Penerjemah: Keiyuki17

Hal-hal tentang Presdir Jian dan Presdir Bo
Karyawan perusahaan teknologi rose sangat mengagumi Presdir Jian dan Presdir Bo mereka.
Presdir Jian kembali dari belajar di luar negeri pada usia 25 dan mendirikan perusahaan teknologi ini. Mengandalkan dana berlimpah dari keluarganya dan dengan kemampuannya, dia sudah membangun perusahaan terlihat seperti perusahaan yang baik dalam dua atau tiga tahun.

Pada usia 27, Presdir Bo mereka juga sudah menyelesaikan gelar doktornya dan membuat sedikit prestasi di bidang penelitian obat Omega di usia muda.

Oleh karena itu, dengan dukungan keuangan dari Presdir Jian, Presdir Bo menemukan senior dan mentor dari perguruan tinggi tersebut dan membujuk mereka untuk mendirikan laboratorium obat kekebalan feromon Omega paling canggih di China.

Karena prinsip farmasi rose adalah untuk “mengurangi cedera fisik pada Omega, sepenuhnya meningkatkan otonomi Omega dan memberikan Omega kondisi kerja dan kehidupan yang lebih baik”, prinsip ini sangat sejalan dengan tren kebijakan internasional saat ini, sehingga pemerintah juga sudah memberikan banyak kemudahan dan dukungan teknis.

Belum lagi ayah dari Presdir Jian dan Presdir Bo, yang satu kaya dan yang lain memiliki nama.

Jadi perusahaan teknologi rose menjadi perusahaan baru yang paling kuat di industri ini dalam beberapa tahun, dan Presdir Jian serta Presdir Bo juga menjadi pemula.

Atau seorang pencuri pemula yang tampan.

Karena Presdir Bo adalah pemegang saham teknologi inti, dia lebih sering berada di laboratorium dengan jas putih, sehingga citranya di dunia luar relatif lebih misterius.

Kebanyakan orang berpikir dia adalah orang yang dingin, penyendiri, dengan sikap acuh tak acuh dan ketidakpedulian yang biasa dilakukan seorang jenius.

Presdir Jian berbeda. Sebagai Omega yang terkenal, Presdir Jian sudah terpilih sebagai salah satu dari sepuluh anak muda kaya di Tiongkok selama tiga tahun berturut-turut. Dia sering menghadiri kegiatan-kegiatan besar. Dia tampan dan luar biasa. Dia adalah tanda hidup perusahaan rose.

——Omega, itu memang bisa menjadi luar biasa.

Oleh karena itu, selain keunggulan produk, penjualan obat Omega perusahaan rose tentunya akan jauh lebih baik dari rekan-rekan lainnya.

Jika itu hanya Omega muda yang sederhana dan menjanjikan, tidak apa-apa. Tapi dia masih saja tampan meskipun sudah melewati ulang tahunnya yang ke 30, dia masih memiliki kekuatan muda yang kuat dan lurus. Tumbuhnya ramping, fitur wajah halus, dan kulitnya halus. Setiap kali ada seseorang dengan setelan muncul, mau tak mau mereka akan terobsesi dengan pinggang, kaki, dan wajah kecilnya.

Sedimikian rupa, sehingga Presdir Jian jelas adalah pemimpin perusahaan teknologi. Setiap kali dia muncul di majalah keuangan, itu akan seperti superstar yang ada di majalah mode, banyak penggemar kecil bergegas untuk membelinya.

Adapun karakter Presdir Jian sendiri, ada yang mengatakan dia muda dan sembrono, yang lain mengatakan dia bersemangat, tapi sejak berdirinya perusahaan selama beberapa tahun, dia tidak pernah membuat pilihan yang impulsif dan salah.

Media pernah mewawancarainya dan bertanya apakah dia lahir dengan gairah masa muda dan dewasa. Dia tersenyum dan berkata, tidak, saya dulu orang yang sangat impulsif. Kekasihku yang mengajari saya banyak hal.

Rasa percaya diri yang tenang dan kebanggaan yang tak terselubung semacam itu memuaskan fantasi cinta kebanyakan orang tentang “Tuan Muda”.

Ditambah dengan cincin nikah yang tidak pernah dilepas oleh Presdir Jian di dalam setiap kesempatan, kisah cinta antara dua pemimpin perusahaan rose itu sempat menjadi legenda.

Apa yang tidak diketahui dunia luar adalah bahwa setiap tahun, perusahaan akan menyumbangkan banyak obat dan dana ke daerah perang dan daerah miskin.

Tampan, luar biasa, berbakat, baik hati, soapn, tahu bagaimana tetap low profile.

Dan keuntungan perusahaan juga sangat bagus.

Oleh karena itu, karyawan perusahaan rose tidak memiliki alasan untuk tidak mengagumi Presdir Jian dan Presdir  Bo mereka secara membabi buta.

Jika ada kekurangan di antara kedua orang itu, mungkin karena mereka sering menyebarkan makanan anjing dengan gila-gilaan tanpa memperdulikan hidup atau mati karyawannya.

Dalam hal ini, direktur departemen farmasi mereka, direktur Yang Yue, memiliki sesuatu untuk dikatakan.

Direktur Yang Yue berkata bahwa kedua orang ini sudah seperti ini sejak sekolah menengah. Terlepas dari hidup dan mati para penonton, mereka terus menaburkan makanan anjing sampai ke Universitas, pascasarjana, kedokteran, sampai ke pekerjaan. Mereka tidak pernah berhenti, benar-benar gila!

Semakin banyak dia berkata, semakin marah dia, dan semakin sedih dia. Oleh karena itu, di bawah tekanan para penonton, dia menceritakan banyak peristiwa masa lalu, yang menggandakan popularitas Yang Yue di perusahaan untuk sementara waktu.

Namun, sehari setelah cerita Presdir Jian “Aku adalah tupai kecil, dan tupai kecil adalah aku” menyebar, Yang Yue dikirim ke Afrika untuk urusan bisnis dengan sebuah dekrit.

Sebelum pergi, dia berderai ingus dan air mata.

“Sialan! Selama bertahun-tahun, tiran itu masih saja tiran sialan!”

Saat dia meninggalkan perusahaan, dia bertemu langsung dengan Bo Huai, yang mengenakan jas putih dan turun dari mobil.

Bo Huai mengangkat alisnya saat melihat Yang Yue menangis.

Melihat bahwa dia akhirnya bertemu dengan seorang master yang bisa menyembuhkan Jian Songyi, Yang Yue langsung menangis: “Tuan Bo! Song ge akan mengasingkanku ke Afrika! Tolong bantu aku memohon belas kasihan!!! Xiao Yu baru saja hamil. Kamu juga tahu betapa sulitnya Beta hamil. Dia sudah hamil tua. Aku khawatir jika aku tidak bersamanya!”

Bo Huai memasukkan tangannya ke dalam saku jas putihnya dan menatapnya dengan tenang: “Kenapa kamu membuatnya kesal?”

Yang Yue tersenyum dan berkata, “Hehe, aku tidak sengaja menyebarkan nama panggilan tupai kecil-nya.”

Bo Huai menatap Yang Yue dengan tenang selama tiga detik dan berkata perlahan, “Anggota badanmu masih lengkap, yang itu merupakan kedewasaan dan kebaikannya selama bertahun-tahun.”

“…”

Yang Yue tidak dapat membantah untuk sementara waktu dan terdiam.

Bagaimana dia bisa dibutakan oleh Bo Huai, yang merupakan binatang buas, dan lupa bahwa dia adalah selir kekaisaran iblis yang membantu tirani.

Yang Yue benar-benar akan menangis.

Untungnya, Bo Huai memiliki sedikit hati nurani dan menepuk pundaknya: “Jangan khawatir, dia pasti akan memindahkanmu kembali dalam waktu tiga bulan. Aku mendengar dia menyebutkan bahwa tidak mudah membesarkan anak sekarang. Jika kamu mau, kamu bisa menemukan kesempatan untuk menyebutkan mitra kerjamu, jadi jangan khawatir.”

Yang Yue tercengang.

Bo Huai tersenyum tipis, menepuk pundaknya dan langsung masuk ke dalam gedung.

Saat Yang Yue bereaksi, dia sudah pergi.

Yang Yue menundukkan kepalanya dan tersenyum. Setelah bertahun-tahun, bagaimana mungkin Song ge masih bersikap seperti ini.

Jika dia tidak bisa menjadi orang yang benar, dia harus berpura-pura menjadi keren.

Dia akan memakannya sendiri.

Kalau tidak, kenapa dia tidak meninggalkan mangkuk nasi besi1istilah Tiongkok yang digunakan untuk merujuk pada pekerjaan dengan jaminan keamanan kerja , serta penghasilan dan tunjangan tetap. Atau bisa kalian cari sendiri dengan kata kunci Iron rice bowl. dari Institut Riset Nasional dan mengikutinya untuk memulai bisnis dengannya?

Lupakan saja, pulang saja dulu dan bawa kembali manisan untuk Yu Ziguo dalam perjalan.

Saat Bo Huai muncul di perusahaan, kantor yang bising menjadi sunyi.

Faktanya, dibandingkan dengan Presdir Jian yang tampaknya galak, mereka lebih takut pada Presdir Bo.

Presdir Jian memiliki temperamen yang buruk, tapi setelah dia marah, dia masih akan mendengarkan penjelasan orang. Presdir Bo sangat tenang setiap saat, dan kemudian dia tidak akan mengatakan apa pun lagi. Tidak ada ruang untuk berbalik atau pun tempat untuk orang menangis.

Dan yang paling penting adalah bahwa setiap kali Presdir Jian selalu kehilangan kesabaran, hanya Presdir Bo yang bisa membujuknya dengan baik, jadi sampai batas tertentu, Presdir Bo selalu memeggang kunci emosional seluruh perusahaan.

Hanya saja saat Presdir Bo datang untuk menjemput Presdir Jian dari tempat kerja, dia akan mengganti pakaian kasualnya, tapi kenapa dia datang dengan jas putih hari ini?

Sudah jam delapan malam dan semua orang di perusahaan hampir pergi. Hanya kantor pemimpin yang masih bekerja lembur.

Tidak lama setelah Presdir Bo masuk ke kantor Presdir Jian, Presdir Jian keluar dan mengetuk kusen pintu: “Baiklah, ayo kita pulang.”

“Terima kasih, Presdir Jian! Sampai jumpa Presdir Jian!”

Beberapa sekretaris di kantor mengemasi barang-barang mereka dan pergi. Mereka sangat berwawasan luas.

Seorang pemuda yang baru saja menjabat bertanya dengan rasa ingin tahu, “Kenapa kita menyelinap begitu cepat?”

“Kamu mau tersedak makanan anjing?”

“…”

“Dan Presdir Bo datang ke sini dengan jas putih hari ini.”

“Apakah ada perbedaan antara mengenakan jas putih dan mengenakan pakaian kasual?”

“Tidakkah menurutmu Presdir Bo dengan jas putih sangat menahan diri?”

“… mungkinkah itu…”

“Sampah macam apa yang kamu pikirkan? Jangan dengarkan omong kosongnya. Setiap kali Presdir Bo datang dengan jas putih, itu artinya laboratorium kekurangan dana. Dia datang untuk meminta uang pada istrinya2 https://baike.baidu.com/item/%E5%AA%B3%E5%A6%87%E5%84%BF/4567499#:~:text=%E5%AA%B3%E5%A6%87%E5%84%BF%EF%BC%8C%E6%98%AF%E4%B8%AD%E5%9B%BD%E5%8C%97%E6%96%B9,%E5%84%BF%E5%AD%90%E7%9A%84%E5%A6%BB%E5%AD%90%E4%B9%8B%E6%84%8F%E3%80%82.”

“Eh, bukankah Presdir Bo juga pemilik?”

“Kamu belum tahu. Kekayaan dan kehidupan Presdir Bo semuanya ada di tangan Presdir Jian. Apa yang Presdir Jian katakan adalah mutlak.”

“Wow, Presdir Jian sangat diberkati.”

“Bukan begitu. Itu artinya kita yang bawahan harus memiliki sedikit visi.”

“Hehe…”

“Hehe…”

Para sekretaris menebak dengan benar, Bo Huai benar-benar datang untuk meminta uang.

Sebenarnya tidak bisa dikatakan meminta uang, karena baik rekening perorangan maupun rekening perusahaan memiliki kewenangan yang sama. Bo Huai perlu mengalokasikan dana. Pada dasarnya, selama dia memberi tahu Jian Songyi, maka tidak akan ada perselisihan

Hanya saja tidak tahu kenapa. Bo Huai hanya menyukai kesenangan seperti ini.

Mungkin dia kecanduan bermain permainan sugar daddy dan siswa laki-laki sekolah menengah murni. Bo Huai berkata dia akan makan nasi lunak sepanjang hidupnya, dan dia benar-benar melakukan apa yang dia katakan.

Saat itu, Bo Huai belum lulus, proyek laboratorium sangat kekurangan uang, dan dana negara belum bisa turun. Bo Huai adalah tipe yang tidak akan pernah berbicara dengan Bo Han kecuali demi Jian Songyi jadi sangat sulit pada saat itu.

Awalnya Jian Songyi tidak mengetahuinya, namun suatu hari dia menemukan bahwa Bo Huai diam-diam menjual sebuah rumah yang diberikan padanya oleh Bo Yun.

Saat itu, dia marah, menekan Bo Huai di tempat tidur dan memaksanya untuk menjelaskan semuanya.

Usai penjelasan, dia langsung mensponsori proyek atas nama perusahaan rose keesokan harinya. Tentu saja, pada malam penjelasan, mahasiswa doktoral laki-laki yang murni dan miskin kembali dengan baik ke presdir yang mendominasi dengan tubuhnya sendiri.

Kemudian, Presdir Jian yang mendominasi selalu khawatir. Dia meraih Bo Huai dan bertanya, apakah dia kekurangan uang? Kekurangan peralatan? Kekurangan sponsor?

Meskipun laboratorium Bo Huai sudah menjual banyak paten, dan meskipun harga pasar kepemilikan saham modal dan teknologi Bo Huai sudah mencapai sepuluh digit, Jian Songyi selalu khawatir bahwa Bo Huai tidak memiliki uang.

Saat dia diterima di Universitas, dia berpikir bahwa Bo Huai akan melakukan penelitian ilmiah untuknya, jadi dia akan membiarkan Bo Huai melakukan penelitian ilmiah dengan nyaman.

Dan Bo Huai memahami pikirannya, jadi dia sudah makan makanan lunak tanpa lelah sepanjang jalan dari saat menjadi siswa sekolah menengah laki-laki yang murni dan miskin hingga mahasiswa laki-laki yang murni dan miskin, kemudian mahasiswa pascasarjana laki-laki yang murni dan miskin, dan akhirnya menjadi pemimpin penelitian ilmiah yang murni dan miskin.

Saat dia datang untuk meminta uang pada Jian Songyi, dia ingin memberikan kontribusi yang masuk akal untuk dirinya sendiri dan menemukan alasan yang sempurna.

Pintu kantor dikunci.

Gorden jendela di depan kaca dari lantai ke langit-langit juga tertutup.

Setelah Jian Songyi mengusir para staf, dia melihat kembali ke Bo Huai, yang sedang duduk setengah bersandar di mejanya.

Perawakannya lebih dewasa daripada saat dia masih remaja, dan temperamennya lebih tertutup.

Kemeja abu-abu gelap terpakai dengan benar, dan celana panjangnya membungkus dua kaki lurus yang panjang. Jas putih di atas lutut dan kacamata berbingkai emas tipis di pangkal hidungnya membuatnya tampak lembut dan menahan diri.

Tapi Jian Songyi sudah melihat orang yang begitu lembut dan menahan diri, dan orang yang seperti itu adalah yang paling serakah, kuat, dan lembut dalam segala hal.

Memikirkan hal ini, Jian Songyi memiliki pemikiran yang gerah.

Dia berjalan mendekat, menopang meja dengan satu tangan, mengitari Bo Huai, memegang dagunya dengan tangan yang lain, dan mengeluarkan senyum bajingan: “Aku dengar kamu, Tuan Bo, butuh uang?”

Bo Huai juga sangat kooperatif, dengan wajah dingin: “Hmm.”

“Uang itu bisa diberikan padamu, tapi tidak boleh diberikan dengan sia-sia. Dengan apa Tuan Bo akan menukarnya?”

Jas Jian Songyi hari ini sangat cocok untuknya. Pinggangnya tampak sangat ramping, dan kulitnya putih. Namun, dia sengaja membuat tampilan yang ceroboh.

Bo Huai menyipitkan matanya, yang tampak berbahaya.

Jian Songyi masih terus mengoceh: “Aku pikir Tuan Bo sangat cocok untuk seleraku. Dia agak mirip dengan laogong-ku, jadi kenapa kamu tidak mempertimbangkan untuk menjadi kekasih kecil-ku?”

Jian Songyi adalah orang yang cerewet. Hal favoritnya adalah mematahkan pertahanan diri Bo Huai, dan kemudian melarikan diri. Meski tidak setiap saat kabur, dia hanya suka menggodanya, tapi dia tidak memiliki ingatan yang panjang.

Bo Huai menyipitkan matanya dengan nada berbahaya: “Oh? Presidir Jian masih mencari kekasih kecil?”

“Orang-orang muda dan sukses selalu perlu menemukan satu atau dua… Sialan! Bo Huai, apa yang kamu lakukan?!”

Jian Songyi tiba-tiba terangkat ke udara dan panik.

Bo Huai sangat tenang: “Kamu.”

Jian Songyi tertegun sejenak. Saat dia bereaksi, dia tersipu, “Bajingan! Kita ada di perusahaan!”

“Lagipula ini bukan pertama kalinya.”

“……”

Pintu ruang kantor ditutup.

Memisahkan tangisan ketidakberdayaan Presdir Jian mereka yang menyedihkan.

“Bo Huai, dasar binatang!”

“Bo Huai, lepaskan Laozi! Itu jas baru Laozi!”

“Brengsek, aku yang memberi uang. Kamu turun!”

“Bo Huai, kamu benar-benar binatang buas!”

“Jangan kira aku tidak berani mengalahkanmu!”

“Aku benar-benar akan mengalahkanmu!”

“Enyahlah…”

Mawar semakin berani di atas salju, semakin berani maka semakin frustrasi, berulang kali dikalahkan, berulang kali dikalahkan.

Tapi itu tidak berguna.

Akhirnya, dia masih tidak berhasil mengatasi angin dan salju. Dia hanya bisa menggertakkan gigi dan merangkak di atas salju dengan kelelahan, sekarat.

Memohon belas kasihan: “Aku salah. Aku tidak ingin mencari kekasih kecil. Orang-orang muda yang sukses dan menjanjikan harus hidup dengan benar. Aku benar-benar salah …”

“Aku bilang aku salah! Tapi kamu masih saja di sini! Apakah kamu binatang!”

“Bo Huai, aku akan pergi menemui tetuamu!”

Salju turun dengan lebat lagi sebelum mawar kecil itu dilepaskan.

Saat Jian Songyi terbaring dengan lemah di tempat tidur di ruang tunggu dan dipeluk oleh Bo Huai, dia merasa bahwa dia terlalu tertindas untuk menjadi Presdir yang mendominasi.

Bo Huai melihat penampilannya yang marah dan tersenyum: “Kenapa kamu masih terlihat seperti teman kecil.”

“Enyah! Binatang!”

“Bukankah kamu yang menggodaku terlebih dulu?”

Jian Songyi marah. Dia tidak ingin bicara. Dia berbalik dan melihat setelannya di lantai, dia bahkan lebih marah.

Bo Huai memeluknya dari belakang: “Aku sibuk dan jarang melihatmu selama sebulan terakhir. Aku merindukanmu seutuhnya.”

“Tidak tahu malu.”

“Proyeknya akan berakhir bulan depan. Kebetulan ini adalah ulang tahun pernikahan ketujuh kita. Bagaimana kalau kita keluar?”

“Kukira kamu tinggal di laboratorium.”

“Omong kosong, aku hanya tidak pulang ke rumah suatu hari.”

“Kadang aku tertidur saat kamu pulang.”

“Tapi aku menciummu setiap hari sebelum aku pergi tidur dan sebelum aku pergi keluar.”

“Hmmph.”

Jian Songyi mengusap lengan Bo Huai.

Bo Huai terkekeh, “Apa yang akan mereka pikirkan jika mereka tahu bahwa Presdir mereka adalah teman kecil di belakang mereka?”

“Siapa teman kecil itu?”

“Oke, oke, tidak, Tidak.” Bo Huai tersenyum dan membujuk, “Kudengar kamu melemparkan Yang Yue ke Afrika?”

“Yah, seperti yang kamu tahu, Yu Ziguo sedang hamil, dan orang tuanya tidak dalam kesehatan yang baik dalam beberapa tahun terakhir. Aku ingin mengambil kesempatan dari bantuan ini untuk membantu konstruksi kembali dan membiarkan Yang Yue bergabung dengan dewan direksi dan mendapatkan 1% dari saham teknis.”

Bo Huai memeluk Jian Songyi lebih erat.

Benar saja, matahari kecilnya tetaplah matahari kecilnya, tidak mengubahnya setelah intrik bertahun-tahun.

Jian Songyi bersandar di pelukan Bo Huai dan tiba-tiba teringat sesuatu: “Tanggal jatuh tempo Zhou Xiaoluo adalah bulan depan, kan?”

“Yah, kita harus kembali tepat pada waktunya untuk menikmati anggur bulan purnama.”

Jian Songyi mengerucutkan bibirnya: “Lu Qifeng, binatang buas itu, memiliki sepasang anak. Sangat ringan baginya tapi sulit bagi Zhou Xiaoluo.”

“Orang-orang juga memanjakan Zhou Luo.”

“Itu benar. Tapi kalian, para Alpha adalah binatang dan itu adalah fakta yang tidak bisa diubah.”

Jian Songyi berkata dan membungkuk ke dalam pelukan Bo Huai, “Jika aku adalah seorang Alpha pada saat itu, apa yang akan terjadi padamu dan Lu Qifeng?”

“Bahkan jika kamu adalah Alpha, kamu tetap milikku. Lagipula kamu tidak bisa mengalahkanku.”

“Siapa yang tidak bisa mengalahkanmu.” Pukulan backhand Jian Songyi sangat bagus.

Di antara alis mata yang terangkat, dia melihat bayangan si pengganggu sekolah lagi.

Mungkin karena dia tidak pernah benar-benar mengalami kesulitan, Jian Songyi selalu mempertahankan kemurnian dan kehangatan yang paling naif, sehingga dia masih bisa melihat penampilan remaja dalam dirinya.

Bo Huai sangat menyukai Jian Songyi yang seperti ini, dia merentangkan lengannya dan mememeluknya erat-erat dalam, seperti memperlihatkan kepemilikan.

Jian Songyi dikelilingi olehnya dan beristirahat di lengan Bo Huai, merasakan perlindungan dari Alpha-nya.

Selama bertahun-tahun, sifat posesif Bo Huai selalu kuat, tapi dia juga memiliki temperamen, meskipun dia suka cemburu, dia sangat menghormatinya, dan diam-diam melindunginya.

Orang luar hanya melihat kecemerlangan mereka sendiri, tapi tidak ada yang mudah di dunia ini.

Hanya karena itu tidak mudah, maka akan ada asam dan pahit itu, namun dia berjalan dengan Bo Huai bersama, kemudian, dalam ingatan, juga akan rasa manis.

Dia berbalik dan mengubur dirinya dalam pelukan Bo Huai: “Aku ingin makan iga babi asam manis malam ini.”

“Oke, laogong-mu akan membuatnya untukmu malam ini.”

“Aku juga ingin makan sayap ayam cola.”

“Kalau begitu kita akan pergi ke supermarket nanti.”

“Beristirahatlah baru pergi lagi. Kakimu pasti lelah.”

“Oke, istirahat dulu. Besok adalah akhir pekan. Jangan khawatir.”

“Wu.”

Di kota yang ramai di mana malam tiba, beton bertulang3Beton bertulang, juga disebut beton semen bertulang atau adalah material komposit di mana kekuatan dan daktilitas beton yang relatif rendah diimbangi dengan dimasukkannya tulangan yang memiliki kekuatan atau daktilitas yang lebih tinggi. kehilangan suhunya, arus lalu lintas memotong kota, pita cahaya nampak sekilas tanpa adanya nostalgia, lampu neon yang dingin berkedip, langit malam gelap, dan tidak ada cahaya bintang.

Dari gedung perkantoran yang tinggi, dia hanya merasa bahwa dunia ini indah tapi terasing, seolah-olah semua orang terisolasi.

Jian Songyi tertidur di pelukan Bo Huai.

Bo Huai mencium keningnya dan berbisik, “Jian Songyi, aku mencintaimu.”

“Hmm.” Jian Songyi secara naluriah memeluknya kembali, “Aku juga mencintaimu.”

Bo Huai tersenyum.

Dia memeluk Jian Songyi, merasa aman dan hangat di hatinya.

Selama dunianya masih ada, dunia ini masih indah.

Dia hanya berharap bahwa setiap orang yang baik di dunia ini bisa bertemu dengan dunianya selama sisa hidupnya.

Akhir dari teks lengkap.

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply