Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


“Kita tidak memiliki cukup kekuatan.” Xie An mengamati peta wilayah dari Chang’an ke Luoyang, dari Kota Shou ke Jiangnan, saat dia berbicara. “Awalnya Yang Mulia tidak ingin berperang, dan sebelum kita pergi, dia secara khusus memberi kita nasihat bahwa jika kita tidak harus berperang, maka kita tidak boleh berperang.”

“Tidak mungkin untuk tidak berperang,” kata Chen Xing. “Utara dan Selatan cepat atau lambat harus berperang dalam peperangan seperti itu, Xie-shixiong. Pikirkan tentang sisi baiknya, sekarang kamu memiliki sekutu.”

Luoyang diselimuti oleh cahaya lembut musim semi; itu sudah bulan kedua, bunga poplar memenuhi udara, dan sebentar lagi, ketika tiba waktunya untuk Festival Shangsi1, mata air dari Dataran Tengah akan menjadi pemandangan terindah di alam manusia. Beberapa hari telah berlalu sejak malam mereka membentuk perjanjian darah dengan Murong Chong, dan langit tampak begitu cerah, dengan cahaya matahari menyinari tubuh Chen Xing dengan kehangatannya. Dia tidak ingin menghabiskan waktunya untuk merencanakan langkah mereka selanjutnya di musim yang penuh bunga ini; dia tidak ingin melakukan tugas yang seharusnya mereka lakukan, dia hanya ingin keluar dan bermain. Tapi Xie An masih menyeretnya untuk membahas rencana mereka secara rinci.

Awalnya Xiang Shu telah memutuskan untuk menyerahkan masalah ini pada Xie An dan tidak peduli tentang apa pun lagi, tapi Xie An terus memikirkannya, dan pada akhirnya dia tidak bisa begitu saja menyingkirkannya dari pikirannya.

“Murong Chong menyetujui aliansi berdasarkan reputasi Dewa Bela Diri,” kata Xie An sedikit tak berdaya. “Kalau tidak, kenapa dia mempercayai kita, para orang Han? Dulu, Huan Wen2 dan Wang Meng membunuh begitu banyak orang Xianbei. Ah yah, tahap terpenting dari rencana ini adalah mengelabui Fu Jian dan Wang Ziye agar datang ke Luoyang apapun yang terjadi; selama mereka meninggalkan medan perang utama Chang’an, maka masih ada harapan untuk segalanya.”

Chen Xing perlahan mulai menyadari bahwa Xie An, shixiong yang dimenangkan dengan harga murah ini, sebenarnya cukup terampil. Sejak dia memasuki Departemen Pengusiran Setan, semuanya telah direncanakan dengan metode yang sangat terperinci, seperti dia adalah kekuatan otak dari operasi tersebut. Sikapnya terhadap situasi politik saat ini tidak seperti Chen Xing, yang menghabiskan setiap hari menatap kabut dan melihat bunga3; sebaliknya, dia bisa melihat aliran banyak arus yang tersembunyi dengan sekali pandang.

Dia menolak saran Xiang Shu untuk melemparkan pasukan iblis kekeringan ke dalam kekacauan; lagipula, jika 300.000 pasukan iblis kekeringan berkekuatan tidak lagi berada di bawah kendali seseorang, maka rencana itu akan mengakibatkan konsekuensi yang parah dari kehancuran dan pembantaian yang sewenang-wenang untuk wilayah sekitar Luoyang. Selain itu, Wang Ziye mungkin telah menyiapkan penyergapan di Pegunungan Longmen, dan dia bisa saja menunggu mereka jatuh ke dalam perangkap mereka sendiri.

Rencana terbaik adalah setiap orang menunggu dengan sabar sampai musuh mereka menyerang terlebih dahulu sebelum mereka membalas gerakan itu.

Xie An memikirkan kembali pergerakan pasukan berkali-kali, membuat persiapan jika seandainya pembicaraan damai tidak berhasil, dan Fu Jian, dengan marah, mengirim pasukannya ke Jiangnan, sehingga pasukan itu kemudian akan terjebak dalam serangan penjepit dengan kavaleri perak Murong Chong. Namun, tidak peduli bagaimana dia mengaturnya, penjaga Beifu dan kavaleri perak hanya berjumlah 10.000 orang, dan kekuatan pasukan mereka dibandingkan dengan pasukan musuh memiliki perbedaan yang terlalu besar.

“Aku akan membiarkanmu memikirkannya perlahan.” Otak Chen Xing sepenuhnya campur aduk dan dipenuhi kebingungan dari pembicaraan tentang pergerakan pasukan, lokasi garnisun, dan strategi perang yang akan memungkinkan pasukan mereka untuk menang di lembah pegunungan dan di tanah datar. Dia memutuskan untuk bangun dan mencari Xiang Shu.

Xiang Shu saat ini sedang berada di ruang belajar penginapan, tengah menulis surat, sementara Feng Qianjun dan beberapa pendekar pedang di bawahnya menunggu di satu sisi. Ketika Chen Xing tiba, Xiang Shu baru saja selesai menyegel surat-surat itu, dan dia menyerahkan ketiga surat itu pada orang-orang yang menunggu.

“Apa kau akan mengirim surat-surat itu ke Chi Le Chuan?” tanya Chen Xing.

Xiang Shu tidak menanggapi. Dia hanya berkata kepada kurir, “Sekalipun hidupmu dipertaruhkan, surat-surat ini tidak boleh jatuh ke tangan orang lain.”

Kurir itu mengangguk dan menjawab mengerti. Feng Qianjun menerima salah satu surat itu, dan dia berkata pada Chen Xing, “Sampai jumpa lagi, Tianchi.”

“Apa yang akan dia lakukan?” Tanya Chen Xing dengan bingung.

Xiang Shu, seperti biasa, tidak menanggapi. Setelah mencuci tangannya, dia bangkit dan bertanya, “Di mana Xiao Shan?”

“Xiao Shan saat ini sedang berbaring di luar halaman, berjemur di bawah sinar matahari.” Chen Xing mengejar di belakang Xiang Shu, bertanya, “Apa yang akan kau lakukan dengan mengirim Feng-dage?”

Xiang Shu menjawab, “Aku akan membuatnya memikirkan cara untuk mengawasi Fu Jian. Anak serigala, saatnya bangun dan bekerja.”

Xiao Shan dengan malas membalikkan badan, sebelum duduk dengan ekspresi marah. Setiap hari, dia berbicara sangat sedikit seperti biasanya, dan dia sangat penurut pada Xiang Shu dan Chen Xing. Kadang-kadang, ketika Chen Xing memperhatikan Xiang Shu dan Xiao Shan, dia terus merasa seperti mereka adalah ayah dan anak; jika suatu hari nanti Xiang Shu memiliki seorang putra, mungkin mereka akan berinteraksi dengan cara yang sama.

“Kemana kau akan pergi?” Chen Xing memperhatikan Xiang Shu dan Xiao Shan yang mulai menaiki kuda yang disediakan penginapan.

Xiang Shu bertanya, “Apa kau ingin naik atau tidak? Kalau tidak, aku akan pergi.”

“Tunggu!” Chen Xing bergegas mengejar Xiang Shu. Kuda Xiang Shu belum pergi terlalu jauh, dia berhenti dan menunggu Chen Xing. Namun, ketika Chen Xing mengejarnya, Xiang Shu sekali lagi berbalik dan mulai menjauh. Chen Xing mengejarnya sebentar di jalan raya utama, tapi kemudian dia menjadi marah, dan dia memelototi Xiang Shu dari jauh.

“Naiklah ba,” kata Xiang Shu pada akhirnya.

Akhirnya, Chen Xing berhasil naik ke punggung kuda dan memeluk pinggang Xiang Shu. Dengan seperti ini, dia dibawa keluar dari Luoyang oleh Xiang Shu, dan mereka menuju ke utara melalui jalan raya.

“Penjaga kota mengawasi kita,” kata Chen Xing.

Xiang Shu, “Aku sudah menyadarinya sejak lama. Mengapa mereka tidak mencoba memprovokasiku, huh?”

Chen Xing menebak bahwa Xiang Shu ingin pergi ke Pegunungan Longmen untuk mengintai daerah itu, dan seperti yang diharapkannya, setelah mereka bertiga meninggalkan Luoyang, mereka berkendara setengah hari sebelum tiba di Ngarai Longmen. Longmen disebut Yique di zaman kuno, dan di awal periode musim semi, pepohonan dan pegunungan tertutup kabut yang sangat dingin. Saat mereka melakukan perjalanan di sepanjang tepi timur Sungai Yi, mereka melihat bahwa dua gunung terbuka menghadap satu sama lain seperti dua que4, dengan Sungai Yi mengalir di tengahnya. Di lereng bawah gunung terdapat ribuan li tanah subur, dan rerumputan tumbuh saat burung penyanyi terbang di atas kepala5. Sangat disayangkan bahwa ini adalah tahun-tahun yang dilanda perang, karena ladang subur ini tidak lagi dirawat oleh siapa pun.

“Apa yang kau lihat?” Xiang Shu berkata.

“Vena bumi,” jawab Chen Xing. “Mereka melintas melalui lokasi yang sangat strategis di seluruh Tanah Surga.”

Xiang Shu berkata “Dari Carosha ke Karakorum, lalu ke Chi Le Chuan, adalah gagang dari Bintang Biduk, dan dari sana ke Yique adalah titik penghubung ke empat tempat di Dataran Tengah.”

Chen Xing segera menjawab, “Benar. Tempat ini adalah tempat pegangan dan badan sendok yang terhubung, di Array Sepuluh Ribu Jiwa.”

Kebencian tak berwujud berkumpul, berjalan di sepanjang pegunungan kembar Longmen yang menembus awan, berubah menjadi gelombang angin gelap yang bertiup melalui daratan ke utara dan selatan. Jika ini terjadi sebelum Keheningan Semua Sihir, maka tempat ini pasti akan menjadi yang pertama di antara tempat spiritual di alam manusia.

Xiang Shu melepaskan ikatan kantong pelana dari punggung kuda, dan mereka bertiga duduk di tepi sungai. Bahkan ada perbekalan kering di kantong pelana itu.

“Ada burung.” Chen Xing terus merasakan firasat; mereka telah berlari jauh ke belakang punggung Wang Ziye, tapi orang ini, sampai hari ini, belum muncul di depan mereka, dan mereka tidak tahu apa yang dia rencanakan di wilayah di belakangnya ini.

“Xiao Shan,” kata Xiang Shu.

Xiao Shan mengeluarkan ketapel, tapi saat dia mengambil batu bundar dan membidik, burung-burung yang mendarat di dataran datar sudah lama melebarkan sayap dan terbang.

“Jangan terlalu gugup,” kata Chen Xing. “Mereka bukan burung gagak. Aku tidak takut kita diawasi, ada terlalu banyak kekuatan Wang Ziye yang telah hilang untuk itu. Aku hanya takut…”

Chen Xing memikirkan apa yang dikatakan Gu Qing sebelum dia meninggal. “Pintu” yang sangat diinginkan Wang Ziye untuk dibuka, di mana tempatnya pintu itu?

Xiang Shu, “Kau bahkan tidak takut mati, tapi kau takut pada Wang Ziye?”

Chen Xing berpikir, aku takut rencananya gagal, tapi dia tidak menyebutkan lagi tentang masalah ini. Setelah mereka selesai makan, Xiang Shu dan Xiao Shan, satu besar dan satu kecil, berdiri di tepi sungai, memungut batu bulat dan melemparkannya menyeberangi sungai. Xiang Shu mengambil beberapa yang relatif datar dan mulai mengajari Xiao Shan gerakan supaya batu-batu itu terbang lebih jauh. Di tahun ini, tinggi Xiao Shan melonjak dengan cepat, dan dia hampir sejajar dengan alis Chen Xing, mendekati tinggi bahu Xiang Shu.

Jika dia menghitung dengan jari-jarinya, Chen Xing mengira Xiao Shan sudah hampir 14 tahun. Jika dia terus seperti ini, maka mungkin ketika dia berusia 17 atau 18 tahun, dia mungkin akan lebih tinggi dari Xiang Shu. Terkadang ketika Xiang Shu memiliki waktu luang, dia entah mengapa mulai berdebat sedikit dengan Xiao Shan. Awalnya, Xiao Shan akan diputar ke segala arah, kepalanya menjadi sangat kacau sehingga dia bahkan tidak bisa menyentuh ujung jubah Xiang Shu, tapi sekarang dia perlahan bisa bertukar beberapa pukulan dengan Xiang Shu, meskipun dia tidak pernah memukul dua sampai tiga kali.

Tiba-tiba kedua orang di dekat tepi sungai itu melihat sesuatu, dan mereka berdua secara bersamaan berhenti bergerak.

“Jangan menyentuhnya,” Xiang Shu memperingatkan.

“Chen Xing!” Kata Xiao Shan. “Kemari!”

Chen Xing benar-benar bingung, dia bangkit dan dengan cepat berjalan ke tepi sungai, hanya untuk melihat tubuh yang membusuk terbawa arus.

“Kita harus menangkapnya,” kata Chen Xing segera. “Jika tidak, mayat itu akan mencemari sumber air dan menyebabkan wabah di desa-desa di hilir.”

Xiang Shu membawa pancing dan menyeret tubuh itu ke tepi sungai. Chen Xing mengerutkan alisnya saat dia melihatnya, itu adalah tubuh penjaga Qin, yang kepalanya telah hancur, seolah-olah ada sesuatu yang menghantam tengkoraknya dengan satu pukulan.

“Apa dia tertimpa batu?” Chen Xing melihat ke arah hulu Sungai Yi, alisnya berkerut dalam.

Xiao Shan mengangkat tinjunya, membandingkannya dengan tubuh itu, sebelum melihat Xiang Shu. Xiang Shu mengangguk dan berkata, “Dia dipukul dengan tinju. Siapa yang memiliki kekuatan sebesar ini?”

Dan setelah dia mengatakan ini, Xiang Shu berbalik dan kembali naik ke atas kuda. Dia bersiul dan membawa Chen Xing bersamanya saat mereka melakukan perjalanan ke hulu.

Semakin dekat mereka ke que, semakin padat kebenciannya, dan udara di sekitarnya dipenuhi dengan energi jahat yang dingin. Ketika mereka sampai di kaki gunung, mereka menemukan bahwa tidak ada jalan di depan, tapi Xiang Shu menemukan jalan setapak kecil di gunung itu, jadi mereka naik ke lereng gunung. Ketika mereka naik semakin tinggi, kebencian sudah menyatu menjadi kabut putih, dan tidak jauh dari mereka, terlihat perkemahan satu pasukan prajurit Qin. Suara batuk terdengar sampai ke telinga mereka.

“Manusia hidup,” kata Chen Xing.

Desas-desus yang telah menyebar tentang Wang Ziye meletakkan perkemahan pasukan iblis kekeringan dan Fu Jian mengirim orang untuk berjaga-jaga di atasnya, tidak membiarkan pengintai Jin mendekat, mungkin melibatkan tempat ini. Lebih jauh ke belakang adalah wilayah hutan yang luas, sementara kebencian memenuhi dua tepi sungai, tepat di depan kaki utara pegunungan yang seperti sepasang “pintu naga”6.

“Ayo pergi.” Xiang Shu telah mengetahui lokasi spesifiknya, dan dia tidak ingin mendekat. Tapi Chen Xing duduk di punggung kuda, mengerutkan kening ketika dia melihat ke arah dua gunung yang berhadapan satu sama lain, seolah-olah mereka adalah dua menara pengawas yang berdiri di kedua sisi gerbang kekaisaran, memikirkan tentang apa yang dikatakan Gu Qing sebelum dia meninggal, tentang “pintu” dalam ingatan Wang Ziye.

“Apa?” Xiang Shu berkata. “Kau ingin masuk dan melihat-lihat?”

Chen Xing menggelengkan kepalanya dan berkata, “Bukan apa-apa.”

Tiba-tiba, dia memiliki pikiran yang berani. Jika mana di dunia masih ada, maka di bawah pengaruh mantra khusus tertentu, akankah pintu besar dan bersinar terbuka di sini?!


Keesokan harinya, Xie An menyelesaikan rencananya dan menjelaskannya kepada yang lain. Chen Xing tahu bahwa meskipun Xie An adalah orang yang menjelaskan detailnya, pada kenyataannya, orang yang akan memutuskan apakah mereka akan berperang atau tidak adalah Xiang Shu.

“Menurut perkiraan Dewa Bela Diri, kita harus menyelesaikan pertempuran kita dengan Fu Jian dan Wang Ziye di Luoyang,” kata Xie An. “Yang paling penting adalah pertama-tama memancing Fu Jian dan Wang Ziye. Pagi ini, Helian Shuang sudah mengirim orang untuk memberi tahu kita bahwa Fu Jian akan tiba di Luoyang pada hari Festival Duanyang7, untuk bertemu dengan kita.”

“Sangat bagus.” Xiang Shu duduk di kursi utama penginapan.

Xie An berkata, “Feng Qianjun sedang pergi dan belum kembali, jadi apa yang harus kita lakukan terhadap 3000 pasukannya?”

“Kita tidak perlu menunggu dia,” kata Xiang Shu. “Ketika waktunya tiba, dia akan kembali, jadi lanjutkan saja sesuai dengan rencanamu.”

Xie An berkata, “Ada dua kemungkinan mengenai Wang Ziye. Salah satunya adalah dia menemani Fu Jian dan muncul pada saat yang sama dengannya, sedangkan yang kedua adalah dia bersembunyi di kegelapan. Melalui proses pembicaraan diplomatik, kita perlu mengumpulkan pasukan kita, dan dengan kecepatan kilat harus mengenai targetnya jauh sebelum petirnya terdengar8, menemukan Fu Jian.”

Xiang Shu bergumam en. Chen Xing berpikir, kalian membuat masalah ini menjadi terlalu besar, menahan penguasa suatu negara bukanlah sesuatu yang bisa digunakan untuk bercanda. Apakah benar-benar ada kemungkinan untuk ini? Akankah Fu Jian membawa pengawalnya? Tapi setelah memikirkannya dengan hati-hati, dengan keahlian Xiang Shu, ini sepertinya memang mungkin.

Chen Xing berkata, “Dan dengan itu, Fu Jian tidak akan diangkat menjadi Wadah Chiyou. Menahannya adalah sesuatu yang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, kalian juga perlu memikirkan tentang penjaga kekaisaran …”

Xiang Shu menjawab, “Aku akan mengurusnya, tidak perlu khawatir.”

Chen Xing berkata, “Ketika Fu Jian datang ke Luoyang untuk diskusi ini, setidaknya akan ada dua puluh atau tiga puluh ribu orang di sisinya.”

Xiang Shu berkata, “Sudah kubilang! Tidak perlu khawatir! Apa kau tidak mengerti?”

Xie An segera menindaklanjuti. “Segera setelah kita berada di atas angin, kita akan meminta Murong Chong, dengan kedok ‘membersihkan menteri jahat dari pihak kaisar’, berkelahi dengan Wang Ziye. Setelah itu untuk memusnahkan pasukan iblis kekeringan Wang Ziye, dan pada saat itu kita perlu memisahkan sekelompok orang, memindahkan Fu Jian dari sana …”

Xiang Shu berkata, “Memindahkan dia ke Jiankang? Dengan melakukan pawai di jalanan?”

Xie An tersenyum. “Apa yang aku janjikan secara alami harus dipenuhi. Aku tidak bisa menyerahkannya kepada Yang Mulia, jadi kita harus menahannya untuk sementara waktu di Kota Shou di tepi selatan Sungai Fei.”

Chen Xing tahu bahwa antara Xiang Shu dan Fu Jian, masih ada sedikit perasaan lama yang tersisa; dia tidak ingin melihat Fu Jian dipermalukan.

“Dan setelah itu, keluarga Murong tidak memiliki pilihan lain; mereka harus pergi bersama Murong Chong untuk mengumpulkan pasukan,” kata Xie An. “Ini juga yang awalnya membuat Murong Chong bergabung dengan aliansi kita, salah satu tahapan dari rencana kita. Kita perlu meminjam pasukan mereka, dan bersama dengan kita, menghadapi pasukan iblis kekeringan di Pegunungan Longmen. Aku tidak tahu apakah kalian …”

“Kami telah mencari tahu lokasi spesifiknya,” kata Xiang Shu.

Xie An berkata, “Selama pembicaraan diplomatik, kita akan mengaturnya sehingga bawahan Feng Qianjun pertama-tama bersembunyi secara diam-diam, menggunakan minyak tanah dan kaleng minyak untuk membersihkannya. Jika perlu, demi keselamatan warga, kita harus membakar keseluruhan Pegunungan Longmen. Proses ini mungkin tidak berhasil, jadi kita harus membuat persiapan sebelumnya agar pasukan iblis kekeringan tidak sepenuhnya dimusnahkan oleh itu dan sebaliknya pergi dengan kekuatan penuh. Saat ini, pasukan klan Murong harus bergerak.”

“Bagaimana dengan Wang Ziye? Dia tidak ada di sana untuk pertunjukan. Begitu dia tahu ada yang tidak beres, dia akan bertindak melawan kita,” kata Chen Xing. “Meskipun Naga Jiao sudah kita singkirkan, aku curiga dia masih memiliki lebih banyak kartu di lengan bajunya. Jika dia berhasil menghidupkan kembali beberapa  yaoguai hebat lainnya yang belum pernah kita lihat sebelumnya, maka itu akan merepotkan.”

Xie An mengangguk. “Ya, itu adalah masalah yang harus kalian berdua hadapi. Sampai hari ini, dia tidak lagi memiliki raja iblis kekeringan di bawah komandonya, dan setelah upaya pengintaian yang mendetail, kita juga tidak bisa menemukan pejabat di Luoyang yang dapat dicurigai sebagai iblis kekeringan yang menyamar. Menurut deduksi kita, pasukan dan jenderal Shi Hai ini pada dasarnya telah dibersihkan … Saat ini, di dalam kamp Pegunungan Longmen adalah bagian terakhir dari pasukannya, dan kita bisa memastikan bahwa dari orang-orang yang dia kendalikan, hanya Putri Qinghe yang tersisa.”

Saat dia berbicara, Xie An juga menjadi sedikit frustrasi, dan dia mengerutkan kening saat dia melanjutkan, “Pengintai keluarga Feng telah menyisir semua wilayah di dekat kaki Pegunungan Longmen, selain dari tempat perkemahan iblis kekeringan, tanpa menemukan gua atau altar yang mencurigakan. Di mana tepatnya ‘pintu’ yang ingin ditemukan Wang Ziye?”

Chen Xing berkata, “Mungkinkah di kamp iblis kekeringan?”

Xie An menggelengkan kepalanya dan berkata, “Perkemahan iblis kekeringan ada di lembah, dan selain kebencian, tidak ada hal lain yang luar biasa. Saat ini satu-satunya variabel yang dapat mengubah banyak hal adalah ‘pintu’ itu. Aku sangat berharap, dalam bentangan terakhir ini, tidak ada monster yang keluar dari sana.”

Xiang Shu membuka peta, di mana ada catatan yang ditinggalkan Zhang Liu. Di tengahnya ada gunung kembar Yique yang bertindak seperti menara pengawas yang saling berhadapan.

“Karena itu adalah tempat yang pernah ditandai Zhang Liu,” kata Xiang Shu, lebih kepada dirinya sendiri daripada pendengarnya, “maka sama sekali tidak boleh ada yaoguai di sana. Dugaanku adalah bahwa tempat yang ingin dimasuki Wang Ziye memiliki peluang tinggi untuk terhubung dengan Mutiara Dinghai.”

“Dan bagaimanapun, bahkan jika dia berhasil menghidupkan kembali beberapa binatang aneh lainnya,” Xiang Shu melanjutkan, “Aku rasa tidak akan lebih sulit untuk dikalahkan daripada jiao.”

Chen Xing berpikir sejenak, sebelum berkata, “Lalu bagaimana kita akan mengembalikan Mutiara Dinghai ke tangannya?”

Penginapan itu diliputi oleh keheningan selama beberapa saat. Xie An dan Xiang Shu bertukar pandang, sebelum Xie An tiba-tiba berkata, “Mengapa kita perlu menyerahkan Mutiara Dinghai kepadanya?”

Chen Xing berkata, “Tapi jika kita tidak mengikuti jalan itu, maka kita tidak memiliki cara untuk melepaskan mana di dalamnya dan menyingkirkan Chiyou.”

Xie An berkata, “Tujuan kita adalah membuat Wang Ziye berubah menjadi abu dan dihancurkan seluruhnya, sehingga dia tidak bisa membuat iblis kekeringan lagi. Karena Dewa Bela Diri yakin bahwa dalam pertempuran ini kita bisa menyingkirkan Wang Ziye, maka dari caraku melihatnya, kita sama sekali tidak perlu membayar harga yang begitu kejam…”

Xiang Shu menyela kata-kata Xie An, berkata, “Jika waktunya tiba, aku akan menggunakan setiap kesempatan yang aku miliki untuk melakukannya. Kita bisa mencoba menawarkan Mutiara Dinghai, lalu, berpura-pura kehabisan mana, berpura-pura pingsan. Wang Ziye pasti akan mengambil Mutiara Dinghai pada saat itu; Bagaimanapun, Fu Jian akan ditekan, pasukan iblis kekeringannya musnah, dan keluarga Murong melihatnya sebagai musuh yang mematikan. Manipulasi Wang Ziye tidak dapat lagi dilakukan. Artefak sihir ini kemudian akan menjadi satu-satunya harapannya.”

En,” Sampai saat ini, Chen Xing berpikir bahwa ini semua sangat masuk akal, dan dia berkata, “Setelah dia mendapatkan Mutiara Dinghai, dia akan kembali ke Istana Huanmo dan menghidupkan kembali Chiyou, karena dia tidak memiliki jalan lain untuk diambil. Lalu, bagaimana kita akan menentukan di mana Istana Huanmo berada? Atau bagaimana kita akan menemukan jalan kita ke sana?”

Tahap dari rencana ini adalah salah satu yang tidak dipikirkan Xiang Shu dengan jelas, tapi Chen Xing samar-samar dapat mengatakan bahwa Xiang Shu mengikuti keinginannya. Pada kenyataannya, dia terus merasa bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana ini. Seperti yang diharapkan, Xiang Shu sama sekali tidak mempertimbangkan saran yang dia kemukakan malam itu, bahkan jika saran itu adalah salah satu yang dia kemukakan terlebih dahulu.

“Kalian pikirkan lagi ba,” kata Chen Xing pelan.

Xie An melirik Xiang Shu. Xiang Shu tahu bahwa keinginannya sendiri telah ditebak oleh Chen Xing, dan dia hanya bisa diam. Chen Xing juga tidak mengucapkan kata-kata kasar, dia tahu bahwa membuat keputusan ini bahkan lebih sulit bagi Xiang Shu daripada dia, tetapi dia harus memilih untuk melakukannya.


Dalam sekejap mata, bulan ketiga yang dipenuhi musim semi tiba. Ada kurang dari satu setengah tahun tersisa antara dia dan tahun ke-20 nya.

“Menurut apa yang kalian lihat, Wang Ziye pergi melalui vena bumi setiap kali kalian bertemu dengannya,” kata Xie An. “Hunpo-nya dapat meninggalkan tubuhnya dan merasuki orang lain, tapi jika dia membawa serta Mutiara Dinghai, maka dia harus bergerak menggunakan tubuh fisik.”

“Istana Huanmo berada di Sungai Fei,” kata Xiang Shu muram. “Gu Qing berkata begitu sebelum dia meninggal, hanya saja selain bawahannya sendiri, Wang Ziye tidak akan membiarkan siapa pun masuk… membawa serta Mutiara Dinghai, terkadang aku bahkan curiga bahwa itu sama sekali bukan Mutiara Dinghai.”

Xie An berkata, “Jika kamu mempertimbangkan dengan cermat proposalku, kamu akan tahu bahwa meskipun berbahaya, itu bisa berhasil secara teori.”

Xiang Shu berkata dengan dingin, “Aku tidak akan membiarkan Chen Xing jatuh ke tangannya. Dengan cara ini, meskipun dia akan dibawa ke Istana Huanmo, aku masih bisa menggunakan resonansi dari Cahaya Hati untuk masuk dan bertemu dengannya, tapi jika dia benar-benar mati, lalu apa gunanya yang aku lakukan sekarang?”

Xie An berkata dengan sungguh-sungguh, “Tapi ini juga keinginan  shidi, Chanyu yang Agung. Orang-orang Hu ini, selama bertahun-tahun, tidak pernah menginjakkan kaki di Selatan, tahukah kamu mengapa?”

Ekspresi Xiang Shu penuh dengan perasaan frustrasi saat dia melihat Xie An.

Xie An tersenyum. “Ini persis karena Fu Jian tidak dapat mengganggu keyakinan yang kuat semacam ini.”

Setelah dia mengatakan ini, Xie An menghela napas. Dia bangkit dan berkata, “Setelah Bencana Yongjia, bahkan jika jalan kita ke depan begitu gelap sehingga bahkan ketika kamu mengulurkan tanganmu, kamu tidak akan dapat melihat jari-jarimu, masih ada lebih banyak orang Han yang bersedia menyalakan lentera di depan kita untuk menerangi jalan kita. Pengusiran setan adalah satu hal, mengembalikan cahaya ke bumi adalah hal lain, dan bukankah mereka sangat mirip? Cahaya di mata shidi adalah salah satu yang pernah aku lihat dari entah berapa banyak tatapan orang sebelumnya; dia bukan satu-satunya. Mereka dilahirkan demi keinginan mereka, dan mereka bisa binasa demi keinginan itu. Mereka rela mati demi tujuan yang mereka miliki, dan menyerahkan hidup mereka untuk keadilan.”

Dari belakangnya datang ledakan besar. Xiang Shu telah membalikkan meja, dan dengan cepat dia berbalik dan pergi. Tapi saat dia berpikir untuk menghancurkan sesuatu untuk melampiaskan amarah yang dia rasakan, dia tiba-tiba berhenti dan bergumam, “Dia pergi melalui vena bumi?”


Hari sudah malam.

“Milikmu.” Xiao Shan menyerahkan surat pada Chen Xing.

Chen Xing: “???”

Seseorang benar-benar mengiriminya surat? Chen Xing membuka amplop, hanya untuk melihat beberapa baris karakter Han yang agak goyah, dan surat itu bertanda ‘Tuoba Yan’. Saat itu, dia mau tidak mau mengingat hari-hari di Chang’an, ketika Tuoba Yan mempelajari karakter Han untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dan dia meminta dia menyalin “Berjalan dengan susah payah terus menerus”.

Dan hari ini, Tuoba Yan telah mempelajari banyak karakter Han, cukup untuk menulis seluruh surat.

“Lihat, tulisan tangan shixiongmu lebih cantik dari tulisanmu.” Chen Xing membiarkan Xiao Shan melihatnya.

Tapi Xiao Shan bertanya, “Apa kau ingin pergi?”

Chen Xing: “…”

Surat itu ditulis oleh Tuoba Yan untuknya, dia ingin mengatur pertemuan dengannya.

“Sekarang juga?” Chen Xing sedikit terkejut; dia tidak ingin pergi.

Xiao Shan memberi isyarat agar Chen Xing melihat ke luar, artinya Tuoba Yan sudah tiba.

“Aku akan mendengarkan apa yang dia katakan,” kata Chen Xing. “Ini hanya akan berlangsung sebentar, jadi tidak akan ada masalah.”

Xiao Shan ragu-ragu sejenak, tapi Chen Xing telah memimpin dan keluar. Xiao Shan baru saja akan bangun dan mengikuti, tapi Xiang Shu datang dengan cepat dari arah aula. Xiao Shan sedikit gelisah saat melihat siluet Chen Xing menjauh, sementara Xiang Shu mengerutkan alisnya, berbalik dan keluar.

Sinar bulan yang hangat dan lembut menerangi Luoyang. Tuoba Yan berdiri di bawah pohon menunggunya, dan di sebelahnya, seorang pria bertopi bambu berdiri tegak. Pinggiran topi ditarik ke bawah, menutupi setengah wajahnya, tetapi begitu Chen Xing melihat tubuh itu, dia tahu jika itu adalah Murong Chong.

“Dia ada di sini,” kata Murong Chong. “Aku pergi.”

Tuoba Yan segera menoleh dan tersenyum ke arah Chen Xing.

“Aku tahu kamu akan datang.” Tuoba Yan berdiri di tepi Sungai Luo dan tersenyum dengan senyum tulus yang menerangi wajahnya.

Chen Xing berkata, “Sepertinya kamu jauh lebih baik sekarang.”

“Kamu benar,” kata Tuoba Yan. “Setelah musim semi dimulai, aku perlahan mulai membaik.”

Tuoba Yan telah tumbuh lebih kurus, tapi dia masih memiliki aura heroik, dan warna wajahnya terlihat jauh lebih baik. Chen Xing mulai mencurigai kesimpulannya sendiri dari sebelumnya; bisakah Cahaya Hati benar-benar membantu Tuoba Yan, membuatnya perlahan-lahan menjadi lebih baik?

Chen Xing meremas pergelangan tangan Tuoba Yan sejenak, membiarkan Cahaya Hati memasuki tubuhnya, tapi dia tidak menemukan tanda-tanda perubahan sosoknya menjadi lebih baik, dan dia tidak bisa menahan kerutan di alisnya.

Bunga pohon poplar melayang di sepanjang sungai seperti salju saat mereka terbang kesana kemari ditiup angin malam. Chen Xing melepaskan tangan Tuoba Yan, sebelum dia tiba-tiba melihat bayangan – itu adalah Xiang Shu, yang sedang mendiskusikan sesuatu dengan Murong Chong tidak terlalu jauh dari mereka.

Mengapa dia mengikutiku lagi … Chen Xing sedikit terganggu, dan dia berkata pada Tuoba Yan, “Apa yang ingin kamu bicarakan?”

“Ayo jalan-jalan?” Tuoba Yan berkata atas kemauannya sendiri.

Setelah Murong Chong pergi, Xiang Shu mengikuti mereka. Chen Xing berdiri di sana, tapi saat dia akan mengatakan sesuatu padanya, Xiang Shu berkata dengan dingin dan tenang, “Aku tidak akan mendengarkan apa yang kalian berdua bicarakan, aku hanya akan berjarak 20 langkah darimu.”

“Kau kembalilah dulu,” kata Chen Xing. “Ini hanya sebentar, tidak akan ada yang terjadi!”

Tapi Xiang Shu terus mengikuti dengan keras kepala di belakang keduanya. Chen Xing tahu bahwa dia ingin menjaga Chen Xing di bawah pengawasannya, untuk mencegah apa pun terjadi yang akan mengakibatkan dia tiba-tiba dibawa pergi lagi, jadi dia hanya bisa membiarkannya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Juga disebut “Festival Double Third”, karena, seperti yang kalian mungkin bisa tebak, itu terjadi pada hari ketiga bulan ketiga.
  2. Ingat pria di kastil batu? Ini ayahnya.
  3. Cara yang agak sopan untuk mengatakan bahwa dia sama sekali tidak tahu apa yang akan dia lakukan.
  4. Ini adalah menara pengawas di kedua sisi gerbang kekaisaran.
  5. Empat kata asli dari frasa ini sebenarnya juga merupakan awal dari puisi dinasti Qing, yang dimulai dengan 草 草莺 飞 二月 天, rerumputan tumbuh dan burung penyanyi terbang di atas kepala pada hari musim semi di bulan kedua ini, dan merupakan puisi tujuh frasa. Dua baris pertama menggambarkan keindahan pemandangan musim semi, dan dua baris terakhir menggambarkan anak-anak yang menerbangkan layang-layang pada hari musim semi ini.
  6. Longmen diterjemahkan menjadi pintu/gerbang naga.
  7. Juga disebut Festival Perahu Naga di zaman modern, hari kelima dari bulan kelima.
  8. Sebuah pepatah Cina, seperti yang mungkin bisa kalian pahami dari ungkapannya.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments