwen tampak begitu megah dan luas dengan bambu ditanam di mana-mana. Air dari pegunungan bisa terdengar bergemericik; itu tempat yang aneh, dan ada begitu banyak pelayan. Kemudian dia melanjutkan, “Apa Tuan Tua Yuwen dan Nyonya Tua Yuwen ada? Akan baik bagiku untuk menyapa mereka.”

“Tuan Tua sudah meninggal karena penyakit.” Pelayan itu menjawab, “Nyonya Tua tinggal di Youzhou, jarang sekali dia datang ke sini bahkan paling sering sekali dalan setahun.”

Chen Xing bertanya, “Apa Yuwen Xin sudah menikah?”

“Belum.” Pelayan itu menjawab, “Silakan duduklah dulu.”

Chen Xing berkata sambil tertawa santai, “Dia mengatakan bahwa dia ingin menikah denganku dan tentu saja, dia belum menikah.”

Xiang Shu, “……”

Xiang Shu duduk di satu sisi dan tidak meminum teh keluarga Yuwen. Chen Xing mendorong teh itu ke arahnya, tetapi tidak mendapat reaksi apapun, jadi dia hanya melakukan apa yang dia inginkan.

“Apa kau mengenal keluarga Yuwen?” Chen Xing bertanya.

“Tidak.” Xiang Shu menjawab.

Chen Xing mendapatkan jawaban yang begitu ringkas lagi dan akhirnya tidak bisa menahan diri untuk tidak menusuk Xiang Shu, “Apa pernah ada orang yang mengatakan padamu kalau kau benar-benar membosankan?”

“Semua orang mengatakan itu.” Xiang Shu melirik Chen Xing dari balik topengnya.

Chen Xing berkata, “Aku pikir kita berdua harus berbicara jujur ​dan bisa lebih terbuka satu sama lain.” Tetapi ketika dia mengatakan ini, Chen Xing juga berpikir itu terdengar agak aneh. Cahaya Hati memilih Pelindung yang hanya angan-angan sepihak di pihaknya; bagi Xiang Shu, mereka adalah orang asing, jadi mengapa dia harus berbicara dengan Chen Xing?

Xiang Shu akhirnya mengambil cangkir teh itu, menyesap tehnya, dan melihat cangkir di tangannya.

Chen Xing sangat ingin mengobrol dengan Xiang Shu. Dalam perjalanan mereka ke sini, dia selalu merasa seperti mereka berdua memiliki hubungan yang suam-suam kuku. Namun setelah mengatakan bahwa mereka akan sepenuhnya berpisah, Xiang Shu tidak pergi setelah mereka mengucapkan selamat tinggal pada Feng Qianjun. Dalam hal mengenal satu sama lain, keduanya masih belum akrab satu sama lain saat ini.

Suatu gagasan muncul di benak Chen Xing — mungkin jika dia mengambil inisiatif untuk berbicara tentang dirinya sendiri, dia akan bisa mengekstrak beberapa kata dari Xiang Shu. “Yuwen Xin dan aku mulai sekolah bersama saat kami masih kecil.” Chen Xing menjelaskan, “Apa kau tahu apa artinya ‘sekolah’1? Itu berarti diberi pelajaran. Kami orang Han harus menghafal Seribu Karakter Teks: surga dan bumi, yang dalam dan utama, banjir dan kehancuran alam semesta. Kalian orang Hu tidak punya ……”

“Aku orang Hu, bukan babi.” Xiang Shu menjawab dengan sungguh-sungguh, “Di mata orang-orangmu, selama seseorang bukan orang Han, apakah mereka semua akan menjadi idiot buta huruf yang hanya makan daging mentah?”

Jadi Chen Xing hanya bisa berkata, “Ketika ayahku masih hidup, banyak orang di Jinyang mengaguminya.”

Jika dipikir-pikir lagi dengan hati-hati, keluarga Chen Xing juga bisa dianggap sebagai keturunan keluarga bergengsi. Kakek buyutnya adalah Chen Ping2, salah satu pahlawan pendiri3. Dia datang dengan enam strategi cerdik4. Selama dua generasi terakhir dari dinasti Han yang agung, keluarga Chen semuanya adalah sarjana, dan ayah Chen Xing adalah seorang sarjana Jinyang yang terpelajar dan terkenal di generasinya.

Ketika Yuwen Xin berusia 11 tahun, waktu yang tepat untuk memulai studinya yang telah tertunda, jadi ayahnya mengirim putra satu-satunya ke sekolah swasta yang dikelola oleh keluarga Chen untuk dididik. Ayah Chen Xing percaya pada pendidikan untuk semua orang, terlepas dari latar belakang mereka, dan tidak mendiskriminasi orang Xianbei. Chen Xing belajar membaca dan menulis esai sejak dia berusia lima tahun, jadi wajar saja, dia tidak perlu bersekolah setiap hari. Ketika dia sesekali pergi karena ingin tahu tentang ayahnya, Yuwen Xin sangat menyukai Chen Xing. Dia akan memegang tangan Chen Xing dan membawanya kemanapun untuk bermain.

Sedikit demi sedikit, mereka berdua saling mengenal. Chen Xing membawanya pulang, dan setelah Pastor Chen melihat bahwa putranya memiliki teman bermain, dia menyukai rumah dan burung gagak yang ada di rumahnya5, dan mengizinkan Yuwen Xin untuk belajar di kediaman Chen. Mereka berdua menghabiskan dua tahun terbaik dalam hidup Chen Xing bersama — pada saat itu, kedua orang tuanya masih hidup, dan neneknya dalam keadaan sehat. Yuwen Xin sangat mencintai Chen Xing; setiap kali keluarganya mengirim sesuatu, dia pasti akan menyimpan beberapa untuk Chen Xing. Ketika Yuwen Xin membuat kesalahan dalam membaca dan menulis, dan dia harus menanggung omelan dan dihukum berlutut, Chen Xing juga akan menemaninya di halaman.

Mereka berdua akan tidur bersama di malam hari dan juga saling mengobrol……

Chen Xing tiba-tiba merasa bahwa Xiang Shu tampaknya sedikit tidak sabaran ketika mendengarkan ocehannya; dia memancarkan semacam aura seolah dia siap untuk bertengkar dan menimbulkan masalah kapan pun.

“Katakan secara terus terang, apa kau memiliki permusuhan dengan keluarga Yuwen?” Chen Xing mengamati ekspresi Xiang Shu, tapi karena dia memakai topeng, Chen Xing tidak bisa melihatnya dengan jelas. Dia takut kalau Xiang Shu tiba-tiba meledak jika dia melihat sesuatu yang salah dengan Yuwen Xin, dan akan ada banyak masalah jika dia langsung membunuh Yuwen Xin di tempat.

“Tidak.” Jawab Xiang Shu.

Pada waktu itu, Yuwen Xin bahkan pernah meminta Chen Xing untuk menjadi istrinya. Meskipun Chen Xing masih sangat muda waktu itu, dia sangat berpengetahuan luas dan dia langsung tertawa dan mengolok-oloknya. Bagaimana bisa dia meminta seorang pria untuk menjadi istrinya? Yuwen Xin membaca banyak buku suci, namun dia masih mempertahankan semangat liar dari Lima Barbarian di dalam dirinya. Di antara orang-orang Hu yang datang dari utara, mereka tidak pernah berbicara tentang mematuhi aturan apa pun untuk menyelaraskan Yin dan Yang; selama mereka melihat anak-anak muda yang cantik, mereka akan meminta mereka untuk menjadi istri mereka, apakah mereka laki-laki atau perempuan dan terlepas dari apakah mereka adalah kerabat dekat. Sudah biasa juga bagi mereka untuk memiliki beberapa istri. Lagi pula, dengan menikahi seorang istri laki-laki, mereka bahkan bisa membantu pekerjaan fisik, menggembala ternak, dan berburu. Kirimkan beberapa ekor sapi dan domba untuk mahar pernikahan, bawa orang tersebut pulang ke rumah, dirikan tenda untuk melakukan upacara yang biasa disebut dengan “Sujud Qinglu6“. Setelah bertukar sujud, mereka tanpa malu-malu akan mulai bercinta begitu tirai tenda dibuka, lalu Tamat.

Setelah Chen Xing, yang waktu itu berumur enam tahun mendengar itu semua, dia berbalik dan menyuruh Yuwen Xin keluar. Dia berlari untuk bertanya pada ayahnya apakah dia bisa menikah dengan Yuwen Xin, dan Yuwen Xin akhirnya mendapatkan pukulan yang bagus.

Chen Xing sebenarnya tidak ingin membawa kembali masa lalunya. Tapi ketika dia berpikir tentang persahabatannya dengan teman masa kecilnya pada waktu itu, dia masih menganggap hal itu cukup menarik. Selama 9 tahun pelatihannya dengan shifu-nya di Gunung Hua, Shifunya memiliki perawakan yang tegas dan dingin, dan biasanya bicara secara terus terang. Bahkan sebelum kematiannya, dia jarang menunjukkan kehangatan dan kasih sayangnya. Chen Xing sering memikirkan Yuwen Xin di malam-malam yang sunyi; perasaan pemuda yang begitu sederhana yang selalu berhasil menyentuhnya.

Meskipun Chen Xing tidak bisa mengingat wajah Yuwen Xin dengan jelas, Chen Xing selalu mengingat di dalam hatinya saat dimana orang itu memanjat ke puncak pohon yang ada di halaman dan memetik kurma untuknya.

Senja sudah mulai tampak, perut Chen Xing kenyang karena minum teh dan dia berpikir, kenapa dia belum kembali? Chen Xing pergi keluar untuk bertanya beberapa kali, dan bahkan pelayan yang duduk di luar sudah berpindah, dan masih belum ada tanda-tanda darinya.

“Aku sudah katakan kalau aku tidak tahu ah.” Pelayan itu tidak mengambil uangnya, jadi dia menjadi tidak sabaran karena pertanyaan Chen Xing, “Jika kau tidak mau menunggunya lagi, maka pulanglah.”

Chen Xing mulai merasa bosan. Dia mondar-mandir di ruangan itu, tetapi Xiang Shu terus duduk dengan malas. Dia mengangkat satu kakinya yang dia letakkan di atas meja teh, dan meskipun dia tidak terlihat seperti orang Hu, tapi postur duduknya itu seperti bagaimana orang-orang Hu muncul seolah-olah mereka berkata, ‘langit itu hebat, bumi itu hebat, tapi aku tetap yang terhebat’. Dia memikirkan urusannya sendiri saat dia bermain-main dengan belati di tangannya — itu adalah belati yang dia sita dari Chen Xing sebelumnya, meskipun Xiang Shu telah mengembalikan tas obatnya kepadanya dalam perjalanan ke sini.

Chen Xing merasa sangat tidak senang; keluarga ini bahkan tidak memintanya tinggal untuk makan malam, jadi mereka pasti sudah tidak peduli lagi padanya. Ketika dia mengunjungi keluarga Yuwen saat dia masih kecil, dia selalu diperlakukan dengan keramahtamahan yang luar biasa.

Tiba-tiba dia mendengar seseorang berteriak tidak jauh dari sana, seolah menyampaikan pesan dan berkata, “Tuan ingin minum anggur.”

“Dia sudah kembali?” Chen Xing bergumam pada dirinya sendiri.

“Dia sudah cukup lama kembali.” Sangat jarang mendengar Xiang Shu berbicara.

Chen Xing, “Bagaimana kau mengetahuinya? Kau mendengarnya?”

Chen Xing meninggalkan kamar dan berkata pada si pelayan, “Aku ingin menemui tuan rumah keluarga ini.”

“Aku sudah mengatakan bahwa dia belum kembali.” Kata si pelayan.

“Aku mendengar seseorang meminta untuk menyiapkan anggur.” Chen Xing akan berjalan ke aula utama ketika si pelayan berkata, “Ai! Berhenti disana! Kau berani bertindak macam-macam disini?!”

Si pelayan bangkit dan akan menyeret Chen Xing kembali, tapi dua jari Xiang Shu dijentikkan ke lehernya. Dan dalam sekejap, semua pandangannya menjadi gelap, dan si pelayan pingsan dan jatuh ke lantai.

Chen Xing akan pergi ke aula utama ketika si penjaga rumah mendengar teriakan. Dia segera mendatangi Chen Xing dan berkata, “Tuan muda Chen, tuan rumah masih belum kembali, kenapa Anda tidak menunggunya untuk beberapa saat lagi? Atau Anda bisa pulang terlebih dulu dan kembali besok?”

Chen Xing berhenti dan berkata, “Dia pasti sudah kembali. Aku mendengar segalanya. Pergi katakan padanya bahwa Chen Xing ada disini. Pergi sekarang!”

Xiang Shu selalu mengikuti di belakang Chen Xing. Si penjaga rumah melihat ke arah pria bertopeng. Dia tidak takut pada Chen Xing, tapi pria yang tidak diketahui asalnya itu, dia tampaknya tidak seperti seseorang yang mudah diajak bicara. Dia tersenyum dengan sabar ke arah Chen Xing, “Dia benar-benar belum kembali, kau pasti salah dengar.”

Chen Xing mendorongnya dan berteriak, “Xin-ge!”

Di kebun di belakang koridor, dua orang pria telah berbalik dan akan pergi. Chen Xing berteriak, “Yuwen Xin!”. Kemudian dia mengejar mereka. Xiang Shu mendorong si penjaga rumah ke samping, Chen Xing sampai di halaman depan dan berteriak dengan keras “Yuwen Xin!!”

Dia melihat dua pria duduk di aula; satu baru saja berdiri, dan yang lain masih duduk. Keduanya berumur sekitar 20 tahun. Seorang yang berdiri itu mengenakan jubah terpelajar bewarna biru langit, tubuhnya ramping, wajahnya tampan, dan perawakannya bersih. Orang yang duduk mengenakan jubah beladiri bewarna kuning tua yang disulam dengan pola naga obor yang melakukan perjalanan siang dan malam. Mereka berdua tampak seperti orang Xianbei, dan yang berdiri sedang memberikan cangkir teh kepada pria yang sedang duduk.

Ketika mereka mendengar teriakan Chen Xing, mereka berdua memalingkan wajahnya ke arah Chen Xing di waktu yang bersamaan.

Keadaan menjadi sunyi selama beberapa saat; cengkeraman pejabat militer itu mengendur, dan cangkir tehnya jatuh ke tanah dan seketika hancur berkeping-keping disertai suara dentingan.

Chen Xing: “??”

Chen Xing mendongak ke atas, dan tatapannya menyapu kedua wajah itu. Di wajah pemuda yang mengenakan jubah terpelajar, dia melihat sisa-sisa samar yang tersimpan sejak kecil dan tertawa, “Xin-ge!”

Yuwen Xin akhirnya tersadar dari lamunannya, dan segera tersenyum, “Kau Chen Xing!”

Baru kemudian penjaga rumah itu menyusul. Yuwen Xin segera menatapnya dengan tatapan mencela. Chen Xing tidak memperhatikan detail pada menit itu dan berjalan ke depan untuk menepuknya. Yuwen Xin langsung membuat isyarat dengan ringan untuk memblokirnya, lalu mengubahnya menjadi berjabat tangan dengan Chen Xing dan menepuk lengannya.

Chen Xing tidak terlalu memikirkannya dan tersenyum saat dia duduk, kemudian dia mengisyaratkan Xiang Shu untuk datang kesini juga.

“Kau masih hidup!” Yuwen Xin terkejut.

“Ah, ya.” Chen Xing ingat sekarang. Pada waktu itu, seluruh keluarga Yuwen Xin telah pindah ke Chang’an, sedangkan keluarganya sendiri hancur dalam kobaran api perang. Selama beberapa tahun terakhir, dia telah mengirim beberapa surat ke Yuwen Xin tapi dia tidak menerima balasan, jadi kemungkinan besar surat itu hilang dalam perjalanan. Dia pasti mengira bahwa Chen Xing sudah mati, jadi dia menjelaskan, “Kau bilang keluargamu ada di Chang’an, dan aku kebetulan datang, jadi aku datang berkunjung karena memikirkanmu.”

Setelah mengatakan hal itu, tiba-tiba Chen Xing merasa ada yang asing antara dirinya dan Yuwen Xing.

Tapi Yuwen Xin hanya terus mengangguk, “itu hebat, aku tahu kau pasti masih hidup.”

“Apa kau tidak menerima surat-suratku?” tanya Chen Xing.

Yuwen Xing terlihat bingung. Chen Xing melihat bahwa pejabat militer muda itu telah memperhatikannya sepanjang waktu, jadi dia tersenyum ramah padanya.

Yuwen Xin segera tersadar dan buru-buru memperkenalkannya, “Dia adalah petugas reguler berkuda7, Touba Yan, Tuan Touba. Saudara Touba, dia adalah teman sekolahku selama dua tahun, Shidi-ku.”

Pemuda bernama Touba Yan segera menjawab dengan anggukan. Dia tidak mengatakan apapun dan hanya melihat ke arah Chen Xing dan tampak ada senyum di matanya.

“Saudara Tuoba adalah seorang berbakat sejati, dan dia juga terlihat sangat tampan.” Chen Xing tersenyum. Dia tahu bahwa jabatan Petugas Reguler Berkuda adalah komandan dari penjaga kekaisaran yang berada di sisi kaisar. Meskipun pangkatnya tidak terlalu tinggi, dia memiliki kekuatan yang besar. Dia tidak menyangka bahwa Fu Jian akan menunjuk pria muda seperti itu untuk mengisi jabatan seperti itu.

Dan kata-kata pujiannya untuk Tuoba Yan bukanlah cara untuk membuatnya marah. Segera setalah Chen Xing memasuki aula, dia menyadari bahwa Yuwen Xin telah tumbuh besar dalam sembilan tahun terakhir dan berbeda dari sebelumnya. Sebaliknya, penampilan tampan dari pejabat muda militer ini tak tertandingi, dan dia juga terlihat cukup anggun. Perawakannya tegap, dan ketika dia duduk tegak dengan sikap yang benar, itu membuatnya tampak lebih disiplin, yang membuat Chen Xing merasa sangat nyaman.

Ketika dia mendengar ini, Touba Yan tiba-tiba tersipu dan gembira.

Chen Xing, “…..”

Yuwen Xin, “….”

Pemandangan ini sangat aneh yang membuat Chen Xing tertawa “hahaha” dan berkata, “Itu benar! Saudara Touba, kenapa wajahmu memerah? Kau…”

“Bagaimana dengan orang ini?” Yuwen Xin segera mengalihkan pembicaraan.

“Oh, namanya Xiang Shu.” Chen Xing berkata, “Dia adalah… un… temanku.”

Chen Xing ingin mengatakan bahwa dia adalah “Pelindung”, tapi dia lebih suka tidak mengajukan penolakan untuk dirinya sendiri. Yuwen Xin berbasa-basi dengan Xiang Shu, tapi Xiang Shu tidak memperhatikannya sama sekali. Chen Xing berpikir, kaulah yang ingin selalu mengikutiku, tapi kau tetap seperti itu setelah bertemu temanku? Kau setidaknya harus menyapanya ba!

Tiba-tiba kemarahan muncul di hati Chen Xing, dan dia sangat marah sampai dia merasa bahwa dia punya keberanian untuk melakukan apapun. Dia tersenyum ke Yuwen Xin. “Dia bisu.”

“Oh, oh!” Yuwen Xin mengangguk.

Chen Xing hanya bisa menunggu sampai Xiang Shu membalasnya, lalu berseru dengan kaget, “oh jadi kau bisa bicara!” Tapi Xiang Shu benar-benar tidak mengatakan apapun dan hanya diam sejenak.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Istilah yang dia gunakan untuk sekolah adalah bentuk kuno
  2. DIA BENAR-BENAR ADA: Chen Ping (meninggal di tahun 178 SM) adalah seorang pejabat pemerintah China yang menjabat sebagai kanselir di awal dinasti Han Barat. Dia adalah penasihat Liu Bang (Kaisar Gao), kaisar pendiri dinasti Han. Dia memainkan peran penting dalam membantu Liu Bang mengatasi saingannya, Xiang Yu, dalam Pertarungan Chu – Han (206–202 SM).
  3. Gelar yang diberikan untuk menghargai jenderal yang setia atau pengikut dinasti atau negara baru.
  4. Sepanjang pengabdiannya di bawah Liu Bang, ada enam strategi terkenal yang diciptakan Chen Ping untuk membantu tuannya dalam mengatasi saingannya dan menenangkan kekaisaran. Untuk membantu Liu Bang menenangkan negara, kemudian memberi penghormatan kepada perdana menteri. Setelah kematian Lu Zhi, dia bahkan membantu menyelesaikan pemberontakan Lu. (Pemberontakan Lu adalah serangkaian insiden di awal Dinasti Han Barat, di mana apa yang disebut tindakan mengganggu klan Lu memicu serangan balik yang dipimpin oleh para menteri. Sifat pemberontakan yang sebenarnya adalah kudeta terhadap Lu, yang diprakarsai oleh klan Liu dan pendukungnya dengan dalih pemberontakan Lu.
  5. Pepatah yang berarti bahwa kau mencintai siapa pun yang kau kenal juga.
  6. Qinglu = tenda yang didirikan dengan kain biru; di gunakan oleh suku suku utara di zaman kuno untuk melakukan pernikahan.
  7. Gelar untuk penasihat pengadilan tingkat tinggi yang bertanggung jawab menerima kritik dan saran. 散騎常侍, Regular Mounted Attendant.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments