Pemerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Chen Xing berkata, “Ini adalah pengaturan yang sudah ditakdirkan, terserah apakah kau ingin menjadi Pelindung atau tidak. Lihat? Karena kombinasi keadaan yang aneh, kau ditakdirkan untuk menyelidiki masalah ini denganku …… k-kau-kau…… apa yang coba kau lakukan?! Berani memukulku lagi?!”

Xiang Shu berdiri, dan Chen Xing segera mundur dan berpikir, bahkan kelinci akan menggigit saat mereka cemas. Namun, Xiang Shu tidak mengancamnya sama sekali. Ketika dia berjalan untuk berdiri di depan Chen Xing, dia memandang ke arah Chen Xing.

Guwang paling benci dibohongi,” Xiang Shu berkata dengan dingin, “Selama kau tidak membohongiku, kau akan bisa mempertahankan hidupmu.”

Ketika dia mendengar kata-kata “Guwang,” Chen Xing tiba-tiba menyadari masalah serius yang tidak pernah dia sadari sebelumnya – Xiang Shu adalah Chanyu yang Agung, yang berarti, dia adalah Raja di balik Tembok Besar dan secara teoritis setara dengan Tuan Dataran Tengah, Fu Jian. Mungkin itu karena dia telah membentuk kebiasaan setelah mereka terus-menerus berpindah-pindah sepanjang perjalanan ke sini, tapi Chen Xing tidak pernah memperlakukan Xiang Shu sebagai Chanyu yang Agung, dan dia juga tidak memperhatikan apa yang dia katakan di depannya, tidak seperti Fu Jian. Sekarang setelah dia memikirkannya lagi, pria ini adalah tipe pria yang memegang kata-katanya sendiri.

Tapi Chen Xing hanya bisa mencoba untuk mendapatkan keuntungan dengan kata-kata itu.

“Kalau kau memukulku lagi, setelah aku mendapatkan mana-ku kembali……” Chen Xing berkata dengan pahit, “Aku pasti akan balas dendam, dan aku akan membunuhmu nanti!” Setelah dia berbicara, dia segera mundur sedikit; jika Xiang Shu mencoba memukulnya, dia akan mulai berteriak dan lari kembali ke ruang belajar kekaisaran untuk memohon bantuan Fu Jian.

“Aku akan menunggu.” Ucap Xiang Shu dingin. Dia tetap menunggu Chen Xing menyusulnya dan mengerutkan kening, “Kau masih belum pergi?”

Chen Xing merasa ragu sejenak, lalu dia tersadar dari lamunannya. Xiang Shu ingin menyelidiki masalah yang berhubungan dengan Departemen Pengusiran Setan, jadi dia mengikutinya sambil menjaga jarak tertentu. Chen Xing melihat Xiang Shu keluar dari taman dan tiba di depan aula istana.

“Chanyu yang Agung telah tiba.” Para penjaga di dekat pintu dengan cepat melapor ke orang-orang yang ada di dalam.

Tempat ini adalah kamar tidur Putri Qinghe. Mereka melihat Putri Qinghe duduk dengan sikap malas, dan ada beberapa gadis Xianbei di sampingnya yang tampak pendiam dan elegan mereka seharusnya adalah putri dari keluarga aristokrat Xianbei. Begitu mereka melihat Xiang Shu, semua gadis disana tiba-tiba tertawa dan berdiri satu demi satu untuk menyambutnya.

“Chanyu yang Agung!”

“Jangan berharap,” Putri Qinghe tersenyum penuh teka-teki saat dia berkata, “Kalian semua, duduklah. Chanyu yang Agung menyukai pria.”

Xiang Shu, “……”

Chen Xing melirik Xiang Shu dengan pandangan skeptis. “Oh, benarkah? Apa itu benar?”

Putri Qinghe menjelaskan pada oramg-orang yang berada di sisi kanan dan kirinya, “Apa tidak ada yang mendengar tentang lamaran pernikahan beberapa hari yang lalu?”

Xiang Shu menarik napas dalam-dalam. Dia tidak ingin membicarakan hal ini dengan Putri Qinghe lebih jauh lagi, jika tidak, itu hanya akan memperburuk keadaan. Dia bertanya dengan suara yang dalam, “Di mana dia?”

Putri Qinghe berkata, “Aku sudah memanggilnya. Chanyu yang Agung, duduklah dan minum teh dulu baTianchi, layani Chanyu yang Agungmu untuk sementara.”

Jadi Chen Xing hanya bisa duduk dan menuangkan teh untuk Xiang Shu. Putri Qinghe berkata, “Tianchi?”

Chen Xing selalu merasa bahwa gerombolan Hu ini suka bercanda dan hendak menggodanya saat tidak ada hal yang lebih baik untuk dilakukan. Dia sangat waspada terhadap Putri Qinghe, dan dia tidak tahu apakah Xiang Shu datang ke sini untuk meminta bantuan Qinghe menemukan seseorang atau untuk membantu penyelidikan mereka.

“Iya.” Chen Xing menjawab.

Putri Qinghe berkata sambil tersenyum, “Apa kau setuju dengan pernikahan yang ditawarkan oleh Yang Mulia?”

Chen Xing berkata dengan tenang, “Aku tidak menyetujuinya.”

Putri Qinghe berkata, “Oh? Kenapa tidak? Maafkan aku, kami orang Xianbei selalu terus terang seperti ini.”

Gadis-gadis lain tertawa ketika mereka menatap Chen Xing.

Sudut mulut Chen Xing bergerak-gerak. Dia menjawab, “Tidak ada perasaan apapun di antara kami.”

Putri Qinghe berkata, “Tapi perasaan bisa perlahan-lahan dipupuk ma.”

Chen Xing menjawab, “Tapi kami masih harus menunggu sampai perasaan itu dipelihara sebelum menyebutkan mengenai pernikahan ba.”

Chen Xing sekarang cukup tenang tentang menerima pernikahan antara dua pria, dan berpikir dia hanya bisa menggunakan alasan lain untuk menutup mulut sekelompok Hu ini yang mengabaikan hukum dan moralitas dan suka menonton upacara keagamaan dan musik1 yang berakhir dalam kekacauan.

Seorang gadis lain tersenyum pada Qinghe dan berkata, “Dia sudah lama memiliki seseorang, jadi Yan Ge seharusnya tidak terlalu berharap. Jika itu aku, aku pasti akan menikahi Chanyu yang Agung juga.”

Gadis itu berbicara dalam bahasa Xianbei. Chen Xing sudah mempelajari bahasa itu dari Yuwen Xin sebelumnya jadi dia mengerti semua yang dikatakannya, tapi dalam situasi seperti ini, dia hanya bisa berpura-pura untuk tidak memahaminya. Dia juga merasa sangat tidak pantas untuk melihat ekspresi Xiang Shu.

Putri Qinghe menjawab gadis itu dalam bahasa Xianbei juga, “Dia bisa menikahi keduanya~ Jika dia bisa duduk di posisi Wang Meng, dia bisa menikahi Chanyu yang Agung dulu, lalu menikahi Yan’er …….”

Chen Xing, “……”

“Cukup.” Xiang Shu akhirnya tidak bisa melanjutkan untuk mendengarkan hal ini lebih jauh.

Pada saat ini, seseorang akhirnya datang dari luar, tapi Chen Xing mendengar suara yang familiar.

“Feng Qianjun, hamba biasa ini ingin memberi hormat kepada Yang Mulia, Putri Qinghe.”

Chen Xing, “!!!”

Chen Xing segera berbalik, tapi Xiang Shu hanya melirik ke pintu. Mereka melihat Feng Qianjun berdiri di luar ambang pintu, takut untuk masuk. Dia membungkuk sedikit, lalu berdiri dengan tangan terselip di lengan bajunya. Chen Xing meliriknya sekali dan hampir tidak bisa mengenalinya, karena hari ini, Feng Qianjun secara khusus mengganti pakaiannya, yang sangat berbeda dari pakaian gaya Jianghu yang biasa dikenakannya. Dia mengenakan mahkota sangkar hitam pekat dan bahkan telah mencukur alisnya. Dia sudah menyingkirkan pedang sabernya, kulitnya secantik giok yang dipoles, dan penampilannya sekarang tampak cukup megah.

Chen Xing hampir memanggil “Feng Dage” tapi segera dihentikan dengan pandangan dari Xiang Shu.

“Chanyu yang Agung sedang mencarimu,” Putri Qinghe dengan santai tertawa, “Masuklah ba.”

“Ayo kita bicara di tempat lain.” Namun Xiang Shu bangkit dan berkata, “Kami akan pergi sekarang.”

Putri Qinghe tidak menghentikan mereka, dan hanya berkata, “Yang Mulia akan menunggumu untuk makan malam bersamanya malam ini, jadi kembalilah lebih awal.”

Xiang Shu tahu bahwa akan ada masalah ketika dia mendengar itu. Sejak dia memasuki istana, Fu Jian telah menahan diri untuk tidak menyebutkan mengenai Penganugerahan Emas Gulungan Ungu dan membiarkannya beristirahat dengan baik, jadi Xiang Shu juga tidak mengambil inisiatif untuk membicarakannya. Sekarang, Fu Jian mungkin tidak bisa menahan diri lebih lama lagi dan akhirnya meminta gulungan ungu darinya.

Jadi Chen Xing dan Xiang Shu bangkit untuk pergi. Feng Qianjun mendongak lagi dan melirik ke arah aula. Chen Xing tiba-tiba menyadari bahwa di dalam mata Feng Qianjun, dia benar-benar terlihat sedikit kesepian.

“Feng Dage?” Chen Xing berbisik.

Feng Qianjun mengangguk, lalu meninggalkan istana bersama Chen Xing dan Xiang Shu. Ketiganya tidak berbicara selama beberapa saat. Chen Xing berpikir dalam hati. Dia mengamati Xiang Shu dan tidak bisa menebak apa motifnya, dan dia merasa lebih aneh lagi setelah mengetahui Feng Qianjun ternyata mengenal Putri Qinghe. Sambil menyimpan banyak kecurigaan, mereka tiba di tempat sepi di luar istana di mana sebuah kereta telah menunggu mereka.

Feng Qianjun berinisiatif untuk berkata, “Aku sudah dengar tentang apa yang terjadi tadi malam. Setelah mengetahui kalau kalian berdua baik-baik saja, aku berniat meminta seseorang untuk memasuki istana hari ini dan menanyakan beberapa pertanyaan, tapi Chanyu yang Agung memanggilku lebih dulu.”

Chen Xing memandang Feng Qianjun, kemudian memandang Xiang Shu. Xiang Shu masih memasang ekspresi yang tidak bisa dipahami di wajahnya dan tidak mengungkapkan sedikit pun petunjuk, jadi dia hanya bisa bertanya pada Feng Qianjun, “Feng Dage, kmu benar-benar mengenal Putri Qinghe?”

Feng Qianjun menjelaskan, “Selain mengelola bank, keluarga Feng menyediakan barang langka untuk keluarga kerajaan. Tujuh tahun yang lalu, ketika aku datang ke Chang’an, aku mengenalnya karena sebuah pertemuan kebetulan. Chanyu yang Agung, karena kau adalah orang yang memintaku untuk datang, mohon maafkan aku karena berbicara terus terang…… “

Xiang Shu menyela Feng Qianjun, “Ini salahku karena tidak bisa menyelamatkan kusir keluargamu tadi malam.”

Feng Qianjun dengan cepat melambai dan berkata, “Kusir itu sudah mendapat pemakaman yang layak, dan uang kompensasinya juga sudah diberikan. Tidak ada yang menginginkan hal seperti itu terjadi.”

Mendengar Xiang Shu dengan statusnya yang tinggi peduli dengan hidup dan mati seorang kusir, Chen Xing merasa bahwa pendapatnya tentang Xiang Shu sedikit berubah.

“Ayo kita bicara di dalam kereta ba.” Feng Qianjun memberi isyarat, “Pergi ke kediaman Songbai?”

Chen Xing, “Kereta ini terlalu kecil……”

Feng Qianjun, “Aku tidak tahu kalau kalian berdua akan ada di sini. Baiklah, kita bisa masuk dulu dan sedikit berdesakan tidak masalah……”

Kereta Feng Qianjun sangat sempit. Mereka bertiga masuk, tapi Xiang Shu dan Feng Qianjun memiliki kaki yang panjang, sehingga kereta itu menjadi sangat sempit dan mereka bahkan tidak bisa bergerak. Bibir dan hidung Xiang Shu menempel di pipi Chen Xing, sementara lengan Feng Qianjun menempel di pinggang Chen Xing. Chen Xing hanya bisa duduk berdempetan dengan masing-masing setengah tubuhnya ada di atas paha Xiang Shu dan Feng Qianjun.

“Kenapa aku yang duduk di tengah……”

Feng Qianjun, “Jangan bilang kau ingin Chanyu yang Agung duduk di pangkuanku?”

Xiang Shu, “……”

Chen Xing, “Aneh, bukankah kau selalu menunggang kuda? Kenapa kau naik kereta hari ini?”

Feng Qianjun, “Karena aku tidak ingin membuat rambutku berantakan.”

Chen Xing, “Kenapa?”

Feng Qianjun, “Jangan tanya lagi, itu semua hanya hal-hal yang mengecewakan.”

Kereta melewati Jalan Utara Changkang, dan terus bergoyang di sepanjang jalan yang dilewati Xiang Shu dan Chen Xing tadi malam. Feng Qianjun berkata, “Siapa yang menyergap kalian berdua tadi malam? Dan berapa banyak dari mereka yang ada di sana? Kita memiliki informasi yang sangat terbatas, dan hanya kalian berdua yang terlibat.”

Xiang Shu praktis menempel di wajah Chen Xing saat dia dengan dingin menjawab, “Tidak tahu, satu orang.”

Feng Qianjun bertanya lagi, “Ketika para penjaga yang sedang berpatroli tiba, hanya ada mayat kusirku yang ada di lokasi. Kenapa kalian tidak terus bertarung dengannya sambil menunggu bala bantuan datang?”

Feng Qianjun tahu bahwa dengan status Xiang Shu, dia pasti tidak akan membunuh si kusir dan hampir yakin bahwa mereka berdua diserang setelah meninggalkan kediaman Songbai.

“Menunggu penjaga patroli?” Xiang Shu dengan dingin berkata, “Dan membiarkan mereka kehilangan nyawa mereka juga?”

Chen Xing berpikir, jadi begitu. Apa dia tiba-tiba melarikan diri tadi malam karena dia tidak ingin para penjaga yang berpatroli mati?

Feng Qianjun merasa bingung, dan menatap Chen Xing lagi. Chen Xing bertanya-tanya dalam hatinya untuk waktu yang lama sebelum dia menjelaskan, “Orang yang menyerang kami adalah yao.”

Yao lagi?” Feng Qianjun tampak bingung, “Kenapa selalu ada yao kemanapun kau pergi?”

“Menurutmu apa aku menginginkan itu?” Chen Xing berkata tanpa daya, “Juga, tidakkah kau seperti sengaja membalikkan sebab dan akibatnya?!”

Xiang Shu berkata, “Aku memanggilmu ke istana untuk masalah lain. Pergi ke ruang bawah tanah sekarang, dan buka pintu gudang terakhir.”

Chen Xing, “!!!”

Chen Xing baru saja menyebutkannya pada Xiang Shu pagi itu, dan Xiang Shu sekarang membuat permintaan yang sulit ini pada Feng Qianjun. Feng Qianjun segera berkata, “Tidak mungkin! Aku tidak punya hak untuk masuk, dan aku juga tidak bisa masuk.”

Xiang Shu, “Oke, kalau begitu hentikan keretanya.”

Chen Xing langsung berkata, “Apa yang akan kau lakukan?”

Chen Xing berpikir bahwa Xiang Shu akan menyerbu sendirian dan menikam Feng Qianyi sampai mati, kemudian membantai seluruh kediaman Songbai, tapi dia tidak menyangka bahwa Xiang Shu akan berkata, “Kalau begitu, Kediaman Songbai tidak perlu ada lagi.”

Feng Qianjun, “……”

Ketiganya berdempetan di dalam kereta kecil ini. Xiang Shu hendak bangun, tapi Chen Xing dengan cepat menggeser tubuhnya dan menekannya. Chen Xing duduk di pelukannya dan mencoba menenangkan suasana saat itu, “Bicaralah baik-baik.”

Xiang Shu, “Sebuah bencana fatal akan segera menimpa keluarga Feng, tapi mereka masih begitu sombong tanpa memilili kesadaran diri apa pun. Cepat atau lambat mereka akan mati, jadi aku tidak keberatan mempercepat hal itu terjadi kepada seluruh keluargamu.”

Feng Qianjun, “!!!”

Feng Qianjun menarik napas dalam dalam. Chen Xing sangat ketakutan hanya dengan mendengarkannya saja. Xiang Shu benar-benar mengatakannya secara langsung seperti itu! Kereta itu kemudian diselimuti keheningan untuk waktu yang lama. Beberapa kata tersangkut di tenggorokan Feng Qianjun, dan dia tidak mengucapkannya untuk waktu yang lama. Akhirnya, dengan sedikit frustrasi, dia menghela napas, “Aku sudah mencoba membujuk kakakku lebih dari satu kali.”

Xiang Shu, “Itu tidak ada hubungannya denganku. Buka pintu gudangnya.”

Feng Qianjun berkata dengan kaku, “Dan kalau tidak?”

Xiang Shu menjawab, “Kalau tidak, malam ini, Guwang akan mengerahkan pengawal istana untuk mengusir keluarga Feng dari Chang’an. Aku sudah mentolerirmu sejak lama, Feng Qianjun.”

“Jangan, jangan,” Chen Xing segera berkata, “Jangan berkelahi. Paling tidak, kita adalah teman yang sudah melalui kesulitan hidup bersama di alam liar. Uh …… Feng Dage, aku benar-benar membutuhkan ……bisakah kau membantuku memikirkan sesuatu? Karena …… untukmu, Sen Luo Wan Xiang itu …… un …… “

Chen Xing melirik pedang saber yang dibawa Feng Qianjun bersamanya, makna tersembunyi di balik kata-katanya terbukti dengan sendirinya, begitu mana di dunia ini dipulihkan, pedang Sen Luo akan berubah menjadi senjata ajaib yang bertumpu pada tangan Feng Qianjun. Saber itu setidaknya akan bisa membatasi tindakan kakak laki-lakinya, Feng Qianyi, dan bahkan jika tidak, dia masih bisa menggunakannya untuk pertahanan diri.

Feng Qianjun secara alami memahami isyarat Chen Xing dan bertanya-tanya dalam diam.

Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu tidak bercanda. Faktanya, selama dia meminta dilakukannya pencarian mengenai kediaman Songbai dari Tuoba Yan, dia mungkin bisa mendapatkannya dengan sangat mudah. Namun, akan sedikit sulit untuk menjelaskannya pada Fu Jian.

Xiang Shu memiliki status yang tinggi dan memiliki otoritas yang besar; memberi tahu Feng Qianjun mengenai hal ini sebelumnya sudah memberinya banyak wajah. Jika keluarga Feng tidak melakukan apa pun dan kediamannya digeledah oleh penjaga kekaisaran, itu masih bisa masuk akal. Namun sekarang, kesalahan mereka terletak pada kenyataan bahwa kakaknya memiliki niat buruk, dan jika mereka mengambil satu langkah saja yang salah, mereka mungkin akan mati begitu saja tanpa mendapatkan pemakaman yang layak.

Jadi Feng Qianjun hanya bisa berkata, “Dage-ku sama sekali tidak setuju, tapi baiklah, aku akan memikirkan cara lain. Aku akan melakukannya demi pusaka keluarga ini, pedang saber Sen Luo. Mudah-mudahan, setelah mana di dunia ini berhasil dipulihkan, aku akan bisa meyakinkan kakak laki-lakiku dan membuatnya memahami tanggung jawab kami sebagai bagian dari keluarga Feng.”

Siang harinya, Feng Qianjun mengundang Chen Xing dan Xiang Shu ke kediaman Songbai. Dia pergi, lalu kembali lagi dan menjelaskan, “Setelah makan siang setiap hari, penjaga toko utama akan tidur siang. Aku akan mengambil kunci gudangnya selama waktu itu.”

Xiang Shu terlihat seperti biasa dan makan siang bersama Chen Xing di kediaman Songbai. Feng Qianjun memperhatikan Xiang Shu dan tersenyum, “Menarik, kau tidak takut aku akan meracuni makanannya.”

Chen Xing berkata, “Apa kau akan mendapatkan sesuatu kalau dia memang keracuan?”

Xiang Shu, “Aku tidak takut racun.”

Feng Qianjun, “……”

Chen Xing memandang Xiang Shu dengan tatapan heran dan berpikir, Kau bahkan kebal terhadap racun? Tubuhmu benar-benar aneh.

Feng Qianjun memikirkannya sebentar, lalu berkata, “Sejak kakak iparku meninggal, kepribadian kakak laki-lakiku banyak berubah, dan dia bertekad untuk membalas dendam untuk kakak iparku dan dua keponakannya…… “

Xiang Shu, “Itu tidak ada hubungannya denganku.”

Feng Qianjun hanya bisa menjawab, “Merencanakan pemberontakan adalah salah satu dari Sepuluh Kekejian; semua dosa bisa diampuni kecuali Sepuluh Kekejian. Yang bisa aku lakukan hanyalah menasihatinya, tapi jika dia tidak mendengarkan nasihatku, apa lagi yang bisa aku lakukan?”

Xiang Shu terdiam dan tidak menjawab, sedangkan Chen Xing merasa sedikit terganggu dan ingin menjelaskan pada Feng Qianjun. Dia secara konsisten bungkam tentang plot pemberontakan yang dilakukan saudara-saudara dari keluarga Feng, tapi mengatakan terlalu banyak hanya akan membuatnya tampak lebih seperti dia mencoba menyembunyikan sesuatu juga. Akhirnya, Feng Qianjun berkata, “Aku hanya tidak mengerti siapa yang membocorkan berita itu.”

Chen Xing buru-buru menjelaskan, “Bukan aku, aku tidak mengatakan apa- apa.”

Feng Qianjun terjebak di dalam pikirannya lagi. Tidak sampai dini hari sebelum Feng Qianjun dengan lembut dan diam-diam kemudian bangun, memberi isyarat bahwa dia akan mengambil kunci dan dua lainnya diminta untuk menunggu sebentar. Dia berjalan tanpa alas kaki melalui koridor dan tiba di depan kamar pemilik toko utama. Beberapa saat kemudian, dia berhasil mengambil kuncinya.

“Hanya ada tiga kunci.” Feng Qianjun menunjukkannya pada Chen Xing, dan Chen Xing dengan tenang mengambilnya, “Aku akan masuk untuk melihatnya. Aku jamin aku tidak akan menyentuh barang keluargamu, dan aku akan mengembalikan semuanya ke tempat semula sebelum keluar.”

Feng Qianjun kemudian pergi untuk mengantar penjaga gudang pergi. Xiang Shu dan Chen Xing menunggu di satu sisi, dan setelah menunggu sampai semua orang pergi, Chen Xing membuka pintu gudang dengan kunci yang ada di tangannya, tapi pintu itu masih tertutup rapat dari dalam.

Cahaya memudar dalam sekejap; di dalam gudang yang gelap gulita itu, Chen Xing memancarkan cahaya putih yang hangat dari tangannya. Xiang Shu hanya menyimpan tangannya di lengan bajunya saat dia mengikuti dari belakang. Mereka menuruni tangga dan sekali lagi melewati gudang tembaga, gudang perak, dan memasuki gudang emas.

Xiang Shu melihat sekeliling. Chen Xing menjelaskan, “Tempat ini adalah lokasi dari Administrasi Umum Departemen Pengusiran Setan yang ada tiga ratus tahun yang lalu selama Dinasti Han.  Kita saat ini sedang berdiri di aula utama mereka.”

Xiang Shu, “Apa pernah ada catatan tentang kebangkitan ‘iblis kekeringan’ di Departemen Pengusiran Setan?”

“Aku tidak tahu.” Chen Xing menjawab, “Rumor mengatakan bahwa setelah Departemen Pengusiran Setan dibubarkan, ada banyak catatan kuno tersebar di seluruh dunia selama bertahun-tahun. Shifu-ku mengumpulkan beberapa di Gunung Hua, tapi masih ada banyak lagi yang kami tidak tahu di mana keberadaannya …… kenapa kau begitu peduli dengan iblis kekeringan? “

Xiang Shu masih tidak menjawab pertanyaannya. Mereka tiba di depan pintu rahasia terakhir. Mereka sudah menggunakan semua kuncinya, dan sekarang hanya ada satu kunci kombinasi yang tersisa di tengah. “Ini disebut roda Lu Ban2,” Chen Xing merenung sejenak, lalu berkata, “Sebelumnya aku mempelajarinya di bawah Shifu-ku, ini semacam mekanisme. Ketika Feng Qianyi membawaku ke sini tadi malam, dia mengira aku tidak tahu apa-apa tentang itu, tapi nyatanya, selama aku bisa mendengar suaranya, aku bisa menemukan trik untuk membuka Batang Surgawi dan Cabang Bumi yang tertanam di dalamnya. Ada banyak kotak di tempat Shifu-ku yang menggunakan jenis kompas3 …… “

“Cukup bicaranya.” Xiang Shu menekan leher Chen Xing dan mendorongnya untuk berdiri di depan kompas. “Cepat buka kuncinya.”

Chen Xing, “……”

Untuk sesaat, tidak ada suara apapun yang terdengar di dalam ruangan kecuali suara putaran kompas. Chen Xing mengingat suara putaran yang dilakukan Feng Qianyi tadi malam dan mencoba mencocokkannya dengan posisi Batang Surgawi dan Cabang Bumi yang terukir pada kompas.

“Xiang Shu?” Chen Xing bertanya. Cahaya putih di tangannya hanya menerangi area kecil di kompas. Keduanya tersembunyi dalam kegelapan.

Xiang Shu, “?”

Chen Xing, “Kau jelas dipanggil Shulü Kong, kenapa kau bilang kalau nama belakangmu adalah Xiang? Dan kenapa kau dipanggil ‘Xiang Shu’, bukan ‘Xiang Kong’?”

“Apa ini ada hubungannya denganmu?” Xiang Shu berkata dengan acuh tak acuh.

Chen Xing hanya merasa ada banyak misteri di sekitar Xiang Shu, kenapa dia begitu penasaran tentang ‘iblis kekeringan’? Meskipun sebelumnya Xiang Shu menjawab pertanyaan ini saat mereka bertemu di Gunung Longzhong hanya dengan “ikut campur dalam urusan orang lain”, tapi dari apa yang terjadi setelah itu, faktanya sebenarnya tidak terlihat seperti itu. Bahkan alasannya untuk menyelidiki desa yang dibantai oleh iblis kekeringan sepertinya tidak masuk akal.

Chen Xing langsung berhenti bergerak.

Xiang Shu, “Lanjutkan.”

Chen Xing menegakkan tubuhnya, merenung sebentar dan berkata, “Tunggu, Xiang Shu, aku punya satu syarat.”

“Kau berani menegosiasikan persyaratan denganku?” Xiang Shu menekan bahu Chen Xing dengan jari-jarinya, dan separuh tubuh Chen Xing langsung terasa sakit dan lemas. Dia dengan cepat berkata, “Bukan itu yang aku maksud! Lepaskan aku!! Dengarkan penjelasanku dulu!”

“Aku merasakan kebencian di balik pintu ini.” Chen Xing hampir yakin sekarang – apa yang dia rasakan saat dia memasuki dasar gudang sebelumnya bukanlah ilusi; memang ada sesuatu di sini. Dia berkata, “Aku pikir ada semacam segel di sini. Meskipun aku masih tidak tahu apa hubungannya hal ini dengan Feng Qianyi, dia sangat mungkin terpengaruh oleh kebencian ini ……”

“Hentikan omong kosongmu, langsung ke intinya saja!” Xiang Shu berkata.

“Gudang bawah tanah rahasia markas besar Departemen Pengusiran Setan …… jangan sentuh aku! Dengarkan aku dulu sampai selesai!” Chen Xing berkata, “Mungkin ada segel, yang tidak bisa ditangani hanya dengan bertarung.”

Xiang Shu menjawab, “Oke, itu keputusanmu.”

Chen Xing berkata, “Meskipun aku tidak terlalu yakin bagaimana menghadapinya, saat ini, kau harus melayaniku sebagai Pelindungku. Yang terpenting, kau harus memastikan keselamatanku. Kau harus dengan sepenuh hati dan tanpa syarat percaya padaku dan selalu mendengarkan aku agar kita bisa menghadapi bahaya yang akan datang.”

Xiang Shu mengejek, “Bukankah kau selalu membanggakan keberuntunganmu?”

Chen Xing berkata, “Aku benar-benar tidak tahu bagaimana tepatnya aku memprovokasimu, kenapa juga kau harus dipasangkan denganku?”

Xiang Shu, “Kau tidak memprovokasiku, dan aku juga tidak punya hak untuk memilih dipasangkan denganmu.”

Chen Xing, “Jadi ayo kita bahas ini dengan tenang. Apa sangat sulit bagimu untuk menjadi Pelindungku untuk sementara waktu? Selama kau mau, kekuatan yang bisa ditarik keluar dari Cahaya Hati bisa lebih dari yang ditarik keluar sebelumnya. Kau sudah pernah melihat efeknya di Gunung Longzhong. Tercatat dalam teks bahwa sihir hanya bisa digunakan secara maksimal saat pengusir setan dan Pelindung mereka mempercayakan hidup mereka satu sama lain.”

Xiang Shu, “Kau sedang mencoba memaksaku dengan sesuatu yang seperti itu? Buka pintunya!”

Chen Xing, “Tentu saja tidak! Aku hanya takut akan ada sesuatu yang sulit diatasi di dalam.”

Xiang Shu terdiam lama sekali. Ketika Chen Xing menoleh untuk melihatnya, Xiang Shu akhirnya berkata, “Oke.”

“Guk guk!”

“Wah!” Chen Xing dikejutkan oleh suara gonggongan yang tiba-tiba itu. Dia berbalik dan melihat Feng Qianjun menggendong seekor anjing kecil, “Yi? Kenapa kau ada di sini?”

Feng Qianjun berkata, “Dia mencium baumu di tubuhku, jadi dia mengikutiku sampai ke sini.”

Itu adalah anjing yang dipungut Chen Xing dari jalan dan dititipkan pada Feng Qianjun ketika mereka tiba di Chang’an. Mereka tidak bertemu selama beberapa hari, dan anjing itu mengibaskan ekornya dengan gembira ke arah Chen Xing.

Chen Xing menggendongnya dan mengelus kepalanya. Dia sangat ketakutan tadi sampai jantungnya hampir keluar dari tenggorokannya. Dia bertanya, “Feng Dage, kapan kau tiba?”

Feng Qianjun, “Ketika kau meminta Chanyu yang Agung untuk dengan sepenuh hati, dan tanpa pamrih mendengarkanmu.”

Xiang Shu jelas tahu bahwa Feng Qianjun sudah datang sejak lama. Meskipun langkah kaki Feng Qianjun agak lembut, dia tidak bisa bersembunyi dari seorang ahli seperti Xiang Shu. Chen Xing berkata, “Aku sudah membuka kunci pintunya, aku akan membukanya sekarang.”

Chen Xing menarik napas dalam-dalam dan mengembalikan kompas ke posisi semula. Suara “klik” terdengar dari dalam, pintu tidak terkunci, lalu dia melangkah maju untuk mendorong pintu terbuka.

Tapi pintunya tidak bergerak sedikit pun.

Chen Xing, “……”

“Itu pasti karena pintunya sudah ditutup terlalu lama.” Chen Xing berbalik ke samping dan bersandar di pintu batu itu dengan bahunya, lalu mendorongnya dengan sekuat tenaga. Dia berkata, “Pintunya macet karena sesuatu di dalam ……” Kakinya tergelincir di tanah ketika dia mencoba mengerahkan seluruh kekuatannya, dan dia berkata pada Xiang Shu, “Pelindung! Bantu aku ah!”

Xiang Shu mengangkat kerah baju Chen Xing dan memindahkannya ke samping, lalu menjulurkan jari telunjuk dan jari tengahnya, mengaitkannya ke lubang di samping kompas dan menariknya ke satu sisi. Dengan suara gemuruh yang keras, pintu itu bergeser ke kiri.

Chen Xing, “Oh, itu pintu geser.”

Di depan mereka adalah sebuah ruangan yang benar-benar gelap. Chen Xing mengangkat tangannya, dan cahaya dari Cahaya Hati memenuhi ruangan itu, menerangi ke dalamnya.

Itu adalah ruangan yang sempit dan gelap, tapi gudang kayu itu berukuran sekitar sepuluh meter persegi, jadi begitu Cahaya Hati menyala, semua yang ada di dalam ruangan itu dapat dilihat sekilas. Anak anjing itu tiba-tiba merasa sedikit takut ketika pintu terbuka, jadi dia berbalik dan lari.

Chen Xing berteriak, cepat-cepat masuk, dan melihat rak di sisi kiri ruangan yang dipenuhi dengan potongan-potongan dokumen bambu yang rusak, sementara ada puluhan kotak kecil yang ditumpuk di sebelah kanan. Sebuah lemari besi yang terkunci berdiri di tengah ruangan.

“Sudah terlalu lama terkubur di bawah tanah.” Chen Xing mengulurkan tangan dan mengambil sepotong dokumen bambu dari rak, berbicara dengan alis berkerut.

Gudang itu hampir tidak bisa memuat tiga orang untuk bersama-sama berdiri di dalamnya; mereka bahkan akan bertemu satu sama lain selama mereka membalikkan tubuh mereka. Feng Qianjun mendongak untuk memeriksa sekeliling tempat itu dan berkata, “Ini pasti relik yang digali dari tanah saat kami membangun gudang.”

“Apa kau bisa melihatnya?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing merasa menyesal saat menyerahkan sepotong dokumen bambu pada Xiang Shu. Tiga ratus tahun sudah berlalu, dan setelah terkubur dalam waktu yang sangat lama sampai menderita erosi dari air yang mengalir, dokumen-dokumen itu sudah tertutup pasir dan lumpur, dan apa yang tertulis di atasnya tidak dapat dibaca lagi.

“Satu langkah lagi,” kata Chen Xing tanpa daya, “Aku hanya berjarak satu langkah lagi, Ya Tuhan!”

“Apa kau yakin bahwa selama tulisan itu bisa diidentifikasi, kau akan bisa menemukan apa yang kau inginkan?” Xiang Shu bertanya. Dia mencengkeram pergelangan tangan Chen Xing dengan satu tangan dan mengangkatnya sedikit, menggunakannya sebagai lampu untuk menerangi dokumen bambu di tangannya.

Chen Xing, “Setidaknya aku bisa menemukan beberapa petunjuk ah!”

Feng Qianjun membuka sebuah kotak. Dia berkata, “Coba lihat?”

Di dalam kotak itu ada gumpalan besar barang bercangkang keras yang saling menempel. Feng Qianjun mematahkan selembar – itu adalah kertas. Setelah kertas itu direndam dalam air dan sebuah gumpalan besar terbentuk menjadi sebuah pasta yang saling menempel, lalu kertasnya akhirnya mengering, hasilnya akan menjadi seperti ini.

Chen Xing berjuang beberapa kali untuk membuat Xiang Shu melepaskan tangannya. Xiang Shu melemparkan dokumen bambu itu ke samping dan mulai mengamati sebuah sarung pedang yang kosong.

“Apa yang tertulis di sarung pedang itu?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing bisa mengenali karakter kuno yang tertulis di sarungnya dalam skrip segel, “Jala yang menjerat Hidup dan Mati terikat teguh dan kuat, berharap untuk dipotong oleh pedang kebijaksanaan.”

Tepat di tengahnya berdiri lemari besi yang berat, dan ada kunci besi hitam di lemari itu.

“Buka untuk melihatnya?” Chen Xing terus merasa ada sesuatu yang tidak biasa di sini.

Feng Qianjun memberi isyarat agar dua lainnya bergerak. Saat dia hendak menghunuskan pedang sabernya, Xiang Shu mengulurkan jarinya, mengaitkan, dan memutarnya, kemudian potongan besi yang berfungsi sebagai kunci penghubung di pintu lemari itu terlepas.

Chen Xing hendak menerangi lemari besi itu dengan cahayanya ketika Xiang Shu memblokir di depan Chen Xing; dia memegang sarung pedng itu dengan tangan kirinya dalam posisi bertahan dan membuka pintu lemari dengan tangan kanannya——

Ada cermin rias seukuran telapak tangan di dalam lemari itu, sementara semua yang ada di dalamnya terbuat dari batu giok. Bahkan ada rantai yang diukir dari batu giok putih yang membungkus sekeliling cermin rias itu, dan tepat ketika lemari besi dibuka, kabut gelap mulai menyelimuti udara.

Batu giok digunakan untuk mengusir roh jahat … ini adalah kebencian! Chen Xing segera bertindak tegas dan berteriak, “Tutup pintu lemari itu sekarang!”

Tapi teriakan nyaringnya datang terlambat. Begitu pintu lemari terbuka, kabut hitam di dalamnya meledak begitu kuat dan menyapu seluruh gudang, membungkus ketiganya di dalamnya. Xiang Shu berteriak, “Mundur!”

Chen Xing merasakan kekuatan isapan yang kuat menyeretnya pergi dan terus menariknya ke arah cermin itu seperti orang gila. Dia baru saja berbalik ketika dia terbungkus dalam pusaran angin dan terbang. Xiang Shu mendorong dengan kasar dari belakang, sarung pedang yang dipegangnya terlepas, lalu dia tersedot ke dalam cermin!

Lemari besi itu bergetar hebat dan terus mengeluarkan suara bergemuruh. Lemari itu tampak seperti mulut besar monster yang mulai melahap semua yang ada di sekitarnya. Chen Xing menempel di tepi pintu ruang penyimpanan sambil menggenggam Xiang Shu dengan satu tangan. Xiang Shu berteriak, “Lepaskan! Jangan hiraukan aku!”

Chen Xing melihat ke belakang dan berteriak, “Apa yang aku katakan sebelum kita masuk?”

Feng Qianjun meraung, “Temukan cara untuk menendang pintu lemarinya!”

Namun, Chen Xing tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Rasa sakit yang tajam menembus jari- jarinya, jadi dia mengendurkan cengkeramannya tanpa sadar dan ikut tersapu oleh embusan pusaran angin kabut hitam itu. Pada saat itu, Xiang Shu segera melingkarkan lengannya di pinggang Chen Xing dan memeluknya erat-erat, lalu mereka berdua terhisap ke dalam cermin!

Feng Qianjun berteriak, “Penjaga! Tolong——! Chen Xing!!!”

Feng Qianjun memegang pedang sabernya dengan satu tangan dan memasukkannya ke sisi pintu. Dia melihat kembali ke cermin aneh itu, dan ketika dia melihat keluar lagi, pupilnya tiba- tiba membesar; di luar ruangan yang gelap itu, tampak sosok bersandar di kursi roda, sosok itu memegang lampu di tangannya dan mengenakan topeng yang hanya menutupi matanya, dia melihat kakak laki-lakinya Feng Qianyi yang sedang menatapnya dari jauh.

Feng Qianyi mengungkapkan ekspresi aneh, menunjukkan padanya senyuman yang tidak tampak seperti senyuman dan menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Feng Qianjun tanpa sadar melonggarkan cengkeramannya, dan bersama dengan pedang sabernya, tersapu oleh badai gelap itu dan kemudian terhisap memasuki cermin.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Upacara keagamaan dan musik = regulasi masyarakat; pepatah ini berarti melihat masyarakat dalam kekacauan total.
  2. Seorang pengrajin legendaris.
  3. Luopan atau kompas geomantik adalah kompas magnet China, juga dikenal sebagai kompas Feng Shui. Digunakan oleh praktisi Feng Shui untuk menentukan arah yang tepat dari sebuah struktur atau item lainnya.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments