Penerjemah: keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Chen Xing berputar-putar sampai dia merasa linglung dan bingung. Seluruh tubuhnya merasa kesakitan, seolah-olah dia berlari di atas roda raksasa saat dia melewati cermin. Tanpa dia sadari, dia dengan erat menggenggam apapun yang dia bisa. Dia bisa mendengar Xiang Shu berteriak di samping telinganya, tapi dia tidak bisa lagi memahami apa yang dia katakan. Ledakan keras yang lain terdengar; Xiang Shu memeluknya, dan sepertinya dia telah merobohkan seluruh dinding dengan tubuh bagian sampingnya dan punggungnya. Terdengar suara “boom” yang lain, dan dinding kedua runtuh; lalu suara ledakan yang lainnya terdengar lagi, dan dinding ketiga runtuh.

Akhirnya, Xiang Shu menggunakan tubuhnya sebagai perisai daging saat mereka terlempar dengan kuat ke satu sisi dinding, dan menghentikan momentum dan lintasan mereka. Dengan Chen Xing yang berada di pelukannya, mereka meluncur ke tanah bersama-sama.

Meskipun Xiang Shu adalah seorang seniman bela diri yang terampil dan tidak tertandingi di dunia, mendapatkan empat kali hantaman berturut-turut dengan kecepatan tinggi dan menghancurkan tiga dinding bisa menyebabkan darah mengalir dari sudut mulutnya. Butuh waktu lama baginya untuk bangkit.

Chen Xing bangkit dan tidak bisa berhenti terengah-engah.

Chen Xing, “Dadamu sangat keras, aku hampir… terjatuh karena hantaman tadi. Xiang Shu? Apa kau baik-baik saja? Xiang Shu!”

Xiang Shu berbaring di tanah dan posisi tubuhnya membentuk huruf “大”. Dia tersentak beberapa kali, dan bibirnya tampak bewarna merah tua karena tertutupi oleh darahnya.

Chen Xing melihat sekelilingnya dan menyadari bahwa mereka berada di taman. Keduanya saling berpelukan; Xiang Shu menggunakan punggungnya sebagai tameng. Dari kediaman besar yang jauh, mereka sudah dengan mudah melewati beberapa dinding, seolah-olah dinding-dinding itu adalah rumput ilalang kering dan kayu lapuk sebelum akhirnya mereka menabrak dinding yang ada di taman, dan akhirnya mereka terjatuh.

“Dimana ini?” Chen Xing bertanya-tanya.

Xiang Shu menggeleng-gelengkan kepalanya sekuat yang dia bisa dan berusaha sekuat tenaga untuk tersadar. Dia menarik napas dalam-dalam, lalu mulai mengerutkan keningnya.

Chen Xing dengan cepat maju ke arahnya, memeriksanya sebagai seseorang yang pernah belajar kedokteran sebelumnya. Dia segera mengetahui bahwa Xiang Shu sudah mematahkan setidaknya satu tulang rusuk dan dengan cepat berkata, “Duduklah.”

Xiang Shu duduk di anak tangga di luar kediaman besar. Chen Xing melepaskan ikatan jubah hitamnya untuknya, dan memperlihatkan tubuh bagian atasnya. Dia menyentuh tulang rusuk Xiang Shu yang patah dan mengikatnya pada Xiang Shu.

Sepanjang prosesnya, Xiang Shu tidak mengeluarkan suara apapun. Lengannya sedikit gemetar saat dia melihat ke langit abu-abu di atas.

Hari itu mendung, dan tidak ada seorang pun yang terlihat. Suasana yang aneh mememuhi udara yang ada di sekitar mereka.

“Di sini, aura kebencian tampak begitu kuat.” Chen Xing merasakan bahwa udara di sekitarnya suram dan menakutkan, seolah-olah tempat ini mengalami perang yang tak terhitung jumlahnya yang mengakibatkan pembantaian besar-besaran di medan perang.

“Tubuhmu sudah hampir pulih sepenuhnya.” Setelah Chen Xing menyambungkan kembali tulang rusuk Xiang Shu, dia memasuki kediaman besar itu tanpa menanyakan apapun. Dia menurunkan tirai tipis, lalu merobeknya untuk digunakan sebagai perban, dan mengikatkannya di sekitar dada dan perut Xiang Shu.

Dibandingkan dengan kali pertama mereka bertemu, saat Xiang Shu masih sangat kurus sampai dia tidak terlihat seperti seorang manusia, sekarang otot ototnya jauh lebih berbeda karena otot -otonya sudah pulih, dan otot perutnya yang indah seperti papan cuci. Dia memiliki otot dada yang ramping, bahu dan punggung lebar, dan kontur tubuhnya sangat proporsional.

Setelah diperban, Xiang Shu pulih dengan sangat cepat. Dia mengenakan jubah bela dirinya dengan wajah yang tampak kejam dan dingin, tapi tatapannya masih tampak sedikit kabur.

“Apa ada orang disini?” Chen Xing bangkit dan melihat ke sekelilingnya.

Tempat ini terlalu tenang, sangat tenang.

Xiang Shu perlahan bangkit, melihat ke bawah, dan melihat sarung pedang yang sudah terhisap ke dalam cermin bersamanya tergeletak di tanah.

Chen Xing berjalan masuk ke dalam kediaman. Dia melewati dinding yang sudah mereka berdua hancurkan, dan saat dia sampai di layar kedua, dia melihat ke layar yang lain di sampingnya. Pemandangan gerbong milik Kaisar yang melakukan sebuah perjalanan terlukis di layar itu. Chen Xing melihatnya sebentar, mengamati segel yang ada di bawahnya dengan wajah penuh keraguan.

Dia terus berjalan, dan Xiang Shu perlahan mengikutinya.

Chen Xing sampai ke depan cermin. Dilihat dari dekorasi yang sudah mereka hancurkan dan arah batu bata yang berserakan di sepanjang jalan, cermin perunggu ini seharusnya menjadi tempat dimana segalanya bermula.

Chen Xing mengulurkan tangannya untuk menyentuh cermin perunggu itu, tapi dia berhenti. Dia menggunakan jarinya untuk mengetuknya; suara metalik yang tajam terdengar dari cermin perunggu itu.

Keduanya tetap terdiam. Suasana tempat ini sangat aneh.

“Tempat ini terlalu hening.” Kata Xiang Shu.

Tidak ada burung yang berkicau, tidak ada suara serangga, dan juga mereka tidak mendengar sedikitpun suara dari orang-orang. Satu-satunya suara yang bisa mereka dengar hanyalah suara “gemerisik” saat angin berhembus melewati dedaunan.

“Lihatlah orang-orang yang ada di layar,” Chen Xing menunjuk ke arah layar agar Xiang Shu melihatnya, “Mereka semua memegang kereta dengan tangan kiri mereka.”

Xiang Shu berhenti bergerak dan berdiri di depan layar sejenak. Chen Xing keluar dari pintu depan kediaman ini, melihat ke arah tangga, dan naik ke lantai dua. Langit yang mendung bisa dilihat di luar jendela. Setelah naik ke lantai yang lain, dia akhirnya sampai di lantai atas dari bangunan itu. Dia melihat keluar, dan tiba-tiba menyadari bahwa dia sebenarnya berada di tengah-tengah istana!

Istana yang megah ini berdiri dengan agungnya, dan kemegahannya tidak kalah dengan Istana Weiyang milik Fu Jian. Di luar istana ada beberapa persimpangan jalan dan jalur, dan di bawah langit yang gelap, mereka tampaknya dikerumuni oleh orang-orang.

Xiang Shu dan Chen Xing berdiri di depan balkon dan melihat ke luar.

“Ini adalah dunia di dalam cermin,” gumam Xiang Shu saat dia mengamati bangunan disana, dan kata-kata yang ada di balkon, “Semuanya terbalik. Cermin itu sudah menarik kita ke dalam sini.”

Ternyata, bagian atas bangunan itu adalah tempat dimana seseorang bisa menikmati udara yang sejuk. Ada kipas bundar di sana, dan juga beberapa pakaian. Chen Xing tiba-tiba berbalik dan mengambil pakaian itu, lalu mengukurnya dengan tubuhnya.

Jubah yang longgar dengan lengan besar, quju shenyi.1

“Pakaian pada saat Dinasti Han.” Pemikiran yang aneh tiba-tiba muncul di benak Chen Xing. Dia menuruni tangga dengan cepat dan melewati taman. Gerimis saat ini sedang turun. Chen Xing mengulurkan tangan dan menangkap beberapa tetes air hujan – uap hitam samar-samar keluar dari tetesan air hujan itu. Dan berubah menjadi istana lain, dan berbagai lampu istana, tembikar, selimut, meja, dan dekorasi lainnya yang menegaskan tebakannya.

“Istana Weiyang!” Chen Xing segera berbalik dan berteriak, “Xiang Shu! Dimana kau?”

Xiang Shu berkata, “Bagaimana kita kembali?”

Chen Xing berkata, “Tidak! Ikuti Aku! Cepat! Kita tiba di Kota Chang’an pada masa Dinasti Han.”

Di Chang’an pada masa sekarang, di dalam ruangan gelap di bawah kediaman Songbai.

Feng Qianyi melepas topengnya, menyingkirkannya, dan bergerak maju dengan kursi rodanya. Dia mengeluarkan cermin dengan uap hitam yang melingkar di sekitarnya dari kabinet. Uap hitam yang melingkar di sekitar cermin harta itu mulai membungkus tubuhnya, seolah-olah uap hitam itu sudah menyatu dengannya.

Feng Qianyi menyentuh cermin itu sambil megumamkan beberapa kata, dan pemandangan Istana Weiyang yang ada Chang’an mulai muncul dari dalam cermin.

“Guk!” Sebelum ada orang yang bisa menjelaskannya, seekor anjing kampung berlari masuk dari samping dan menggigit cermin itu, lalu bergegas keluar.

Feng Qianyi: “!!!”

Feng Qianyi benar-benar lupa bahwa masih ada seekor anjing disini! Dia langsung berteriak, “Kembali kesini! Kembali sekarang juga!”

Anjing itu berlari dengan sangat cepat dan menghilang dalam sekejap mata dengan cermin di mulutnya. Feng Qianyi hanya bisa berusaha sekuat tenaga mendorong kursi rodanya ke depan untuk mengejar anjing itu. Namun, meskipun dia sudah berusaha sekuat tenaga, kecepatan kursi roda itu terbatas. Dia baru saja mencapai tingkat kedua saat anjing itu sudah berlari ke tingkat pertama dengan cermin itu. Saat dia mencapai tingkat pertama, dia terengah-engah, anjing dan cermin itu sudah menghilang.

Feng Qianyi mengarahkan kursi rodanya keluar dan berteriak dengan cemas, “Di mana anjing itu! Penjaga! Bantu aku menemukan anjing itu! Dipanggil apa anjing itu….” Saat dia berbicara, akhirnya dia ingat nama yang disebutkan oleh Feng Qianjun setelah membawa anjing itu pulang. Dia berkata dengan marah, “Cepat! Cari anjing yang bernama Xiang Shu!!”

Anjing itu mengibas-ngibaskan ekornya saat dia keluar dari lubang anjing yang ada di taman kediaman Songbai dan sudah lama menghilang tanpa jejak.

Feng Qianyi, “……………”

Kota Chang’an pada Dinasti Han. “Kemana kita akan pergi?” Xiang Shu berkata, “Jelaskan secara rinci! Kita harus menemukan cara untuk keluar dari sini terlebih dulu!”

“Pertama-tama kita akan pergi ke Markas,” Chen Xing menjawab, “Kita pasti akan bisa menemukan jawabannya di Departemen Pengusiran Setan! Saat ini kita berada di Kota Chang’an di masa lalu, jadi Departemen Pengusiran Setan pasti masih ada!”

Berdasarkan susunan dan segel yang ada di sepanjang jalan, Chang’an pada saat ini seharusnya ada pada masa pemerintahan Kaisar Ai. Tapi setelah keheningan jatuh pada semua sihir, semua senjata ajaib di dunia sudah kehilangan efektivitasnya. Tidak peduli seberapa suci cermin harta itu, seharusnya cermin itu tidak bisa lagi diaktifkan, jadi bagaimana bisa cermin itu menghisap mereka ke sini? Feng Qianyi si sialan itu, ternyata dia sudah mengetahui hal ini sejak lama!

Chen Xing mulai mencari jalan keluar dari istana. Setelah pergi dari Istana Weiyang, mereka tidak melihat satu orang pun di sepanjang jalan. Tidak, kenyataannya, mereka tidak menemukan makhluk hidup apa pun. Bahkan burung dan kupu-kupu pun tidak ada.

Xiang Shu mengerutkan keningnya, “Kau sebelumnya mengatakan bahwa semua senjata ajaib sekarang tidak berguna. Lalu cermin apa itu?”

Chen Xing, “Seharusnya memang seperti itu, aku tidak tahu kenapa…” Tiba-tiba suara Chen Xing berhenti.

Tunggu… Chen Xing tiba-tiba teringat akan uap hitam yang mengelilingi di sekitar cermin itu… yang artinya…

“Seseorang menggunakan kebencian untuk mengaktifkan cermin ajaib ini.” Chen Xing berkata, “Saat ini bukanlah masa lalu, ini adalah dunia di dalam cermin. Tiga ratus tahun yang lalu, saat cermin ini masih memiliki mana, dia bisa menggosokkan batu2 pada dunia yang sekarang! Tepat sekali! Senjata ajaib ini memiliki kekuatan untuk membuat dunia yang sekarang tanpa adanya manusia atau makhluk hidup di dalamnya!”

Meskipun Chen Xing tidak memahami prinsip di balik senjata ajaib, berdasarkan apa yang dia lihat di hadapannya, dia bisa menyimpulkan secara kasar kenapa setelah melewati cermin dia tiba di Kota Chang’an pada Dinasti Han. Tiga ratus tahun yang lalu, cermin ini memiliki jumlah mana yang melimpah, sehingga memungkinkan pengusir setan untuk berpindah-pindah antara dunia mereka saat ini dan dunia di dalam cermin. Tapi setelah kesunyian terjadi pada semua sihir, cermin ini kehilangan kekuatan ajaibnya.

Setelah itu, seseorang berhasil mendapatkan cermin itu dan menggunakan kebencian yang ada dunia manusia untuk memperbaiki senjata ajaib itu sekali lagi. Jadi sekarang, senjata ajaib ini didorong oleh kebencian dan saat ini dipegang oleh kekuatan kegelapan… Namun, dunia cermin yang sudah menggosokkan batu masih tersisa sampai saat ini, dan itu adalah Kota Chang’an pada hari dimana semua sihir sudah jatuh dalam kesunyian!

“Ini hebat!” Chen Xing berseru, “Ini benar benar hebat…” Saat dia berbicara, dia berlari keluar dari gerbang istana bersama Xiang Shu dan tiba-tiba merasa bahwa mereka seolah-olah sudah melewati dinding yang tidak terlihat.

“Apa ini?” Xiang Shu juga merasakannya dan bertanya dengan ragu.

Tapi sebelum dia berbalik, Chen Xing menyentuh lengan Xiang Shu dan memberi isyarat agar dia melihatnya. Keduanya tiba-tiba terdiam.

Wu,” Xiang Shu berkata, “Itu bagus, kita akhirnya menemukan darimana orang orang itu berasal.”

Di sepanjang jalan, sekelompok kepala manusia yang terlihat bergerak bersamaan di dalam sebuah timbunan, mengenakan pakaian compang-camping dan menyebarkan bau yang mengerikan – mereka semua adalah mayat hidup. Semua jalan, gang, dan rumah-rumah di Kota Chang’an hampir dipenuhi dengan mayat hidup.

Saat mereka mendengar suara itu, semua mayat hidup berbalik satu demi satu, mata keruh mereka terbuka lebar saat mereka melihat Xiang Shu dan Chen Xing.

Punggung Chen Xing menempel di dinding di luar istana. Dia bergeser perlahan sambil berkata, “Yo, ada begitu banyak iblis kekeringan! Darimana semua iblis kekeringan ini berasal? Ini benar-benar luar biasa….”

Xiang Shu hanya memegang sarung pedang di tangannya, tapi dia tidak takut, paling tidak saat dia berdiri di depan Chen Xing untuk melindunginya.

“Pelindung,” Chen Xing segera berkata, “Kita sudah menyetujui hal ini, jadi sekarang terserah padamu.”

Jadi, Xiang Shu harus melindungi Chen Xing agar mereka bisa kabur secepat yang mereka bisa. Tapi, saat mereka berdua bergerak, semua mayat hidup yang memadati jalanan bergegas mengejar mereka! Chen Xing berteriak, “Kenapa ada begitu banyak mayat hidup di sini…”

Xiang Shu berseru, “Lari!”

Tapi mereka tidak berhasil, karena ada terlalu banyak mayat hidup. Dalam sekejap, lautan mayat segera melonjak dan menenggelamkan mereka berdua. Chen Xing dengan cepat menutupi kepalanya dan bersembunyi di belakang Xiang Shu. Dia kemudian merasa seperti ruang yang ada di depannya kosong; Xiang Shu sedang berputar-putar, dia melakukan tendangan terbang saat dia mengirim semua mayat hidup yang ada di sekelilingnya yang mencoba untuk menghancurkan mereka, lalu terbang dalam sekejap!

Setelah itu, penglihatan mereka menjadi gelap lagi – timbunan mayat hidup yang ada di belakang mereka bergegas menyerbu mereka; lalu menjadi kosong lagi. Xiang Shu sekali lagi sudah mendorong gelombang kedua dari mayat hidup. Dia menyeret Chen Xing dan mulai melarikan diri. Chen Xing menatap ternganga; dia baru menyadari bahwa Xiang Shu itu brilian, jadi kemampuannya saat dia melawan para prajurit Jin itu memang benar adanya. Sekarang dia sedang menampilkan sejauh mana kehebatannya, sosoknya seperti pusaran angin yang menendang setiap gelombang mayat hidup yang maju ke arah mereka, tampaknya para mayat hidup tidak bisa mendekati mereka.

“Pukul kepala mereka!” Chen Xing berteriak, “Pukul kepala mereka!”

“Aku tidak bisa!” Xiang Shu berteriak marah, “Aku tidak bisa menggunakan tanganku! Apa ada banyak dari mereka di depan?”

“Seluruh jalan dipenuhi dengan mereka!” Chen Xing berteriak, “Masih ada banyak ah!”

Xiang Shu, “….”

Xiang Shu melemparkan sarung pedangnya pada Chen Xing dan mulai memukul mayat hidup dengan kedua tinju dan kakinya. Tidak terduga, dia berhasil membersihkan jalan tanpa senjata apapun. Chen Xing memeluk sarung pedangnya dan mengikuti di belakangnya saat dia gemetar ketakutan. Dia dengan hati-hati menghitung dengan rinci semua mayat hidup untuk Xiang Shu; yang bisa dia lihat hanyalah mayat hidup yang berputar-putar di udara. Xiang Shu menyeret beberapa dari mereka seperti karung pasir yang dia gunakan sebagai senjata saat dia menyapu jalanan, menghancurkan semua mayat hidup lainnya yang ada di jalan.

“399! 400!” Chen Xing berteriak, “Kau sudah memukul 400 dari mereka.”

Xiang Shu, “Ini tidak akan berhasil! Mereka terlalu banyak!”

Chen Xing, “Apa kau bisa memanjat ke dinding? Dan berlari di sepanjang dinding?”

Xiang Shu, “Kita tidak bisa kabur! Mereka terlalu banyak! Tidak ada cara untuk bergegas naik ke atas dinding!”

Xiang Shu ingin menunjukkan keahliannya dalam melompat ke atap dan melompati dinding, tapi tempat itu terlalu kecil – tepat setelah dia membersihkan sepetak kecil ruangan itu, ruangan itu sekali lagi akan dengan cepat dipenuhi dengan mayat hidup. Dia dengan paksa menyeret Chen Xing dan akan lari ke dinding, tapi Chen Xing berteriak, “Lenganku akan terkilir! Jangan merenggutnya seperti itu! Lenganku akan terkilir!!”

Xiang Shu, “…..”

“Ini tidak akan berhasil!” Xiang Shu berkata, “Mundur!”

Chen Xing, “Aku akan memikirkan sesuatu! Aku… hanya bisa memancarkan cahaya! Ah?! Memancarkan cahaya! Memancarkan cahaya pasti akan berhasil!”

Chen Xing segera menyalakan Cahaya Hatinya, dan dalam sekejap, timbunan mayat hidup yang ada di depannya meratap kesakitan saat mereka tercerai berai dalam kekalahan.

Xiang Shu terus terengah-engah. Tulang rusuknya belum sembuh sepenuhnya dan sekarang berdenyut dengan tajam. Dia mengamati sekelilingnya, lalu melihat ke arah Chen Xing.

Chen Xing, “Aiya! Ini sangat hebat!”

Xiang Shu, “…..”

Punggung Chen Xing menempel di dinding rumah yang ada di samping jalan. Cahaya yang menyilaukan keluar dari tangannya, dan dimanapun cahaya itu berada, mayat hidup akan bertingkah seperti ikan mas yang menyeberangi sungai dan akan langsung membentuk lingkaran yang berbentuk bulan sabit saat mereka mencoba untuk melarikan diri dengan tergesa-gesa. Para mayat hidup menghindari area mana pun yang diterangi cahaya putih itu, seperti yang terjadi di Gunung Longzhong.

“Ha!” Chen Xing merasa sangat gembira saat dia hampir ditinju oleh Xiang Shu. Dia dengan cepat menghindarnya dan meratap, “Jangan memukulku?!”

Saat Chen Xing menghindari pukulan itu, cahaya putih dari Cahaya Hatinya menghilang, mayat hidup yang tertimbun satu sama lain dan sebelumnya meraung dalam hiruk-pikuk mendekati mereka lagi! Xiang Shu hanya ingin mengancamnya sedikit dan tidak bermaksud untuk benar-benar memukulnya. Dia langsung berteriak, “Pancarkan cahayanya! Cepat!” Kemudian dia meraih pergelangan tangan Chen Xing dan dengan paksa menyeretnya keluar untuk menghadapi mayat hidup.

“Tanganku akan patah!” Chen Xing berteriak, “Jangan terlalu kasar!”

Cahaya mulai dipancarkan kembali, dan para mayat hidup mulai melarikan diri lagi.

Chen Xing, “Apa kau sekarang ingin membunuhku?”

Xiang Shu, “…..”

Keduanya melihat ke sekeliling mereka. Xiang Shu berkata, “Ayo pergi ah!” Jadi dia setengah mengendong Chen Xing saat dia menyeretnya ke depan. Saat dia berjalan, dia tiba-tiba berbalik lagi, dan melihat Chen Xing tampak ketakutan. “Apa yang sedang kau lakukan?!”

“Di belakangmu!” Xiang Shu berkata dengan tidak sabar.

Seolah-olah cahaya putih yang dipancarkan oleh Cahaya Hati adalah musuh alami dari mayat hidup. Di mana pun cahaya itu dipancarkan, mayat hidup itu akan menghindarinya dan melarikan diri, tapi begitu dia berbalik, mayat hidup yang ada di belakangnya mulai berbondong-bondong menuju ke arah mereka lagi.

“Apa kita sedang menampilkan Putaran Sogdian?” Xiang Shu mengangkat Chen Xing bersamanya dan mereka akan sekali lagi akan berbalik sebelum berbalik ke arah kanan lagi, seolah-olah mereka sedang menari Putaran Sogdian.

Xiang Shu, “Diam.”

Chen Xing setengah digendong oleh Xiang Shu saat mereka menghadap ke depan, lalu menghadap ke belakang, lalu berbalik lagi dan terus seperti itu. “Apa kau ingin memukulku lagi?”

Xiang Shu, “Ya.”

“Apa ada orang disini?” Terdengar suara seorang pria dari kejauhan, “Sialan, tempat macam apa ini?!”

Keduanya mendongak di saat yang bersamaan dan mendengar suara Feng Qianjun yang berteriak minta tolong.

Chang’an pada masa kini, malam telah menimpa Istana Weiyang.

“Di mana dia?”

Untuk pertama kali dalam hidupnya, Fu Jian bertemu dengan seseorang yang bisa melewatkan sebuah janji dengannya setelah setuju untuk makan malam bersama. Satu-satunya orang di dunia ini yang berani melewatkan janji dengannya adalah Chanyu yang Agung yang keras kepala dan suka menentangnya.

“Apa kau sudah mengatakan padanya?” Tanya Fu Jian pada Putri Qinghe.

Putri Qinghe tampak bingung, “Mengatakan apa? Aku memintanya untuk datang ke istana dengan Chen Xing di malam hari untuk makan malam bersama Yang Mulia, seperti Yang Mulia perintahkan.”

Hari ini, Tuoba Yan juga sudah mengatur pertemuan dengan Chen Xing, tapi dia tidak pernah muncul lagi setelah Touba Yang menunggu cukup lama. Dia berdiri di samping, ingin mengatakan sesuatu tapi dia ragu-ragu untuk melakukannya.

“Cari dia,” Fu Jian mulai menjadi sedikit waspada. “Lihat, apa dia meninggalkan kota.”

Pada malam dimana kali pertama mereka bertemu, Fu Jian belum mengisyaratkan pada Xiang Shu tentang beberapa hal-hal sebelum dia menjadi sasaran kesinisan dan ejekannya, yang membuat kedua belah pihak saling waspada satu sama lain. Sampai saat ini, dia sering mendengar laporan rahasia di istana — para orang tua yang kolot dan pemuda dari masing-masing suku dengan terbuka menyombongkan diri untuk mengunjungi Chanyu yang Agung, dengan harapan Xiang Shu akan menegakkan keadilan untuk orang-orang Hu.

Jika itu adalah hari biasa, Fu Jian hanya akan menertawakannya. Namun, bawahannya sudah datang untuk melaporkan hal ini padanya satu demi satu. Ditambah dengan bagaimana bisa Chanyu yang Agung pergi ke Gunung Song pada larut malam, tempat berkumpulnya orang-orang Han, untuk bertemu dengan keluarga Feng yang dicurigai merencanakan pemberontakan, dia mau tidak mau sangat memikirkannya.

“Sekitar tengah hari,” Putri Qinghe menyadari bahwa dia tidak bisa menyembunyikannya lagi, dan bagaimanapun juga, jika Fu Jian benar-benar ingin menyelidiki sesuatu, tidak ada intelijen di Kota Chang’an yang bisa melarikan diri darinya, jadi dia memutuskan untuk mengatakannya, “Chanyu yang Agung dan Chen Xing sudah pergi dengan saudara laki-laki Feng Qianyi, Feng Qianjun.”

Fu Jian tertegun, tapi dia dengan cepat tersadar dari lamunannya. Dia mengirim Tuoba Yan pergi dan membawa orang orangnya untuk mencarinya, lalu mendesaknya, “Suruh anak buahmu untuk mencari informasi. Nama Han dari Shulü Kong adalah Xiang Shu. Jangan katakan bahwa kau sedang mencari Chanyu yang Agung, untuk berjaga-jaga agar tidak menyebabkan masalah yang tidak terduga.”

Tapi Fu Jian tidak takut jika Xiang Shu bersekongkol dengan keluarga Feng, dia hanya ingin melihat apa yang sedang direncanakan oleh Xiang Shu. Prajurit yang ada di kota itu ada di tangan para orang kepercayaannya; Qin yang Agung suduh menyatukan wilayah utara untuk waktu yang lama, jadi, jika ada pemberontakan maka tidak akan menimbulkan badai yang terlalu besar, dan bahkan kemungkinan Tuoba Yan untuk mengkhianatinya sangat kecil.

Tuoba Yan tahu bahwa Chen Xing berhubungan baik dengan keluarga Feng, tapi dia takut akan mengungkap semacam informasi orang dalam. Dia hanya ingin menemukan Chen Xing secepat mungkin dan membujuknya untuk mengendalikan kudanya di tepi jurang,3 sehingga dia segera meninggalkan istana dan mengutus orang untuk mencari mereka di tengah malam.

Di dalam dunia cermin, siang dan malam tidak bisa dibedakan.

Saat Feng Qianjun terlempar keluar dari cermin, dia mendarat dengan sangat kasar dan darah mengalir dari kepalanya. Setelah dia hampir berhasil menghentikan pendarahannya, dia dikepung oleh sekelompok besar mayat hidup. Dia pernah melihat mereka sekali di Gunung Longzhong, jadi dia tidak terlalu terkejut dan hanya berbalik lalu melarikan diri. Setelah dia melompat ke atap sebuah kediaman besar, dia berjongkok ke arah depan untuk mengamati sekelilingnya. Mayat hidup yang ada di bawahnya sudah berkumpul menjadi kawanan kelompok dan menatapnya, tapi mereka tidak bisa naik.

Feng Qianjun mencoba beberapa kali untuk melepaskan sebuah genteng dan melemparkannya ke tanah seperti meteor kecil, dan genteng-genteng itu menghancurkan beberapa kepala mayat hidup. Namun, dia kalah jumlah dan akhirnya, tak lama kemudian dia kehabisan genteng; jika dia terus melepas genteng-genteng itu lagi, dia akan terjatuh, jadi dia harus berhenti melakukannya dan berteriak untuk meminta bantuan.

Setelah itu, dia melihat Xiang Shu dan Chen Xing bergegas menuju ke arahnya. Chen Xing sangat lelah karena terus menerus berputar-putar sampai dia hanya bisa berjalan secara horizontal melewati dinding dengan punggung menghadapnya.

“Turunlah!” Teriak Xiang Shu.

Setelah Chen Xing mengusir mayat hidup yang ada di bawahnya, Feng Qianjun melompat ke bawah dan sekelompok mayat hidup lainnya langsung berdesakan di sekitar mereka lagi. Feng Qianjun berteriak, “Kerja bagus! Aku ada disini!”

Feng Qianjun berusaha keras karena dia ingin bergabung dengan Chen Xing, sementara Chen Xing dan Xiang Shu mempercepat gerakan mereka saat mereka melesat ke arah Feng Qianjun. Ke mana pun cahaya itu berada, para mayat hidup akan tercerai berai seperti kawanan domba sampai mereka menginjak-injak satu sama lain saat mereka berkumpul. Feng Qianjun tiba-tiba menyadari sebuah masalah serius.

Dia berteriak, “Tunggu tunggu tunggu… jangan hadapkan padaku–“

Sebelum dia bisa selesai berbicara, Feng Qianjun telah diserbu oleh ribuan mayat hidup yang melarikan diri di sepanjang jalan. Setelah itu, sekelompok besar mayat hidup yang berlari menyeberang jalan, menghancurkan Feng Qianjun saat mereka menginjaknya.

Feng Qianjun, “…..”

“Cermin itu…” Feng Qianjun menunjuk ke arah darimana dia datang. Saat dia akan memberi isyarat agar mereka melihatnya, Xiang Shu mengangkat tangannya untuk mengisyaratkan bahwa dia tidak perlu berbicara lebih jauh, dan agar Feng Qianjun mengikutinya dan Chen Xing.

Kepala Chen Xing berputar-putar. Sekarang, dia sangat curiga dan bahkan harus waspada terhadap mayat hidup yang tiba-tiba bisa keluar dari gang di pinggir jalan, dia sudah benar habis habisan. Feng Qianjun berkata, “Bisakah tanganmu yang lain memancarkan cahaya?”

Chen Xing, “Ah, ya! Kedua tanganku bisa melakukannya.”

Jadi Chen Xing, dengan kedua tangan kiri dan kanannya memancarkan Cahaya Hati, lalu menghadap ke samping untuk berjalan secara horizontal dengan satu tangan di depan dan tangan yang lainnya di belakang.

Feng Qianjun, “Bukankah ini jauh lebih baik? Bisakah seluruh tubuhmu memancarkan cahaya?”

“Itu akan sangat melelahkan.” Kata Chen Xing.

Feng Qianjun menyarankan, “Chanyu yang Agung dan aku akan menggendongmu.”

Chen Xing menolak idenya, “Mana-ku akan cepat habis. Bahkan menggunakan jenis sihir yang sangat lemah bisa sangat melelahkan.”

Jadi Feng Qianjun hanya bisa menyerah. Mereka bertiga sudah melewati setengah dari Kota Chang’an begitu saja. Chen Xing mengatakan pemikirannya, dan Feng Qianjun berkata, “Bagaimana kita akan keluar sini?”

Chen Xing, “Cari petunjuk di Departemen Pengusiran Setan ba. Karena kita bisa masuk kesini, pasti ada jalan keluar.”

Feng Qianjun berkata, “Kenapa tempat ini dipenuhi dengan udara yang mengerikan? Aku bisa merasakan hawa dingin di punggungku.”

Chen Xing berkata, “Seseorang menggunakan cermin itu untuk menyerap banyak kebencian.”

Saat mereka sedang berbicara, Gunung Song yang ada di sisi barat laut kota tiba-tiba muncul. Di lembah di kaki gunung berdiri sebuah kediaman kuno yang sudah lama berada di sana.

“Itu pasti adalah tempatnya!” Kata Chen Xing.

Namun Xiang Shu dan Chen Xing tiba-tiba bergerak maju dari kedua sisi dan berdiri di depan Chen Xing.

Di kaki gunung, beberapa bayangan mengelilingi dan berputar-putar di sekitar ujung jalan yang panjang dan di pintu masuk Gunung Song. Bayangan yang ada di tanah terus menerus berkumpul dan terus bertambah jumlahnya.

Feng Qianjun bergumam, “Dan sihir macam apa ini?”

Chen Xing tiba-tiba teringat akan malam itu – pembunuh bayangan yang memburunya dan Xiang Shu!

Xiang Shu berkata dengan suaranya yang dalam, “Tidak akan mudah untuk menghadapinya, berhati-hatilah.”

Bayangan itu terus menerus mengeluarkan kabut, yang kemudian bergulung-gulung membentuk pusaran angin. Hampir dua puluh bayangan berdiri di dalam pusaran angin itu; bentuk manusia mereka secara bertahap menjadi lebih jelas dan lebih jelas lagi dan menampakkan sosok prajurit berbaju besi hitam.

Tepat di tengah pintu masuk di kaki gunung, sebuah bayangan terbesar berdiri; seorang jenderal, yang dari ujung kepala sampai ujung kaki memakai baju besi yang dikenakan oleh kavaleri pada Dinasti Jin, dia muncul sambil menunggangi kerangka kuda perang.

Chen Xing, “Pembunuh pada malam itu!”

“Kau yakin?” Tanya Xiang Shu.

“Tidak mungkin aku salah tentang itu!” Chen Xing berkata, “Aku mengenali helmnya!”

Xiang Shu, “Aku akan menahan mereka. Kalian berdua bergegaslah masuk, aku akan bertemu dengan kalian berdua nanti. Feng Qianjun, kau bertanggung jawab untuk membawanya masuk dengan aman.”

Feng Qianjun, “Tidak, tidak, tidak…. Tianchi kau bisa memancarkan cahaya ke….”

Xiang Shu, “Pergi!”

Chen Xing, “Tunggu!”

Tapi Xiang Shu tidak menunggu jawaban mereka sebelum dia membungkuk dan bergegas maju seperti cheetah.

“Apa yang kau pegang itu sarung pedang ah!!” Chen Xing dan Feng Qianjun praktis berteriak dalam kegilaan di waktu yang bersamaan, “Chanyu yang Agung! Kembalilah!!!”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Gaun quju = pakaian terusan (one-piece) yang bisa membungkus tubuh dengan satu atau beberapa lilitan di sekitar tubuh, sehingga menciptakan efek lilitan yang unik. Pakaian umum selama periode Negara Berperang, dan menjadi jubah upacara selama Dinasti Han. Shenyi, pakaian umum selama Periode Negara Berperang, baik pria maupun wanita bisa memakai pakaian ini. Pakaian one-piece, pakaian bawah terdiri dari 12 potong kain, yang menganalogikan 12 bulan dalam setahun.
  2. Menggosokkan batu adalah praktik membuat gambar fitur permukaan batu di atas kertas. Fitur rekam gambar seperti tekstur alami, pola tertulis, atau huruf (lettering). Dengan menggosok bahan berbahan yang keras di atas kertas, pigmen disimpan di atas tonjolan dan di tepi; lekukan tetap tidak berpigmen karena kertas menjadi lentur dan menjauh dari bahan kertas.
  3. Idiom yang berarti meminta seseorang untuk mundur sebelum terlambat.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments