“Hantu mayat sudah menyerbu desa seperti serangan belalang.”

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di malam yang gelap, Serigala Abu-abu membawa serta Lu Xu ketika berhenti di lereng kecil di wilayah utara Pegunungan Qilian. Ia melihat ke bawah menuju desa yang ada di bawah. Di sebelah utara desa, tapak kuda berdentum bersamaan seperti tabuhan genderang. Setiap kali tapak kuda naik dan turun, mereka akan membuat bunyi gedebuk ketika mereka bertemu dengan tanah.

Serigala Abu-abu mengeluarkan raungan yang dalam dan teredam, membuat Lu Xu melebarkan matanya dan tidak bisa berhenti gemetar. Dengan raungan yang berapi-api dari Serigala Abu-abu, kawanan serigala itu dipenuhi ketakutan, dan setiap serigala mundur teratur.

Serigala Abu-abu menoleh, dengan marah mengamati kawanan serigala itu, sebelum memimpin jalan ketika ia berlari menuruni lereng. Serigala lainnya melengkungkan punggung, rambut mereka berdiri tegak, sebelum akhirnya membungkuk di depan kekuatan Serigala Abu-abu dan bergegas ke belakangnya dengan bergerombol!

Massa hitam dan padat dari ribuan hantu mayat dan kuda berlari ke depan seperti air pasang, langsung menelan seluruh desa. Saat itulah lonceng alarm mulai berbunyi di desa. Teriakan kebingungan dan teror terdengar, bersamaan dengan tangisan anak-anak, saat semuanya jatuh ke dalam kekacauan!

Serbuan hantu mayat jumlahnya ribuan. Dengan memiringkan tubuhnya, Serigala Abu-abu melemparkan Lu Xu dari punggungnya, sambil meraung, “Lu Xu! Kau bawa warga ke suatu tempat yang aman untuk bersembunyi!”

Dalam sekejap, Serigala Abu-abu sekali lagi menjadi lebih besar, menyerbu ke desa dari sisi selatan, berteriak, “Lari!”

Seekor serigala besar, tubuhnya bermandikan cahaya bulan, bergegas masuk. Setelah mendengar raungan Serigala Abu-abu, penduduk desa seketika kembali ke diri mereka sendiri, tidak lagi peduli tentang harta benda mereka saat mereka semua melarikan diri. Serigala Abu-abu berlari melintasi atap, dan bangunan yang diinjaknya segera runtuh. Ia melesat tepat di sepanjang jalan, dan dengan lolongan panjang, ia menyerbu ke tengah-tengah para penunggang kuda! Para penunggang kuda terpesona oleh serangannya, berpencar ke segala arah.

Hantu mayat di depan serangannya masing-masing mengangkat tombak panjang mereka, bergerak bersamaan saat mereka menyerbu ke arah Serigala Abu-abu. Tepat ketika Serigala Abu-abu hendak bertubrukan dengan formasi tombak —

— Serigala Abu-abu melompat ke udara, dan dengan satu putaran, berubah menjadi Mo Rigen yang mengenakan topeng. Pada saat itu, Mo Rigen seperti Gyrfalcon1 yang melesat di langit. Dengan satu kaki, dia mendarat di atas tombak yang mendekat saat tangan kirinya menarik busurnya dan tangan kanannya menarik Tujuh Panah Paku.

Dengan beberapa suara xiu xiu yang berturut-turut, ketujuh anak panah itu semuanya terbang satu demi satu, menari dan berbelok-belok melintasi medan pertempuran. Ketika Mo Rigen mulai jatuh ke tanah, dia sekali lagi berubah menjadi Serigala Abu-abu, menyerang tepat di tengah-tengah pertempuran!

Tujuh Panah Paku, bersinar dengan cahaya sihir, terbang melintasi seluruh medan perang, menembaki helm dari para hantu mayat. Setiap kali panah terbang ke arah musuh, itu akan selalu mengenai wajah yang ada di dalam helm, menembus langsung melewati kepala hantu mayat, tapi hantu mayat masih membanjir ke arah Serigala Abu-abu seperti arus pasang. Setelah mereka diinjak olehnya, mereka berjuang untuk bangkit, melemparkan diri mereka ke depan untuk meraih kakinya.

Dengan putaran, Serigala Abu-abu kembali menjadi Mo Rigen. Bahkan sebelum dia mendarat, dia melambaikan tangannya di udara. Dengan bunyi shua, Tujuh Panah Paku semuanya terbang kembali, dan saat mereka kembali, helm yang tak terhitung jumlahnya jatuh. Hantu mayat terus bergegas maju, hantu mayat di belakang mengisi celah yang ditinggalkan hantu mayat di depan, membanjiri Mo Rigen, yang memutar tangannya menjadi sebuah lingkaran dan melafalkan mantra!

Tujuh Panah Paku semuanya kembali ke sisinya, mulai berputar-putar dengan liar. Mo Rigen kemudian merentangkan tangannya ke samping, berteriak, “Pergi!”

Tujuh anak panah menciptakan gelombang sihir seperti badai saat mereka ditembakkan ke segala arah, mengirimkan hantu mayat di sekitarnya meledak ke luar.

Benar-benar terlalu banyak… Mo Rigen bergegas ke kiri dan ke kanan, meraung marah, “Sebenarnya kalian semua itu apa? Darimana asal kalian!”

Hantu mayat itu maju gelombang demi gelombang, melompat ke arahnya. Mo Rigen ditekan ke tanah. Bahkan lebih banyak lagi hantu mayat yang mengerumuninya, menumpuk bersama menjadi sebuah gunung. Tiba-tiba, dengan raungan liar lainnya, Serigala Abu-abu bangkit dari tanah, mengirimkan gunung kecil dari hantu mayat itu terbang.

Anak panah nyasar terbang ke segala arah saat Serigala Abu-abu berlari ke segala arah, mencoba menerobos. Dari jauh terdengar teriakan.

“Li Mingxing!”

Serigala Abu-abu dengan cepat menoleh, hanya untuk melihat bahwa Lu Xu memegang sekop itu saat dia dan kawanan serigala melakukan yang terbaik untuk mencegah invasi hantu mayat.

Serigala Abu-abu: “…”

Serigala Abu-abu segera mengguncang tubuhnya dan berubah. Mo Rigen mundur kembali ke desa, melompat dengan tinggi untuk melihat, hanya untuk melihat bahwa gerakan Lu Xu sangat cepat. Dia memiliki belati yang diikatkan di pinggangnya, dan kedua tangannya menggenggam erat sekop logam, saat dia bergerak secepat angin. Ketika hantu mayat itu bergegas ke arahnya, sekopnya datang mengiris ke arah mereka, membuat kepala mereka terbang, membuat lengkungan saat mereka mendarat di tanah.

Penduduk desa sudah melarikan diri ke lereng gunung. Mo Rigen menekankan jari-jarinya ke bibirnya, dan dengan siulan, dia berubah menjadi Serigala Abu-abu dan menyerang kembali.

Pada saat itu, dia melihat Lu Xu mengayunkan sekop itu lebar-lebar, bersiul menembus angin sambil membantingkannya ke kiri, membantingkannya ke kanan, memotong di depan, menyapu, mengiris secara horizontal, menjentikkan ke atas… Sesekali, dengan tipuan, dia akan bergegas menjauh lima langkah dengan suara shua, dan kadang-kadang dia akan mendorongnya ke bawah selangkangan hantu mayat dan berbalik dengan sebuah putaran…

Mo Rigen: “…”

“Pergilah!” Serigala Abu-abu melompat turun dan meraung, “Jangan bertarung lagi! Kembalilah!”

Lu Xu bergegas menuju Serigala Abu-abu, tapi dengan satu putaran, dia melompat ke sisi lain Serigala Abu-abu, mengeluarkan seruan terakhir yang putus asa. Dengan kedua tangan berada di sekopnya, dia membanting sekop itu ke bawah, menjepit para hantu mayat yang memotong Serigala Abu-abu dengan bilah ke tanah, mengakhiri hidup mereka!

Serigala Abu-abu berbalik, dan Lu Xu melompat ke punggungnya. Hantu mayat telah menyerbu desa seperti serangan belalang. Di bawah serangan gelombang hitam ini, desa terus runtuh tanpa henti, sebelum ledakan terakhir terdengar.

“Dewa Serigala!” Seseorang berteriak.

“Li Mingxing!”

Penduduk desa semuanya berlutut dalam penyembahan.

“Ikutilah jalan selatan di sepanjang Pegunungan Qilian,” kata Serigala Abu-abu pelan. “Di selatan ada desa kecil. Tinggallah di sana terlebih dulu untuk berlindung dari cuaca dingin, sebelum kalian menemukan jalan lain ke selatan. Pergilah ke ibu kota dari sebuah kota terdekat untuk mencari bantuan, cepat pergi!”

Semua warga bubar. Suara degukan aneh datang dari tenggorokan Serigala Abu-abu, dan kawanan serigala itu semuanya menjatuhkan diri ke tanah, sebelum membubarkan diri juga.

Lu Xu terengah-engah, memegang sekop logam di tangannya saat dia gemetar tanpa henti.

“Kemampuan bela dirimu tidak buruk.” Serigala Abu-abu menundukkan kepalanya sedikit, matanya bersinar dengan cahaya hijau, seolah-olah itu adalah dua permata yang bertatahkan di dalam lautan kegelapan. Ia mengamati gerakan di bawah gunung; target hantu mayat itu sepertinya hanya satu desa ini, dan setelah penduduk melarikan diri ke gunung, mereka tidak lagi mengejar. Sebaliknya, setelah menguasai desa, mereka perlahan mengosongkannya, berkumpul di dataran dalam jumlah besar seperti segerombolan semut sebelum berpencar lagi.

“Haruskah kita mengejar?” Serigala Abu-abu mengangkat dagunya sedikit, bertanya pada Lu Xu.

Lu Xu mengembalikan sekop ke posisinya di punggung, sebelum naik kembali dan memeluk leher Serigala Abu-abu. Serigala Abu-abu melompat ke salju, membuntuti pasukan hantu mayat itu saat mereka menuju ke timur laut.


Di Kota Liangzhou.

Begitu malam tiba, seluruh kota menjadi dingin. Setiap keluarga menutup pintu mereka rapat-rapat dan menyalakan api di kompor arang agar tetap hangat.

Qin Liang berkata pada Istrinya, “Hari ini, kita menghormati tamu, jadi buatlah beberapa hidangan lagi dan sembelihlah seekor ayam. Juga, bawakan anggur.”

Hongjun melepaskan ikatan bungkusannya, tapi ketika dia akan bertanya apakah dia bisa mendapatkan beberapa bakso untuk dimakan ikan mas, Nyonya Qin melihatnya, dan tersenyum. “Wow! Sangat santun! Kamu bahkan membawa makanan untuk hidangan!”

“Sempurna, aku akan menggoreng ini…”

“Ini bukan untuk hidangan,” Hongjun buru-buru berkata.

“Aku bukan hidangan,” ikan mas yao menjelaskan pada Nyonya Qin. “Sedikit daging tidak masalah bagiku, aku tidak makan terlalu banyak, tapi jika kamu tidak memilikinya, maka roti kukus atau pangsit juga tidak masalah.”

Nyonya Qin menjerit tajam, ketakutan sampai dia hampir pingsan. Li Jinglong buru-buru menjelaskan, dan akhirnya Nyonya Qin berhasil menerima penjelasannya bahwa ikan mas yao bisa berbicara, juga asal-usul Departemen Exorcism.

Qin Liang buru-buru mengirimnya untuk membuat makan malam. Kemudian, gadis Hu itu masuk lagi, mengamati ikan mas yao dengan rasa ingin tahu saat dia mulai mengatur meja.

“Ini adalah putriku, Qin Xuan,” Qin Liang memperkenalkannya pada mereka berdua.

“Anakku satu-satunya.” Dengan itu, Li Jinglong dan Hongjun menyapanya. Hongjun sangat terkejut, dan dia bertanya, “Apakah istrimu orang Uyghur?”

Li Jinglong bergegas mengoreksinya. “Kau harus bersikap hormat, panggil dia Nyonya.”

Tapi Qin Liang berkata, dengan gembira, “Ibunya dan aku pertama kali bertemu di bawah Jalur Yang tujuh belas tahun yang lalu, dan kami menikah menurut tradisi kami orang Han.”

Qin Liang kemudian dengan santai bertukar beberapa kalimat dengan Li Jinglong. Dia berasal dari daerah Longxi2, dan ketika dia masih muda, keluarganya telah mengatur agar dia melayani di bawah komando dari wakil Hexi Jiedushi, mengatur buku dan dokumen. Setelah itu, ketika wakil jiedushi pensiun, Qin Liang dipindahkan ke Shazhou. Sampai hari ini, Geshu Han telah mengambil alih komando Liangzhou dan telah ditunjuk sebagai Duke Liang atas prestasinya. Karena Qin Liang selalu menjadi pejabat yang jujur, tidak pernah menggelapkan dana militer, dia dipanggil kembali untuk menjadi gubernur Kota Liangzhou.

Tapi karena Liangzhou dan daerah sekitarnya terletak dekat dengan perbatasan di timur laut, jiedushi-lah yang bertanggung jawab. Langit itu penting, dan bumi itu penting, tapi Geshu Han adalah yang paling penting dari semuanya, apapun yang dia katakan adalah keputusan terakhir. Kekuasaan moneter dan militer, semuanya dikendalikan oleh jenderal tua. Qin Liang hanya bertugas menyusun dokumen, mengubah tanah menjadi lahan pertanian, mengurus akademi, dan menengahi perselisihan di dalam pasukan. Sejujurnya, dia sama sekali tidak memiliki banyak kekuatan, dan hidupnya kemudian bebas dari noda apa pun.

Tidak lama kemudian, Nyonya Qin datang untuk menata piring. Untuk menjamu para tamu dengan baik, dia secara khusus telah menyembelih ayam, dan Li Jinglong sangat menyesal pada hal itu, hanya untuk Qin Xuan yang memotong kaki ayam untuk dimakan oleh Li Jinglong. Li Jinglong kemudian membiarkan Hongjun mendapatkannya. Qin Xuan menatapnya untuk itu, tapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Qin Liang membuka sekendi anggur yang tersegel, berkata pada Li Jinglong, “Meskipun aku percaya bahwa ada hantu dan dewa, pada akhirnya, aku merasa bahwa yaoguai sangat jauh dari kita. Melihat kalian membawa yaoguai ini, aku merasa Departemen Exorcism memang memiliki kemampuan yang nyata.”

Hongjun hampir meludahkan sup dengan pu, berpikir, kenapa ikan mas yao membuktikan bahwa Departemen Exorcism memiliki keterampilan yang diperlukan?

Li Jinglong mengangkat cangkirnya. “Ini tidak lebih dari masalah mendapatkan gaji yang diberikan oleh kaisar sebagai imbalan untuk melaksanakan tugas kita.” Mengatakan ini, dia dan Qin Liang saling memberi hormat dengan cangkir mereka.

Hongjun bertanya, “Bagaimana kalau kita membawa Zhao Zilong pada Jenderal Geshu Han untuk dilihat besok?”

Ikan mas yao saat ini sedang menggunakan sumpit untuk mengambil bakso dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Setelah mendengar kata-kata itu, dia terkejut, dan memprotes, “Apa yang akan kau lakukan jika dia ingin memenggal kepalaku menggantikan Zhangshi?”

Li Jinglong meletakkan cangkirnya pada hal itu, berkata, “Aku menduga bahwa Jenderal Agung Geshu Han tidak tua dan mengatur jalannya, melainkan bertindak sesuai tuntutan posisinya.”

Aula menjadi hening untuk sejenak, sebelum Qin Liang menghela napas berat. Dia menjawab, “Persis seperti yang kamu katakan. Itulah sebabnya, di depan Li-zhangshi, ada satu hal yang ingin aku tanyakan.”

Hongjun: “?”

Li Jinglong menoleh untuk melihat Hongjun, berkata, “Apakah kau ingat apa kata putra mahkota pada kita sebelum kita berangkat?”

Hongjun memeras otaknya untuk sesuatu yang dikatakan putra mahkota saat itu. Li Heng memang ingin Li Jinglong menyelidiki masalah ini sepenuhnya dan menyelesaikannya, tanpa mempengaruhi hubungan dengan Uyghur, mengambil semua tindakan pencegahan untuk menghindari… ah?!

Hongjun memperhatikan bahwa nyonya dan putri Qin Liang, mereka berdua adalah orang Uyghur.

Qin Liang berkata pada Li Jinglong, “Aku merasa kurang lebih, memulai perang dengan Uyghur adalah sesuatu yang sedang coba diringankan oleh Kanselir Yang. Hubungan antara Jenderal Agung Geshu Han dan An Lushan3 serta Shi Siming4 selalu seperti api dan air…”

“Ayah,” kata Qin Xuan dengan tidak senang.

Qin Liang melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa itu baik-baik saja.

Alis Li Jinglong berkerut dalam saat dia berkata, “Jenderal tua Geshu Han harus berurusan secara damai dengan Kanselir Junior, Yang Guozhong.”

Qin Liang menjawab, “Tentu saja. Aku membayangkan bahwa Kanselir Yang juga memiliki niat untuk membuatnya nyaman. Orang Tubo5 dan Uyghur juga sering mengirimkan utusan ke kediaman Hexi Jiedushi…”

Li Jinglong mengatakan en, dan dengan alis masih berkerut rapat, dia berkata, “Jadi Kanselir Yang telah membujuk Jenderal tua Geshu Han dan memenangkan rakyat Tubo untuk berbalik pada Uyghur sebagai musuh… ini adalah situasi yang sulit.”

“Benar,” kata Qin Liang. “Karena Putra Mahkota, ketika memimpin pasukan di medan perang, dia dan Gelei Qhagan6 adalah teman baik. Apakah itu sepupunya yang terhormat diangkat sebagai jenderal7, atau penaklukan Bolu yang Agung tahun lalu, ini semua hanya dicapai dengan bantuan Gelei Qhagan. Awalnya, aku percaya bahwa dalam beberapa tahun ini, hubungan antara istana kekaisaran dan Uyghur akan memasuki masa damai, tapi aku tidak pernah menyangka… ay…”

Otak Hongjun dipenuhi awan kabut ketika dia mendengarkan mereka berdua berbicara. Dia berkata, “Aku tidak mengerti, Yang Guozhong membujuk Ge… itu siapa-namanya jenderal tua, tidak ingin terlihat terlalu dekat dengan Uyghur, jadi dia ingin menghitung hutang dari kota-kota perbatasan yang dijarah ini pada laporan catatan Uyghur.”

En,” jawab Li Jinglong. “Benar seperti itu.”

Hongjun mengerutkan alisnya. “Tapi bagaimana dia tahu siapa yang menjarah kota-kota perbatasan? Apa kalian pikir dia tahu tentang hantu mayat?”

Ketika Li Jinglong mendengar ini, rambutnya langsung berdiri tegak. Jika Yang Guozhong mengetahui tentang masalah ini, itu akan sedikit terlalu menakutkan.

Qin Liang menjawab, “Mengapa dia, Kanselir Junior, peduli dengan hidup atau mati pasukan dan warga perbatasan? Tidak peduli bagaimana kalian melihatnya, kota-kota telah dijarah. Turki akan melakukannya, Uyghur juga akan melakukannya, dan bahkan jika itu adalah Tubo atau pasukan hantu, itu tidak ada bedanya baginya. Apa yang dia inginkan hanyalah alasan untuk mengajukan petisi kepada Yang Mulia yang akan memulai perang dengan Uyghur.”

“Dengan ini,” Li Jinglong berkata, “Aku khawatir di dalam Kota Liangzhou, banyak kehidupan orang akan menjadi sangat sulit.”

“Semua orang Uyghur akan diasingkan,” desau Qin Liang. “Itulah sebabnya… Li-zhangshi, misi ini memiliki makna yang dalam. Dengan kesan pertama Jenderal Geshu Han yang kuat tentangmu, dia tidak akan mempercayaimu, dan bahkan jika dia percaya, dia masih memiliki keraguannya sendiri.”

Li Jinglong berkata dengan berat, “Dia terlalu sembrono. Menurutku, masalah yang dibawa oleh hantu mayat jauh melebihi tingkat keparahan yang telah dihitung oleh Yang Guozhong. Saat ini, meskipun kami tidak tahu kenapa mereka melakukan ini, tapi kami dapat memastikan bahwa jika kami tidak menyelidikinya secara lengkap dengan cepat, kami mungkin…”

Li Jinglong menatap mata Qin Liang, mengucapkan setiap kata dengan hati-hati. “Diseret ke dalam malapetaka. Semua orang, bahkan jika itu Jenderal Geshu Han sendiri, akan ditelan olehnya, dan dikutuk untuk selama-lamanya.”


Di malam yang gelap, di dataran di tengah wilayah Hexi, massa hitam dari prajurit menyerang ke depan dengan kecepatan penuh. Serigala Abu-abu, masih dengan Lu Xu di punggungnya, mulai terengah-engah.

“Aku terlalu lelah,” kata Serigala Abu-abu, terengah-engah. “Aku perlu untuk istirahat sebentar.”

Lu Xu berkata, “Darah.”

“Apa aku berdarah?” Serigala Abu-abu mencari gua gunung yang terlindungi dari angin, dan setelah mengendus-endus beberapa kali, dia menemukan sebuah gua di sisi gunung.

Lu Xu mengulurkan tangannya dan meraba-raba punggung Serigala Abu-abu, hanya untuk menemukan bahwa seluruh tangannya berlumuran darah. Segera, dia menjadi khawatir.

“Ini tidak mendesak,” kata Serigala Abu-abu saat menggunakan cakarnya untuk mengais salju di lereng gunung, menggali lubang untuk menemukan sebuah gua. Lu Xu bergegas untuk melompat, dan Serigala Abu-abu membungkuk dan masuk, berubah menjadi manusia.

Dengan satu tangan menekan di dinding gua, Mo Rigen terengah-engah. Butuh waktu lama baginya untuk mengatur napas.

Beberapa saat kemudian, api unggun menyala di dalam gua. Mo Rigen melepas bajunya, memperlihatkan otot punggungnya yang terbentuk dengan baik dan kuat. Menarik busur dan anak panah dalam waktu lama menyebabkan punggung dan bahunya dipenuhi dengan semacam kekuatan dan kecantikan seorang pria. Dia mengunyah ransum kering, yang mengeringkan mulutnya, dan tanpa henti untuk bernapas, dia memakan cukup banyak salju.

Beberapa luka terukir di punggungnya, tapi karena itu adalah luka yang dia dapatkan dalam wujud Serigala Abu-abu, luka itu tidak terlalu dalam ketika dia kembali ke wujud manusia.

Lu Xu mengunyah beberapa tanaman obat, dan setelah memuntahkannya, dia mengoleskan pastanya secara merata di punggung Mo Rigen.

Dan untuk sisa obatnya, Lu Xu mengoleskannya di perut Mo Rigen.

“Tidurlah sebentar,” kata Mo Rigen pada Lu Xu. “Masih ada waktu.”

Lu Xu menguap. Dalam satu hari ini, baik jiwa dan tubuhnya sudah sangat diuji, dan dia meringkuk dalam kelelahan di dalam gua, tertidur. Tapi malam musim dingin semakin dingin, dan saat dia tidur, Lu Xu menggigil. Sesaat kemudian, Mo Rigen mengambil wujud besar Serigala Abu-abu, menggunakan cakarnya untuk menarik Lu Xu dan memeluknya. Mereka menghadap ke api unggun, satu manusia dan satu serigala, tertidur bersama.


Di kedalaman malam, angin sedingin es menderu dengan liar. Kediaman Qin Liang hanya memiliki satu kamar tamu, dan Hongjun sudah berbaring ditempatnya. Li Jinglong masih duduk di depan meja, menulis surat dengan ditemani cahaya dari lampu minyak.

Ketika dia masih muda, Li Jinglong sudah menyalin karya Lu Ji8, jadi tulisannya sangat indah. Bahkan pelajar yang lahir dari keluarga yang terkenal dengan kemampuan sastra mereka seperti Qiu Yongsi tidak bisa menahan diri untuk tidak mengeluh karena kemampuan mereka yang terbatas. Dibungkus selimut, Hongjun tidak bisa menahan untuk tidak mengangkat kepalanya untuk mengintip, bertanya, “Untuk siapa kau menulis?”

“Untuk Yang Mulia Putra Mahkota. Jika kau mengantuk, tidurlah terlebih dulu,” desak Li Jinglong. “Jangan menonton lagi.”

Hongjun sedikit kedinginan. Sebelumnya, di puncak Pegunungan Taihang, Chong Ming ada di sana, jadi dia tidak pernah menjadi mangsa dari hawa dingin di musim dingin. Dia bertanya, “Di alam manusia, apakah tahun ini memang sangat dingin, atau setiap tahun seperti ini?”

“Setiap tahun seperti ini,” kata Li Jinglong sambil melirik Hongjun. “Hangatkan tempat tidurmu dengan benar.”

Hongjun terbungkus dengan erat, hanya dengan kepalanya yang mengintip dari selimut, seperti lumpia.

Hongjun: “?”

Li Jinglong sedang ditengah-tengah menulis ketika dia bimbang, tidak bisa meletakkan kuasnya di atas kertas. Jika dia mengulangi kata-kata Qin Liang seolah-olah itu benar, setelah dikirim, mungkin itu akan menimbulkan permusuhan antara putra mahkota dan Geshu Han; jika dia tidak menulisnya, maka dia merasa bersalah karena menyembunyikan kebenaran.

“Jangan menulis lagi,” kata Hongjun. Setelah beberapa hari terus menerus berpergian, dia sangat lelah sampai bisa mati, dan dia berkata, “Tidurlah ba, kau masih belum sembuh dari flu-mu.”

Kepala Li Jinglong benar-benar kacau, dan setelah memikirkannya berulang kali, dia akhirnya merobek surat itu, melepaskan ikatan jubah luarnya, dan pergi ke bawah selimut. Di luar, angin kencang tidak berhenti bertiup seolah mencoba meniup atap rumah, tapi tempat tidur di kamar sangat hangat.

“Kenapa setiap kali kita berpergian, tidak peduli ke mana pun kita pergi, hanya ada satu kamar,” kata Hongjun.

“Yo, aku tidak keberatan, tapi kau sedang memikirkanku sekarang?” Li Jinglong memandang Hongjun dari atas ke bawah, dan Hongjun buru-buru menyangkalnya. Kenyataannya, seluruh tubuh Li Jinglong hangat dan nyaman, terutama dengan Cahaya Hati di dadanya, yang membuatnya terasa sangat nyaman.

“Aku hanya ingin tahu,” kata Hongjun dengan tak berarti.

“Chang’an sekarang juga sedingin ini,” kata Li Jinglong dengan mudah. Mereka berdua dengan santai bertukar beberapa kalimat, tapi Hongjun tidak bisa lagi mengerti dengan jelas apa yang dia katakan. Dibandingkan dengan barak yang terlantar tadi malam, kediaman Qin Liang nyaman seperti istana. Dia tidak bisa mengingat apa yang dia katakan dalam kelinglungannya, tapi Li Jinglong mengulurkan lengannya untuk Hongjun sebagai bantal kepalanya, dan Hongjun, kepalanya diletakkan dekat dengan dada Li Jinglong, tertidur begitu saja.

Malam itu panjang, dan di tengah kegelapan yang tak berujung, Hongjun tiba-tiba mulai mengalami mimpi yang aneh setelah tidur entah untuk berapa lama. Dalam mimpi itu, ada seseorang yang sedang terbakar, dalam nyala api hitam.

“Selamatkan aku… selamatkan aku…” kata suara seorang pria.

Hongjun ingin mengatakan sesuatu, tapi ketika dia membuka mulutnya, dia tidak bisa membuat satu suara pun.

Dalam sekejap mata, kenangan yang tak terhitung jumlahnya melintas, menyebabkan dia melakukan perjalanan melewati waktu. Di luar pintu Departemen Exorcism, ada seorang prajurit yang mengenakan zirah emas, memegang pedang panjang yang bersinar di tangannya, sementara ayah dan ibunya berlutut di depan prajurit itu.

“Aku hanya memiliki seorang anak ini…”

Pemandangan melintas di hadapannya, dan Hongjun tampaknya menjadi orang yang berbeda. Dia sudah tumbuh jauh lebih tinggi, dan dia berdiri di halaman yang dipenuhi dengan kehangatan dan bunga musim semi. Ketika dia menoleh ke belakang untuk melihat ke arah lorong, seorang wanita cantik dengan gaun Han.9, berjalan melalui lorong yang panjang, ditemani oleh angin musim semi. Dia menoleh untuk mengamatinya.

Dalam sekejap, api hitam menyelimuti seluruh tubuhnya, dan Hongjun langsung panik dan mundur tanpa henti.

Zhangshi—!” Mata Hongjun terbuka lebar, dan dia duduk dengan kasar.

Di luar, angin bertiup seperti biasa, langit mendung dan gelap. Malam sudah lewat, tapi Li Jinglong yang ada di tempat tidur sudah menghilang entah ke mana. Bulu burung phoenix diletakkan di atas meja, bersama dengan sebuah pesan.

[Di pagi hari aku menerima surat bahwa Gunung Wu sudah menjadi mangsa penyerangan malam yang tiba-tiba dari hantu mayat Gubernur Qin dan aku pergi untuk menyelidiki situasinya]

Hongjun mengambil bulu burung phoenix itu dan meletakkannya di pangkuannya sebelum mengenakan pakaiannya dan bergegas keluar seperti angin.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya 

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Gyrfalcon / arctic gyr. Dengan satu kaki, dia mendarat di atas tombak yang mendekat saat tangan kirinya menarik busurnya dan tangan kanannya menarik Tujuh Panah Paku
  2. Longxi adalah sebuah kota di bagian tenggara Provinsi Gansu.
  3. JANGAN MENCARINYA jika kalian ingin menghindari spoiler di buku ini. Dia adalah seorang jenderal terkemuka pada saat ini yang dikenal karena pertahanannya di perbatasan timur laut.
  4. Seorang teman masa kecil An Lushan dan sesama jenderal yang dengan tegas mendukung perjuangannya.
  5. Nama kuno untuk Tibet, Dataran Tinggi Tibet, dan orang-orang yang berkuasa di negeri itu.
  6. Juga dikenal sebagai Bayanchur Khan. Dia aman untuk kalian cari tahu, jika kalian mau.
  7. Mungkin mengacu pada sepupu Li Jeng, Li Hui, yang ditunjuk sebagai jenderal dari prajurit yang dipimpin Li Heng pada tahun 729 untuk menghalau serbuan Khitan dan Kumo Xi.
  8. Seorang penulis terkenal yang hidup di bawah pemerintahan Jin Timur. Dia kemudian menjadi kepala akademi kekaisaran, hanya untuk dituduk melakukan pengkhianatan dan dihukum mati selama Perang Delapan Pangeran.
  9. Seperti ini, tapi dekorasinya mungkin berbeda,Dalam sekejap, api hitam menyelimuti seluruh tubuhnya, dan Hongjun langsung panik dan mundur tanpa henti
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments