Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Keesokkan paginya.

“Dalam beberapa saat, jangan mengatakan apapun,” Li Jinglong secara khusus memperingatkan Hong Jun saat dia membangunkannya.

Musim gugur semakin terasa di sekeliling mereka saat pohon-pohon maple yang ditanam di sekitar halaman berubah menjadi merah, tapi pohon wutong masih mempertahankan daun hijau khas musim semi. Kontras dengan warna merah dan hijau, bersamaan dengan pantulan langit biru dan awan putih di kolam, merupakan pemandangan indah yang berwarna cerah dan menarik untuk dilihat.

Dua tubuh dan seekor rubah yang terluka parah diletakkan di halaman. Yang terakhir itu tampaknya yang termuda, dan tubuhnya dipenuhi oleh luka-luka; luka yang pertama adalah bahunya yang ditusuk oleh pisau lempar Hong Jun, kemudian kaki belakangnya yang dibakar oleh api A-Tai sampai kulitnya yang menghitam menjadi keras dan pecah, menampakkan daging segar dibawahnya. Akhirnya, panah Li Jinglong yang hampir mengakhiri hidupnya, melewati perut dan menembus punggungnya. Panah Mo Rigen juga memiliki kait di ujungnya yang mencegahnya ditarik keluar1, jadi panah itu hanya bisa dihilangkan dengan menarik bulunya juga, yang menyebabkan rubah kecil itu terus melolong kesakitan.

Akhirnya, Hong Jun-lah yang mengoleskan beberapa obat mujarab yang dia bawa dari Istana Yaojin untuk menghentikan pendarahannya, dan akhirnya bisa menyelamatkan hidup si rubah kecil.

“Yang satu ini memiliki level kultivasi paling tinggi.” Qiu Yongsi berjalan beberapa langkah ke depan, menunjuk ke arah ke rubah yang paling besar. Dia melanjutkan, “Yang satu ini di bunuh oleh Mo Rigen segera setelah dia keluar dari pintu, jadi masih belum jelas. Yang satu itu, yang masih hidup adalah yang paling baru di kelompoknya.”

Kedua mata rubah kecil itu tertutup rapat, tidak bergerak.

“Haruskah aku membawamu ke depan Komandan Hu sehingga dia dapat melihat seperti apa penampilanmu hari ini, Jin Yun?” Li Jinglong memiringkan kepalanya dan mengamati rubah kecil itu. Dia kemudian bertanya, “Sakit, kan?”

Si rubah kecil tiba-tiba membuka matanya, tapi dia segera memalingkan wajahnya.

“Jin Yun, Yu Ting, Zi Ying.” Li Jinglong melemparkan setumpuk kertas. Kertas paling atas berisi nama-nama palsu dari tiga wanita yang menghilang dari Yishi Lan pada malam itu. “Kediaman keluarga2 di Xinyang3. Di umur enam belas tahun, kalian bertiga datang ke Chang’an dari kampung halaman yang sama sebagai rekan satu sama lain untuk mencari tempat tinggal.”

“Jika kalian hanyalah makhluk spiritual yang ada di bumi ini, dan berkultivasi untuk melepaskan bentuk hewan kalian dan menjadi seorang manusia. Jika niat kalian ditunjukkan hanya untuk kebaikan, maka semuanya akan baik-baik saja. Paling-paling, aku hanya akan mengusir kalian dari Chang’an.” Li Jinglong berhenti sejenak, duduk di tangga luar di depan aula, sambil menjaga kontak mata dengan si rubah kecil. Dia melanjutkan, dan berkata secara terang-terangan, “Tapi kenapa kalian bertiga membunuh orang?”

Rubah kecil itu tidak menjawab.

“Milik siapa mayat itu?” Tanya Li Jinglong dengan dingin, “Katakan.”

Rubah kecil masih tetap diam.

“Jika kau tidak mengatakannya, aku masih bisa untuk mengetahuinya,” kata Li Jinglong. “Sekarang, aku akan memberimu kesempatan terakhir. Katakan padaku siapa yang membunuh pria itu?”

Rubah kecil itu masih tetap diam, dan Qiu Yongsi menyarankan, “Menurutku, kita bunuh saja dia.”

Setelah keheningan yang cukup lama, Li Jinglong berkata, “Mari kita anggap kasus ini ditutup. Yongsi, kau tulis laporannya; besok pagi aku akan memberikannya ke Kanselir Yang. Hari ini, kita serahkan rubah ini ke Hu Sheng berikut dengan penjelasan dari kejadiannya — aku rasa dia sudah menerima laporan dari pasukannya tadi malam. Dan sisanya, biarkan dia yang menanganinya sendiri. Sebentar lagi kita semua akan melakukan tugas masing-masing, tapi pertama-tama kita harus mengurung rubah ini.”

Mo Rigen mengurung rubah kecil itu di kandang, yang kemudian diletakkan di samping halaman, dan Qiu Yongsi menempelkan banyak jimat di kandang itu untuk mencegahnya melarikan diri. Namun, sebenarnya tindakannya tidak diperlukan, karena rubah kecil ini tidak berpikir untuk melarikan diri, dan dia tidak memiliki energi yang tersisa untuk melakukannya. Ketika semua orang berkumpul kembali, A-Tai mengerutkan keningnya dan berkata, “Apa dia akan mempercayai kita?”

Hong Jun : “?”

“Sekarang kau bisa berbicara.” Li Jinglong berkata ke Hong Jun.

Hong Jun baru saja akan mengajukan pertanyaannya, tapi Li Jinglong sudah menjawab pertanyaan itu sebelumnya. “Kirimkan dia ke Prajurit Longwu, lalu lihat apakah ada pergerakan aneh di suatu tempat. Mencoba menemukan yao di istana sama seperti mencari jarum di tumpukkan jerami; hal ini akan menyederhanakan proses pencariannya.”

Mo Rigen berkata, “Tapi bagaimana jika seseorang datang untuk menyelamatkannya?”

Pada titik ini, akhirnya Hong Jun menyadari apa yang sedang mereka lakukan, dan dalam hatinya dia membatin, sangat pintar! Sejak awal Li Jinglong hanya mencoba untuk menipu rubah kecil, berpura-pura bahwa kasus ini sudah ditutup, tapi tujuan sebenarnya adalah untuk memancing lebih banyak yaoguai.

“Kalian semua mencoba untuk memancing ular keluar dari sarangnya4!” kata Hong Jun.

Keempat orang yang ada di aula tidak mengatakan apapun, sebelum Li Jinglong mengangguk ke arah Hong Jun, “En, pintar.”

Beberapa saat kemudian, Li Jinglong melanjutkan, “Seseorang pasti akan datang utuk menyelamatkannya, atau akan membunuhnya untuk membuatnya bungkam. Kau tahu, dia sangat pintar, dan dia tahu bahwa dia harus tetap diam untuk bertahan hidup. Rekan-rekannya pasti juga tahu kalau dia sangat pintar, jadi mereka tidak akan membiarkannya hidup lama untuk mencegah kebocoran informasi. Jika Hu Sheng membantunya melarikan diri, maka segalanya akan menjadi lebih mudah, kita hanya perlu melacaknya.”

Otak Hongjun sudah berputar terlalu cepat karena masuknya banyak hal ke dalam pikirannya, dan dia tiba-tiba memiliki pemikiran yang absurd bahwa orang-orang di depannya pasti adalah yaoguai yang sebenarnya.

“Ini benar-benar kasus besar,” kata Qiu Yongsi.

“Ayo bergerak,” kata Li Jinglong. “Berharap saja kita bisa menggunakan strategi ini5 untuk menangkap yang besar.”

Pada saat ini A-Tai, Mo Rigen, dan Qiu Yongsi menatap Li Jinglong dengan tatapan yang sangat berbeda dari sebelumnya, terutama setelah Li Jinglong menunjukkan keterampilannya tadi malam. Saat dia selesai berbicara, Li Jinglong bangkit, dan yang lain mengikutinya, tapi dia berkata, “Kalian semua harus istirahat, Hong Jun dan aku akan pergi mengembalikan kucing itu.”

“Aku akan pergi untuk mendapatkan lebih banyak Serbuk Lihun untuk semua orang,” Qiu Yongsi tersenyum.

Li Jinglong menatap Qiu Yongsi sebelum dia mengangguk. Dia menyuruh Hong Jun memeluk chausie itu dengan erat, kemudian mereka berdua pergi.

Segera setelah mereka berdua pergi, ekspresi dari ketiga lainnya berubah.

“Semalam kalian tidak melihatnya,” kata Mo Rigen. “Ketika rubah yao berekor tiga yang kedua muncul, dia membahayakan nyawanya untuk melindungi Hong Jun dan Pasukan Longwu yang tiba-tiba datang. Manusia biasa dengan keberanian seperti itu sangat tidak biasa.”

A-Tai berpikir sejenak, mondar-mandir sebentar di halaman, sebelum menjawab, “Mungkin dia benar-benar bisa mengalahkan raja yao?”

Qiu Yongsi berjongkok di bawah atap koridor saat dia menyanggahnya, “Hanya karena hasil kerjanya dalam kasus ini? Apa kalian berpikir bahwa kalian tidak terlalu cepat menyimpulkannya?”

“Aku bahkan sempat berpikir untuk pergi beberapa hari yang lalu!” Kata A-Tai sedih, dan dia menaruh tangan di pinggulnya saat dia berkata, “Apa kalian tahu betapa kecewanya aku? Ah? Bisakah aku memiliki beberapa harapan dalam hidup?”

“Wah, penakut dari Tocharian.” Ikan mas yao baru saja bangun, dan sambil melihat-lihat pilihan makanan ikan di sisi kolam untuk dia makan, dia bertanya, “Apa kalian bertiga masuk dalam satu kelompok yang sama?”

Mereka bertiga melupakan bahwa tembok itu memiliki telinga, dan pada saat itu mereka membeku di tempat. Kali ini, mereka benar-benar dalam masalah besar.

A-Tai tiba-tiba mendapat sebuah ide, dan dia berkata, “Zhilong-xiong, jenis makanan ikan apa yang kau suka? Aku akan membelikannya untukmu.”

Ikan mas yao melahap makanan ikan dan menjawab, “Itu tidak perlu, aku perlu berlatih kultivasi untuk menahan nafsu. Tapi Hongjun, keluargaku masih membutuhkan banyak bimbingan dari kalian semua. Kata-kata hari ini, aku akan menyimpannya dalam pikiranku6.”

Semua orang menghela napas lega, sebelum ikan mas yao menambahkan, “Tapi…”

Mereka bertiga tiba-tiba merasa bahwa jantung mereka melompat ke tenggorokan mereka sekali lagi.

Hanya untuk mendengar ikan mas yao melanjutkan perkataannya, “Saat ini, semua orang sangat kacau. Jika kalian tidak bisa bekerja sama untuk menangkap rubah yao, bagaimana caranya kalian mengalahkan raja yao di Chang’an?”

Ay, saudara ikanku,” kata A-Tai. “Jika kau mengatakannya seperti itu, itu tidak benar, kami juga sangat khawatir jika Li-Zhangshi akan terluka atau kehilangan nyawanya…”

“Semua kehidupan itu setara,” kata ikan mas yao. “Ketika aku dibebaskan oleh biksu itu, dia mengatakan padaku bahwa menjadi seorang manusia itu baik, tapi menjadi yao juga tidak buruk. Semua orang memiliki sesuatu yang ingin mereka lindungi sendiri, bukankan semua bermuara pada hal itu?”

Mereka bertiga berhenti bicara.

Qiu Yongsi berkata, “Kita harus segera menemukan kesempatan. Menurut pendapatku, kita tidak perlu lagi menyembunyikan sesuatu darinya. Kita seharusnya berbicara dengan Zhangshi dan meletakkan semua kartu kita di atas meja.”

Ikan mas yao selesai memakan makanan ikannya, dan bergumam sendiri, “Aku harus membantu Hong Jun mencuci bajunya.” Dan kemudian dia menyeret papan cuci ke tepi sumur, menopangnya di satu sisi, sebelum dia menggeluarkan baju dan celana Hong Jun, lalu menggosoknya satu per satu.

Setelah dimarahi seperti ini, mereka bertiga tampak memiliki rasa malu yang terlukis di setiap garis wajah mereka. Mereka telah menjadi pengusir setan cukup lama, tapi pandangan terhadap dunia (milik) mereka bahkan tidak sebanding dengan ikan mas. Sungguh, mereka adalah orang-orang yang berpikiran sangat sempit.

Saat itu masih pagi. Li Jinglong berjalan di depan dan Hongjun mengikuti di belakangnya dengan kucing di pelukannya saat mereka pertama kali menuju ke kediaman Nyonya Qinguo untuk mengembalikan kucing itu.

“Awasi orang-orang di kediaman Qinguo,” Li Jinglong berkata ke Hong Jun. “Ekspresi seseorang bisa mengungkapkan banyak hal tentang dirinya.”

Pada saat ini Hong Jun merasa bahwa Li Jinglong sangat mengagumkan, padahal dia sendiri juga memiliki banyak kesulitan. Bagaimana Li Jinglong mencapai titik yang dia capai sebelumnya, ketika semua orang disekitarnya memandang rendah dirinya? Dia benar-benar tidak mengerti. Tapi Chong Ming telah menjelaskan sebelumnya, semua orang memiliki moral mereka sendiri yang mereka pegang teguh dan banyak hal yang tidak bisa dicapai hanya dengan kekuatan.

“Tapi Zhao Zilong sering mengatakan bahwa aku tidak bisa mengawasi orang-orang,” kata Hong Jun.

Li Jinglong hanya dapat menjawab, “Kita hidup dalam masyarakat, jadi tidak jarang seseorang bisa bingung dengan hal-hal seperti ini. Tidak apa-apa, tidak perlu dipaksakan. Sebentar saja, cobalah untuk tetap diam.”

Segera setelah Li Jinglong dan Hong Jun membawa kucing itu ke kediaman Nyonya Qinguo, penjaga gerbang berteriak, “Qing-er kembali—”

“Cepat, cepat! Qing-er kembali ke rumah!”

Adegan itu sangat sensasional, dan bahkan Li Jinglong merasa sangat canggung. Kepala pelayan sendirilah yang keluar untuk menyambut mereka, dan Li Jinglong bertanya, “Apakah ini…”

Sebelum dia menyelesaikan pertanyaannya, kepala pelayan mengambil kucing itu, dan berseru dengan senang, “Ini adalah kucingnya, benar! Di mana kau menemukannya?”

Dalam sekejap, seolah-olah sang Kaisar sendiri mengunjungi kediaman itu. Nyanyian dan tarian memenuhi tempat itu saat para pelayan dengan gembira membawa kucing itu ke luar aula utama. Kepala pelayan meletakkan kucing itu di kursi utama, tetapi sebelumnya dia menambahkan bantal sutra lembut di atasnya. Dia kemudian membawa kotak makanan giok berisi teripang, ikan lele, dan makanan langka lainnya, dan mangkuk kosong berlapis emas, yang dia isi dengan mata air segar dari kendi giok nephrite.

Selama dua hari terakhir di Departemen Exorcism, kucing itu sangat jijik hingga tidak makan apapun selain nasi yang diasinkan, dan segera setelah kembali ke kediamannya, kucing itu memakan semua yang memang menjadi miliknya. Sikap kucing itu sekarang tampak sangat berbeda dari hari-hari sebelumnya.

“Cepat membungkuk ke Kapten Li,” si kepala pelayan berteriak.

Para pelayan berkumpul seperti awan lalu berbaris dan membungkuk tiga kali ke Li Jinglong.

Li Jinglong: “…..”

“Dia adalah Li-Zhangshi,” Hong Jun menjelaskan untuknya.

Ekspresi Li Jinglong berubah menjadi sangat jelek dan dia bangkit untuk meninggalkan tempat ini, tapi kepala pelayan dengan cepat berkata, “Nyonya sedang pergi ke istana, tolong tunggu sampai Nyonya kembali jadi Nyonya dapat secara pribadi berterimakasih kepada Anda.”

Li Jinglong melambaikan tangannya sebagai isyarat bahwa hal itu tidak perlu, tapi ketika dia akan memanggil Hong Jun agar mereka bisa pergi, Hong Jun melihat-lihat kue yang ada di atas meja dan dia ingat bahwa dia belum sarapan. Jadi dia mulai menghirup semua kue seperti serigala yang kelaparan, mengambil beberapa dan melahapnya, dia benar-benar mengabaikan perintah Li Jinglong.

“Sangat enak.. wu…” kata Hong Jun sembari dia meminum teh, dan Li Jinglong hanya bisa berkata kepada si kepala pelayan, “Dia adalah bawahanku.”

“Seekor naga dan burung phoenix diantara para pria!7 Seekor naga dan burung phoenix diantara para pria!” Jika bukan karena statusnya8, kepala pelayan itu juga akan berlutut dan membungkuk kepada mereka berdua. Dia mendekat dan menarik tangan Li Jinglong, “Kali ini kami benar-benar berterimakasih dari lubuk hati kami yang paling dalam kepada Li-Zhangshi, Anda benar-benar telah menyelamatkan kami kali ini… ay….”

Kepala pelayan itu adalah seorang pembicara yang manis. Beberapa hari sebelumnya, ketika Li Jinglong datang dan menanyai mereka, dia hampir tidak mau bekerja sama dengannya, dan dia tidak mengira bahwa kucing itu benar-benar akan ditemukan. Di bawah pengaruh emosi yang begitu tinggi, dia menjadi sangat tidak konsisten, dan malah menusuk lebih dalam pada trauma terbesar Li Jinglong.

Li Jinglong melihat keseluruh kediaman Qinguo, tapi dia tidak melihat ada pelayan yang terlihat penuh tipu daya, atau orang-orang dengan ekspresi yang mencurigakan, dia telah dipecundangi. Li Jinglong menyuruh Hongjun agar makan lebih cepat. Begitu dia selesai makan, mereka akan segera pergi.

Hong Jun sekarang sedang minum teh, dan dia mengisyaratkan kepada Li Jinglong untuk menunggu sebentar. Ini adalah kali pertama dia merasakan kue-kue yang sangat enak, dan dia memegang beberapa kue lagi.

“Yang rendahan ini akan segera mempersiapkan lebih banyak untukmu dan mengirim kue-kue ini ke Departemen Exorcism!” kepala pelayan dengan cepat menawarkan.

Kepala Li Jinglong hampir berasap karena marah, dan dia dengan paksa mengalihkan topik pembicaraan itu. “Saat kucing ini kabur, apakah ada pengunjung yang datang ke kediaman ini?”

“Pada malam itu Selir Yang Mulia, Nyonya Guoguo9, dan Kanselir Yang datang berkunjung,” jawab si kepala pelayan. “Pada saat itu kami semua benar-benar sangat sibuk, ay….”

Kening Li Jinglong mengkerut. Hong Jun juga mendengar dengan jelas apa yang dikatakan kepala pelayan itu, dan dia berhenti ditengah-tengah saat melahap makanannya, melirik ke arah Li Jinglong. “Setelah kau selesai makan, ayo segera pergi,” kata Li Jinglong.

Kepala pelayan mencoba untuk membuat mereka tetap tinggal, tapi Li Jinglong melambaikan tangannya saat dia menarik Hong Jun bersamanya. Si kepala pelayan juga ingin memberi mereka emas sebagai rasa terima kasih, sampai akhirnya, Li Jinglong tidak tahan lagi. Dia berbalik di depan pintu masuk dan berkata kepada kepala pelayan, “Menemukan kucing itu semudah membalikkan telapak tangan, tidak perlu berterimakasih kepada kami.”

Setelah itu Li Jinglong berkata kepada Hong Jun, “Para Prajurit Tang yang Agung yang bertempur di perbatasan tidak mendapatkan lebih dari dua tael perak setiap bulannya sebagai gaji militer mereka; keadaan mereka jauh lebih buruk daripada satu hewan peliharaan milik Nyonya Qinguo. Jika uang ini hanya diberikan kepada para leluhur atas jasa kita, tidak ada satupun orang akan mengeluh, tetapi siapa yang tahu dari mana uang untuk membayar semua ini berasal.”

Si kepala pelayan benar-benar tertusuk sangat dalam atas perkataan itu, dan dia agak terkejut. Tepat ketika dia akan marah dan berteriak pada Li Jinglong, mereka berdua sudah pergi, jadi dia hanya bisa menelan amarahnya.

“Dengan kemampuanmu, semua yang bisa kau lakukan hanyalah mencari kucing,” gumam kepala pelayan itu dengan muram.

Li Jinglong hanya berpura-pura bahwa dia tidak mendengarnya dan pergi bersama Hong Jun ke Departemen Kehakiman untuk memeriksa arsip. Hong Jun mengeluarkan satu kue, dan memberikannya kepada Li Jinglong, “Nuo.”10

“Aku tidak memakan minzhi mingao11,” kata Li Jinglong.

“Ini disebut minzhi mingao12? Rasanya sangat enak,” kata Hong Jun. “Cobalah? Aku tahu kau ingin mencobanya. Kenapa setiap perkataan yang kau katakan tidak pernah sesuai dengan apa yang kau maksud, hal itu tidak baik…”

“Bukannya kata-kataku tidak sesuai dengan maksudku, aku benar-benar tidak menginginkannya!”

Keduanya terus mendorong dan menarik satu sama lain di jalan. Li Jinglong tidak tahu bagaimana cara menghentikan Hongjun, dan dia tidak bisa memukulnya. Beberapa penduduk berkumpul untuk menonton kejadian itu, dan melihat apa yang akan segera terjadi, dengan pertengkaran yang akan segera terjadi, dia hanya bisa menerima kue itu.

Kue yang diambil oleh Hong Jun disebut “Lingkaran emas”, yang terbuat dari lapisan tepung beras kristal yang dilapisi oleh kuning telur, keju, osmanthus, dan madu di awal musim panas13. Li Jinglong berkata bahwa dia tidak akan memakan apapun, tapi perutnya sangat lapar, jadi akhirnya dia mengambilnya dan memakan minzhi mingao.

“Itu enakkan, huh,” kata Hong Jun.

Li Jinglong: “Wu.”14

Li Jinglong dan Hong Jun berjalan melewati jalan utama, dan ketika mereka berjalan, Li Jinglong selalu melirikkan matanya di sekelilingnya; dia takut jika dilihat oleh orang lain.

Meskipun keluarga Li telah mengumpulkan beberapa aset selama bertahun-tahun, makanan mereka masih tidak sebanding dengan yang ditawarkan di rumah saudara perempuan keluarga Yang15. Li Jinglong tersentak; kue-kue itu benar-benar enak, tapi dia juga memikirkan apa yang dikatakan kepala pelayan itu kepada mereka.

“Hey, menurutmu apa mungkin yaoguai yang utama ada di sisi sang kaisar?” Tanya Hong Jun.

Li Jinglong mengerutkan keningnya dalam-dalam. “Jika benar seperti itu, maka Yang Mulia dalam bahaya, jika….”

“Tidak, beliau tidak akan dalam bahaya.” Hongjun berbalik, berhenti di depan sebuah gang kecil, sebelum dia berkata kepada Li Jinglong, “Putra Langit, ketika dia berada di antara makhluk fana16, dia berada di bawah perlindungan dan berkah Bintang Utara17. Bahkan jika ada yaoguai yang lebih kuat, mereka tidak memiliki cara untuk melemparkan mantranya secara langsung kepada Putra Langit. Tapi yaoguai ini, mungkinkah itu Kanselir Yang? Atau Nyonya Guoguo? Bagaimana jika itu Yang-guifei?”

“Tidak mungkin,” Li Jinglong tiba-tiba menjawabnya, dia bahkan tidak pernah berpikir tentang hal itu.

“Kenapa tidak mungkin?” Hongjun bertanya dengan bingung. “Bukankah itu sangat logis?”

Kalimat Hongjun itu segera membuat si pemimpi terbangun18, dan Li Jinglong tidak bisa berkata-kata selama beberapa saat.

Tebakan ini menembus langsung ke pikiran Li Jinglong. Kanselir Yang atau selir dan saudara perempuannya, semua orang terpercaya di sekitar raja, bisa jadi adalah yaoguai ?! Li Jinglong menatap Hong Jun, sebelum berkata, “Ayo pergi, kenapa kau hanya berdiri di sini tanpa bergerak sedikitpun?”

Hong Jun melihat ke arah kedai mie di sebelahnya, sebelum melihat ke arah Li Jinglong.

Li Jinglong: “…..”

Hong Jun: “Lihat bagaimana enaknya mie itu. Zhangshi, apa kau tidak ingin mencicipinya?”

Di belakang meja kasir, pemilik kedai sedang merentangkan mie dan memasukkan mie kuning keemasan ke dalam panci, dimana mie itu menggelembung di permukaan air mendidih. Setelah mie itu ditiriskan dari panci, mie itu diberi daging babi giling rebus, kacang kedelai, tofu goreng, dan tambahan lainnya, sebelum itu mie dihiasi dengan segenggam rempah-rempah, dan aroma surgawi meresap ke dalam hidung mereka.

“Bukankah kau baru saja makan beberapa potong kue?” kata Li Jinglong. “Kenapa kau sudah lapar lagi?” Dia teringat taktik Hong Jun di kediaman Qinguo baru saja, dimana dia melihat makanan dan langsung menolak untuk berjalan lagi. Li Jinglong juga takut jika dia menolak maka dia akan ditertawakan, jadi dia dengan cepat berkata, “Baiklah, baiklah, ayo makan, makan.”

Li Jinglong memesan beberapa mangkuk mie lalu duduk, yang bisa memberinya kesempatan bagus untuk mencerna ide-ide di otaknya.

Ketika mereka berdua duduk, udara di atas kepala Li Jinglong dipenuhi oleh awan badai. Memikirkan tentang hal itu, pergerakan si kucing itu tampak seperti membimbing mereka untuk pergi ke arah tertentu; sayang sekali dia tidak mau membuka mulutnya dan mengatakannya kepada mereka. Selain itu, setelah menghirup Serbuk Lihun, mereka semua tampak telah melupakan banyak hal penting, jadi mereka hanya bisa mencoba menebaknya.

Jika memang benar ada seseorang di keluarga Yang adalah yao, ini bukanlah masalah kecil, dan bagaimana jika Yang Guozhong dan saudara-saudaranya adalah yaoguai? Li Jinglong tidak berani untuk berpikir lebih jauh tentang hal itu, dan saat dia merenung, perhatiannya sekali lagi beralih ke arah Hong Jun.

Hong Jun sudah mulai memakan mangkuk mie ketiganya.

“Apa kau biasanya makan sebanyak ini?” tanya Li Jinglong.

“Aku masih dalam masa pertumbuhan,” jawab Hong Jun, bingung. “Apa yang salah denganku kalau aku makan banyak, ini tidak seperti aku memakan nasi keluargamu19.”

Li Jinglong tidak menanggapi hal itu.

“Di hari mendatang, akan tiba saatnya bagi orang lain untuk menjagamu, uang yang mereka tabung
tidak akan bisa untuk membelikanmu makanan yang cukup, ” kata Li Jinglong dengan kaku sambil mengalihkan pandangannya.

“Aku akan menjaga diriku sendiri,” kata Hong Jun jujur, dan dia menambahkan, “Ayah memberiku cukup banyak uang. Tujuanku adalah untuk mencicipi semua makanan enak di seluruh dunia, makanan di dunia manusia sangat enak!”

“Dunia manusia?”

“…..”

Hong Jun menyadari bahwa dia telah bicara sembarangan, tapi Li Jinglong dapat membaca suasananya, jadi dia membiarkan kalimat itu sebagai angin lalu.

“Kalian semua punya uang,” Li Jinglong menghitung beberapa koin tembaga20 untuk mencegah Hong Jun makan lebih banyak lagi; dia takut jika Hong Jun makan lebih banyak lagi, dia akan terlalu kenyang. Hong Jun ingin membayarnya tapi Li Jinglong tidak mengijinkannya, lalu berkata, “Kalian semua adalah orang-orang kaya — satu liang21 serbuk sari saja harganya sudah delapan ratus tael. Seseorang yang bukan dari keluarga kaya tidak akan menjadi pengusir setan.”

Tiga ribu dua ratus tael untuk Serbuk Lihun masih merupakan hutang yang belum dilunasi, dan dia telah menghabiskan semua tabungannya untuk memperbaiki Departemen Exorcism; sekarang, dengan makanan yang dimakan Hong Jun, dia akan kehabisan uang kurang lebih dua hari lagi untuk biaya makan, dan dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menunggu gaji bulan depan dibagikan. Ekspresi wajah Li Jinglong sangat cemas, tapi tidak ada cara yang bagus untuk memberitahu Hong Jun tentang hal ini, jadi dia hanya bisa mengertakkan gigi dan menahannya.

Dia masih memiliki dua belas koin tembaga yang tersisa; jika dia tidak lagi pergi ke kedai dalam beberapa hari dan memilih makan di departemen, hari ini tanggal dua puluh enam… bertahan sampai tanggal lima bulan depan bukanlah masalah besar.

Ini adalah kunjungan pertama Hong Jun ke Departemen Kehakiman. Awalnya, dia mengira itu adalah kuil22, tetapi dia menemukan bahwa itu sebenarnya hanyalah kantor pemerintahan biasa. Para pejabat datang dan melanjutkan tugas mereka sendiri di depan aula utama yang menjulang dan terlihat mengancam saat teriakan kesedihan datang dari suatu tempat yang jauh di dalam. Ada hawa-hawa berat terasa disana, yang membuat semua orang merasa tidak nyaman.

Berbicara secara logis, ketika mereka menemukan mayat dan menangkap yaoguai, kasus ini seharusnya sudah ditutup, tapi Li Jinglong merasa bahwa tubuh yang telah dibakar oleh rubah yao ini sangat mencurigakan; jelas, siapa pun di balik semua ini, orang itu tidak ingin dia menyelidikinya lebih lanjut. Si kucing dan rubah yao sama-sama dipenuhi dengan celah yang mencurigakan, dan semakin banyak celah yang ada, semakin dia merasa bahwa dia tidak bisa menutup kasus ini. Dia merasa bahwa di belakang mereka, ada teka-teki yang lebih rumit dan sulit untuk dipecahkan.

Mereka berdua melihat-lihat ke ruang penyimpanan catatan yang ada di belakang bangunan untuk waktu yang lama, sebelum Hong Jun tiba-tiba berkata, “Coba lihat ini?”

Sekarang Hong Jun bisa mengikuti beberapa pemikiran Li Jinglong; banyak hal yang tampak normal di permukaan tapi ada hal-hal tidak biasa yang tersembunyi di baliknya — tiga terpelajar yang datang ke Chang’an untuk mengikuti ujian kekaisaran telah tinggal di penginapan Chang’an selama beberapa hari, tapi mereka telah melarikan diri tanpa membayar tagihan mereka. Pemilik penginapan tidak bisa mendapatkan uang sewa itu, dan karena hal itu dia melaporkannya ke Departemen Kehakiman. Menurut detailnya, mereka berusia sekitar tiga puluh hingga empat puluh tahun.

“Bawa yang itu,” Li Jinglong mengeluarkan selembar kertas itu, dan membawanya ke depan untuk melakukan prosedur yang tepat untuk memindahkan kasus dari Departemen Kehakiman ke Departemen Exorcism. Setelah melihat kasus itu, pejabat itu tertawa keras sambil mengejek mereka. “Kalian Departemen Exorcism, selain mengejar kucing, kalian semua hanya mengejar penunggak hutang?”

Li Jinglong bahkan tidak peduli dengan tanggapan itu, dia pergi begitu kasus itu di cap. Dia membawa Hong Jun bersamanya untuk pergi ke markas besar Prajurit Longwu.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Seperti ini panahnya. Panah Mo Rigen juga memiliki kait di ujungnya yang mencegahnya ditarik keluar*, jadi panah itu hanya bisa dihilangkan dengan menarik bulunya juga, yang menyebabkan rubah kecil itu terus melolong kesakitan
  2. Secara teknis, kediaman keluarga leluhur; di mana leluhur mereka berada.
  3. Kota di Provinsi Henan.
  4. Pada dasarnya, menyiapkan umpan untuk memancing orang jahat yang sebenarnya.
  5. Ungkapan aslinya adalah “bergerak di sepanjang sulur anggur untuk merasakan melon”.
  6. Aku tidak akan mengatakannya.
  7. Pada dasarnya, statusnya di matanya sama dengan naga atau burung phoenix (dua makhluk mitos tingkat tertinggi) di antara makhluk mitos.
  8. Sebagai kepala pelayan dari seluruh pelayan di kediaman Qinguo.
  9. Saudara ke-3 dari Yang-guifei dan Nyonya Qinguo. Tertua kedua dari ketiga saudara.
  10. Dalam bahasa China Minzhi Mingao ini berarti “kekayaan dan kemakmuran yang diperoleh melalui pertukaran darah dan keringat dari rakyat biasa”
  11. Gao di sini berarti kue atau makanan manis. Secara literal ya tadi artinya.
  12. Terlihat seperti ini. Li Jinglong berkata bahwa dia tidak akan memakan apapun, tapi perutnya sangat lapar, jadi akhirnya dia mengambilnya dan memakan minzhi mingao
  13. Ketika kau membuat suara tapi mulutmu penuh.
  14. Mengacu pada saudara perempuan Yang-guifei, Nyonya Qingguo dan Nyonya Guoguo.
  15. Setelah makhluk fana mati, dia akan kembali ke langit, ke tempat semestinya dia berada.
  16. Biduk bintang utama.
  17. Membangunkan dia untuk hal yang menurutnya tidak mungkin seperti mimpi sebelumnya.
  18. Dia tidak menggunakan sumber daya Li Jinglong, yaitu persediaan makanannya.
  19. Secara spesifik, jenis koin tembaga ini disebut Tangbao, dan menurut periode waktunya koin itu adalah Kaiyun Tongbao.
  20. Liang di masa modern ditetapkan setara dengan 50 gram; itu juga didefinisikan sebagai 1/10 dari sebuah jin (juga dikenal sebagai kati) dan 10 qian.
  21. Di Tiongkok, Departemen Kehakiman adalah 大理寺 (Dali Si), di mana 寺 (si) biasanya mengacu pada kuil Buddha, karena itu Hong Jun kebingungan.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments