Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : Hoshilhouette


Ibu Wang Chao tidak tahan dengan panas yang menyengat di Beijing, jadi dia kembali ke Timur Laut setelah berkunjung selama sekitar satu minggu.

Selama periode ini, karena dia tidak ingin membuat ibunya marah, maka Wang Chao telah menahan aktivitasnya selama seminggu. Setelah dia pergi, Wang Chao segera memutuskan untuk mengadakan pesta, tetapi dia merasa bahwa bermain-main sendirian itu membosankan, jadi dia ingin mencari seseorang untuk diajak bersamanya.

Dia berpikir bahwa teman baru yang dia buat ini sempurna.

Xie Zhuxing menggosok sepatunya saat dia mendengarkan kritik Yan Jiajia.

“Aku sudah pergi selama lima atau enam hari dan kamu hanya mendapat 2 pekerjaan. Apa yang dapat kamu lakukan dengan beberapa ribu dolar? aku sangat hemat menggunakan mesin cuci otomatis dengan opsi pengering.”

“Aku bertemu seorang wanita di Hong Kong kali ini. Dia adalah seorang model sebelumnya, tetapi sejak dia menemukan pria kaya, dia tinggal di rumah bersama anjingnya dan merangkai bunga. Ketika dia bosan, dia pergi ke Hong Kong dan Jepang untuk berbelanja. Kali ini, ketika dia bertemu dengan gadis-gadis yang pernah bekerja dengannya di Tiffany and Co di Kota Harbour, dia membelikan kami masing-masing kalung. Dia bahkan pamer dan berkata, ‘Suamiku sangat jahat padaku’, pantatku!

“Lihat, Hari Valentine hampir tiba! Tahun lalu suami teman perempuanku membawa mereka bepergian atau membiarkan mereka memilih mobil baru. Paling tidak, mereka memberi mereka tas yang bagus, tapi kamu? Lihat dirimu, kamu membelikanku tas diskon yang tidak sesuai musim. Aku bahkan tidak memiliki wajah untuk menunjukkan diriku di grup teman. Tumbuhkan beberapa bola1 tahun ini.”

Yang bisa dia lakukan hanyalah mendengarkan dan tetap diam. Dia pikir semua yang dia katakan benar, semuanya.

Teleponnya berdering dan dia membuang penggosok sepatu beserta sepatunya. Dia menggosokkan tangannya pada celana jinsnya dan mengambilnya setelah dia melihat nama kontaknya.

Wang Chao menyeringai dan bertanya, “Apa yang kamu lakukan?”

“Aku di rumah menggosok sepatu.”

“Kamu tinggal di mana? Aku akan datang untuk bermain.”

“Aku hampir selesai, aku akan datang kepadamu.”

Wang Chao sangat senang. Dia mengatakan alamat sebuah bar di dekat Gongti dan mengingatkan. “Cepat, oke? Aku akan sendiri, sangat membosankan.”

“Baik.”

Dia meletakkan sepatu itu langsung di bawah pipa air dan mencucinya. Membungkusnya dengan kertas toilet, dia menggantungnya di sudut balkon di mana matahari tidak bisa mencapainya.

Yan Jiajia bertanya, “Siapa itu? Ke mana kamu pergi?”

“Teman baru yang kutemui. Dia ingin bertemu denganku.”

“Di mana kau bertemu dengannya?”

Dia tidak ingin berkomentar banyak. “Aku bertemu dengannya di acaraku.” Dia memang bertemu Wang Chao di kamar mandi klub tempat dia tampil.

Bibir Yan Jiajia melengkung saat dia berkata, “Aku terlalu malas untuk mengkritikmu, yang kamu lakukan hanyalah bergaul dengan mereka yang lebih buruk darimu. Kebaikan apa yang bisa kamu peroleh darinya?”

Xie Zhuxing tidak melanjutkan pembicaraan. Dia berganti pakaian menjadi kaos bersih dan menuju pintu keluar.

Sejujurnya, selain pertunjukan itu, dia jarang pergi ke bar. Bukan saja dia tidak punya uang, tetapi juga dia tidak suka betapa berisiknya itu. Ketika dia bebas, dia lebih suka menyendiri dengan tenang.

Dia juga tidak terlalu menyukai Wang Chao.

Jika Wang Chao memanggilnya untuk bermain, dia biasanya akan mencari alasan untuk menolak.

Namun, alasan mengapa dia sangat setuju hari ini adalah karena dia tidak ingin tinggal di rumah lagi.

Ketika dia sampai di tempat yang dikirim Wang Chao, hari sudah mulai gelap. Bar-nya sangat terkenal dan oleh karena itu, mudah ditemukan.

Wang Chao mudah ditemukan saat dia duduk di sofa mewah paling berisik. dia berada di tengah dikelilingi oleh tujuh hingga delapan gadis muda di kiri dan kanan sofa bulan sabit. Semuanya memiliki batang hidung yang tinggi, kelopak mata ganda bergaya eropa yang besar, dagu yang tajam, dan setidaknya memiliki ukuran dada D-Cup.

Melihat tumpukan botol bir di atas meja, mereka pasti sudah minum banyak. Wang Chao berbisik kepada gadis di sebelah kirinya, mengatakan sesuatu yang membuat gadis itu mengiriminya pukulan ringan. Dia merengek pelan, “Kamu jahat sekali, tapi itu tidak apa-apa. Kamu harus menerima hukuman sekarang.”

Xie Zhuxing sedikit menyesal dia datang ke sini. Kesan Wang Chao sedikit berubah setelah hotpot terakhir kali. Dia meningkat dari seorang Tuan Muda licik yang lahir dengan sendok perak di mulutnya, menjadi Tuan Muda yang tidak berperasaan dan bodoh yang lahir dengan sendok perak di mulutnya. Jadi, ketika Wang Chao memanggilnya hari ini, dia pikir mereka akan minum-minum di bar, mengobrol, dan paling banyak menjemput gadis-gadis di sepanjang jalan. Pemandangan saat ini di depannya adalah adegan yang paling tidak disukainya untuk dihadiri.

Wang Chao dengan senang hati meminum bir yang dipegang gadis itu sebagai hukuman. Ketika Xie Zhuxing memasuki pandangannya, dia melambai padanya dengan gembira. “Xiao Xie, di sini! Aku sudah menunggumu!”

Xie Zhuxing hanya bisa menurut. Karena dia sudah ada di sini, dia akan berkeliaran sebentar lalu mencari alasan untuk pergi.

Dia duduk di bagian terluar dari sofa bulan sabit, tetapi Wang Chao menyingkirkan gadis yang memberinya bir. “Minggir, minggir! Beri jalan untuk Xiao Xie!” Kemudian, dia berbicara kepada Xie Zhuxing, “Untuk apa kamu duduk begitu jauh? Ayo, duduk di sampingku!”

Xie Zhuxing tidak bergerak. “Aku akan duduk di sini saja.”

Wang Chao tidak puas. “Jika kamu tidak akan datang, maka aku akan pergi.”

Semua gadis menatap Xie Zhuxing.

Dia tidak punya pilihan selain berdiri dan meremas semua kaki yang terbuka sebelum duduk di samping Wang Chao.

Wang Chao tersenyum dari telinga ke telinga. Dia menarik lengannya saat dia memberi tahu gadis-gadis itu, “Ini Xiao Xie. Bukankah dia tampan? Dia sangat hebat dalam menari! Seorang penari profesional, yang berada pada level yang sama sekali berbeda dari kalian2 semua yang hanya melakukan twerk  secara acak pada sebuah tiang.”

Gadis-gadis itu mengangkat cangkir mereka ke Xie Zhuxing, semuanya memanggilnya “Xiao Xie-ge” dengan suara manis yang memuakkan.

Xie Zhuxing sangat plin-plan saat dia menyesap bir.

Wang Chao melihat bagaimana dia tampak sedikit tidak tertarik. Dia bersandar di telinganya untuk memberitahunya, “Itu menjadi sangat membosankan ketika aku menunggumu dan sekelompok wajah plastik ini kebetulan lewat. Apa kamu tidak menyukai mereka? Jika tidak, aku akan mengusir mereka. Kita bisa menunggu yang lebih baik.”

“… Tidak perlu.”

Wang Chao dapat diyakinkan. Dia3 pikir yang lain agak malu karena dia4 baru saja datang. Dia5 akan lepas kontrol begitu alkohol sampai padanya6. Jadi, dia7 mengetuk botol bir di tangannya dengan yang lain, mendesaknya, “Ayo, ayo! Ini pertama kalinya kita minum bersama. Aku tidak akan banyak bicara, mari kita habiskan enam botol dulu!”

Gadis-gadis itu pintar saat mereka dengan cepat meletakkan sekotak bir di depan mereka, semua bersorak, “Minum! Minum! Minum!”

Wang Chao sudah di atasnya, menenggak sebotol bir dalam satu napas. Dalam sekejap mata, dua botol bir habis.

Xie Zhuxing tidak punya pilihan selain minum juga.

Wang Chao adalah Raja klub malam ini. Toleransinya terhadap alkohol tidak terbatas—kecuali dia ingin mabuk.

Secara alami, Xie Zhuxing tidak tahan lama seperti Wang Chao. Meskipun dia cukup baik dalam menangani alkohol, setelah setengah dari kotak itu dipaksa turun, dia mulai mabuk. Lagipula, dia bukan seseorang yang suka memamerkan keahliannya. Mengetahui dia tidak bisa terus minum seperti itu, dia memegang botol bir di tangannya dan hanya menyesapnya ketika Wang Chao mengomelinya. Wang Chao bermain dengan gadis-gadis itu sementara dia berpura-pura berada di sana. Pada awalnya, gadis di sampingnya ingin berbicara dengannya dan mendesaknya untuk minum. Setelah melihat betapa menyendirinya dia, dia tidak bertahan untuk berbicara dengan dinding dan melewatinya untuk mengobrol dengan Wang Chao.

Wang Chao sudah terlalu bersemangat pada saat ini. Untuk beberapa alasan, dia tiba-tiba berkata kepada seorang gadis berdada, “Kamu punya implan silikon, bukan?”

Gadis itu menyangkalnya. Dia mengeluarkan segumpal uang tunai dari dompetnya dan membantingnya di atas meja, berkata dengan seringai jahat, “Kalau begitu, biarkan aku menyentuhnya untuk memeriksa. Aku akan memberimu uang ini jika tidak ada. Jika ada, kamu akan dihukum karena berbohong. Hukumannya adalah … memegang botol bir ini dengan payudaramu dan melingkari tempat ini sekali. Jika tidak ada bir yang tumpah, semua uang ini akan menjadi milikmu. Bagaimana itu? Mau bermain?”

Xie Zhuxing mengira gadis itu tidak akan menyetujuinya tetapi bertentangan dengan harapannya, gadis itu duduk di samping Wang Chao. Dia mengangkat dengan bangga ukurannya8 dengan murah hati, berkata, “Ayo, sentuh itu.”

Wang Chao meraba-raba mereka. Dia tertawa. “Masih mencoba menipuku dengan ini? Kamu menyebut ini alami? “

[KUE: TUNGGU APA YANG WANG CHAO RABA?????????????????]

Ekspresi gadis itu tetap tidak berubah. Dia mengambil sebotol bir untuk dimasukkan ke dalam gaun belahan dada rendahnya dan bangkit untuk mengitari tempat itu. Siulan terdengar di sekelilingnya. Ketika dia kembali, dia membungkuk untuk menghadapi Wang Chao. Wang Chao mengeluarkan botol bir sambil terkikik-kikik dan menggulung segepok uang sebelum memasukkannya. Gadis itu mencium wajahnya sambil tersenyum.

Xie Zhuxing memiliki wajah poker sepanjang waktu.

Dia teringat akan kata-kata yang pernah dikatakan Yan Jiajia, “Jika kami para gadis bersedia bekerja keras, kami akan menghasilkan lebih banyak dibandingkan dengan kalian para pria.”

Wang Chao mungkin sudah cukup bermain dan ingin istirahat. Dia meletakkan tangannya di bahu Xie Zhuxing, bersandar padanya. Dia pamer dan mengekeh. “Aku bahkan tidak berbohong. Jika payudara itu alami atau implan, aku bahkan tidak perlu menyentuhnya. Satu pandangan sudah cukup! Tidak ada yang berani mencoba dan menipuku.”

Xie Zhuxing tidak menjawab.

Wang Chao menatap wajahnya. Dia melihat bahwa yang lain masih tampak tidak terlalu senang. Dia berpikir sejenak dan bersandar di telinganya lagi untuk berbisik, “Jangan terlalu pendiam, keluarlah dan mainkan. Minumlah apa pun yang kamu inginkan. Jika salah satu dari mereka menarik perhatianmu, ambillah. Semua ini dariku, jangan khawatir tentang biayanya.”

“… Aku harus pergi.”

Wang Chao tercengang. “Sekarang bahkan belum larut malam, untuk apa kamu bergegas kembali?”

“Pacarku baru saja kembali dari luar kota.”

Wang Chao tidak bisa menganggapnya serius. “Jadi, bagaimana jika dia kembali? Apa kamu harus pergi dan tidur dengannya?”

Dia berpikir sejenak dan meletakkan dagunya di bahu Xie Zhuxing, menyeringai arogan. Dia menyeret kata-katanya keluar ketika dia berkata, “Oh, ketidakhadiran membuat hati semakin tumbuh, benar? aku mengerti, aku mengerti … tidak heran kamu tampak gelisah selama ini.”

Xie Zhuxing membiarkan keheningan menyetujuinya.

“Kalau begitu, aku tidak akan membuatmu tinggal. Aku akan mengajakmu keluar lain hari.”

Xie Zhuxing meninggalkan bar untuk mencari kedai mie di dekatnya. Dia makan semangkuk mie sebelum naik kereta bawah tanah pulang.

Lampu datang dari satu-satunya kamar tidur di tempat itu. Mendengarkan suaranya, Yan Jiajia sepertinya mengirim pesan kepada teman-temannya. Dia mungkin mendengarnya kembali, tetapi tidak bereaksi.

Dia mandi dan pergi tidur di sofa di luar.

Keesokan paginya, dia pergi berlari dan kembali dengan dua porsi sarapan, hanya untuk menemukan Yan Jiajia sudah pergi.

Dia makan makanannya sendiri, menyimpan porsi ekstra ke dalam kulkas kecil.

Dia keluar untuk mengambil pakaian dari balkon dan melihat sepatu tenisnya di sudut sudah kering. Dia merobek kertas toilet. Sepatu itu belum digosok bersih.

Dia membawanya ke kamar mandi untuk digosok lagi. Di tengah jalan, dia tidak memegangnya dengan cukup kuat dan sikatnya jatuh. Benda itu merobohkan tempat sampah di samping toilet. Dia membungkuk untuk mengambil sikat dan membersihkan tempat sampah juga. Di sana, dia melihat sesuatu yang tampak seperti termometer di tempat sampah. Dia mengambilnya. Ada dua garis merah di atasnya.

“!!!”

Syok menguasainya selama beberapa detik sebelum langsung merasakan kegembiraan.

Dia akan menjadi seorang Ayah!

Dia harus melamar dulu. Dia akan melakukannya hari ini.

Dia berlari keluar untuk mengambil deposito berjangkanya yang belum jatuh tempo dan pergi membeli cincin berlian. Dia membeli berlian satu karat. Benda itu sangat besar, gemerlap, dan cantik baginya. Yan Jiajia akan menyukainya.

Dia melanjutkan untuk membeli buket besar mawar.

Di rumah, dia berganti pakaian formal sambil menunggu Yan Jiajia pulang.

Dia menunggu sampai sore dan Yan Jiajia masih belum kembali. Sebaliknya, dia menerima telepon darinya.

Dia berkata, “Xiao Xie, ayo putus.”

Dia menegang sejenak sebelum berkata dengan lembut, “Jiajia, apa salahku? aku akan berubah, aku akan mendengarkan apa pun yang kamu ingin aku lakukan.”

Yan Jiajia terdiam sesaat sebelum dia mengumumkan. “Aku melakukan aborsi pagi ini.”

Hati Xie Zhuxing tenggelam.

Yan Jiajia menangis dari sisi lain, berkata, “Maaf.”

“Jangan seperti ini. Kita masih muda. Kita masih memiliki banyak peluang.”

Yan Jiajia terisak, “Xiao Xie, kita tidak akan punya kesempatan lagi.”

“… Maksud kamu apa?”

Yan Jiajia terus menangis. Perlahan, dia menjadi tenang untuk berkata, “Akulah yang menganiayamu. Aku berhubungan dengan sutradara untuk pertunjukan terakhirku.”

“Dia kaya dan bisa memberiku peran. Seperti yang kamu katakan tadi, aku masih muda, seorang gadis hanya memiliki kecantikan selama bertahun-tahun. Tidak ada jalan kembali jika aku menyia-nyiakannya. Maafkan aku. Aku hanya ingin kehidupan yang lebih baik. Aku tidak tahan lagi dengan gaya hidup yang buruk ini.”

“Aku tidak ingin barang-barang di rumah lagi. Buang semua yang tidak kamu inginkan. Aku belum pernah menggunakan dompet diskon yang kamu belikan untukku sebelumnya. Semua itu tergantung di lemari, masih baru. Kamu bisa menjualnya sebagai dompet bekas. Setidaknya harus dijual seharga dua hingga tiga ribu.”

“Aku tidak ingin mengatakan ini di depanmu di masa lalu, tapi, tidak mudah menjadi seorang penyanyi. Kamu harus menerima kenyataan. Pekerjaan tetap sebagai guru tari akan jauh lebih baik daripada melamun. Aku mengatakan ini untuk kebaikanmu.”

Xie Zhuxing hanya berkata, “Aku berharap kamu bahagia.”

Dia menutup telepon, memegang cincin berlian. Dia menatapnya untuk waktu yang lama. Cincin itu benar-benar besar, gemerlap, dan cantik … Lebih dari 70 ribu, bisakah dia mendapatkan pengembalian uang?

Dia mengambil buket mawar dan membuangnya tanpa berpikir dua kali. Buket mawar menabrak jendela kaca ke balkon, kelopak bunga berserakan di lantai.

Matahari di luar sangat menyengat, hingga matanya pedih. Air mata sudah menggenang di matanya, tapi dia memaksanya kembali.

Ketika teleponnya berdering lagi, ada sebuah panggilan dari nomor yang tidak dikenal.

Dia menekan tombol jawab. “Halo.”

Suara wanita itu datang dari seberang. “Halo, apakah ini Xie Zhuxing?”

“Ya dan kamu siapa?”

“Saya asisten Tuan Duan Yikun. Saya sangat senang memberi tahu Anda bahwa Anda lulus audisi minggu lalu.”

Xie Zhuxing tidak bisa mengendalikan dirinya saat dia terangkat. “Kamu mengatakan ….”

Asisten itu tersenyum penuh ketika dia memberi tahu. “Grup Anda telah diputuskan. Senin depan, perusahaan akan menandatangani kontrak dengan Anda secara resmi. Selamat telah menjadi bagian dari grup idola pria terbaru Huixing Entertainment, IceDream.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. grow some balls atau tumbuhkan beberapa bola yang artinya untuk bertindak lebih dewasa untuk menjadi seorang pria
  2. kemungkinan besar para wanita itu adalah penari striptis (telanjang).
  3. Dia = Wang Chao
  4. Dia = Xie Zhuxing
  5. Dia = Xie Zhuxing
  6. Dia = Xie Zhuxing
  7. Dia = Wang Chao
  8. sepertinya merujuk ke payudara
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments