Penerjemah : Rusmaxyz
Editor : Hoshilhouette


Dua hari kemudian, Huixing Entertainment, Blok A, Ruang 907.

Pemberitahuan audisi terakhir mengatakan bahwa audisi akan dimulai pukul 9.30. Semua orang yang menerima pemberitahuan itu telah tiba jauh sebelum jam 9.

Hanya Wang Chao yang tiba pada pukul 9.35. Dia telah mengirim pesan ke Duan Yikun di lift yang mengatakan dia sudah ada di sana saat dia berjalan ke luar. Ada 2 baris sofa di luar pintu ruang 907. Beberapa daging segar{efn_note]Daging segar: pria muda tampan.[/efn_note] yang tampan duduk di sana dengan tenang. Ketika mereka mendengar seseorang berjalan mendekat, mereka semua mengangkat mata untuk memelototinya dengan permusuhan. Sebelum mengkonfirmasi siapa saja yang ada di grup, mereka bukan teman—mereka semua musuh.

Dia mengenakan kacamata besar saat dia berjalan dengan susah payah. Tidak ada kursi kosong yang terlihat, jadi dia berkata kepada orang-orang di baris pertama, “Minggir sedikit, beri aku tempat duduk!”

Orang itu mengedipkan matanya yang besar dan berkata, “Memberimu tempat duduk? Memangnya kamu hamil?”

Semua orang mulai tertawa terbahak-bahak.

Wang Chao baru saja diejek oleh seseorang tanpa alasan, jadi tentu saja dia marah. Saat dia hendak melepas kacamata hitamnya untuk membalas, seseorang di ujung barisan belakang berdiri dan berkata, “Kemarilah dan duduk di sini.”

Dia berbalik dan melihat. Oh? Bukankah itu si Tuan Tampan makeup remover?

Xie Zhuxing telah mengenalinya sejak awal. Karena dia berutang terima kasih padanya dari sebelumnya; dia menganggap itu dilunasi sekarang.

Wang Chao merasa keluhannya tersapu segera seperti ada angin musim semi untuk membawa semuanya pergi. Dia tidak terburu-buru untuk duduk lagi saat dia maju dengan ekspresi terkejut. “Bagaimana bisa kamu ada di sini juga?”

“Pelankan suaramu,” kata Xie Zhuxing.

Untungnya, setelah pengalaman mereka mengejek Wang Chao, orang-orang itu juga mengakhiri keheningan mereka dan mulai mengobrol di antara mereka sendiri.

Wang Chao dengan patuh sedikit menurunkan suaranya dan bertanya, “Aku bertanya kepada D.K hari itu. Dia mengatakan bahwa kamu tidak menghubunginya, jadi bagaimana kamu bisa masuk ke sini?”

Xie Zhuxing sedikit terkejut. Dia tidak akan pernah mengira Duan Yikun adalah nama Cina D.K.

“Aku tidak sengaja kehilangan kartu namanya. Dia datang ke studio tariku untuk memilih kandidat sebelumnya.”

Wang Chao memeriksa wajahnya dengan hati-hati dan tiba-tiba berkata, “Oh, itu kamu! Aku akan mengatakan, wajahmu terlihat sangat akrab di kamar mandi hari itu. Aku ingin tahu apakah kita pernah bertemu di sekolahmu sebelumnya. Kamu tidak mengenaliku? Aku pergi bersamanya hari itu.”

Xie Zhuxing pura-pura lupa. “Yang berkacamata itu kamu?”

“Ya, ya! Itu aku!” Sepertinya Wang Chao benar-benar lupa dan pura-pura berpikir keras. “Namamu Xie … Xie apa lagi?”

“Xie Zhuxing.”

Wang Chao menyebut namanya diam-diam, dan bertanya, “‘Zhu(竹)‘ mana yang ada dalam namamu?”

“Karakter ‘bambu’ pada plum, anggrek, bambu, dan krisan. Kenapa kamu di sini?”

Wang Chao tersenyum. “Aku juga datang untuk audisi.”

Xie Zhuxing sedikit curiga.

Wang Chao mendekatinya dan berkata, “Aku baru saja ke studiomu dengan D.K. Orang-orang ini belum bertemu denganku.”

Xie Zhuxing mengangguk, puas dengan penjelasannya.

Wang Chao dengan gembira menepuk pundaknya dan berkata, “Aku sedang berpikir, bagaimana bisa kamu terlihat begitu menarik pada pandangan pertama? Aku menyebut ini takdir, hehehe.”

Tiba-tiba, semua orang di sekitar mereka terdiam.

Seorang wanita keluar dari ruangan, senyum profesional yang sesuai membingkai wajahnya. “Maaf membuat menunggu. Aku datang untuk memberi tahu kalian semua tentang urutan wawancara. Pertama, Wang Chao; kedua, Ji Jie; ketiga, Ding Zijun dan terakhir, Xie Zhuxing. Nomor satu, silakan masuk bersamaku.”

Sebelum Wang Chao pergi, dia menabrak Xie Zhuxing dengan sikunya dan bergumam, “Kamu mengerti.”

Xie Zhuxing tersenyum padanya.

Setelah 10 menit, pintu ruang 907 terbuka dan wanita dari sebelumnya keluar. “Nomor dua, tolong silakan masuk.”

Nomor dua adalah pria dengan mata besar yang bertanya kepada Wang Chao apakah dia hamil. Namanya adalah Ji Jie.

Ji Jie berdiri dan berkata, “Tapi nomor satu belum keluar.”

Wanita itu tersenyum dan berkata, “Nomor dua, silakan masuk.”

Ji Jie hanya bisa masuk.

Kandidat nomor satu, Wang Chao … saat ini duduk di belakang meja panjang sebagai juri.

Juri Wang melihat informasinya dengan bangga. “Oh, keahlianmu adalah akting! Kenapa kamu tidak berpura-pura hamil untukku dulu?”

Ji Jie, “….”

Xie Zhuxing adalah nomor sepuluh, yang terakhir. Ketika mereka memanggilnya, saat itu sudah jam satu siang.

Ketika dia masuk, dia melihat Wang Chao terbaring di atas meja, tidak bergerak. Dia sepertinya tertidur lelap.

Dia membungkuk kepada juri lainnya.

Duan Yikun melihat-lihat materinya dan berkata, “Jangan buang-buang waktu! Xiao Xie, tunjukkan pada kami beberapa bakatmu.”

Dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan melakukan tarian jazz.

Musik membangunkan Wang Chao. Dia mengangkat kepalanya dengan susah payah, melihat, dan melesat lurus.

Setelah lagu selesai, Wang Chao bertepuk tangan dengan keras. Juri lainnya tampak sangat puas dengan penampilannya, termasuk Duan Yikun. “Apa kamu pernah belajar musik vokal?”

“Aku sudah belajar sedikit sebelumnya, tetapi tidak pandai dalam hal itu.”

“Nyanyikan lagu yang paling kamu yakini.”

Xie Zhuxing menarik napas dan mulai menyanyikan salah satu lagu cinta klasik tahun 1990-an.

Nyanyiannya biasa saja, apalagi jika dibandingkan dengan tariannya yang luar biasa tadi. Nyanyian itu terlalu biasa dan nadanya sangat sederhana yang berada pada tingkat karaoke.

Duan Yikun mencoret “keterampilan menyanyi” di kertas penilaian di depannya. Saat dia merasa sedikit menyesal, sebuah bola kertas dilemparkan ke arahnya. Dia menoleh dan melihat Wang Chao—yang duduk beberapa kursi darinya—mengedipkan mata padanya.

Dia membuka gulungan kertas itu. Di sana tertulis, aku ingin memilih dia!

Xie Zhuxing selesai bernyanyi. Dia diam-diam menatap wajah juri dan tahu nyanyiannya tidak memenuhi kriteria vokal. Namun, dia telah mengantisipasinya. Dia memahami keterampilan menyanyinya dengan sangat baik. Hal itu bukan kelemahannya, tapi itu juga bukan keahliannya.

Duan Yikun meremas kertas di tangannya, dan berkata, “Xiao Xie … apa kamu punya mimpi?”

“….”

Duan Yikun tersenyum dan berkata, “Aku tidak menyuruhmu untuk menjual cerita belas kasihan, hanya ingin mengobrol sebentar.”

Xie Zhuxing memikirkannya dan berkata, “Aku ingin debut.”

“Lalu, bagaimana setelah kamu debut?”

“Aku belum memikirkan itu. Saat ini, aku hanya ingin debut.”

Duan Yikun menggosok dagunya dan menatapnya dengan ekspresi penuh arti. “Baiklah. Kalau begitu, itu saja untuk hari ini,” katanya setelah beberapa saat.

Xie Zhuxing membungkuk sambil berkata, “Terima kasih telah menyusahkan Anda, Juri.”

Asisten wanita yang bertanggung jawab atas resepsionis datang kepadanya dan berkata, “Kamu telah bekerja keras. Kamu dapat kembali dan menunggu panggilan dari kami sekarang.”

Dia ingin membantunya, tetapi Wang Chao berteriak dari samping, “Xiao Xie! Ayo pergi bersama!”

Jadi, dia menunggu di dekat pintu.

Wang Chao dengan ceroboh menyikut berkas juri di sebelahnya dan kertas-kertas berserakan di lantai. Dia hanya bisa membungkuk dan mengambil semuanya.

Xie Zhuxing berdiri di sana, menunggu. Dia melirik Duan Yikun dari sudut matanya dan melihat bahwa pria itu sudah menatapnya. Ketika dia tersenyum dan mengangguk padanya, Duan Yikun membalas gerakannya.

Wang Chao akhirnya selesai mengambil kertas-kertas itu. Dia berlari dan berkata, “Ayo pergi, ayo pergi! Aku akan mentraktirmu makan. Kami sudah sangat sibuk sepanjang sore. Jika aku tidak segera makan sesuatu, aku akan mati kelaparan.”

Keduanya turun, lengan Wang Chao bertumpu di bahu Xie Zhuxing saat dia pergi untuk mengambil mobilnya. Hari ini, dia tidak mengendarai Ferrari kuningnya, melainkan Land Rover abu-abunya.

Xie Zhuxing juga sudah lapar untuk sementara waktu, jadi dia menerima tawaran Wang Chao. Dia pergi ke kursi penumpang dan memakai sabuk pengamannya.

“Bagaimana dengan hotpot?” Wang Chao bertanya.

“Kedengarannya bagus.”

“Apakah ada Haidilao di dekat sini?”

Xie Zhuxing mengeluarkan teleponnya dan menemukan satu di dekatnya.

Waktu makan malam sudah lewat dan ini bukan akhir pekan, jadi keduanya tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan tempat duduk. Mereka mulai makan sambil memasak makanan.

Setelah waktu yang lama, keduanya tidak lapar lagi. Mereka meletakkan sumpit mereka dan mulai bercanda satu sama lain.

Wang Chao berkata sambil terkikik-kikik, “Kamu sangat tampan saat menari.”

“Keahlianku adalah menari. Jika aku tidak bisa melakukannya dengan baik, lalu apa gunanya?”

“Punyaku adalah piano, tapi aku tidak tahu cara menari sama sekali. Anggota badanku sangat tidak terkoordinasi. Mungkin kamu bisa mengajariku nanti. “

Xie Zhuxing tersenyum. “D.K akan mempekerjakan penari terbaik untuk mengajarimu.”

“Apa yang kamu katakan padanya sebelumnya benar? Kamu hanya ingin debut dan kamu belum memikirkan apa pun setelahnya?”

“Tentu saja aku sudah memikirkannya sebelumnya, tapi sekarang, aku tidak bisa memikirkannya.”

Wang Chao tidak begitu mengerti. Dia bertanya lagi, “Dari mana asalmu?”

“Luoyang.”

“Aku pernah ke Luoyang! Aku pergi melihat bunga peony bersama ibuku. Ada Kuil Kuda Putih di seberang kami dan lantainya rusak. Semuanya berantakan.”

“….”

Wang Chao tampaknya tidak memperhatikan dan melanjutkan, “Keluargaku berasal dari Harbin, tetapi aku datang ke Beijing ketika aku masih muda untuk belajar. Orang tuaku sama-sama di Harbin tahun ini, tetapi saudara laki-lakiku dan aku tinggal di Beijing.”

“Kamu punya dua saudara laki-laki?”

“Ya! Makanya namaku Wang Chao, karena aku bukan bagian dari keluarga berencana, hahaha!”

“….”

Wang Chao terus menertawakan leluconnya sebentar sebelum dia berhenti dan bertanya, “Apa kamu punya saudara kandung?”

Xie Zhuxing menjawab, “Tidak.”

Wang Chao berkata dengan iri, “Kau sangat beruntung. Aku juga tidak ingin punya saudara … tapi terserahlah! Kakak-kakakku terkadang juga keren.”

Xie Zhuxing berkata, “Sekali lihat dan aku tahu kamu tumbuh dengan nyaman.”

Wang Chao memegangi dagunya dan berkata, “Sekali lihat dan aku tahu kamu orang baik.”

“… Orang yang baik?”

“Hehehe, kamu memiliki seorang pacar?”

Xie Zhuxing berpikir dalam hati, apakah orang ini mabuk karena makan hotpot?

“Aku punya,” jawabnya.

Wang Chao mendorongnya, “Apa dia cantik? Apa payudaranya besar? Apakah dia ketat?”

Xie Zhuxing tersedak sesaat sebelum batuk.

Wang Chao menyeringai menggoda. “Jangan malu, Adik Kecil.”

“Kamu lahir di bulan apa?” Xie Zhuxing bertanya.

“September.”

“Aku lahir di bulan Januari, Adik Kecil. “

Dia menundukkan kepalanya dan menggigit otak babi dan itu membakarnya, jadi dia menjulurkan lidahnya dan meniupnya.

Wang Chao duduk di seberangnya dan memperhatikan. Dia sangat menyukai teman barunya itu.

Setelah keduanya selesai makan, mereka bertukar nomor telepon dan berpisah.

Wang Chao kembali ke Huixing Entertainment, langsung pergi ke kantor Duan Yikuan dan duduk. “Kuan-ge, Xiao Xie sangat keren, aku sangat menyukainya. Mari kita pilih dia!”

Namun, Duan Yikuan membantah. “Dari delapan audisi, dia yang paling rata-rata.”

Wang Chao marah atas nama teman barunya dan berkata, “Bagaimana bisa dia rata-rata? Apakah tariannya tidak cukup bagus? Nyanyiannya … bagus, tapi bukankah kamu mengatakan bahwa mereka mendistribusikan peran dalam kelompok laki-laki?”

“Ada peran yang berbeda, tetapi siapa yang tidak suka siapa yang Mahakuasa? Seperti nomor dua itu, Ji Jie. Dia bisa menari dan menyanyi dengan baik, tapi kamu bilang kamu tidak akan membiarkan aku memilih dia.”

Wang Chao kesal setengah mati oleh Ji Jie. Bagaimana dia bisa memilihnya? “Karakter juga sangat penting, Xiao Xie adalah orang yang sangat baik, tapi Ji Jie itu bajingan.”

Duan Yikun memikirkannya dan menjawab, “Bagaimana dengan ini: Jika kamu bersikeras pada Xiao Xie, maka baiklah, tetapi kamu juga harus membiarkan Ji Jie masuk.”

“….”

“Baiklah kalau begitu, lupakan saja!”

Wang Chao sangat marah. Dia memikirkannya sementara dan berkata, “Apa maksudmu, ‘lupakan’? Keputusan itu adalah sebuah kesepakatan.”

Setelah Wang Chao pergi, asisten Duan Yikun bertanya, “Apa Anda benar-benar setuju dengan kesepakatan seperti itu dengan Tuan Muda?”

Duan Yikun tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Aku tetap ingin memilih Xiao Xie. Aku hanya menggunakan kesempatan ini untuk membiarkan Ji Jie masuk juga.”

Asisten tidak mengerti. “Tapi Anda bilang skillnya rata-rata?”

“Pemuda itu sangat ambisius, tetapi pada saat yang sama, dia juga sangat tenang dan berhati-hati. Aku tidak percaya dia baru berusia 22 tahun sebelum dia berdiri di depanku. Di antara orang-orang yang kita lihat hari ini, kualitasnya secara keseluruhan adalah yang terbaik. Jika bukan dia, lalu siapa? Sekarang di industri ini, apa yang bisa dilakukan keterampilan menyanyi? Belum lagi nyanyiannya bahkan tidak setengah buruk.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments