Penerjemah: Rusma
Proofreader: Jellyfishh, Keiyuki17


Hari berikutnya.

Lin Ze melihat pesan itu begitu dia bangun.

Xie Chenfeng: [Ayo hang out?]


Pagi menjelang siang.

Di luar matahari sangat terik. Meskipun jendela dari lantai ke langit-langit memisahkannya dari luar, Lin Ze dapat merasakan panasnya kota melalui jendela itu.

Lin Ze: [Kenapa kamu ada di Jiangbei hari ini? Di mana kamu sekarang?]

Xie Chenfeng: [Aku akan menunggumu di Jalan Bei Cheng Tian. Di Starbucks tempat aku melihatmu terakhir kali.]

Lin Ze mandi dan membawa iPadnya saat dia berjalan keluar. Dia tiba di tempat tujuannya dan duduk. Xie Chenfeng sedang membaca majalah sepak bola. Barista di belakang konter menyambutnya dengan senyuman.

Barista, “Air putih?”

Lin Ze, “Tolong buatkan Latte. Aku baru saja bangun dan aku sangat lelah. Tempat ini seperti boiler room1Terjemahan dari 開水房 : yang diartikan sebagai boiler room yang merupakan ruangan dimana sekelompok tim marketing terlibat dalam penjualan via telepon dibawah tekanan tinggi. Referensi Feitian disini adalah karena itu seperti tempat dimana mereka terlibat kencan dengan intensitas tinggi. kita. Apa kamu perlu pergi ke Lifan hari ini?”

Xie Chenfeng membalik satu halaman dan berkata, “Tidak. Aku sedang berlibur dan tidak ada kegiatan lain, jadi aku datang untuk mencarimu. Siapa yang menamai tempat ini boiler room?”

Lin Ze tertawa dan menjawab, “Salah satu adik kecilku.”

Lin Ze mengeluarkan iPad-nya dan mereka berdua duduk berhadapan tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya meminum kopi mereka sendiri. Xie Chenfeng membaca majalahnya sementara Lin Ze menjelajahi internet.

“Aku telah membuat aplikasi dan mengirimkan resume milikku.” Lin Ze mengambil inisiatif untuk berbicara terlebih dahulu.

“Kamu sedang mencari pekerjaan baru?” Xie Chenfeng mengangkat alisnya dan bertanya.

Lin Ze meregangkan tubuhnya dan mengangguk sambil berkata, “Aku harap ini akan berjalan lancar. Apa kamu memiliki pekerjaan yang bisa kamu rekomendasikan?”

“Pekerjaan seperti apa yang ingin kamu lakukan?” Xie Chenfeng bertanya.

“Sesuatu yang berhubungan dengan menjadi reporter.” Lin Ze menjelaskan pekerjaan sebelumnya kepada Xie Chenfeng. Xie Chenfeng mendengarkannya dengan penuh perhatian, sesekali memberinya anggukan simpatik.

“Jadi seperti itu.” Kata Lin Ze: “Lalu aku berhenti begitu saja tanpa memikirkan apa yang akan aku lakukan selanjutnya. Aku hanya berharap aku bisa menemukan pekerjaan yang bagus kali ini.”

Xie Chenfeng berkata, “Untuk mencari pekerjaan yang bagus, itu tergantung bagaimana latar belakang keluargamu. Jika tidak bagus, kamu harus berjuang sendiri untuk berhasil. Di manapun itu sama saja.”

Lin Ze bertanya, “Apakah di klub seperti itu?”

Xie Chenfeng menjawab, “Di klub, itu semua tergantung pada hubungan dan siapa yang kamu kenal, siapa pendukungmu, kualifikasi pelatih sebelumnya dan juga sekolahmu. Karier di pekerjaan yang lain juga sama. Ketika kamu menerbitkan makalah penelitian, tutormu akan memintamu untuk memasukkan sekelompok nama. Perusahaan swasta akan mempekerjakan orang secara eksternal dan kerabat dari bos akan mengambil semua posisi senior. Badan Usaha Milik Negara… bidang apa pun yang kamu pikirkan, semuanya sama. Jika ada seseorang dengan orang dalam, maka yang bisa kamu lakukan adalah memberi jalan kepada mereka. Jika kamu bekerja dengan baik, pengakuan akan diberikan kepada orang lain. Tapi masalahnya, kesalahan yang dibuat oleh seniormu, kamu sendiri yang harus menanggungnya.”

Lin Ze berkata, “Tapi di setiap tim, akan selalu ada satu atau dua kisah kesuksesan. Ini tidak sepenuhnya seperti bagaimana kamu menggambarkannya.”

Xie Chenfeng mencibir, “Bagaimana bisa kamu berpikir seperti mahasiswa yang baru saja lulus? Masyarakat ini memiliki sisi gelap. Mereka yang berpikir mereka akan mendapatkan imbalan dari kerja keras akan jatuh tersungkur. Dari korupsi pemerintah hingga eksploitasi berlapis dalam sebuah tim. Para guru wanita di sekolah kami bahkan harus menemani para pemimpin Biro Pendidikan untuk minum. Masyarakat ini sangat suram.”

Lin Ze berkata, “Kebencianmu sangat dalam. Kamu harus mengubah cara berpikirmu.”

Xie Chenfeng melemparkan jari tengahnya ke Lin Ze.

Ini menyebabkan Lin Ze tertawa. Jarinya sangat panjang, sangat indah. Kukunya pendek dan bersih. Meskipun digunakan untuk gerakan ini, itu mengungkapkan ketenangan dan pesona yang disukai Lin Ze.

“Aku merasa bahwa masyarakat ini,” Lin Ze berpikir lama sebelum dia berkata dengan serius: “masyarakat ini tidak memiliki kecemerlangan yang menyilaukan seperti yang akan dikatakan beberapa orang, juga tidak seperti kegelapan yang mungkin dikatakan orang lain. Kuncinya adalah apakah kamu sendiri percaya pada kecemerlangan atau kegelapan. Jika jurnalis juga percaya bahwa tidak ada harapan bagi masyarakat maka laporan berita yang mereka tulis juga akan sama sekali tidak ada harapan. Opini publik perlu dibimbing tapi tidak dicuci otak. Tujuan kritik adalah untuk menghapus kejahatan, bukan untuk marah dan melampiaskan amarah. Kritik demi kritik, dan pelecehan demi pelecehan tidak ada gunanya. Orang-orang Cina mudah dihasut. Gerakan sekecil apa pun dapat menghasut puluhan ribu orang. Puluhan ribu orang berpartisipasi dalam pelecehan verbal dan setelah melakukan pelecehan itu, semua orang kembali ke apa yang mereka lakukan sebelumnya. Apa pun yang seharusnya mereka lakukan, mereka akan melakukannya. Semua orang kembali ke rumah masing-masing, semua orang kembali ke ibu mereka sendiri. Setelah periode tujuh hari untuk opini publik, semua orang akan tampak akan lupa apa yang terjadi di masa lalu. Tapi suatu hari sesuatu terjadi lagi, mereka akan berkumpul bersama dalam satu karnaval nasional.”

Xie Chenfeng, “Mengapa seperti itu?”

Lin Ze menjelaskan, “Akar dari fenomena ini adalah karena adanya kenikmatan menyaksikan hiruk pikuk, sebuah sikap yang telah dipelihara dan dipupuk selama ribuan tahun. Itu ciri khas Cina. Orang Cina memiliki mentalitas “semakin sedikit masalah, semakin baik”. Setiap orang lebih suka menjadi pengamat dan tidak akan rela berpartisipasi dan mengorbankan diri untuk tujuan tersebut. Selain tekanan berkepanjangan yang dihadapi dalam aspek materi di samping moral dan ideologi kosong yang kurang berkembang, hidup agaknya tanpa tujuan. Oleh karena itu, hanya melalui cara menonton drama seperti itu, mereka dapat menghipnotis diri sendiri tentang nilai dan kontribusi mereka terhadap negara dan politiknya.”

“Orang-orang suka menonton drama dan berkontribusi dengan melontarkan beberapa kata-kata yang mengutuk. Pertama, melakukannya dengan cara ini, mereka tidak akan menarik masalah. Kedua, mereka dapat melampiaskan frustrasi mereka yang biasanya ditekan oleh tekanan-tekanan masyarakat. Dan ketiga, untuk membuang waktu.”

Xie Chenfeng berkata, “Kamu tidak akan menjadi jurnalis yang terkenal. Jurnalis sendiri perlu membangkitkan drama dan menyiarkannya. Dan jika tidak ada drama, mereka akan membuat drama untuk semua orang, selain menggali sisi gelap masyarakat.”

Lin Ze tertawa terbahak-bahak. Xie Chenfeng sedikit kesal ketika dia melanjutkan, “Tidak masalah jika kamu tidak percaya padaku.”

“Aku kira tidak pasti seperti itu. Jika seluruh keberadaan jurnalis hanya untuk memberikan kesempatan kepada setiap orang untuk saling mencaci dan memberikan hiburan untuk mengisi waktu, lalu apa bedanya dengan sutradara sebuah opera sabun? Aku sangat suka Lüqiu Luwei2Lüqiu Luwei – Jurnalia televisi Tiongkok dan editor berita eksekutif untuk Phoenix Television. Dia adalah reporter wanita pertama yang meliput perang Afganistan tahun 2001, https://en.wikipedia.org/wiki/L%C3%BCqiu_Luwei. Dan Marie Colvin – seorang Jurnalis Amerika yang bekerja sebagai koresponden urusan luar negeri untuk surat kabar Inggris The Sunday Times. Dia memakai penutup mata dan meninggal saat meliput pengepungan kota Homs di Suriah, https://en.wikipedia.org/wiki/Marie_Colvin..” Lin Ze berkata, “Sama seperti Marie Colvin. Keduanya adalah jurnalis yang luar biasa. Lihat.”

Lin Ze mengklik beberapa kali dan menunjukkan gambar Lüqiu Luwei dan Marie Colvin untuk dilihat Xie Chenfeng. Xie Chenfeng mengklik Marie Colvin dan bertanya, “Apakah ini bajak laut wanita yang terbunuh oleh bom?”

“Mn, itu dia.” Jawab Lin Ze, “Dia berada di Kota Homs di Suriah ketika dia terkena peluru nyasar. Dia adalah legenda mutlak.”

Barista yang berdiri di belakang konter menyela sambil tertawa, “Menurutku dia juga luar biasa hebat.”

Lin Ze menoleh dan mengikuti apa yang di katakan Barista dengan menimpali, “Apa kamu pikir perang itu gelap? Apa kamu pikir politik luar negeri itu gelap? Faktanya, para jurnalis memikul beban menyelesaikan misi untuk memberimu liputan tentang situasi negara mereka dan melakukan wawancara di garis depan. Sampai batas tertentu, ini juga cukup gelap.”

Dia kemudian memandang Xie Chenfeng tetapi Xie Chenfeng tidak mengatakan apa-apa sehingga Lin Ze melanjutkan, “Tapi bagaimana dengan laporannya? Apa menurutmu seorang jurnalis yang sangat bersemangat dan terlibat dalam pekerjaannya akan bersedia menyerahkan hidupnya untuk suatu motif yang menguntungkan? Mungkin itu tidak diperlukan tapi dia dapat mencatat dalam laporannya mereka yang telah meninggal dan secara objektif memberi tahu kita tentang situasi di garis depan. Dia akan memperlakukannya seperti misinya untuk menyelesaikan wawancara itu, untuk memperlakukannya sebagai bagian dari hidupnya. Kenyataannya, siapa yang tidak memiliki kecenderungan dan dorongan? Selama kamu adalah manusia, kamu akan memiliki kecenderungan tertentu ketika mengerjakan sesuatu. Seluruh masyarakat berbaur dan menyatu satu sama lain dalam wadah peleburan yang penuh dengan berbagai kecenderungan ini.”

“Libya penuh dengan kelaparan dan pembunuhan, dan para jurnalis masih berlari di garis depan itu, membawakan kita laporan berita. Apapun yang jurnalis beritakan, itu semua dengan harapan menghilangkan kejahatan dan tidak menjadi sisi lain dari kegelapan masyarakat atau berkontribusi terhadapnya. Ketika aku pertama kali memasuki profesi ini, mentorku pernah mengatakan bahwa “Selama ada cahaya di hatimu, kegelapan di depanmu akan mundur.” Ini berlaku untuk situasi pekerjaan tidak pasti milikku. Masalahnya sudah terjadi. Direktur Editorial ingin mencuciku dari segalanya sehingga paling tidak yang bisa aku lakukan adalah tidak menyerah dan tidak memicu kesombongan mereka lalu pergi dari sana untuk mencari pekerjaan lain. Siapa yang akan tahu jika itu adalah langkah yang baik dariku?”

Xie Chenfeng menjawab,”Tapi kamu tidak dapat menyangkal bahwa masyarakat ini penuh dengan ketidakadilan. Manusia pada dasarnya jahat.”

Lin Ze berkata, “Bagaimana bisa? Jadi, katakan padaku, apakah kita orang baik atau jahat?”

Xie Chenfeng memandang Lin Ze dengan ekspresi tidak peduli sebelum menjawab: “Aku orang jahat.”

Lin Ze: “…..”

Si Barista tertawa terbahak-bahak. Tidak mungkin bagi Lin Ze untuk kembali memberi tanggapan setelah apa yang baru saja dikatakan Xie Chenfeng. Apa yang awalnya ingin dia katakan adalah bahwa tidak ada orang baik selain orang jahat di dunia ini, dan selain itu, apakah seseorang itu jahat atau baik tidaklah mutlak. Bahkan orang yang paling jahat pun memiliki poin yang baik dan masih ada kemungkinan bahwa mereka yang benar-benar baik, bisa menjadi musuh orang lain karena penyebaran efek kupu-kupu.

Lin Ze merasa bahwa Xie Chenfeng telah menemukan semacam frustrasi. Dari hari dia mengenalnya hingga saat ini, pria ini tampaknya telah mengumpulkan banyak kebencian. Dia berpikir sebentar dan berkata: “Terkadang, penindasan musuh terhadap kita mungkin merupakan kesempatan untuk memulai kehidupan baru. Contoh, kamu sebelumnya mengalami nasib buruk sehingga kamu memutuskan untuk keluar dan berjalan-jalan, yang mengakibatkan secara tidak sengaja mengenalku …”

Barista sedang membersihkan meja, tersenyum sambil berkata, “Akibatnya, kalian saling mengenal dan memulai hubungan romantis…”

Lin Ze dan Xie Chenfeng tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis saat mereka membuat gerakan diam ke si Barista.

Barista sadar akan fakta bahwa ada pelanggan di Starbucks, jadi dia dengan cepat menekan dirinya sendiri.

Lin Ze berkata, “Hal-hal di dunia ini selalu berubah dan oleh karena itu, selama ada kebahagiaan, semuanya akan baik-baik saja… lihat, aku mendapat email. Biar aku tebak mereka pasti memintaku untuk wawancara.”

“Coba aku lihat,” kata Xie Chenfeng.

Lin Ze tidak yakin dengan tebakannya. Lagipula email balasan muncul terlalu cepat yang juga bukan di hari kerja. Xie Chenfeng bergeser dan meletakkan tangannya di bahu Lin Ze. Jarak di antara mereka mendekat karena tindakan ini. Jantung Lin Ze tiba-tiba mulai berdebar kencang.

Xie Chenfeng menundukkan kepalanya. Keduanya saling melirik. Lin Ze bisa dengan jelas melihat gerakan jakun Xie Chenfeng.

“Ini adalah wawancara langsung!” Lin Ze tertawa dan berkata, “Ini brilian!”

“Selamat!” Xie Chenfeng mengangguk sambil menjabat tangan Lin Ze dengan sangat serius. Lin Ze tertawa seraya menepuk bahu Xie Chenfeng. Suasana hatinya sangat baik.

Ini adalah berita tentang wawancara langsungnya. Lin Ze berpikir tidak terlalu sulit untuk mencari pekerjaan. Kerutan Xie Chenfeng sedikit melunak saat dia duduk di sebelah Lin Ze, membaca majalahnya saat mereka berdua melanjutkan urusan mereka sendiri ketika mereka duduk.


Jam 3 sore.

Lin Ze berkata: “Ayo potong rambut. Aku akan wawancara minggu depan.”

Xie Chenfeng tidak punya pilihan. Rambut Lin Ze sebenarnya tidak terlalu panjang lagipula tujuan utamanya adalah mengajak Xie Chenfeng untuk potong rambut, untuk menghilangkan suasana hatinya yang buruk dan merevitalisasinya sehingga semuanya akan berjalan lebih lancar baginya ketika sekolah dimulai lagi.

Dia mengajak Xie Chenfeng ke barber shop yang sering dia kunjungi dan memintanya untuk memangkas rambutnya, tetapi tukang cukur memotong rambut Xie Chenfeng sangat pendek dengan sisinya dicukur lebih tipis sehingga orang bisa melihat warna pucat di bawahnya. Bagian atas kepalanya diberi gel dan rambutnya berduri seperti ayam jantan.

Ponsel Xie Chenfeng di tasnya mengeluarkan suara.

“Siapa yang mengirimiku pesan?” Xie Chenfeng berkata ke cermin.

Lin Ze duduk di sofa dan menggeledah tas Xie Chenfeng. Terlepas dari pesan teks yang dikirim oleh Lin Ze, semua pesan lainnya telah dihapus, kecuali satu dari nomor yang tidak dikenal: [Guru Xie, kapan pendaftaran dimulai untuk tahun ini?]

Lin Ze berkata, “Ini seseorang yang bertanya tentang periode pendaftaran.”

Xie Chenfeng, “Katakan padanya bahwa pendaftaran tahun ini belum dikonfirmasi dan kita masih harus menunggu untuk diberitahu oleh para petinggi.”

Lin Ze mengirim pesan teks untuk Xie Chenfeng dan setelah dia mengirim balasan, dia mencari melalui tas Xie Chenfeng seolah-olah dia sedang mengintai posisi musuh. Dia dengan santai bertanya, “Apa kamu bertanggung jawab untuk ini? Atau apakah kamu guru yang bertanggung jawab?”

Xie Chenfeng sedikit mendongak dan melihat ke cermin: “Ini adalah spesialis perekrutan mahasiswa olahraga. Hei, sayangku, apa yang kamu lakukan?”

Sang tukang cukur tertawa terbahak-bahak.

“Untuk mengenalmu.” Lin Ze tahu bahwa tukang cukur itu gay. Ketika dia mengambil gunting, dia akan menjentikkan tangannya menjadi “jari bunga anggrek”3蘭花指 atau jari bunga anggrek, itu terlihat seperti ini https://www.sohu.com/a/159205339_654807. lagipula tidak perlu menyembunyikan diri di kedai ini.

Dia tanpa sadar mengobrak-abrik barang-barang Xie Chenfeng. Tindakan ini sangat tidak sopan, terutama karena mereka berdua belum lama saling mengenal sehingga menggeledah tas seseorang benar-benar tidak bagus. Tetapi Lin Ze tahu bahwa Xie Chenfeng tidak memiliki kepribadian pemarah, sama seperti bagaimana jika Xie Chenfeng ingin memeriksa barang-barangnya, dia juga tidak akan terlalu peduli.

Xie Chenfeng tidak menghentikannya dan berhenti mengawasinya lalu melihat rambutnya di cermin.

Lin Ze menemukan dompet desainer Xie Chenfeng dan di dalamnya ada lebih dari 1.000 yuan tunai, di samping beberapa kartu. Sangat kaya!

Lin Ze bertanya, “Siapa yang memberimu dompet ini?”

Xie Chenfeng, “Hadiah dari sekolah.”

Lin Ze, “Oh, apakah kamu sering memenangkan hadiah?”

Dia tidak bisa melihat kartu identitas Xie Chenfeng. Dia tidak terbiasa membawanya dan takut kehilangannya.

Tetapi di tasnya ada kartu identitas gurunya – guru olahraga Sekolah Menengah Nanping. Lin Ze yakin bahwa Xie Chenfeng tidak berbohong padanya.

“Hanya sekali.” Xie Chenfeng berkata tanpa daya, “Foto ID-nya juga sangat jelek.”

Lin Ze tertawa sambil membolak-balik beberapa halaman ID gurunya4Jika kamu bingung seperti aku dan penerjemah Inggris, ternyata ID guru di Cina itu seperti paspor dengan banyak halaman.. Foto di atas memang terlihat sangat sederhana. Ada juga kartu masuk untuk Lifan Club. Lin Ze melihat ke belakang kartu – masa berlakunya telah berakhir.

“Apa kamu masih menjadi pemain anggota Klub Lifan?” Lin Ze sedikit terkejut.

“Bukankah aku sudah memberitahumu tentang ini,” jawab Xie Chenfeng, “Aku pernah menjadi pemain pengganti untuk sementara waktu dan ketika aku melukai diriku sendiri, aku menjadi pelatih. Kartu masuknya sudah kedaluwarsa. Kebanyakan orang masuk ke klub dengan menggesekkan kartu mereka dan petugas keamanan tidak sering memeriksa.”

“Apa lagi yang bisa dilakukan kartu masuk milikmu ini?” Lin Ze dengan bersemangat berkata, “Bawa aku bersamamu untuk melihatnya!”

“Tidak sebanyak milikmu.” Goda Xie Chenfeng, “Aku tidak punya kekuatan  untuk menggesek kartu dan memesan air putih di Starbucks.”

Ada juga buku telepon di dalam tas, berisi banyak detail kontak orang yang sebagian besar adalah siswa dari sekolah, guru serta nama departemen penerimaan, dan lain-lain. Lin Ze berkata, “Jaringanmu sedikit lebih rumit daripada aku sebagai jurnalis.”

Xie Chenfeng tertawa dan berkata, “Pada kenyataannya, aku tidak memiliki banyak kontak dengan orang-orang di sana, tidak ada apa-apanya dibandingkan denganmu sebagai reporter hebat.”

Lin Ze berkata, “Apakah mungkin sekolahmu merekrut siswa spesial?”

Xie Chenfeng menjawab, “Kami adalah sekolah menengah. Administrasi tidak menerima banyak amplop merah tapi seseorang dapat memperoleh cukup banyak ketika harus mencari sekolah setelah ujian masuk perguruan tinggi. Beberapa tahun yang lalu, aku sering menghubungi rekan satu tim dari tim sepak bola yang pernah tinggal di sekolah dan menyetir orang-orangnya ke sekolah olahraga universitasnya. Setelah lulus mata kuliah budaya, mereka bisa masuk universitas.”

Lin Ze bertanya, “Berapa banyak yang bisa kamu dapatkan dari satu tempat?”

Xie Chenfeng berkata, “Beberapa tahun yang lalu bisa 50.000 yuan. Aku akan menerima 10.000 yuan, shixiong-ku akan menerima 10.000 yuan. Guru di sekolah itu akan menerima 30.000 yuan. Sekarang, kamu bisa mendapatkan sekitar 100.000 yuan.”

Lin Ze berkata, “Penghasilan yang bagus!”

Xie Chenfeng membersihkan sisa rambut yang telah dipotong dari kain dan berkata, “Tapi sejak tahun lalu, itu mulai menurun. Shixiong-ku berhenti lalu pergi ke Guangzhou untuk menerima suap sebagai wasit.”

Lin Ze, “Dari perguruan tinggi mana kamu berasal?”

Xie Chenfeng memberi isyarat agar Lin Ze mencari tahu sendiri. Lin Ze membolak-balik ID dan menemukan ID siswa yang masih dia simpan. Sebuah perguruan tinggi olahraga dari universitas komprehensif terkenal di wilayah barat daya.

Xie Chenfeng tertawa dan berkata, “Apa aku terlihat seperti seorang siswa?”

Lin Ze berkata, “Jika kamu memaksakannya, kamu mungkin bisa masuk untuk menonton film dan atraksi, dan selama mereka tidak ketat dengan pengecekan, kamu juga bisa mendapatkan diskon.”

Xie Chenfeng berkata, “Mengapa kamu tidak menyimpan kartu pelajarmu?”

Lin Ze menjawab, “Aku punya ID pers. Aku masuk ke atraksi secara gratis.”

“Oke.” Kata tukang cukur dengan lirih sambil dengan lembut menyapu potongan rambut Xie Chenfeng. Xie Chenfeng berkata, “Aku punya uang. Aku akan membayarnya sendiri.”

Lin Ze berkata, “Aku memiliki kartu keanggotaan. Gunakan milikku.”

Xie Chenfeng tidak berdebat dengan Lin Ze, dan menutup ritsleting tas selempangnya. Ketika dia keluar dari barber shop, dia merasa jauh lebih segar.

“Ini terlihat bagus untukmu.” Lin Ze membeli semangkuk mie pedas dan asam, makan sambil berjalan. Dia mengarahkan sumpitnya ke Xie Chenfeng dan berkata: “Itu terlihat terlalu menyedihkan sebelumnya. Sekarang ini adalah gaya rambut paling bergaya tahun ini.”

Xie Chenfeng membuat suara sebagai pengakuan saat keduanya berdiri di dekat tempat sampah, makan mie pedas dan asam. Xie Chenfeng tiba-tiba bertanya, “Apakah kamu 1 atau 0?”

Lin Ze terkejut dengan pertanyaan yang tiba-tiba ini dan tersedak cabai saat dia batuk dengan keras. Air mata dan ingus mengalir bersamaan. Xie Chenfeng dengan panik pergi untuk membelikannya minuman dan hanya ketika Lin Ze meneguknya, dia merasa sedikit lebih baik.

“Aku… pada dasarnya adalah 1.” Jawab Lin Ze, Uhuk! Uhuk! Sambil terbatuk.

Dia benar-benar menderita sehingga Xie Chenfeng menepuk punggungnya.

Lin Ze dan Xie Chenfeng berjalan keluar dari jalan komersial. Lin Ze meliriknya dan berpikir dalam hati bahwa dengan penampilan ini, Xie Chenfeng tidak terlihat seperti banci jadi dia juga harus menjadi 1.

“Aku juga bisa menjadi 0,” Lin Ze berkata, “Ah, aku tidak mengatakan ini karena sekarang kita…”

Xie Chenfeng tertawa tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia meletakkan lengannya di bahu Lin Ze. Lin Ze 5cm lebih pendek darinya. Jika mereka bersama, menurut ide awal Lin Ze, mereka harusnya cocok tetapi jika Xie Chenfeng tidak pernah menjadi shou, maka itu mungkin karena dia tidak menyukai hal semacam itu sehingga dia hanya bisa membuat beberapa Konsesi.

Zheng Jie menyelesaikan lemburnya hari itu dan sedang menunggu di Jalan Bei Cheng Tian. Mereka bertiga makan malam bersama. Zheng Jie sudah terbiasa bertemu teman kencan Lin Ze dan akan mengungkapkan pendapatnya tentang mereka saat keduanya kembali ke rumah.

Xie Chenfeng sangat sopan terhadap Zheng Jie. Mereka bertiga makan makanan cepat saji. Lin Ze dapat melihat bahwa Zheng Jie memiliki perasaan yang baik terhadap Xie Chenfeng ketika dia bertanya di mana dia memotong rambutnya.

“Aku tidak tahu di mana itu,” Xie Chenfeng tersenyum ketika dia menjawab, “Ah-Ze membawaku ke sana.”

Xie Chenfeng juga mengikuti Zheng Jie dalam memanggil Lin Ze, dengan Ah-Ze. Setelah mereka bertiga selesai makan malam, Zheng Jie dan Lin Ze membawa Xie Chenfeng ke halte bus dan kembali pulang untuk tidur.

“Aku pikir dia benar-benar tidak buruk.” kata Lin Ze, “Bagaimana menurutmu?”

“Jangan memprovokasi kakek ini, hei!” Zheng Jie berkata dengan muram.

Lin Ze tiba-tiba teringat kencan Zheng Jie dan dengan cepat bertanya, “Bagaimana denganmu?”

Zheng Jie dengan muram memberinya kerendahan hati. Dia telah mengirim pesan kepada Huang Rui tapi tidak menerima balasan.

Lin Ze: “Apakah kamu mengiriminya beberapa pesan teks?”

Zheng Jie berpikir sebentar: “6 kali.”

Lin Ze: “…..”

Zheng Jie juga menelponnya dan tidak ada jawaban.

Lin Ze: “Berapa banyak panggilan yang kamu lakukan?”

Zheng Jie: “Kupikir kurang dari 10 kali.”

Lin Ze: “Apa kamu melalukan spam panggilan?!”

Zheng Jie: “Dia tidak menjawab! Aku khawatir dia tidak mendengarnya!”

Lin Ze: “Apa akhirnya dia mengangkatnya?”

Zheng Jie: “Iya, dan dia mengatakan bahwa dia sedang bekerja jadi tidak mendengarnya dan tidak nyaman untuk mengobrol, lalu mematikan teleponnya.”

Lin Ze tiba-tiba tertawa terbahak-bahak dan jatuh.

“Hei!” Zheng Jie berseru, “Bisakah kamu tidak seperti itu!”

Lin Ze menepuk pundaknya karena dia tahu bahwa dia telah mengacaukannya lagi kali ini tetapi ingin memberinya sedikit harapan, jadi berkata, “Berhentilah melakukan spam panggilan padanya dan tunggu dia mengajakmu berkencan. Jika dia suka padamu, dia akan menghubungimu.”

Zheng Jie benar-benar terpana. Selama tiga hari berikutnya, pihak lain tidak menghubunginya dan sebaliknya dengan halus mengatakan kepadanya melalui bibi Zheng Jie bahwa mereka tidak cocok, menyatakan bahwa itu bukan karena situasi Zheng Jie tetapi karena dia telah mendengar tentang masalah hutang ibu Zheng Jie. Tetapi masalah yang paling mendesak adalah bahwa Zheng Jie tidak memiliki apartemen dan keluarganya sendiri juga tidak mampu membelinya.

Ketika Zheng Jie mengetahuinya, dia tidak tahu bagaimana perasaannya dan hanya melanjutkan keberadaannya yang berkulit tebal ini dengan mengambil selembar kertas dari buku Xie Chenfeng lalu memotong rambut sambil terus melakukan apa pun yang dia lakukan sebelumnya.


KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Jellyfishh
Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Justyuuta
Justyuuta
2 months ago

Kasian Zheng Jie