Penerjemah: Jeffery Liu
Proofreader: Jellyfishh, Rusma


Restoran Masakan Barat Ali and Ed.

Zheng Jie berkata, “Beban kerja kami juga sama sulitnya….”

Di seberang kursinya, duduk seorang wanita dengan penampilan sangat cantik. Ia tersenyum dan berkata, “Semua orang sedang dalam situasi yang sulit. Saat aku memulai pekerjaan pertamaku, supervisor memarahiku sampai aku menangis. Aku hanya berdiri di tengah Jalan Bei Cheng Tian, menangis, dan sangat ingin pulang. Seorang bibi yang lewat memberiku tisu. Memikirkannya kembali, itu adalah masa-masa yang tidak akan pernah aku lupakan….”

Zheng Jie bergidik. Dia sendiri adalah tipe supervisor yang memarahi orang lain sampai mereka menangis. Apa pun yang dia rasakan di dalam hatinya akan tertulis di seluruh wajahnya. Pada saat itu, dia merasa sedikit malu. Dia mengubah topik dan ingin menanyakan gaji bulanan wanita ini, tetapi ini sangat tidak sopan. Dia mengeluarkan ponselnya dan ragu-ragu apakah akan mengirimi Lin Ze pesan teks lagi karena dia khawatir Lin Ze belum menerima pesan terakhirnya. Dia dengan lembut menggosok hidungnya dengan punggung jari telunjuknya sambil menatap ponselnya dengan bingung.

Si Cantik berkata, “Apa kamu punya rencana untuk bertemu seseorang? Jika kamu sibuk, tidak perlu mengkhawatirkan aku. Aku juga harus pulang.”

Zheng Jie tersenyum kemudian berkata, “Tidak, tidak. Sahabatku baru saja bertanya padaku.”

Si Cantik mengangguk kemudian bertanya, “Apa kamu dan sahabatmu tinggal bersama?”

Zheng Jie mengangguk. Dengan sudut matanya, dia melirik buklet kulit hitam kecil berisi uang kertas yang diletakkan di sisi meja. Wanita itu memegang ponselnya. Dia memperhatikan gerakan Zheng Jie, tetapi tidak mengatakan apa-apa, dia justru juga mengirim pesan pada temannya.

Zheng Jie: [Ah-Ze! Apa kamu menerima pesanku?!]

Lin Ze: [Aku sudah sampai. Kamu di meja nomor berapa?]

Zheng Jie: [Meja nomor 18 di dekat jendela. Beri aku 200 yuan.]

Lin Ze: [Tidak perlu, aku yang akan membayar tagihanmu. Aku akan menaruh 400 yuan di konter. Sebentar lagi, bilang kalau kamu perlu pergi ke kamar mandi, dan ambil uangnya di konter. Setelah digunakan untuk membayar tagihan, masih ada sisa 268 yuan. Cukup kalau kamu mau pergi ke bioskop dan minum kopi. Aku sudah membeli dua kupon untukmu dan mengirimkannya ke ponselmu. Aku harus pergi.]

Zheng Jie mendongak dan melihat ke depan. Dia khawatir Lin Ze pergi ke tempat yang salah. Dia mengawasi untuk waktu yang lama sampai dia melihat Lin Ze berdiri di depan konter.

Si Cantik mengikuti garis pandang Zheng Jie dan melihat seorang wanita berpenampilan sangat seksi berdiri di depan konter.

Zheng Jie tersadar dan mendapatkan kembali ketenangannya saat dia tersenyum padanya dan berkata, “Ibuku tidak benar-benar terlibat dalam urusanku. Bibiku yang mendesakku untuk menikah.”

Si Cantik bergumam menanggapi dan tersenyum sambil berkata, “Aku tidak ingin menikah sebelum aku berusia 30 tahun. Keluargaku terus-menerus mendesakku. Bibi dan nenek selalu menanyakannya ketika aku pulang untuk tahun baru. Sangat menyebalkan.”

Keduanya saling memandang untuk sementara waktu tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Si Cantik tersenyum dan berkata, “Bagaimana kalau … kita pulang sekarang? Ini juga sudah larut …. jika tidak, saat aku kembali, sahabatku akan terus mengomeliku.”

Zheng Jie berkata, “Oh, tunggu sebentar, aku harus ke kamar mandi dulu.”

Si Cantik, “….”

Zheng Jie tidak mengambil buklet hitam kecil itu dan hanya berdiri kemudian dia berjalan di sekitar wanita seksi sebelumnya. Pada kenyataannya, dia pergi ke konter untuk mengambil sisa uang Lin Ze yang digunakan membayar tagihan. Dia terlalu gugup. Wanita ini persis tipe yang disukainya, dengan sosok yang baik, harapan yang realistis, sangat cantik, bibir seksi, tahu cara berpakaian dan ketika berbicara, penuh gairah. Namun, semakin dia takut akan situasi yang berubah ke arah salah, semakin besar kemungkinannya untuk salah. Zheng Jie sering memarahi bawahannya karena kehilangan ketenangan, tetapi dia berpikir dalam hati, syukurlah, masih ada Lin Ze.

Ketika dia kembali, dia tersenyum pada Si Cantik dan berkata, “Ayo pergi.”

Si Cantik berkata, “Mn, pelayan, tolong tagihannya.”

Zheng Jie berkata, “Aku sudah membayar. Ayo pergi. Kamu ingin jalan-jalan ke mana? Kamu ingin jalan-jalan atau menonton film?”

Si Cantik dengan cepat menjawab, “Lebih baik kita bagi tagihannya. Aku benar-benar merasa tidak enak.”

Zheng Jie berkata, “Jangan khawatir tentang itu. Seharusnya memang begini.”

Si Cantik bersikeras untuk membagi dua tagihan mereka, tetapi Zheng Jie tidak berniat menerimanya dan hampir mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak membiarkannya mentraktirnya makan malam, maka lain kali, dia tidak akan mengajaknya kencan lagi, kata-kata yang dapat diterima secara sosial pada situasi semacam ini. Untungnya, dia berhasil menahan diri untuk tidak melontarkan kalimat konyol ini.

Akhirnya, wanita itu bersikeras dan mengatakan bahwa jika dia tidak mau membagi tagihan dengannya, maka dia tidak akan berkencan dengannya lagi. Zheng Jie hanya bisa menyerah sementara dia bertanya-tanya bagaimana kata-kata dari mulut seorang wanita ini bisa membuat seseorang benar-benar tidak berdaya.

Zheng Jie berpikir bahwa wanita ini benar-benar berempati. Dia sangat menyukainya, membuatnya bertanya padanya apakah dia ingin pergi dan menonton film.

Si Cantik berkata bahwa berdiri di dekat konter sepanjang hari sangat berat dan hari berikutnya adalah hari liburnya yang sulit didapat, maka dari itu, dia ingin segera pulang dan tidur. Ketika dia berjalan keluar, dia memanggil taksi, tersenyum, dan mengucapkan selamat tinggal padanya.

Zheng Jie melihat wanita itu dan kemudian segera menelepon Lin Ze.

“Hei, kamu di mana?” Zheng Jie menghirup udara malam. Dia merasa telah hidup kembali dan bertanya pada Lin Ze, “Mau pergi dan menonton film?”

Lin Ze baru saja sampai untuk makan malam dengan Xie Chenfeng, jadi dia menjawab, “Aku juga mau kencan. Apa teman kencanmu sudah pergi?”

“Dia sudah pergi,” jawab Zheng Jie. “Dia ingin segera pulang ke rumah dan tidur. Itu bagus untuk kulitnya.”

Lin Ze bertanya, “Kamu tidak melakukan hal bodoh, ‘kan?”

Zheng Jie menjawab, “Tidak. Aku sangat menyukainya. Kamu harus membantuku menganalisis situasinya nanti ….”

Lin Ze sudah tiba kembali di dalam kafe. Di balik dinding kaca, Xie Chenfeng tampak sedikit bingung. Dia sedikit mengangkat alisnya dan menoleh ke samping untuk melihat ke arah Lin Ze.

Makanan mereka telah tiba, tetapi dia bahkan belum menggerakkan sumpitnya. Lin Ze ingin berbicara dengan Zheng Jie ketika dia kembali ke rumah, tetapi Zheng Jie malah meneleponnya. Panggilan itu membuat Lin Ze akhirnya berdiri di dalam kafe di bawah tatapan Xie Chenfeng, sementara dia mendengarkan Zheng Jie berbicara tentang teman kencannya.

Ketika Lin Ze mendengar Zheng Jie menceritakan kembali kisah itu ke titik di mana pihak lain bersikeras untuk membagi dua tagihan mereka dengannya, dia tahu bahwa Zheng Jie telah mengacaukan acara kencannya sendiri. Lin Ze kemudian berkata, “Kamu tidak memulai dengan benar. Kamu seharusnya mengatakan yang sebenarnya dan bilang kalau kamu lupa membawa dompet, membuatnya membayar untuk mengeluarkanmu dari situasi ini, lalu mengundangnya kencan lain kali. Kamu harus mengirim beberapa bunga ke kantornya agar kamu bisa langsung berbaikan dengannya.”

Zheng Jie balas berkata, “Bagaimana aku bisa tahu itu! Kamu tidak memberi tahuku soal ini sebelumnya!”

Lin Ze berkata, “Aku pikir teman atau orang tuanya juga bersamamu, jadi aku menyelamatkanmu. Lupakan saja, terserah!”

Zheng Jie bertanya, “Apa masih ada harapan untukku?”

Lin Ze menjawab, “Ya! Kirimi dia pesan malam ini dan kita lihat hasilnya nanti.”

Zheng Jie berkata, “Dia masih menganggapku baik, ‘kan?”

Lin Ze bergumam sebagai tanggapan. Dia bahkan belum menyelesaikan kencannya sendiri, jadi dia tidak ingin berbicara dengan Zheng Jie lebih dari yang dia butuhkan. Dia dengan acuh tak acuh berkata, “Ya. Dia seharusnya sangat memikirkanmu.”

Dia menutup telepon. Zheng Jie berpikir bahwa pihak lain menyukainya tetapi pada kenyataannya….

Xie Chenfeng tidak membutuhkan Lin Ze untuk memberinya penjelasan dan hanya mengangkat matanya kemudian melirik Lin Ze. Alisnya bergerak. Ketampanannya terlihat dalam satu pandangan itu, seolah mengatakan padanya— kamu boleh mengatakan apa pun yang ingin kamu katakan kepadaku.

Lin Ze menyadari bahwa dia tidak bisa terus ditatap seperti itu seolah-olah itu bisa mengakhiri hidupnya dalam sekejap.

“Sahabatku pergi berkencan.” Lin Ze duduk dan dia berbicara, “Dia memintaku untuk membantunya … sedikit, tapi wanita itu pergi dan pulang.”

Xie Chenfeng duduk tegak dan memegang sumpit untuk mengambil sayuran Lin Ze. Dia berkata, “Apa kamu sangat berpengalaman dalam masalah percintaan?”

Lin Ze menjawab, “Tidak, aku mendengar hal-hal semacam ini dari wawancara yang aku lakukan. Ada banyak wanita di divisi tempat aku kerja. Jadi aku kurang lebih mendengar tentang situasi kencan mereka.”

Xie Chenfeng memakan pesanannya dan bertanya, “Apa kamu percaya pada cinta?”

Lin Ze menjawab, “Mn, aku percaya. Sebelumnya, aku merasa begitu tidak berdaya ketika aku melewati hari-hariku, tapi bukan ide yang bagus untuk menyerah begitu saja setelah menemukan beberapa tantangan kecil. Ini hanya tentang memberikan banyak kesempatan untuk bertemu dengan orang yang tepat. Jika kamu tidak pergi dan mencoba mengenal orang lain, bagaimana kamu tahu jika kalian cocok?”

Xie Chenfeng mengangguk. Kafe itu memainkan lagu David Tao yang berjudul “Love, It’s Very Simple”1https://www.youtube.com/watch?v=lhtaCBSL9AE dengan volume yang sangat cocok dengan suasana di sana.

Xie Chenfeng jarang bermain dengan ponselnya dan sebagai hasilnya, dia lebih sering berbicara dengan Lin Ze tentang hal-hal yang berkaitan dengan pekerjaan. Pada akhirnya, dia berkata, “Apa kamu ingin pergi menonton film? Sudah lama sekali sejak aku pergi menonton film bersama seseorang.”

Lin Ze tiba-tiba memiliki firasat yang kuat— Dia ingin memiliki hubungan romantis!

“Oke,” jawab Lin Ze. “Ayo bayar tagihannya.”

“Aku sudah membayarnya.” Ketika Xie Chenfeng tersenyum, dia tampak seperti anak nakal.

Ketika Lin Ze menatapnya tanpa ekspresi, Xie Chenfeng berkata, “Pada awalnya, kita tidak saling mengenal, tetapi sekarang, setelah kita sudah saling kenal, kita tidak perlu membagi dua tagihannya. Bagaimana menurutmu?”

Lin Ze menyetujui usulan itu, “Aku baru saja membeli tiket untuk temanku, tapi dia tidak membutuhkannya lagi. Aku akan mentraktirmu menonton film.”

Xie Chenfeng mengangguk. Keduanya turun dari eskalator. Lampu-lampu di pusat perbelanjaan begitu menyilaukan. Xie Chenfeng mendekat pada Lin Ze dan berkata, “Haruskah kita menonton produksi Huayi Brothers? Jangan menonton film 3D.”

Lin Ze tertawa dan berkata, “Aku juga tidak suka film 3D. Bagaimana dengan film ini? Saudaraku memaksaku menonton ‘First Love’2Film ini – https://en.wikipedia.org/wiki/First_Love_(2010_Thai_film).”

Para gay yang naik eskalator juga saling berpasangan dan melirik ke arah mereka. Ketika mereka melihat ke atas, mereka sendiri juga sedang diperhatikan. Semua orang saling memandang satu sama lain sampai seseorang tidak bisa menahan diri dan tertawa terbahak-bahak.

Xie Chenfeng dan Lin Ze sangat dekat satu sama lain saat mereka berdua berjalan ke dunia malam yang diterangi lampu neon.

Film malam itu sangat gila sehingga Lin Ze benar-benar ingin mencekik Li Chiran sampai mati karena telah merekomendasikan film ini kepadanya. Semuanya hanya ini dan itu! Film itu adalah sebuah film Thailand tentang karakter yang jatuh cinta pada seorang siswa sekolah menengah, itu pada dasarnya tentang cinta diam-diam seorang gadis SMA pada kapten sepak bola sekolah. Kisah cinta remaja ini menghantam Lin Ze dan membuatnya merinding.

Sebaliknya, Xie Chenfeng menontonnya dengan penuh perhatian. Ketika Lin Ze melihat pemeran utama pria berpartisipasi dalam pemilihan tim sepak bola, dia tidak bisa tidak bertanya kepadanya, “Apa kalian seperti ini?”

Xie Chenfeng menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Film ini terlalu idealis.”

Lin Ze terus memperhatikan dan menontonnya sampai akhir di mana seiring berjalannya cerita, terungkap bahwa pemeran utama pria selalu menyukai pemeran utama wanita. Bahkan Lin Ze merasa sedikit tersentuh. Sudah bertahun-tahun sejak dia menonton sesuatu seperti film romansa sekolah menengah yang polos dan dewasa. Ketika bioskop kosong, keduanya berjalan keluar. Xie Chenfeng bertanya, “Haruskah kita tetap berhubungan setelah besok?”

“Tentu saja.” Lin Ze bahkan tidak berpikir sebelum dia berkata, “Tapi tidak untuk 419.”

Setelah keluar, Lin Ze menyadari apa yang telah dia katakan sehingga dia berbalik dan berkata, “Ah sebenarnya, aku juga tidak …. Aku sebenarnya hampir tidak pernah 419.”

Xie Chenfeng tersenyum dan bertanya, “Kamu pernah 419 sebelumnya?”

Lin Ze tidak menjawabnya dan berkata, “Aku akan mengantarmu pergi.”

Kedua pria itu memasukkan tangan mereka ke dalam saku. Lin Ze tahu bahwa Xie Chenfeng naik bus dan ketika bus itu datang, Lin Ze berkata, “Kalau begitu… selamat tinggal.”

“Kamu belum memberiku nomor teleponmu.” Xie Chenfeng berbalik ketika dia mengeluarkan tiket busnya untuk naik.

Lin Ze, “….”

Lin Ze bergegas untuk memberikan nomor teleponnya. Xie Chenfeng tertawa ketika dia duduk di dalam bus dan menghapal nomor telepon Lin Ze.

Lin Ze melambai padanya ketika bus itu melaju dan mereka berpisah. Lin Ze dalam suasana hati terbaiknya saat dia pulang ke rumah ketika dia menyadari sesuatu— Xie Chenfeng tidak pernah memberinya nomor teleponnya.

Dia memegang ponselnya dan ragu-ragu untuk sementara waktu. Selain itu, jika pihak lain tidak menghubunginya, bukan berarti dia juga bisa menghubunginya. Tidak ada gunanya mengkhawatirkan keuntungan dan kerugian dari ini, lupakan saja.

Zheng Jie sedang menunggunya di rumah dan ketika dia melihat Lin Ze, dia bertanya, “Kamu tidak keluar dan melakukan hal bodoh3Mungkin maksudnya 419., bukan?”

Lin Ze meliriknya dan berkata, “Kaulah yang melakukan hal bodoh.”

Zheng Jie memberi isyarat dengan tangannya dan berkata, “Ayo, ayo! Kemari dan dengarkan saudaramu ini bercerita. Penampilan wanita ini sangat bagus. Aku akan mengajakmu bertemu dengannya lain kali.”

Pikiran Lin Ze penuh dengan Xie Chenfeng dan tidak mendengar apa yang dikatakan Zheng Jie. Dia saat ini merenungkan peristiwa hari itu: Sejak sore ketika dia baru mengenal Xie Chenfeng, mereka sudah makan dan menonton film bersama. Jenis skenario ini seperti bertemu dengan teman bercinta atau seseorang untuk melakukan one night stand. Satu-satunya perbedaan adalah awal dari hubungan itu dimainkan secara lebih memadai. Pada akhirnya, dia bahkan lupa bertukar nomor telepon. Sangat ceroboh!

Dia dengan acuh tak acuh berkata, “Mn, ya. Dia juga punya pendapat yang baik tentangmu.”

Zheng Jie menceritakan kembali tanggal perjodohannya, tetapi Lin Ze hanya membiarkannya masuk melalui telinga kiri dan keluar telinga kanan— tidak mendengarkan sepatah kata pun. Zheng Jie juga bertanya, “Jadi menurutmu mengapa dia berpikir baik tentangku?”

Lin Ze, “…..”

Zheng Jie, “…..”

“Dasar bajingan!” Zheng Jie memarahi Lin Ze dengan kalimat ini, bangkit dari duduknya, dan pergi untuk mandi.

Lin Ze tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Tunggu sebentar, ceritakan lagi padaku!”

Zheng Jie selesai mandi dan keluar, menceritakan kembali tanggal perjodohannya untuk ketiga kalinya. Kali ini, Lin Ze sepenuhnya fokus untuk mendengarkan sampai akhir dan akhirnya memutuskan bahwa Zheng Jie tidak memiliki kesempatan kali ini.

“Apa dia mengirimimu pesan?” tanya Lin Ze.

“Tidak,” jawab Zheng Jie. “Aku tidak tahu apakah dia sudah pulang ke rumah.”

Lin Ze bertanya, “Saat kamu sampai di rumah, apa kamu tidak mengiriminya pesan?”

Tatapan Zheng Jie benar-benar kosong.

Lin Ze bertanya lagi, “Siapa namanya?”

Zheng Jie segera menjawab, “Aku tidak ingat.”

Lin Ze, “….”

Zheng Jie menambahkan, “Bibiku akan mengingatnya. Dia yang meneleponku duluan. Jadi aku menyimpannya dan tidak menanyakan namanya. Lihat, ada di sini.”

Rincian kontaknya disimpan di direktori ponsel. Lin Ze berkata, “Gunakan inisiatifmu untuk mengiriminya pesan dan mengucapkan selamat malam padanya.”

Zheng Jie mengambil ponselnya dan mulai mengirim pesan sementara Lin Ze berkata, “Jika dia ingin tetap berhubungan denganmu, dia akan membalas pesanmu.”

Zheng Jie berkata, “Bagaimana jika dia tidak membalas?”

Lin Ze mengangkat bahu dan pergi untuk mandi. Ketika dia selesai mandi, dia menunggu balasannya bersama Zheng Jie. Zheng Jie sedang menunggu pesan dari teman kencannya sementara Lin Ze menunggu pesan dari Xie Chenfeng. Namun pada akhirnya, keduanya tidak menerima satu pun pesan teks.

Lin Ze sedikit sedih. Dia mungkin diabaikan lagi, meskipun dia memikirkannya, dia merasa sepertinya tidak seperti itu. Aku akan menunggu sampai jam 12 dini hari. Zheng Jie membalik ponselnya berulang kali untuk meliriknya sampai dia akhirnya berkata, “Lupakan saja, mempertimbangkan soal masa depan …. haaahh.”

Lin Ze tahu apa yang ingin dikatakan Zheng Jie— mempertimbangkan soal masa depan, dia pasti akan mencari tahu tentang situasi keluargaku, dan pasti akan memutuskannya.

Faktanya, Lin Ze merasa bahwa dalam banyak kesempatan, Zheng Jie memiliki peluang keberhasilan yang bagus. Selain itu, permainan soal perjodohan dan kencan berbeda dengan hubungan masa kecil. Seseorang perlu mengambil langkah demi langkah. Skenario kasus terbaik adalah untuk benar-benar mengenal pihak lain setelah dia mendapat kesan bahwa Zheng Jie memiliki karakter yang baik dan sebagai hasilnya akan bersedia untuk mengembangkan hubungan lebih jauh dan melihat bagaimana kelanjutannya. Hanya ketika mereka resmi berkencan, mereka bisa mendiskusikan masalah ini secara mendetail….

Namun inti masalah ini menggantung di atas kepala Zheng Jie dan banyak teman kencannya yang telah berguguran karena rintangan ini— 1.400.000 yuan. Ketika pihak lain mendengar ini, mereka akan khawatir terseret ke dalam masalahnya dan sebagai hasilnya, itu menjadi bom waktu.

Bagaimana dengan Lin Ze sendiri?

Dia juga tidak lebih baik. Meskipun dia tidak seperti Zheng Jie yang membolak-balik ponselnya berulang kali untuk memeriksanya, dia sedikit kesal. Namun, ketika memikirkannya lagi, dia terlalu bergantung pada Xie Chenfeng ini. Jika dia tidak memperlakukannya sebagai pasangan romantis yang potensial, maka ini bukan apa-apa.

Terserah, lupakan saja. Sebaiknya jangan terlalu berharap.

Zheng Jie ragu-ragu untuk waktu yang lama sebelum menekan tombol panggil.

Lin Ze buru-buru berkata, “Jangan telepon dia! Apa kamu gila?! Ini sudah jam 1 dini hari!”

Zheng Jie memblokir tangan Lin Ze, memberi isyarat bahwa bahkan jika dia mati, dia akan mati bahagia. Namun, ponsel pihak lain tidak aktif. Lin Ze menghela napas lega.

“Aku tahu itu.” Zheng Jie dengan sedih melemparkan ponselnya ke samping dan pergi tidur.

Lin Ze pasti tidak akan melakukan hal bodoh seperti itu. Dia menonton acara TV sebentar tetapi pesan dari Xie Chenfeng tidak pernah datang, jadi dia pergi tidur.

Dia ditakdirkan untuk menjadi insomnia malam ini. Lin Ze berbaring di tempat tidur dan berguling-guling. Pada satu waktu, dia memikirkan kehidupan cintanya yang bernasib buruk dan di saat lain, memikirkan hubungan serius yang dia miliki dua tahun lalu.

Saat itu, dia baru saja lulus dan mendapati dirinya sebagai mahasiswa tahun pertama yang berwajah segar. Dia ingin menghabiskan sisa hidupnya dengan pria ini. Keduanya menyewa kamar single kecil. Dia selalu pergi keluar baik hujan atau cerah untuk melakukan wawancara dan mendapatkan 2.000 yuan sebulan dari pekerjaan dan dia akan menyerahkan amplop merah dari wawancara. Pada awalnya, ada perasaan yang benar-benar baik dalam hubungan itu.

Namun seiring berjalannya waktu, mereka mulai berdebat. Lin Ze di luar sana bekerja sampai dia kelelahan sampai mati. Dia akan pulang dan melihat pemuda itu bermain video game dan juga bolos kuliah. Kadang-kadang, dia akan mengatakan sesuatu dan itu akan dengan mudah menyebabkan pertengkaran.

Meskipun mereka terus-menerus bertengkar, keduanya masih bisa mengatur hidup satu sama lain. Setelah beberapa saat, pihak lain mulai memperlakukan Lin Ze sebagai ATM berjalan. Dia menganggap dirinya muda dan karena itu, sebagai seseorang yang lebih muda, dia bisa mengambil keuntungan, terutama karena dia telah berkorban lebih banyak untuk hubungan itu. Dia telah memberikan masa mudanya kepada Lin Ze dan telah setuju untuk tinggal bersamanya, jadi oleh karena itu, tentu saja Lin Ze harus berkontribusi lebih banyak secara finansial.

Jadi akhirnya pada suatu hari, Lin Ze mulai bosan menjalani hari-hari seperti itu. Dia begadang semalaman untuk mengerjakan feature berita sebelum kembali ke rumah. Ketika dia mengetuk pintu, dia menunggu 10 menit penuh sebelum pemuda itu pergi untuk membuka pintu dan membiarkannya masuk. Alasan mengapa dia begitu lama membuka pintu ialah karena dia sedang bermain World of Warcraft. Dia berada di tengah-tengah melawan bos, dan karena timnya mengandalkannya, dia tidak bisa mundur.

Lin Ze akhirnya merasa bahwa dia harus mengakhiri hubungan itu.

Ketika mereka putus, pemuda itu berhenti menghubunginya. Tidak lama kemudian, Lin Ze mendengar bahwa pemuda itu mulai menjalin hubungan dan telah berhubungan dengan beberapa pasangan.

Hubungan itu gagal total. Pada saat itu, Lin Ze terlalu muda dan pihak lain juga terlalu muda. Keduanya tidak memiliki pemahaman satu sama lain. Kebutuhan Lin Ze untuk mengontrol juga terlalu agresif. Pada saat sama, pekerjaan juga membuatnya stres dan semuanya mengakibatkan dia berada dalam suasana hati yang buruk.

Dia telah mengulanginya lagi dan lagi, menganalisis berbagai skenario, tetapi untuk menentukan pelajaran apa yang telah dia pelajari, dia tidak mendapat apapun. Dia masih memiliki harapan untuk cinta sehingga yang terjadi selanjutnya adalah kesenjangan dalam kehidupan cintanya selama satu setengah tahun.

Pada tahun itu atau setelahnya, dia menyukai seseorang, tetapi pihak lain tidak menyukainya. Dia tampan dan juga punya uang. Sebagian besar waktu Ia hanya ingin bercinta, melakukan 419. Sebagian besar kenalannya merasa bahwa pada akhirnya, mereka harus menikah atau memalsukan pernikahan karena mereka tidak boleh mengatakan yang sebenarnya soal orientasi seksual mereka. Akibatnya, mereka akan mencemooh Lin Ze, mengira dia melakukan tindakan yang begitu ceroboh dan tanpa harapan. Mereka sama sekali tidak memahami tekanan yang dialami pihak lain untuk menikah dan memiliki anak. Mengingat semua orang akhirnya harus menyembunyikan diri mereka di dalam masyarakat, mereka akan menyeret seorang wanita yang tidak bersalah ke sisi mereka, memiliki anak dan membentuk fasad dari apa yang muncul di permukaan, sebuah unit keluarga yang normal. Sesuatu seperti “selamanya hingga seumur hidup”, tapi apa gunanya?

Sangat jarang menemukan orang yang menyukainya, tetapi karena karakter orang itu, Lin Ze tidak terlalu tertarik. Setelah itu, dia dan Zheng Jie menyewa apartemen bersama dan baru saat itulah dia sedikit lebih tenang. Dua bujangan menjalani hari-hari mereka bersama, itu suatu keberhasilan.

Lin Ze bangun untuk mencari minuman saat Zheng Jie keluar untuk buang air kecil.

Keduanya kehilangan waktu tidur. Zheng Jie berkata, “Persetan! Buruh ini masih harus menjaga toko besok. Aku benar-benar iri padamu yang bahkan tidak perlu pergi bekerja!”

Lin Ze dengan sedih berkata, “Aku tidak lebih baik darimu.”

Dia telah melewati beberapa hari terakhir ini dengan tidak produktif. Setiap hari, dia hanya makan lalu tidur. Ketika dia selesai tidur, dia akan online untuk mencari pekerjaan sesegera mungkin.

Lin Ze telah memutuskan untuk tidak ingin menunggu sampai hari Senin dan akan mulai mengirimkan lamaran pekerjaan pada hari berikutnya.

Keduanya duduk di meja makan dan minum susu hangat sebelum berpisah untuk tidur.

Di tengah malam, tepatnya pada pukul 4 pagi, ponselnya menyala. Sebuah pesan teks diterima dari nomor yang tidak dikenal:

[Selamat malam, Yunmengze. Aku belum tidur sepanjang malam. Pada awalnya, aku berpikir kamu tidak terlalu tertarik padaku dan menginginkan jaminan saat makan malam. Aku menunggu setengah jam dan mempertimbangkan apakah kamu mungkin meninggalkanku sendiri, jadi aku pergi ke depan dan membayar tagihan terlebih dahulu. Jika menurutmu kita cocok, tetaplah berhubungan. Semoga kamu mimpi indah.]


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Rusma

Meowzai

Leave a Reply