Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


“Pergilah!” Feng Qianjun menjawab dan tidak ingin merepotkan dirinya untuk memikirkan Xiang Shu lagi, hanya Xiang Shu yang bisa mencari berkah untuk dirinya sendiri sekarang. Dia melingkarkan lengannya di sekitar Chen Xing dan menyeretnya ke pintu masuk. Pada saat Xiang Shu bergegas maju, mereka berdua merunduk di bawah perut kuda yang dinaiki jenderal berzirah hitam dan meluncur tepat di seberang!

Chen Xing masih ingin melihat ke belakang, tapi Feng Qianjun meraung, “Jangan lihat lagi!” Kemudian menoleh ke belakang, mengangkat tubuhnya, dan lari. Dalam sekejap, mereka sudah dipisahkan dalam jarak satu zhang, tapi Chen Xing masih melambai pada Xiang Shu, “Xiang Shu! Lari!!!”

Xiang Shu mengacungkan sarung pedangnya, yang berkilau dengan cahaya cemerlang di bawah langit yang keruh. Prajurit berzirah hitam itu memacu kudanya ke depan untuk membunuhnya, namun Xiang Shu menjauh tanpa menghadapinya. Dalam waktu yang dibutuhkan untuk menghela napas pendek, sarung pedang itu berputar dan menghempaskan lengan prajurit yang berlari tepat di depannya!

Sarung pedang itu ditempa dari baja murni yang dicampur dengan benang emas dan perak dan sangat sulit untuk digunakan. Namun, di tangan Xiang Shu, sarung pedang itu bisa digunakan sebagai cambuk yang sangat lentur. Hanya dengan sedikit goyangan, pancaran cahaya segera menutupi langit.

Musuh berkumpul kembali sebelum berbalik untuk menghadapi Xiang Shu. Suasana di tempat itu sangat sunyi. Para prajurit, yang lengan dan kakinya dipotong oleh Xiang Shu, mulai mengambil anggota tubuh mereka yang terpotong dari tanah dan menghubungkannya kembali ke tubuh mereka. Area di mana bagian tubuh mereka disatukan tampak seperti daging busuk yang lembut dan menggeliat, mereka berhasil menyatukan kembali bagian tubuh mereka yang terpotong.

“Siapa kau sebenarnya?!” Xiang Shu berbalik, menarik sarung pedangnya, dan memblokir di depan pintu masuk lembah. Matanya terbuka lebar saat dia meraung marah, “Hubungan apa yang Kjera miliki dengan kalian?! Bicaralah!”

Tidak ada yang menjawab raungan Xiang Shu. Yang dia lihat hanyalah sosok jenderal berzirah hitam yang mengangkat tombaknya — itu adalah sinyal untuk menyerang.

Kelompok prajurit bayangan membungkuk satu demi satu, dan bersama dengan kerangka kuda perang mereka, mereka meluncurkan serangan ganas!

Di pintu masuk Markas Besar Departemen Pengusiran Setan, Chen Xing merasa seperti dia menabrak sesuatu saat dia melewati dinding yang tak terlihat.

Feng Qianjun, “Apa yang akan kita lakukan selanjutnya? Semuanya terserah padamu sekarang!”

Chen Xing pergi ke bawah tanah dan melihat ke plakat di luar kediaman ini; empat kata besar yang terbalik dalam pantulan cermin muncul di plakat itu, “Segalanya Memiliki Satu Asal.”1

Di luar pintu masuk, berdiri lempengan batu lain, dan di atasnya, tertulis “Markas Besar Departemen Pengusiran Setan Dinasti Han”.

Chen Xing berseru, “Ketemu! Sangat bagus! Aku tahu tempatnya pasti ada di sini!”

Chen Xing berlari secepat kilat ke Departemen Pengusiran Setan. Penataan dekorasi di dalamnya hampir sama persis dengan deskripsi di buku yang dibacanya, tapi tidak ada siapapun di dalamnya. Meskipun dia tahu bahwa hanya iblis kekeringan yang tersisa di dunia cermin dan tidak ada lagi orang yang hidup di sini, dia masih memegang benang harapan terakhir miliknya saat dia berteriak, “Apa ada orang di sini?”

“Apa ada orang di sini, apa ada orang di sini, apa ada orang di sini ……”

Hanya gema suaranya sendiri yang membalasnya.

Feng Qianjun melihat ke kiri dan kanan, lalu berteriak, “Apa ada senjata ajaib di sini? Pikirkan cara untuk mengalahkan musuh!”

Chen Xing sangat cemas; masih ada gerombolan pengejar di luar. Bahkan jika ada senjata sihir di Departemen Pengusiran Setan, memangnya senjata-senjata itu akan berguna?

Di dalam aula utama Departemen Pengusiran Setan, plakat di tengahnya masih bertuliskan tiga kata yang dibalik, “Menerangi Hamparan Luas”, sementara sebuah pedang hitam dan berat yang mengkilap ditempatkan di bawahnya. Feng Qianjun maju untuk mengambil pedang itu, tapi dia tidak bisa. Seolah-olah pedang itu telah dilas dengan kuat ke dudukan pedangnya. Dia berlari ke lantai dua dan berkata, “Oh, ini buruk. Tianchi, Pelindungmu dalam bahaya.”

Chen Xing mengikutinya dengan tergesa-gesa, hanya untuk melihat Xiang Shu berlari dengan penuh kegilaan di depan musuh yang menyerang saat dia berlari menuju lembah yang jauh.

Xiang Shu mengerti betul bahwa seseorang tidak akan mungkin bisa melawan prajurit yang sedang dalam posisi menyerang di pertarungan satu lawan satu, dan setidaknya harus menjaga jarak sejauh tiga kali. Mengurangi kekuatan pihak lain terlebih dulu sebelum menyiapkan serangan balik. Namun, jika dia terus menyerang, dia akan langsung menuju pintu masuk Departemen Pengusiran Setan, jadi dia harus bisa mengulur waktu dan terlibat perkelahian dengan musuh dengan pola yang berputar di tempat yang sama.

Tiba-tiba, sebuah panah kayu sepanjang tiga kaki melesat, membawa serta angin kencang saat menancap di pohon!

Xiang Shu mendongak dan melihat bahwa di lantai tiga dari Departemen Pengusiran Setan, Chen Xing dan Feng Qianjun masing-masing berada di dua sisi yang berbeda saat mereka melakukan operasi penyerangan panah berulang2 di tanah. Chen Xing berteriak, “Pancing iblis itu!”

Xiang Shu segera bergegas ke depan Departemen Pengusiran Setan. Chen Xing mengerahkan banyak kekuatan untuk mengaktifkan mekanisme dan memutar panah berulang. Begitu mereka berdua menarik mekanismenya, serangkaian panah ditembakkan secara berurutan. Panah tajam ditembakkan dari kotak panah dengan derak yang jatuh di atas tanah datar di luar gerbang Departemen Pengusiran Setan seperti hujan lebat!

Xiang Shu hampir tertusuk dan meraung, “Apa kau tahu cara menembakkan panah?!”

“Tentu saja tidak!” Chen Xing berteriak, “Jangan terlalu menuntut! Berusahalah sedikit!”

Feng Qianjun berteriak, “Akulah yang menembakkan panah itu! Tidak apa-apa, aku akan turun untuk membantumu ba!”

Saat dia berbicara, Feng Qianjun melompat dari lantai tiga, mencabut pedang Sen Luo-nya, dan pergi untuk membantu Xiang Shu.

Pada saat ini, mereka berdua akhirnya merasakan kehebatan Iuppiter Chen Xing; Chen Xing berteriak saat dia mengoperasikan panah berulang, menembakkan panah sambil berputar, namun tidak ada panah yang ditembakkan dengan sia-sia — tidak peduli ke mana arahnya dan ke mana pun panah itu mengarah, semua panah akan menancapkan diri ke kepala mayat hidup, dan setiap tembakan menjatuhkan satu kepala ke bawah. Jenderal berzirah hitam benar-benar tercengang, dan sebelum waktu yang dibutuhkan untuk membakar setengah dupa berlalu, semua bawahannya jatuh ke tanah. Jenderal itu dengan tegas memacu kudanya untuk berbalik dan lari. Chen Xing mengoperasikan panah berulang dan saat dia menembakkan panah terakhirnya, dia berteriak, “Xiu!”

Chen Xing menarik panah dan mundur, tapi secara tidak sengaja tersandung di depan panah dan meraih pelatuk saat dia jatuh. Sudut dari panah berulang itu dibelokkan, dan panahnya melesat lurus ke langit pada suatu sudut. Xiang Shu dan Feng Qianjun menyimpan senjata mereka pada waktu yang sama; mereka menyaksikan busur yang ditarik keluar oleh anak panah. Jenderal itu sedang menunggang kudanya saat dia berlari keluar dari lembah. Anak panah itu terbang lebih dari seratus langkah dan jatuh miring, lalu mengenai helm yang dikenakannya dengan suara “dentang”, mematahkan leher sang jenderal sedemikian rupa sehingga kepalanya berputar ke udara.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Xiang Shu bergegas keluar. Jenderal itu sepertinya menyadari sesuatu dan berlari untuk meraih kepalanya, tapi Xiang Shu melompat ke udara, berputar dengan gagah seperti dia sedang bermain cuju,3 dan menendang kepala itu!

Xiang Shu menahan kepala sang jenderal dan mengirimnya terbang dengan sebuah tendangan. Feng Qianjun mengejarnya, melakukan jungkir balik dengan satu tangan di tanah, melanjutkan estafet dengan melakukan tendangan lain, dan menendang kepala itu langsung ke Departemen Pengusiran Setan.

Chen Xing mengikuti mereka dan menendang kepalanya menuruni tangga dari lantai tiga. Namun, dia baru saja menendang kepalanya ketika tendangannya menghasilkan bunyi “dentang”, dan itu terdengar sangat menyakitkan dan membuat Chen Xing melolong kesakitan. Helm yang dikenakan kepala itu terlalu keras; kepala itu menabrak dua papan tangga berturut-turut dan mendarat dengan suara “gedebuk“, dan menimbulkan awan debu.

Xiang Shu dan Feng Qianjun mundur dengan selamat ke Departemen Pengusiran Setan. Jenderal itu kini menjadi seorang ksatria tanpa kepala dan saat ini sedang berkeliaran dengan menunggang kuda di luar karena ingin mengambil kepalanya. Xiang Shu mengibaskan sarung pedangnya, namun sang jenderal tidak datang mendekatinya dan pergi begitu saja.

Chen Xing pergi ke tengah aula dan meraih pedangnya. Saat dia memegangnya dengan santai, pedang besi berat itu mulai bersinar dengan cahaya putih.

Chen Xing, “?”

Lingkaran pola mantra bercahaya muncul di tanah di sekitar pedang besi berat itu.

Xiang Shu dan Feng Qianjun melihat pedang itu pada saat bersamaan. Chen Xing mengangkatnya tanpa usaha apapun. Dia menatapnya dengan ekspresi bingung sebelum melemparkannya ke Xiang Shu.

Xiang Shu menangkapnya, mengayunkan pedang itu, dan mengacungkannya sebentar dengan satu tangan. Tepat ketika dia akan berlari keluar untuk mengejar, jenderal tanpa kepala itu sudah mundur keluar dari ngarai.

Mereka bertiga menghela napas lega pada saat yang bersamaan.

Chen Xing berjalan mondar-mandir untuk kemudian duduk di sofa di aula utama Departemen Pengusiran Setan. Dengan tangan terbuka dan kedua kakinya gemetar, dia berkata, “Lihat? Bukankah kau masih harus bergantung padaku pada akhirnya?”

Kelima jari Xiang Shu mengejang sedikit, lalu dia menarik napas dalam-dalam. Feng Qianjun berkata, “Adik laki-laki tersayang ini benar-benar luar biasa, hanya saja …… bagaimana kita bisa keluar sekarang? Apa kau punya ide?”

Chen Xing menjawab, “Ayo istirahat, aku sangat lelah. Manusia selalu menjadi sosok yang memikirkan jalan keluar. Karena kita bisa memasuki tempat ini, maka kita pasti bisa keluar juga.”

Feng Qianjun mengambil kepala di aula dan menarik helmnya, memperlihatkan wajah biru nila di dalamnya.

“Hati-hati, itu mungkin menggigit.” Chen Xing mengingatkan.

Xiang Shu mengerutkan kening dan berkata dengan tenang, “Kelompok ini tidak terlihat seperti iblis kekeringan biasa. Setelah anggota badan mereka dipotong, mereka bisa beregenerasi selama mereka menghubungkannya kembalu. Kenapa monster seperti itu muncul di sini?”

Chen Xing memikirkannya sebentar, lalu menjawab, “Menurut legenda, ada banyak jenis iblis kekeringan. Mayat hidup yang kita lihat sebelumnya pasti jenis yang tingkatnya paling rendah. Prajurit semacam ini seharusnya memiliki level tinggi di antara mereka. Yi? Saudara Feng, wajah ini terlihat sangat tampan bu.”

Feng Qianjun melepas helm yang dikenakan kepala itu dan dengan hati hati membawa kepalanya, yang menghadap dua orang lainnya. Kepala itu mendelik dengan mata lebar; dia terus membuka mulutnya dan membuat segala macam ekspresi, memperlihatkan gigi putihnya saat dia berputar secara paksa dengan fitur wajah yang terdistorsi seperti dia ingin menggigit seseorang.

“Kemarikan kepalanya, biarkan aku mempelajarinya dengan benar.” Kata Chen Xing.

Mendengarnya, Feng Qianjun meletakkan kepala itu di atas meja. Chen Xing mengambil cabang pohon dan menjulurkannya ke mulut kepala itu. Cabang itu patah karena digigit. Dia ingat bahwa setelah dia menembak sekelompok prajurit di kepala mereka, kelompok mayat hidup itu kehilangan kemampuan mereka untuk bergerak, tapi selama kepalanya tetap ada, bahkan jika dipisahkan dari tubuhnya, tubuh itu masih bisa bergerak. Dengan kata lain, jika mereka membelah kepala ini menjadi dua, maka ksatria tanpa kepala yang berkeliaran di luar akan ……

Chen Xing sedang mengamati hidung pria cantik itu ketika sebuah buku dilemparkan ke wajahnya.

Ai!”

“Itukah yang kamu cari?” Xiang Shu sudah tidak sabar menunggu. Dia sudah mengobrak-abrik gudang sekali dan menemukan sebuah buku yang diisi dengan skrip segel Han. Skrip segel berasal dari Dinasti Qin dan umumnya digunakan pada acara-acara resmi dan formal. Itu adalah font yang terdistorsi yang sulit diuraikan. Saat ini, naskah resmi menggunakan bahasa yang sama, dan merupakan hal yang sangat menantang bagi orang Hu untuk mempelajari naskah resmi, sehingga mereka tidak bisa benar-benar memahami naskah segel.

“Kata-kata di sini semuanya terbalik,” Chen Xing membuka buku itu dan berkata, “Akan terlalu sulit untuk diidentifikasi. Darimana kamu mendapatkan ini?”

“Rak di ruang bawah tanah. Hanya ada setengahnya.” Xiang Shu menjawab, “Hanya buku ini yang istimewa, kau akan mengerti saat melihatnya.”

Begitu Chen Xing membuka buku itu, yang dia lihat hanyalah skrip segel sederhana yang berkelok-kelok seperti naga Qiulong, tapi itu jelas tidak terbalik seperti semua kata lain di dalam cermin – itu mematuhi aturan dunia saat ini! Apa artinya? Buku ini ditulis di sini oleh seseorang dari masa sekarang setelah memasuki dunia cermin!

Meskipun Xiang Shu tidak terbiasa dengan buku naskah segel, dia bisa mengenali bahwa itu tidak biasa dari halaman pembukaan kiri dan kanan buku. Kebanyakan buku di rak dimulai dari kanan, tapi hanya buku ini yang dimulai dari kiri.

Chen Xing bergumam, “Ini adalah buku tulisan tangan dari 299 tahun yang lalu. Siapa yang meninggalkan catatan ini di sini?”

“Bacalah.” Xiang Shu berkata.

“Yongping bertahan selama 18 tahun, aku sudah berada di dunia manusia selama lebih dari 300 tahun, dan selama ratusan tahun ini, aku sudah melakukan perjalanan ke seluruh Tanah Surga dan akhirnya menemukan Mutiara Dinghai di Danau Baikal …… Mutiara Dinghai? Keheningan yang terjadi pada semua sihir ditakdirkan menjadi tujuan akhir dari semua pengusir setan, dan hanya Mutiara Dinghai-lah yang masih bisa melepaskan gelombang Qi spiritual yang melonjak.”

Chen Xing, “!!!”

“Setelah mendapatkan senjata ajaib ini, semua catatan seharusnya sudah dihancurkan. Namun, manusia hanya bisa merencanakan, tapi Surga yang menentukan; untuk urusan duniawi, delapan atau sembilan dari sepuluh upaya tidak akan berhasil. Untuk berjaga-jaga, buku ini akan disembunyikan di Cermin Yin Yang. Jika sesuatu tiba-tiba terjadi ……”

“Sudahlah,” gumam Chen Xing,

“Seseorang hanya bisa melakukan yang terbaik. Perubahan-perubahan kehidupan berlalu hanya dengan jentikan jari, jadi apa manfaatnya merencanakan hal-hal anumerta?”

Chen Xing membalik ke halaman berikutnya, tapi beberapa halaman terakhir tidak memiliki kata-kata dan hanya garis sederhana yang digambar dengan tinta. Dari kelihatannya, itu tampak seperti peta. Nalurinya mengingatkannya bahwa catatan yang tertinggal dalam buku ini pasti ada hubungannya dengan keheningan yang menimpa semua sihir.

“Catatan ini ditinggalkan oleh salah satu pendahuluku yang juga merupakan pengusir setan.”

Chen Xing berkata pada dua orang lainnya setelah dia selesai membaca, “Aku tidak tahu kenapa dia melakukan ini…. tapi dia pasti tahu kebenaran di balik keheningan yang terjadi pada semua sihir!”

Mereka bertiga merenung cukup lama. Xiang Shu mengerutkan keningnya, “Catatan itu tidak menyebutkan tentang iblis kekeringan.”

Chen Xing menggelengkan kepalanya, “Tidak.”

Feng Qianjun berkata, “Jadi dialah yang menciptakan dunia cermin?”

Chen Xing mengangguk, “Mungkin. Menilai dari titik waktu ini, buku itu ditulis di tahun setelah keheningan menimpa semua sihir. Selama tahun itu, semua Qi spiritual langit dan bumi sudah menghilang, tapi orang ini menemukan senjata ajaib yang disebut ‘Mutiara Dinghai’, dan menggunakannya untuk memulihkan mana.” Saat dia berbicara, dia melihat sekelilingnya saat dia mengamati ruang tempat mereka bertiga berada. Dia melanjutkan, “Lalu, dia mengaktifkan Cermin Yin Yang dan menciptakan dunia cermin ini, lalu meninggalkan buku yang belum selesai ini di dunia cermin?”

Xiang Shu membalik-balik beberapa peta terakhir di bagian belakang buku. Dia mempelajari halaman terakhirnya. Gunung, sungai, dan danau yang sederhana digambar di sana, tanpa teks yang menandai lokasinya.

“Tidak,” Xiang Shu mengerutkan kening dalam-dalam, “Itu tidak benar, kecuali kalau kau membuat kesalahan dalam penjelasanmu.”

Chen Xing, “???”

“Itu adalah makna dibalik apa yang tertulis di buku itu.” Chen Xing menjelaskan, “Ini sangat masuk akal ah, semua mana di dunia sudah hilang, senior ini menemukan Mutiara Dinghai, dan itu adalah kunci untuk memulihkan mana …… tunggu, tidak.”

Chen Xing sekarang juga menyadari suatu masalah, tapi dia tidak tahu persis kenapa.

Feng Qianjun berkata, “Di dalam buku, dikatakan bahwa dia sudah mencari Mutiara Dinghai selama ‘ratusan tahun’. Mana ada di dunia manusia saat itu, dan Qi spiritual langit dan bumi belum menghilang. Bahkan jika dia tahu alasan di balik hilangnya mana, bagaimana bisa dia meramalkan masa depan dari ratusan tahun yang lalu dan mulai mencari Mutiara Dinghai pada saat itu?”

Chen Xing berhenti bicara.

“Di mana lokasi Mutiara Dinghai?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing mengangkat bahu dengan ekspresi bingung.

“Aku pikir sangat tidak mungkin lokasinya ada di dunia cermin.” Xiang Shu melanjutkan.

Chen Xing mengakui hal itu. Xiang Shu mengobrak-abrik tiga peta terakhir di bagian belakang buku dan berkata, “Mungkin ada di salah satu tempat di ketiga peta ini. Aneh, apa yang dia lakukan setelah mendapatkan Mutiara Dinghai? Mungkinkah benda itu direnggut lagi oleh orang lain?”

“Itu petunjuk selanjutnya,” Chen Xing menarik napas dalam-dalam, “Akhirnya ada petunjuk sekarang. Ini bagus, perjalanan kita ke sini tidak sia-sia. Tapi kita harus memikirkan cara untuk mendapatkan kembali Cermin Yin Yang terlebih dahulu. Sekarang karena cerminnya ada di tangan kakak Saudara Feng …… itu sedikit berbahaya, un.”

Chen Xing melirik Feng Qianjun, dan ketiganya memahami situasinya secara implisit pada saat yang sama. Setelah menghubungkan potongan-potongan itu bersama-sama, mereka hampir bisa merekonstruksi garis waktu dari apa yang sudah terjadi. Pertama, setelah keheningan menimpa semua sihir, pendahulu pengusir setan ini meninggalkan senjata ajaib yang kuat ini, Cermin Yin Yang, di Markas Besar Departemen Pengusiran Setan Chang’an. Sementara keluarga Feng sedang membenahi Gunung Song dan membangun kediaman Songbai sebagai perluasan di situs lama Departemen Pengusiran Setan, mereka mungkin mendapatkan cermin itu karena kombinasi kebetulan yang aneh.

Tapi bagaimana dengan kemunculan iblis kekeringan?

Ada banyak jawaban yang hanya bisa mereka peroleh setelah bertanya kepada Feng Qianyi.

Chen Xing segera bangkit, menyimpan buku itu dan berkata, “Di mana kau menemukan buku ini? Bawa aku kesana.”

Feng Qianjun hendak bangkit dan mengikutinya saat Xiang Shu memberi isyarat. Feng Qianjun tahu bahwa Xiang Shu bermaksud agar dia tidak menimbulkan kecurigaan, jadi dia hanya bisa berkata, “Aku akan menjaga di sini.”

Chen Xing dengan cepat turun ke gudang bawah tanah. Dibandingkan dengan gudang kecil yang dibangun setelah pembangunan Bank Xifeng, gudang ini jelas jauh lebih luas. Tempat utu diisi dengan senjata dan rak buku, dan hanya rak senjata yang kosong.

Xiang Shu menunjuk ke sebuah rak. Chen Xing menemukan cermin perunggu biasa, menyalakan lampu minyak dalam ruangan, dan mulai melihat -lihat rak buku untuk melakukan pencarian.

“Ini sangat lengkap!” Chen Xing sudah membaca cukup banyak buku yang tidak lengkap di tempat Shifu-nya yang diambil dari Departemen Pengusiran Setan. Departemen itu memiliki catatan tentang banyak senjata sihir kuat di dunia. Selama bertahun-tahun, semua dokumen itu diturunkan ke Chen Xing, tapi mereka sudah lama kekurangan buku. Sekarang, dengan semua perkenalan tentang senjata ajaib ada di depannya, Chen Xing kembali bersemangat dalam sekejap. Keingintahuannya sangat terpuaskan sekarang, dan dia tidak peduli tentang hal lain untuk saat ini – baca dulu, pikirkan nanti.

“Kain Kasa Awan Merah, Mengusir Alu …… Cahaya Hati? Cahaya Hati!”

Chen Xing tidak menyangka bahwa sebenarnya akan ada catatan kuno tentang Cahaya Hati di sini! Untuk mencegah seni tradisional hilang, Pengusir Setan Agung dari dinasti masa lalu secara khusus meninggalkan salinan transkrip ini. Dengan begini, bahkan jika perang atau insiden yang tak terduga akan pecah, pengusir setan yang mewarisi senjata sihir masih bisa kembali ke departemen untuk mengambil mantra senjata sihir dan mengendalikannya lagi. Namun, atribut Cahaya Hati selalu menjadi bahan perdebatan sengit; Orang-orang sering percaya bahwa itu hanya akan muncul di zaman ketika para iblis akan turun, dan Cahaya Hati adalah satu-satunya “harta spiritual” di dunia yang tidak memiliki bentuk fisik. Kontroversi masih menyelimuti pertanyaan apakah itu benar-benar harus dianggap sebagai senjata ajaib atau tidak.

Chen Xing langsung bereaksi seolah-olah dia telah mendapatkan harta yang paling berharga. Dia membuang masalah tentang Cermin Yin Yang ke bagian belakang pikirannya terlebih dulu, kemudian mulai membaca sepuluh kalimat secara sekilas saat dia melihat-lihat melalui gulungan bilah bambu. Penggunaan Cahaya Hati direkam pada gulungan bilah bambu ini: termasuk juga tiga jenis kekuatan, memusnahkan setan, pengusiran setan, dan penjaga dari hati4 seseorang. Dan yang paling penting, seperti yang dikatakan Shifu-nya, keheningan yang terjadi pada semua sihir di dunia ini tidak akan mempengaruhi Cahaya Hati!

Itu karena Cahaya Hati menggunakan tiga hun dan tujuh po sebagai sumber kekuatannya, dan itu ada di dalam jiwa, yang merupakan akar dari semua manusia. Saat senjata ajaib ini digunakan, Cahaya Hati akan menyala dan menerangi hamparan luas, seperti percikan api yang memulai kebakaran yang terjadi di padang rumput. Itu akan membangkitkan Qi spiritual dari langit dan bumi dan mengumpulkan kekuatan yang lebih kuat untuk mengusir setan.

Ketika Shifu memberitahunya tentang misteri di balik Cahaya Hati, pengetahuan yang dimilikinya sangatlah sedikit. Sekarang Chen Xing akhirnya menemukan buku yang bisa melengkapi pengetahuannya yang sedikit itu, yaitu, sejak Qi spiritual dari langit dan bumi mengering, dia menemukan bahwa tiga kekuatan mistik dari Cahaya Hati, meskipun lemah, masih bisa digunakan!

Satu hal lain yang dijelaskan pada buku itu bahwa, Cahaya Hati hanya dapat melindungi semua hal di dunia ini dari gangguan iblis dan mengusir roh jahat, tapi tidak bisa membunuh iblis secara langsung, apalagi digunakan untuk menyakiti orang-orang. Dalam arti tertentu, “senjata ajaib” ini lahir hanya untuk menahan “setan”. Ketika digunakan untuk menghadapi hal-hal jahat, cahayanya bisa menusuk musuh, tapi tidak bisa berbuat apa-apa pada seseorang. Paling banyak itu hanya akan bisa memancarkan sedikit cahaya untuk menakut-nakuti orang …

“Keluarkan, baca lain kali.” Xiang Shu mengingatkan, “Cermin Yin Yang.”

Chen Xing tersadar dari lamunannya. Dia mulai memeriksa buku-buku itu dari depan ke belakang, dan akhirnya mengeluarkan gulungan bilah bambu dari deretan senjata ajaib “Surga”, lalu membukanya.

“Cermin Yin Yang, senjata ajaib zaman kuno. Mampu membuat batu gosok dari apa pun di dunia ini, didukung oleh Qi spiritual langit dan bumi, prasasti terukir di bagian belakang.”

Xiang Shu mengangkat lentera di sampingnya. Chen Xing dengan kasar membaca deskripsi penggunaan senjata ajaib dan mengerutkan keningnya, “Tapi bagaimana tepatnya Cermin Yin Yang ini diaktifkan? Kecuali ……” Saat dia berbicara, dia samar-samar teringat pada poin kunci yang sudah dia simpulkan sebelumnya— kebencian.

Agar senjata sihir di dunia bisa melepaskan kekuatannya, dia harus menyerap Qi spiritual dari langit dan bumi. Namun, yang disebut Qi spiritual ini tidak lebih dari sirkulasi kekuatan langit dan bumi yang melimpah. Kebencian yang tertinggal setelah kematian secara teoritis memiliki sumber yang sama dengan Qi spiritual, mereka hanya disajikan dengan cara yang berbeda. Qi spiritual jernih, sementara kebencian itu keruh, analog dengan pepatah umum bahwa ada dua jenis Qi langit dan bumi — “jernih” dan “keruh”. Seni jahat pernah ada; mereka memanjakan diri dalam praktik darah janin atau jiwa manusia yang dimurnikan, dan itu adalah bagaimana mereka mengendalikan kebencian.

Dan orang yang memegang cermin ini sudah menemukan cara untuk memanfaatkan kebencian. Mungkin mereka sudah menyempurnakan senjata ajaib ini di medan perang dengan banyak korban, lalu mengambilnya untuk mereka gunakan sendiri. Sangat sempurna bagi mereka untuk menyimpan mayat hidup yang tidak bisa mereka simpan di tempat lain.

“Cermin Yin Yang memiliki dua sisi dan satu tubuh; sisi Yang ada di dunia manusia, sedangkan sisi Yin ada di dunia cermin. Untuk membuka kembali jalan menuju kenyataan, kau harus menemukan sisi Yin di dunia ini.”

Chen Xing selesai membaca instruksi penggunaannya. Cermin itu sendiri sudah dimurnikan; itu sangat mudah untuk diaktifkan, dan itu tidak masalah baginya. Sulit untuk menemukan di mana lokasinya disembunyikan.

Xiang Shu menjentikkan pedang baja hitam berat di tangannya. Sebuah suara logam yang tumpul terdengar, dan dia memberi isyarat pada Chen Xing untuk melihat.

“Dan apa ini?” Xiang Shu bertanya.

Chen Xing meminta Xiang Shu untuk memegangnya dan memeriksa pola pedang. Dia berkata, “Sembilan Suku Kata Tao”5 terukir di atasnya. Mungkin itu digunakan untuk menundukkan iblis.”

Xiang Shu, “Pedang ini tidak ditemukan di gudang rahasia Keluarga Feng, hanya ada sarung pedangnya di sana.”

Saat dia berbicara, Xiang Shu memasukkan pedang ke dalam sarungnya — itu sangat cocok.

Chen Xing berkata dengan bingung, “Aku juga tidak yakin tentang itu. Aku belum pernah melihat deskripsi yang berhubungan dengan senjata ini sebelumnya. Cermin Yin Yang menciptakan gesekan batu dari dunia saat ini, tapi dibatasi oleh kekuatan seseorang; semakin kompleks gosokannya, semakin banyak mana yang dibutuhkan. Jika ekspektasiku tidak meleset, dunia cermin seharusnya hanya terdiri dari Kota Chang’an, dan bahkan mungkin tidak mencakup seluruh Chang’an. Andaikan pedang ini adalah senjata ajaib juga, akan sangat sulit bagi Cermin Yin Yang untuk membuat sesuatu dari kegiatan menggosok batu dari senjata ajaib lainnya. Kekuatan spiritual yang dibutuhkan akan menjadi terlalu banyak.”

Chen Xing mengangkat lentera di tangannya lagi dan mulai mencari di rak, membuktikan bahwa memang tidak ada apa-apa. Tapi ada sebatang bambu bertuliskan “Sen Luo Wan Xiang”; itu adalah deskripsi dari pisau harta karun. Chen Xing telah melihatnya sebelumnya di tempat Shifu– nya, jadi dia menurunkannya karena dia ingin memberikannya pada Feng Qianjun.

Xiang Shu menunduk untuk memeriksa pedang di tangannya dan bertanya, “Apa pedang ini bisa dibawa kembali ke dunia sekarang?”

Chen Xing menjawab, “Sedikit sulit … apa kau menyukainya? Kalau kau suka, simpan saja ba, itu milik Departemen Pengusiran Setan. Aku akan memberikannya padamu sebagai Kepala departemen. Meskipun pedang itu tidak memiliki kekuatan spiritual, itu bisa digunakan untuk memukul orang lain …… jangan gunakan untuk memukulku!”

Xiang Shu memberi isyarat, dan Chen Xing langsung menghindar, tapi Xiang Shu akhirnya berbalik. Chen Xing mengerti — Xiang Shu baru saja menggodanya, dan dia berpikir kau benar- benar bisa membuat lelucon? Aku benar- benar sudah salah menilaimu.

“Teman-teman,” kata Feng Qianjun dari atas, “Apa kalian berdua sudah selesai? Kurasa lebih baik kalian berdua cepat kembali, kita dalam masalah.”

Xiang Shu membawa pedang beserta sarung pedangnya di punggungnya dan naik ke lantai berikutnya dalam beberapa langkah. Chen Xing mengejarnya dan melemparkan selembar gulungan bilah bambu yang mencatat mengenai Sen Luo di Alam Semesta pada Feng Qianjun. Feng Qianjun tidak punya waktu untuk membacanya secara rinci sebelum dia membawa keduanya ke lantai tiga dengan tergesa-gesa.

Siang atau malam tidak bisa dibedakan dengan melihat langit yang gelap dan suram di luar. Kedua sisi ngarai Gunung Song dipenuhi dengan mayat hidup; hampir 100.000 mayat hidup mengepung markas besar Departemen Pengusiran Setan, sementara prajurit bayangan dengan panah di busur mereka berdiri di dataran tinggi.

Ksatria tanpa kepala menunggangi kudanya tinggi-tinggi di puncak Gunung Song saat dia melesat menuju markas besar Departemen Pengusiran Setan.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Oke, permainan pepatah yang digunakan di sini adalah 万 法 一 宗, yang mungkin merupakan permainan dari法归 宗, dan万 法归宗yang mengacu pada bagaimana segala sesuatu bisa mengambil bentuk yang berbeda, tapi esensi/tujuannya masih tetap sama dan semuanya kembali ke Tao pada akhirnya.
  2. Adalah panah Cina yang diciptakan selama periode Negara Berperang, dan tetap digunakan sampai akhir Dinasti Qing.
  3. Sepak bola Tiongkok kuno.
  4. Bisa berarti sesuatu seperti niat/kesadaran sejati seseorang.
  5. Sembilan Suku Kata (九 字- Kuji) yang paling sering dirujuk adalah TAOIST ORIGIN. Ini adalah rangkaian sembilan kata yang digunakan dalam Sihir dan Mantra Tao untuk mengusir roh, hantu, setan, hewan liar, serangga beracun dan melindungi dari bahaya saat pergi ke hutan dan gunung di alam liar.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments