Penerjemah: Keiyuki17

Lamaran


Bo Huai memutuskan untuk melamar setelah dia mengajukan paten pertama dan berhasil menjualnya ke perusahaan farmasi.

Tahun itu dia belajar selama setahun.

Dia mendapatkan pot emas pertama dalam arti sebenarnya dari hidupnya.

Ini bukan hak paten yang sangat kuat, dan harganya tidak cukup tinggi. Ini hanya ratusan ribu. Tidak banyak untuk anak-anak yang tumbuh dalam keluarga kaya seperti dirinya dan Jian Songyi.

Tapi Bo Huai masih sangat bahagia, dia merasa bahwa ini berarti dia mulai bisa benar-benar bisa menjalani kehidupan bersama Jian Songyi.

Tidak peduli apa, dia tidak akan pernah membuat Omega kecilnya yang pemilih kelaparan.

Jadi pada bulan Desember tahun itu, dia meminta cuti dari mentornya.

Mentornya tidak memikirkannya, karena itu adalah dia.

Bo Huai mungkin adalah siswa paling berbakat dan pekerja keras di Departemen Penelitian Medis Omega dari Universitas Kedokteran Huaqing dalam beberapa tahun terakhir.

Selain pulang ke rumah setiap malam dan setiap akhir pekan, dia tinggal di laboratorium sepanjang waktu, rendah hati, mandiri, dan rajin.

Dan selalu ada kekuatan dalam dirinya, seperti sebuah keyakinan.

Tapi tidak peduli seberapa sibuknya, bahkan jika terkadang tinggal sampai jam tiga atau empat pagi, dia harus pulang untuk beristirahat, dan kemudian datang ke laboratorium pada jam tujuh atau delapan pada pagi berikutnya.

Mentor pernah bertanya padanya, dalam hal ini, kenapa dia tidak melakukannya di ruang santai saja.

Kemudian dia menemukan bahwa siswa yang biasanya dingin dan pendiam itu tersenyum lembut. Dia berkata, “Ada orang di rumah yang menungguku kembali.”

Kelembutan semacam itu, seperti mengingat sesuatu yang berharga di ujung hati, disayangi dan bernostalgia.

Mentornya adalah orang yang berpengalaman, tapi dia mengerti, jadi dia tidak bertanya lagi.

Tapi kali ini, mentornya tidak bisa menahan diri untuk bertanya kenapa.

Bo Huai masih tersenyum lembut: “Karena aku tidak ingin dia menunggu.”

Mentor itu tersenyum: “Oke, kalau begitu jangan biarkan orang itu menunggu. Cepat pergi. Jika ini tidak berhasil, jangan kembali untuk menemuiku.”

Meskipun Bo Huai tidak mengatakannya, dia selalu ingin mengembangkan obat yang bisa membuat Omega secara efektif kebal terhadap hormon Alpha dan bisa dilihat bahwa dia memiliki Omega yang sangat ingin dia lindungi.

Dia berharap muridnya bisa menikah dengan Omega ini.

Karena dia sangat menyukainya sebagai muridnya.

Tenang dan rasional, cerdas dan pekerja keras, tenang dan teliti, lembut dan penuh kasih sayang.

Pemuda seperti itu pantas mendapatkan Omega yang menyukainya.

Setelah Bo Huai pergi, mentor itu berdiri di dekat jendela.

Dia menemukan bahwa salju mulai turun di luar. Seorang pria muda sedang menunggu dengan payung. Saat Bo Huai muncul, dia dengan cepat berjalan.

Kemudian mereka secara alami berciuman di bawah salju.

Mentor tua itu tidak bisa menahan tawa.

Bocah bau, dia tidak tahu tabu sama sekali, dan bagaimana dia bisa begitu lengket setelah bertahun-tahun bersama?

Tidak masuk akal.

Tapi dirinya harus bisa mulai menyiapkan amplop merah.

Bagus sekali.

Dia tidak tahu apakah dirinya bisa mengendong cucu dari muridnya sebelum pensiun.

Saat Bo Huai meminta Jian Songyi untuk meminta cuti, Jian Songyi berpikir bahwa Bo Huai akhirnya mendapatkan libur dan ingin keluar bersama, jadi dia tidak banyak berpikir.

Keduanya bersiap untuk pergi ke luar negeri tahun depan. Mereka sudah lama tidak beristirahat dengan baik. Ini saatnya bersantai.

Hari keberangkatan mereka adalah pada Malam Natal.

Bo Huai meminjam pesawat pribadi dari Bo Han dan terbang ke Hokkaido.

Bo Han setuju dan membantu meng-apply rute internasional.

Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan antara Bo Huai dan Bo Han sedikit aneh. Mereka mengatakan mereka dekat, tapi mereka tidak dekat. Namun, permusuhan Bo Huai dengan Bo Han jauh lebih baik. Bo Han sesekali ingat dan meminta asistennya untuk menanyakan apakah mereka membutuhkan sesuatu.

Bahkan saat Festival Musim Semi, dia menyiapkan hadiah Tahun Baru untuk mereka.

Ayah dan anak itu tampaknya sudah mencapai semacam rekonsiliasi yang halus, tapi karena luka yang sama, mereka tidak benar-benar melupakannya.

Namun, Jian Songyi mulai lebih bijaksana, dan kadang-kadang mengambil inisiatif untuk berbicara dengan Bo Han tentang situasinya baru-baru ini dengan Bo Huai.

Adapun kenapa, itu mungkin karena Bo Han berkata pada Bo Huai, “Kamu belum lupa apa yang aku ajarkan padamu” dan kalimat Bo Huai adalah “Dia sudah memiliki rambut putih”.

Dia berpikir, sebenarnya, mereka mungkin tidak mengerti rasa sakit Bo Han.

Karena hanya dengan memikirkannya, jika suatu hari dia pergi sebelum Bo Huai, atau jika Bo Huai pergi, dia akan merasakan sakit hati yang tak tertahankan.

Jadi untuk Bo Ban, dia juga harus merasakan sakitnya.

Namun, Jian Songyi berpikir bahwa dia dan Bo Huai seharusnya tidak mengalami hari seperti itu, karena mereka sangat beruntung, dan 30.000 mawar kecil yang ingin dia jual pada Bo Huai belum terjual habis.

Tapi dia masih merasa bahwa Bo Huai bertanya pada Bo Han tentang meminjam jet pribadi sedikit menimbulkan kegemparan dan sepertinya terlihat sangat **.

Namun, Bo Huai tidak merasa seperti itu sama sekali. Dia sangat kuat dan memanfaatkan sepenuhnya keuntungan dari jet pribadi untuk melakukan apa pun yang dia inginkan, yang membuat Jian Songyi memerah.

Bahkan jika mereka sudah bersama selama lima tahun, dan keduanya sudah banyak berhubungan, namun rasa malu Jian Songyi masih ada.

Meski terkadang dia berinisiatif untuk melawan, kemajuannya masih tidak bisa mengimbangi kemajuan Bo Huai, seringkali pada akhirnya, dia hanya bisa memarahi Bo Huai dengan wajah merah.

Setelah semua kesulitan, dia akhirnya turun dari pesawat dan berpikir dia telah dibebaskan. Tapi, segera setelah dia tinggal di hotel sumber air panas di Hokkaido, itu adalah omong kosong lain.

Selama beberapa bulan terakhir, kecuali Bo Huai yang akan meminta cuti untuk menemaninya setiap kali Jian Songyi mengalami heat, hanya ada satu hari istirahat setiap minggu, jadi frekuensi keduanya mungkin seminggu sekali.

Masuk akal untuk mengatakan bahwa suami dan istri tua ini hampir sama.

Tapi tidak tahu kenapa, mereka selalu seperti mengalami masa-masa awal cinta mereka, mereka tidak cukup serakah satu sama lain.

Hati dan tubuhnya sedikit tercekik.

Selain itu, dia tidak tahu apakah itu karena tahu lingkungan sumber air panasnya sangat bagus, atau suasananya bagus, lagipula mereka dalam kondisi baik.

Ini sudah lama sekali.

Akhirnya, Jian Songyi ambruk di pelukan Bo Huai, berendam di mata air hangat dan memandangi bulan yang dingin di negara bersalju, dia berkata bahwa cahaya bulan sangat indah malam ini.

Kemudian Bo Huai menundukkan kepalanya dan menciumnya.

Ingin berlama-lama lagi.

Mereka lapar satu sama lain dan pergi jauh ke dalam sumsum tulang, sampai Jian Songyi tidak tahan lagi, dan kemudian jatuh tertidur.

Saat Jian Songyi bangun keesokan paginya, Bo Huai tidak ada di kamar.

Saat dia membuka jendela, cahaya matahari di luar rumah sedikit cerah, ada hamparan putih yang luas antara langit dan bumi, dan salju tidak ada habisnya mencapai langit, bersih dan murni.

Dia menutup matanya dan mengambil napas dalam-dalam.

Itu adalah aroma yang dia sukai.

Dia dulu membenci musim dingin, tapi karena Bo Huai, dia sekarang menyukainya.

Karena adanya salju di musim dingin, yang aromannya seperti feromon Bo Huai.

Dia hanya tidak tahu kemana Bo Huai pergi pagi-pagi sekali.

Jian Songyi berpikir, mungkin karena hari ini adalah Natal dan anniversary kelima mereka, jadi Bo Huai, binatang itu, seharusnya memainkan beberapa trik untuk menipu Omeganya yang tidak bersalah ini.

Memikirkan hal ini, Jian Songyi tidak bisa menahan senyumnya.

Dia sangat menyukai Bo Huai. Mereka sudah bersama selama lima tahun. Dia semakin menyukai dan menyukai Bo Huai. Berkali-kali, dia tidak mengerti bagaimana ada orang sebaik Bo Huai, dan betapa beruntungnya dia disukai oleh Bo Huai.

Dia menyentuh cincin pertunangan di tangannya.

Dia telah memikirkannya. Saat masalah belajar di luar negeri terselesaikan, dia akan melamar Bo Huai.

Dia ingin mengikat Bo Huai ke sisinya sepanjang hidupnya dan hanya menyukai dirinya sendiri.

Jika Bo Huai tidak mau, dia akan mematahkan kaki anjingnya.

Jian Songyi memikirkan ini dan tidak bisa menahan senyumnya lagi.

Dia sangat menyukai Bo Huai.

Dia sangat senang saat dia tiba-tiba mendengar seseorang memanggil namanya.

Suaranya dingin dan lembut, tapi yang terutama adalah jernih di pagi hari yang tenang di negara bersalju.

Jian Songyi mencari sumber suaranya, berbalik, berjalan ke ujung lain ruangan dan membuka pintu.

Saat dia membuka pintu, Jian Songyi mengira dia sedang bermimpi.

Dalam mimpinya, dia melihat salju putih yang tak berujung, di mana tiga puluh ribu bunga mekar secara penuh, semuanya mawar merah, yang menyebar ke langit, seolah tak berujung.

Putih yang sangat murni, merah yang sangat kuat, dan kontras visual yang kuat melahirkan keindahan tertinggi.

Dan Bai Huai berdiri di atas salju, di antara bunga-bunga, berdiri dengan acuh tak acuh.

Saat dia melihat keluar, Bo Huai tersenyum: “Apakah kamu menyukainya?”

Jian Songyi belum kembali ke kesadarannya.

Bo Huai berkata dengan suara lembut, “Ada 30.000 mawar di sini. Kamu setuju untuk menjualnya padaku, satu kali sehari, sehingga aku bisa memiliki mawar kecil setiap hari dalam hidupku.”

“Aku melakukan apa yang kamu katakan.”

“Tapi aku sebenarnya agak memdominasi. Aku takut jika kamu tidak menepati janjimu, dan aku akan kehilangan banyak hal. Jadi aku memutuskan untuk membeli dan menjual. Apakah menurutmu tidak masalah?”

Jantung Jian Songyi berdetak sedikit lebih cepat, dan napasnya menjadi sedikit berat, menjadi awan kabut putih di udara dingin, yang mengaburkan pandangannya.

Dalam pandangannya yang kabur, senyum Bo Huai lebih lembut dari biasanya.

Dia berkata: “Jian Songyi, kita sudah saling mengenal selama 23 tahun dan sudah bersama selama lima tahun. Sejak aku bisa mengingat, aku ingin menjagamu, melindungimu, dan membuatmu bahagia. Sepanjang hidupku, kamulah yang membawa cahaya dan kehangatan untukku, jadi tidak ada orang kedua di dunia ini yang membuatku merasa penting, dan tidak ada orang kedua di dunia ini yang ingin aku berbagi sisa hidupku dengannya. Jadi kupikir apa pun yang terjadi di masa depan, apakah itu kelahiran, usia tua, kematian atau bencana alam **, aku tidak akan meninggalkanmu. Aku sangat mencintaimu sampai aku tidak bisa menahan diri.”

Tenggorokan Jian Songyi bergulir, menekan suaranya yang gemetar, menatap lurus ke arah Bo Huai: “Aku juga mencintaimu.”

Senyum Bo Huai semakin dalam.

Dia berkata: “Aku tahu bahwa kamu yang mencintaiku adalah hal yang paling beruntung dalam hidupku. Pada ulang tahunku yang ke-18, kamu memberiku setengah dari keberuntunganmu, dan kamu mengatakan bahwa aku akan beruntung sejak usia 18 tahun. Kamu tidak berbohong padaku. Tapi aku sedikit serakah. Aku sudah beruntung selama lima tahun, tapi aku rasa itu masih belum cukup. Aku ingin beruntung selama bertahun-tahun lagi, sampai kita menjadi tua dan menghilang dari dunia ini. Aku ingin beruntung setiap saat. Aku sangat serakah, akankah kamu membenciku?”

Jian Songyi tersenyum : “Tidak apa-apa, kamu sebenarnya bisa lebih serakah.”

Bo Huai juga tersenyum.

Dia berjalan perlahan beberapa langkah ke depan, mendekati Jian Songyi dan menatapnya: “Kalau begitu aku akan lebih serakah.”

Jian Songyi merasa jantungnya berdetak lebih cepat, begitu cepat sehingga dia tidak bisa menahan napas lagi.

Kemudian dia melihat Bo Huai berlutut dengan satu lutut di tengah kabut putih.

Dia mengeluarkan cincin berlian yang sudah menghabiskan semua tabungannya, dan dia memandang Jian Songyi.

Orang yang dingin ini memiliki emosi yang berapi-api dan penuh gairah.

Dia bertanya, “Jian Songyi, maukah kamu menjadi pasangan seumur hidup denganku, mencintaiku selamanya, dan menghabiskan sisa hidupmu bersamaku?”

Jian Songyi menatap mata Bo Huai, di mana tatapan itu dipenuhi dengan dua Jian Songyi kecil.

Jian Songyi tidak pernah mempertanyakan cinta Bo Huai untuk dirinya sendiri atau cintanya pada Bo Huai.

Karena dia tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya jika tidak ada Bo Huai dalam hidupnya suatu hari nanti.

Dia berpikir bahwa jika suatu hari nanti, hidupnya pasti sudah kehilangan semua warna.

Jadi dia tidak mengizinkan hari seperti itu ada.

Jadi dia membungkuk, memegang wajah Bo Huai dan menciumnya dalam-dalam, dengan tekadnya yang tak tergoyahkan.

Dia berkata, “Bo Huai, aku ingin. Aku ingin menjadi pasangan seumur hidup denganmu, mencintaimu selamanya, dan menghabiskan sisa hidupku bersamamu.”

Di pagi yang tenang, setiap inci salju dan setiap mawar mendengar sumpah mereka.

Dan saat cincin itu diletakkan di jari manis, salju tebal turun di langit lagi, dan dunia yang luas ditutupi dengan salju putih.

Dengan demikian, kedua remaja itu mengungkapkan janji seumur hidup mereka.

Kemudian, Jian Songyi berpikir bahwa hari bersalju mungkin merupakan pertanda baik yang dijanjikan Tuhan kepada mereka.

Lagi pula, setiap hujan salju di dunia ini adalah kepala putih yang dijanjikan langit ke bumi.

Dan dia juga menggunakan hidupnya untuk memberi harapan bagi kehidupan Bo Huai.

Mereka akan saling mencintai selamanya, jadi mereka semua akan baik-baik saja.

Sepanjang waktu, baik-baik saja.

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply