Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Jian Songyi terbiasa duduk di kursi belakang, tapi Bo Huai tidak tahu kenapa dia duduk di kursi di samping pengemudi.

Dia melihat ke bagian belakang kepala Bo Huai yang basah dan akhirnya dia menjadi lebih nyaman. Dengan malas dia merosot ke jok kulit, mengeluarkan ponselnya, dan membuka grup WeChat [2A1O].

Lu Qifeng: [Bo Huai benar-benar kembali?]

Jian Songyi: [En]

Zhuo Xiaoluo: [Song-ge, cepat lihat postingan di web utama sekolah!]

Jian Songyi: [Apa aku punya banyak waktu luang?]

Lu Qifeng: [Postingan di web utama sekolah meledak karena Bo Huai kembali]

Zhuo Xiaoluo: [Sungguh, Song-ge, sekolah belum memberi tanggapan apapun, tapi di web utama sekolah benar-benar booming. Bos yang baru dipindahkan itu tampaknya memiliki banyak warisan budaya dan sejarah]

Jian Songyi: [Apa kalian para siswa seni liberal memang suka menggunakan kata-kata itu hah?]

Meskipun Jian Songyi mengatakan bahwa dia tidak mau membuka web itu, tapi dia meninggalkan grup WeChatnya dan membuka laman web utama sekolahnya.

Itu memang benar-benar meledak.

Dua puluh postingan dalam satu halaman, sepuluh dengan nama Bo Huai, dan 5 diantaranya adalah orang-orang penting.

Judul postingan yang paling populer adalah [Pemuda itu, dia kembali].

Dia meng-klik untuk masuk ke laman itu, foto di laman utama adalah foto Bo Huai di pintu masuk NFLS.

Dia berdiri di tengah hujan sambil membawa payung. Kemejanya yang putih bersih menunjukkan bahu yang lebar dan pinggang dari seorang Alpha yang unggul. Kakinya bahkan sangat panjang, pergelangan kakinya ramping dan kuat, dan tulangnya tampak jelas.

Dia terlihat lebih tinggi, dewasa dan kuat daripada saat dia berumur empat belas tahun, hanya tahi lalat kecil di bawah sudut mata yang tidak berubah.

Laman utama bertuliskan: Tiga tahun setelah meninggalkan Kota Nan, pemuda itu kembali dan menjadi lebih sempurna.

[Dewa laki-lakiku telah kembali!! Aku tidak bisa berkata-kata!!1 perasaan di mana seorang gadis melihat pemuda/pria tampan. https://www.zhihu.com/question/369924170

[Alpha terbaik di Kota Nan kembali! Crush-ku tidak akan dapat Bad Ending.]

[Ada apa dengan pemuda ini?! Bagaimana bisa dia jadi lebih tampan?! Hari ini mataku hamil]

[Kenapa kalian membuat keributan besar tentangnya? Bahkan jika Bo Huai kembali, ada apa dengan kalian?]

[Tahun ini kuota pendaftaran mandiri2 Ini dapat dianggap sebagai kesempatan untuk pergi ke univ yang lebih baik bagi mereka yang berprestasi dalam beberapa mata pelajaran atau hal lain. Umumnya ada kesenian, olah raga dan berbagai disiplin ilmu. Sekolah menengah bahasa mungkin juga bisa merekomendasikannya. https://www.zhihu.com/question/315297028 di Univeristas Kota Bei dan Huaqing berkurang satu, aku akan pergi untuk mengerjakan soal-soal latihan, selamat tinggal semua]

[Aku juga akan pergi]

[Ahhhh, kenapa dewa laki-laki masuk ke NFLS! Apa sudah terlambat bagiku untuk pindah ke sana juga?!]

……..

[Kenapa Bo Huai kembali ke sana?]

Setelah ratusan komentar, tiba-tiba semua itu terhenti karena pertanyaan terakhir.

Seperti ada semacam hal tabu yang bisa dipahami tanpa perlu dikatakan.

Jian Songyi menutup postingan itu, menghela napas, kekacauan kecil itu, tidak bisa dilupakan oleh mereka.

Saat itu Bo Huai baru berusia empat belas tahun ketika dia pergi, dan dia masih seorang anak kecil. Darimana pesonanya yang memukau itu datang? Sekelompok orang menutup matanya dan membicarakan tentang tanah tandus secara membabi buta3 Lebih jelasnya silakan buka http://www.maojiu.com/geng/9431.html , dan juga Alpha paling Alpha di Kota Nan? Heh.

Dia juga seorang alpha?

Jian Songyi berpikir tentang hal ini, dan mau tidak mau dia harus membuka postingan itu lagi, meng-klik fotonya, dan memperhatikannya selama 3 detik.

En, memang benar tidak ada Alpha seperti dirinya, orang-orang di sekolah sama seperti Zhou Luo, selera mereka tidak bagus.

Melihat hal itu, dia tiba-tiba teringat sesuatu dan mengangkat alisnya.

Bukankah orang ini membawa payung?

Itu (payung) pasti diambil oleh orang yang jahil, dan akibatnya Jian Songyi diejek oleh Bo Huai tanpa alasan yang jelas.

Sudut bibir Tuan Muda Jian Songyi berubah menjadi garis yang tidak menyenangkan.

Bo Huai melihat ke kaca spion, lalu menoleh dan melihat keluar jendela.

Awan gelap menyelimuti kota, langit redup, tetesan air hujan menghujani bangunan-bangunan yang ada di jalan, disusupi oleh warna-warna gelap. Kota ini dipenuhi oleh warna kelabu.

Itu semua adalah hal yang dia ingat.


Keluarga Jian dan keluarga Bo adalah keluarga yang sudah berteman lama, mereka telah menjadi saudara sejak generasi kakek mereka.

Kemudian, kakek Jian Songyi dan kakek Bo Huai bersama-sama ditugaskan ke Kota Nan, dan pindah bersama keluarga mereka dari utara hingga akhirnya menjadi tetangga.

Kemudian, pak tua dari keluarga Jian meninggal, dan rumah dari keluarga Jian diambil kembali. Ayah Jian Songyi memilih untuk berbisnis, tapi Bo Huai dan ayahnya memilih untuk kembali ke Kota Bei. Dengan menggunakan pondasi dari keluarga Bo dan Pak Tua Bo sebagai sayap, bisnisnya langsung melesat.

Kedua keluarga sudah semakin menjauh, tapi tante Bo Huai mengikuti Jian Songyi dan ayahnya ke jalan ini. Keduanya bersama-sama memonopoli real estate dan bisnis ritel di Kota Nan. Pak Tua Bo merasa bernostalgia lagi, dia menolak promosi dan menolak untuk dipindahkan ke Kota Bei, jadi kedua keluarga itu membeli rumah berdekatan.

Di pemukiman mewah di pusat kota, bangunan kecil bergaya eropa tersembunyi diantara pohon-pohon wutong. Dipisahkan oleh jalan raya dan dua halaman rumput, saling berseberangan, jendela dan pintu saling berhadapan satu sama lain.

Di lingkungan inilah, Jian Songyi dan Bo Huai dibesarkan sejak mereka masih bayi.

Namun, keluarga Jian sangat mencintai putranya, dari sekolah dasar sampai sekolah menengah, mereka memasukkannya ke sekolah swasta terbaik, takut jika tuan muda mereka akan merasa sedikit tidak nyaman. Namun, karena kecintaannya pada reputasinya, Ayah Bo Huai memilih untuk memasukkan Bo Huai ke sekolah publik selama sembilan tahun sistem wajib. Kemudian, dia pindah ke Kota Bei saat kelas 3 sekolah menengah pertama, jadi tidak banyak interaksi langsung antara dua orang itu.

Jian Songyi berpikir jika Bo Huai adalah seorang gadis, mungkin mereka masih bisa membuat cerita indah tentang kekasih masa kecil dan teman yang bahagia.

Sayang sekali orang itu adalah Bo Huai.

Cih.

Dia melihat ke luar jendela, memandangi daun sycamore yang terjatuh karena hujan, menghela napas ringan, membuka pintu, dan keluar dari mobil.

Setelah Bo Huai dipindahkan ke sekolah lain, ayah dan anak itu tidak pernah kembali ke Kota Nan. Hanya pada saat tahun baru imlek Pak Tua Bo akan ke Kota Bei untuk berkumpul bersama mereka. Jadi, dalam tiga tahun terakhir ini Jian Songyi lebih banyak menghabiskan waktu dengan Pak Tua Bo dibandingkan dengan Bo Huai.

Ketika dia masuk ke rumah keluarga Bo, dia memasukinya serasa itu adalah rumahnya sendiri. Saat makan, dia terus mengingatkan Pak Tua Bo apa yang harus dia hindari agar tidak terkena tekanan darah tinggi, dan mengingatkannya untuk minum obat setelah makan.

Sepertinya Bo Huai, tuan muda yang asli dari keluarga Bo, tampak seperti orang luar.

Namun, cucu kandungnya tetaplah cucu kandungnya. Pak Tua Bo memegang tangan Jian Songyi, dan membicarakan tentang Bo Huai, “Xiao Yi-ah, kakek tahu bahwa nilaimu bagus, sekarang Xiao Huai dipindahkan ke kelasmu. Bisa kamu membantunya saat kamu punya waktu luang, atau aku khawatir anak itu tidak bisa mengikuti pelajaran.”

Jian Songyi melirik Bo Huai yang sedang duduk di sofa di seberangnya, dia merasa bahwa dia harus mendapatkan kembali harga dirinya setelah disindir tentang tinggi badannya hari ini.

Sudut bibirnya naik ke atas, “Baik kakek, serahkan saja padaku. Tapi, kamu tahu bahwa aku tidak sabaran. Aku takut saat aku tidak bisa mengajarinya sesuatu, aku cemas jika aku akan bertengkar dengan Bo Huai, jadi jangan salahkan aku.”

Setelah selesai berbicara, sudut matanya dinaikkan, dan cahaya berkilauan di ujung matanya saat dia menatap Bo Huai.

Itu adalah mata persik4 mata yang penuh gairah , dengan tatapan seperti itu, menunjukkan sebuah tatapan yang penuh dengan provokasi.

Dia tidak benar-benar ingin mengajari Bo Huai, dan karena temperamen Bo Huai, apa dia setuju untuk diajari olehnya?

Tidak mungkin.

Dia hanya ingin membuatnya malu.

Namun, Bo Huai hanya mengangkat kelopak matanya dan menatapnya dengan santai.

“Rumahmu atau rumahku?”

“?”

Kenapa itu rumahmu atau rumahku?


Ketika Jian Songyi duduk di depan meja belajar di kamar Bo Huai, mereka hanya berjarak satu buku dari sikunya. Dia mengangkat kepalanya, dan melihat baskom kayu cedar di luar jendela kamarnya di gedung seberang, lalu terdiam beberapa saat.

Apa dia yang gila atau Bo Huai yang gila?

Kenapa dia benar-benar memulai pembelajaran ini?

Apa hubungan mereka begitu ramah dan bersahabat?

Jian Songyi diam dalam keheningan.

Sebuah tangan terulur di depannya.

Tangannya sangat ramping dan proporsional, dengan sendi yang tegas, punggung tangannya menampakkan pembuluh darah berwarna biru muda yang ada di bawah kulit putih yang dingin.

Mengetuk jari-jarinya di atas meja, “Kembalilah fokus.”

Ketika dia mengetuk jari-jarinya ke meja, Jian Songyi samar-sama mencium aroma sesuatu, dan mengerutkan keningnya. Dia berkata, “Bo Huai, apa kamu orang yang semacam itu5 闷骚 (mēn sāo). Kata ini mengacu pada orang-orang yang terlihat pendiam, dingin atau bahkan membosankan di luar, tetapi di dalam mereka mudah berubah, karismatik, hot dan seksi. Orang-orang yang ‘licik’ dan ‘berbahaya.’ sampai kamu menyemprotkan parfum ke pergelangan tanganmu?”

Bo Huai menyipitkan matanya, “Dari lubang hidung mana kamu menciumnya?”

Jian Songyi sangat serius, “Bagaimana aku tahu dari lubang hidung mana aku menciumnya. Mereka sangat dekat, juga mereka tidak melaporkannya padaku.”

“……”

Bo Huai menoleh dan menatapnya seperti orang bodoh.

Alisnya panjang dan sempit, pupil matanya sipit. Dia tidak memakai kacamata saat ini, sorot matanya agak kejam, secara tidak sadar dia melihat orang lain seperti acuh tak acuh. Dia mengangkat pergelangan tangannya dengan penuh provokasi, “Mau menciumnya lagi?”

“Ok.”

“…..”

Jian Songyi benar-benar meraih pergelangan tangannya, menundukkan kepalanya, mengendus dua kali, dan setelah mengendusnya dia mengangkat alisnya dengan curiga: “Aneh, kenapa baunya tidak ada lagi.”

Napasnya membawa kesegaran seorang pemuda, itu terasa di kulit pergelangan tangannya yang agak dingin, terasa agak panas dan menggelikan.

Bo Huai menarik tangannya dengan tenang, “Karena aku memang tidak menyemprotkannya.”

“Tidak, aku baru saja menciumnya.” Tuan Muda Jian merasa bahwa ada kesalahan besar disini. “Penciuman hidungku sangat tajam, setiap kali kakekmu memakan snack, aku bisa menciumnya dari rumahku. Sangat tidak mungkin bahwa penciumanku salah, kamu bisa membiarkan aku menciumnya lagi jika kamu punya kemampuan itu.”

Saat dia berbicara, dia menaruh tangannya di belakang kursi Bo Huai, menolehkan kepalanya, membungkuk, dan bergerak ke bagian belakang lehernya.

Logikanya sangat sederhana, jika dia menyemprotkan parfum ke pergelangan tangannya, dia pasti juga menyemprotkannya di arteri besar di lehernya.

Namun, tepat saat rambut yang di dahinya menyapu leher Bo Huai, bagian belakang kursi di tangannya tiba-tiba didorong ke belakang.

Bo Huai berdiri dengan cepat, berbalik, menghindari dirinya, melihatnya dengan tatapan dingin, dan berkata dengan nada suara yang menyinggung, “Jian Songyi, apa kamu punya akal sehat?”

Jian Songyi tercengang, dia menyadari bahwa dia telah ditampar6 Dikatain. oleh seseorang. Tiba-tiba tuan muda itu marah, “Aku ingin mencium apa kamu memakai parfum di tubuhmu atau tidak, kenapa aku tidak punya akal sehat? Kita berdua adalah pria, apa kamu sangat pemalu?”

Bo Huai mengabaikannya, dia menutup buku latihannya disertai suara ‘bak‘, dia berkata dengan tenang, “Aku telah menyelesaikan pertanyaan terakhir, kamu bisa kembali ba.”

Dia berani memberinya perintah.

Jian Songyi langsung tersenyum, dan berdiri tanpa mengucapkan sepatah kata apapun, karena gerakannya terlalu berlebihan, kursi itu terdorong jauh ke belakang, bergesekan dengan lantai kayu hingga membuat suara yang nyaring dan kasar.

“Memangnya kamu itu siapa?”

Setelah dia berbicara, dia turun, dan membanting pintunya sampai tertutup.

Meskipun Jian Songyi pemarah, dia biasanya lebih memperhatikan kata-kata dan perbuatannya di depan orang yang lebih tua.

Tampaknya, dia sangat marah.

Bo Huai melihat cahaya oranye yang dengan cepat menyala di kamar seberang, dia meletakkan buku latihan di tangannya, memijat alisnya, mengambil ponselnya yang ada di atas meja, dan meng-klik kotak dialog yang paling atas.

Jika Jian Songyi dikatakan sebagai tuan muda tertua dari keluarga kaya di zaman kuno, sedangkan Bo Huai, apapun yang terjadi dia harus menjadi putra tertua dari keluarga perdana menteri. Hanya temperamennya yang lebih besar darinya, tidak ada yang lebih dari itu.

Tapi keuntungan terbesar dari seorang Jian Songyi adalah dia tidak takut akan kekuasaan, dia merasa bahwa Bo Huai hanya berpura-pura, dan tidak ada yang perlu ditakutinya. Jadi, dia bersikeras untuk meluapkan amarahnya tanpa perlu menahan diri.

Namun sejak kecil, Bo Huai tidak tahu apakah dia terlalu malas untuk peduli padanya, atau karena ada alasan lain. Dia selalu memanjakannya baik disengaja ataupun tidak. Temperamennya benar-benar tinggi dan dia tidak menerima keluhan sedikitpun.

Untungnya, amarah Jian Songyi datang dengan cepat tapi juga pergi dengan cepat, dan semuanya akan baik-baik saja setelah dia mandi.

Dia memegang handuk di satu tangannya dan mengeringkan rambutnya. Mengeluarkan ponselnya dengan tangan yang lain dan bersiap untuk meminta maaf kepada Kakek Bo.

Sangat tidak sopan jika tidak mengucapkan selamat malam kepada lelaki tua itu, ketika dia meninggalkan kediaman Bo.

Dia membuka WeChat dan ada titik merah menyala di sudut kanan atas dari avatar yang familiar.

Avatarnya berwarna putih dan nama panggilannya hanya memiliki satu huruf, yaitu B.

Chat terakhir mereka adalah ucapan selamat tahun baru yang dikirimnya karena dipaksa oleh mamanya.

Hanya ada satu pesan baru: [Jangan mengendus kelenjar orang lain di masa mendatang]

Tetesan air jatuh dari ujung rambut yang mengantung di dahinya, ‘tes—’ dan mengenai layar ponsel.

Bibir Jian Songyi melengkung, dia benar-benar sangat malu.

Ya, salahkan dia karena tidak mengikuti kelas fisiologi dengan baik dan dia belum dibedakan, jadi dia terlalu lambat, dan tidak memperhatikan apa yang ada sekitarnya. Dia tidak bisa menyalahkan Tuan Muda Bo karena marah.

Itu adalah kesalahannya sendiri, jadi dia harus membujuknya.

Ujung jarinya bergerak dengan tenang, dan dengan cepat membalas pesannya.

[ Baunya enak, percaya dirilah]

Meskipun Bo Huai tidak mengakui kalo dia tidak menyemprotkan parfum, Jian Songyi yakin bahwa dia menciumnya.

Baunya segar dan dingin, seperti hutan pinus bersalju.

Baunya benar-benar sangat enak.

Dan pada saat itu dia merasakan fisik dan mentalnya sangat nyaman, rasanya sampai tak bisa dikatakan. Dia yakin bahwa dia tidak pernah melakukan sebuah kesalahan dalam mencium sesuatu.

Orang itu7 闷骚: Mèn sāo. hanya menyemprotkan parfum, apa yang salah?

Ketika Bo Huai menerima pesan dari WeChatnya, dia menaikkan kepalanya, melihat siluet yang terlihat dari tirai seberang, dan menyipitkan matanya.

Beberapa orang hanya perlu diberitahu sedikit8 Orang yang telah melakukan hal-hal buruk, jadi seseorang harus memperbaiki dan mendidik orang ini. .

Tapi tampaknya dia mulai bisa mencium aroma feromon, dan mungkin dia memasuki masa dimana dia akan dibedakan.


KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

This Post Has One Comment

  1. Huacheng

    Omaigatttt, bagus bangetttt. Makasih tim terjemahhhh

Leave a Reply