English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Me_524
Editor: _yunda


Buku 1, Chapter 5 Part 1

Di siang hari, Li Jianhong membawa Duan Ling ke restoran terbaik di Kerajaan Liao untuk makan. Duan Ling bersandar di pagar dan melihat ke jalan. “Ayah, aku mendengar ayah Batu sering memukulinya, dan dia tidak datang untuk menemuiku lagi.”

“Dia tidak datang menemuimu karena dia dikurung.” Li Jianhong berkata dengan santai, “Ayahnya, Jochi, bisa dibilang adalah orang yang kejam. Sekarang dia dikirim ke sini ke Shangjing sebagai sandera dan diperlakukan dengan hina, dia hanya bisa melampiaskannya pada anaknya.”

“Lalu.. mengapa ada orang yang mengawasi di luar rumahnya dan tidak membiarkan siapa pun masuk?”

“Mereka khawatir dia akan lari.” Li Jianhong melihat ke seberang jalan yang kebetulan adalah kediaman Borjigin. Sejumlah besar pasukan berkumpul di dalam; pengamanannya ketat.

“Yuan dan Liao semakin menegang di perbatasan.” Li Jianhong menjelaskan, “Mereka mungkin akan memulai pertarungan segera di bulan ini.”

“Mengapa kau berkata begitu?”

“Itu tebakan. Sekarang sedang musim semi di wilayah utara Altyn-Tagh; orang Mongol baru saja berhasil hidup melewati musim dingin, jadi pada awal musim semi mereka harus mengerahkan pasukan mereka atau mereka akan kelaparan.”

“Apa yang terjadi jika perang pecah?” Duan Ling bertanya, “Akankah Batu dalam bahaya?”

“Kaisar Liao masih di bawah umur, janda permaisuri bertindak sebagai wali, dan militer ada di tangan Pangeran Yelü Dashi Utara, jadi semuanya tergantung pada suasana hatinya. Jika dia dalam suasana hati yang buruk, menderita kekalahan, maka ketika dia kembali dia akan membuat keluarga Borjigin berduka – bahkan menyeret mereka keluar untuk dipenggal adalah sebuah kemungkinan.”

Duan Ling dengan cepat menjadi gelisah, dan khawatir sepanjang perjalanan pulang. Ketika mereka sampai di rumah, Li Jianhong memikirkannya. “Kau ingin menyelamatkannya?”

“Bagaimana? Ayah, bisakah kau menyelamatkannya?”

Li Jianhong membungkuk di halaman untuk mencuci wajahnya, dan bahkan tanpa mengangkat kepalanya dia berkata, “Bukan aku yang akan menyelamatkannya. Kau yang akan menyelamatkannya.”

“Tapi bagaimana aku bisa menyelamatkannya?”

“Yah.” Li Jianhong selesai mencuci wajahnya dan berjalan di bawah koridor untuk menyeka tangannya. “Bagaimana caramu menyelamatkannya? Kau harus meluangkan waktu untuk memikirkannya.”

Duan Ling terdiam sejenak sebelum berkata, “Alangkah baiknya jika Lang Junxia ada di sini, tiga selalu lebih baik dari dua…”

Li Jianhong berkata dengan sungguh-sungguh, “Tolong jangan membicarakan Lang Junxia pada saat seperti ini. Ayahmu setidaknya adalah pendekar pedang nomor satu di Chen Selatan – dibandingkan dengan seorang pembunuh oleh putraku sepanjang hari benar-benar menyedihkan.”

Duan Ling kembali terdiam. “Um…”

“Aiyoh, pikirkan saja sesuatu, oke? Kau sudah membaca buku strategi? Mendengarkan pendongeng? Aku sedang menugaskanmu seorang pejuang yang hebat sekarang. Mengenai bagaimana kau akan memerintahnya, baik sebagai keledai atau sebagai anjing, kau harus mengetahuinya sendiri.”

Duan Ling mulai tertawa. Ekspresi Li Jianhong menjadi gelap. “Apa yang kau tertawakan? Pejuang yang hebat tidak bertindak hanya untuk hal-hal kecil. Di seluruh dunia yang luas satu-satunya perintah yang akan diambil oleh master pendekar ini adalah milikmu. Saat kita kembali, kau bahkan akan berhutang budi padaku.”

Saat dia berbicara, Li Jianhong mengangkat satu tangan dan menggosok-gosokkan ibu jari dan telunjuknya kepada Duan Ling, begitu masalahnya selesai, Duan Ling akan berhutang budi padanya. Wajah Duan Ling menjadi terpana. Li Jianhong tidak mempedulikannya dan pergi ke halaman belakang untuk mencuci pakaian Duan Ling. Duan Ling berdiri di sana menatap ke angkasa untuk beberapa saat; ketika dia menyadari apa yang Li Jianhong katakan padanya, perasaan senang yang kuat muncul dari dalam hatinya, dan dia berlari kembali ke dalam untuk mengambil kuas dan kertas.

“Ayah!”

“Hei, putraku.” Li Jianhong menjawab dengan tanpa memperhatikanya, mencuci pakaian.

Duan Ling berlari keluar; dengan peta di tangannya yang memiliki jalan setapak, dan ada juga banyak sosok kecil yang mewakili para penjaga di luar kediaman Borjigin.

“Ini adalah peta strategi. Mengapa kau membuat orang-orang dengan begitu cantik? Gambar saja beberapa segitiga.”

Duan Ling mengangguk, dan menjelaskan, “Kita harus mengeluarkan mereka terlebih dahulu, lalu mencari cara untuk mengirim mereka ke luar kota setelah gerbang dibuka di pagi hari. Ini rumah mereka. Bukankah kita telah minum teh di lantai atas di sini pada siang ini? “

“Kalau begitu, di mana kita menyembunyikannya setelah kita mengeluarkan mereka?” Li Jianhong bertanya, “Rumah kita?”

“Rumah kita terlalu jauh dari gerbang kota, dan kita bahkan tidak memiliki gudang bawah tanah – sulit untuk menyembunyikan siapa pun di sini. Jika mereka mengetahui Borjigin telah melarikan diri, mereka pasti akan mencari rumah demi rumah; dan orang yang tidak punya urusan pun tidak akan bisa meninggalkan kota.”

“Hm. Itulah putraku yang paling pintar.” Li Jianhong berkata begitu saja, tersenyum.

“Yang mengkhawatirkan adalah mereka akan menutup kota besok pagi, jadi kita akan menyembunyikan mereka – di sini! Itu dekat dengan gerbang kota, dan lebih bijak kalau tidak mengirim mengirim mereka keluar saat itu!”

“Bisa dilakukan! Mari kita lakukan. Ayah hanya akan membuang sampah, lalu pergi menyelamatkannya.”

Duan Ling mengejarnya. “Tidakkah ayah melihat apa yang aku maksud! Aula Kemasyhuran.”

Li Jianhong menggantung pakaian yang sudah dicuci dan membuang sampah. “Kau tahu tata letak di Aula Kemasyhuran, jadi tentu saja itu tempat persembunyian yang paling cocok. Ayo pergi.”

“Eh? Apakah kau tidak akan menutupi wajahmu? Bukankah semua pembunuh menutupi wajah mereka?”

Li Jianhong berkata, “Hanya sampah yang menutupi wajah mereka.”

“Um…” Duan Ling tahu jika dia ikut, dia hanya akan menghalangi jalan Li Jianhong, jadi dia mencoba memberikan peta itu padanya. “Ikuti jalan ini…”

“Tidak ingat.” Li Jianhong dengan mudah melempar Duan Ling ke bahunya seperti sekarung beras. Dalam dua langkah dia berjalan ke atas tembok, dan pada langkah ketiga dia berada di atap, lalu dia menghilang ke dalam malam seolah-olah berjalan di tanah yang rata.

Duan Ling hampir berteriak, tetapi untungnya dia berhasil menahan diri. Setelah berlari beberapa langkah, Li Jianhong mendarat di tanah lagi dan berlari cepat melalui sejumlah besar gang dengan Duan Ling di punggungnya. Dia mengambil jalan pintas, lalu turun ke halaman seseorang, membuat khawatir anjing di dalamnya akan menggonggong.

“Aiyoh.” Li Jianhong berkata, “Anjing yang sangat besar. Kelihatanya lebih menakutkan dari Kublai Khan.”1

Duan Ling tidak tahu harus berkata apa tentang itu.

“Turunlah,” kata Li Jianhong.

Dalam sekejap mereka telah mencapai gang di sebelah kediaman Borjigin. Li Jianhong berlutut dengan satu tangan melingkari pinggang Duan Ling, menyiratkan dia harus memegang lambang yang dipasang di ujung bubungan atap, dan berdiri diam.

“Ayah, kita lupa pedangmu. Haruskah kita kembali dan mengambilnya?”

“Tidak perlu.” Li Jianhong melihat ke bulan. Kebetulan hari ini adalah tanggal lima belas; purnama menerangi bumi.

“Betapa malam yang cerah,” gumam Li Jianhong kepada dirinya sendiri.

“Ada bayangan di sana yang bisa menutupi gerakanmu.” Duan Ling menunjuk ke area lain dari kediaman itu. Li Jianhong ber-hem mengakui.

Di gang, prajurit Khitan lewat. Duan Ling menunjuk di bawah kakinya untuk mengingatkan Li Jianhong agar berhati-hati.

Li Jianhong berbisik, “Tunggu di sini,” dan menekan sebungkus cemilan ke tangannya, menunjukkan bahwa dia dapat makan sesuatu jika dia bosan. Bagaimana bisa Duan Ling makan dalam keadaan seperti ini? Duan Ling memasukkannya ke bawah kerahnya dan Li Jianhong menghilang dalam waktu yang dibutuhkannya untuk berkedip.

Saat pasukan prajurit Khitan berjalan di tikungan, orang terakhir dalam barisan dipukul bagian tengkuknya; dan dia diseret mundur oleh Li Jianhong, bersembunyi di bayang-bayang. Li Jianhong mengambil busur dan anak panah dari punggung prajurit itu, lalu mencabut pedang panjang di pinggangnya. Dia memeriksa berat pedang dengan satu tangan, lalu melemparkannya ke atas kepalanya. Lebih gugup dari apapun, Duan Ling mengulurkan tangan untuk menangkapnya, dan gagal melakukannya. Li Jianhong melemparkannya lagi. Duan Ling masih belum berhasil menangkapnya.

Lemparan ketiga; dia akhirnya menangkapnya.

Li Jianhong mengacungkan jempol, kerja bagus.

Duan Ling berkeringat karena malu.

Li Jianhong melompat ke dinding sekali lagi. Dia mengambil beberapa anak panah, mematahkan mata panah dan membuangnya, meninggalkan tongkat kosong, lalu dia menempatkanya pada busur dan menariknya. Jantung Duan Ling melonjak sampai ke tenggorokannya.

Sebuah panah terbang dan menghantam bagian atas pohon di dalam taman, membuat suara kecil. Li Jianhong segera berbalik ke pohon lain, dan setelah menembakkan tiga panah berturut-turut dengan cepat, tiga penjaga tersembunyi terlempar di tempat, masing-masing menggantung di cabang masing-masing. Li Jianhong melompat ke atap sekali lagi; dengan satu tangan menekan ubin, dirinya menyembunyikan sosok rampingnya di sepanjang tepi atap, melebur ke dalam malam.

“Mereka mulai berganti shift. Kau bisa turun sekarang.” Duan Ling berbisik, “Kita hanya memiliki waktu seperdelapan jam. Ayah, apakah aku harus terus menunggu di sini?”

Li Jianhong mengambil pedang dari Duan Ling. “Kita tidak akan pulang lewat atap. Lompat!”

Li Jianhong mengambil tali yang dia temukan pada prajurit Khitan dan melemparkannya, memutarnya di sekitar atap yang terbalik. Duan Ling melingkarkan lengannya di pinggang Li Jianhong dan keduanya mengayunkan busur lebar di atas tentara Khitan, menjatuhkan diri ke halaman kediaman Borjigin.

Saat mereka menyentuh tanah, Li Jianhong mengacungkan pedang panjang, sarungnya dan semuanya; Duan Ling hanya melihat sesuatu berputar-putar dan dua prajurit Khitan telah jatuh. Li Jianhong meraih tangan Duan Ling dan berlari tiga langkah ke depan, memberitahunya, “Lompat lagi!”

Duan Ling melompati pagar halaman bersama Li Jianhong, dan mereka pergi ke koridor. Li Jianhong memegang tangan Duan Ling dengan satu tangan, dan memegang pedang panjang di tangan lainnya, dia mengarahkannya dengan santai beberapa kali dan orang lain pingsan. Ada prajurit Khitan yang berpatroli di dalam kediaman juga; Li Jianhong memegang erat Duan Ling, dan berjongkok, bersembunyi di bawah ambang jendela.

Aula itu menyala, dan mereka bisa mendengar orang berbicara. Li Jianhong menoleh untuk melihat Duan Ling; mata Duan Ling penuh dengan kekaguman, tetapi dia tidak berkata apa-apa. Li Jianhong memperhatikan bahwa wajah Duan Ling menjadi kotor, dan dia dengan sembarangan menyekanya.

Duan Ling mendengar suara Batu dari ruangan itu.

Batu terdengar sangat gelisah, berbicara dengan bahasa Mongolia, lalu ada suara cangkir yang pecah di lantai.

“Apakah itu dia?” Li Jianhong bertanya.

“Itu dia!” Duan Ling menjawab.

Li Jianhong bangkit dan berjalan menuju pintu ke aula, masih memegang tangan Duan Ling, dan berbalik ke samping dia membuat satu langkah menerjang, satu telapak tangan mendarat di belakang penjaga di pintu untuk pertama-tama mendorong kekuatan lembut masuk yang menyentaknya hingga pingsan, lalu segera mengubahnya menjadi kekuatan keras yang mengirimnya terbang tanpa suara ke tanah di belakang petak bunga.

Duan Ling berbalik dan menyerbu ke aula, dengan Li Jianhong mengikuti di belakangnya.

“Batu!”

Saat dia bergegas ke aula, Duan Ling sangat terkejut menyadari bahwa ada penjaga yang bertugas di sini juga!

Pertengkaran sengit antara Batu dan ayahnya terhenti secara tiba-tiba. Sangat khawatir, Duan Ling berhenti sebentar dan berbalik untuk berlari ke Li Jianhong, tetapi Li Jianhong mengambil satu langkah ke aula dan dengan lambaian tangannya, bidak catur kayu di genggamannya terbang menuju prajurit Khitan seperti hujan kelopak, menjatuhkan empat pengawas dan jatuh ke lantai.

“Duan Ling?” Kata Batu, terperangah.

“Ayo pergi!” Duan Ling berkata, “Kami datang untuk menyelamatkanmu!”

Penampilan Duan Ling lebih meyakinkan dari apapun. Batu menatap ayahnya sekali sebelum berbalik dengan tegas untuk mengikuti Duan Ling keluar.

“Aku akan pergi berkemas.” Batu berkata, “Tunggu aku di sini.”

“Tidak ada waktu!” Duan Ling berkata dengan panik.

Tak lama kemudian, ayah Batu, Bojigin Jochi, mengejar mereka. Li Jianhong mengangguk padanya dengan sopan, satu tangan terulur untuk memberi isyarat ke depan, seperti melarikan diri di depanku sebagai tanda hormat.2

Di lorong, Batu berhenti berjalan. Duan Ling memegangi tangannya.

“Baiklah.” Duan Ling mengambil keputusan.

“Ayo pergi.” Duan Ling berkata, “Ayo kita cari ibumu terlebih dahulu.”

Batu berhenti, melihat ke bawah ke lantai. Duan Ling tidak tahu apa yang sedang terjadi; dia mengayunkan tangan mereka yang bertautan ke depan dan ke belakang dan merasakan jari-jari Batu menegang ringan di tangannya.

Batu mengangkat kepalanya dan berkata pada Duan Ling, “Dia sudah pergi.”

Itu adalah beban yang sangat berat di dada Duan Ling – lagipula, berlari berdua paling tidak lebih aman daripada berlari bertiga. Saat dia melihat kembali ke Li Jianhong, Li Jianhong menunjuk ke halaman belakang.

Li Jianhong telah melumpuhkan setiap penjaga di sepanjang jalan. Jochi melihat ke tanah yang ditutupi oleh penjaga tak sadarkan diri, dan diliputi dengan kemarahan yang tak terduga dia menarik senjatanya, tetapi Li Jianhong menahannya dengan pedangnya.

“Sst.” Li Jianhong mencoba memberitahunya bahwa mereka seharusnya tidak menimbulkan gangguan lagi, dan tatapan Jochi tertuju kepadanya.

Li Jianhong berbalik untuk berlari keluar dari halaman belakang, melumpuhkan penjaga lain dengan dua gerakan. Mereka berempat melarikan diri melalui gang.

“Kami sedang diserang!”

Perhitungan Duan Ling sangat akurat; pergantian shift selesai, dan para penjaga yang datang ke pos jaga mereka menemukan kekacauan di dalam kediaman, dan membunyikan alarm dengan keras. Penjaga lain yang berpatroli di sekeliling segera mendekat, dan satu regu berlari lebih dulu ke arah mereka. Jochi akhirnya mendapat kesempatan untuk melepaskan ketegangan; dia langsung meninju kepala kuda perang, menjatuhkan pria dan kudanya ke tanah.

Anak panah terbang membabi buta di gang gelap, dengan Jochi menyerang dan mundur pada saat bersamaan. Li Jianhong bersiul dengan keras, dan Jochi meninggalkan pertarungan, mundur di sepanjang jalan kecil di luar gang.

Kota itu diliputi kekacauan. Duan Ling berkata pelan, “Lewat sini.”

Dengan tangan terhubung, Duan Ling dan Batu berlari secepat yang mereka bisa, tetapi sayangnya penjaga kota sudah sampai di sini, jadi Li Jianhong berlari ke depan dan mengambil satu dengan masing-masing tangan. Dengan satu lompatan dia mendarat di halaman seseorang, melarikan diri dengan melompati tembok lain, dan dalam sekejap mereka sampai di jalan utama. Terengah-engah, Jochi hampir berhasil membuat jalannya terhuyung-huyung ke arah mereka ketika regu penjaga lain muncul di sisi mereka.

“Menurutmu ke mana kau akan pergi!?”

“Kepung mereka!”

Batu ingin kembali membantu ayahnya, tetapi Li Jianhong menariknya kembali.

“Lepaskan aku!” Kata Batu dengan marah.

Li Jianhong melemparkan Batu ke samping tanpa persetujuannya, dan Duan Ling segera memeluk Batu untuk menghentikannya dari mencoba kabur untuk membantu. Li Jianhong berbalik ke dinding, dan setelah itu terdengar suara anak panah yang ditembakkan dan beberapa jeritan yang mengental darah. Duan Ling menutupi mulut Batu, keduanya merasa seolah jantungnya berdegup kencang.

Diikuti oleh Li Jianhong yang mengatakan sesuatu dalam bahasa Mongolia, lalu keduanya mendorong melalui gerbang belakang rumah yang rusak, melangkah cepat ke dalam. Jochi telah lolos tanpa cedera, dan dia terengah-engah, matanya tertuju kepada Li Jianhong.

Hanya dengan begitu Duan Ling dan Batu bisa bernapas lega. Li Jianhong menendang pintu rumah itu hingga terbuka dan berjalan dengan tenang ke dalam.

Terkejut karena dia menendang pintu, seorang wanita bangkit dari dipan dan segera mulai berteriak. Li Jianhong menekan sarung pedangnya ke arahnya dan dengan lembut mendorongnya kembali ke tempat tidur.

“Hanya lewat,” kata Li Jianhong dengan anggun dan memimpin mereka melewati pintu depan sebelum mengambil Duan Ling. Duan Ling tidak tahu apakah dia harus tertawa; dia melambai ke Batu, tetapi yang dilihatnya adalah Jochi meletakkan Batu di punggungnya, lalu dengan banyak liku-liku mereka melarikan diri dengan cepat melalui malam Shangjing ini.

“Jalan yang mana?” Li Jianhong bertanya.

Begitu mereka kehilangan pengejarnya, Duan Ling mengarahkan mereka ke taman Aula Kemasyhuran. Ini bukan hari libur; kelompok siswa yang lebih muda di asrama sudah tertidur.

Pot bunga disingkirkan. Batu adalah yang pertama masuk, diikuti oleh Duan Ling. Li Jianhong melompati tembok sambil berlari, dan mereka bergerak menuju perpustakaan di bawah arahan Duan Ling. Batu jelas akrab dengan tempat itu, dan dia menggali kunci cadangan dari bawah pot bunga. Mereka memasuki perpustakaan.

Saraf Duan Ling tegang karena perjalanan mereka, dan akhirnya mencapai tujuan mereka, dia menghabiskan beberapa waktu bersandar di meja panjang, terengah-engah. Batu menyalakan lampu, membawa kehangatan yang tiba-tiba ke malam musim semi yang masih terasa dingin ini, tetapi sebelum nyala api sempat tumbuh, langkah kaki mendekat bersama pemiliknya, Li Jianhong, yang jentikan jarinya mengirimkan semburan angin untuk memadamkannya.

“Tunggu di sini sampai fajar.” Li Jianhong menutup jendela perpustakaan satu demi satu, dan memberi tahu mereka tanpa melihat ke belakang, “Aku akan menemukan cara untuk mengirim kalian berdua ke luar kota.”

“Siapa dia?”

“Ayahku.”

Duan Ling menjawab pertanyaan Batu dengan tenang dan mengeluarkan sebungkus makanan ringan dari kerah bajunya.

“Apa kau lapar?” Duan Ling bertanya.

Batu menggeleng. Duan Ling menambahkan, “Makanlah sedikit. Jika kau tidak makan, kau tidak akan memiliki kekuatan untuk berlari esok hari.”

Ruangan itu gelap gulita kecuali sedikit cahaya bulan yang menyinari kisi jendela ke wajah Duan Ling. Batu menatapnya, dan setelah jeda singkat, dia mengulurkan tangan untuk membelai wajahnya.

“Apa itu?” Duan Ling berpikir bahwa Batu saat ini tidak seperti biasanya. Duan Ling merasa sedikit takut, itu bukanlah sesuatu yang akan dilakukan Batu.

“Tidak apa.” Batu berkata, “Bagaimana dengan Helian?”

“Mereka semua melakukannya dengan sangat baik.” Duan Ling menjawab, “Aku baru saja melihatnya hari ini. Sudah terlambat untuk mengucapkan selamat tinggal – aku akan menyampaikannya untukmu.”

“Apa yang akan kami lakukan jika kamu terseret ke dalam masalah ini?” Kata Batu dengan cemberut.

“Itu akan baik-baik saja. Ayahku luar biasa. Tidak ada yang tahu itu dia.”

Batu menghela napas. Dia bersandar ke rak buku, dan seolah-olah semua kekuatannya telah habis, dia menutup matanya.

“Batu, kau baik-baik saja?” Duan Ling meraih tangannya, menggoyangkannya.

Batu menggeleng. Duan Ling bergeser untuk memberi ruang dan membiarkan Batu menggunakan pahanya sebagai bantal. Li Jianhong berjalan mendekat, menepuk kepala mereka masing-masing dan menutupinya dengan gaun luar. Baunya seperti darah – itu yang dikenakan Jochi sebelumnya.

Jauh dari mereka, Jochi mengatakan sesuatu. Duan Ling tidak memahaminya, tetapi Batu mengerti. Begitu suara mereka terdengar, mata Batu melebar.

Li Jianhong membalas, sekali lagi dalam bahasa Mongolia, dan keduanya mulai bercakap-cakap. Bahasa Mongol kasar dan lugas, dan keduanya telah merendahkan suara mereka seolah-olah bersekongkol dan seperti sedang tawar-menawar. Duan Ling tidak pernah menyangka bahwa ayahnya akan mengerti bahasa suku asing juga. Dia melihat bahwa Batu diam-diam mendengarkan tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dan menggoyangnya. “Apa yang mereka bicarakan? Bisakah kau memahami mereka?”

“Ayahku dan ayahmu sudah saling kenal.” Batu berkata kepada Duan Ling, “Dan mereka bahkan musuh.”

Karena terkejut, mulut Duan Ling terbuka sedikit, agak takut untuk mempercayainya. Jochi mengatakan sesuatu, menyelesaikan percakapan mereka, dan Batu terlihat waspada sekaligus waspada. Dia duduk dan menatap Duan Ling dengan tidak percaya.

“Kau… kau sebenarnya….” Batu terlihat sangat terkejut.

Di sisi lain, Duan Ling terlihat sangat bingung. “Apa?”

“Batu!” Jochi berkata dengan keras, dan Batu tidak mengatakan apa-apa lagi.

“Aku ini apa?” Duan Ling bertanya dengan panik.

“Nak,” Li Jianhong memulai.

Keheningan menyelimuti paviliun buku. Beberapa ketukan berlalu sebelum Li Jianhong berbicara lagi, “Datanglah ke ayahmu.”

Li Jianhong berbalik menghadap Duan Ling. Pada saat itu, Duan Ling merasakan bahaya yang tak terucapkan, namun pasti, yang akan segera terjadi. Dia menoleh untuk melihat Batu sebelum melihat kembali ke Li Jianhong.

Dirinya bingung, namun Batu telah melepaskan tangan Duan Ling yang selama ini dia pegang, memberi tahu dia bahwa dia harus pergi. Duan Ling dan Li Jianhong duduk di lantai di bawah rak buku yang penuh dengan gulungan. Jochi berjalan ke sisi Batu, dan menghela napas panjang, duduk di tempat.

“Kau mengantuk?” Li Jianhong bertanya.

Duan Ling benar-benar mengantuk, tetapi dia harus menahannya, dan dia tidak mengerti apa maksud ayahnya. Ada satu meja panjang antara mereka dan Jochi dengan Batu, seperti hari pertama dia dan Batu tertidur bersama di ruang kerja, hanya saja di tempat lampu di atas meja, sekarang ada sinar bulan keperakan.

Duan Ling mengubur wajahnya di bahu Li Jianhong dan mengusap kepalanya dengan kasar, berusaha untuk tetap terjaga. Dia menggelengkan kepalanya.

Li Jianhong berkata, “Orang-orang Mongol sudah menyerang Huchang. Sebentar lagi, begitu kita mengirim temanmu keluar dari Shangjing, mereka akan keluar dari bahaya, dan kau tidak perlu mengkhawatirkan mereka lagi.”

Duan Ling menjawab hmm. Ketika dia menyadari bahwa Batu sedang mengawasinya, dia melihat ke atas lagi pada Li Jianhong. “Ayah, apa yang kau bicarakan dengan ayah Batu tadi?

“Aku memintanya untuk membantuku dengan sesuatu.” Li Jianhong berkata, “Ini akan memudahkan untuk mengirimmu kembali ke selatan di masa depan.”

Duan Ling bingung; dia tidak dapat memahami apa hubungan Batu dan ayahnya dan dengan dirinya sendiri yang kembali ke selatan. Li Jianhong bertanya, “Apakah kau ingin kembali ke selatan? Ataukah kau ingin tinggal di sini di utara bersama ayahmu selama sisa hidupmu, atau kau ingin kembali ke tanah air kita?”

Duan Ling memikirkannya sejenak. “Apakah kau akan kembali denganku?”

Sudut mulut Li Jianhong menyunggingkan senyuman kecil, dan malah bertanya kepadanya, “Dan jika aku tidak mau?”

Duan Ling menjawab, “Kalau begitu aku tidak akan pergi.”

“Aku akan, dimanapun kau berada, di sanalah aku,” kata Li Jianhong.

Duan Ling membuat suara persetujuan dan berkata, “Aku benar-benar ingin.”

Li Jianhong tidak menjawab. Alih-alih, dia berbalik untuk melihat Batu dan ayahnya, seolah jawaban Duan Ling telah memastikan kesimpulan tertentu yang dia capai.

“Cukup manusiawi untuk merindukan rumah. Bahkan jika putramu lahir dan dibesarkan di ibu kota musuh,” Li Jianhong berkata tanpa tergesa-gesa, “Darah yang mengalir di nadinya masih berasal dari Mongolia. Batu, apakah kau pernah melihat tanah airmu?”

Kata-katanya membuat Batu tersentak; dia berbalik untuk melihat Jochi, dan dia akan menerjemahkan untuknya tetapi Jochi meletakkan tangan di kepalanya untuk memberi tahu Batu bahwa ia mengerti.

“Putramu, ingin pulang juga,” kata Jochi dengan nada Han yang agak gemetar. “Tetapi kau, tidak memiliki harapan. Kau, menyedihkan.”

Li Jianhong berkata, “Dia belum pernah melihat mutiara biru dari danau jauh di dalam padang rumput Hulunbuir, tetapi dia sudah melihatnya berkali-kali dalam mimpinya. Itu instingnya. Putraku juga merindukan pohon willow di tepi Danau Barat, ingin melihat amukan Sungai Yangtze di bawah Gunung Yuheng.”

Batu memikirkannya, lalu menerjemahkan kata-kata Li Jianhong dengan cepat.

Jochi tidak bergeming sedikit pun. Ia menatap Li Jianhong seolah sedang mempertimbangkan penawaran yang sangat sulit.

“Setelah malam ini, ini akan menjadi dunia mereka.” Li Jianhong selesai. “Aku tentu saja tidak akan memaksamu untuk melakukan apa pun. Setuju atau tidak, saat matahari terbit kalian berdua bebas untuk pergi. Ini bukanlah pertukaran. Aku tidak akan memaksamu karena bantuanku ini. Aku harap kau akan mempertimbangkannya dengan cermat.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Dalam catatan disebutkan bahwa beliau lahir setelah wafatnya Batu Khan.
  2. Kata-kata yang digunakan di sini adalah 先逃 為 敬, plesetan dari frasa 先 乾 為 敬, yang merupakan sesuatu yang Anda ucapkan saat Anda minum dengan seseorang. “Saya minum dulu sebagai tanda hormat.” Li Jianhong di sini pada dasarnya akan “menunjukkan rasa hormat padaku dengan berlari lebih dulu” dan itu lucu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments