Penerjemah: Keiyuki
Proofreader: Jellyfishh, Rusma


Lin Ze memasukkan tangannya ke dalam saku sambil mengobrol dengan Huang Ruiguang ketika mereka berjalan lebih jauh ke atas bukit untuk makan malam. Mereka memilih sebuah warung kecil dan memesan dua porsi nasi tahu serta satu porsi kecil tumisan ketika Lin Ze menemukan bahwa Zheng Jie juga ada di dalam.

“Hai!” Lin Ze memanggil, “Kenapa kamu ada di sini?”

Zheng Jie melirik Lin Ze dan kemudian ke Huang Ruiguang. Dia sedang duduk sendiri makan semangkuk nasi tahu. Dia bahkan tidak punya hidangan tumis kecil di sampingnya. Dengan uang senilai 5 yuan, dia memiliki semangkuk tahu, sepiring minyak cabai, semangkuk nasi, dan itu adalah makan siangnya.

“Aku sedang mengambil barang.” Zheng Jie mengangguk pada Huang Ruiguang.

Mereka bertiga kemudian makan siang bersama. Lin Ze tahu bahwa Zheng Jie memiliki anggaran yang ketat sehingga tidak mampu membeli makan siang yang enak yang membuatnya memesan dua lauk tumis tambahan. Huang Ruiguang dan Zheng Jie mengucapkan beberapa patah kata dan saling mengenal satu sama lain. Mereka mengobrol dengan begitu bersemangat sehingga ludah mereka bertebaran di mana-mana. Namun, di depan orang luar, Lin Ze tidak mengatakan apapun tentang pengunduran dirinya.

Menjelang akhir waktu makan malam, Huang Ruiguang memotong untuk mengejar pembicaraan mereka dan berkata, “Apakah kalian berolahraga?”

Zheng Jie mengerti dan segera menjawab, “Aku tidak punya waktu. Setiap hari, setiap pulang kerja, aku selalu merasa sangat kelelahan”

Huang Ruiguang memberi Zheng Jie kartu nama dan berkata, “Ini gratis. Berolahraga adalah cara yang baik untuk menghilangkan stres. Kalian bisa datang dan mencobanya. Ini tidak melelahkan seperti anggapan orang lain.”

Zheng Jie menerima kartu nama itu. Lin Ze pikir dia hampir tidak bisa makan, jadi “Berolahraga” apanya? Mereka memanggil pelayan untuk meminta tagihan dan Huang Ruiguang segera bergegas untuk membayar.

Lin Ze paling takut berhutang budi kepada seseorang dan juga takut makan malam yang dibayar oleh orang lain. Sejak saat itu, dia perlu sering bergaul dengan yang membayar untuk menebusnya dan karena itu, dia tidak bisa untuk tidak pergi ke gym untuk menemukannya. Ini pada akhirnya akan berakhir dengan dia mendaftar sebagai gym itu.

Meskipun dia dan Pelatih Kebugaran menghabiskan waktu lama untuk memperebutkan tagihan, pada akhirnya, dia kalah dalam pertarungan sehingga dia hanya bisa membiarkan yang lain membayar tagihan mereka dan bahkan bagian makanan Zheng Jie juga.

Lin Ze pulang ke rumah setelah makan malam dan menyalakan AC untuk tidur. Zheng Jie terus bekerja seperti anjing. Lin Ze tidur sampai matahari terbit dan bersinar dari balkon ke dalam kamar. Cahaya keemasan menutupi papan lantai. Dia terjaga tetapi bermalas-malasan di tempat tidur dan tidak mau bangun. Dia meraih ponselnya dan melihat pesan teks—Huang Ruiguang mengundangnya dan Zheng Jie untuk pergi ke gym di malam hari.

Huang Ruiguang: [Bukankah kamu mengundurkan diri? Kamu sedang rehat dalam karirmu jadi ada baiknya berolahraga setiap hari untuk memperkaya hidupmu. Datang dan cobalah untuk melakukan sesuatu.]

Tujuannya jelas. Dia menggunakan taktik yang berbeda untuk mendorong mereka mendaftar keanggotaan gym.

Lin Ze tahu bahwa pihak lain mungkin tidak ingin mengembangkan hubungan dan hanya ingin memperluas bisnisnya. Jika dia benar-benar ingin mengembangkan suatu hubungan, dia tidak akan memintanya untuk membawa serta Zheng Jie dan juga tidak akan melibatkan situasi pekerjaannya dengan kehidupan cintanya.

Suara pintu terbuka. Zheng Jie tahu bahwa Lin Ze ada di rumah saat ini, jadi dia langsung masuk dan berkata, “Aku benar-benar iri padamu.”

Lin Ze menjawab, “Aku mengundurkan diri. Aku tidak bisa tinggal lagi jadi aku lebih baik pergi saja.”

Zheng Jie melepas baju dan celananya. Dengan tubuh perunggu berotot dan ramping, dia berdiri di dekat pintu Lin Ze untuk memamerkan pose Pelatih Kebugarannya dan kemudian berbalik untuk menunjukkan otot punggungnya kepada Lin Ze.

Keduanya tumbuh bersama. Lin Ze bahkan tidak membutuhkan Zheng Jie untuk mengatakan sepatah kata pun untuk mengetahui bahwa dia sedang mengolok-olok pertemuan sore itu dengan Pelatih Kebugaran.

“Enyah!” Lin Ze berteriak.

Zheng Jie tertawa ketika dia pergi untuk mandi sambil berkata, “Jika kamu sudah mengundurkan diri, maka nikmati saja. Ini hanya tentang menambah satu pasang sumpit lagi, kamu tidak akan mati kelaparan— aku akan memberimu makan.”

Lin Ze dengan malas bangun dari tempat tidur dan berbaring di atas meja makan. Mandi Zheng Jie sangat cepat, dia mungkin hanya menyiram tubuhnya sekali sebelum kembali keluar. Dia duduk di seberang Lin Ze di dekat meja makan dan mengusap kepala Lin Ze sambil berkata, “Apakah kamu benar-benar mengundurkan diri?”

“Mn.” jawab Lin Ze, “Dia dieksklusi secara sosial, mengadiliku, dan memberiku gaji bulanan 2.800 yuan, jadi aku berhenti.”

Zheng Jie bangkit untuk mengambil bir dan bertanya, “Kapan kamu akan mulai mencari pekerjaan lain?”

Lin Ze berkata, “Aku akan mulai mencari dalam sebulan. Mari kita memesan makanan pesan antar saja. Aku baru saja bangun dan tidak ingin keluar.”

Zheng Jie menjawab, “Aku sudah membeli bahan makanan. Kamu diam saja.”

Setelah Zheng Jie mengatakan itu, dia pergi ke dapur untuk menyibukkan diri memasak bubur kacang hijau. Dia mencampurkan sayuran dingin, ayam lada sansho, suwiran rumput laut, dan bayam malabar menjadi satu.

Nafsu makan Lin Ze segera kembali. Itu sangat enak, bahkan ada bubur untuk dimakan. Keduanya duduk di meja dan melahap sayuran dingin. Malam itu tampak sempurna. Mereka duduk di balkon di lantai sembilan belas dan duduk berdempetan di sebuah kursi panjang. Bahu mereka bersandar satu sama lain, begitu pula kaki mereka, seperti ketika mereka masih kecil, sambil melihat pemandangan kota saat malam tiba dan mereka beristirahat dalam kesejukannya.

“Katakanlah, dengan pria berkualitas tinggi sepertiku,” kata Zheng Jie, “Apa yang tidak baik dariku?”

“Oke, oke.” Lin Ze tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis saat dia menjawab, “Segala sesuatu tentangmu baik. Akan lebih baik jika kamu gay maka kita berdua tidak perlu mencari bagian lain.”

Zheng Jie mengangguk saat dia merasakan hal yang sama. Lin Ze tahu itu hanya omong kosong. Tidak mungkin bagi Zheng Jie untuk berbicara tentang cinta dengannya dan bahkan jika dia benar-benar bengkok, mereka akan mati karena malu jika mereka tidur bersama.

Lin Ze tiba-tiba memikirkan sesuatu dan bertanya, “Kapan kamu pergi kencan?”

“Jumat,” jawab Zheng Jie, “Mau pergi bersama?”

Lin Ze berkata, “Lupakan saja. Aku akan makan sendiri hari Jumat.”

Zheng Jie berkata, “Kali ini, orang yang diperkenalkan bibiku bekerja di bidang penjualan. Bibiku mengatakan bahwa dia sangat cantik. Dia menjual peralatan make up di konter Lancome.”

“Itu tidak terdengar buruk.” Lin Ze menepuk pundaknya dan berkata, “Itu seperti tipe yang kamu suka.”

Zheng Jie berpikir sebentar dan berkata, “Tapi aku sebenarnya tidak tahu tipe apa yang aku suka.”

Lin Ze berkata, “Kamu menyukai tipe yang cantik, dewasa, dengan temperamen yang menawan, dan bukan tipe yang tidak dewasa.”

Zheng Jie balas bertanya, “Bagaimana denganmu?”

Lin Ze menjawab, “Aku… aku tidak bisa mengungkapkannya dengan jelas. Kamu tahu, terlepas dari apakah itu perjodohan atau diperkenalkan satu sama lain, mengapa begitu sulit untuk membuatnya berhasil? Kedua belah pihak memiliki tanggung jawab. Sampai saat ini, sebaiknya dimulai dengan berteman dan tidak harus mencari perasaan antara satu sama lain karena perasaan perlu dipupuk. Terakhir kali, Bagian Pernikahan kantorku mengundang seorang ahli untuk wawancara. Ahli itu menyebutkan bahwa situasi kencan saat ini adalah: kedua belah pihak memiliki pra-konsepsi yang fantastis tentang yang lain, pria berfantasi tentang seks dan wanita berfantasi tentang cinta. Kedua fantasi itu pada dasarnya bertentangan. Akan jauh lebih mudah dan tidak terlalu membuat stres jika mereka memperlakukan satu sama lain hanya sebagai pasangan yang bertemu dan mungkin teman di dalam lingkaran pertemanan mereka di Weibo. Ketika seorang pria melihat seorang wanita dan berpikir bahwa pihak lain tidak buruk dan ingin membawanya ke tingkat berikutnya, seorang wanita sering tidak suka menjalin hubungan terlalu cepat dan ingin menemukan seseorang yang mereka sukai. Ketika pria memiliki perasaan terhadap seorang wanita, wanita mungkin tidak. Pada kenyataannya, tidak ada yang dapat dengan jelas mengatakan apa “Perasaan” ini. Kamu ingin menemukan seseorang di mana kamu memiliki “Perasaan” untuknya dan ketika kamu bertemu, akan ada sebuah percikan. Bukankah itu setara dengan ingin jatuh cinta pada pandangan pertama? Orang yang jatuh cinta pada pandangan pertama lebih jarang daripada jarang itu sendiri. Jadi itulah mengapa sebagian besar kencan gagal. Aku tidak terlalu berharap pada gagasan akan jatuh cinta pada pandangan pertama. Aku hanya ingin mencari teman yang cocok denganku dulu.”

Zheng Jie berkata, “Tidak banyak yang bisa bergaul denganmu.”

Memang, Lin Ze memiliki penyakit akibat bekerja. Pemadaman listrik di seluruh kota terjadi saat dia berbaring telentang di balkon dan melihat pemandangan malam, dia justru berpikir tentang berita utama apa yang akan disiarkan besok?

Pikirannya melayang untuk sementara waktu dan hampir membuatnya tertidur.

Zheng Jie menyikutnya dan berkata, “Cuci piring.”

Lin Ze merasa agak keras. Dia tidak melakukan tindakan apa pun untuk waktu yang lama dan ketika dia menabrak seorang pria dan bisa mencium aroma kulit telanjangnya, dia akan menjadi keras. Dia dengan sedih bangun untuk mencuci piring dan kemudian secara kebetulan, pergi mandi air dingin untuk memadamkan api di dalam tubuhnya.

Ketika dia keluar, Zheng Jie berada di kamarnya dengan pintu tertutup sehingga Lin Ze masuk ke ruangan ini untuk menonton video gay. Zheng Jie berada di kamarnya sendiri menonton film porno hetero. Masing-masing menyelesaikan kebutuhan fisiologis mereka sendiri dan dengan demikian, beginilah cara dia melewati hari pertamanya setelah mengundurkan diri.

Selama beberapa hari berikutnya, Lin Ze bermalas-malasan dan tidak melakukan banyak hal saat dia bersiap untuk mencari pekerjaan baru minggu berikutnya. Terlepas dari apakah itu siang atau malam, daerah sekitarnya di sekitar Jalan Bei Cheng Tian selalu ramai dengan orang-orang. Seolah-olah orang lain juga tidak memiliki pekerjaan yang harus dituju saat gelombang demi gelombang membanjiri mereka. Ketika dia bangun di pagi hari, dia dengan santai makan sesuatu sebelum menuju ke Starbucks untuk duduk di dalamnya untuk hari itu. Pada hari Rabu, dia pergi ke gym untuk melihat dan menonton Huang Ruiguang menjual keanggotaan gym kepada dua pria gay muda yang mengenakan rompi bergaris yang terlihat seperti kawat gigi. Huang Ruiguang mengatakan, “Kamu bahkan bisa datang selama liburan musim panas. Gege akan membawamu berkeliling dan bersenang-senang.”

Lin Ze hanya melihat dari jauh sebelum kembali turun untuk terus duduk di Starbucks lalu menelusuri informasi lowongan pekerjaan.

Hirarki sesuai dengan senioritas dalam industri jurnalistik dan itu tidak bersifat kaku selama kamu bisa melewati masa rookie di mana mereka yang lebih senior akan mencuri berita dan hak byline1Nama penulis beritamu. Setelah itu, kamu secara resmi memasuki era mendapatkan hak untuk memimpin naskah. Lin Ze, oleh karena itu, sangat percaya diri dalam menemukan pekerjaan baru.

Dia melihat ke luar jendela ke keramaian dan hiruk pikuk orang dan bertanya-tanya cerita apa yang dimiliki orang-orang yang lewat ini. Seorang wanita muda ada di sana untuk bertemu pacarnya. Melihat dari ekspresinya, dia jelas terlihat sedikit tidak sabar saat dia mengatupkan bibirnya dan kemarahannya muncul saat dia menunggu.

Ada pasangan gay di sudut dengan lengan mereka di bahu masing-masing mengenakan pakaian pasangan yang serasi. Pihak yang tinggi membawa tas sementara yang lebih pendek memasukkan kartunya ke dompetnya yang terlihat setelah mereka membayar tagihan mereka. Apakah shou adalah sugar daddy dari gong? Itu mungkin.

Kartu yang dia gunakan adalah kartu emas China Merchants Bank, jadi dia pasti sangat kaya. Dilihat dari usia mereka, keduanya tidak terlihat seperti orang yang bekerja jadi uangnya pasti dari keluarga mereka.

Ketika dia masih sibuk menilai pasangan itu, ada pesan masuk baru di ponselnya.

Kali ini, seseorang yang mengirim pesan padanya disebut dengan “Guru Olahraga.”

Lin Ze tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Mengapa dia mendapatkan semua cinta dan perhatian ini dari semua pria yang bugar dan berotot ini?

Guru Olahraga: [Pria tulang selangka, aku sudah melihatmu duduk di Starbucks selama beberapa hari terakhir ini dan hanya terus minum air es. Apa kamu tidak khawatir akan diusir?]

Lin Ze sangat malu dan tidak bisa berkata-kata. Dia mengancingkan kancing kedua di bajunya dan berteriak ke bagian belakang konter, “Isi ulang air es!”

Barista di belakang konter tersenyum dan datang kepadanya. Dia memberinya segelas air es dan meletakkan tangannya di lutut sambil melihat iPad-nya dan berkata, “Apa kamu berkencan dengan seseorang?”

Lin Ze berbisik sambil memperlihatkan ponselnya, “Apa kamu menyukai tipe ini?”

Barista itu menggelengkan kepalanya dan berkata, “Akhir-akhir ini, semua orang ingin berhubungan dengan pria bugar dan berotot ini, namun tidak banyak di antara mereka yang merupakan gong yang murni.”

Lin Ze bertanya, “Apakah kamu gong atau shou?”

Barista menjawab kemudian bertanya, “Gong. Kamu?”

Lin Ze menjawab, “Aku juga gong.”

Barista itu mengulurkan tangannya dan mengetuk layar ponsel Lin Ze kemudian menggulir kembali ke gambar sebelumnya. Jari-jarinya mengetuk layar sambil berkata, “Yang ini tidak buruk.”

Lin Ze memperhatikan sang manajer datang ke arah mereka dan berbisik, “Hei, aku akan membantumu mengajaknya berkencan.”

Barista itu melihat manajer dan segera kembali untuk mengisi biji kopi. Dari belakang meja, dia mengeluarkan ponselnya dan bersiul ke Lin Ze. Dia menunjuk ke dadanya untuk menunjukkan bahwa dia sendiri yang akan membantu.

Guru Olahraga: [Kamu sudah minum Starbucks selama tiga hari. Apa barista Starbucks yang tampan itu pacarmu?2Bagaimana bisa LZ tidak takut bahwa pria acak ini telah mengawasinya?! LZ pasti harus sangat tampan untuk menerima semua perhatian dari gong?]

Lin Ze: [Tidak. Aku harus menyalakan AC di rumah jadi aku mengapa tidak keluar dan menukar bayaran tagihan listrik dengan secangkir kopi saja? Kamu ada di mana?]

Guru PE: [Duduk di seberangmu.]

Lin Ze mendongak. Kursi di seberangnya kosong.

Guru Olahraga: [Seberangnya, di Haagan-Daz.]

Lin Ze memutar kepalanya dan melihat ke luar jendela. Haagan-Daz tidak terlalu jauh tetapi tidak banyak orang di dalam dan mereka semua perempuan.

Guru Olahraga: [Itu 5 menit yang lalu. Aku saat ini berada di Imix Park Shopping Mall.]

Lin Ze tercengang dan tidak tahu harus mengatakan apa.

Lin Ze jarang dibodohi seperti ini sebelumnya. Dia menemukan orang ini sangat menarik tetapi ketika dia memikirkan promosi penjualan keanggotaan gym Huang Ruiguang, dia kehilangan minat. Guru Olahraga… jika dia benar-benar Guru Olahraga, dia tidak akan memaksanya untuk menghadiri kelas apa pun, bukan?

Lin Ze: [Guru, apa kamu tidak perlu berada di kelas hari ini? Apa kamu ingin mengajariku cara bermain sepak bola?]

Guru Olahraga: [Mn, ini hari libur. Aku sudah membawa tiga siswa senior spesialis bersamaku ke Klub Sepak Bola Lifan untuk ditunjukkan kepada pelatih. Mereka sudah bermain sepak bola selama tiga hari. Kemarin, aku berada di Honeymoon Desserts3Honeymoon Desserts http://www.honeymoon-dessert .com/ dan juga melihatmu dengan seorang salesman asuransi. Apa kamu ingin belajar cara bermain sepak bola? Kamu tidak tampak cakap di mataku, tapi itu mungkin saja jika kamu ingin membantuku di pinggir lapangan dan menjaga perlengkapan, serta membeli air dan membagikan handuk.]

Lin Ze tahu bahwa Klub Sepak Bola Lifan tidak terlalu jauh ke atas bukit di Jalan Bei Cheng Tian. Dia merasa bahwa orang ini tidak berbohong padanya jadi dia membalas: [Membagikan handuk atau apa pun, menendang bola juga bagus.]

Guru PE: [Meskipun aku cenderung tidak menerima handuk yang diserahkan kepadaku.]

Lin Ze dengan senang hati bertanya: [Apa kamu baru saja membawa siswamu ke Haagan-Daz?]

Sekelompok pemain sepak bola yang tinggi dan kecokelatan mengikuti seorang guru olahraga ke Haagan-Daz untuk makan es krim yang merupakan hiburan populer dengan para gadis mendadak muncul di benak Lin Ze. Ini cukup menarik. Dia benar-benar baru saja melewatkan tontonan yang indah— sayang sekali, sayang sekali. Dia mengklik informasi orang itu. Pihak lain ternyata berusia 27 tahun.

Avatar-nya adalah seragam sepak bola nasional Italia.

Guru Olahraga: [Saat ini, kami berada di lintas rel terpadu menuju Stasiun Utara, menuju rumah. Bagaimana kalau kita bertemu?]

Lin Ze tahu bahwa orang ini pasti telah memeriksanya cukup lama dan pasti tertarik padanya. Hanya saja, dia tidak yakin apakah dia menjadi mangsa 419 atau apakah dia benar-benar ingin mengejar hubungan romantis. Tetapi tetap saja, metode dan nada interaksi dengan Lin Ze ini persis seperti yang dicari Lin Ze— tidak terlalu putus asa atau terlalu menyendiri, tepat.

Lin Ze: [Berapa tinggi badan dan berat badanmu?]

Guru Olahraga: [Jika kamu mencari 419, lupakan saja, Bung. Aku tidak mencari yang tidak dewasa. Kamu pergi dan nikmati dirimu sendiri.]

Lin Ze: [Salahku. Aku sudah lajang untuk waktu yang lama. Pria yang kamu lihat denganku kemarin adalah sahabatku. Dia bukan penjual asuransi, jangan khawatir.]

Guru Olahraga: [Mengerti. Jadi kalian bukan pasangan? Bisakah kamu datang ke Imix Park? Aku menunggumu di pintu masuk. Aku mengenakan kaos panda dan celana pendek hitam.]

Lin Ze memikirkannya. Pintu depan Starbucks didorong terbuka dan dua “Iblis” memegang tas tangan masuk ke dalam toko. Mereka memegang kipas genggam dan berseru, “Aiyo! Panas sekali!”

Pria lain yang tampak rapi mengikuti di belakang mereka.

Salah satu “Iblis” berbalik dan menyapanya sebelum berkata, “Ayo, ayo, ayo!”

Lin Ze langsung terdiam karena salah satunya adalah saudara baptisnya—Li Chiran.

Barista itu mendongak dan tersenyum kemudian berseru, “Kamu di sini!”

Keduanya memesan kopi. Satu orang yang tidak terlihat terlalu feminin, tersenyum pada Barista itu saat dia berdiri di belakang. Ketika dia berbalik, dia menemukan Lin Ze.

Dia menusuk Li Chiran dengan jari telunjuknya dan berkata, “Ran Ran, itu saudaramu.”

Ge.” Li Chiran datang menghampiri.

Lin Ze berkata, “Apa yang ingin kamu minum? Aku yang akan membayar.”

“Aku yang akan membayar.” Barista itu berkata, “Apa yang ingin kamu minum?”

“Aku saja, aku saja.” Lin Ze mengeluarkan dompetnya dan memberikan kartu namanya sambil berkata, “Tapi aku hanya membeli dua cangkir. Aku sedang mentraktir adikku dan dia.”

Barista itu mengikuti garis pandangnya dan tersenyum pada pria berpenampilan rapi. Dengan wajah berseri-seri, dia berkata, “Abaikan Lin Ze. Dia sengaja melakukannya. Aku akan mentraktirmu. Apa yang ingin kamu minum? Bagaimana kalau kamu mencoba latte yang aku buat?”

Wow…

Li Chiran dan shou yang dia genggam tangannya tahu apa yang sedang terjadi.

Lin Ze membeli kopi dan mengusap kepala Li Chiran sambil berkata, “Aku akan melakukan wawancara.”

Ge.” Li Chiran berkata, “Aku akan mentraktirmu makan malam di malam hari dan pada saat yang sama kemudian memperkenalkan kamu pada suamiku.”

Lin Ze berkata, “Aku belum tentu punya waktu luang saat itu. Aku akan meneleponmu ketika saatnya tiba. Jika aku tidak menelepon, maka jangan khawatir tentangku. Lain kali, aku akan mentraktirmu dan suamimu untuk makan malam.”

Dia kembali untuk meletakkan iPad-nya dan melihat si Barista sedang mengobrol dengan pria di konter. Li Chiran dan teman-temannya tahu untuk menjauh dan mencari tempat duduk untuk menonton sisa pertunjukan yang diputar di depan mereka.

Jumat jam 7 malam.

Matahari terbenam itu menyilaukan. Ada semakin banyak orang di alun-alun. Ke mana pun kamu melihat, orang-orang bertemu dengan teman-teman gay online mereka. Para wanita mengacak-acak rambut mereka saat mereka berhenti untuk mengambil foto di jalan sambil dengan arogan dan lantang mondar-mandir tanpa peduli pada orang lain. Seorang tunawisma mendirikan stand mikrofon di bawah naungan pohon dan bersiap untuk bernyanyi saat malam tiba.

Lin Ze menyeberang di jalan pejalan kaki dan melihat sekeliling di depan pusat perbelanjaan ketika seseorang berteriak padanya, “Di sini!”

Lin Ze melihat guru Olahraga itu.

Pihak lain seperti yang dia bayangkan, kurus dan tinggi, kulit kecokelatan, mengenakan celana pendek dan sepatu kets putih salju tanpa kaus kaki, lengan dan kaki panjang, dan mengenakan t shirt “hipanda”4Fan art – https://www.chickengege.org/novels/beicheng/. Dia bersih dan terawat.

Rambutnya sedikit berantakan dan dia memiliki mata yang dalam dengan sedikit melankolis, berdiri di depan pintu masuk pusat perbelanjaan seperti dia belum bangun sepenuhnya dan terlihat sedikit lesu. Hidungnya tinggi dan kontur wajahnya juga sangat berbeda. Bibirnya tidak terlalu merah tapi tetap seksi seolah-olah dia diukir seperti itu.

Pada saat itu, Lin Ze memiliki perasaan yang membanting ke dalam hatinya, perasaan “Cinta pada pandangan pertama”.

Berpasangan dengan pria kaya tampan yang sangat tinggi yang dia lihat pada hari Senin, namun hanya dalam satu minggu yang singkat, dia telah jatuh cinta pada pandangan pertama dua kali… jadi mengapa dia harus merasa begitu kosong dan kesepian? Dia harus berbahagia.

“Aku harus memanggilmu apa?” Lin Ze tersenyum dan berkata.

“Kamu punya lesung pipi.” Jari Guru Olahraga menunjuk wajah Lin Ze. Lin Ze terdiam.

Guru Olahraga itu kembali berkata, “Panggil saja aku Guru Xie5Dia disebut Guru 谢 = Xie yang juga merupakan karakter terima kasih. LZ benar-benar salah paham di sini.. Bagaimana denganmu?”

Lin Ze berkata, “Terima kasih untuk apa? Senang bertemu denganmu Guru. Nama keluargaku adalah Lin.”

“Xie Xie,6Yang artinya “terima kasih”.” kata Guru Olahraga.

Lin Ze kembali berkata, “Sama-sama.”

Guru Olahraga berkata, “Maksudku, namaku Xie Xie.”

“… Oh, Xie Xie7Alias “terima kasih”! Lol percakapan ini!,” kata Lin Ze.

Xie Xie berkata, “Mn, sama-sama.”

Lin Ze tidak bisa melakukan apa pun dan hanya bisa tertawa terbahak-bahak. Dia tidak pernah tertawa sekeras itu sejak dia mengundurkan diri. Guru Olahraga itu berkata dengan wajah datar, “Jangan panggil aku Xie Xie. Aku Xie Chenfeng.”

Lin Ze mengangguk dan berkata, “Aku Lin Ze.”

Dia tahu bahwa tidak ada yang akan dipanggil “Terima Kasih”, nama yang aneh ini, tetapi dia pikir orang ini sangat menyenangkan ketika dia mengikuti Xie Chenfeng ke pusat perbelanjaan di ke lantai atas untuk makan.

“Apa muridmu sudah pergi?” tanya Lin Ze.

Xie Chenfeng berkata, “Mereka baru saja menerima subsidi dan sudah pulang tapi belum memulai kelas pengganti mereka. Apa yang ingin kamu makan? Bagaimana kalau kita bagi dua?”

Mereka pergi ke sebuah kafe. Lin Ze tidak bisa tidak berpikir bahwa sudah lama sejak dia menemukan seseorang yang dia sukai. Dia memesan beberapa dimsum dan memperhatikan Xie Chenfeng yang duduk di seberangnya. Dia berpakaian seperti anak laki-laki tetapi wajahnya dewasa. Mereka berdua duduk di sana saling berhadapan, saling memandang untuk sementara waktu sampai Lin Ze tidak bisa menahan diri lagi dan tertawa.

Xie Chenfeng menyesap tehnya dan berkata, “Punya rencana apa untuk malam ini?”

Lin Ze menjawab, “Tidak tahu. Sahabatku akan berkencan. Aku mungkin akan berjalan-jalan setelah makan. Apa kamu punya rencana malam ini?”

“Tidak, tidak ada.” Sepuluh jari Xie Chenfeng menyatu saat dia membunyikan buku-buku jarinya.

Lin Ze berkata, “Kamu tidak terlihat sangat senang.”

“Aku sudah terbiasa.” kata Xie Chenfeng, “Banyak omong kosong. Sangat mengganggu.”

Lin Ze berkata, “Nanti, aku akan menemanimu potong rambut. Rambutmu agak panjang.”

Xie Chenfeng menatap dahinya dan menjawab, “Mn.”

Penyakit gosip kerja Lin Ze muncul ketika dia berbisik untuk bertanya, “Apa ada siswamu yang menyukaimu? Jika hal semacam itu terjadi, itu cukup serius. Bagaimana sekolah akan menanganinya?”

Xie Chenfeng berkata, “Apa kamu bertanya tentang siswa spesialis atau siswa sekolah menengah?”

Lin Ze berpikir sebentar sebelum berkata, “Keduanya.”

Xie Chenfeng kemudian menjelaskan, “Siswa spesialis semuanya lurus dan punya pacar jadi tidak apa-apa untuk melatih mereka. Ya, ada beberapa siswa sekolah menengah tapi mereka tidak akan mencoba keberuntungan mereka. Belum lagi anak laki-laki tapi bahkan memiliki hubungan dengan gadis-gadis tidak diizinkan. Jika ada yang tahu, tamatlah aku.”

Lin Ze berkata, “Apa spesialisasimu?”

Xie Chenfeng menjawab, “Dulu aku adalah seorang pelompat tinggi sebelum aku menciderai tulang punggungku. Aku mengenal beberapa siswa dari perguruan tinggi olahraga jadi aku melatih mereka dalam sepak bola dan merekomendasikan mereka ke tim muda Lifan untuk mendidik mereka.”

Lin Ze berkata, “Tapi saat ini, Lifan sedang tidak baik-baik saja.”

Xie Chenfeng menyesap tehnya, mengangguk dan berkata, “Chen Hong8Lifan FC adalah klub sepak bola sungguhan. Chen Hong (masih) adalah manajer umum klub dan merupakan salah satu manajer umum terlama dan salah satu manajer sepak bola profesional tertua di Klub sepak bola profesional Tiongkok. tidak baik-baik saja, tim juga tidak baik-baik saja. Setelah bergabung dengan Hongta, ada lebih banyak kolaborasi antara perusahaan.

Pelayan datang dan meletakkan mangkuk serta sumpit di atas meja sambil melirik mereka.

Xie Chenfeng berkata, “Bisakah aku mendapatkan asbak?”

“Ini,” jari Xie Chenfeng memegang dua rokok dan memberi Lin Ze satu.

Lin Ze mengeluarkan pemantik api dan menyalakan rokok Xie Chenfeng sambil berkata, “Aku baru saja berhenti dari pekerjaanku. Aku akan mencari pekerjaan baru minggu depan.”

Lin Ze mulai berbicara dengan Xie Chenfeng tentang menjadi seorang reporter. Dia tahu bahwa untuk bergaul dan menarik perhatian orang lain, dia harus mengarahkan topik pembicaraan untuk berputar di sekitar pihak lain, tetapi dia tidak bisa hanya mengatakan tentang dirinya sendiri karena jika tidak, dia akan terlihat terlalu berhati-hati. Akibatnya, dia mempresentasikan topik tentang dirinya sebagai reporter dan beberapa gosip tentang sekolah.

Xie Chenfeng menganggukkan kepalanya dari waktu ke waktu dan berkata, “Ya, benar, persis seperti itu. Ada banyak pertikaian di dalam sekolah.”

Lin Ze berkata, “Apa kamu memiliki banyak pertengkaran di antara kalian para guru olahraga?”

Xie Chenfeng menjawab, “Sangat sedikit. Kami guru olahraga adalah satu tim. Kami memiliki kantor terpisah di dekat lapangan olahraga. Kelas yang akan lulus memiliki pertengkaran yang sangat besar. Ajarkan apa pun dan jangan lakukan apa pun yang kamu inginkan. Cukup mengajar kelas yang akan lulus.”

Penyakit akibat kerja Lin Ze muncul lagi saat dia bertanya, “Apa hukuman fisik sering diberikan pada para siswa?”

Hukuman fisik selalu menjadi berita yang sangat bagus tetapi Lin Ze tidak benar-benar ingin mewawancarai para siswa dan sekolah tentang konflik tersebut karena berita semacam ini terlalu menjengkelkan.

Berita Nanfang akan sering melaporkan berita yang benar-benar negatif tentang para guru tetapi mau bagaimana lagi karena berita negatif semacam ini memiliki banyak pembaca.

Xie Chenfeng berkata, “Mereka tidak akan berani menerapkan hukuman fisik apa pun itu. Tapi ada banyak tekanan pada para siswa. Seseorang melompat dari gedung di sekolah menengah atas sebelah. Apa kalian tidak melaporkan ini?”

“Aku bukan dari bagian Sosial…” Ketika Lin Ze mengatakan ini, dia menerima pesan di ponselnya.

Zheng Jie: [Persetan! Leluhur ini baru saja selesai kencan makan malam, hanya untuk mengetahui bahwa dia meninggalkan dompetnya di kantor. Tolong, segera datang ke restoran masakan barat Ali dan Ed.]

Lin Ze tercengang membaca pesan itu.

“Maaf, aku harus pergi membantu temanku. Aku akan segera kembali,” kata Lin Ze.

Xie Chenfeng bergumam pelan sebagai persetujuan dan Lin Ze bangkit kemudian lari.

Saat dia turun, dia pikir Xie Chenfeng tidak buruk dan berbalik untuk melihat ke dalam kafe. Dia melihat Xie Chenfeng tampak sedikit kesepian duduk di sana dan menatap ke kejauhan. Dia duduk dengan kedua sikunya bertumpu pada sandaran tangan kursinya, sepuluh jarinya terkunci bersamaan dan alisnya berkerut. Dia tampak sangat tidak senang dan seperti dia akan marah. Dia penuh dengan kejengkelan dan tampak bermusuhan.

Dia seharusnya menjadi seseorang yang layak untuk dikenal, pikir Lin Ze. Setidaknya, kesan pertamanya tidak buruk, tanpa motif tersembunyi. Ayo kita coba.


 

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Jellyfishh
Rusma

Meowzai

Subscribe
Notify of
guest

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Justyuuta
Justyuuta
2 months ago

Waahh Lin Ze berlesung pipi..