Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Di siang hari, Hong Jun datang ke kedai di mana mereka berempat akan bertemu, sebuah tempat yang dinamakan “Ikan Mas melompati Gerbang Naga”1. Perasaan Hong Jun belum sepenuhnya kembali tenang, dan dia berkata, “Hari ini… hal yang sangat besar telah terjadi.”

Qiu Yongsi, Mo Rigen, dan A-Tai yang baru saja duduk, memasang ekspresi kebingungan saat mereka buru-buru memanggilnya, “Sini sini sini, cepat ceritakan pada kami. Apa Zhangshi belum datang?”

“Dia membawa kucing itu kembali bersamanya,” kata Hong Jun. “Dia menyuruh kita untuk makan lebih dulu, dia sebentar lagi akan tiba, dan akan menjelaskan secara detail.”

“Dia benar-benar menemukannya?” Mo Rigen terkejut.

Ketiga orang itu saling menatap satu sama lain sebelum mereka melanjutkan pertanyaan mereka yang tadi. Hong Jun hanya dapat menceritakan kejadian dimana dia terlibat di dalamnya, dari Li Jinglong yang kembali ke Departemen Exorcism untuk menampung kucing itu, kemudian mereka pergi melacak mayat yang mereka temukan dan akhirnya pergi ke Departemen Kehakiman untuk menelusuri tentang kasus orang hilang, kasus demi kasus. Kejadian ini cukup rumit, jadi pertama-tama mereka harus memahami situasinya terlebih dulu.

“Ayo makan, aku lapar.”

Pelayan itu membacakan menunya2, tapi mereka tidak tahu apa itu. A-Tai datang dari jauh dan belum memiliki pengalaman tentang makanan lezat di Chang’an. Mo Rigen lahir di padang rumput, jadi dia tidak tahu jenis makanan Tang, dan Hong Jun belum pernah mencoba hal ini sebelumnya.

Qiu Yongsi dengan santai berkata, “Kalian yang tentukan, aku akan makan apa saja yang kalian pilih.”

Mereka semua kebingungan setelah mendengar semua nama menu makanan itu. Akhirnya ikan mas yao tidak tahan lagi dan mulai memesan beberapa makanan, dia membuka dan menutup mulutnya di belakang punggung Hong Jun sambil berkata, ” Enam mangkuk sup burung pegar hitam, seporsi tumis Qunxun3, Ayam cuka dan daun bawang, okra dan gulungan kubis, dan untuk makanan utamanya, enam mangkuk Nasi Yuhuang Wangmu4, sepiring es serut manis untuk setelah makan, dan satu jin Lishan Shaochun5. Untuk makanan yang berbahan ikan, jangan menggunakan ikan mas.”

“Siapa?!” Wajah si pelayan menjadi putih pucat. “Siapa yang berbicara?!”

“Perut yang berbicara!” Hong Jun dengan segera menjawab.

“Kalian ada empat orang, tapi kalian memesan makanan untuk enam orang?” pelayan itu bertanya saat dia tidak sadar melirik kursi kosong disamping A-Tai, ekspresi wajahnya masih tampak takut.

“Kami masih menunggu seseorang,” kata Hong Jun. “Dia mungkin tidak akan datang sampai makanan itu dihidangkan.”

“Ikan mas punya banyak tulang, siapa juga yang akan memakannya,” pelayan itu berkata pada dirinya sendiri.

“Apa yang kau katakan?!” Ikan mas yao di belakang punggung Hong Jun menjadi sangat marah, matanya melotot, seolah-olah dia tersinggung.

Si pelayan: “???”

“Tidak ada apa-apa, kau harus melanjutkan pekerjaanmu,” kata Hong Jun, buru-buru menyuruh pelayan itu pergi.

Wajah si pelayan masih tampak ketakutan saat dia meletakkan makanan yang mereka pesan, dan di atas meja yang lebar telah dipenuhi oleh banyak makanan yang enak dan lezat. Dengan cepat, Hong Jun menyadari bahwa makanan yang dibelinya di jalanan tidak dapat dibandingkan dengan makanan yang tersaji di depannya. Supnya disajikan di dalam mangkuk keramik yang terbuat dari bambu tiruan, tumisannya adalah sepiring ikan dan daging domba yang dimasak bersamaan, ayamnya dikukus dengan sempurna hingga daging putihnya tampak agak kekuningan6, dan aroma ringan tercium di hidung mereka. Diatas Nasi Yuhuang Wangmu ada telur setengah matang, dan empat orang dan seekor ikan itu mulai menyantap makanan yang ada di depannya.

“Zhao Zhilong sebelumnya tinggal di kedai di Chang’an,” kata Hong Jun saat makan. “Untungnya dia mempelajari banyak hal disana.”

“Oh.” Mo Rigen tersenyum dan berkata, “Sebagai Juru Masak? Kau tidak dapat dinilai hanya dari penampilanmu.”

“Sebagai bahan masakan,” jawab ikan mas yao.

Semua orang: “…”

Hong Jun kemudian menambahkan, “Dia awalnya dijual di pasar, kemudian dibawa ke kedai dan di taruh di sebuah tangki air. Lalu ada seseorang yang baik hati membelinya dan melepaskannya. Jadi, dia berhasil bertahan sampai saat ini.”

Ikan mas yao sangat kenyang; dia memasukkan kepalanya ke dalam cangkir dan menyeruput sedikit anggur, sebelum berjalan dengan linglung di atas meja, dan akhirnya, dengan diikuti bunyi “peng“, dia terkapar dalam keadaan mabuk.

“Bersulang!” kata A-Tai. “Aku akan membayar semua tagihannya hari ini, mari bersulang untuk merayakan pertemanan kita dan tidak hadirnya Zhangshi kita saat ini—”

Mereka berempat mengangkat cangkir mereka. Ini adalah kali pertama secara resmi mereka merayakannya bersama setelah memasuki Departemen Exorcism. Kebanyakan waktu Hong Jun tidak dihabiskan bersama mereka, tapi karena mereka bertiga sering bermalas-malasan, mereka menjadi cukup dekat. Sekali lagi, percakapan mereka kembali membahas tentang Li Jinglong, dan Hong Jun samar-samar menjawab beberapa pertanyaan, tapi akhir-akhir ini dia tidak bekerja bersama Mo Rigen dan yang lainnya, jadi dia sangat ingin tahu tentang teman-temannya.

“Ayahku menyuruhku datang ke Chang’an.” Hong Jun memikirkan tentang hal itu. Awalnya dia diberitahu, sebelum dia memulai perjalanannya, bahwa ada banyak hal yang tidak dapat dikatakan pada orang lain, dan sekarang Zhao Zhilong adalah ikan yang mabuk. Hong Jun takut mengatakan terlalu banyak hal dan mengungkapkan kebenaran tentang dirinya, jadi dia hanya berkata, “Dia mengirimku ke sini untuk membasmi semua yaoguai di Chang’an… en.”

A-Tai tersenyum dan berkata, “Di mana yaoguai yang ada di Chang’an?”

Mo Rigen juga tersenyum dan berkata, “Jika di sini tidak ada yaoguai, lalu untuk apa kita dikirim kesini?”

Hong Jun berkata, “Tapi kata Zhangshi ada yaoguai di Chang’an, tapi mereka jarang menampakkan diri.”

Hong Jun tidak pernah minum anggur sebelumnya, dan ini pertama kali baginya; dia tidak tahu apa-apa, jadi dia meminumnya seperti dia minum air putih. Mo Rigen dan A-Tai berpikir bahwa toleransi Hong Jun terhadap anggur sangat bagus jadi mereka membiarkannya meminumnya, dan dari satu Jin Linshan Shaochun, Hong Jun berhasil menghabiskan setengahnya. Otaknya merasa kabur dan dia merasa sedikit pusing, jadi dia memiringkan kepalanya ke satu sisi dan jatuh tertidur.

Hong Jun belum terlalu lama mabuk sebelum Li Jinglong tiba. Saat melihat Hong Jun mabuk, dia menjadi sangat marah.

“Ini masih jam kerja, dan kalian semua disini untuk minum anggur?” kata Li Jinglong. “Kalian bahkan membiarkannya mabuk. Ini…”

A-Tai dengan cepat berkata, “Zhangshi, kemarilah, duduk di sini! Hari ini aku yang traktir!”

Wajah Li Jinglong nampak cemberut saat dia duduk; dia tidak peduli bahwa meja itu dipenuhi dengan makanan sisa saat dia mulai makan makanan yang sudah dingin. Ketiga lainnya yang sibuk dengan diri mereka sendiri bertanya tentang apa yang telah terjadi. Li Jinglong menjawab, dan mereka dengan segera menjadi tenang; satunya minum teh, yang satunya minum anggur, dan satu lainnya memakan manisan, semua menghentikan gerakannya, dan menatap Li Jinglong.

“Di bawah tempat tidur, ada seorang mayat?” tanya Mo Rigen.

Li Jinglong menghembuskan napas melalui hidungnya bersamaan dengan suara “en“, dan berkata, “Akhirnya kalian tertarik? Aku baru saja pergi ke Departemen Kehakiman dan menanyakan tentang hal itu, tapi tak seorang pun melapor tentang orang hilang beberapa hari terakhir ini.”

“Itu tidak benar,” alis A-Tai berkerut. “Menyembunyikan mayat di bawah tempat tidur, apa maksudnya?”

Li Jinglong dengan tenang menjawab, “Aku tidak yakin apa itu ada dalam wilayahku, jadi aku mencari kalian dan ingin mendiskusikan hal ini…”

“Itu pasti yaoguai!” Mo Rigen tiba-tiba menambahkan.

Yaoguai itu belum melarikan diri.” Qiu Yongsi tersenyum, dan senyum itu tampak seolah-olah menyembunyikan sesuatu di dalamnya.

“Kenapa? Kau dapat menjelaskannya?” Li Jinglong bertanya sambil mengambil makanan secara sembarang, dahinya berkerut.

A-Tai menatap Li Jinglong cukup lama sebelum beberapa saat kemudian berkata, “Aku rasa saudara ini dapat memberitahumu.”

“Tidak, tidak, kau yang pertama…”

“Kau saja yang pertama, kau saja…”

Ketiga orang itu mulai bertengkar saat mereka mendorong satu sama lain untuk mengatakannya, dan akhirnya Li Jinglong menaikkan suaranya, “Cukup!”

Beberapa saat kemudian, Mo Rigen berkata, “Mayat yang ada di bawah tempat tidur seharusnya membusuk setelah beberapa hari, dan baunya secara alami akan menarik perhatian orang-orang disekitarnya. Namun, mayat itu telah dikeringkan sebelum disembunyikan di bawah tempat tidur… itu adalah sesuatu yang rumit, dan bukan sesuatu yang biasanya akan dilakukan. Ini jauh memakan waktu dibanding jika kau menguburkannya.”

“Jadi Jin Yun menyembunyikan mayat itu karena ingin mengeluarkan sihir yao?” Li Jinglong mengerutkan alisnya.

Semua orang memperlihatkan ekspresi aneh saat mereka menatap Li Jinglong. Mereka ingin tertawa tapi mereka tidak berani melakukannya. Li Jinglong merasa hal ini sangat membingungkan dan bertanya, ” Apa aku mengatakan sesuatu yang salah?”

Qiu Yongi menjawab, “Uh… jadi begini, Zhangshi, aku percaya bahwa orang ini pasti langsung berubah menjadi mayat kering sampai dapat menghasilkan efek semacam ini.”

Li Jinglong segera mengerti dan bergumam, “Jadi begitu.”

“Orang itu pasti telah dihisap sampai kering oleh yaoguai.” kata Mo Rigen. “Pada saat itu, dia pasti tidak tahu dimana harus meletakkan mayat itu, jadi dia secara acak meletakkannya di bawah tempat tidur. Itu adalah skenario paling memungkinkan.”

Li Jinglong berpikir sejenak. A-Tai melihat ke arah dua orang lainnya dan berkata, ” Ayo berpatroli malam ini? Aku selalu merasa bahwa ada sesuatu yang tidak beres di Pingkang Li, sudah jelas kita telah membongkar beberapa hal7.”

Qiu Yongsi segera melirik A-Tai, memperingatkannya agar tidak bicara terlalu banyak.

Li Jinglong akhirnya paham: pada malam saat A-Tai dan Qiu Yongsi pergi ke rumah bordil, mereka telah menyelidiki yaoguai.

“Ada yao di Pingkang Li?” tanya Li Jinglong.

“Tempat itu dipenuhi oleh energi yao.” Qiu Yongsi mulai terkekeh saat dia berbicara. “Tempat yang dipenuhi oleh energi yao paling besar ada di Pingkang Li, Istana Daming, dan Istana Xingqing.”

Dalam waktu yang cukup lama, Li Jinglong hanya terduduk dan tidak mengeluarkan sepatah kata pun.

Li Jinglong telah memikirkan hal ini dalam waktu yang cukup lama. Haruskah dia memberitahu Prajurit Shenwu dan Longwu untuk mengepung Yishi Lan dan menemukan mayat itu, atau haruskah dia menyembunyikannya tanpa membuat kecurigaan, saat menangkap yao? Mengingat akan nasib buruknya, jika dia menangkap orang yang bernama Jin Yun ini, tak seorangpun yang akan mempercayainya, dan itu akan membuatnya jatuh ke dalam banyak masalah. Yah, dia tidak menyangka bahwa bawahannya, satu per satu, paham akan hal ini.

“Kalau begitu, malam ini adalah saat yang tepat untukku melihat kemampuan kalian,” kata Li Jinglong.

“Ketika saudara Hong Jun pergi, dia dapat menangkap yao kecil tanpa masalah,” kata Mo Rigen sambil tersenyum. “Kami semua hanya akan membantunya.”


Di siang hari, ada suara gemuruh saat hujan mulai turun di langit Chang’an. Dengan langkah yang cepat, Li Jinglong memimpin di depan saat Mo Rigen membawa Hong Jun yang mabuk, dan di bawah hujan mereka bergegas kembali ke Departemen Exorcism, A-Tai dan Qiu Yongsi mengikuti di belakangnya. Ada cukup banyak wanita di jalanan yang mencari tempat berteduh dari hujan, mereka menunjuk dan berbisik saat mereka bertiga melewatinya, memanggil teman wanita mereka untuk melihat.

Li Jinglong sangat tinggi dan tampan, Mo Rigen sangat elok dan fitur wajahnya sangat tampan, A-Tai sangat cantik seperti mutiara, Qiu Yongsi sangat langsing, dan Hong Jun yang ada di punggung Mo Rigen, memiliki wajah cantik yang tampak seperti giok putih. Hong Jun juga membawa ikan asin di punggungnya… bukan, ikan mas.

Para gadis muda itu bergegas mengikuti mereka bertiga dibelakangnya, dan Mo Rigen menoleh ke belakang untuk melihatnya saat A-Tai berkata, “Ay, ini sangat menyusahkan. Kemanapun kita pergi akan selalu ada banyak orang mengikuti kita… Semuanya, ayo cepat.”

Setelah itu, mereka berkumpul di aula untuk mendengarkan suara hujan. Di aula, Li Jinglong telah mengikat kucing itu di pilar dengan tali, dan kucing itu mengeong beberapa kali, melakukan yang terbaik untuk menarik kepalanya keluar, mencoba untuk terbebas dari tali itu. Sebuah kejadian yang sangat penting telah terjadi hari ini, dan Li Jinglong memutuskan untuk mengembalikan kucing itu besok.

Ikan mas yao masih tidak bergerak disana, berbaring di halaman saat hujan terus turun.

Hong Jun merosot dari meja yang ada di aula, sementara Li Jinglong mengeluarkan semua kasus dari masa Di Renjie, ketiganya tampak telah menemukan kesepakatan yang tak terucap. Masing-masing dari mereka telah mengambil dan memulai menyelidiki yaoguai yang bersembunyi di Pingkang Li.

Namun, saat mereka melihat-lihat catatan kasus Di Renjie, mereka menyadari bahwa meskipun banyak catatan kasus tentang yao, kebanyakan catatan tentang kasus yao ada di ibu kota tanah suci, Luoyang. Setelah kaisar memindahkan ibu kota ke Chang’an, hanya ada sedikit catatan yang tersisa.

Yao macam apa yang menyerap energi seseorang untuk kultivasi?” tanya Li Jinglong.

“Banyak dari mereka yang dapat melakukannya,” Mo Rigen menundukkan kepalanya untuk mempelajari gulungan itu dan dengan sembarangan berkata, “Serigala, Ular, Bunga, Lukisan…”

A-Tai menyela, “Mungkin bukan itu masalahnya. Bagaimana jika tubuh itu adalah tubuh kekasih Jin Yun?”

Semua tiba-tiba merinding, dan Qiu Yongsi berkata, “Tidak mungkin! A-Tai, apa kau menyukai hal semacam ini?”

“Aku lebih suka menjadi yao,” A-Tai tertawa.

Li Jinglong tiba-tiba berkata, “Kalian semua, apa kalian datang di waktu bersamaan saat melapor di Departemen Exorcism?”

“Kami datang di waktu yang hampir bersamaan,” A-Tai menjawab dengan senyuman.

“Kenapa aku merasa bahwa kalian telah mengenal dalam waktu yang lama,” kata Li Jinglong.

Semua orang berhenti berbicara. Beberapa saat kemudian, saat dia melihat reaksi mereka, Li Jinglong menambahkan dengan santai, “Aku harus meminta saran dari kalian semua, malam ini.”

Mereka bertiga mengangguk, dan Li Jinglong melihat ke arah Hong Jun, yang masih mabuk. Mo Rigen merentangkan tangannya dan mengguncangnya dengan lembut, “Hong Jun?”

Semua orang takut bahwa Hong Jun akan tetap mabuk sampai waktu malam, saat mereka akan membangunkannya, ikan mas yao yang berada di luar bangun terlebih dulu. Dia berdiri dengan gemetar, jelas masih sedikit mabuk, dan dia berkedip beberapa kali sambil berkata, “Kita sudah kembali? En..”

Ikan mas yao terhuyung-huyung saat berjalan di lorong. Kucing itu menjadi sangat bersemangat saat melihat ikan mas yao itu, dan dengan tarikan yang kuat kucing itu melepaskan kepalanya dari tali yang mengikat di lehernya, melompat ke arah ikan mas yao. Ikan mas yao terdiam sejenak; dia melihat ke arah chausie itu dan takut setengah mati, dan dengan keras berteriak, “Selamatkan aku! Kucing itu lepas!”

Ketakutan kecil itu berbeda dari yang sebelumnya, dan bahkan membuat Hong Jun terbangun karena keributan itu. Semua orang melihat ke arah kucing itu yang telah ditangkap dengan susah payah yang saat ini mencoba untuk melarikan diri, mereka semua bergegas menangkapnya kembali. Li Jinglong berteriak marah, “Masuklah ke aula!”

Sebelumnya, Li Jinglong takut jikalau si kucing akan tercekik, jadi dia tidak mengikat talinya terlalu erat — tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa kucing itu akan lepas seperti ini. Ikan mas yao bergegas masuk, dan diikuti oleh kucing itu saat Hong Jun berteriak, “Cepat, tutup pintunya!”

Sisanya segera membanting pintu sampai tertutup. Ikan mas yao begitu ketakutan sampai terkencing-kencing saat dia bersembunyi dari pemangsanya. Hong Jun membuatnya berdiri dengan benar, tapi teror dari pemangsa alaminya telah mengalahkan logikanya untuk mematuhi perintah Hong Jun. Kucing itu berlari dengan liarnya, pertama dia melompati beberapa gulungan kasus, kemudian melompat ke atas meja, dan dengan lompatan yang seakan seperti terbang yang disertai kekuatan yang luar biasa, dan disertai suara “xiu” yang seperti panah yang dilesatkan ke udara, dia melompat ke atas lemari.

Tepat setelah itu, A-Tai dan Mo Rigen melompat ke tengah, tapi chausie itu melompat dengan sangat lincah, whoosh, dan whoosh. Dengan dua gerakan chausie itu berhasil mengikuti ikan mas yao yang berada di atas lemari.

Li Jinglong tiba-tiba menyadari akan terjadi masalah yang serius, dan dia meletakkan satu kakinya di dinding. Tepat saat dia akan melompat untuk membantu–

–tapi itu sudah sangat terlambat.

Ikan mas yao berteriak keras “Ya Tuhanku” saat dia terpental kembali ke bawah, dan terjatuh menuju lengan Li Jinglong. Tepat saat itu, chausie itu berbalik mengikutinya, dan menjatuhkan kotak yang berisi Serbuk Lihun.

Saat semua orang melihat kejadian itu, kotak yang berisi Serbuk Lihun terjatuh lurus tepat di atas kepala Hong Jun, dan dengan suara yang ringan, kotak itu terbuka, memenuhi ruangan itu dengan serbuk.

Semua orang: “…”

Semua pintu dan jendela tertutup, dan segera Serbuk Lihun berterbangan di udara dalam ruangan itu, semua orang secara bersamaan bersin-bersin, dan secara terus menerus mereka bersin secara berurutan.

“Achoo-!”

“Achoo!”

“Achoo! Achoo! Achoo! Achoo! A-choo!”

“Achoo!”

A-Tai, Mo Rigen, Qiu Yongsi, Hong Jun, dan Li Jinglong bersin dengan liar, dan terus menerus bersin secara bergantian, satu per satu. Mereka berlima mulanya terkejut, kemudian kebingungan. Mereka berdiri di ruangan itu, pikiran mereka dipenuhi kebingungan saat mereka berbalik.

“Apa yang terjadi?” tanya Hong Jun, linglung. “Achoo!”

A-Tai: “Siapa aku? Achoo!”

Mo Rigen: ” Ini… Kalian semua… Di mana ini? Achoo!”

Bahkan chausie itu juga terus menerus bersin – dia melihat ikan mas yao dan matanya bersinar penuh harap, tapi setelah beberapa kali bersin, wajahnya penuh dengan kebingungan. Semua orang berpikir bahwa ada hal-hal aneh, sebelum mereka kembali dalam keadaan yang tidak mengetahui apapun, dan terus menerus bersin.

“Kita harus keluar dari sini… Achoo!” Li Jinglong bersin dengan keras saat ikan mas yao melompat turun dan berlari untuk membuka pintu.

Hidung ikan mas yao hanya bekerja saat berada di air, lubang hidung ikan mas yao sangat kecil, dan biasanya selalu tersumbat. Jadi, dia tidak terpengaruh sama sekali, dan melihat bahwa kucing itu tidak mengejarnya pada saat ini, dia bergegas mendorong pintu dengan sekuat tenaga.

“Cepat, keluar!” Ikan mas yao berteriak.

Dalam kebingungan dan kejelasan, Hong Jun merasa ada yang meneriakinya, jadi dia terhuyung-huyung dan ikut berteriak. Semua orang perlahan-lahan keluar satu per satu.

Kepala Hong Jun berputar-putar. Dia melihat ke arah ikan mas yao, kemudian ke arah Li Jinglong dan yang lainnya, mencoba yang terbaik untuk mengingat sesuatu, tapi otaknya dipenuhi dengan kekacauan. Pada saat itu, kucing itu melompat keluar, tidak tahu kemana harus pergi, dan ikan mas yao mengarahkannya, ” Hong Jun! Cepat tangkap kucing itu!”

Hong Jun secara tidak sadar meraih dan menangkap kucing itu, dan ikan mas yao mengambil sikat kecil dan serok untuk membersihkan Serbuk Lihun yang tercecer di dalam.

“Apa yang baru saja terjadi?” tanya Li Jinglong.

Keempat lainnya menatap satu sama lain, mereka semua menampakkan ekspresi kosong. Tidak lama setelah itu, dengan sebuah “ding8, A-Tai mengingat sesuatu dan berkata, “Kau adalah Li- Zhangshi!”

“Ah!” kata Li Jinglong. “Ya, ya, ya. Aku adalah Li Jinglong dan tempat ini adalah Departemen Exorcist.”

“Ya, ya!” Semua orang bertingkah seperti mereka baru saja terbangun dari mimpi saat mereka semua buru-buru mengangguk. Hong Jun memeluk seekor kucing dan bertanya dengan bingung, ” Tapi kenapa aku memegang seekor kucing?”

“Meow?” chausie itu diam-diam melihat ke kanan dan ke kiri.

“Apa… yang sedang kita lakukan?” tanya Li Jinglong.

Ruangan di kepala semua orang terisi penuh oleh banyak tanda tanya. Mo Rigen perlahan berbalik, melihat pemandangan di halaman, sebelum berkata, “Aku sepertinya mengingat bahwa kita semua datang ke Departemen Exorcism melapor untuk bertugas.”

“Kita sudah melaporkannya, kan?” kata Qiu Yongsi. “Kenapa aku merasa bahwa kita sudah mengenal satu sama lain. Apa ini bukan pertemuan pertama kita?”

Li Jinglong menambahkan, “Kita semua harus tetap tenang; sesuatu pasti baru saja terjadi…”

Di dalam, ikan mas yao telah menyapu semua serbuk menjadi satu tumpukan, dan mengumpulkannya ke dalam kantong seukuran telapak tangan, dia berkata, “Kalian semua menghirup Serbuk Lihun.”

“Benar, benar!” semua orang mengingat lagi dan mengangguk. Sekarang mereka hampir dapat menyambungkan sebab dan akibat dari apa yang baru saja terjadi.

Setengah sichen kemudian, semua orang secara bertahap telah mengingat beberapa hal, tapi hal yang paling penting yang telah mereka lupakan adalah apa yang mereka lakukan sebelum menghirup Serbuk Lihun. Li Jinglong dan bawahannya, mereka semua menaruh tangan mereka di dahi, dan sekarang sedang duduk di aula utama memeras otak mereka.

Ikan mas yao dengan terbata-bata menceritakan tentang kejadian penangkapan kucing, tetapi untuk hal yang lain, dia tidak menyadari apa yang terjadi. Maka, pertanyaan sulit yang harus mereka hadapi menjadi “kita tidak dapat mengingat apa yang kita lupakan”.

Si kucing sudah di kurung di kandang, menatap lapar ke arah ikan mas yao, tapi dia tidak dapat keluar.

“Apa yang sebenarnya terjadi?” tanya Li Jinglong sambil mengerutkan keningnya.

“Mungkin kita hanya meminum teh?” kata Qiu Yongsi.

“Tidak, itu tidak benar,” kata Li Jinglong pada dirinya sendiri. “Jika kita hanya minum teh, lalu kenapa banyak gulungan tersebar di atas meja? Ada sesuatu yang aneh, kita pasti sekarang sedang mengerjakan kasus yang penting.”

“Pertama, ketika kita menangkap kucing, Hong Jun dan aku bersembunyi di bawah tempat tidur…”

“Setelah aku meminum air bekas cucian kaki…”

Semua orang memeras otak mereka sambil berpikir, dan Li Jinglong mencoba menganalisis serangkaian kejadian sedikit demi sedikit dari ingatan yang dimilikinya. Hong Jun menggumam sendiri, masih mencoba untuk mengingat siapa dia dan darimana dia berasal. Perlahan-lahan, dia mulai mengingat bahwa dia berasal dari Istana Yaojin, dan banyak detail kejadian di masa kecilnya datang dengan sangat cepat. Setelah beberapa saat dia lupa, dia mengingat Chong Ming bahkan dia mengingat saat pertama kali bertemu Chong Ming.

Hong Jun menghela napas. Tepat ketika dia akan berbicara, dia mengingat serangkaian ingatan yang aneh. Suara Li Jinglong mulai menjadi lebih lirih dan semakin lirik dan mulai menghilang menyatu dengan suara di sekelilingnya.

Di bawah sinar matahari dan bayangan dedaunan pohon wutong, dia merasa bahwa semua pemandangan ini aneh dan tampak tak nyata, seolah semuanya hanyalah mimpi yang disebabkan oleh sinar matahari yang jatuh di sudut yang tepat. Dalam mimpinya, kesadarannya jatuh semakin dalam, dan dalam pusaran waktu yang mengalir mundur dia dibawa kembali ke Istana Yaojin pada malam itu.

Bayangan yang tak terhitung jumlahnya melesat mundur dalam sekejap, dan dia diam terpaku pada suatu hari di masa lalu.

“Hong Jun mengatakan bahwa kalian menemukan mayat di bawah tempat tidur…”

“Seorang mayat?”

Dalam sekejap semua orang terkejut, menatap tajam ke arah ikan mas yao. Ikan mas yao menceritakan serangkaian kejadian, dan menggambarkan semua yang terjadi dari apa yang berhasil dilihatnya.

Namun pupil mata Hong Jun terus berkontraksi. Setelah menghirup Serbuk Lihun, dia tiba-tiba mengingat malam itu di Istana Yaojin, di mana hal pertama yang dilihatnya ketika dia membuka mata adalah air mata yang jatuh dari sudut mata Chong Ming.

Pada saat itu, ingatan itu surut secepat ingatan itu datang, mengembalikannya ke dalam kegelapan. Dia berdiri di tengah reruntuhan, dan menatap sekelilingnya.

“…aku hanya memiliki seorang anak ini…”

Suara orang asing terdengar dari samping telinganya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Hal yang gagal di lakukan oleh Zhao Zhilong.
  2. Pada zaman dahulu, menu berbentuk fisik sangat jarang ditemukan, jadi pelayan biasanya menyebutkan menu makanannya.
  3. Qunxun: terdiri dari tumis ikan dan daging domba.
  4. Yuhuang Wangmu: “Royal Yellow Queen Mother Rice”, daging dan / atau telur yang dimasak di atas nasi; sedikit seperti nasi tumis babi Taiwan (lu rou fan) tetapi dengan rasa yang agak berbeda.
  5. Lishan Shaochun: anggur, sejenis baijiu atau dikenal sebagai shaojiu, adalah minuman keras Cina yang jernih dan tidak berwarna.
  6. Minyak dari ayam keluar, membuat ayamnya menjadi juicy.
  7. Teks aslinya : jelas bahwa rubah telah memperlihatkan ekornya.
  8. Ding: seperti bohlam lampu yang menyala.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments