Penerjemah: Keiyuki17
Proofreader: Rusma


Lin Ze dan Xie Chenfeng semakin dekat dan ketika mereka tidak bertemu di siang hari, mereka akan menggunakan WeChat untuk tetap berhubungan, mengobrol tentang apa pun.

Xie Chenfeng: [Apa kamu sudah makan? Aku di Hechuan, sedang rapat. Anak-anak sekolah menengah sekarang sangat terbuka dan langsung mengundangku untuk makan.]

Lin Ze: [Oh? Laki-laki atau perempuan? Apa mereka gay?]

Xie Chenfeng: [Laki-laki, pasti jelas begitu. Katanya dia ingin mendaftar ke perguruan tinggi olahraga tapi fisiknya tidak bagus jadi dia memintaku untuk melatihnya. Melihatnya saja, dia tidak tampak seperti siswa olahraga. Dia menggunakan banyak alasan dan aku kira dia datang karenaku.]

Lin Ze: [Haha! Apa kamu melihat video gay guru olahraga itu? Berhati-hatilah agar tidak terjebak dalam napas siswa sekolah menengah!]

Xie Chenfeng: [Persetan! Kakek ini memiliki sabuk hitam Taekwondo jadi siapa yang bisa mengikatku dalam perbudakan dan mendominasiku?]

Lin Ze: [Kamu membual. Bukankah kamu seorang pelompat tinggi?]

Xie Chenfeng: [Kamu tidak percaya padaku? Aku juga belajar Taekwondo sebagai pilihan di universitas. Mengapa kamu tidak datang dan mencobanya?

Lin Ze: [Kamu ingin aku mencobanya? Atau apa kamu hanya ingin memukuliku?]

Xie Chenfeng: [Jika kamu tetap berada di sisiku, kamu tidak perlu takut dirampok.]

Keduanya dengan demikian akan berbicara omong kosong seperti ini setiap hari. Xie Chenfeng berada di rekrutmen siswa spesialis selama tiga hari. Lin Ze terkadang menelponnya untuk mengobrol. Pada saat yang sama, resume yang dikirim belum lama ini dan diteruskan oleh teman-teman juga kembali satu demi satu.

Sebanyak empat perusahaan media memberi tahu Lin Ze bahwa mereka ingin mewawancarainya. Ketika dia berjalan keluar dari perusahaan berbasis web suatu hari, Xie Chenfeng sedang menunggunya di lantai bawah. Mereka tidak bertemu selama beberapa hari dan dia merasa bahwa sinar Xie Chenfeng tidak memudar. Lin Ze membawa tas di punggungnya yang berisi laporan beritanya. Dia tersenyum pada Xie Chenfeng dari seberang jalan.

Raut wajah Xie Chenfeng jelas – dia merindukannya.

Tubuh Xie Chenfeng membawa aroma cologne yang kuat. Lin Ze bertanya, “Mengapa kamu menyemprotkan begitu banyak cologne pada dirimu sendiri?”

Xie Chenfeng menjawab, “Benarkah?” Saat dia mengatakan ini, dia menarik atasannya dan mengendus, secara bersamaan memperlihatkan perutnya yang berwarna perunggu. Dia menjelaskan kepada Lin Ze: “Ini adalah aroma deodoran olahraga …”

Lin Ze berkata, “Mereka yang biasanya suka memakai cologne tidak begitu banci…”

Xie Chenfeng tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis ketika dia berkata, “Apa menurutmu aku sangat banci?”

Lin Ze melanjutkan: “… dan mencoba menyembunyikan sesuatu. Pakaianmu sangat bau keringat. Bicaralah, sudah berapa hari kamu tidak mencuci? Ini seperti ramuan dengan bau aneh.”

Ekspresi Xie Chenfeng sedikit tidak wajar ketika dia tertawa kecil dan berkata, “Aku tidak punya mesin cuci di rumah dan aku harus mencuci semuanya dengan tangan. Aku sangat kikuk dengan cairan pencuci.”

Lin Ze berkata, “Berikan pakaianmu padaku. Aku akan mencucinya untukmu. Aku punya mesin cuci.”

Xie Chenfeng berkata, “Lain kali. Aku tidak punya cukup pakaian dan jika aku memberikannya kepadamu, aku tidak akan punya cukup pakaian untuk dipakai …. bagaimana wawancaramu?”

Lin Ze dengan senang hati membicarakan wawancaranya, tetapi sebelum dia melakukannya, dia mengulurkan tangannya, dan mengangkat kaus Xie Chenfeng dan melihat perutnya. Six-pack Xie Chenfeng sangat cantik. Dengan ekspresi aneh, Xie Chenfeng bertanya, “Apa yang kamu lakukan?”

Lin Ze berkata, “Untuk melihat apakah kamu memiliki tanda perbudakan.”

Xie Chenfeng menurunkan kausnya dan memberi isyarat kepada Lin Ze seolah ingin memukulnya. Lin Ze tertawa ketika dia berbicara, “Tentang wawancara itu, aku merasa mereka tidak terlalu tertarik padaku, mungkin mereka berpikir aku terlalu gila.”

Xie Chenfeng, “Pertanyaan apa yang mereka tanyakan padamu?”

Lin Ze berpikir sebentar, “Mengapa kamu memilih perusahaan media ini? Mengapa kamu ingin menjadi reporter? Apa rencana karirmu… Akhirnya, mereka menanyakan pertanyaan terbuka untuk kujawab di tempat – Sejauh mana aku tidak mempertimbangkan kepekaan politik dan bagaimana hal itu muncul di permukaan, dan selain mengabaikan kesulitan dalam memperoleh informasi, dan diberi kemampuan penuh untuk maju, mereka memintaku untuk membuat sebuah wawancara imajiner. Aku kira mereka tidak menyukai sikapku. Mereka mengatakan kepadaku bahwa mereka akan memberi tahuku hasil wawancara melalui telepon. Tidak apa-apa, aku masih punya tiga wawancara lagi. Kita akan membicarakannya ketika minggu ini berakhir.”

Xie Chenfeng pergi bersama Lin Ze untuk makan malam. Setelah makan malam, Xie Chenfeng tampaknya ingin mengatakan sesuatu, tetapi secara bersamaan dia ragu-ragu untuk mengatakannya.

Lin Ze tahu bahwa Xie Chenfeng ingin mendapatkan kamar dan berhubungan seks.

Lin Ze sedikit tergoda tetapi Zheng Jie telah meninggalkan kuncinya ketika dia keluar dan tidak kembali untuk mengambilnya. Dia menelponnya dan yang bisa dilakukan Lin Ze hanyalah pulang, dan membiarkannya masuk. Ketika mereka sampai di halte bus, waktu sudah menunjukkan pukul 10 malam. Lin Ze mengulurkan tangannya dan mengambil inisiatif untuk mengaitkan jarinya dengan jari Xie Chenfeng. Kedua jari mereka dengan lembut menarik satu sama lain sebelum dilepaskan.

“Kecil, datang dan temui aku besok.” Xie Chenfeng bersandar di pintu saat dia berbicara.

Lin Ze tersenyum dan berkata, “Mn. Aku akan menghubungimu melalui SMS.”

Dengan bentuk panggilan ini, Lin Ze hanya bisa mengalah dan menganggap dirinya sebagai shou. Lin Ze melihat Xie Chenfeng pergi. Dia sedikit pusing dan pulang ke rumah untuk membukakan pintu bagi anjing tak berguna itu, Zheng Jie.

Dan dengan demikian, ini adalah cara bagaimana dia menghabiskan satu hari lagi.

Hari Berikutnya – Setelah wawancara kedua:

Lin Ze sedikit lesu saat dia menundukkan kepalanya dan berjalan di bawah terik matahari.

Malam di Kota Pegunungan menindas seperti kapal uap raksasa, mengukus semua orang ke titik di mana mereka basah kuyup, seperti xiaolongbao1Roti kukus kecil berisi sup yang terkadang bocor https://en.wikipedia.org/wiki/Xiaolongbao yang merembeskan cairan.

Xie Chenfeng mengenakan kacamata hitam agar terlihat keren, “Apa kamu punya waktu luang hari ini?”

“Tentu saja!” Lin Ze melirik arlojinya, jam 4 sore. Dia bertanya, “Apa yang ingin kamu lakukan?”

Xie Chenfeng berkata, “Ikutlah denganku untuk membeli satu set pakaian. Pakaianku belum kering.”

Lin Ze berkata, “Itu alasan yang buruk. Kamu hanya punya dua set pakaian?”

Xie Chenfeng membuat suara sebagai pengakuan dan berkata, “Ya. Aku berhati-hati dalam menggunakan uang.”

Lin Ze: “Aku tidak tahu bahwa kamu akan berhati-hati dalam menggunakan uang jika mengamatimu makan di luar dan berbelanja.”

Xie Chenfeng tertawa. Lin Ze pergi ke stasiun lrt dan berkata, “Aku tahu di mana untuk membeli pakaian yang trendi dan murah. Ikuti aku…”

Keduanya seperti perahu kecil, mengambang di antara kerumunan dari Jiangbei ke Nanping.

Lin Ze melihat mereka berdua pada pantulan di jendela, ekspresinya sedikit turun. Pihak lain tampaknya tidak menyukainya ketika dia pergi ke sebuah wawancara hari ini.

“Jadi itu sebabnya,” Xie Chenfeng tampaknya memahami apa yang ada di pikiran dan hati Lin Ze, dan berkata, “Kamu terlalu idealis dalam cara berpikirmu. Untuk mencari pekerjaan yang cocok sebenarnya tidak semudah itu.”

Lin Ze menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak. Aku hanya merasa bahwa di dunia ini, ada banyak hal yang saling melengkapi.”

Dia membuat gerakan dengan kedua tangannya dan mengaitkan jari-jarinya saat dia menjelaskan kepada Xie Chenfeng, “Kadang-kadang ketika kamu mendapatkan sesuatu di satu tempat, kamu akan menderita kemunduran di tempat lain ..”

Xie Chenfeng: “?”

Lin Ze tidak dapat menjelaskan dirinya terlalu jelas sehingga dia membuat gerakan yang tidak berarti dengan tangannya dan berhenti berbicara lebih jauh tentang hal itu.

Xie Chenfeng berkata, “Aku tidak mengerti.”

Lin Ze tidak menjawab. Kepala Xie Chenfeng penuh dengan pertanyaan saat dia menoleh ke samping untuk melihat Lin Ze. Lin Ze merasa tidak berdaya karena dia takut pertanyaan lebih lanjut akan membangkitkan rasa ingin tahu, ada terlalu banyak orang di dalam kereta sehingga dia menjelaskan kepada Xie Chenfeng, “Ketika bulan purnama, ia hilang, dan ketika air penuh, ia meluap2水滿則溢,月滿則虧 (idiom) – Ada tingkat kekurangan dalam segala hal. Tidak ada yang memiliki elastisitas tak terbatas dan oleh karena itu, jika ditarik terlalu kencang, itu akan patah dalam sekejap.… “

Xie Chenfeng, “Aku tidak mengerti arti di balik frasa ini. Apa hubungannya frasa ini dengan apa yang baru saja kamu katakan?”

Lin Ze berkata, “Kemalangan tergantung pada berkah, dan berkah tergantung pada kemalangan. Hidup ini penuh dengan pasang surut. Ketika seseorang mengalami masa keberuntungan yang besar, mereka perlu mulai merasa lelah karena apa yang terjadi selanjutnya mungkin merupakan kemunduran dalam karier atau cinta. Tapi setelah kemunduran seperti itu, hidup secara bertahap akan menjadi lebih baik. Tidak hanya itu tapi ada situasi lain yaitu ini – bahwa pada saat yang sama, seseorang dapat memperoleh karir dan… yah, ada beberapa situasi dalam hidup seperti ini.”

Xie Chenfeng tertawa dan berkata, “Apa kamu mencoba mengatakan, jika kamu berhasil dalam cinta, kamu akan gagal dalam kariermu?”

Pada awalnya, senyum Lin Ze tidak terlalu jelas, dengan lesung pipit di sudut mulutnya, tetapi pada akhirnya, dia tidak bisa menahannya lagi saat dia bersandar dan tertawa.

“Ini semacam takhayul.” Xie Chenfeng bertanya: “Kamu tidak percaya bahwa karier dan cinta dapat hidup berdampingan?”

Lin Ze memasang ekspresi seperti dia tidak bisa menahannya. Masalah yang mereka diskusikan terlalu… terang-terangan!

Lin Ze menjawab, “Aku percaya itu. Tapi mungkin tidak untuk sekarang.”

Lrt tiba di stasiun. Ketika Xie Chenfeng turun dari kereta, dia berkata: “Aku sering merasa bahwa aku telah mencapai titik terendah tapi kenyataannya, dasar batu juga memiliki jurang dan mungkin lebih buruk. Tidak pernah hanya hujan, tapi justru hujan deras.”

Lin Ze berkata, “Kalau begitu, itu juga membuktikan bahwa kamu dapat bertahan dalam ujian. Ketika kamu jauh dari ambang kehancuran, apa yang dikatakan … mn, ketika surga akan menempatkan banyak tanggung jawab pada seorang pria yang ditakdirkan untuk kebesaran… “

Xie Chenfeng berkata, “Mari kita lupakan saja. Aku sudah mendengar ini berkali-kali, aku bisa membacanya. Ketika aku pertama kali bertemu dan mengenalmu minggu lalu, aku berada di titik terendah.”

Lin Ze berkata, “Ya aku sedang berceramah. Ini pada dasarnya adalah apa yang diajarkan kepada siswa sekolah menengah … berbicara tentang itu, aku bahkan tidak makan dan segera pergi … “

Xie Chenfeng, “Benar, kupikir, mengingat nasib malangku, bertemu denganmu tidak memperburuknya.”

Lin Ze tertawa dan berkata, “Bukankah keberuntunganmu berangsur-angsur membaik?”

Lin Ze memimpin Xie Chenfeng ke Starlight Plaza dan berkata, “Singkirkan dompetmu. Hari ini, aku akan membelikanmu satu set pakaian dan mentraktirmu menonton IMAX.”

“Tentu!” Xie Chenfeng mengikutinya ke koridor panjang penuh warna dan berkata, “Tapi pakaian di sini tidak murah, apa kamu yakin?

Lin Ze membawanya ke toko pakaian pria kelas menengah bermerek dan melihat Zheng Jie berteriak di belakang pintu darurat saat dia menceramahi seorang karyawan.

Sebelumnya, pekerjaan pertama Zheng Jie adalah sebagai asisten penjualan di JeansWest dimana dia harus mengenakan pakaian dari JeansWest. Dia harus berdiri di depan toko, bertepuk tangan mengikuti irama musik rock yang diputar sebagai latar belakang dan berteriak sekuat tenaga, “Selamat datang di JeansWest! Mereka yang lewat, silakan datang dan lihat!” Tetapi sekarang, sebagai wakil manajer toko, meskipun gajinya tidak banyak meningkat, dia setidaknya harus mengatur orang-orang.

“Ini adalah model terbaru. Jangan ragu untuk memilih apa pun yang kamu inginkan.” Zheng Jie membawa mereka ke depan rak saat dia mengangguk ke Xie Chenfeng sebagai salam. Lin Ze bertanya kepadanya: “Mau pergi menonton film bersama di malam hari?”

Zheng Jie menggelengkan kepalanya tanpa daya dan berkata, “Aku perlu lembur. Berikan aku kuncimu, aku belum pergi mengatur set yang baru.”

Lin Ze ingin pergi menonton film, jadi dia memberikan kuncinya kepada Zheng Jie dan berkata, “Ingatlah untuk pergi mengatur set hari ini.”

“Mn.” Zheng Jie berbalik dan bergegas pergi sementara Lin Ze memilih beberapa pakaian untuk Xie Chenfeng.

Dia memilih kaos polo bergaris dan celana pendek 3/4. Ketika Xie Chenfeng mengenakan pakaian itu, kulitnya menjadi tampak kecokelatan, seperti seorang olahragawan, menyebabkan beberapa gay muda menoleh.

Lin Ze mengambil semua pakaian itu untuk dibayar. Zheng Jie menggunakan matanya untuk bertanya, Apa kamu membayar untuknya?

“Biarkan aku melakukannya,” kata Xie Chenfeng.

Lin Ze memberi isyarat bahwa tidak apa-apa, dia akan membayarnya, saat dia menggunakan matanya untuk bergerak ke Zheng Jie lagi. Zheng Jie mengerti dan berkata, “Aku akan menggesek kartumu untukmu. Di mana kartumu? Aku akan melunasi tagihan setelah bekerja.”

“Mn.” Lin Ze memberinya kartunya dan berkata, “Ayo pergi.”

Xie Chenfeng tahu bahwa Zheng Jie dapat menerapkan diskon karyawan pada pakaian yang dibeli jadi tidak menyusahkan mereka terhadap tagihannya.

“Gesek kartu koneksi3面卡 – secara harfiah diterjemahkan menjadi “kartu wajah” dan tidak ada konsep bahasa Inggris langsung, itu pada dasarnya seseorang menggunakan hubungan mereka dengan orang lain untuk mendapatkan manfaat dan kenyamanan. Di sini LZ menjadi jenaka karena ZJ meminta kartunya dan dia menjawab bahwa dia ingin menggunakan koneksinya dengannya untuk mendapatkan diskon/manfaat..” Lin Ze berkata tanpa ekspresi.

Xie Chenfeng tersenyum dan berkata: “Bisakah kartu koneksi digunakan untuk membayar pakaian?”

“Dia juga sangat tidak beruntung.” Setelah mereka makan malam, Lin Ze berjalan keluar dengan Xie Chenfeng dan memberinya gambaran kasar tentang situasi kencan Zheng Jie tapi tidak menyebutkan hutangnya.

Xie Chenfeng berkata, “Jika seseorang ingin menikah, paling aman untuk memulai hubungan ketika kamu masih seorang pelajar. Mulai bekerja, rumah, uang, pekerjaan – semua hal ini perlu dipertimbangkan. Menemukan istri yang mau memulai dari awal sangatlah sulit.”

Lin Ze bertanya, “Apa kamu akan menikah di masa depan? Pernikahan dengan tujuan? Pernikahan berdasarkan kebohongan?”

Xie Chenfeng menggelengkan kepalanya, tertegun. Lin Ze berpikir dia pasti memiliki semacam latar belakang cerita tentang keluarganya. Dia tidak mengatakan apa pun atau bertanya lebih banyak tentang itu.

“Dulu aku menyukai sepak bola.” Xie Chenfeng berkata, “Ayahku meninggal karena kanker. Ayah tiriku tidak suka bahwa aku menyukai sepak bola, berpikir bahwa aku akan dengan mudah menarik masalah sehingga dia tidak terlalu menggangguku. Hanya ibuku yang sesekali datang menemuimu. Setelah itu, dia dan ayah tiriku yang pertama bercerai. Dia menikah lagi dan kemudian juga berhenti datang menemuiku.”

Lin Ze berkata, “Dan kemudian kamu masuk universitas. Itu tidak mudah.”

Xie Chenfeng berdiri di depan jendela dan melihat perhiasan di dalamnya. Barang-barang itu dihargai setidaknya dengan enam digit angka. Dia menoleh ke Lin Ze dan berkata, “Di sekolah menengah, aku bergabung dengan tim sepak bola remaja. Pelatihnya sangat baik padaku tapi aku tidak suka pria gay tua itu.”

Lin Ze berkata, “Aku menghabiskan masa kecilku berkelahi dengan keluargaku. Orang tuaku akan berdebat setiap hari di rumah dan memecahkan mangkuk, menghancurkan segala macam barang. Selama tahun baru, ayahku baru akan kembali ke rumah setelah mengalami banyak kesulitan. Pada tanggal 30, ada perkelahian besar. Ibuku berdiri di sampingnya, berteriak bahwa jika dia pergi, dia akan membunuhku dengan menjambak rambutku dan membenturkan kepalaku ke dinding beberapa kali..”

Xie Chenfeng: “…”

Lin Ze mengangkat bahu.

Xie Chenfeng, “Apa ayahmu kembali saat itu?”

Lin Ze: “Tidak tahu. Aku pingsan dan tidak bangun sampai hari ke-3 setelah tahun baru. Lihat, ada bekas luka di sini. Ketika aku masih kecil, dia menghancurkan botol bir di kepalaku.”

“Apa kamu anak tunggal?” tanya Xie Chenfeng.

Lin Ze berkata, “Aku punya saudara laki-laki yang empat tahun lebih muda dariku. Kami dibesarkan oleh nenek dari pihak ibu. Kami jarang membicarakan pertengkaran mereka.”

Xie Chenfeng mengangguk. Mereka berdiri di depan pintu masuk IMAX. Xie Chenfeng berkata: “Bisakah kamu menggunakan kartu koneksimu di sana? Jika kamu tidak bisa, lalu bagaimana kalau aku mentraktirmu? Apa yang ingin kamu tonton?”

Lin Ze tahu bahwa karena dia telah membeli pakaian untuk Xie Chenfeng, Xie Chenfeng ingin membalas sopan santun dengan mentraktirnya menonton film tetapi dia melihat bahwa harga tiketnya sangat mahal dan yang terpenting, tidak ada yang ingin dia tonton jadi dia menyarankan : “Bagaimana kalau kita simpan untuk hari lain?”

Xie Chenfeng berkata, “Sama seperti pikiranku. Itu mahal dan tidak ada film yang bagus, sia-sia saja jika hanya untuk duduk di sana dan mengangkat lehermu ke layar.”

Mereka berdua berjalan keluar dari Starlight Plaza. Udara malam dipenuhi dengan tekanan badai yang sedang terjadi, membuat napas tercekik. Lin Ze berkata: “Haruskah aku mengantarmu kembali?”

Xie Chenfeng berkata: “Sampai jumpa lagi. Selalu kamu yang mengantarku kembali.”

Lin Ze memikirkan masalah mereka berdua. Jika mereka pergi untuk mendapatkan kamar, dia seharusnya tidak digunakan untuk 419 karena setidaknya, keduanya ingin benar-benar memiliki hubungan. Dari melihat bagaimana Xie Chenfeng itu, dia tidak terlihat seperti orang yang menyukai one night stand. Tetapi Xie Chenfeng tidak mengatakan apa pun tentang ini saat mereka duduk di bus ketika kembali ke Jiangbei. Ketika mereka keluar dari stasiun, di luar hujan turun dengan deras.

Mereka menendang-nendang air dan berlari di sepanjang atap di depan toko saat mereka menyeberang ke Jalan Bei Cheng Tian. Pendingin udara bertiup ke diri mereka yang basah kuyup, mengingatkannya pada masa muda mereka.

Suasana menyesakkan hari itu tersapu.

Pada saat mereka sampai di pintu depan, Lin Ze dan Xie Chenfeng basah kuyup. Xie Chenfeng mengenakan pakaian barunya. Keduanya berdiri di luar Klub Lifan untuk berlindung dari hujan ketika Lin Ze tiba-tiba memikirkan sesuatu.

“Aku tidak punya kunci. Itu ada bersama Zheng Jie.” kata Lin Ze.

“Ayo cari kamar kalau begitu!” Xie Chenfeng berkata sambil tertawa.

Lin Ze berkata, “Jangan. Ayo kita cari Zheng Jie lalu bagaimana kalau kamu datang ke tempatku dan mandi?”

“Aku bercanda.” Xie Chenfeng mengklarifikasinya tanpa mengatakan apa-apa lagi. Lin Ze hanya ingin menunggu Zheng Jie pulang dan mengundang Xie Chenfeng untuk menginap. Dia bisa tidur di sofa atau bahkan tidur di satu tempat tidur dengannya, tetapi saat ini, Lin Ze tidak ingin berhubungan seks dengannya dan hanya ingin berbaring di sana dan berbicara.

Namun, Xie Chenfeng tidak mengajukan pertanyaan lagi. Mereka berdua berdiri di bawah atap saat mereka menyaksikan hujan rintik-rintik. Hujan sedikit mereda. Lapangan tenis di belakang klub menyala di bawah lampu xenon yang intens, menerangi malam. Tetesan hujan tanpa henti jatuh di bawah cahaya, membasuh halaman rumput pucat tanpa merasa aneh. Itu seperti mimpi di bawah cahaya terang yang menyilaukan. Empat berkas cahaya bersinar dari belakang lapangan. Lapangan sepak bola di sampingnya setengah menyala dan setengah gelap.

“Ikut denganku.” Xie Chenfeng tiba-tiba berkata.

Dia meraih tangan Lin Ze saat keduanya berlari di sekeliling pagar. Saat mereka melangkah, air memercik ke mana-mana. iPad dan perekam Lin Ze tertinggal di toko Zheng Jie. Dia hanya memiliki ponsel dan dompet di tubuhnya yang basah kuyup.

“Disini!” Kata Xie Chenfeng.

Dia menemukan celah di pagar di mana dengan sedikit kekuatan, pagar bisa ditarik ke bawah. Dia menginjaknya dan menarik Lin Ze ke atas.

“Kita tidak akan didenda dan di banned, kan?” Lin Ze mengikutinya dan melompat dari pagar, memasuki lapangan sepak bola.

Xie Chenfeng berkata: “Jika aku di banned, maka aku harus menghemat uang untuk akomodasi terpisah.”

Lin Ze, “Dua pria ditahan di tengah malam. Kita akan menjadi berita utama besok!”

Xie Chenfeng tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Aku juga selalu melakukan ini sepanjang waktu. Jika kita didenda, aku bisa menggunakan kartu koneksiku. Jangan khawatir!”

Dia memberi isyarat agar Lin Ze menunggu di stadion dan pergi ke ruang peralatan untuk mengeluarkan bola yang sudah usang dan terkelupas.

Lin Ze meletakkan bola di bawah kakinya dan bertanya, “Posisi apa yang kamu gunakan untuk bermain?”

“Penjaga gawang.” Xie Chenfeng mengenakan sarung tangan penjaga gawang dan berteriak, “Kamu menendang dan aku akan menjadi penjaga gawang!”

Lin Ze telah bermain sebelumnya. Dia menendang bola dan Xie Chenfeng segera berbalik ke sisinya dan menangkap bola.

Lin Ze tidak bisa menahan diri dan berteriak, “Tangkapan yang bagus!”

Xie Chenfeng tertawa. Dengan sarung tangannya, Xie Chenfeng meletakkan jari-jarinya ke bibirnya dan membuat gerakan diam.

Lin Ze menendang lagi dan Xie Chenfeng menangkapnya lagi.

Tendangan Lin Ze entah akan melebar, membentur tiang atau bolanya ditangkap oleh Xie Chenfeng. Mereka seperti anak-anak yang bergiliran maju mundur dan bermain dalam waktu yang sangat lama.

Lin Ze berkata, “Apa terlalu memalukan untuk membiarkanku memiliki tujuan!”

Dia melihat senyum nakal Xie Chenfeng dan berpikir sebentar sebelum menendang bola dengan ringan.

Xie Chenfeng memandangnya dari jauh. Bola perlahan menggelinding ke arahnya dan berhenti di samping kakinya.

Xie Chenfeng mengangkat kakinya dan menendang bola dengan ringan, menendangnya ke gawang dan menoleh ke Lin Ze, tertawa.

Lin Ze hanya berpikir bahwa gerakan yang dilakukan oleh Xie Chenfeng ini tampak kekanak-kanakan. Hanya setelah itu dia mengerti apa yang ingin dikatakan Xie Chenfeng, suatu hari dia melihatnya di sebuah majalah.

Majalah itu mengatakan, seorang penjaga gawang seperti hati seorang pria. Gol yang dibobolnya ke belakang gawang adalah buah cintanya.

Ponselnya berdering. Zheng Jie telah tiba di rumah dan bertanya di mana Lin Ze berada. Lin Ze menerima telepon itu dan saat dia berbicara, dia melihat ke arah Xie Chenfeng dan bertanya, “Haruskah kita pergi?”

Xie Chenfeng mengambil bola, melepas sarung tangannya untuk menyimpannya, dan berjalan dari jauh. Hujan sudah berhenti.

Lin Ze mengambil inisiatif untuk mengundangnya dan berkata, “Mengapa kamu tidak menginap di rumahku malam ini? Bus sudah tidak beroprasi.”

Xie Chenfeng memikirkannya dan berkata, “Mungkin dalam beberapa hari. Malam ini, aku akan naik taksi untuk kembali.”

Lin Ze membuat suara sebagai persetujuan. Keduanya berdiri saling berhadapan untuk sementara waktu tetapi tak satu pun dari mereka berbicara.

Tengah malam.

Lampu di stadion dimatikan pada saat yang sama dan membuat dunia menjadi gelap. Dalam kegelapan, dia tidak bisa melihat dengan jelas ekspresi Xie Chenfeng dan hanya bisa mendengarnya berkata: “Ah-. Aku merasa bahwa kita benar-benar cocok satu sama lain, apakah kamu ingin … mencoba … suatu hubungan?”

Jantung Lin Ze berdebar kencang.

Xie Chenfeng melanjutkan: “Jika kamu … tidak ingin menjadi shou, aku masih bisa menerimanya. Ini bukan masalah besar, tidak masalah.”

“Oke,” bisik Lin Ze tetapi apakah Xie Chenfeng mendengarnya? Dia menaikkan volume suaranya dan berkata, “Kita bisa.”

“Kalau begitu aku akan kembali dan berbicara denganmu nanti.” Suara Xie Chenfeng penuh dengan kecemasan. Dia kemudian berlari di jalan di sebelah stadion. Lin Ze, “Tunggu!”

Xie Chenfeng memanggil taksi, masuk dan pergi.

Tentang apa itu? Ini seperti jatuh cinta dengan anak sekolah menengah!

Panggilan di telepon Zheng Jie datang menghampirinya lagi. Lin Ze menepis rambut basah di dahinya. Dia tidak tahu harus tertawa atau menangis. Jantungnya dibanjiri debaran aneh. Denyut ini sudah lama tidak dia alami.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Justyuuta
Justyuuta
2 months ago

Di cerita mana lagi Feitian gege akan membuat karakternya deket karena urusan mencuci baju? Hehehe
Klo Lin Ze jadian sama Xie chenfeng kenapa di novel lain malah sama yg lain? Jadi penasaran jalan ceritanya..
Kapan sang barista memperkenalkan dirinya??