“Sepuluh ribu tapak kuda seperti tabuhan genderang perang, menghantam bumi dengan pola berirama.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


“Li Jinglong tidak ingin kamu keluar,” kata Qin Xuan dari posisinya yang berada di luar aula, di mana dia sedang mengupas sekeranjang edamame.

Hongjun mengerutkan alisnya. “Bagaimana mungkin? Kemana mereka pergi? Di mana Zhao Zilong?”

Hongjun mengambil ikan mas yao, membungkusnya sementara ia masih basah kuyup. Ikan mas yao sangat terkejut akan hal itu, dan ia bertanya, “Kemana kita akan pergi sekarang?”

Hongjun pergi ke halaman belakang, menaiki kudanya, dan melihat ke sekelilingnya dengan bingung.

Qin Xuan menggantungkan busurnya ke bahunya, setelah berganti pakaian menjadi mantel bulu, dia keluar, dan berkata, “Pergilah ke selatan, ke kaki Pegunungan Qilian, Desa Gunung Wushan! Hari ini banyak orang pergi ke sana, bahkan jenderal yang agung!”

“Kau…”

Qin Xuan berkata, “Setiap kali, ayahku terburu-buru dengan gegabah tanpa memperhatikan hidupnya sendiri. Aku akan pergi bersamamu.”

Hongjun kemudian membawa serta Qin Xuan. Dia memimpin jalan, dan keduanya bergegas menuju Kota Liangzhou. Di luar kota, di tengah malam, mereka baru saja mendapat berita, dan Zhang Hao menghitung jumlah petugas. Qin Xuan berkata dengan marah, “Kalian baru akan meninggalkan kota sekarang?!”

Hongjun buru-buru menyuruh Qin Xuan untuk diam. Saat ini, mereka tidak bisa menimbulkan masalah, tapi karena Qin Xuan lebih khawatir tentang keselamatan ayahnya, dia sudah melupakan masalah lain. Segera setelah Zhang Hao melihat Hongjun di atas kuda, dia langsung tertegun.

“Itu dia!” Zhang Hao berteriak. “Tangkap dia! Cepat! Seseorang, beri tahu jenderal tua itu!”

Beberapa prajurit juga mengenali Hongjun, dan mereka semua bergerak untuk menutup gerbang kota. Melihat bahwa situasinya tidak bagus, Hongjun buru-buru berteriak, “Pegangan yang erat! Aku akan melewati mereka!”

Qin Xuan memeluk Hongjun dengan erat, dan Hongjun melilitkan kendali di tangan kirinya. Di tangan kanannya, pisau lempar menjadi satu, dan menebas ke arah gerbang kota! Gerbang kota segera terbelah menjadi dua, dan mereka mengeluarkan ledakan besar ketika runtuh.

“Kejar mereka!” Geshu Han meraung, marah. Dia mengenakan satu set zirah lengkap, dan memimpin sekelompok besar pasukan di belakangnya saat dia berteriak, “Kau berani menghancurkan gerbang kotaku?! Dimana Li Jinglong?! Tangkap mereka semua dan seret mereka ke dalam penjara bawah tanah!”

Dengan itu, kejahatan lain ditambahkan ke buku besar Hongjun. Biasanya, dia tidak ingin membuat masalah; dia takut akan membuat Li Jinglong lebih frustrasi. Namun sampai hari ini, karena atasan langsungnya sendiri sudah menyebabkan kekacauan besar, siapa yang akan takut pada orang-orang ini!

“Kalian tidak akan bisa mengejar!” Hongjun menoleh ke belakang dan berseru. “Kalian semua kembalilah ba! Jenderal, usiamu sudah sangat lanjut!”

Geshu Han: “…”

Hongjun tidak pernah takut pada langit atau bumi. Setelah mendengar kata-kata ini, semua darah mengalir ke kepala Geshu Han, dan dia meraung, “Kejar mereka! Jangan berhenti sampai kalian menangkap mereka!”

Kuda yang ditunggangi Hongjun itu memang kuda yang mulia. Meskipun ia memikul beban dua orang, itu tidak lebih dari beban seorang pengendara dengan zirah berat sejauh yang diketahui. Ia melontarkan suara tapak kaki kuda, dan seperti angin, melesat ke selatan, bahkan tidak meninggalkan jejak.

Pada saat yang sama, Li Jinglong dan Qin Liang baru saja melewati sebuah desa kecil bernama Guoyuan, dengan hampir dua ratus prajurit mengikuti di belakang mereka. Siang baru saja tiba, tapi desa itu sudah dipenuhi dengan warga yang mencari tempat perlindungan, dan itu masih sekitar enam puluh li sampai ke Gunung Wu.

Li Jinglong bergegas turun dari kudanya dan bertanya pada mereka. “Bagaimana situasi saat ini di Desa Gunung Wu?”

Dua desa di Gunung Wu dan Gunung An sudah dijarah tadi malam, dengan cara yang persis sama dengan empat kota di Saiwai.

Semua warga menangis dan terisak; mereka semua sudah melarikan diri dari dua desa itu. Setelah mendengar kata-kata itu, Li Jinglong berterima kasih kepada langit dan bumi — dia akan bisa menjaga kepalanya sendiri.

“Seperti apa orang-orang yang menyerang desamu?” Tanya Li Jinglong dengan cemas.

Seorang yang bebal berteriak keras, “Bagaimana aku bisa tahu! Itu gelap tanpa cahaya! Kami tidak bisa melihat apa-apa!”

Li Jinglong: “…”

“Itu…” kata Qin Liang dengan canggung. “Zhangshi, bagaimana kalau kita biarkan ketidakadilan masa lalu mendatangi kita sejenak, dan pergi melihat ke Gunung Wu terlebih dulu?”

Li Jinglong hampir batuk darah dalam kemarahan karena kata-kata orang bebal itu. Tiba-tiba, sekumpulan burung gagak terbang di atas kepala, mengeluarkan teriakan parau yang menakutkan.

Dengan beberapa langkah, Li Jinglong melompat ke atas atap, menatap ke arah selatan.

Ada lebih banyak warga dengan keluarga mereka di belakangnya yang menggambarkan penampilan Dewa Serigala tadi malam pada Qin Liang dan kelompoknya, bagaimana ia menyelamatkan seluruh keluarga mereka, dan seterusnya dan seterusnya. Beberapa penduduk desa sudah mendirikan altar sementara di desa untuk menyembah Dewa Serigala pegunungan yang sudah menyelamatkan makhluk di dunia. Qin Liang tidak mendengarkan dengan saksama, dia memanggil ke atas, “Li-zhangshi, apakah kita akan pergi begitu saja?!”

Angin dingin mulai bertiup, dan Li Jinglong melompat dari atap, berteriak, “Mundur! Kalian semua, mundur! Para warga, pergi bersembunyi di ruang bawah tanah!”

Qin Liang berkata, “Apa?”

Li Jinglong menjawab, “Hidungku masih tersumbat. Kalian semua coba mengendus-endus sekeliling kalian, apakah tidak ada bau di anginnya?”

Saat ini, angin selatan mulai bertiup, dan memang ada bau mayat di udara. Ekspresi Qin Liang segera berubah, dan dia berkata dengan muram, “Li-zhangshi, apakah mereka menuju ke sini?”

Li Jinglong segera menyuruh para prajurit mulai membuat pertahanan. Dia sudah menghabiskan waktu yang lama untuk berlatih di Keprajuritan Longwu, dan dia tahu berbagai tindakan pertahanan seperti halnya punggung tangannya sendiri. Namun, prajurit yang dipimpin Qin Liang adalah milisi1 dari Kota Liangzhou, dan penjaga terlatih yang berada di bawah komando Geshu Han. Para anggota milisi ini biasanya hanya bertugas menengahi perselisihan dan melakukan tugas berat, tapi mereka tidak sanggup untuk bergerak maju dan bertempur.

“Siapkan beberapa anglo (kompor arang)!” Teriak Li Jinglong. “Cari di setiap rumah dan bawa semua minyak ke sini!”

Anggota milisi saling memandang satu sama lain. Qin Liang berkata dengan tegas, “Kalian semua, dengarkan Li-zhangshi, cepat!”

Dengan itu, semua warga dan prajurit di Desa Guoyuan mulai bergerak. Li Jinglong bertanya, “Kapan pasukan pendukung akan tiba?”

Qin Liang menjawab, “Zhang Hao baru mulai menghitung petugas di pagi hari, jadi aku khawatir ini akan memakan dua atau tiga shichen lagi. Li-zhangshi, apa kamu yakin mereka akan menuju ke sini?”

Sekelompok burung gagak lainnya mengeluarkan teriakan parau saat mereka terbang di atas kepala.

Li Jinglong awalnya ingin mengatakan “sangat yakin”; lagipula, untuk sekelompok burung gagak yang terbang di atas kepala itu berarti bahwa pasukan besar sudah mengganggu burung-burung yang berhibernasi di hutan, tapi memikirkan tentang nasib sialnya, bagaimana setiap kali, apa saja yang dia katakan, sesuatu itu tidak akan terjadi, dia memutuskan akan lebih baik untuk tidak memberikan penilaian secepat itu.

“Mungkin…” kata Li Jinglong dengan ragu-ragu. “Sulit untuk mengatakannya.”

Qin Liang terkejut. “Sulit untuk mengatakannya?!”

Prajurit di sekitarnya semuanya menunjukkan ekspresi “kau bercanda?”, dan mereka semua meletakkan busur mereka, berpikir, kau tidak yakin, dan kau masih ingin kami berjaga-jaga di sini?

Angin dingin menusuk, dan bahkan tidak ada satupun dinding bata di Guoyuan. Yang ada hanya benteng kayu yang terbuat dari banyak batang kayu yang diikat menjadi satu, yang hanya digunakan untuk mencegah masuknya kawanan serigala. Beberapa kotak ditumpuk di benteng pertahanan, yang cukup sebagai menara kota, dan di luarnya ada dua pintu kayu besar yang dioperasikan dengan roda kayu.

Li Jinglong bertanya, “Haruskah kita mengirim warga kembali ke kantor pemerintah Liangzhou?”

Qin Liang berkata dengan sungguh-sungguh, “Li-zhangshi, dari orang-orang yang ada di sini, hanya kamu yang pernah bertarung dengan hantu mayat sebelumnya. Hari ini, kamu juga yang…”

Qin Liang mengamati Li Jinglong, arti dari kata-katanya jelas. Li Jinglong mengerti apa bagian lain dari kalimat itu yang belum dia ucapkan; pada kenyataannya, ketika mereka sudah menerima laporan darurat pada geng kelima, Li Jinglong sudah mengambil keputusan di tempat dan meminta Qin Liang untuk segera mengirim pasukannya ke Gunung Wu.

Tidak peduli tentang melanggar perintah, Qin Liang sudah mengerahkan pasukannya atas otoritasnya sendiri, hanya berdasarkan kata-kata Li Jinglong. Secara alami, Li Jinglong mengerti dia tidak bisa membiarkan Qin Liang memikul kesalahan untuk hal ini; dia perlu membuat keputusan.

Dia ragu-ragu sejenak, dan akhirnya berkata, “Tinggalkan setengah dari pasukan untuk menjaga kota, dan minta setengah lainnya membawa warga dan mundur, mundur menuju Kota Liangzhou! Cepat!”

Qin Liang: “Kalau begitu, semuanya, ikuti perintah Jenderal Li hari ini.”

Li Jinglong mengangguk, dan dengan langkah cepat, melangkah ke atas, mengarahkan pandangannya ke dataran yang jauh. Para prajurit di belakangnya mulai mengatur warga untuk mundur dengan tertib.

Setengah shichen kemudian, Li Jinglong tenggelam dalam keadaan ngeri yang luar biasa, seolah-olah dia sudah memasuki dunia baru dengan kesialannya. Jika desa ini benar-benar tidak tersentuh oleh apa pun, dia tidak akan memiliki pilihan selain menjadi mangsa yang mudah untuk ditangkap seperti kura-kura di dalam toples oleh Geshu Han yang sekarang sedang terburu-buru ke sini. Ditambah, dia akan dikutuk sampai mati oleh warga di wilayah tersebut.

Seharusnya tidak sampai seperti itu… Li Jinglong menarik napas dalam-dalam dan menghibur dirinya sendiri. Aku memiliki Cahaya Hati, jadi aku pastinya adalah seseorang yang sudah dipercayakan tugas berat oleh surga. Kepalaku tidak akan terpenggal oleh Geshu Han begitu saja… tapi sejak awal Cahaya Hati bukanlah milikku. Jika aku memikirkannya seperti itu, maka itu tampaknya sedikit melebih-lebihkan.

“Aku sudah membuat kesalahan yang sangat besar,” kata Li Jinglong pada Qin Liang.

Qin Liang ditakuti oleh Li Jinglong, dan dia berkeringat dingin lagi. Dia bertanya, “Li- zhangshi, apa maksudnya?”

Li Jinglong menjawab, “Hongjun tidak ada di sini… sebentar lagi, jika pasukan hantu mayat itu belum datang dan Jenderal Geshu Han datang terlebih dulu, aku hanya bisa melarikan diri.”

“Tolong jangan!” Qin Liang sangat terkejut.

Cahaya Hati yang dimiliki Li Jinglong hanya bisa mengalahkan monster; dia tidak bisa mengalahkan manusia. Apa gunanya mengarahkan Cahaya Hati ke manusia dan menyinari mereka? Itu hanya akan bisa membuat mereka menggerakkan mata mereka maju dan mundur sedikit… Ribuan pasukan bergegas menuju ke mereka, dan tidak peduli seberapa baik kemampuannya, dia masih akan ditimpa nasib untuk diinjak-injak sampai mati. Jika dia tahu sebelumnya, dia akan mengeraskan hatinya dan membangunkan Hongjun. Setidaknya, jika mereka melarikan diri, akan ada Cahaya Suci Lima Warna untuk melindungi mereka, yang akan menyelamatkan nyawanya.

“Maka kamu hanya bisa berdoa agar prajurit hantu mayat datang,” jawab Qin Liang.

“Lihat!”

Ketika senja, bumi di bawah bergetar lembut, dan Li Jinglong tersentak sebelum buru-buru bergegas ke atas.

“Mereka di sini!” Li Jinglong meraung marah. Mereka akhirnya datang!

Pasukan besar itu seperti serangkaian gelombang hitam, berkumpul dari segala arah, menjadi gelombang hitam yang mengalir tanpa henti ke utara.

Li Jinglong: “…”

Suara Qin Liang bergetar. “Berapa banyak mereka?”

“Sepuluh… sepuluh ribu.” Li Jinglong menyelaraskan mereka dan memperkirakan jumlah mereka. “Ini hanya bisa lebih, tidak kurang.”

“Berapa banyak orang yang kita miliki?” Kemudian Qin Liang bertanya.

“Seratus.” Jawab Li Jinglong.

Semua orang: “…”

Sepuluh ribu pasukan hantu mayat yang kuat bergegas ke arah mereka seperti air pasang, tanpa ampun menghancurkan hutan di sisi selatan desa seolah-olah segerombolan belalang sedang lewat. Sepuluh ribu tapak kaki kuda seperti tabuhan genderang perang, menghantam bumi dengan pola berirama. Bumi berguncang, dan Li Jinglong tidak bisa menahan diri untuk mundur dan mengamati sekelilingnya. Semua penjaga sudah gemetar tak terkendali, dan bahkan Qin Liang mulai menjadi takut.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Dengan tegas, Li Jinglong mengeluarkan anak panah dan meletakkannya di busur, sebelum menariknya dan membidik sepuluh ribu pasukan hantu mayat yang kuat, yang mendekat tanpa henti. Massa hitam dari penunggang berzirah bergemuruh, semakin dekat ke Desa Guoyuan.

“Dengarkan seruanku. Segera setelah anak panah dilepaskan, semua orang nyalakan apinya.” Li Jinglong berkata dengan serius. “Setelah kalian mendorong tong minyak ke bawah, segera mundur!”

Para prajurit sudah ingin mundur, dan mereka gemetar tak henti-hentinya saat memegang obor. Dengan sirkulasi qi yang cepat, panah di tangan Li Jinglong meledak dengan cahaya terang. Dia tahu bahwa jika panah ini tidak bisa meningkatkan moral, maka sedikit yang tersisa akan segera dihilangkan di bawah serangan pasukan besar itu, jadi dia menggunakan semua kekuatan Cahaya Hati. Pada saat itu, cahaya putih dikeluarkan, menutupi langit dan bumi, menjadi aurora nyata di atas angin.

“Wow, dia bersinar,” gumam para prajurit.

Pada saat yang sama, Li Jinglong merasakan sakit yang menggeliat di hatinya. Tapi di detik berikutnya, segel di dadanya mengeluarkan bunyi weng dan mulai bersinar, memberikan kekuatan dewa kun, yang membantunya melindungi meridian jantungnya.

“Apa itu?!” Qin Liang tiba-tiba bertanya.

Seluruh tubuh Li Jinglong bersinar dengan cahaya terang, dan di belakangnya tampak garis samar patung dewa. Cahaya mengalir ke matanya saat dia menatap ke kejauhan, dan pada saat itu, semuanya menjadi sangat jelas — serigala besar, dengan seorang pemuda menunggangi punggungnya, berlari melewati salju, memimpin sepuluh ribu pasukan hantu mayat yang kuat menuju kota!

Di hadapannya, langit gelap, dan Serigala Abu-abu menjadi satu dengan kegelapan dari salju kelabu. Pemuda itu juga mengenakan pakaian putih, jadi sangat sulit untuk melihatnya.

Tanpa pikir panjang, Li Jinglong mengarahkan panahnya ke serigala besar di depan, tapi dia tidak berharap serigala besar itu mengeluarkan raungan marah. “Salah satu dari bagianmu — jangan tembak—!”

Li Jinglong sangat terkejut, dan dia menarik kembali panah dan cahayanya pada saat yang sama, bertanya dengan suara rendah, “Mo Rigen?”

Pasukan penunggang berzirah sepuluh ribu hantu mayat yang kuat bergegas ke sekitar seratus langkah di luar desa sebelum kecepatan mereka mulai melambat, dan mereka menyebar ke dalam formasi persegi. Dengan beberapa langkah, Serigala Abu-abu melompat ke udara, terbang ke desa, di mana para prajurit berteriak terkejut.

Zhangshi?!” tanya si Serigala Abu-abu, terkejut. “Bagaimana bisa itu kau? Cepat lari! Monster aneh akan menyerang kota!”

Dalam sekejap mata, pasukan hantu mayat di luar kota mengangkat tombak mereka pada saat yang sama, semuanya mengeluarkan teriakan serempak. Ribuan pasukan memulai serangan mereka menuju Desa Guoyuan!

Li Jinglong meraung, “Tidak ada waktu untuk menjelaskan!”

Dia hanya bisa sekali lagi menarik busurnya, dan pada saat itu cahaya menyebar menyelimuti langit dan bumi. Saat tembakan itu terbang, membawa cahayanya yang kuat ke dalam formasi pertempuran, kemanapun ia melewatinya, seolah-olah matahari yang terik telah melelehkan salju, langsung membuka celah melewati barisan.

Qin Liang berteriak, “Mundur!”

Semua penjaga melemparkan obor mereka ke dalam panci berisi minyak, sebelum menendangnya. Air terjun api mengalir deras. Pasukan hantu mayat sudah tiba di gerbang, jadi mereka segera dilalap oleh api!

Tembok kayu kota runtuh seperti kertas yang dilem bersama. Serigala Abu-abu, dengan Lu Xu di belakangnya, melompat ke atas atap, dan dengan berteriak, tubuhnya menjadi lebih besar. Lu Xu hampir terlempar, dan dia mengeratkan cengkeramannya pada bulu Serigala Abu-abu saat ia bergegas ke formasi pertempuran, menginjak ke mana-mana, menjatuhkan kavaleri hantu mayat.

Dengan runtuhnya tembok, para penjaga manusia tersebar ke segala arah. Dalam kekacauan itu, Qin Liang berteriak dengan keras, “Bentuk barisan! Mundur!”

Li Jinglong terus mundur, memasang panah demi panah ke busurnya. Anak panah terbang di langit seperti meteor, dan hantu mayat yang terkena tembakan jatuh dari kuda mereka. Namun, ada terlalu banyak hantu mayat, dan mereka masih bergegas, gelombang demi gelombang. Ketika mereka mendekat, Li Jinglong tidak memiliki waktu luang lagi untuk menarik panah, jadi dia hanya bisa mencabut Pedang Kebijaksanaan. Dengan teriakan keras, pergelangan tangannya berputar dalam lingkaran, dan Pedang Kebijaksanaan bersinar dengan cahaya terang saat dia bergegas menuju gerombolan hantu mayat, mengiris dan membantai mereka saat dia pergi!

Zhangshi! Gunakan Cahaya Hati!” Serigala Abu-abu meraung.

“Aku sedang menggunakannya!” Li Jinglong meraung sebagai jawaban. Dia tidak memiliki waktu untuk membahas kejadian yang sudah terjadi dengan Mo Rigen, dan dia hanya bisa melanjutkan, “Tangkap satu yang hidup untukku!”

Serigala Abu-abu berseru, “Mereka semua mati!”

“Aku tahu!” Dengan sapuan pedangnya, Li Jinglong bergegas menuju hantu mayat tepat di depannya. Pada saat ini, ribuan pasukan menyerbu dengan liar ke arah mereka, dan dia tidak memiliki waktu untuk berhenti bernapas. Li Jinglong hanya bisa meminjam perlindungan Serigala Abu-abu saat dia dan Lu Xu bertarung ke kiri dan ke kanan dengan hantu mayat. Penjaga desa sudah lama melarikan diri.

“Kau baru saja menangkap satu yang hidup—!” Li Jinglong meraung. “Setelah kau menangkap satu yang hidup, maka kita akan pergi!”

Serigala Abu-abu menepis mayat hantu dengan cakar, berteriak keras, “Mereka semua orang mati! Bagaimana aku bisa menangkap satu yang hidup?!”

Li Jinglong: “…”

Lu Xu, dengan sekop di tangannya, bergegas menuju leher Li Jinglong, dan dengan dorongan yang pasti, kepala sekop itu melesat melewati leher Li Jinglong, mengirimkan kepala hantu mayat di dekatnya terbang. Li Jinglong berpikir, sangat cepat!

“Siapa ini?!” Li Jinglong berseru.

Serigala Abu-abu: “Di mana Hongjun?!”

“Di rumah, tidur!” Li Jinglong balas berteriak. Dengan sapuan pedangnya, dia membersihkan penunggang hantu mayat yang bergegas menuju Serigala Abu-abu.

Seorang manusia dan seekor serigala terus menerus menanyakan pertanyaan mereka masing-masing. Jumlah hantu mayat bertambah saat mereka melihatnya, dan Serigala Abu-abu tidak bisa bertahan lagi, seluruh tubuhnya penuh dengan luka. Lu Xu berteriak, “Hei!”

Serigala Abu-abu menjawab, “Kita pergi sekarang!”

Serigala Abu-abu mengeluarkan banyak darah, tapi ia memancarkan aura haus darah yang buas dan liar. Ia tiba-tiba menoleh dan mengeluarkan raungan liar, yang menyebabkan gendang telinga Li Jinglong bergetar karena rasa sakit yang samar. Dengan terburu-buru, ia mengirim beberapa hantu mayat dan kuda terbang.

“Tangkap satu! Tangkap satu! Tangkap!” Li Jinglong menyemangatinya.

“Yang mana?!” Serigala Abu-abu balas berteriak, menangkap salah satu dari mereka dengan cakarnya, bahkan tidak melirik saat ia melemparkan hantu mayat itu ke arah Li Jinglong di belakangnya. Mayat ditambah zirah adalah dua ratus jin yang bagus, dan itu hampir meratakannya ke tanah. Serigala Abu-abu meraung, “Apakah yang itu tidak masalah?”

“Itu sudah tidak bergerak lagi!” Li Jinglong berseru. “Tangkap satu yang lebih hidup!”

Adegan itu kacau balau, dan Serigala Abu-abu menangkap hantu mayat lainnya. Hantu mayat itu berjuang tanpa henti, dan dia menggigit cakar Serigala Abu-abu. Serigala Abu-abu menjerit kesakitan karena itu, sebelum mencabik-cabiknya menjadi dua. Setengah bagian atasnya masih merangkak menuju ke arahnya.

“Setengah ini sudah cukup!” Li Jinglong berteriak, menyingkirkan pedangnya. “Ayo pergi!”

Serigala Abu-abu dengan tergesa-gesa menggunakan mantel terbuang yang tergeletak di tanah untuk menahan setengah dari hantu mayat itu, sebelum merendahkan dirinya, membiarkan Li Jinglong dan Lu Xu memegang sisinya, saat kaki kanan depannya meraih bundelan yang berisi setengah dari hantu mayat itu. Tiga cakar lainnya melesat cepat saat melarikan diri dari formasi. Di belakang mereka, Desa Guoyuan sudah menjadi tidak lebih dari reruntuhan yang menyala-nyala, dan hantu mayat itu berjuang di dalam api, seluruh tubuh mereka terbakar oleh api saat mereka melarikan diri ke segala arah.

Tapi hantu mayat itu jelas tidak membiarkan Li Jinglong pergi begitu saja. Saat ini, mereka membentuk barisan di luar Desa Guoyuan. Tepat saat mereka bertiga menjauh, seluruh pasukan menyerang dengan goncangan yang hebat sekali lagi ke arah mereka, berlari mengejar Serigala Abu-abu!

Li Jinglong berteriak, “Lari! Jangan melihat ke belakang!”

Serigala Abu-abu segera menoleh ke belakang, dan berkata dengan marah, “Bukankah seharusnya mereka berhenti mengejar kita setelah kita meninggalkan kota?!”

“Siapa yang mengatakan padamu seperti itu?!”

“Mereka selalu seperti itu!”

Lu Xu: “Aku tidak tahu.”

Pasukan hantu mayat itu terpecah menjadi dua bagian, bergerak menjadi formasi penjepit untuk menjebak Serigala Abu-abu di tengah-tengah mereka. Serigala Abu-abu meraung, “Kita tidak bisa terus ke utara! Kita akan membawa mereka ke Kota Liangzhou!”

Li Jinglong baru saja akan mendapatkan kesempatan setelah Serigala Abu-abu ketika dia tiba-tiba mendengar gemuruh tapak kaki kuda sekeras longsoran salju, dan sekelompok hampir dua puluh ribu penjaga bergegas dari utara.

“Masih ada lagi?!” Serigala Abu-abu meledak.

“Tunggu…” Li Jinglong menarik rambut panjang di sisi Serigala Abu-abu. Saat tunggangan mereka melaju kencang di bawah mereka, dia berhasil melihat Hongjun di depan pasukan, saat ini sedang menunggang kuda, bergegas ke arah mereka.

“Hongjun!”

Zhangshi—” Hongjun memacu kudanya dengan lebih cepat, jarak antara dirinya dan Serigala Abu-abu berkurang tanpa henti saat dia berteriak, “Ada musuh di belakangku! Mereka datang untuk menangkapmu, hati-hati… Mo Rigen?! Apakah itu kau?!”

Li Jinglong: “…”

Di belakang mereka adalah kelompok sepuluh ribu hantu mayat, dan di depan ada dua puluh ribu kavaleri Liangzhou yang dipimpin Geshu Han. Saat melihat itu, Li Jinglong hampir tersedak oleh napas berikutnya, dan dia hampir pingsan.

“Pergi ke barat!” Li Jinglong berseru dengan marah.

Serigala Abu-abu dan kuda perang yang ditunggangi Hongjun bertemu, berbelok tajam dan melaju ke arah barat. Dengan lompatan terbang, Li Jinglong melompat ke arah kuda perang.

Tapi tepat pada saat itu, Hongjun juga melompat ke arah Serigala Abu-abu, mendarat di atasnya.

Mereka berdua bertukar tempat, dan Li Jinglong hampir terlempar dari kudanya sebelum dia berhasil mendapatkan tempat duduk di pelana, sementara Hongjun naik ke punggung Serigala Abu-abu.

Hongjun: “Apa yang terjadi? Huh? Dan siapa kau?”

Li Jinglong: “…”

Di belakang Li Jinglong, Qin Xuan menuntut jawaban, “Di mana ayahku?!”

Li Jinglong sangat marah, dan dia segera berteriak, “Hongjun!”

Hongjun mengintip ke belakang Serigala Abu-abu, dan saat dia hendak berteriak, “Aku akan melompat kembali sekarang”, pasukan Geshu Han mulai melambat. Tapi prajurit hantu mayat menabrak mereka dalam tabrakan yang mengguncang bumi!

Pada saat itu, kavaleri Geshu Han bingung dengan apa yang harus dilakukan di bawah serangan yang gencar itu, dan seketika, pasukan itu diarahkan. Hongjun segera berteriak, “Mo Rigen! Berhenti! Aku harus kembali untuk menyelamatkan mereka!”

Medan perang kacau, dan baru sekarang Li Jinglong mengerti — pasukan hantu mayat tidak tertarik pada mereka. Alasan mereka menyerang utara adalah karena Geshu Han sudah datang.

Teriakan pertempuran bergema di kejauhan saat Hongjun pergi, berkata pada Serigala Abu-abu, “Kau terluka, seluruh tubuhmu berlumuran darah, jangan mendekat!”

Saat itu, pengendara lain berlari ke arah mereka, hanya untuk ditembak di jantung oleh panah hantu mayat, dan dia jatuh dari kudanya. Hongjun menaiki kuda itu dan buru-buru bergegas menuju medan perang. Li Jinglong berteriak, “Apa kau gila?”

Jantung Hongjun berdegup dengan kencang. Dia sudah membawa orang-orang ini, tapi sekarang, mereka sudah terperangkap dalam penggiling daging berskala besar ini. Hati nuraninya tidak akan bisa tenang jika dia pergi begitu saja. Dia hanya bisa memegang glaive di tangan kanannya, Cahaya Suci Lima Warnanya membentuk perisai di tangan kirinya, saat dia bergegas ke pertempuran.

“Ayah—!” Qin Xuan berteriak, bergegas ke kelompok pertempuran.

“Tunggu, apa yang kau lakukan…” Li Jinglong sedang menaiki pelana di belakangnya, dan Qin Xuan, yang bertanggung jawab atas kendali, berteriak, “Jia!”

Li Jinglong berteriak dengan keras. Bahkan sebelum dia bisa mencabut pedangnya, dia sudah dibawa oleh Qin Xuan ke dalam pertempuran.

“Jenderal… tua!” Hongjun melihat Geshu Han berlumuran darah, dan helmnya jatuh di titik yang sama. Dia bergegas mendukungnya untuk bangkit. Geshu Han sangat marah, dan dia meraung, “Masalah besar apa ini!”

Dia kemudian mendorong Hongjun ke samping, mengambil glaive darinya, dan menebas dengan liar ke arah para hantu mayat itu!

“Hei! Kembalikan bilahku!” Hongjun berseru. “Jangan ambil artefakku!”

Di sekitar mereka, hantu mayat yang tak terhitung jumlahnya bergegas, tapi di saat berikutnya, cahaya putih membanjiri mereka, menyelimuti langit dan bumi, disertai dengan teriakan marah Li Jinglong! Hantu mayat yang mengelilingi mereka segera menghilang, dan dengan itu, Li Jinglong bergegas ke sisi Hongjun dan Geshu Han. Dengan beberapa tebasan pedangnya, kemanapun cahaya bergerak, semua hantu mayat menghilang seluruhnya.

Qin Xuan sudah menjemput ayahnya. Kepala Qin Liang berlumuran darah, dan lengannya ditembak oleh anak panah. Li Jinglong meraung, “Cepat, mundur! Jenderal tua sudah diselamatkan! Kalian semua tidak siap, kalian tidak akan bisa mengalahkan mereka!”

Kavaleri awalnya ketakutan, tapi untuk menyelamatkan komandan mereka, mereka rela untuk mengorbankan diri. Sekarang Geshu Han sudah diselamatkan, siapa yang masih peduli dengan pertempuran? Tentu saja mereka berencana untuk mundur.

Tapi tepat pada saat ini, dari jauh di belakang pasukan hantu mayat, raungan yang dalam dari yaoguai terdengar.

Itu keluar dari reruntuhan Desa Guoyuan yang hancur. Suara yang dalam itu menggema di seluruh dataran terpencil, dan hantu mayat sebenarnya tidak mengejar pasukan manusia saat mereka mundur seperti air pasang.

Saat sinyal berbunyi, Serigala Abu-abu segera mengangkat kepalanya. Li Jinglong langsung menoleh untuk melihat ke kejauhan. Salju putih mengaburkan pandangannya, tapi hantu mayat itu, semuanya mundur ke cakrawala, seolah-olah mereka sedang mengatur ulang pasukan mereka, bersiap untuk babak baru dari pertempuran.

Hampir dua puluh ribu orang dari kavaleri besar dari Liang Barat2, tanpa menunggu perintah Geshu Han, semuanya berbalik dan melarikan diri, dengan perasaan malu.

Serigala Abu-abu memiliki setengah mayat yang ditangkap di cakarnya saat membawa Lu Xu, mengikuti kuda perang saat bertukar berita tentang situasi dengan Li Jinglong. Di tanah ber-es itu, kecepatannya perlahan melambat.

“Dalam dua hari yang singkat,” kata Serigala Abu-abu, suaranya parau. “Mereka menghancurkan tiga desa, tapi untungnya Cahaya Hati efektif…”

Napas Serigala Abu-abu secara bertahap bertambah berat. Di depan, Li Jinglong menahan kudanya sampai berhenti, berbalik untuk menunggu sambil berkata, “Sekarang, kita sudah tahu bahwa pasukan hantu mayat itu berjumlah sepuluh ribu orang, dan mereka memiliki seorang pemimpin…”

“Mo Rigen?” Hongjun merasa ada yang tidak beres.

Tubuh Serigala Abu-abu menyusut, bersinar dengan cahaya redup. Lu Xu melompat dari punggungnya, hanya untuk melihat Serigala Abu-abu mendapat kembali bentuk manusianya, berubah menjadi Mo Rigen, yang menghadapkan wajahnya ke salju terlebih dulu dalam keadaan pingsan.

Lu Xu mengeluarkan jeritan yang memilukan, hanya untuk melihat bahwa seluruh tubuh Mo Rigen secara perlahan mengalir keluar darah, yang membasahi tanah bersalju yang mengelilinginya.

Dua shichen kemudian, Li Jinglong, setengah menggendong Mo Rigen, bergegas ke kediaman jenderal Geshu Han. Ikan mas yao membawa sekantong obat, dan Hongjun dengan panik mengacak-acak kantong itu untuk mencari obat yang pertama-tama bisa menghentikan pendarahan.

Para pelayan wanita memegang kain yang basah, dan mereka menyeka noda darah di kepala Geshu Han yang ditutupi oleh rambut putih. Masih dalam keadaan terkejut, dia menatap Li Jinglong, terengah-engah. Para penjaga datang dan pergi ke kediaman saat laporan pasukan meluap.

“Li Jinglong, jelaskan padaku dengan jelas, apa sebenarnya yang terjadi di sini?!” Kata Geshu Han. “Aku tidak akan memenggal kepalamu, dan juga kau, Kong Hongjun, kau sudah menyelamatkan nyawa orang tua ini, dan untuk itu aku pasti akan membayarnya.”

Li Jinglong menunjukkan bahwa Hongjun akan membawa Mo Rigen untuk merawat lukanya, dan sebuah tandu membawa Mo Rigen ke halaman belakang kediaman. Lu Xu mengintip di sekelilingnya sebelum mengikutinya.

“Ini adalah cerita yang panjang…” Tangan Li Jinglong berlumuran darah, dan meskipun secara teori dia memiliki perlindungan Cahaya Hati, dia juga mengalami beberapa luka. Pada saat ini, dia sangat lelah, dan jatuh ke kursi.

Zhang Hao dan Qin Liang sama-sama menderita luka luar dengan tingkat keparahan yang berbeda-beda saat mereka melihat Li Jinglong.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Milisi atau pasukan liar.
  2. Nama lain dari Liangzhou, karena letaknya di sisi barat. Namanya juga bisa muncul dari fakta bahwa itu ada di Hexi (secara harfiah diterjemahkan menjadi Barat Sungai).
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments