• Post category:Embers
  • Reading time:26 mins read

Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : _yunda


“Kakak Xing, aku benar-benar minta maaf!” Berdiri di lorong, siswa berambut pirang bernama Wan Guanxi memekik keras pada Xing Ye, mirip dengan seseorang yang sedang menjalani operasi caesar.

Sekelompok siswa berdiri berbaris di dinding lorong, di mana ucapan tegas Direktur Li dapat terdengar dari ruang kelas di belakang mereka.

“Di mana buku-bukumu? Sudah lama sejak kelas dimulai dan kamu masih belum mengeluarkan bukumu! Apakah kamu bahkan di sini untuk belajar?”

“Aku di sini untuk menjalani hukumanku.” Seseorang di lorong berbisik pelan.

Xing Ye berdiri di paling samping, dan dia adalah satu-satunya di antara deretan remaja yang tidak bermoral yang mengenakan jaket seragam sekolah dengan ritsleting ditarik ke atas. Dia menundukkan kepalanya sedikit dan menutupi ujung hidungnya dengan kerah.

Setelah beberapa saat, Direktur Li keluar dan menatap mereka dengan tangan di belakang punggungnya.

Dengan tatapan mata setajam pisau, dia dengan tegas menebas anak-anak muda yang masih tumbuh ini sampai kepala mereka dibiarkan tergantung.

Direktur Li dengan menyedihkan meludahkan kata-kata: “Kalian semua beri tahu aku apa yang sedang kalian lakukan! Alih-alih tinggal di dalam kelas selama pelajaran, kalian berlarian di lorong! Sepertinya bel sekolah pun tidak lagi efektif sekarang!”

“Wan Guanxi, itu dimulai karena kamu, jadi jangan tertawa!” Dia mengarahkan jarinya ke siswa berambut pirang dan berkata, “Aku tidak peduli jika kamu tidak pergi ke kelas, tetapi sekarang kamu secara negatif mempengaruhi yang lain untuk mengikuti jalan yang sama!”

Saat dia berbicara, guru di kelas sebelah keluar: “Direktur, tolong pelankan suaramu. Kita sedang ada di kelas sekarang!”

Direktur Li: “…”

Para siswa: “…pfft hahaha.”

“Diam!” Dia berteriak pada para siswa. Memanggil guru, Direktur Li membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, tetapi kata-katanya tiba-tiba terhenti.

Ketika disela oleh guru tadi, dia lupa apa yang akan dia katakan.

Jiang Jing mengambil kesempatan untuk mengumumkan dengan keras: “Guru, kami berjanji untuk tidak melakukan ini lain kali!”

Siswa berambut pirang di sebelahnya bergabung dan berkata lebih keras lagi, “Kami berjanji! Kami tidak akan pernah berkeliaran secara acak1 dikoridor lagi di masa depan!”

Direktur Li: “…Jangan gunakan kata-kata kotor!” Setelah dia selesai berteriak, Direktur Li merasa bahwa akhir ceramahnya masih agak hambar untuk seleranya, jadi dia menambahkan, “Kembalilah, tulis esai permintaan maaf 2000 kata dan serahkan besok!”

Dia memberi isyarat kepada para siswa, bergumam, “Pergi, pergi, kembali belajar.”

Mengabaikan suara ratapan, dia menunjuk Wan Guanxi: “Kamu! Pergi dan panggil gurumu untuk datang ke kelas!”

Dengan jentikan jarinya, dia kemudian menunjuk ke Xing Ye: “Dan kamu, ikuti aku.”

Namun, Xing Ye tidak bergerak, dan malah menatapnya, bertanya, “Ada apa?”

Direktur Li menjadi sangat kesal dengan pandangan acuh tak acuh ini: “Apa ini sikapmu terhadap gurumu?!”

Suaranya telah mengagetkan pembelajaran di kelas sebelah hingga terhenti.

“Kemarilah!” Setelah Direktur Li selesai berbicara, dia berjalan keluar dengan tangan di belakang punggungnya.

Di belakangnya, saat para siswa saling memandang, Xing Ye mengerutkan alisnya sejenak, seolah-olah menahan diri. Kemudian, dia mengikuti Direktur Li.

Ketika mereka tiba di kantor, Direktur Li tidak berbicara lebih dulu. Sebagai gantinya, dia menyesap dari cangkir termos di dekatnya untuk menekan amarahnya sebelum akhirnya menatap Xing Ye.

“Kamu…”

Kepala Xing Ye terangkat begitu cepat sehingga orang bisa mendengar suara ‘ka’ datang dari lehernya.

Pada saat berikutnya, Direktur Li tiba-tiba melihat Xing Ye berdiri di samping meja, menatapnya. Dari sisi ini, Xing Ye benar-benar terlihat terlalu tinggi.

“Berdiri lebih jauh!”

Xing Ye mundur dua langkah dengan patuh.

Direktur Li mengetuk meja beberapa kali: “Apakah kamu tidak tahu mengapa aku memanggilmu ke sini?!”

Melihat bagaimana Xing Ye menggelengkan kepalanya dengan tenang, Direktur Li seolah akan mengalami serangan jantung, “Katakan pada dirimu sendiri, sudah berapa kali kamu bolos kelas semester ini?! Ah?”

Direktur Li mendaratkan pukulan lain2: “Aku hampir tidak dapat mengingat seperti apa penampilanmu!”

Xing Ye menatapnya dan tidak mengatakan apa-apa.

“Kamu menolak untuk mematuhiku?!” Direktur Li beralih untuk menggebrak meja sebagai gantinya, “Gurumu hampir lupa bahwa dia memiliki murid sepertimu!”

Alis Xing Ye bergerak sedikit, dan dia berkata, “Mereka datang ke kelas? Saya pikir saya terdaftar3 dalam kursus belajar mandiri.”

“Kamu masih tidak bisa berbicara dengan sopan!” Direktur Li menunjuk ke arahnya, “Apakah kamu mengonsumsi bahan peledak hari ini sampai-sampai emosimu menjadi seburuk ini?!”

Xing Ye menurunkan matanya untuk melihat tempat pena di meja kerjanya, dan berhenti berbicara.

“Bukannya aku tidak tahu situasi di rumahmu.” Direktur Li menyesap teh goji berry lagi dari termosnya, mengetahui bahwa dia harus bersabar dengan muridnya. mengambil waktu sejenak untuk menenangkan diri, dia akhirnya berkata, “Sekolah selalu menutup mata terhadapmu.”

“Namun! Aku tidak ingin kamu membawa kebiasaan buruk yang kamu pelajari dari bagian masyarakat itu ke sini!”

Xing Ye tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan tatapan suram di matanya.

Direktur Li tetap tidak terganggu: “Ada apa? Apa sekarang kamu ingin memukulku?”

Xing Ye mengalihkan pandangannya.

“Bukannya kamu perlu menyapa gurumu dengan senyuman setiap saat.” Direktur Li selesai berbicara, tetapi setelah jeda, dia merasa ungkapan itu aneh.

Meskipun demikian, dia melanjutkan, “Tapi setidaknya kamu harus menghormati gurumu! Kamu harus memainkan peran sebagai siswa.”

Setelah Direktur Li mengoceh banyak omong kosong, Xing Ye akhirnya menyadari tujuan diskusi hari ini: “Wang Dahai datang untuk mengajukan keluhan?”

Direktur Li terbatuk canggung, dan kemudian menjadi marah lagi: “Kamu pikir kamu benar? Kamu mengunci guru di luar kelas! Jika bukan karenaku, kamu akan menjalani tindakan disipliner lagi!”

Saat dia berbicara, dia secara bertahap menjadi lebih marah: “Aku ingin berbicara denganmu minggu lalu, tetapi aku bahkan tidak dapat menemukanmu! Sepertinya jadwalmu cukup padat?!”

“Ketahui stasiunmu4 lain kali, apakah kamu dengar!”

Xing Ye menundukkan kepalanya dengan tenang dengan ekspresi berpikir, dan mendengarkan kata-kata Direktur Li dengan “um” yang asal-asalan.

Direktur Li berpikir dia akhirnya membujuk Xing Ye, jadi dia dengan tenang meminum seteguk teh, mengoleskan goji berry di mulutnya, dan bertanya dengan samar: “Apakah dia mencarimu baru-baru ini?”

“Tidak.” Xing Ye terkejut sejenak, lalu menggelengkan kepalanya, “Waktunya belum tiba.”

Direktur Li mengangguk, lalu mengikuti Xing Ye ke dalam keheningan. Setelah mendesah panjang, dia berkata: “Kamu masih harus belajar dengan baik!”

Setelah berbicara, dia mendongak dan menatap Xing Ye dengan ekspresi tertekan.

Xing Ye: “…”

Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Direktur Li saat mengucapkan kalimat seperti itu, jadi dia tidak yakin bagaimana melanjutkan perbicaraan.

Untungnya, bel tiba-tiba berbunyi, mengganggu percakapan di antara keduanya.

Xing Ye melirik ke luar: “Aku akan kembali.”

“Hah?” Direktur Li buru-buru memotongnya, “Mengapa kamu terburu-buru! Aku belum selesai bicara!”

Xing Ye mengerutkan kening: “…”

“Kamu tidak berpikir belajar itu penting, kan? Sikapmu…” Direktur Li mengabaikannya dan mengoceh tentang hal itu sendiri.

Tepat ketika dia berbicara, ada ketukan di pintu kantor, dan seorang guru menerobos masuk, sedikit terengah-engah: “Direktur, ini tidak baik! Murid pindahan itu bertengkar dengan teman-teman sekelasnya!”

“Apa?!” Direktur Li terkejut sejenak. Setelah bereaksi, dia segera berdiri, tidak yakin apakah dia yang salah dengar, “Siapa?!”

“Siswa pindahan! Bertengkar dengan teman-teman sekelasnya!” Guru mengulangi lagi.

Xing Ye acuh tak acuh. Lagi pula, perkelahian bukanlah kejadian yang tidak biasa di SMA No. 13. Sikap terburu-buru guru ini lebih bermasalah.

Tapi … setelah mendengar kata tertentu, alis Xing Ye berkedut, dan tanpa sadar mengikuti Direktur Li, yang dengan cepat berlari keluar, untuk ikut bersenang-senang.

Setelah kelas, Sheng Renxing mengetuk bahu Chen Ying di depannya dengan punggung bukunya.

Chen Ying merasa seperti tersengat listrik. Menjatuhkan bahunya, dia berbalik dengan cepat: “Saudara Sheng, ada apa?”

Sheng Renxing bersandar dan menjauh darinya seolah-olah tidak ada yang terjadi: “Mengembalikan ini padamu.”

Chen Ying melambaikan tangannya: “Tidak perlu, kelas berikutnya masih membutuhkan materi ini!”

Sheng Renxing mengangguk dan menarik tangannya.

Saat dia berbicara, siswa gemuk yang sudah duduk kembali di kursinya menoleh dengan rasa ingin tahu: “Hey Bro, ketika kamu memperkenalkan dirimu kepada Guru Yu, berpura-pura menjadi tampan berhasil dengan sangat baik!”

Sheng Renxing saat ini sedang membaca buku teks Sekolah Menengah No. 13. Mendengar suara siswa yang gemuk itu, dia mengangkat kepalanya dan bertanya, “Apa?”

“Persetan!” Siswa gemuk itu mengacungkan jempol, “Kamu cukup tampan!”

“?”

Sheng Renxing membuka mulutnya dan kemudian menutupnya. Merasa kemampuan orang-orang di sini untuk memberikan pujian benar-benar buruk, dia hanya tersenyum ala kadarnya.

“Kamu tidak tahu apa-apa!” Sheng Renxing tidak mengatakan apa-apa, tetapi Chen Ying tidak bisa tidak berbicara untuknya, “Saudaraku Sheng tidak perlu berpura-pura!”

Siswa gemuk itu memberinya senggolan ringan: “Kalian berdua saling kenal?”

Chen Ying tiba-tiba tersendat, gagap dan menggumamkan ini dan itu sebelum melihat ke arah Sheng Rexing dengan tersipu.

“…” Sheng Rexing menjawab, “Melalui kerabat.”

Dia melirik meja Chen Ying, di mana liontin lokomotif tergantung di kotak pensilnya.

Sheng Renxing juga tidak menganggap serius antusiasme berlebihan Chen Ying.

Lagi pula, terus terang, ada beberapa orang di sini yang mengagumi Sheng Renxing.

Matanya menyapu dari meja Chen Ying ke seluruh kelas.

Ada tatapan ingin tahu, bertanya, dan ragu di sekitar …

Tidak mengherankan, karena jarang ada siswa yang pindah sekolah di pertengahan semester.

Sheng Renxing pura-pura tidak melihatnya, dan mengalihkan pandangannya untuk melihat buku di tangannya.

Buku pelajaran di sini memiliki materi yang lebih sederhana dibandingkan dengan sekolah lamanya, meskipun mata pelajarannya secara keseluruhan sama.

Tapi suasana belajarnya sangat berbeda.

Di kelas barusan, ketika guru sedang berbicara, bisa terlihat beberapa siswa melakukan apa pun seenaknya tanpa memperhatikan, dengan hanya beberapa yang fokus pada membaca.

Dengan kemajuan pengajaran yang tertinggal, jika seorang siswa mengajukan pertanyaan, guru dapat berakhir berbicara selama lebih dari setengah jam.

Suasana kelas santai, dan kecepatan pembelajaran juga tenang dan lambat.

Sheng Renxing membalik ke akhir buku teks, dan bertanya-tanya apakah mereka bahkan bisa membahas semua materi ini pada akhir semester.

Itu seperti perubahan mendadak dari duduk di pesawat terbang menjadi berjalan. Dia melihat tempat tujuan di peta dan menghitung hari-hari yang tersisa dengan panik.

Sheng Renxing mengepalkan halaman itu dengan erat dan membaliknya tanpa sadar, ketika selembar kertas jatuh darinya.

Terperangkap dalam pikiran-pikiran ini, untuk sesaat dia tidak menyadari bahwa ada sesuatu yang salah.

Dia hanya melihat tulisan “Cui Xiaoxiao! Ketika aku di kelas, aku sangat sedih sampai aku tidak bisa memperhatikan, jadi aku menoleh ke langit. Awan di langit seperti wajahmu. Ketika aku melihat awan, mereka sangat dekat. Namun, ketika aku melihatmu, mereka sangat jauh!”

“…”

Sheng Renxing berubah dari panik menjadi benar-benar ngeri.

Dia diam-diam mendorong catatan itu.

Sheng Renxing tidak bisa menahan diri untuk tidak mengangkat kepalanya untuk melihat pemeran utama pria.

Pemeran utama pria saat ini sedang tertawa dengan siswa gemuk itu, saling bicara omong kosong sembari ludah berterbangan.

Jadi di kelas terakhir, ketika dia menganggukkan kepalanya, itu bukan karena kelelahan, melainkan karena dia merasa sedih?

Jadi Sheng Renxing-lah orang yang tidak mengerti hubungan cinta anak SMA?

Dia memasukkan catatan itu kembali ke dalam buku lagi ketika dia mendengar seseorang berteriak: “Cui Xiaoxiao!”

Dia duduk dekat jendela, dan bisa melihat orang-orang berjalan di luar.

Pada saat ini, sekelompok orang lewat, salah satunya adalah gadis yang dilihat Sheng Renxing di depan restoran hotpot mala terakhir kali.

Gadis itu menoleh, ekspresi terkejut muncul di matanya.

Kemudian dia melewatinya.

Sheng Renxing juga kebetulan mengetahui sekelompok anak laki-laki yang berjalan bersamanya.

Itu adalah para idiot yang meneriakkan “Si Botak Li” di pagi hari.

Mereka semua bisa mendengar teriakan keras Direktur Li selama kelas. Meskipun mereka tidak bisa mendengar apa yang dia teriakkan, mereka tahu itu bukan pujian.

Meskipun kelompok anak laki-laki ini dan Chen Ying tidak mengenakan seragam, orang dapat dengan mudah melihat perbedaan temperamen di antara mereka.

Sekelompok anak laki-laki ini memiliki tampilan dewasa yang membawa kesan street smart.5

Begitu mereka datang, anak laki-laki di kelas yang membuat banyak keributan menjadi tenang.

Siswa berambut pirang di antara mereka juga melihatnya dan berkata, “Ah, jadi kamu murid pindahan?”

Seolah-olah siswa berambut pirang itu pernah mendengar tentang dia di suatu tempat sejak lama. Dia berbicara dengan nada menakutkan, bersandar pada bingkai jendela dan menatap Sheng Renxing dengan merendahkan.

Sheng Renxing meliriknya, dan menahan keinginan untuk bertanya apakah dia idiot.

Namun, berpikir bahwa hari ini adalah hari pertama dia pindah ke sekolah baru, Sheng Renxing harus dewasa dan tidak dapat merusak citranya karena beberapa orang bodoh.

Jadi setelah melihat sekilas, Sheng Renxing menundukkan kepalanya untuk membaca lagi.

“Oh, dia cukup sombong.” Siswa berambut pirang dan yang lainnya terkejut dengan sikap ini. Dia mengangkat alisnya dan menatap Sheng Renxing, melengkungkan mulutnya, “Jadi hanya seperti ini penampilannya.”

Saat dia berbicara, siswa berambut pirang itu mengulurkan tangan untuk menyentuh rambut Sheng Renxing: “Rambutmu…”

Wan Guanxi baru saja merentangkan lengannya, tetapi sebelum dia bisa menyentuh sehelai rambut, dia merasakan sakit yang tajam — Sheng Renxing menutup jendela tepat diatas lengannya!

“Persetan, kamu bajingan kecil…”

Jendela didorong ke belakang sebelum kata-kata itu selesai.

Kemudian dia melihat Sheng Renxing menopang dirinya di bingkai jendela. Menggunakannya sebagai batu loncatan, dia melompat ke udara dan dengan kasar menendang Wan Guanxi.

Begitu banyak kekuatan yang digunakan sehingga siswa berambut pirang itu mundur beberapa langkah dari momentum pukulannya, sebelum jatuh ke tanah dengan goyah.

Insiden itu terjadi dalam sekejap, dan belum ada orang di sekitarnya yang bereaksi. Baru pada saat itulah seseorang akhirnya sadar.

Mereka berteriak keras: “Ahhhhhhhhhhh! Persetan sial sial!”

Pada saat Direktur Li tiba, pemandangan itu sudah di luar kendali.

“Apa yang kalian semua lakukan!!!” Direktur Li berteriak, dan kerumunan para penonton dengan cepat bubar.

Namun, mereka yang saat ini berada di tengah perkelahian tidak bisa mendengar peringatan sama sekali.

Siswa berambut pirang itu dipukuli sampai mati, jadi tentu saja teman-temannya tidak bisa hanya menonton.

Apalagi jika saudara mereka yang dihancurkan ke tanah dan dipukul berulang kali.

Setelah mereka bergabung, Chen Ying juga merasa bahwa dia tidak bisa hanya menonton lagi, jadi dia dengan keras kepala bergegas ke medan pertempuran.

Ada juga yang mencoba menghentikan perkelahian, dan mereka yang awalnya ingin menghentikan malah berakhir bergabung sendiri…

Adegan itu sangat kacau.

Ketika para siswa mendengar kata-kata “guru datang”, yang waras mundur dari lingkaran pertempuran. Pada akhirnya, hanya empat orang dari sisi siswa berambut pirang dan tiga dari Sheng Renxing yang tersisa. Ada juga seorang siswa gemuk…

“Semuanya berhenti!!!” Direktur Li berteriak lagi, “Pisahkan mereka! Ini sama sekali tidak menghibur!!!”

Tetapi mereka bertarung dengan sangat sengit sehingga para penonton tidak berani melakukan upaya apa pun.

Oleh karena itu, sekelompok siswa, bersama dengan guru, dan direktur, menyaksikan para siswa lain berkelahi bersama.

Tontonan ini benar-benar merupakan pengalaman yang membuka mata.

Direktur Li sangat marah hingga wignya hampir jatuh. Dia ingin menyingsingkan lengan bajunya dan memasuki kekacauan itu sendiri, ketika tiba-tiba ada embusan angin di sekelilingnya.

Xing Ye berlari.

Direktur Li dan orang-orang yang hadir tertegun sejenak, ketika mereka ingat bahwa salah satu dari mereka adalah saudara laki-laki Xing Ye.

Astaga!

Siswa yang menyukai melon6 menjulurkan lehernya kegirangan: Semua orang yang hadir telah mendengar tentang “prestise” Xing Ye, tetapi mereka belum pernah benar-benar melihatnya bertarung.

Mereka tidak bisa menahan tangis dalam hati mereka: Bertarung! Bertarung!

Direktur Li bahkan tidak bisa berkata apa-apa sebelum dia melihat Xing Ye terjun ke dalam pertempuran. Dengan satu tangkisan siku dan satu dorongan, dia menangkis tinju Jiang Jing, dan mendorongnya ke orang lain.

Kemudian dia meraih Sheng Renxing.

Jiang Jing masih ingin bergegas, tapi Xing Ye berbalik, mengarahkan jarinya ke arahnya dengan mata tajam.

Xing Ye melihat sekeliling dan segera menjadi tenang. Berjalan ke pasangan yang masih melakukannya dengan kejam, dia berteriak, “Berhenti berkelahi!”

Penonton lain yang tidak bereaksi untuk sementara waktu sekarang juga berani membantu memecah perkelahian.

Di sana, Sheng Renxing masih bertarung dengan sengit, dan tidak mau membiarkan masalah itu berlalu.

Xing Ye mendengus. Memeluknya erat-erat, dia berbisik di telinga Sheng Renxing: “Guru ada di sini.”

Napas Xing Ye terbang ke telinganya.

Sosok Sheng Renxing berhenti, dan darah di otaknya surut. Dia dengan cepat menoleh dan memperbaiki posturnya.

Xing Ye mengira dia akan bertarung lagi, dan memeluknya lebih erat.

Sheng Renxing berkata dengan lemah, “…Aku mengerti.”

Xing Ye melihat ekspresi pengertian, dan karena sepertinya Sheng Renxing tidak akan pergi dan memukuli orang lagi, dia melepaskannya.

Sheng Renxing segera menjauh beberapa langkah darinya, mengangkat tangannya dan menggosok telinganya.

Setelah pertemuan itu, telinganya menjadi merah.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dia menggunakan kata dick yang terdengar sama dengan karakter berkeliaran secara acak.
  2. Dia sebenarnya menggunakan idiom Cina yang secara longgar berarti “membenci besi karena tidak menjadi baja”. Jadi pada dasarnya menetapkan tuntutan tinggi pada seseorang dengan harapan mereka akan meningkat.
  3. Aiyo orang ini. Karakter Xing Ye yang digunakan untuk ‘mendaftar’ terdengar seperti ‘fuck’.
  4. Posisi
  5. Street Smart singkatnya mendeskripsikan orang-orang yang mengambil ilmu dari pengalaman yang dia dapatkan di dunia nyata, alias “Belajar di Jalanan”. Street Smart memiliki perilaku yang lebih fleksibel dan pendekatan yang lebih praktikal
  6. Bahasa gaul internet untuk menggambarkan netizen yang hanya mengamati suatu peristiwa daripada berpartisipasi, dengan ‘melon’ menjadi berita panas terbaru.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments