“Diam! Che Luofeng! Dia menyelamatkan hidupmu!”

Penerjemah : rusmaxyz

Proofreader : Jeffery Liu


Sudah hampir setengah hari memasuki Festival Penutupan Musim Gugur, dan masalah sudah datang. Perseteruan sengit tumbuh di antara Xiang Shu dan Che Luofeng. Chen Xing tidak menyangka berita kedatangan Tuoba Yan di Chi Le Chuan akan menyebar begitu cepat seperti ini. Mungkin kelompok kavaleri Rouran itu kembali dan melaporkannya langsung ke Che Luofeng.

Xiang Shu berkata dengan suara yang dalam, “Orang itu sudah pergi. Di Chi Le Chuan, pertempuran dilarang. Ini sudah menjadi aturan selama 400 tahun terakhir.”

Che Luofeng menolak untuk menyerah sama sekali, berkata dengan suara yang jelas, “Klan Tuoba Xianbei mengacaukan orang-orang Rouranku dan juga menangkap orang tua dan muda dari klan Rouran! Tidak masalah jika dia adalah teman mu, Dokter Ilahi! Kita tidak bisa hidup di bawah langit yang sama. Itu pelanggaran berat!” Berbicara seperti itu, dia bersiap untuk memimpin pasukan untuk mengejarnya.

Tapi Xiang Shu berteriak dengan marah:”Siapa yang berani membunuh!”

Suara itu seperti badai yang sedang mekar, menyentak Chen Xing, telinganya berdenyut-denyut karena rasa sakit yang tajam, matanya menjadi gelap, dan dia hampir pingsan. Xiang Shu sangat marah. Hati anggota kavaleri Rouran segera merasa ngeri, dan secara bersamaan mundur setengah langkah.

“Che Luofeng,” Xiang Shu dengan dingin berkata, “Jika kau benar-benar membalaskan dendam, jika kau membunuh Tuoba Yan, kau dan sukumu harus keluar dari Pegunungan Yin, dan sepanjang sisa hidupmu, kau mungkin tidak akan pernah bisa melangkah ke Chi Le Chuan lagi. Chanyu yang Agung selalu menepati janjinya.”

Che Luofeng, yang dalam keadaan linglung, terengah-engah. Dia berteriak begitu keras sampai dia hampir sadar. Ketika Chen Xing hendak membuka mulutnya untuk meredakan ketegangan, Xiang Shu mengangkat tangannya, melarang dia untuk berbicara, lalu dia menyapu matanya ke seberang kavaleri, matanya membawa aura yang mengesankan.

Bertahun-tahun yang lalu, atas nama negara, kakek dari pihak ayah Tuoba Yan, Tuoba Shiyijian, bersama dengan klan Tuoba lainnya, mencoba mendirikan divisi politik independen di Timur Laut, yang kemudian dihentikan oleh Fu Jian. Mengejar keturunannya untuk membalaskan dendam yang berisiko menyinggung Chanyu yang Agung jelas tidak sepadan. Kavaleri segera sadar, satu demi satu, mereka menatap Che Luofeng dengan tatapan penuh makna, mengisyaratkan agar dia melupakannya.

“Shulü Kong, kau … kau …” Che Luofeng tertawa marah, lalu dengan penuh amarah berkata: “Kau benar-benar berpikir Rouran sangat takut padamu!”

“Cobalah,” kata Xiang Shu, “Kau akan pergi sebelum matahari terbit besok pagi.”

Jumlah Rouran di Perjanjian Kuno Chi Le hampir mencapai 60.000 orang, dan jika mereka benar-benar diusir dari Perjanjian, itu bukanlah masalah kecil. Banyak orang di sekitar dataran mendengar pertengkaran mereka, dan mereka keluar satu per satu dan membentuk lingkaran. Namun, Xiang Shu tidak berhenti di situ, dia mengangkat tangannya, menunjuk ke tempat tersebut, dan melanjutkan: “Ini adalah pilihanmu. Aku akan menghitung dari tiga, tentukan apakah kau menaikkan prajuritmu dan membalas dendam, atau kau kembali dan merayakan festival. Tiga.”

Che Luofeng dengan kejam melemparkan senjatanya ke tanah dan menggunakan kudanya, dia berlari keluar dari kerumunan. Orang-orang Hu sibuk mencoba menyingkir, membuat jalan keluar untuknya. Sesaat kemudian, kavaleri Rouran dengan bersih dan jelas mundur.

Meskipun dia melihat Che Luofeng pergi ke utara, Chen Xing masih cemas. Setelah kerumunan bubar, Xiang Shu sekali lagi memanggil seorang pria Tiele dan membisikkan perintah yang dipahami secara kasar oleh Chen Xing. Pada dasarnya perintahnya adalah untuk mendapatkan sekelompok kavaleri untuk mengejar Tuoba Yan dan mengawalnya sampai dia mencapai Tembok Besar untuk menghindari pengejaran oleh Che Luofeng yang ingin membalaskan dendam.

Chen Xing menghela napas lega dan berkata: “Terima kasih.”

Namun, Xiang Shu tidak mengatakan sepatah kata pun, dan dengan wajah muram, dia berbalik dan pergi. Chen Xing tetap berdiri dengan sedih untuk beberapa saat, dan dia tiba-tiba merasa bahwa di bawah pemandangan Festival Penutupan Musim Gugur yang hidup dan riuh ini, ada perasaan hampa dan kesepian. Dia kemudian menyeret kakinya yang berat kembali ke tenda.

Xiang Shu memimpin kembali ke tenda kerajaan. Ketika Chen Xing membuka tirai untuk masuk, dia melihat bahwa bagian dalamnya benar-benar berantakan. Jelas sekali, Che Luofeng sudah datang ke sini, membawa serta barang-barang yang sudah digunakannya selama tinggal di tenda Xiang Shu selama beberapa hari terakhir. Xiang Shu melihat pemandangan ini dan sangat marah karenanya.

Chen Xing juga tidak mengomentarinya, hanya membungkuk untuk membereskan kekacauan itu, berkata: “Tuoba Yan adalah temanku, maaf sudah merepotkanmu.”

Xiang Shu berkata, “Che Luofeng selalu seperti ini. Tunggu beberapa hari sampai dia memikirkannya, dan dia akan datang meminta maaf padamu.”

Mengingat apa yang terjadi hari ini, Chen Xing berkata: “Aku sudah membeli seekor kuda dan besok, aku akan menukarnya dengan makanan dengan anggota klan-mu lagi dan juga untuk sejumlah pakaian yang cukup untuk bertahan dari udara dingin. Aku akan segera berangkat ke utara.”

Xiang Shu duduk di tenda dalam diam. Chen Xing sudah menyadari bahwa Chi Le Chuan, meskipun cantik, pada akhirnya tempat itu bukanlah kampung halamannya. Klan Xiang Shu, meskipun antusias, pada akhirnya, mereka juga bukan anggota klannya. Setelah tinggal di Chi Le Chuan selama sebulan, dia perlahan-lahan menyadari bahwa mungkin, di selatan Sungai Yangtze, dengan teras hijau zamrud dan burung penyanyi yang berkicau di seluruh dunia, adalah tempat yang harus dia kunjungi.

Xiang Shu melirik Chen Xing, seperti melihat ke dalam pikirannya.

Chen Xing hanya merapikan tenda untuk Xiang Shu dan berkata: “Aku sudah tinggal di sini terlalu lama, dan aku takut membuat lebih banyak masalah untukmu. Aku akan segera pergi.”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing menuangkan secangkir teh susu untuk dirinya sendiri, duduk, mempertimbangkannya, menggaruk kepalanya, dan berkata: “Masalah menjadi Pelindung, lupakan saja ba. Kau adalah Chanyu yang Agung; Kau juga memiliki tanggung jawabmu sendiri dan tidak selalu bisa mengikutiku untuk berkeliaran ke semua tempat. Ada begitu banyak orang yang membutuhkanmu. Keberuntunganku selalu sangat baik, jadi kau juga tidak perlu mengkhawatirkanku.”

Xiang Shu tetap diam. Chen Xing memeriksa tas obatnya dan menyimpan belatinya. Dia mencari peta, membacanya dengan seksama sebentar, dan dengan membandingkan perkamen yang disalin oleh Xiang Shu serta dataran pegunungan dan sungai di luar Tembok Besar, dia mencoba berspekulasi tentang lokasi ngarai dan Danau Besar. Berdasarkan peta dan arah Biduk 1, dia harus pergi jauh-jauh ke utara. Mungkin, dia bahkan bisa bertemu dengan Akele. Dia sudah belajar sedikit bahasa Xiongnu, dan ketika dia bertemu mereka, dia bisa menanyakan arah. Meski masa depannya terlihat suram, masih ada harapan.

Dia tidak bisa menunda lagi, keinginannya hanyalah untuk segera menemukan Mutiara Dinghai yang legendaris sebelum dimulainya musim semi tahun depan. Dia ingin menyelesaikan masalah yang membebani pikirannya secepat mungkin sehingga dia bisa kembali ke Selatan untuk menunggu kematiannya.

Sore harinya, sorak-sorai bisa terdengar dari luar. Chen Xing keluar untuk melihatnya, dan saat itu sudah turun salju!

“Xiang Shu! Salju sudah turun.” Chen Xing berkata saat dia kembali ke tenda dan menunjuk ke luar.

Xiang Shu mengerutkan kening dan mengamati Chen Xing, tampak sangat kesal.

Salju turun semakin deras dan semakin deras. Salju pertama setelah musim gugur tahun ini akhirnya tiba. Angin utara meraung, dan salju tebal seperti bulu menelan segala sesuatu di Chi Le Chuan. Api unggun dipindahkan ke tengah tenda, dan Chen Xing mengawasinya sendiri beberapa saat dari depan tenda kerajaan sebelum seseorang datang untuk mengantarkan makan malam. Setelah memakan hidangan sederhana itu, Xiang Shu hanya menatap tenda, melamun. Chen Xing baru saja minum anggur, sudah terbiasa dengan sikap Xiang Shu yang ‘siapa-saja-orang-yang-hidup-jangan-mendekat’. Segera, seperti biasa, dia berbaring di sofa kecilnya dan tidur di bawah selimut wol tipis.

“Kau tidak akan bisa pergi sekarang.” Xiang Shu akhirnya berkata, “Jalan utara ditutup saat salju lebat. Kau hanya bisa menunggu sampai awal musim semi.”

Chen Xing tidak mendengarnya. Angin bertiup masuk ke dalam tenda, selimut tipis, dan udara dingin bertiup sepanjang malam. Dia merasakan Xiang Shu menutupinya dengan dua selimut lagi di tengah malam.

Ketika dia bangun pagi-pagi di keesokan harinya, pemandangan di luar tampak terbungkus warna keperakan, dan ketidakbahagiaan kemarin segera tersapu.

“Ya Tuhan–!” Chen Xing terkejut.

Gunung, tanah, dan padang rumput, semuanya diselimuti oleh salju tebal, seolah-olah seluruh dunia ditaburi gula berkilauan, setipis cahaya perak. Sinar matahari bersinar tinggi, dan bersinar terang di atas salju yang berkilauan. Aliran air membeku dalam semalam dan sekarang tertutup lapisan es tipis. Orang-orang Hu yang bangun pagi sedang memecahkan es di sungai agar kuda mereka bisa minum.

Chen Xing bersin, hidungnya terasa sedikit mampet, dan Xiang Shu tidak terlihat di mana pun.

“Sangat cantik!” Chen Xing berkata pada dirinya sendiri. Sambil berkata begitu, dia segera mandi, melihat sarapan di atas meja, memakannya, lalu membungkus dirinya dengan bulu yang tebal. Mengembara sambil berjuang menembus salju, dia melihat bahwa Chi Le Chuan sudah berubah dalam semalam menjadi sesuatu yang mirip dengan surga.

“Xiang Shu!” Chen Xing berteriak dari atas lereng bukit.

Xiang Shu mengenakan mantel bulu harimau yang mencapai lututnya, ikat pinggang melapisi pinggangnya yang tegas, dan topi berekor rubah di kepalanya. Dia sedang mengajar sekelompok Tiele. Pada saat yang sama, para prajurit Tiele sedang menyimpan tenda dan perbekalan, sepertinya ingin pergi untuk suatu urusan. Mendengar teriakan itu, dia menatap Chen Xing, bibirnya merah dan giginya putih di bawah sinar matahari, membuat hati Chen Xing tergerak.

Xiang Shu memberi isyarat pada Chen Xing untuk menunggu di sana, lalu berbalik dan mendekatinya.

“Ayo main ski?” Xiang Shu berkata, “Kita tidak bisa bermain di festival kemarin.”

Suasana hati Chen Xing jauh lebih baik setelah bangun; dia tertawa dan berkata: “Baiklah.”

Dia bermaksud pergi besok. Karena hari ini adalah hari terakhirnya, dia harus menyimpan beberapa kenangan. Akibatnya, Xiang Shu, memimpin Chen Xing, membawa perisai kavaleri ke lereng, dan dengan satu kaki, dia menginjaknya.

Cheng Xing: “….”

Xiang Shu: “Ayo, dan peluk aku erat-erat dari belakang.”

Chen Xing: “Bagaimana kita bisa melakukan ini? Kita akan jatuh, ba! Bahkan tidak ada tali?! Satu langkah salah dan kita akan berguling ke bawah!”

Xiang Shu berkata dengan tidak sabar, “Sampah! Cepatlah!”

Perisai kavaleri tidak besar, Chen Xing mencoba untuk menginjaknya, tetapi Xiang Shu meraih tangannya dan mendorongnya ke belakang, mengunci lengannya dalam sekejap, menyeretnya ke punggungnya, dan menariknya dengan kuat sehingga dia akhirnya memeluk Xiang Shu erat-erat. Melangkah ke samping pada perisai, dan woosh, mereka meluncur turun!

“AAAH——” Chen Xing dibawa oleh Xiang Shu dan segera meluncur dari atas tebing, jantungnya hampir melompat keluar dari tenggorokannya. Xiang Shu menginjak ekor perisai, melompat keluar, dan membawanya terbang tinggi di langit sebelum akhirnya mendarat dengan selamat.

Chen Xing: “…”

Xiang Shu: “Lagi?”

Chen Xing masih memiliki ketakutan yang masih tersisa, tapi dia merasa sangat bersemangat. Lerengnya sangat curam, dan rasanya seperti melompat dari tebing yang menjorok.

“Aku bahkan tidak membuka mataku …” kata Chen Xing.

“Pengecut,” Xiang Shu mengejek. Dia bersiul untuk memanggil seekor kuda, berbalik dan menaikinya, membawa Chen Xing ke lereng yang lebih tinggi dan lebih curam. Chen Xing melihat ke bawah, hampir tiga li, dan kakinya langsung terasa agak lunak.

“Kali ini kau di depan.” Xiang Shu berkata, “Buka matamu lebar-lebar!”

Chen Xing dengan marah berteriak:”WAAAAH——”

Tidak diberi waktu untuk meminta penjelasan, dia dipeluk oleh Xiang Shu, dan mereka meluncur ke bawah. Tapi sebelum mereka mencapai akhir, Chen Xing menoleh dan berkata pada Xiang Shu: “Xiang Shu, besok, aku akan …”

Begitu dia menoleh, bibir kedua pria itu hampir bertemu. Kaki Xiang Shu tiba-tiba tergelincir, kaki Chen Xing menjadi goyah, perisai lepas kendali, dan mereka jatuh ke salju.

“Hahahaha——”, Chen Xing, dengan salju menutupi seluruh wajahnya, bangkit dan mengejek Xiang Shu, “Kau, beberapa saat yang lalu, apakah kau baru saja tersipu?!”

Xiang Shu segera bangun dengan amarah berceceran di wajahnya, berkata: “Apa yang kau lakukan?!”

Chen Xing buru-buru melambaikan tangannya untuk meminta maaf, dengan asumsi bahwa Xiang Shu, pria semacam ini, tiba-tiba menjadi sangat malu ketika dia begitu dekat dengan orang lain sehingga dia bahkan tersipu! Kemarin, ketika dia hampir dicium oleh Che Luofeng, reaksi Xiang Shu bahkan lebih kuat dari ini.

Chen Xing mengambil perisai, lalu berkata: “Sekali lagi?”

Xiang Shu mengambil perisainya. Saat mereka berjalan menuju kuda, Che Luofeng datang dari satu sisi. Dia berdiri sendirian di tanah terbuka dan memandang kedua pria itu dari jauh.

Xiang Shu menunjuk ke Chen Xing, seolah berkata, “Lihat? Apa yang aku katakan padamu ba?”

Che Luofeng:”Pertarungan bola salju?”

Xiang Shu menatap Che Luofeng dengan hati-hati, lalu bertanya: “Sudah sadar?”

“Iya! Iya!” Che Luofeng melambaikan tangannya, lalu tiba-tiba tertawa lagi.

Xiang Shu menempatkan Chen Xing di atas kuda, duduk di belakangnya sambil membawa perisai di punggungnya, lalu meletakkan tangannya di pinggang Chen Xing. Dia mengguncang kendali, naik ke bukit, dan mengambil beberapa langkah sebelum menoleh ke belakang.

Baru kemudian Che Luofeng datang dan mengikutinya, meskipun dengan getir. Klan Tiele, Rouran, dan Xiongnu, yang mabuk berat tadi malam, juga sudah sadar. Dengan masing-masing membawa perisainya sendiri, mereka mendaki bukit dan mengikuti Chanyu yang Agung untuk menebus pertarungan ski yang tidak bisa mereka lakukan di Festival Penutupan Musim Gugur. Ribuan orang meluncur turun dari puncak bukit ke tebing; itu adalah pemandangan yang luar biasa. Xiang Shu memegangi Chen Xing, dan mereka meluncur ke depan. Che Luofeng segera menyusul dari belakang mereka.

“Che Luofeng!” Chen Xing mencoba menoleh, tapi Xiang Shu memegangi kepalanya dan dengan paksa membalikkannya, berkata: “Lihat ke depan!”

Dari awal sampai akhir, Che Luofeng tidak pernah menjawab, dan mereka meluncur lagi beberapa kali. Segera, semakin banyak orang, pria dan wanita, datang. Semua orang mulai adu bola salju di kaki bukit, saling berteriak; suasananya benar-benar sangat hidup.

Chen Xing dipukul oleh bola salju Che Luofeng beberapa kali berturut-turut dan segera merasakan permusuhannya. Ketika dia melihat ke arah Che Luofeng, Che Luofeng balas tersenyum provokatif, maksudnya cukup jelas: ‘Kau sudah merebut Anda-ku.’

“Aku akan kembali dulu!” Chen Xing merasa tidak enak untuk mengatakan apa pun, jadi dia berkata pada XiangbShu: “Kalian bermainlah!”

Xiang Shu juga merasakan permusuhan di antara mereka. Dia memegang bola salju di tangannya, menimbangnya. Chen Xing berbalik dan pergi. Xiang Shu melirik Chen Xing, lalu menatap Che Luofeng, tersenyum tipis. Che Luofeng dengan cepat mengambil posisi bertarung di bawah sinar matahari, dan menghadap Xiang Shu, dia tersenyum, seperti anak laki-laki besar yang menjalani kehidupan tanpa beban.

Tapi Xiang Shu melempar bola salju ke tanah, berbalik, lalu pergi.

Chen Xing kembali ke tenda kerajaan dengan otak berputar karena pusing. Dia berpikir jika dia pasti masuk angin tadi malam, jadi dia menggiling pil obat dan meminumnya dengan air panas mendidih, sebelum berbaring di sofa untuk beristirahat.

Tidak lama kemudian, Xiang Shu datang membawa mangkuk dan manisan yang dimasak oleh klan Tiele. Sudah menjadi tradisi pada hari pertama turun salju untuk minum minuman jahe hitam gula merah tua dan kue beras rebus. Dia mengerutkan kening, bertanya: “Apa udaranya dingin?”

“En …” Chen Xing mencium bau jahe. Mengetahui itu adalah jenis makanan yang mengusir dingin, dia bangun dengan susah payah untuk meminumnya, “Hanya berkeringat sedikit.”

Xiang Shu berkata: “Bahkan seorang dokter bisa sakit.”

Chen Xing: “Wajar jika dokter sakit, aku bukan kau, bahkan semua jenis racun tidak berani untuk menyerang tubuhmu.”

Xiang Shu duduk di tenda dan sekali lagi mengejeknya: “Apa kau masih seorang pengusir setan? Bagaimana dengan Cahaya Hati?”

Chen Xing tanpa daya berkata: “Cahaya Hati hanya terbuat dari mana; ia tidak memiliki kemampuan untuk melindungi tubuh seseorang dan memberikan keabadian. Faktanya, justru karena penggunaan mana dari Cahaya Hati itulah tubuhku menjadi lemah. Aku juga ingin menjadi sebaik kalian, oke? Kekuatan militer Han tidak lemah.”

‘Kekuatan militer Han tidak lemah’, hal ini memang tidak salah. Bahkan setelah ratusan tahun, semua Hu di luar perbatasan masih sangat takut pada prajurit yang tangguh, seperti saat Kaisar Wu 2 masih berkuasa. Maksud Chen Xing adalah bahwa konstitusinya tidak baik, tapi kau tidak boleh menggeneralisasi bahwa semua Han juga tidak baik. Terlebih lagi, sejak masa kanak-kanaknya, karena Cahaya Hati, dia cenderung menggunakan sihir, yang pasti sudah membebani jiwa dan mentalnya. Dia pada dasarnya adalah sampah, ikan rucah 3.

Chen Xing berbicara dengan tidak jelas, mencoba menjelaskan dalam beberapa kalimat, lalu berbaring tengkurap lagi untuk tidur, berkeringat, berpikir: Besok akan baik-baik saja.

Xiang Shu tidak pergi. Dia bangun pagi-pagi sekali hari itu, jadi dia memutuskan untuk mengurus urusannya sendiri dan berbaring untuk tidur. Pada malam hari, langit mendung, angin bertiup dingin, dan terjadi badai salju.

Che Luofeng datang sambil menantang salju, berkata di luar tenda: “Kau, ayo kita bicara.”

Xiang Shu melirik Chen Xing, bangkit dan keluar, takut membangunkannya.

Chen Xing yang sedang tidur, tanpa mengetahui alasannya, tiba-tiba terbangun. Mungkin surga yang ingin dia mendengar percakapan ini. Apalagi, kesadarannya cerah dan jernih. Che Luofeng berbicara dalam bahasa Rouran, tapi Chen Xing sudah tinggal di Chi Le Chuan selama beberapa waktu dan sudah belajar sedikit, jadi dari nada suaranya, dia kurang lebih bisa menebak bahwa Che Luofeng sedikit tidak puas dengannya.

“Jika kau ingin bicara, ayo kita keluar,” Xiang Shu berbalik untuk pergi, “Atau, apakah kau ingin bertarung?”

“Ini adalah rumahku sendiri, aku hanya ingin bicara, apa aku harus bersembunyi dari pemuda Han itu?!” Kata Che Luofeng.

Xiang Shu: “…”

Mata Xiang Shu mulai menunjukkan kemarahan yang jelas. Che Luofeng melanjutkan: “Kau, seberapa banyak provokasi yang kau dengar dari pemuda Han itu?!”

Xiang Shu dengan marah berkata: “Diam! Che Luofeng! Dia menyelamatkan hidupmu!”

Che Luofeng menggeram: “Memerasku dengan ‘nyawaku’? Bisakah aku mengembalikan ‘hidup’ ini padanya?” Saat dia mengatakan itu, dia mengeluarkan belati, menunjuk ke perutnya, dan berteriak: “Suruh dia keluar dari Chi Le Chuan untukku!”

Chen Xing di dalam tenda segera berdiri, berpikir bahwa dia harus keluar sekarang dan mengatakan sesuatu, kalau tidak, dia, orang luar ini, akan benar-benar menghasut ketidakharmonisan antara Xiang Shu dan Che Luofeng, dan dia sama sekali tidak tertarik untuk melakukannya.

Xiang Shu baru saja akan melangkah maju untuk merebut belati di tangan Che Luofeng ketika dia tiba-tiba berhenti.

Di tengah badai salju yang dahsyat, beberapa kavaleri Tiele menunjukkan jalan bagi orang Hu, memasuki lembah.

“Utusan Akele ingin melihat Chanyu yang Agung——!” teriak sang pemimpin.

Chen Xing segera membuka tirai, keluar dari dalam tenda kerajaan, mencari Xiang Shu.

“Masuk,” kata Xiang Shu, “Kau masih sakit.”

Ekspresi Che Luofeng jelas tidak bagus, Xiang Shu melihat Chen Xing bangun, lalu memberi isyarat pada semua orang untuk masuk.

 


 

Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Salah satu cara bagi orang-orang kuno untuk menavigasi jalan adalah dengan menggunakan bintang, dan untuk arah utara itu adalah dengan menemukan Bintang Utara, Polaris, yang dimiliki oleh Asterisme Bintang Biduk.
  2. Mengacu pada kaisar pertama Dinasti Jin, Sima Yan.
  3. Ini adalah apa yang dikatakan nelayan ketika mereka mengangkap ikan kecil. Ikan kecil tidak berguna, oleh karena itu, itulah namanya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments