Penerjemah: Keiyuki17

“Kuharap prediksiku tepat, dan keajaiban akan terjadi.”


Li Jinglong, A-Tai, Lu Xu, dan Ashina Qiong berkumpul sekali lagi. A-Tai menggunakan angin puyuhnya untuk terus menyerang musuh di sekitar mereka, melindungi mereka semua, dan dia berteriak, “Yaoguai dan manusia semuanya bercampur menjadi satu! Tidak mungkin aku bisa menghindari manusia!”

“Ayo bertarung,” kata Li Jinglong, terengah-engah. “An Lushan sudah mengungkapkan tangannya.”

Dengan itu, mereka berempat menyerbu melalui pertempuran, di bawah perlindungan A-Tai, yang mengirim bola api bergerak yang menyapu kerumunan.

Di udara, ikan mas yao masih mengarahkan jingwei, yang memuntahkan energi itu ke sana kemari. Saat berbalik untuk melihat, suara melengking Liang Danhuo menembus malam yang gelap. “Zhao Zilong! Kau pengkhianat!”

Ikan mas yao berteriak, kaget, dan buru-buru mengelak dari Liang Danhuo yang mengejarnya. “Jangan semprot ke sini! Kami ada di pihakmu!”

Ashina Qiong sedang membantai yaoguai saat dia menemukan bahwa keadaan tampak tidak bagus, dan dia buru-buru menghindari cahaya hijau itu. Tanah di sekelilingnya langsung berubah menjadi gouge yang dalam, yang mana para pemberontak dan binatang yao jatuh ke dalamnya! Di mana pun kekuatan jingwei mengisi laut dan memindahkan gunung berlalu, sepertinya tidak ada yang bisa melawannya.

Li Jinglong lalu berteriak, “Terbang ke sisi lain!”

Jadi, ikan mas yao mendorong burung itu dan terbang menjauh. Semua orang menoreh dan menebas para pemberontak. Bola api yang dikirim A-Tai ke segala arah terlalu terang, menyebabkan binatang yao pada dasarnya berkerumun dengan kekuatan penuh. Mereka mengabaikan pasukan Tang sepenuhnya, keluar secara massal untuk menghadapi mereka, membentuk lingkaran padat di sekitar mereka.

Jingwei terbang mengitari pengepungan. Bahkan lebih banyak bala bantuan bergabung dengan para pemberontak. Semangat pasukan Tang akhirnya hancur, dan mereka melarikan diri ke segala arah.

“Kita tidak bisa bertahan lebih lama lagi,” Ashina Qiong terengah-engah.

“Mari kita lindungi mereka untuk mundur,” kata Li Jinglong. “Liang Danhuo hampir mendekati kita.”

Liang Danhuo berlari menuju jingwei, tapi ikan mas yao bergerak secepat kilat, secepat mungkin. Namun, ia menemukan bahwa jingwei ini tidak bisa bertahan lebih lama lagi, sehingga ia berteriak, “Aku akan turun! Berhenti!”

Pada saat yang sama, awan hitam di bagian belakang pasukan tiba-tiba merembes keluar, dan kemanapun ia lewat, qi iblis ini akan mencengkeram siapa pun yang menghalangi jalannya, entah itu pemberontak, pasukan Tang, atau binatang yao. Sebuah suara serak dan dalam berkata, “Matilah!”

An Lushan muncul dari dalam kabut hitam itu, mengambil bentuk gumpalan awan hitam yang bergolak. Dia menyapu ke medan perang dan menggelapkan sekeliling sehingga tidak ada yang bisa melihat tangan mereka yang terulur. Ke mana pun kabut hitam pergi, pasukan Tang di dalamnya benar-benar kehilangan akal, dan mereka membuang senjata mereka, berteriak keras saat mereka melarikan diri dengan ketakutan. Saat Li Jinglong melihat kegelapan itu, dia berteriak, “Mundur!”

Setelah melihat bola qi iblis menuju ke arah mereka, para exorcist yang berkumpul sudah bersiap. Mereka segera berbalik dan melarikan diri dari area yang ditelan oleh qi hitam. Para pemberontak tampaknya sangat ketakutan, dan mereka juga melarikan diri dari qi hitam. Qi hitam itu menelan hampir seluruh tanah karena terus memuntahkan meteor yang bersinar dengan api hitam. Bahkan Liang Danhuo tidak memiliki pilihan selain menghindar.

Saat berikutnya, bola qi iblis datang menyapu dengan cepat ke arah mereka. Itu melewati kamp, ​​​​melaju melalui parit, dan menyapu hutan. Ribuan pohon langsung layu, dan kemanapun ia lewat, orang yang hidup langsung berubah menjadi mayat. Para exorcist berlari dengan cepat; situasinya benar-benar terbalik!

“Bagaimana dia menjadi begitu kuat?!” Teriak Ashina Qiong.

A-Tai memanggil embusan demi embusan angin kencang, tapi dia tidak bisa menerbangkan qi iblis itu. Di luar hutan, dua puluh ribu pasukan Tang yang kuat sudah benar-benar dikalahkan, dan kekalahan mereka sudah dekat. Mereka semua berjuang untuk menjadi yang pertama melarikan diri, dan mereka saling memanjat karena tergesa-gesa untuk melarikan diri. Mereka meninggalkan jejak pasukan yang sudah diinjak-injak sampai mati.

Tapi bahkan setelah pasukan Tang berbalik untuk melarikan diri, awan iblis yang mengepul itu tidak berhenti. Itu berteriak dengan suara yang dalam, “Li Jinglong-“

“Targetnya adalah aku,” kata Li Jinglong, terengah-engah.

Pertarungan di Istana Daming hampir memusnahkan An Lushan. Kekuatan vena bumi di Mingtang hampir cukup untuk membakar iblis ini menjadi abu, dan Li Jinglong tahu bahwa tidak mungkin An Lushan akan membiarkannya pergi. Selain Yang Guozhong, satu-satunya orang lain yang bahkan bisa menjadi duri di sisinya adalah Li Jinglong sendiri.

Di dataran di luar Komando Shaan, pada larut malam, dua ratus ribu pasukan Tang melarikan diri dengan sangat tergesa-gesa. Awan hitam mengepul masuk, dan para exorcist, yang berjalan kaki, tidak memiliki cara untuk menghindarinya, meskipun mereka melarikan diri dengan begitu cepatnya.

“Aku bisa membawa seseorang dan kabur terlebih dulu,” kata Lu Xu. “Cepat! Siapa yang ikut denganku ke langit?!”

Li Jinglong melambat, berkata, “Jika kita tidak bisa menghentikannya, seluruh Jalur Tong akan tamat! Kalian semua pergi, pergi!”

Dan mengatakan itu, dia berbalik dan mengeluarkan Pedang Kebijaksanaan di punggungnya, menghadap ke awan hitam yang sudah begitu dekat.

“Zhangshi!” semua orang berteriak.

“Apa gunanya ini?!” teriak A-Tai.

Ashina Qiong menambahkan, “Kau tidak bisa menang melawannya dalam pertarungan!”

“Aku hanya bisa bertaruh untuk ini,” kata Li Jinglong, terengah-engah. “Kuharap prediksiku tepat, dan keajaiban akan terjadi … Sepanjang hidupku, keberuntunganku tidak pernah baik. Aku akan bertaruh pada nasib buruk yang sudah menggangguku selama dua puluh tahun ini, semuanya agar aku bisa memenangkan taruhan ini…”

Lu Xu tidak pernah membayangkan bahwa kalimat sekali pakai yang dia katakan pada Li Jinglong untuk menghiburnya sebenarnya sudah menjadi pukulan terakhir yang dia pegang.

“Pergi!” Li Jinglong berteriak dengan marah. “Tinggalkan tempat ini! Aku akan membantumu mundur!”

“Kau tidak harus!”

Lu Xu baru saja akan bergegas menuju ke arah Li Jinglong, tapi awan hitam itu sudah menyelimuti mereka. Seketika, mereka semua kehilangan arah. Semua cahaya sudah lenyap, dan yang menggantikannya adalah rasa dingin dan putus asa yang menusuk sampai ke tulang.

“Pergi!” Ashina Qiong berteriak dari suatu tempat dalam kegelapan. Pergelangan tangan Lu Xu dicengkeram, dan dia ditarik dengan paksa ke depan.

Li Jinglong berdiri di tengah kegelapan tak berujung itu, memegang Pedang Kebijaksanaan tanpa cahaya di tangannya, menghadap awan hitam yang mengepul.

Cahaya hitam keunguan muncul di ujung lain kegelapan. Itu adalah siluet gelap seseorang yang melayang di udara. Api hitam berputar di sekitar siluet, dan itu berbicara dengan suara An Lushan.

“Li Jinglong,” Suara An Lushan, dipenuhi rasa kasihan yang dingin, berbicara. “Aku selalu ingin mengembalikan benda ini padamu.”

Dan saat dia berbicara, monster humanoid yang terbuat dari api hitam itu melontarkan sesuatu. Itu mendarat di tanah, berguling sampai mencapai kaki Li Jinglong.

Li Jinglong membungkuk dan mengambilnya.

Itu adalah cincin segel yang dibuat dari paduan emas; itu adalah sesuatu yang dibuat Hongjun untuknya di Luoyang. Terlalu banyak hal sudah terjadi sejak saat itu, dan Li Jinglong tidak memiliki kesempatan untuk melihatnya; dia hanya menerimanya. Setelah itu, semua orang menggunakan cincin ini sebagai artefak palsu, dan akhirnya menukarnya dengan Cincin Api Suci selama pertempuran Istana Daming. An Lushan sudah mengambilnya kembali dan meletakkannya di jarinya.

Li Jinglong mencengkeram cincin itu di tangan kirinya dan menyiapkan Pedang Kebijaksanaan dengan tangan kanannya, membawanya ke depannya. Dia mendongak untuk menghadapi kegelapan itu.

“Apa kau masih berpegang pada khayalan untuk bisa menyelamatkan semua makhluk hidup di dunia ini?!” Suara An Lushan tertawa liar.

Li Jinglong mengamati siluet itu, dan dia menjawab, “Aku tidak lagi. Sekarang, yang ingin kulakukan hanyalah menyelamatkan satu orang.”


Saat fajar menyingsing, sinar matahari tersebar di pegunungan. Hongjun bangun dan menguap.

Udara awal musim semi masih dingin, dan periode waktu setelah mereka meninggalkan Shiwei ini adalah yang paling nyaman yang dirasakan Hongjun sejak pertempuran Dunhuang. Dia tidak lagi mengalami mimpi buruk setiap malam, juga tidak merasa ada sesuatu yang membebani hatinya.

Dia tampaknya sudah menyatu dengan pegunungan dan hutan ini, terbungkus jubah bulu tebal yang dibawa oleh Mo Rigen. Pada malam hari, dia meringkuk di dekat api, dan pada siang hari, dia merosot di punggung Serigala Abu-abu, sedikit tertidur, keluar masuk kesadaran.

“Tadi malam, aku bermimpi.” Hongjun menggulung jubahnya dan datang ke sungai.

Serigala Abu-abu berjongkok di tepi sungai, menjulurkan lidahnya ke air. Ia bertanya, “Mimpi apa?”

“Dalam mimpi, aku terbang melintasi langit malam,” kata Hongjun. “Sekelilingku semuanya sangat gelap…”

Dia berlutut dan menggunakan air yang segar dan dingin untuk membasuh wajahnya. Dia melihat pantulan dirinya yang tidak terawat di dalam air, dan dia menjentikkan tangannya untuk mengeringkannya, sebelum melanjutkan. “Jinglong memegang Pedang Kebijaksanaan di depannya, dan ada sesuatu di tangan kirinya. Dia melihatku begitu saja, dan dia berkata, ‘Hongjun… aku tidak bisa lagi melakukan ini. Aku ‘gagal’.”

Serigala Abu-abu menoleh untuk melirik Hongjun.

Hongjun terdiam cukup lama, sebelum dia berpikir sejenak dan bertanya, “Kenapa Cahaya Hatinya menghilang begitu saja?”

Serigala Abu-abu menjawab dengan mudah, “Karena dia tidak bisa melepaskan semuanya.”

Hongjun menyaksikan Serigala Abu-abu dengan kebingungan. Serigala Abu-abu itu datang ke arahnya dan berjongkok di rerumputan, dan Hongjun naik ke punggungnya. Ia menyeberangi sungai kecil dan melaju dengan cepat ke selatan.

“Namun, aku merasa dia sangat baik dalam melepaskan sesuatu,” kata Hongjun. “Lihat, dia bahkan bisa membuang nyawanya sendiri dan membakar vitalitasnya semata-mata demi berurusan dengan An Lushan.”

“Mengorbankan diri sendiri,” Serigala Abu-abu berkata dengan suara pelan sambil berlari, “tidak harus sama dengan melepaskan segalanya.”

“Tapi kita manusia hidup di dunia ini,” kata Hongjun. “Dan berapa banyak orang yang benar-benar bisa menerima kenyataan? Saat kau menghadapi tapir mimpi, bukankah kau juga…”

“Dan di situlah letak kuncinya,” kata Serigala Abu-abu, saat berbelok ke jalan yang berbeda. “Aku akan berjalan di sepanjang jalan militer, dan jika kita ketahuan, maka kita akan ketahuan. Kita harus cepat.”

Hongjun menjawab dengan tegas. Dalam beberapa hari lagi, mereka akan tiba di Jalur Tong.

Mereka telah menghabiskan waktu terlalu lama dari yang lainnya. “Kenapa kau mengatakan itu?” Tanya Hongjun.

Awal musim semi sudah tiba, namun tidak ada seorang pun di sekitar untuk merawat ladang di utara. Semua tanah terbengkalai, ditutupi rumput liar.

“Dia selalu memberiku perasaan tertentu: bahwa dia tidak percaya pada siapa pun selain dirinya sendiri.” Serigala Abu-abu itu berlari di sepanjang jalan militer, mengendus bau darah yang datang kepada mereka melalui angin.

Hongjun bertanya, “Bagaimana bisa? Setiap kali, bukankah itu karena kita semua bersama-sama…”

Serigala Abu-abu menjawab, “Kau benar. Setiap kali, karena semua upaya gabungan kita, kita berhasil mengalahkan musuh yang kuat. Tapi jika kau memikirkannya dengan cermat, demi melindungi semua orang, demi melindungimu, dia bahkan tidak akan menyesal mengorbankan nyawanya sendiri. Tidak peduli betapa sulitnya keadaan yang dia hadapi, dia tidak mau membiarkan rekan seperjuangannya mengambil risiko. Meskipun ini semacam perlindungan, ini juga semacam kurangnya keteguhan.”

Hongjun: “Begitulah kepribadiannya.”

“Kata-kata yang paling sering dia ucapkan adalah ‘percaya padaku’,” kata Serigala Abu-abu, tenggelam dalam pikirannya. “Percayalah, kita akan menang. Dia memikul semua kesulitan di pundaknya, dan dia tidak mau membiarkan orang lain memikulnya untuknya.”

Hongjun terdiam sejenak. Serigala Abu-abu melanjutkan, “Terkadang, aku bertanya-tanya, apakah kita, Departemen Eksorsisme, benar-benar melewati situasi hidup dan mati bersama? Mungkin inilah yang ingin dikatakan oleh Acalanatha padanya. Tali Pengikat Yao sudah diberikan padamu, dan Busur Gerhana Bulan ada padaku. Katakan padaku, menurutmu apa yang ditandakan ini?”

Hongjun: “…”

“Jadi, maksudnya…” Gumam Hongjun, “bahwa artefak berikutnya mungkin jatuh pada A-Tai, atau Yongsi, atau…”

“Tali Pengikat Yao berada di bawah Menara Panakluk Naga, dan Busur Gerhana Bulan berada di puncak tunggal.” Gumam Serigala Abu-abu. “Ini bukan kebetulan.”

Beberapa hari kemudian, Serigala Abu-abu dan Hongjun berdiri di puncak bukit di bagian barat laut Komando Shaan, memandang ke seberang dataran di bawah. Setelah mereka memasuki
Dataran Tengah, Serigala Abu-abu sudah berhati-hati untuk mengelilingi Jalur Tong, sebagai gantinya mereka melewati Komando Shaan, sehingga mereka juga bisa mengintai situasi di kamp An Lushan saat mereka berada di sana. Tapi apa yang mereka lihat adalah ladang reruntuhan yang sunyi.

Seluruh pasukan telah mundur.

Hongjun tercengang. “Mereka mundur kembali?”

“Jangan senang terlebih dulu.” Mo Rigen dan Hongjun berjalan melewati kamp yang sudah ditinggalkan para pemberontak dan berhenti di depan parit. Ini jelas merupakan medan perang; parit itu berlumuran darah segar, dan ribuan set zirah Tang ada di dalamnya.

Hongjun mengambil tombak dan mengayunkannya beberapa kali, bertanya, “Apa yang terjadi?”

Dataran itu berselang-seling dengan parit dan ceruk, seolah-olah seseorang sudah mengambil bajak besar dan menjalankannya tanpa perintah yang tampak di seluruh tanah itu.

Pepohonan di hutan semuanya sudah layu, dan tanah, dalam radius beberapa li di sekelilingnya, hangus menjadi hitam.

“Bersiaplah.” Mo Rigen melompat ke depan, berubah menjadi Serigala Abu-abu.

Hongjun belum mengerti, dan dia melihat banyak saber dan pedang yang ditusukkan ke tanah, sebelum naik ke punggung Serigala Abu-abu. Serigala Abu-abu dengan cepat melesat menuju Jalur Tong, dan saat tujuan mereka semakin dekat, firasat buruk yang dirasakan Hongjun di dalam hatinya semakin kuat. Mereka tidak aing berbicara. Saat mereka melintasi sebidang tanah kosong, Serigala Abu-abu berhenti sejenak.

Hongjun merasa tempat ini sepertinya sangat akrab, namun dia tidak bisa mengatakan di mana dia pernah melihatnya sebelumnya. Ini hanyalah sebidang tanah kosong biasa di luar Jalur Tong. Segera setelah itu, Serigala Abu-abu bergerak maju lagi, bergegas menuju Jalur Tong dengan kecepatan tertinggi. Pegunungan di kedua sisi jalur itu tampaknya sudah terbakar oleh api, dan gerbang jalur itu terbuka. Dindingnya dipenuhi asap hitam pekat.

“Tidak… tidak.” Satu-satunya hal yang bisa dirasakan Hongjun adalah kesemutan yang menjalar dari tulang punggung ke kulit kepalanya. Suaranya bergetar karena kesedihan dan rasa sakit.

Para penjaga sudah tidak ada lagi di sini, jadi mereka berhasil menerobos masuk. Atap-atap di Kota Tong hampir semuanya hancur, dan tempat latihan berserakan dengan zirah yang dibuang.

“Kenapa ada begitu banyak set zirah?!” Tanya Serigala Abu-abu dengan tidak percaya.

Ada ungkapan yang disebut “membuang zirah seseorang saat mereka melarikan diri”. Begitu dua pasukan bentrok dan satu pihak runtuh, mereka akan membuang zirah mereka dan melarikan diri, tapi pasukan yang melarikan diri hanya akan buru-buru melepaskan zirah luar mereka, zirah bersisik mereka. Sangat sedikit dari mereka yang akan melemparkan zirah bagian dalam, juga rompi mereka.

Serigala Abu-abu menundukkan kepalanya untuk mengendus zirah yang berserakan, tapi Hongjun turun dari punggungnya dan berjalan menuju ujung lain dari tempat latihan. Serigala Abu-abu menoleh dan memperingatkannya. “Jangan pergi terlalu jauh. Kita harus segera mencari kemana mereka pergi!”

Hongjun berjalan menuju pusat tempat latihan, hanya untuk melihat dua mayat tanpa kepala tergeletak di halaman. Ini adalah satu-satunya mayat yang mereka lihat sepanjang perjalanan ke sini. Salah satu mayat bungkuk, dan bersandar miring di lapangan latihan. Darah di lehernya sudah mengering menjadi ungu kehitaman. Sebuah tongkat tergeletak di tanah di satu sisi.

Yang lainnya mengenakan zirah, posturnya tinggi dan kokoh. Ia mempertahankan posisi berlututnya; itu masih belum jatuh, meski sudah lama dipenggal.

Serigala Abu-abu mengikutinya, berkata dengan sungguh-sungguh, “Hongjun.”

Dengan gemetar, Hongjun mengambil tongkat itu. Dia sudah melihat ini lebih dari sekali. Itu pernah berada di tangan Feng Changqing, dan saat dia mengutuk Li Jinglong, dia mengangkatnya tinggi-tinggi ke udara.

Mo Rigen dan Hongjun terdiam lama. Hongjun berjalan mendekati mayat-mayat itu, melihat ke bawah ke arah palung kayu, hanya untuk melihat dua kepala manusia di sana – kepala Feng Changqing dan Gao Xianzhi. Mata mereka melotot marah.

Hongjun: “…”

Mo Rigen menoleh, melihat ke kejauhan.

“Seseorang memenggal mereka,” kata Mo Rigen. “Dan mereka bahkan tidak mengubur tubuh mereka dengan benar.”

Hongjun bertanya, “Jalurnya jatuh, begitu saja? Bagaimana mungkin?”

Mo Rigen menjawab dengan tenang, “Dari kelihatannya, itu bukan para pemberontak.”

Hongjun menatap Mo Rigen, bingung, dan
Mo Rigen menjelaskan, “Dengan bagaimana para pemberontak, jika mereka tidak bisa membuat mereka menyerah, setidaknya pemberontak akan membiarkan mayat mereka utuh, atau pemberontak akan menggantung mayat mereka di Jalur Tong. Atau pemberontak akan membiarkan mereka dirusak menjadi makanan untuk An Lushan.”

Terbukti, begitu hukuman dilaksanakan, para pemberontak telah menyerbu Jalur Tong. Semua orang buru-buru melarikan diri, dan tidak ada yang memiliki waktu luang untuk menguburkan mayat kedua komandan ini. Sangat disayangkan bahwa Feng Changging dan Gao Xianzhi, terlepas dari kepahlawanan mereka di masa lalu, sudah jatuh dalam bayang-bayang Jalur Tong seperti ini.

Hongjun berkata, “Kita harus mengubur mereka.”

Mo Rigen menjawab, “Tidak ada waktu untuk melakukan itu, Hongjun. Kita bahkan tidak yakin apakah yang lain selamat.”

Hongjun menatap Mo Rigen, alisnya berkerut dalam kesedihan dan penyesalan. Mo Rigen akhirnya mengalah. “Baiklah kalau begitu.”

Hongjun menemukan tikar jerami dan mengambil kedua kepala itu, menekannya ke belakang ke leher mereka. Dia memeluk kepala Feng Changqing dan Gao Xianzhi, menutup mata mereka yang tidak berkedip.
Serigala Abu-abu menggali lubang di bawah bayang-bayang jalur, menempatkan tikar rumput ke dalamnya. Keduanya lalu bekerja sama menutup lubang dan meratakan tanah di atasnya.

Langit sudah gelap gulita setelah mereka selesai. Hongjun bersandar ke dinding, bertanya, “Ke mana mereka pergi?”

Serigala Abu-abu menjawab, “Mereka akan baik-baik saja. Masing-masing dari mereka sangat terampil. Jika kita menuju ke arah yang dituju para pemberontak, kita mungkin bisa menemukan mereka.”

“Siapa disana?” Seseorang sudah melihat mereka.

Hongjun langsung kaget, dan Serigala Abu-abu berteriak, “Cepat, naik ke punggungku!”

Patroli pemberontak sudah datang, dan mereka semua berteriak keras. Serigala Abu-abu melompati puing-puing, tapi kuda-kuda yang berlari kencang menghalangi jalan mereka.

Dengan lolongan liar, Serigala Abu-abu membuat kuda-kuda itu melarikan diri dengan panik, dan kuda-kuda itu melemparkan para pemberontak dari punggung mereka saat mereka melakukannya.

“Ayo pergi!” kata Hong Jun.

Serigala Abu-abu menahan dorongan yang dirasakannya untuk merobek dan mencabik-cabik musuh mereka, dan dia berbalik dan bergegas ke arah barat, meninggalkan Jalur Tong di belakang.


 

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Leave a Reply