Penerjemah : Keiyuki17
Editor : ­_yunda


Sejak hujan reda dan cuaca menjadi cerah, langit musim gugur di Chang’an tampak membentang tanpa ujung, berwarna biru cerah tanpa tertutup awan. Sementara itu, di jalanan tercium aroma bunga Osmanthus. Berdiri di bawah pohon wutong, Hong Jun menendang batang pohong dengan keras. Air hujan yang tersisa di dedaunan semalaman, jatuh mengguyur mengenainya. Dia menggunakan air itu untuk membersihkan wajahnya dan menghilangkan rasa haus. Kemudian, Hong Jun memetik dua helai daun dari pohon parasol, menempelkannya ke bibirnya, dan meniupnya untuk menghasilkan suara.

“Apa yang harus kita lakukan, ah—” Ikan mas yao yang terbungkus dalam buntelan, dan ekspresi putus asanya seolah-olah langit telah runtuh.

“Tempat ini sangat besar.” Hong Jun mengelus-elus perutnya dan berkata, “Ayo makan dulu lalu cari tahu itu nanti.”

“Aku sama sekali tidak akan makan cacing tanah,” kata ikan mas yao.

“Aku akan mencari sedikit daging untuk kau makan,” kata Hong Jun. “Nantinya kita akan memikirkan sebuah rencana. Ai, kenapa kita bernasib buruk selama diperjalanan? Oh? Apa itu?”

Pada akhirnya, Hong Jun membuktikan bahwa dia memiliki perangai jiwa muda, setelah meninggalkan gunung dan datang ke dunia yang penuh dengan kesenangan, dia dengan cepat menyingkirkan kekhawatirannya. Dia mengambil beberapa koin tembaga dan membawanya ke pasar untuk membeli makanan. Ikan mas yao mengingatkannya lagi, “Kenapa kau memakan segala yang kau lihat sejak kita menuruni gunung? Apa kau tidak takut perutmu sakit karena semua makanan itu?”

Dengan satu kaki di atas kursi restoran, dan semangkuk besar mie di tangannya, Hong Jun dengan berisik menyantap makanannya sampai tidak ada yang tersisa. Dibandingkan dengan Istana Yaojin, dunia fana memiliki makanan yang lebih enak: makanan yang digoreng, makanan yang dipanggang, makanan yang tumis, semua jenis makanan, daging kambing rebus, kue beras berwarna-warni, nasi ketan kukus. Istana Yaojin tidak bisa membuat aneka jenis makanan seperti ini, dan ketika mereka sedang dalam perjalanan, satu-satunya makanan yang ada hanyalah makanan kering.

Untuk perjalanan selama sebulan ke Chang’an, Qing Xiong telah mempersiapkan beberapa mutiara karena dia sangat memahami sifat Hong Jun. Kemudian, menurut arahan ikan mas yao, Hong Jun menukar mutiara ini dengan perak dari pedagang yang lewat sebelum menukar perak itu dengan koin tembaga, yang dapat digunakan untuk membeli makanan ringan (jajanan) dan makan (berat). Meskipun dia tidak memahami hal-hal dari dunia fana, dia memiliki ikan mas yao yang memberinya arahan dan mengingatkannya dari waktu ke waktu, jadi dia tidak terlihat bodoh.

Selain itu, mereka memiliki banyak peluang untuk mempelajari hal baru karena mereka sering berhenti untuk istirahat. Hong Jun secara alami sudah pandai, dan dia mempelajari hal baru dengan sangat cepat setelah menuruni gunung. Awalnya, dia memperhatikan apa yang dilakukan orang lain; setelah mempelajari apa yang mereka lalukan, dia akan melakukan hal yang sama. Ketika orang-orang antri untuk membeli roti kukus, Hong Jun akan memperhatikan mereka beberapa saat sebelum dia mengikuti mereka dan dengan koin tembaga, dia membeli beberapa roti kukus untuk dirinya.

Ketika dia menemukan pertunjukan jalanan yang menyemburkan api, Hong Jun memperhatikan dengan saksama selama beberapa saat dan berkata, “Apa yang istimewa dari hal ini? Ketika Ayah bersin, jumlah api yang keluar jauh lebih banyak dari ini.”

Ikan mas yao: “…”

Ada juga penghibur (pemain) jalanan  yang menghancurkan batu-batu besar di dada mereka, melingkarkan potongan logam di leher mereka, memanjat tangga dari pisau, atau duduk di tong berisi minyak yang mendidih.

“Kenapa mereka menyiksa diri mereka sendiri seperti itu?” Hong Jun agak kebingungan dan tidak dapat mengerti. Ikan mas yao menjawab, “Untuk menghasilkan uang. Kau tidak akan mengerti. Hidup itu sulit, ah.”

Ketika pertunjukkannya selesai, para penghibur jalanan mendatangi para penonton untuk meminta uang tips. Satu per satu, semua penonton melemparkan uang ke dalam mangkuk. Hong Jun merasa bahwa para penghibur jalanan itu sangat menyedihkan, jadi dia melempar sebuah mutiara ke dalamnya. Ikan mas itu ada dibelakangnya, jadi dia tidak tahu situasi yang terjadi saat ini. Kemudian seseorang berteriak, “Sebuah mutiara malam yang berkilau.”

Mutiara malam berkilau, seukuran jari kelingking manusia, langsung memicu keributan. Dalam sekejap, orang-orang mengabaikan kebajikan dan moralitas mereka untuk meraih mangkuk itu dan mengambil mutiara itu. Para penonton juga ikut berebut dan keributan pun terjadi. Hong Jun dengan cepat berteriak, “Berhenti berkelahi! Aku masih punya banyak di sini! Jangan berkelahi!”

Ikan mas yao bertanya, “Apa kau mau mati! Cepat lari!”

Pasar benar-benar dalam keadaan yang kacau balau, para petugas dan prajurit juga sudah tiba. Karena kejadian semalam, ketika Hong Jun melihat para tentara itu, ekpresinya seperti sedang melihat hantu dan dia dengan cepat berlari. Ikan mas yao terus menekannya, dan menyuruhnya untuk pergi ke Departemen Pengusiran Setan dan melapor untuk bertugas. Hong Jun dengan cepat menjawab, “Okay, okay.” Tapi tidak lama setelah itu, dia tertarik dengan pertunjukan monyet jalanan dan berdiri di samping pasar untuk menonton monyet.

“Terbelenggu seperti itu, bukankah itu sangat keterlaluan?” Hong Jun menunjuk pawang monyet itu.

Menatap ke arah Hong Jun, pawang monyet itu mengutuknya. Ikan mas yao yang hampir meneteskan air mata berkata, “Yang Mulia Pangeran, kamu harus cepat dan pergi sekarang juga.”

Dulu, ada segerombolan monyet yang berkeliaran di gunung Taihang dengan bebas. Dan hari ini, Hong Jun melihat seekor monyet yang terbelenggu rantai, kurus, dan kecil; monyet itu tidak pernah mendapatkan makanan yang cukup, tapi dia harus berpergian ke mana-mana dan menghibur para penonton.

Hong Jun berjalan sekitar 10 langkah sebelum berbalik untuk mengecek keadaan. Ketika tak seorang pun memperhatikannya, sebuah pisau lempar terbang dan memotong rantai si monyet menjadi 2 bagian. Awalnya, monyet itu hanya menatap kosong dan melihat sekeliling.

“Lari!” suruh Hong Jun dengan pelan.

Monyet itu kembali sadar, dan segera lari ketika pawang itu mengejarnya, bersumpah serapah. Jadi, disekitar Hong Jun sekali lagi berubah menjadi kekacauan.

Ikan mas yao bertanya, “Hong Jun, letakkan aku di depan. Apa yang sebenarnya coba kau lakukan sekarang?”

Dengan senyuman di wajahnya, Hong Jun melihat monyet itu melarikan diri dan merasakan kegembiraan yang tak dapat diungkapkan di hatinya. Setelah melewati pasar, Hong Jun tiba-tiba berhenti lagi. Di hadapannya ada bangunan dengan plakat bertuliskan ‘Lima Muatan Penuh dengan Pengetahuan’1, dan para sarjana terlihat keluar masuk.

“Apa itu toko buku?” Hong Jun bertanya dengan takjub.

“Hari mulai gelap,” Ikan mas yao mengeluh. “Haruskah kau berjalan-jalan saat ini?”

Hong Jun mengabaikan keluhannya dan berjalan masuk. Bau amis langsung menyebar ke udara di dalam toko buku, dan semua orang didalamnya menatap Hong Jun, dengan wajah penuh kebingungan.

“Ikan tidak boleh masuk,” kata pemiliknya. “Untuk apa kau membawa ikan?”

“Lihat? Kau ditolak,” kata ikan mas yao.

“Aku membelinya untuk direbus dirumah nanti,” Hong Jun menjelaskan. “Apakah negara mengatur hal seperti memasak makanan yang lezat?”

Ikan mas yao berhenti berbicara saat itu juga, lalu Hong Jun melanjutkan, “Aku hanya akan melihat-lihat dan segera pergi.”

Ikan mas yao: “…”

Buku puisi adalah buku yang paling umum di toko buku. Hong Jun membuka beberapa karya terpilih dari Li Bai2 dan dengan cepat lupa waktu ketika berdiri di sana untuk membaca.


Di siang hari, di kediaman Feng di Chang’an, matahari musim gugur terasa amat panas dan suara jangkrik terdengar. Sama seperti saat dia melarikan dengan menyedihkan dari Pingkang, tubuh Li Jinglong setengah telanjang, tubuh bagian atasnya terbuka dan bertelanjang kaki. Dia berlutut di halaman dan pedangnya ditekan dibawah lututnya.

“Kau… kau benar benar sudah membuang kehormatan ayahmu dan para leluhurmu!”

Feng Changqing berjalan terpincang-pincang. Di tangan kirinya, dia memegang plakat bertuliskan ‘Jenderal Li Jinglong, Prajurit Longwu dari Tang yang Agung’ yang tertinggal di rumah bordil, dan di tangan kanannya menggenggam penggaris kayu. Dengan setiap pukulan dari papan itu, Li Jinglong menahan setiap rasa sakitnya, hanya mengeluarkan dengusan yang tertahan, dan meninggalkan bekas merah di bahunya.

Feng Changqing menggetarkan papannya ke arah Li Jinglong sebagai peringatan dan kemudian menggunakannya untuk menepuk-nepuk muka tampan Li Jinglong. Pada titik ini dia sangat marah dan napasnya terengah-engah, “Hari ini, rumor tentangmu tersebar di jalanan Chang’an dan pasar-pasar. Di tengah malam, kau mengabaikan bawahanmu yang terluka dan malah mengunjungi rumah bordil di Pingkang… kau…”

Li Jinglong tidak mengatakan sepatah kata pun, kepalanya menunduk. Feng Changqing berteriak, “Aku harus memeras otak untuk mendapatkan jabatan militer untukmu! Apa kau tidak punya sedikit saja tekad untuk berhasil?!”

Ketika tidak mendapat jawaban, Feng Changqing berteriak, “Bicara! Apa kau benar-benar berpikir bahwa kau adalah Jenderal yang Agung (hebat) dari prajurit Yulin3 hanya karena memegang pedang yang berkarat?! Bisakah kau berkembang sedikit saja?! Bisakah kau? Buang pedangmu itu!”

Feng Changqing merentangkan kakinya untuk menendang pedang yang Li Jinglong tekan dibawah lututnya, tapi Li Jinglong menolak untuk menyerahkannya dan tak membuat suara sama sekali.

“Atasanmu akan datang dengan keluhan paling lambat malam ini.” Feng Changqing  sangat marah sampai badannya bergetar. “Besok pagi akan ada sesi Pengadilan Kekaisaran, kamu bahkan akan membahas tentang Kasus Inspektur Kekaisaran! Apa aku masih memiliki kehormatan yang tersisa? Katakan padaku!?! Masihkah ada!?!”

Bahkan semua pelayan dan pembantu berdiri di koridor, melihat pertunjukkan dan dengan senang menyaksikan kesialan Li Jinglong. Di Chang’an, disana bahkan ada rumor bahwa Li Jinglong lebih seperti bantal hias, memiliki tampilan luar yang sangat indah tapi diisi dengan jerami. Dia adalah sepupu dari pihak ibu Feng Changqing, dan ibunya telah meninggal ketika dia masih kecil. Empat tahun yang lalu, Ayah Li Jinglong, Li Mousui pergi ke operasi militer untuk menaklukan orang-orang di luar tembok besar. Xiongnu beberapa kali melukainya dengan panah, dan dia tidak dapat diselamatkan.

Tahun itu, Li Jinglong yang baru berumur 16 tahun menjadi anak yatim tanpa keluarga dekat atau seorang pun yang mengasuhnya. Akhirnya, dia menyia-nyiakan harta keluarganya. Li Jinglong pertama kali berkeliling dan bertanya tentang Makhluk Abadi dan Taoisme. Kemudian, dia menghabiskan uangnya untuk membeli pedang berharga yang pernah dipakai oleh Di Renjie untuk memusnahkan yaos.

Selama tahun itu, Li Jinglong menjadi anak laki-laki yang boros, berlangsung selama umur 16 tahun sampai 17 tahun, dia sebenarnya dikagumi beberapa gadis muda di Chang’an. Namun, sama seperti karirnya, status pernikahannya tidak pernah mengalami peningkatan. Dia selalu menyendiri dan tidak ramah kepada orang lain; dia bahkan tidak menjawab mak comblangnya dengan anggukan. Sejak saat itu sudah jelas bahwa dia tidak mencapai apa pun selama dua puluh tahun terakhir, minatnya terhadap masalah pernikahan secara bertahap berkurang.

Li Jinglong sudah cukup umur, tapi dia menolak untuk menikah, bahkan karirnya juga tidak maju, yang dia lakukan hanyalah menganggur. Lalu, sepupunya yang lebih tua, Feng Changqing mengalahkan Kota Burzha yang Agung di Wilayah Barat, kembali membawa kemenangan, dan menerima gelar kehormatan dari Kaisar Xuanzong, dan membantu Li Jinglong mendapatkan posisinya di Prajurit Longwu.

Feng Changqing telah bekerja keras untuk membantu sepupunya yang lebih muda dan yang tidak pantas ini. Semakin banyak dia berbicara, semakin dia marah. Cambukan yang bengis dan tak terkendali dari penggaris kayu jatuh seperti hujan di tubuh Li Jinglong, menyebabkan istri Feng Changqing berlari ke halaman dan memohon kepadanya berulang kali, “Tuanku, tolong berhenti memukulnya! Tolong berhenti!”

Pukulan terakhir Feng Chongqing sangat keras dan penggaris kayu itu patah menjadi dua. Darah dari dahi Li Jinglong mengalir ke pipinya dan menetes ke lantai.

“Tuanku, tolong redakan amarah Anda!” Nyonya Feng buru-buru memijat punggung Feng Changqing agar dia tenang. Bagaimana mungkin dia tidak akan marah?! Feng Changqing telah kembali ke rumah untuk menantikan kenaikan pangkatnya, namun sekarang sepupunya yang lebih muda malah menjadi bahan tertawaan di Chang’an, menodai nama Feng Changqing dan bahkan memberi efek buruk pada karier pemerintahannya.

Setelah menghukum Li Jinglong, Feng Changqing tidak tinggal untuk menunggu penjelasan dari Li Jinglong; dengan lesu dan terpincang-pincang dia memasuki kediaman utama. Nyonya Feng dengan panik menyuruh para pelayan mengambil kain untuk mengelap darah Li Jinglong, dan dia berkata, “Mengapa kamu sangat keras kepala? Jika kamu mengakui kesalahanmu, sepupumu yang lebih tua tidak akan menjadi semarah ini “

Li Jinglong tetap memilih diam, berlutut disana tanpa sepatah kata pun. Beberapa jam kemudian, matahari terbenam menyinari tubuhnya dan menutupi lantai dengan cahaya redupnya, tercampur menjadi satu dengan noda darah di lantai batu biru.


Saat senja, Hong Jun kembali ke Pasar Timur dengan beberapa buku di lengannya. Sekarang, kerumunan orang telah bubar, pedagang telah menutup tokonya, dan semburat merah awan di cakrawala. Dari jauh terdengar genderang di menara.

“Boom—Boom—Boom—”

Suara genderang di saat petang menandakan sudah masuk jam malam di Chang’an. Hong Jun menguap; tadi malam dia tidak tidur sama sekali, dan hari ini dirinya lelah karena berkeliling, jadi ekspresi wajahnya penuh dengan kelelahan yang tak tertahankan dan lesu. Dia berpikir bagaimana bisa Cahaya Hati itu hancur secara misterius dan bagaimana bisa keberadaan salah satu Pisau Lempar Zhanxiannya masih tidak diketahui. Bahkan matahari yang terbenam malah memberinya perasaan sedih akan rasa kehilangan. Hong Jun tidak dapat menahan rasa sedihnya dan keputusasaan muncul dalam dirinya.

“Hey, Zhao Zhilong?” Hong Jun menggunakan punggung tangannya untuk menepuk-nepuk buntelan tas dibelakangnya. Ikan mas yao tidak bergerak sama sekali, kedua matanya dan mulutnya terbuka saat tidur. Setelah ditepuk, ikan mas yao berulang kali menutup dan membuka mulutnya.

“Dimana Departemen Pengusiran Setan?” Tanya Hong Jun.

“Aku tidak tahu ah,” kata ikan mas yao. “Terakhir kali aku datang ke Chang’an itu 80 tahun yang lalu.”

“Bagaimana caranya kau datang kesini? Apa kau tidak jalan-jalan untuk melihat sekitar?”

“Terakhir kali, aku dijual di Pasar Timur: ada kail di mulutku dan bahkan ada darah yang keluar. Mari kita lihat saat kau mencoba berjalan-jalan dalam keadaan seperti itu.”

“…”

“Mungkin Raja Qing menuliskan sesuatu di surat yang dia berikan padamu?”

“Coba ku lihat… Di mana itu Jalur Jinchang?”

“Di bagian utara dari Pasar Barat. Cepatlah; jam malam dimulai setelah mereka berhenti memukul genderang. Jika kita terus berkeliaran, kita akan ditangkap.”

Hong Jun mempercepat langkahnya. Berjalan dari Pasar Timur ke Pasar Barat. Mereka harus melewati lebih dari setengah kota Chang’an. Dia berjalan dan bertanya dalam satu waktu, jadi Hong Jun terengah-engah saat berjalan. Akhirnya, saat petang, mereka sampai di Jalur Jincheng. Jalanan di Chang’an saling bersilangan, jalanan utama bercabang menjadi beberapa bagian, sementara sisi jalan dan gang gang berhubungan langsung dengan distrik distrik di Chang’an. Meskipun Hong Jun sampai ke Jalur Jincheng, dia masih tidak dapat menemukan Departemen Pengusiran Setan, jadi dia tidak punya pilihan lain selain menuju ke bangunan bercahaya yang terdekat.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Five Cartloads of Written Knowledge. Pikiran seseorang dapat menyimpan lebih banyak pengetahuan daripada yang terdapat dalam lima keranjang buku.
  2. Penyair Dinasti Tang, salah satu yang paling terkenal sepanjang masa dan dikenal sebagai Penyair Abadi.
  3. Yulin: Kelompok penjaga kekaisaran tertua dan paling terkenal.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments